Profil Negara Republik Indonesia

7 Juli 2013. Last Update: 12 April 2018

Sejarah Asal Usul Bangsa Indonesia/Nenek Moyang Indonesia


Profil Negara Republik Indonesia

indonesia-72-2017

Related Posts:


Opera Snapshot_2018-04-10_234404_id.wikipedia.org

Updates:

Jumlah penduduk Indonesia per 1 Juli 2015 : 255,461,700 (3.44% dari jumlah penduduk dunia). Data dari Wikipedia

Republik Indonesia disingkat RI atau Indonesia adalah negara di Asia Tenggara, yang dilintasi garis khatulistiwa dan berada di antara benua Asia dan Australia serta antara Samudra Pasifik dan Samudra Hindia. Indonesia adalah negara kepulauan terbesar di dunia yang terdiri dari 13.487 pulau, oleh karena itu ia disebut juga sebagai Nusantara. Dengan populasi sebesar 237 juta jiwa pada tahun 2010, Indonesia adalah negara berpenduduk terbesar keempat di dunia dan negara yang berpenduduk Muslim terbesar di dunia, meskipun secara resmi bukanlah negara Islam. Bentuk pemerintahan Indonesia adalah republik, dengan Dewan Perwakilan Rakyat, Dewan Perwakilan Daerah dan Presiden yang dipilih langsung.

Dengan jumlah total populasi sekitar 250 juta penduduk, Indonesia adalah negara berpenduduk terpadat nomor empat di dunia. Komposisi etnis di Indonesia amat bervariasi karena negeri ini memiliki ratusan ragam suku dan budaya. Meskipun demikian, lebih dari separuh jumlah penduduk Indonesia didominasi oleh dua suku terbesar.

Dua suku terbesar ini adalah Jawa (41 persen dari total populasi) dan suku Sunda (15 persen dari total populasi). Kedua suku ini berasal dari pulau Jawa, pulau dengan penduduk terbanyak di Indonesia yang mencakup sekitar enam puluh persen dari total populasi Indonesia. Jika digabungkan dengan pulau Sumatra, jumlahnya menjadi 80 persen total populasi. Ini adalah indikasi bahwa konsentrasi populasi terpenting berada di wilayah barat Indonesia. Propinsi paling padat adalah Jawa Barat (lebih dari 43 juta penduduk), sementara populasi paling lengang adalah propinsi Papua Barat di wilayah Indonesia Timur (dengan populasi hanya sekitar 761,000 jiwa).

CLICK IMAGE TO VIEW FULL SIZE

Ibu kota negara ialah Jakarta. Indonesia berbatasan darat dengan Malaysia di Pulau Kalimantan, dengan Papua Nugini di Pulau Papua dan dengan Timor Leste di Pulau Timor. Negara tetangga lainnya adalah Singapura, Filipina, Australia, dan wilayah persatuan Kepulauan Andaman dan Nikobar di India.

Sejarah Indonesia banyak dipengaruhi oleh bangsa lainnya. Kepulauan Indonesia menjadi wilayah perdagangan penting setidaknya sejak abad ke-7, yaitu ketika Kerajaan Sriwijaya di Palembang menjalin hubungan agama dan perdagangan dengan Tiongkok dan India. Kerajaan-kerajaan Hindu dan Buddha telah tumbuh pada awal abad Masehi, diikuti para pedagang yang membawa agama Islam, serta berbagai kekuatan Eropa yang saling bertempur untuk memonopoli perdagangan rempah-rempah Maluku semasa era penjelajahan samudra. Setelah berada di bawah penjajahan Belanda, Indonesia yang saat itu bernama Hindia-Belanda menyatakan kemerdekaannya di akhir Perang Dunia II. Selanjutnya Indonesia mendapat berbagai hambatan, ancaman dan tantangan dari bencana alam, korupsi, separatisme, proses demokratisasi dan periode perubahan ekonomi yang pesat.

Peta Indonesia berdasarkan Provinsi dari Sabang sampai Merauke

peta indonesia elektrik

Dari Sabang sampai Merauke, Indonesia terdiri dari berbagai suku, bahasa dan agama yang berbeda. Suku Jawa adalah suku terbesar dengan populasi mencapai 41,7% dari seluruh penduduk Indonesia. Semboyan nasional Indonesia, Bhinneka tunggal ika (“Berbeda-beda tetapi tetap satu”), berarti keberagaman yang membentuk negara. Selain memiliki populasi padat dan wilayah yang luas, Indonesia memiliki wilayah alam yang mendukung tingkat keanekaragaman hayati terbesar kedua di dunia.

Indonesia juga anggota dari PBB dan satu-satunya anggota yang pernah keluar dari PBB, yaitu pada tanggal 7 Januari 1965, dan bergabung kembali pada tanggal 28 September 1966 dan Indonesia tetap dinyatakan sebagai anggota yang ke-60, keanggotaan yang sama sejak bergabungnya Indonesia pada tanggal 28 September 1950. Selain PBB, Indonesia juga merupakan anggota dari ASEAN, APEC, OKI, G-20 dan akan menjadi anggota dari OECD.

Etimologi


Kata “Indonesia” berasal dari kata dalam bahasa Latin yaitu Indus yang berarti “Hindia” dan kata dalam bahasa Yunani nesos yang berarti “pulau”. Jadi, kata Indonesia berarti wilayah Hindia kepulauan, atau kepulauan yang berada di Hindia, yang menunjukkan bahwa nama ini terbentuk jauh sebelum Indonesia menjadi negara berdaulat. Pada tahun 1850, George Earl, seorang etnolog berkebangsaan Inggris, awalnya mengusulkan istilah Indunesia dan Malayunesia untuk penduduk “Kepulauan Hindia atau Kepulauan Melayu”. Murid dari Earl, James Richardson Logan, menggunakan kata Indonesia sebagai sinonim dari Kepulauan India. Namun, penulisan akademik Belanda di media Hindia-Belanda tidak menggunakan kata Indonesia, tetapi istilah Kepulauan Melayu (Maleische Archipel); Hindia Timur Belanda (Nederlandsch Oost Indië), atau Hindia (Indië); Timur (de Oost); dan bahkan Insulinde (istilah ini diperkenalkan tahun 1860 dalam novel Max Havelaar (1859), ditulis oleh Multatuli, mengenai kritik terhadap kolonialisme Belanda).

Sejak tahun 1900, nama Indonesia menjadi lebih umum pada lingkungan akademik di luar Belanda, dan golongan nasionalis Indonesia menggunakannya untuk ekspresi politik. Adolf Bastian dari Universitas Berlin memasyarakatkan nama ini melalui buku Indonesien oder die Inseln des Malayischen Archipels, 1884–1894. Pelajar Indonesia pertama yang menggunakannya ialah Suwardi Suryaningrat (Ki Hajar Dewantara), yaitu ketika ia mendirikan kantor berita di Belanda yang bernama Indonesisch Pers Bureau pada tahun 1913.

Sejarah


Sejarah Awal

Peninggalan fosil-fosil Homo erectus, yang oleh antropolog juga dijuluki “Manusia Jawa“, menimbulkan dugaan bahwa kepulauan Indonesia telah mulai berpenghuni pada antara dua juta sampai 500.000 tahun yang lalu. Bangsa Austronesia, yang membentuk mayoritas penduduk pada saat ini, bermigrasi ke Asia Tenggara dari Taiwan. Mereka tiba di sekitar 2000 SM, dan menyebabkan bangsa Melanesia yang telah ada lebih dahulu di sana terdesak ke wilayah-wilayah yang jauh di timur kepulauan. Kondisi tempat yang ideal bagi pertanian, dan penguasaan atas cara bercocok tanam padi setidaknya sejak abad ke-8 SM, menyebabkan banyak perkampungan, kota, dan kerajaan-kerajaan kecil tumbuh berkembang dengan baik pada abad pertama masehi. Selain itu, Indonesia yang terletak di jalur perdagangan laut internasional dan antar pulau, telah menjadi jalur pelayaran antara India dan Cina selama beberapa abad. Sejarah Indonesia selanjutnya mengalami banyak sekali pengaruh dari kegiatan perdagangan tersebut.

Sejak abad ke-1 kapal dagang Indonesia telah berlayar jauh, bahkan sampai ke Afrika. Sebuah bagian dari relief kapal di candi Borobudur, k. 800 M.
Sejak abad ke-1 kapal dagang Indonesia telah berlayar jauh, bahkan sampai ke Afrika. Sebuah bagian dari relief kapal di candi Borobudur, k. 800 M.

Di bawah pengaruh agama Hindu dan Buddha, beberapa kerajaan terbentuk di pulau Kalimantan, Sumatera, dan Jawa sejak abad ke-4 hingga abad ke-14. Kutai, merupakan kerajaan tertua di Nusantara yang berdiri pada abad ke-4 di hulu sungai Mahakam, Kalimantan Timur. Di wilayah barat pulau Jawa, pada abad ke-4 hingga abad ke-7 M berdiri kerajaan Tarumanegara. Pemerintahan Tarumanagara dilanjutkan oleh Kerajaan Sunda dari tahun 669 M sampai 1579 M. Pada abad ke-7 muncul kerajaan Malayu yang berpusat di Jambi, Sumatera. Sriwijaya mengalahkan Malayu dan muncul sebagai kerajaan maritim yang paling perkasa di Nusantara. Wilayah kekuasaannya meliputi Sumatera, Jawa, semenanjung Melayu, sekaligus mengontrol perdagangan di Selat Malaka, Selat Sunda, dan Laut Cina Selatan. Di bawah pengaruh Sriwijaya, antara abad ke-8 dan ke-10 wangsa Syailendra dan Sanjaya berhasil mengembangkan kerajaan-kerajaan berbasis agrikultur di Jawa, dengan peninggalan bersejarahnya seperti candi Borobudur dan candi Prambanan. Di akhir abad ke-13, Majapahit berdiri di bagian timur pulau Jawa. Di bawah pimpinan mahapatih Gajah Mada, kekuasaannya meluas sampai hampir meliputi wilayah Indonesia kini; dan sering disebut “Zaman Keemasan” dalam sejarah Indonesia.

Kedatangan pedagang-pedagang Arab dan Persia melalui Gujarat, India, kemudian membawa agama Islam. Selain itu pelaut-pelaut Tiongkok yang dipimpin oleh Laksamana Cheng Ho (Zheng He) yang beragama Islam, juga pernah menyinggahi wilayah ini pada awal abad ke-15. Para pedagang-pedagang ini juga menyebarkan agama Islam di beberapa wilayah Nusantara. Samudera Pasai yang berdiri pada tahun 1267, merupakan kerajaan Islam pertama di Indonesia.

Kolonialisme

Johannes van den Bosch, pencetus Cultuurstelsel.
Johannes van den Bosch, pencetus Cultuurstelsel.

Indonesia juga merupakan negara yang dijajah oleh banyak negara Eropa dan juga Asia, itu disebabkan Indonesia sejak zaman dahulu merupakan negara yang kaya akan hasil alamnya yang melimpah, hingga membuat negara-negara Eropa tergiur untuk menjajah dan bermaksud menguasai sumber daya alamnya untuk pemasukan bagi negaranya, Negara-negara yang pernah menjajah diantaranya adalah;

  • Portugis pada tahun 1509, hanya Maluku, lalu berhasil diusir pada pada tahun 1595
  • Spanyol pada tahun 1521, hanya Sulawesi Utara, tetapi berhasil diusir pada tahun 1692.
  • Belanda pada tahun 1602, seluruh wilayah Indonesia.
  • Perancis secara tidak langsung menguasai Jawa pada periode 1806-1811 karena Kerajaan Belanda takluk kepada kekuatan Perancis. Ketika Louis Bonaparte adik Napoleon Bonaparte naik takhta Belanda pada tahun 1806, maka secara otomatis jajahan Belanda jatuh ke tangan Perancis. Periode ini berlangsung pada pemerintahan Gubernur Jenderal Herman Willem Daendels pada tahun 1808-1811. Berakhir pada tahun 1811 ketika Inggris mengalahkan kekuatan Belanda-Perancis di pulau Jawa.
  • Inggris pada tahun 1811, sejak ditandatanganinya Kapitulasi Tungtang yang salah satunya berisi penyerahan Pulau Jawa dari Belanda kepada Inggris, Pada tahun 1814 dilakukanlah Konvensi London yang isinya pemerintah Belanda berkuasa kembali atas wilayah jajahan Inggris di Indonesia. Lalu baru pada tahun 1816, pemerintahan Inggris di Indonesia secara resmi berakhir.
  • Jepang pada tahun 1942, hanya 3,5 tahun, dan berakhir pada tahun 1945, sejak kekalahan Jepang kepada sekutu.
Soekarno, presiden pertama Indonesia.
Soekarno, presiden pertama Indonesia.

Ketika orang-orang Eropa datang pada awal abad ke-16, mereka menemukan beberapa kerajaan yang dengan mudah dapat mereka kuasai demi mendominasi perdagangan rempah-rempah. Portugis pertama kali mendarat di dua pelabuhan Kerajaan Sunda yaitu Banten dan Sunda Kelapa, tapi dapat diusir dan bergerak ke arah timur dan menguasai Maluku. Pada abad ke-17, Belanda muncul sebagai yang terkuat di antara negara-negara Eropa lainnya, mengalahkan Britania Raya dan Portugal (kecuali untuk koloni mereka, Timor Portugis). Pada masa itulah agama Kristen masuk ke Indonesia sebagai salah satu misi imperialisme lama yang dikenal sebagai 3G, yaitu Gold, Glory, and Gospel. Belanda menguasai Indonesia sebagai koloni hingga Perang Dunia II, awalnya melalui VOC, dan kemudian langsung oleh pemerintah Belanda sejak awal abad ke-19.

Di bawah sistem Cultuurstelsel (Sistem Penanaman) pada abad ke-19, perkebunan besar dan penanaman paksa dilaksanakan di Jawa, akhirnya menghasilkan keuntungan bagi Belanda yang tidak dapat dihasilkan VOC. Pada masa pemerintahan kolonial yang lebih bebas setelah 1870, sistem ini dihapus. Setelah 1901 pihak Belanda memperkenalkan Kebijakan Beretika, yang termasuk reformasi politik yang terbatas dan investasi yang lebih besar di Hindia-Belanda.

Pada masa Perang Dunia II, sewaktu Belanda dijajah oleh Jerman, Jepang menguasai Indonesia. Setelah mendapatkan Indonesia pada tahun 1942, Jepang melihat bahwa para pejuang Indonesia merupakan rekan perdagangan yang kooperatif dan bersedia mengerahkan prajurit bila diperlukan. Soekarno, Mohammad Hatta, KH. Mas Mansur, dan Ki Hajar Dewantara diberikan penghargaan oleh Kaisar Jepang pada tahun 1943.

Indonesia Merdeka

Hatta, Sukarno, dan Sjahrir, tiga pendiri Indonesia.
Hatta, Sukarno, dan Sjahrir, tiga pendiri Indonesia.

Pada Maret 1945 Jepang membentuk sebuah komite untuk kemerdekaan Indonesia. Setelah perang Pasifik berakhir pada tahun 1945, di bawah tekanan organisasi pemuda, Soekarno-Hatta memproklamasikan kemerdekaan Indonesia pada tanggal 17 Agustus 1945 yang pada saat itu sedang bulan Ramadhan. Setelah kemerdekaan, tiga pendiri bangsa yakni Soekarno, Mohammad Hatta, dan Sutan Sjahrir masing-masing menjabat sebagai presiden, wakil presiden, dan perdana menteri. Dalam usaha untuk menguasai kembali Indonesia, Belanda mengirimkan pasukan mereka.

Usaha-usaha berdarah untuk meredam pergerakan kemerdekaan ini kemudian dikenal oleh orang Belanda sebagai ‘aksi kepolisian’ (Politionele Actie), atau dikenal oleh orang Indonesia sebagai Agresi Militer. Belanda akhirnya menerima hak Indonesia untuk merdeka pada 27 Desember 1949 sebagai negara federal yang disebut Republik Indonesia Serikat setelah mendapat tekanan yang kuat dari kalangan internasional, terutama Amerika Serikat. Mosi Integral Natsir pada tanggal 17 Agustus 1950, menyerukan kembalinya negara kesatuan Republik Indonesia dan membubarkan Republik Indonesia Serikat. Soekarno kembali menjadi presiden dengan Mohammad Hatta sebagai wakil presiden dan Mohammad Natsir sebagai perdana menteri.

Pada tahun 1950-an dan 1960-an, pemerintahan Soekarno mulai mengikuti sekaligus merintis gerakan non-blok pada awalnya, kemudian menjadi lebih dekat dengan blok sosialis, misalnya Republik Rakyat Cina dan Yugoslavia. Tahun 1960-an menjadi saksi terjadinya konfrontasi militer terhadap negara tetangga, Malaysia (“Konfrontasi“), dan ketidakpuasan terhadap kesulitan ekonomi yang semakin besar. Selanjutnya pada tahun 1965 meletus kejadian G30S yang menyebabkan kematian 6 orang jenderal dan sejumlah perwira menengah lainnya. Muncul kekuatan baru yang menyebut dirinya Orde Baru yang segera menuduh Partai Komunis Indonesia sebagai otak di belakang kejadian ini dan bermaksud menggulingkan pemerintahan yang sah serta mengganti ideologi nasional menjadi berdasarkan paham sosialiskomunis. Tuduhan ini sekaligus dijadikan alasan untuk menggantikan pemerintahan lama di bawah Presiden Soekarno.

Jenderal Soeharto menjadi presiden pada tahun 1967 dengan alasan untuk mengamankan negara dari ancaman komunisme. Sementara itu kondisi fisik Soekarno sendiri semakin melemah. Setelah Soeharto berkuasa, ratusan ribu warga Indonesia yang dicurigai terlibat pihak komunis dibunuh, sementara masih banyak lagi warga Indonesia yang sedang berada di luar negeri, tidak berani kembali ke tanah air, dan akhirnya dicabut kewarganegaraannya. Tiga puluh dua tahun masa kekuasaan Soeharto dinamakan Orde Baru, sementara masa pemerintahan Soekarno disebut Orde Lama.

Soeharto menerapkan ekonomi neoliberal dan berhasil mendatangkan investasi luar negeri yang besar untuk masuk ke Indonesia dan menghasilkan pertumbuhan ekonomi yang besar, meski tidak merata. Pada awal rezim Orde Baru kebijakan ekomomi Indonesia disusun oleh sekelompok ekonom lulusan Departemen Ekonomi Universitas California, Berkeley, yang dipanggil “Mafia Berkeley“. Namun, Soeharto menambah kekayaannya dan keluarganya melalui praktik Korupsi, Kolusi, dan Nnepotisme yang meluas dan dia akhirnya dipaksa turun dari jabatannya setelah aksi demonstrasi besar-besaran dan kondisi ekonomi negara yang memburuk pada tahun 1998.

Dari 1998 hingga 2001, Indonesia mempunyai tiga presiden: Bacharuddin Jusuf (BJ) Habibie, Abdurrahman Wahid dan Megawati Sukarnoputri. Pada tahun 2004 pemilu satu hari terbesar di dunia diadakan dan dimenangkan oleh Susilo Bambang Yudhoyono.

Indonesia kini sedang mengalami masalah-masalah ekonomi, politik dan pertikaian bernuansa agama di dalam negeri, dan beberapa daerah berusaha untuk mendapatkan kemerdekaan, terutama Papua. Timor Timur akhirnya resmi memisahkan diri pada tahun 1999 setelah 24 tahun bersatu dengan Indonesia dan 3 tahun di bawah administrasi PBB menjadi negara Timor Leste.

Pada Desember 2004 dan Maret 2005, Aceh dan Nias dilanda dua gempa bumi besar yang totalnya menewaskan ratusan ribu jiwa. (Lihat Gempa bumi Samudra Hindia 2004 dan Gempa bumi Sumatra Maret 2005.) Kejadian ini disusul oleh gempa bumi di Yogyakarta dan tsunami yang menghantam Pantai Pangandaran dan sekitarnya, serta banjir lumpur di Sidoarjo pada 2006 yang tidak kunjung terpecahkan.

Daftar Presiden Indonesia

Presiden Pertama RI adalah Proklamator kemerdekaan RI, Ir soekarno atau yang lebih akrab dipanggi Bung Karno. Presiden Indonesiia pertama ini lahir di Blitar, Jawa Timur pada 6 Juni 1901. Bung Karno lulus sebagai Insinyur di ITB Bandung. Semenjak masih kuliah sudah aktif berjuang melawan penjajah, untuk kemerdekaan bangsanya. dan pada tanggal 18 Agustus diangkat menjadi Presiden Republik Indonesia.   

Ir. H. Joko Widodo atau lebih dikenal dengan Jokowi (lahir di Surakarta, Jawa Tengah, 21 Juni 1961) adalah presiden terpilih Indonesia tahun 2014. Jabatan Jokowi sebelumnya adalah mantan Gubernur DKI Jakarta dan Wali Kota Surakarta (Solo) dari tahun 2005 sampai 2012. Dua tahun sementara menjalani periode keduanya di Solo, Jokowi memasuki pemilihan Gubernur DKI Jakarta bersama dengan Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) sebagai wakil gubernur.

Politik dan Pemerintahan


Gedung MPR-DPR
Gedung MPR-DPR

Indonesia menjalankan pemerintahan republik presidensial multipartai yang demokratis. Seperti juga di negara-negara demokrasi lainnya, sistem politik di Indonesia didasarkan pada Trias Politika yaitu kekuasaan legislatif, eksekutif dan yudikatif. Kekuasaan legislatif dipegang oleh sebuah lembaga bernama Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR).

Istana Negara, bagian dari Istana Kepresidenan Jakarta.
Istana Negara, bagian dari Istana Kepresidenan Jakarta.

MPR pernah menjadi lembaga tertinggi negara unikameral, namun setelah amandemen ke-4 MPR bukanlah lembaga tertinggi lagi, dan komposisi keanggotaannya juga berubah. MPR setelah amandemen UUD 1945, yaitu sejak 2004 menjelma menjadi lembaga bikameral yang terdiri dari 560 anggota Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) yang merupakan wakil rakyat melalui Partai Politik, ditambah dengan 132 anggota Dewan Perwakilan Daerah (DPD) yang merupakan wakil provinsi dari jalur independen. Anggota DPR dan DPD dipilih melalui pemilu dan dilantik untuk masa jabatan lima tahun. Sebelumnya, anggota MPR adalah seluruh anggota DPR ditambah utusan golongan dan TNI/Polri. MPR saat ini diketuai oleh Taufiq Kiemas. DPR saat ini diketuai oleh Marzuki Alie, sedangkan DPD saat ini diketuai oleh Irman Gusman.

Lembaga eksekutif berpusat pada presiden, wakil presiden, dan kabinet. Kabinet di Indonesia adalah Kabinet Presidensial sehingga para menteri bertanggung jawab kepada presiden dan tidak mewakili partai politik yang ada di parlemen. Meskipun demikian, Presiden saat ini yakni Susilo Bambang Yudhoyono yang diusung oleh Partai Demokrat juga menunjuk sejumlah pemimpin Partai Politik untuk duduk di kabinetnya. Tujuannya untuk menjaga stabilitas pemerintahan mengingat kuatnya posisi lembaga legislatif di Indonesia. Namun pos-pos penting dan strategis umumnya diisi oleh menteri tanpa portofolio partai (berasal dari seseorang yang dianggap ahli dalam bidangnya).

Lembaga Yudikatif sejak masa reformasi dan adanya amandemen UUD 1945 dijalankan oleh Mahkamah Agung, Komisi Yudisial, dan Mahkamah Konstitusi, termasuk pengaturan administrasi para hakim. Meskipun demikian keberadaan Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia tetap dipertahankan.

Susunan Pimpinan MPR RI yang Baru Periode 2014-2019

Zulkifli Hasan anggota MPR RI Fraksi PAN terpilih menjadi menjabat Ketua MPR RI periode 2014-2019.  Pemilihan dan penetapan Zulkifli Hasan sebagai Ketua MPR RI melalui voting suara dalam Sidang MPR RI Awal Masa Jabatan Periode 2014-2019, pada Sidang Paripurna ke-III dengan agenda Pemilihan, Penetapan dan Pelantikan Pimpinan MPR RI periode 2014-2019 yang dimulai sejak tanggal 7 Oktober 2014 pukul 22.00 WIB sampai dengan tanggal 8 Oktober 2014 pukul 04.30 WIB dinihari.

Dalam voting suara tersebut, paket calon Pimpinan MPR RI yang disebut sebagai paket B yakni

  • Ketua MPR Zulkifli Hasan ( PAN )
  • Wakil Ketua Mahyudin ( Golkar )
  • Wakil Ketua EE. Mangindaan ( Demokrat )
  • Wakil Ketua Hidayat Nur Wahid ( PKS )
  • Wakil Ketua Oesman Sapta  ( DPD ),  yang diusung Fraksi Partai Golkar, Gerindra, Demokrat, PAN, dan PKS  memperoleh 347 suara selisih 17 suara dari paket calon Pimpinan MPR paket A yakni Ketua MPR Oesman Sapta ( DPD ), Wakil Ketua Achmad Basarah ( PDIP ), Wakil Ketua Imam Nahrowi  ( PKB ), Wakil Ketua Patrice Rio Capella, dan Wakil Ketua Hasrul Azwar ( PPP ) yang diusung fraksi PDIP,  PKB,  PPP, Nasdem dan Hanura, memperoleh suara sebanyak 330 suara, satu suara abstain.

Susunan Pimpinan DPR RI Periode 2014-2019 | Kamis, 2 Oktober 2014 03:26

Koalisi Merah Putih menyapu bersih kursi pimpinan Dewan Perwakilan Rakyat periode 2014-2019. Berikut ini adalah susunan pimpinan DPR RI.

  • Ketua DPR: Setya Novanto (Fraksi Partai Golkar)
  • Wakil Ketua
    • Fadli Zon (Fraksi Partai Gerindra) 
    • Agus Hermanto (Fraksi Partai Demokrat)
    • Fahri Hamzah (Fraksi Partai Keadilan Sejahtera)
    • Taufik Kurniawan (Fraksi Partai Amanat Nasional)

Penetapan Paket itu pun tanpa hambatan dan langsung disetujui dalam sidang paripurna penetapan pimpinan DPR yang berlangsung dari Rabu (1/9/2014) malam hingga Kamis (2/9/2014) dini hari. Pasalnya, semua partai koalisi merah putih dan partai demokrat kompak mengajukan lima nama itu dalam paket. 

“Ternyata dari enam fraksi sama (mengajukannya), dengan demikian hanya ada satu paket. Apa perlu dipilih lagi? Tidak kan. Karena ada satu paket diajukan enam fraksi,” ujarnya. 

Langsung saja pimpinan sidang Popong Otje Djunjunan mensahkan kelima nama tersebut. Tok! 

“Dengan demikian ketua dan wakil ketua terpilih sudah kita dengar besama,” kata Popong setelah menyebutkan satu persatu kelima nama itu. 

Koalisi Jokowi-JK yang sudah gagal mengajukan paket sebelumnya memutuskan untuk walkout.

Pembagian Administratif


PETA INDONESIA 1

Indonesia saat ini terdiri dari

  • 34 provinsi, lima di antaranya memiliki status yang berbeda.
  • Provinsi dibagi menjadi 403 kabupaten dan 98 kota yang dibagi lagi menjadi kecamatan dan lagi menjadi kelurahan, desa, gampong, kampung, nagari, pekon, atau istilah lain yang diakomodasi oleh Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah.
  • Tiap provinsi memiliki DPRD Provinsi dan gubernur; sementara kabupaten memiliki DPRD Kabupaten dan bupati; kemudian kota memiliki DPRD Kota dan wali kota; semuanya dipilih langsung oleh rakyat melalui Pemilu dan Pilkada. Bagaimanapun di Jakarta tidak terdapat DPR Kabupaten atau Kota, karena Kabupaten Administrasi dan Kota Administrasi di Jakarta bukanlah daerah otonom.

Provinsi Aceh, Daerah Istimewa Yogyakarta, Papua Barat, dan Papua memiliki hak istimewa legislatur yang lebih besar dan tingkat otonomi yang lebih tinggi dibandingkan provinsi lainnya. Contohnya, Aceh berhak membentuk sistem legal sendiri; pada tahun 2003, Aceh mulai menetapkan hukum Syariah.  Yogyakarta mendapatkan status Daerah Istimewa sebagai pengakuan terhadap peran penting Yogyakarta dalam mendukung Indonesia selama Revolusi.  Provinsi Papua, sebelumnya disebut Irian Jaya, mendapat status otonomi khusus tahun 2001.  DKI Jakarta, adalah daerah khusus ibukota negara. Timor Portugis digabungkan ke dalam wilayah Indonesia dan menjadi provinsi Timor Timur pada 1979–1999, yang kemudian memisahkan diri melalui referendum menjadi Negara Timor Leste. 

Provinsi di Indonesia dan ibukotanya

Opera Snapshot_2018-04-10_235524_id.wikipedia.org

Geografi


Indonesia adalah negara kepulauan di Asia Tenggara yang memiliki 13.487 pulau besar dan kecil, sekitar 6.000 di antaranya tidak berpenghuni[34], yang menyebar disekitar khatulistiwa, yang memberikan cuaca tropis. Posisi Indonesia terletak pada koordinat 6°LU – 11°08′LS dan dari 95°’BT – 141°45’BT serta terletak di antara dua benua yaitu benua Asia dan benua Australia/Oseania.

Wilayah Indonesia terbentang sepanjang 3.977 mil di antara Samudra Hindia dan Samudra Pasifik. Luas daratan Indonesia adalah 1.922.570 km² dan luas perairannya 3.257.483 km². Pulau terpadat penduduknya adalah pulau Jawa, dimana setengah populasi Indonesia bermukim. Indonesia terdiri dari 5 pulau besar, yaitu: Jawa dengan luas 132.107 km², Sumatera dengan luas 473.606 km², Kalimantan dengan luas 539.460 km², Sulawesi dengan luas 189.216 km², dan Papua dengan luas 421.981 km². Batas wilayah Indonesia diukur dari kepulauan dengan menggunakan territorial laut: 12 mil laut serta zona ekonomi eksklusif: 200 mil laut, searah penjuru mata angin, yaitu:

Opera Snapshot_2018-04-10_235928_id.wikipedia.org

Sumber Daya Alam


Sumber daya alam Indonesia berupa minyak bumi, timah, gas alam, nikel, kayu, bauksit, tanah subur, batu bara, emas, dan perak dengan pembagian lahan terdiri dari tanah pertanian sebesar 10%, perkebunan sebesar 7%, padang rumput sebesar 7%, hutan dan daerah berhutan sebesar 62%, dan lainnya sebesar 14% dengan lahan irigasi seluas 45.970 km

Pendidikan


Sesuai dengan konstitusi yang berlaku, yaitu berdasarkan UUD 1945 pasal 31 ayat 4 dan Undang-undang nomor 20 tahun 2003 tentang sistem pendidikan nasional, bahwa pemerintah Indonesia baik pusat maupun daerah mesti mengalokasikan anggaran untuk pendidikan sebesar 20% dari APBN dan APBD diluar gaji pendidik dan biaya kedinasan. Namun pada tahun 2007 alokasi yang disediakan tersebut baru sekitar 17.2 %, jauh lebih rendah dibandingkan dengan negara Malaysia, Thailand dan Filipina yang telah mengalokasikan anggaran untuk pendidikan lebih dari 28 %.

Ekonomi


800px-PDRB_per_kapita_Indonesia_2008.svgSistem ekonomi Indonesia awalnya didukung dengan diluncurkannya Oeang Repoeblik Indonesia (ORI) yang menjadi mata uang pertama Republik Indonesia, yang selanjutnya berganti menjadi Rupiah.

677px-Indonesian_Rupiah_(IDR)_banknotes2009

Indonesian Rupiah (IDR) banknotes 2009

Indonesian_Rupiah_(IDR)_banknotes

Indonesian Rupiah (IDR) banknotes 2016

2016 Indonesian Rupiah

2016 Indonesian Rupiah “National Heroes” Series

Pada masa pemerintahan Orde Lama, Indonesia tidak seutuhnya mengadaptasi sistem ekonomi kapitalis, namun juga memadukannya dengan nasionalisme ekonomi. Pemerintah yang belum berpengalaman, masih ikut campur tangan ke dalam beberapa kegiatan produksi yang berpengaruh bagi masyarakat banyak. Hal tersebut, ditambah pula kemelut politik, mengakibatkan terjadinya ketidakstabilan pada ekonomi negara.

Pemerintahaan Orde Baru segera menerapkan disiplin ekonomi yang bertujuan menekan inflasi, menstabilkan mata uang, penjadualan ulang hutang luar negeri, dan berusaha menarik bantuan dan investasi asing. Pada era tahun 1970-an harga minyak bumi yang meningkat menyebabkan melonjaknya nilai ekspor, dan memicu tingkat pertumbuhan ekonomi rata-rata yang tinggi sebesar 7% antara tahun 1968 sampai 1981. Reformasi ekonomi lebih lanjut menjelang akhir tahun 1980-an, antara lain berupa deregulasi sektor keuangan dan pelemahan nilai rupiah yang terkendali, selanjutnya mengalirkan investasi asing ke Indonesia khususnya pada industri-industri berorientasi ekspor pada antara tahun 1989 sampai 1997 Ekonomi Indonesia mengalami kemunduran pada akhir tahun 1990-an akibat krisis ekonomi yang melanda sebagian besar Asia pada saat itu,[40] yang disertai pula berakhirnya masa Orde Baru dengan pengunduran diri Presiden Soeharto tanggal 21 Mei 1998.

Saat ini ekonomi Indonesia telah cukup stabil. Pertumbuhan PDB Indonesia tahun 2004 dan 2005 melebihi 5% dan diperkirakan akan terus berlanjut. Namun demikian, dampak pertumbuhan itu belum cukup besar dalam memengaruhi tingkat pengangguran, yaitu sebesar 9,75%. Perkiraan tahun 2006, sebanyak 17,8% masyarakat hidup di bawah garis kemiskinan, dan terdapat 49,0% masyarakat yang hidup dengan penghasilan kurang dari AS$ 2 per hari.

Indonesia mempunyai sumber daya alam yang besar di luar Jawa, termasuk minyak mentah, gas alam, timah, tembaga, dan emas. Indonesia pengekspor gas alam terbesar kedua di dunia, meski akhir-akhir ini ia telah mulai menjadi pengimpor bersih minyak mentah. Hasil pertanian yang utama termasuk beras, teh, kopi, rempah-rempah, dan karet. Sektor jasa adalah penyumbang terbesar PDB, yang mencapai 45,3% untuk PDB 2005. Sedangkan sektor industri menyumbang 40,7%, dan sektor pertanian menyumbang 14,0%. Meskipun demikian, sektor pertanian mempekerjakan lebih banyak orang daripada sektor-sektor lainnya, yaitu 44,3% dari 95 juta orang tenaga kerja. Sektor jasa mempekerjakan 36,9%, dan sisanya sektor industri sebesar 18,8%.

Rekan perdagangan terbesar Indonesia adalah Jepang, Amerika Serikat, dan negara-negara jirannya yaitu Malaysia, Singapura dan Australia.

Meski kaya akan sumber daya alam dan manusia, Indonesia masih menghadapi masalah besar dalam bidang kemiskinan yang sebagian besar disebabkan oleh korupsi yang merajalela dalam pemerintahan. Lembaga Transparency International menempatkan Indonesia sebagai peringkat ke-143 dari 180 negara dalam Indeks Persepsi Korupsi, yang dikeluarkannya pada tahun 2007.

Peringkat Internasional


Organisasi Nama Survey Peringkat
Heritage Foundation/The Wall Street Journal Indeks Kebebasan Ekonomi 110 dari 157
The Economist Indeks Kualitas Hidup 71 dari 111
Reporters Without Borders Indeks Kebebasan Pers 103 dari 168
Transparency International Indeks Persepsi Korupsi 143 dari 179
United Nations Development Programme Indeks Pembangunan Manusia 108 dari 177
Forum Ekonomi Dunia Laporan Daya Saing Global 51 dari 122

Demografi


Kepadatan_2010

Menurut sensus penduduk 2000, Indonesia memiliki populasi sekitar 206 juta, dan diperkirakan pada tahun 2006 berpenduduk 222 juta. 130 juta (lebih dari 50%) tinggal di Pulau Jawa yang merupakan pulau berpenduduk terbanyak sekaligus pulau dimana ibukota Jakarta berada. Sebagian besar (95%) penduduk Indonesia adalah Bangsa Austronesia, dan terdapat juga kelompok-kelompok suku Melanesia, Polinesia, dan Mikronesia terutama di Indonesia bagian Timur. Banyak penduduk Indonesia yang menyatakan dirinya sebagai bagian dari kelompok suku yang lebih spesifik, yang dibagi menurut bahasa dan asal daerah, misalnya Jawa, Sunda, Madura, Batak, dan Minangkabau.

Selain itu juga ada penduduk pendatang yang jumlahnya minoritas di antaranya adalah etnis Tionghoa, India, dan Arab. Mereka sudah lama datang ke Nusantara melalui perdagangan sejak abad ke 8 M dan menetap menjadi bagian dari Nusantara. Di Indonesia terdapat sekitar 4 juta populasi etnis Tionghoa. Angka ini berbeda-beda karena hanya pada tahun 1930 dan 2000 pemerintah melakukan sensus dengan menggolong-golongkan masyarakat Indonesia ke dalam suku bangsa dan keturunannya.

Islam adalah agama mayoritas yang dipeluk oleh sekitar 85,2% penduduk Indonesia, yang menjadikan Indonesia negara dengan penduduk muslim terbanyak di dunia. Sisanya beragama Protestan (8,9%), Katolik (3%), Hindu (1,8%), Buddha (0,8%), dan lain-lain (0,3%). Selain agama-agama tersebut, pemerintah Indonesia juga secara resmi mengakui Konghucu.

Kebanyakan penduduk Indonesia bertutur dalam bahasa daerah sebagai bahasa ibu, namun bahasa resmi negara, yaitu bahasa Indonesia, diajarkan di seluruh sekolah-sekolah di negara ini dan dikuasai oleh hampir seluruh penduduk Indonesia.

Opera Snapshot_2018-04-11_003902_id.wikipedia.org

Kebudayaan


Pertunjukan

Wayang kulit warisan budaya Jawa.
Wayang kulit warisan budaya Jawa.

Indonesia memiliki sekitar 300 kelompok etnis, tiap etnis memiliki warisan budaya yang berkembang selama berabad-abad, dipengaruhi oleh kebudayaan India, Arab, Cina, Eropa, dan termasuk kebudayaan sendiri yaitu Melayu. Contohnya tarian Jawa dan Bali tradisional memiliki aspek budaya dan mitologi Hindu, seperti wayang kulit yang menampilkan kisah-kisah tentang kejadian mitologis Hindu Ramayana dan Baratayuda. Banyak juga seni tari yang berisikan nilai-nilai Islam. Beberapa di antaranya dapat ditemukan di daerah Sumatera seperti tari Ratéb Meuseukat dan tari Seudati dari Aceh.

Seni pantun, gurindam, dan sebagainya dari pelbagai daerah seperti pantun Melayu, dan pantun-pantun lainnya acapkali dipergunakan dalam acara-acara tertentu yaitu perhelatan, pentas seni, dan lain-lain.

Busana

Seorang gadis Palembang tengah mengenakan Songket, salah satu busana tradisional Indonesia.
Seorang gadis Palembang tengah mengenakan Songket, salah satu busana tradisional Indonesia.

Di bidang busana warisan budaya yang terkenal di seluruh dunia adalah kerajinan batik. Beberapa daerah yang terkenal akan industri batik meliputi Yogyakarta, Surakarta, Cirebon, Pandeglang, Garut, Tasikmalaya dan juga Pekalongan. Kerajinan batik ini pun diklaim oleh negara lain dengan industri batiknya.[60] Busana asli Indonesia dari Sabang sampai Merauke lainnya dapat dikenali dari ciri-cirinya yang dikenakan di setiap daerah antara lain baju kurung dengan songketnya dari Sumatera Barat (Minangkabau), kain ulos dari Sumatera Utara (Batak), busana kebaya, busana khas Dayak di Kalimantan, baju bodo dari Sulawesi Selatan, busana berkoteka dari Papua dan sebagainya.

Arsitektur

Lukisan Candi Prambanan yang berasal dari masa pemerintahan Raffles.
Lukisan Candi Prambanan yang berasal dari masa pemerintahan Raffles.

Arsitektur Indonesia mencerminkan keanekaragaman budaya, sejarah, dan geografi yang membentuk Indonesia seutuhnya. Kaum penyerang, penjajah, penyebar agama, pedagang, dan saudagar membawa perubahan budaya dengan memberi dampak pada gaya dan teknik bangunan. Tradisionalnya, pengaruh arsitektur asing yang paling kuat adalah dari India. Tetapi, Cina, Arab, dan sejak abad ke-19 pengaruh Eropa menjadi cukup dominan.

Ciri khas arsitektur Indonesia kuno masih dapat dilihat melalui rumah-rumah adat dan/atau istana-istana kerajaan dari tiap-tiap provinsi. Taman Mini Indonesia Indah, salah satu objek wisata di Jakarta yang menjadi miniatur Indonesia, menampilkan keanekaragaman arsitektur Indonesia itu. Beberapa bangunan khas Indonesia misalnya Rumah Gadang, Monumen Nasional, dan Bangunan Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan di Institut Teknologi Bandung.

Olahraga

Olahraga yang paling populer di Indonesia adalah bulu tangkis dan sepak bola; Liga Super Indonesia adalah liga klub sepak bola utama di Indonesia. Olahraga tradisional termasuk sepak takraw dan karapan sapi di Madura. Di wilayah dengan sejarah perang antar suku, kontes pertarungan diadakan, seperti caci di Flores, dan pasola di Sumba. Pencak silat adalah seni bela diri yang unik yang berasal dari wilayah Indonesia. Seni bela diri ini kadang-kadang ditampilkan pada acara-acara pertunjukkan yang biasanya diikuti dengan musik tradisional Indonesia berupa gamelan dan seni musik tradisional lainnya sesuai dengan daerah asalnya. Olahraga di Indonesia biasanya berorientasi pada pria dan olahraga spektator sering berhubungan dengan judi yang ilegal di Indonesia.

Di ajang kompetisi multi cabang, prestasi atlet-atlet Indonesia tidak terlalu mengesankan. Di Olimpiade, prestasi terbaik Indonesia diraih pada saat Olimpiade 1992, dimana Indonesia menduduki peringkat 24 dengan meraih 2 emas 2 perak dan 1 perunggu. Pada era 1960 hingga 2000, Indonesia merajai bulu tangkis. Atlet-atlet putra Indonesia seperti Rudi Hartono, Liem Swie King, Icuk Sugiarto, Alan Budikusuma, Ricky Subagja, dan Rexy Mainaky merajai kejuaraan-kejuaraan dunia. Rudi Hartono yang dianggap sebagai maestro bulu tangkis dunia, menjadi juara All England terbanyak sepanjang sejarah. Selain bulu tangkis, atlet-atlet tinju Indonesia juga mampu meraih gelar juara dunia, seperti Elyas Pical, Nico Thomas, dan Chris John.

Daftar Panjang Indonesia Juara All England dari masa ke masa

Tunggal Putra

  1. Tan Joe Hok (1959)
  2. Rudy Hartono (1968-1974 dan 1976)
  3. Liem Swie King (1978, 1979, dan 1981)
  4. Ardy Wiranata (1991)
  5. Hariyanto Arbi (1993 dan 1994)

Tunggal Putri

  1. Susy Susanti (1990, 1991, 1993, dan 1994)

Ganda Putra

  1. Christian Hadinata-Ade Chandra (1972 dan 1973)
  2. Tjun Tjun-Johan Wahjudi (1974, 1975, 1977, 1978, 1979, 1980)
  3. Rudy Heryanto-Hariamanto Kartono (1981, 1984)
  4. Rudy Gunawan-Eddy Hartono (1992)
  5. Rudy Gunawan-Bambang Suprianto (1994)
  6. Rexy Mainaky-Ricky Subagja (1995, 1996)
  7. Tony Gunawan-Candra Wijaya (1999)
  8. Tony Gunawan-Halim haryanto (2001)
  9. Sigit Budiarto-Candra Wijaya (2003)
  10. Mohammad Ahsan-Hendra Setiawan (2014)
  11. Kevin Sanjaya/Marcus Gideon (2017)
  12. Kevin Sanjaya/Marcus Gideon (2017)

Ganda Putri

  1. Minarni Sudaryanto-Retno Koestijah (1968)
  2. Verawaty-Imelda Wiguna (1979)

Ganda Campuran

  1. Minarni Sudaryanto-Retno Koestijah (1968)
  2. Verawaty-Imelda Wiguna (1979)
  3. Christian Hadinata-Imelda Wiguna (1979)
  4. Tontowi Ahmad-Liliyana Natsir (2012, 2013, 2014)
  5. Praveen Jordan-Debby Susanto (2016)

5 Atlet Bulutangkis Indonesia yang Berhasil Juara Super Series 2017

1. Praveen Jordan dan Debby Susanto

1. Praveen Jordan dan Debby Susanto

Ganda campuran Indonesia ini juga baru meraih 1 gelar BWF Super Series, tepatnya pada ajang Korea Open Super Series. Saat itu, ganda campuran ini berhasil mengalahkan pasangan dari Tiongkok, Wang Yilu & Huang Dongping dengan 2 game langsung, 21-17 dan 21-18. Hasil ini membuat Praveen dan Debby meraih 2 gelar Super Series selama mereka berpasangan.

2. Anthony Sinisuka Ginting

2. Anthony Sinisuka Ginting

Satu-satunya pebulutangkis tunggal ini berhasil meraih gelar Super Series pertamanya. Ketika itu, Anthony harus berhadapan dengan sesama pemain Indonesia lainnya, Jonathan Christie. Pertandingan yang berakhir dengan rubber game, 21-13, 19-21 dan 22-20. Pertandingan yang mempertemukan sesama pemain Indonesia di sektor tunggal merupakan pertandingan final pertama sesama Indonesia di tunggal setelah sudah sekian lama tidak pernah terjadi lagi.

3. Marcus Fernaldi Gideon dan Kevin Sanjaya Sukamuljo

3. Marcus Fernaldi Gideon dan Kevin Sanjaya Sukamuljo

Salah satu pasangan ganda putra yang dimiliki Indonesia ini sudah mengkoleksi 4 gelar BWF Super Series pada tahun ini. Gelar-gelar tersebut diantaranya All England, India Super Series, Malaysia Super Series Premier serta Japan Super Series. Total tahun ini sudah 6 kali berhasil mencapai babak final di Super Series dan sisanya gagal meraih juara di Korea Super Series dan Denmark Super Series Premier.

4. Greysia Polii dan Apriani Rahayu

4. Greysia Polii dan Apriani Rahayu

Ganda putri Indonesia ini beberapa hari lalu membuat kejutan dengan menjuarai French Super Series. Meski berstatus non-unggulan, pasangan ganda putri ini mampu mengalahkan calon kuat juara asal Korea Selatan, Lee So-hee & Shin Seung-chan dengan 2 game langsung, 21-17 dan 21-15. Ini merupakan gelar pertama mereka (Greysia Polii dan Apriani Rahayu) pada ajang Super Series ini.

5. Tontowi Ahmad dan Liliyana Natsir

5. Tontowi Ahmad dan Liliyana Natsir

Pasangan ganda campuran ini sudah banyak sekali menorehkan prestasi emas selama karir di bulutangkis. Pasangan Tontowi Ahmad dan Liliyana Natsir ini sudah berhasil meraih 2 gelar BWF Super Series tahun ini yang diantaranya adalah ajang Indonesia Super Series Premier dan French Super Series.

Prestasi Indonesia di Kejuaraan Bulutangkis Dunia dari masa ke masa

Malmo, 1977


Kejuaraan dunia tahun 1977 ini diselenggarakan di Malmo, Swedia. Di tahun ini, atlit2 Indonesia berhasil membawa pulang 1 medali emas, 1 medali perunggu dan 1 medali perak:

  1. Medali emas: Tjun Tjun dan Johan Wahyudi, ganda putra. Uniknya, pasangan ini menang atas sesama atlit Indonesia yang kemudian meraih medali perak.
  2. Medali perak: Christian Hadinata dan Ade Chandra. Pasangan ini ‘ditahan’ oleh Tjun Tjun dan Johan Wahyudi yang meraih emas.
  3. Medali perunggu: Iie Sumirat, tunggal putra.

Jakarta, 1980


Ini adalah kali yang pertama Indonesia menjadi tuan rumah ajang kejuaraan dunia ini. Bisa dibilang, tahun 1980 adalah tahunnya Indonesia di ajang ini karena 4 dari medali emas dan 4 dari medali perunggu diborong oleh para pemain Indonesia. Tiga (3) medali perunggu pun juga dibabat oleh pebulutangkis Indonesia pada saat itu. Selain itu, hal unik lainnya adalah ketika ajang final tunggal putra, tunggal putri dan ganda putra adalah ‘pertarungan saudara’ antar sesama pebulutangkuis Indonesia. Dan juga, Christian Hadinata meraih 2 emas dalam ajanag ini sekaligus karena tampil di babak ganda putra dan ganda campuran. Selain Christian, Imelda Gunawan pun bermain di 2 kategori, yaitu ganda campuran dan ganda putri. Luar biasa bukan…????? Siapa saja juara lainnya?

1. Medali Emas: 

  • Rudy Hartono, tunggal putra (‘perang saudara’)
  • Verawaty Wiharjo, tunggal putri (‘perang saudara’)
  • Ade Chandra dan Christian Hadinata, ganda putra (‘perang saudara’)..
  • Christian Hadinata dan Imelda Gunawan, ganda campuran.

2. Medali Perak:

  • Liem Swie King, tunggal putra.
  • Ivana Lie, tunggal putri.
  • Hariamanto Kartono dan Rudy Heryanto, ganda putra.
  • Verawaty Wiharjo dan Imelda Wiguna, ganda putri.

3. Medali perunggu

  • Hadiyanto, tunggal putra (‘perang saudara’).
  • Lius Pongoh, tunggal putra
  • Taty Sumirah, tunggal putri.

Kopenhagen, 1983


Ajang tahun ini diadakan di ibukota Denmark, Kopenhagen. Indonesia berhasil membawa pulang 1 medali emas, 1 medali perak dan 1 medali perunggu.

  1. Medali emas: Icuk Sugiarto, tunggal putra (‘perang saudara’).
  2. Medali perak: Liem Swie King, tunggal putra.
  3. Medali perunggu: Christian Hadinata dan Bobby Ertanto

Calgary, Canada 1985


Ajang tahun ini diadakan di Calgary, Kanada dan Indonesia membawa 1 medali perunggu untuk kesempatan kali ini.

  1. Medal perunggu: Liem Swie King dan Hariamanto Kartono

Beijing, China 1987


Sama seperti kejuaraan dunia tahun 1985, Indonesia membawa 1 medali perunggu.

  1. Medal perunggu: Icuk Sugiarto, tunggal putra.

Jakarta, 1989


Ini adalah kali yang kedua Indonesia menjadi tuan rumah kejuaraan dunia bulutangkis. Berikut para peraih medali dari Indonesia:

1. Medali perak: 

  • Ardy Wiranata, tunggal putra.
  • Eddy Hartono dan Verawaty Fajrin , ganda campuran.

2. Medali perunggu: 

  • Icuk Sugiarto, tunggal putra.
  • Eddy Kurniawan, tunggal putra.
  • Sawendah Kusumawardani, tunggal putri.
  • Rudy Gunawan dan Eddy Hartono, ganda putra.

Kopenhagen, 1991


Pebulutangkis Indonesia berhasil membawa pulang 2 medali perak dan 3 medali perunggu untuk kesempatan yang kali ini.

1. Medali Perak:

  • Alan Budikusuma, tunggal putra.
  • Sarwendah Kusumawardani, tunggal putri.

2. Medali Perunggu:

  • Ardy Wiranata, tunggal putra.
  • Susi Susanti, tunggal putri.
  • Bagus Setiadi dan Imay Hendra, ganda putra.

Birmingham, 1993


Setelah beberapa tahun tidak ada medali emas dari pebulutangkis Indonesia di kejuaraan dunia ini, pada tahun 1993 Indonesia berhasil membawa pulang 3 medali emas sekaligus. Selain itu 1 medali perak dan 2 medali perunggu pun juga berhasil diraih.

1. Medali Emas:

  • Joko Suprianto, tunggal putra.
  • Susi Susanti, tunggal putri.
  • Ricky Subagja dan Rudy Gunawan, ganda putra.

2. Medali Perak:

  • Hermawan Susanto, tunggal putra.

3. Medali Perunggu:

  • Ardy Wiranata, tunggal putra.
  • Aryono Miranat dan Eliza Nathanael, ganda campuran.

Lausanne, 1995


Diselenggarakan di salah satu kota di Swis pada tanggal 22 sampai 28 Mei 1995. Dua (2) medali emas, 1 medali perak dan 1 medali perunggu berhasil ‘dibawa’ pulang oleh pebulutangkis Indonesia.

1. Medali Emas:

  • Heryanto Arbi, tunggal putra.
  • Rexy Mainaky dan Ricky Subagja, ganda putra.

2. Medali Perak:

  • Finarsih dan Lili Tampi, ganda putri.

3. Medali Perunggu:

  • Susi Susanti, tunggal putri.

Galsgow, 1997


Diselenggarakan di Glasgow, Skotlandia antara tanggal 24 Mei dan 1 Juni 1997. Indonesia berhasil meraih 1 medali emas dan 4 medali perunggu.

1. Medali Emas:

  • Candra Wijaya dan Sigit Budiarto, ganda putra.

2. Medali Perunggu:

  • Heryanto Arbi, ganda putra.
  • Ricky Subagja dan Rexy Mainaky, ganda putra.
  • Eliza Nathael dan Resiana Zelin, ganda putri.
  • Trikus Heryanto dan Minarti Timur, ganda campuran.

Sevila, 2001


Tahun 2001 pertandingan ini digelar di Sevila, Spanyol antara tanggal 3 sampai 10 Juni 2001. Indonesia berhasil membawa pulang 2 medali emas dan 1 medali perunggu.

1. Medali Emas:

  • Hendrawan, tunggal putra.
  • Tony Gunawan dan Halim Haryanto, ganda putra.

2. Medali Perunggu:

  • Taufik Hidayat, tunggal putra.

Birmingham, 2003


Tahun 2003, ajang ini digelar di kota Birmingham, Inggris anatara tanggal 12 sampai 18 Mei 2003 dan Indonesia membawa 1 medali perak dari ganda putra, yakni oleh Candra Wijaya dan Sigit Budiarto.

Anaheim, 2005


Tahun 2005, acara ini diselenggarakan di California bagian selatan, Amerika Serikat, tanggal 15 sampai 21 Agustus 2005. Indonesia berhasil meraih 2 medali emas, 1 medali perak dan 1 medali perunggu. 

1. Medali Emas:

  • Taufik Hidayat, tunggal putra.
  • Nova Widianto dan Lilyana Natsir, ganda campuran.

2. Medali Perak:

  • Candra Wijaya dan Sigit Budiarto, ganda putra.

3. Medali Perunggu:

  • Luluk Hadiyanto dan Alvent Yulianto, ganda putra.

Kuala Lumpur, 2007


Pada tahun 2007 giliran negara tetangga menjadi tuan rumah ajang ini, antara tanggal 13 sampai 19 Agustus 2007. Indonesia berhasil meraih 2 medali emas, 1 medali perak dan 1 medali perunggu.

1. Medali Emas:

  • Markis Kido dan Hendra Setiawan, ganda putra.
  • Nova Widianto dan Lilyana Natsir, ganda campuran.

2. Medali Perak:

  • Sony Dwi Kuncoro, tunggal putra.

Hyderabad, 2009


Tahun 2009 kesempatannya India untuk menggelar acara ini, tanggal 10 sampai 16 Agustus 2009. Indonesia membawa pulang 1 medali perak dan 2 medali perunggu (hasil dari ‘perang saudara’).

1. Medali Perak:

  • Nova Widianto dan Lilyana Natsir, ganda campuran.

2. Medali Perunggu:

  • Taufik Hidayat, tunggal putra.
  • Sony Dwi Kuncoro, tunggal putra.

Paris, 2010


Tahun 2010 giliran negara menara Eiffel yang menggelar acara ini, pada tanggal 23 sampai 29 Agustus 2010. Indonesia membawa pulang 1 medali perak dan 1 medali perunggu.

1. Medali Perak:

  • Taufik Hidayat, tunggal putra.

2. Medali Perunggu:

  • Markis Kido dan Hendra Setiawan, ganda putra.

London, 2011


Diadakan antara tanggal 8 sampai 14 Agustus 2010 di ibukota Inggris, Indonesia harus puas dengan perolehan 2 perunggu oleh Mohammad Ahsan dan Bona Septano (ganda putra) dan Tontowi Ahmad dan Lilyana Natsir(ganda campuran).

Guangzhou, 2013


Diadakan pada tanggal 5 sampai 11 Agustus 2013 di Tiongkok, Indonesia berhasil meraih 2 medali emas dari ganda putra, Hendra Setiawan dan Mohammad Ahsan dan ganda campuran, Tontowi Ahmad dan Lilyana Natsir.

Kopenagen, 2014


Diadakan tanggal 25 sampai 31 Agustus 2014 di ibukota Denmark, Indonesia harus puas dengan peralihan 1 medali perunggu oleh Tommy Sugiarto di ajang tunggal putra.

Jakarta, 2015


Ini adalah Kejuaraan Dunia Bulutangkis yang baru saja selesai digelar di Jakarta tanggal 10 sampai 16 Agustus 2015. Indonesia berhasil meraih 1 medali emas dan 3 medali perunggu yang katakanlah hadiah yang manis untuk hari kemerdekaan Indonesia yang ke-70. 

1. Medali Emas: 

  • Mohammad Ahsan dan Hendra Setiawan, ganda putra.

2. Medali Perunggu:

  • Lindaweni Fanetri, tunggal putri.
  • Nitya Maheswari dan Greysia Polii, ganda putri.
  • Tontowi Ahmad dan Lilyana Natsir, ganda campuran.

Catatan


  1. Indonesia tidak membawa pulang medali emas/perak/perunggu pada pertandingan tahun 1999 dan 2006.
  2. Tony Gunawan, pebulutangkis asal Indonesia, hijrah ke Amerika Serikat dan berkarya untuk dunia bulutangkis di sana pada tahun 2001 dan pada Kejuaraan Dunia Bulutangkis tahun 2005, Tony Gunawan dengan rekan ‘senegaranya’ Howard Bach meraih medali emas sedangkan Candra Wijaya dan Sigit Budiarto menempati posisi kedua.

Prestasi Indonesia di Turnamen Superseries dan Superseries Premiere 2017


Posted: Selasa, 31 Oktober 2017 | 09:28 WIB | JuaradotNet

Setelah gagal mendulang medali emas di turnamen Denmark Open, pebulu tangkis tanah air membalas kegagalan mereka dengan menyabet dua gelar juara pada turnamen superseries French Open 2017.

Pada pertandingan babak final yang berlangsung di Stade Pierre de Coubertin, Minggu (29/10/2017), kedua wakil Indonesia berhasil menyapu bersih kemenangan di sektor ganda putri dan ganda campuran.

Tontowi/Liliyana kembali menjadi juara untuk ketiga kalinya di tahun ini berkat kemenangan straight games 22-20 dan 21-15 atas ganda campuran China, Zheng Siwei/Chen Qingchen.

Sementara, ganda putri Greysia Polii/Apriyani Rahayu menjuarai turnamen superseries pertamanya sejak dipasangkan pada bulan Mei lalu.

Greysia/Apriyani memastikan gelar juara French Open setelah mengalahkan Lee So-hee/Shin Seung-chan (Korea Selatan) dengan skor 21-17, 21-15 dalam waktu 49 menit.

Pencapaian tersebut masih bisa bertambah di mana masih terdapat satu turnamen Superseries dan dua turnamen Superseries Premier.

Keduanya akan berlangsung hingga penghujung akhir tahun ini, termasuk kejuaraan BWF Superseries Finals yang akan berlangsung tanggal 13-17 Desember 2017.

Berikut ini adalah semua prestasi yang diraih oleh pebulu tangkis Indonesia di kejuaraan level Superseries dan Superseries Premier sepanjang tahun 2017:

Maret 2017


All England | Level: Superseries Premier
Prestasi:
1 Medali Emas Ganda Putra (Marcus Gideon/Kevin Sanjaya)

India Open | Level: Superseries
Prestasi:

  • 1 Medali Emas Ganda Putra (Marcus Gideon/Kevin Sanjaya)
  • 1 Medali Perak Ganda Putra (Ricky Karandasuwa/Angga Pratama)

April 2017


Malaysia Open | Level: Superseries Premier
Prestasi: 

  • 1 Medali Emas Ganda Putra (Marcus Gideon/Kevin Sanjaya)
  • 1 Medali Perunggu Ganda Campuran (Tontowi Ahmad/Liliyana Natsir)

Singapore Open | Level: Superseries
Prestasi:

  • 1 Medali Perunggu Tunggal Putra (Anthony S. Ginting)
  • 2 Medali Perunggu Ganda Putra (Berry Anggriawan/Hardianto, Marcus Gideon/Kevin Sanjaya)

Mei 2017 


Australia Open | Level: Superseries
Prestasi:

  • 1 Medali Perak Ganda Putra (Hendra Setiawan/Boon Heong Tan)
  • 1 Medali Perak Ganda Campuran (Praveen Jordan/Debby Susanto)

Juni 2017


Indonesia Open | Level: Superseries Premier
Prestasi:

  • 1 Medali Perunggu Ganda Putra (Fajar Alfian/Muhammad Rian Ardianto)
  • 1 Medali Perunggu Ganda Putri (Anggia Shitta Awanda/Ni Ketut Mahadewi Istarani)
  • 1 Medali Emas Ganda Campuran (Tontowi Ahmad/Liliyana Natsir) 

September  2017 


Korea Open | Level: Superseries
Prestasi:

  • 1 Medali Emas Tunggal Putra (Anthony S. Ginting)
  • 1 Medali Emas Ganda Campuran (Praveen Jordan/Debby Susanto)
  • 1 Medali Perak Tunggal Putra (Jonatan Christie)
  • 1 Medali Perak Ganda Putra (Marcus Gideon/Kevin Sanjaya)

Oktober 2017


Denmark Open | Level: Superseries Premier
Prestasi: 

  • 1 Medali Perak Ganda Putra (Marcus Gideon/Kevin Sanjaya)
  • 1 Medali Perunggu Ganda Putra (Marcus Gideon/Kevin Sanjaya)\
  • 1 Medali Perunggu Ganda Campuran (Tontowi Ahmad/Liliyana Natsir)

French Open | Level: Superseries
Prestasi:

  • 1 Medali Emas Ganda Putri (Greysia Polii/Apriyani Rahayu)
  • 1 Medali Emas Ganda Campuran (Tontowi Ahmad/Liliyana Natsir)

Penulis: Ardhianto Wahyu Indraputra | Editor: Imadudin Adam . Bolasportdotcom

Seni Musik

Seperangkat gamelan
Seperangkat gamelan

Seni musik di Indonesia, baik tradisional maupun modern sangat banyak terbentang dari Sabang hingga Merauke. Setiap provinsi di Indonesia memiliki musik tradisional dengan ciri khasnya tersendiri. Musik tradisional termasuk juga keroncong yang berasal dari keturunan Portugis di daerah Tugu, Jakarta, yang dikenal oleh semua rakyat Indonesia bahkan hingga ke mancanegara. Ada juga musik yang merakyat di Indonesia yang dikenal dengan nama dangdut yaitu musik beraliran Melayu modern yang dipengaruhi oleh musik India sehingga musik dangdut ini sangat berbeda dengan musik tradisional Melayu yang sebenarnya, seperti musik Melayu Deli, Melayu Riau, dan sebagainya.

Alat musik tradisional yang merupakan alat musik khas Indonesia memiliki banyak ragam dari pelbagai daerah di Indonesia, namun banyak pula dari alat musik tradisional Indonesia ‘dicuri’ oleh negara lain  untuk kepentingan penambahan budaya dan seni musiknya sendiri dengan mematenkan hak cipta seni budaya dari Indonesia. Alat musik tradisional Indonesia antara lain meliputi:

  • Angklung
  • Bende
  • Calung
  • Dermenan
  • Gamelan
  • Gandang Tabuik
  • Gendang Bali
  • Gondang Batak
  • Gong Kemada
  • Gong Lambus
  • Jidor
  • Kecapi Suling
  • Kulcapi Batak
  • Kendang Jawa
  • Kenong
  • Kulintang
  • Rebab
  • Rebana
  • Saluang
  • Saron
  • Sasando
  • Serunai
  • Seurune Kale
  • Suling Lembang
  • Sulim Batak
  • Suling Sunda
  • Talempong
  • Tanggetong
  • Tifa, dan sebagainya

Kuliner

Beberapa makanan Indonesia: soto ayam, sate kerang, telor pindang, perkedel dan es teh manis
Beberapa makanan Indonesia: soto ayam, sate kerang, telor pindang, perkedel dan es teh manis

Masakan Indonesia bervariasi bergantung pada wilayahnya. Nasi adalah makanan pokok dan dihidangkan dengan lauk daging dan sayur. Bumbu (terutama cabai), santan, ikan, dan ayam adalah bahan yang penting.

Sepanjang sejarah, Indonesia telah menjadi tempat perdagangan antara dua benua. Ini menyebabkan terbawanya banyak bumbu, bahan makanan dan teknik memasak dari bangsa Melayu sendiri, India, Timur tengah, Tionghoa, dan Eropa. Semua ini bercampur dengan ciri khas makanan Indonesia tradisional, menghasilkan banyak keanekaragaman yang tidak ditemukan di daerah lain. Bahkan bangsa Spanyol dan Portugis, telah mendahului bangsa Belanda dengan membawa banyak produk dari dunia baru ke Indonesia.

Sambal, sate, bakso, soto, dan nasi goreng merupakan beberapa contoh makanan yang biasa dimakan masyarakat Indonesia setiap hari. Selain disajikan di warung atau restoran, terdapat pula aneka makanan khas Indonesia yang dijual oleh para pedagang keliling menggunakan gerobak atau pikulan. Pedagang ini menyajikan bubur ayam, mie ayam, mi bakso, mi goreng, nasi goreng, aneka macam soto, siomay, sate, nasi uduk, dan lain-lain.

Rumah makan Padang yang menyajikan nasi Padang, yaitu nasi disajikan bersama aneka lauk-pauk Masakan Padang, mudah ditemui di berbagai kota di Indonesia. Selain itu Warung Tegal yang menyajikan masakan Jawa khas Tegal dengan harga yang terjangkau juga tersebar luas. Nasi rames atau nasi campur yang berisi nasi beserta lauk atau sayur pilihan dijual di warung nasi di tempat-tempat umum, seperti stasiun kereta api, pasar, dan terminal bus. Di Daerah Istimewa Yogyakarta dan sekitarnya dikenal nasi kucing sebagai nasi rames yang berukuran kecil dengan harga murah, nasi kucing sering dijual di atas angkringan, sejenis warung kaki lima. Penganan kecil semisal kue-kue banyak dijual di pasar tradisional. Kue-kue tersebut biasanya berbahan dasar beras, ketan, ubi kayu, ubi jalar, terigu, atau sagu.

Perfilman

Poster film Tjoet Nja' Dhien (1988), film tentang pahlawan nasional Indonesia asal Aceh.
Poster film Tjoet Nja’ Dhien (1988), film tentang pahlawan nasional Indonesia asal Aceh.

Bukti tulisan tertua di Indonesia adalah berbagai prasasti berbahasa Sanskerta pada abad ke-5 Masehi. Figur penting dalam sastra modern Indonesia termasuk: pengarang Belanda Multatuli yang mengkritik perlakuan Belanda terhadap Indonesia selama zaman penjajahan Belanda; Muhammad Yamin dan Hamka yang merupakan penulis dan politikus pra-kemerdekaan;  dan Pramoedya Ananta Toer, pembuat novel Indonesia yang paling terkenal.  Selain novel, sastra tulis Indonesia juga berupa puisi, pantun, dan sajak. Chairil Anwar merupakan penulis puisi Indonesia yang paling ternama. Banyak orang Indonesia memiliki tradisi lisan yang kuat, yang membantu mendefinisikan dan memelihara identitas budaya mereka.Kebebasan pers di Indonesia meningkat setelah berakhirnya kekuasaan Presiden Soeharto. Stasiun televisi termasuk sepuluh stasiun televisi swasta nasional, dan jaringan daerah yang bersaing dengan stasiun televisi negeri TVRI. Stasiun radio swasta menyiarkan berita mereka dan program penyiaran asing. Dilaporkan terdapat 20 juta pengguna internet di Indonesia pada tahun 2007.  Penggunaan internet terbatas pada minoritas populasi, diperkirakan sekitar 8.5%.

Kesusastraan

Bukti tulisan tertua di Indonesia adalah berbagai prasasti berbahasa Sanskerta pada abad ke-5 Masehi. Figur penting dalam sastra modern Indonesia termasuk: pengarang Belanda Multatuli yang mengkritik perlakuan Belanda terhadap Indonesia selama zaman penjajahan Belanda; Muhammad Yamin dan Hamka yang merupakan penulis dan politikus pra-kemerdekaan; dan Pramoedya Ananta Toer, pembuat novel Indonesia yang paling terkenal. Selain novel, sastra tulis Indonesia juga berupa puisi, pantun, dan sajak. Chairil Anwar merupakan penulis puisi Indonesia yang paling ternama. Banyak orang Indonesia memiliki tradisi lisan yang kuat, yang membantu mendefinisikan dan memelihara identitas budaya mereka.

Kebebasan Pers dan Media Publik

Kebebasan pers di Indonesia meningkat setelah berakhirnya kekuasaan Presiden Soeharto. Stasiun televisi termasuk 14 stasiun televisi swasta nasional, dan jaringan daerah yang bersaing dengan stasiun televisi negeri TVRI. Stasiun radio swasta menyiarkan berita mereka dan program penyiaran asing. Dilaporkan terdapat 20 juta pengguna internet di Indonesia pada tahun 2007. Hingga tahun 2014, Jumlah netizen (pengguna internet) bertambah pesat menjadi 83.7 juta orang atau terbanyak keenam di dunia.

Bahasa

Indonesia hanya memiliki satu bahasa nasional atau bahasa negara, yakni Bahasa Indonesia.Campur tangan negara terhadap bahasa nasional diselenggarakan melalui Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa di bawah Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.

Indonesia memiliki lebih dari 721 bahasa daerah. Di antara ratusan bahasa daerah tersebut, yang paling banyak sebarannya adalah di Papua dan Kalimantan, sedangkan yang paling sedikit adalah di pulau Jawa. Menurut jumlah penuturnya, bahasa daerah yang paling banyak digunakan di Indonesia berturut-turut adalah: Jawa (80 juta penutur), Melayu-Indonesia, Sunda, Madura, Batak, Minangkabau, Bugis, Aceh, Bali, Banjar.

Bahasa Inggris sebagai bahasa internasional telah diperkenalkan oleh pemerintah Indonesia kepada para pelajar mulai jenjang pendidikan dasar. Meski demikian, dengan berbagai alasan terdapat upaya untuk menghapus pelajaran bahasa Inggris di tingkat sekolah dasar.

Bagi penganut agama Islam yang menjadi kaum mayoritas di Indonesia, bahasa Arab adalah bahasa asing yang memiliki kedudukan khusus, karena harus dipraktikkan dalam ibadah harian tertentu, misalnya salat. Meskipun demikian, bahasa Arab tidak menjadi bahasa pergaulan umum sejak periode awal keberadaannya di Indonesia.

Lingkungan Hidup


Komodo, hewan reptil langka khas dari Nusa Tenggara.
Komodo, hewan reptil langka khas dari Nusa Tenggara.

Wilayah Indonesia memiliki keanekaragaman makhluk hidup yang tinggi sehingga oleh beberapa pihak wilayah ekologi Indonesia disebut dengan istilah “Mega biodiversity” atau “keanekaragaman mahluk hidup yang tinggi”  umumnya dikenal sebagai Indomalaya atau Malesia bedasarkan penelitian bahwa 10 persen tumbuhan, 12 persen mamalia, 16 persen reptil, 17 persen burung, 25 persen ikan yang ada di dunia hidup di Indonesia, padahal luas Indonesia hanya 1,3 % dari luas Bumi. Kekayaan makhluk hidup Indonesia menduduki peringkat ketiga setelah Brasil dan Republik Demokratik Kongo.  

Rafflesia arnoldii bunga terbesar di dunia, diameternya mencapai 1,3 meter.
Rafflesia arnoldii bunga terbesar di dunia, diameternya mencapai 1,3 meter.

Meskipun demikian, Guinness World Records pada 2008 pernah mencatat rekor Indonesia sebagai negara yang paling kencang laju kerusakan hutannya di dunia. Setiap tahun Indonesia kehilangan hutan seluas 1,8 juta hektar. Kerusakan yang terjadi di daerah hulu (hutan) juga turut merusak kawasan di daerah hilir (pesisir).[86] Menurut catatan Down The Earth, proyek Asian Development Bank (ADB) di sektor kelautan Indonesia telah memicu terjadinya alih fungsi secara besar-besaran hutan bakau menjadi kawasan pertambakan. Padahal hutan bakau, selain berfungsi melindungi pantai dari abrasi, merupakan habitat yang baik bagi berbagai jenis ikan. Kehancuran hutan bakau tersebut mengakibatkan nelayan harus mencari ikan dengan jarak semakin jauh dan menambah biaya operasional mereka dalam mencari ikan. Selain itu, hancurnya hutan bakau juga mengakibatkan semakin rentannya kawasan pesisir Indonesia terhadap terjangan air pasang laut dan banjir, terlebih di musim hujan.

Indeks Pembangunan Manusia


Menurut UNDP, Indeks Pembangunan Manusia (IPM) Indonesia mencapai angka 0,683  pada Laporan Pembangunan Manusia 2016 untuk perkiraan IPM tahun 2015 dan masih menempati status sedang, sedangkan menurut Badan Pusat Statistik (BPS), IPM Indonesia telah mencapai angka 69,55 (0,695)  dan masih menempati status sedang pada tahun yang sama pula.

Perbedaan IPM yang dilapaorkan UNDP melalui Human Development Report (HDR) dengan BPS terletak pada besarnya angka IPM dan perincian. Selama ini, memang perbedaan angka IPM sudah dianggap lazim. Namun sejak sekitar tahun 2011, perbedaan angka IPM UNDP dan BPS meningkat secara signifikan. Dalam perihal perincian, karena UNDP melaporkan dalam tingkat internasional, laporan IPM Indonesia tidak dilaporkan hingga tingkat yang lebih rendah. Sebaliknya, karena BPS hanya melaporkan di tingkat nasional, BPS lebih memperinci bahkan hingga IPM di tingkat kota/kabupaten dalam laporan beberapa tahun (laporan IPM hingga tingkat kota/kabupaten jarang), namun yang selalu dilaporkan di bawah tingkat nasional tentunya adalah laporan IPM di tingkat provinsi/daerah.

IPM tahun 2016 dilaporkan terlebih dahulu oleh BPS pada semester pertama tahun 2017, sedangkan sampai saat ini, Human Development Report belum diluncurkan.

Berikut ini adalah daftar provinsi Indonesia menurut IPM tahun 2016 menurut BPS. 

Opera Snapshot_2018-04-11_010548_id.wikipedia.org

Opera Snapshot_2018-04-11_010736_id.wikipedia.org

Jalan Toll

Daftar Jalan Toll di Indonesia yang sudah beroperasi
Island Province Toll Road name Operator
Sumatra North Sumatra Belmera Jasa Marga
Java Banten Jakarta-Serpong Toll Road Jasa Marga
Jakarta-Tangerang Toll Road Jasa Marga
Tangerang-Merak Toll Road Marga Mandala Sakti
Prof. Dr. Sedyatmo Toll Road (Soekarno-Hatta International Airport Toll Road) Jasa Marga
Jakarta Jakarta Inner Ring Road Jasa Marga & Citra Marga Nusaphala Persada
Jakarta Outer Ring Road Jasa Marga, Jalan Tol Lingkar Luar Jakarta, Jalan Lingkar Barat & Bintaro Serpong Damai / Nusantara Infrastructure
Jakarta-Cikampek Toll Road Jasa Marga
Jagorawi Toll Road Jasa Marga
Jakarta-Tangerang Toll Road Jasa Marga
Jakarta-Serpong Toll Road Bintaro Serpong Damai / Nusantara Infrastructure
Prof. Dr. Sedyatmo Toll Road (Soekarno-Hatta International Airport Toll Road) Jasa Marga
West Java Jakarta-Cikampek Toll Road Jasa Marga
Cipularang Toll Road Jasa Marga
Padaleunyi Toll Road Jasa Marga
Jagorawi Toll Road Jasa Marga
Bogor Ring Road  
Palimanan-Kanci Toll Road Jasa Marga
Kanci-Pejagan Toll Road Bakrie Toll Road
Central Java Semarang Section A,B,C Toll Road Jasa Marga
Semarang Ungaran toll road Jasa Marga
East Java Surabaya-Gresik Toll Road Jasa Marga
Surabaya-Gempol Toll Road Jasa Marga
Surabaya/Waru-Juanda International Airport Toll Road Citra Marga Nusaphala Persada
Surabaya-Madura Bridge Toll Road Jasa Marga
Bali Bali Bali Mandara Toll Road Jasa Marga
Sulawesi Makassar Makassar Airport Toll Road Jalan Tol Seksi Empat / Nusantara Infrastructure
Makassar Seaport – Tallo Bosowa Marga Nusantara / Nusantara Infrastructure

June 10, 2014 by the BBC World News

Indonesia Profile


Overview

_55373014_indonesiaSpread across a chain of thousands of islands between Asia and Australia, Indonesia has the world’s largest Muslim population and Southeast Asia’s biggest economy.

Ethnically it is highly diverse, with more than 300 local languages. The people range from rural hunter-gatherers to a modern urban elite.

Sophisticated kingdoms existed before the arrival of the Dutch, who consolidated their hold over two centuries, eventually uniting the archipelago in around 1900.

After Japan’s wartime occupation ended, independence was proclaimed in 1945 by Sukarno, the independence movement’s leader.

The Dutch transferred sovereignty in 1949 after an armed struggle.

Economic Growth

Long-term leader General Suharto came to power in the wake of an abortive coup in 1965. He imposed authoritarian rule while allowing technocrats to run the economy with considerable success.

But his policy of allowing army involvement in all levels of government, down to village level, fostered corruption. His “transmigration” programmes – which moved large numbers of landless farmers from Java to other parts of the country – fanned ethnic conflict.

Suharto fell from power after riots in 1998 and escaped efforts to bring him to justice for decades of dictatorship.

Post-Suharto Indonesia has made the transition to democracy. Power has been devolved away from the central government and the first direct presidential elections were held in 2004.

Indonesia has undergone a resurgence since the 1997 Asian financial crisis, becoming one of the world’s major emerging economies.


At a Glance

  • Politics: Democracy followed the end of Suharto’s three decades of dictatorial rule in 1998
  • Economics: Indonesia is the regions biggest economy and a member of the G20 group of the world’s richest nations

Investors are attracted by a large consumer base, rich natural resources and political stability.

Traditional markets and modern high rises co-exist in the region's biggest economy
Traditional markets and modern high rises co-exist in the region’s biggest economy

Secessionists

The country faces demands for independence in several provinces, where secessionists have been encouraged by East Timor’s 1999 success in breaking away after a traumatic 25 years of occupation.

Militant Islamic groups have flexed their muscles over the past few years. Some have been accused of having links with al-Qaeda, including the group blamed for the 2002 Bali bombings, which killed 202 people.

Lying near the intersection of shifting tectonic plates, Indonesia is prone to earthquakes and volcanic eruptions. A powerful undersea quake in late 2004 sent massive waves crashing into coastal areas of Sumatra, and into coastal communities across south and east Asia. The disaster left more than 220,000 Indonesians dead or missing.

Indonesia is vulnerable to volcanic eruptions, such as this one on the island of Sumatra
Indonesia is vulnerable to volcanic eruptions, such as this one on the island of Sumatra

Facts of Indonesia


  • Full name: Republic of Indonesia
  • Population: 242.8 million (UN, 2012)
  • Capital: Jakarta
  • Area: 1.9 million sq km (742,308 sq miles)
  • Major languages: Indonesian, 300 regional languages
  • Major religion: Islam
  • Life expectancy: 68 years (men), 72 years (women) (UN)
  • Monetary unit: 1 rupiah (Rp)
  • Main exports: Oil and gas, plywood, textiles, rubber, palm oil
  • GNI per capita: US $2,940 (World Bank, 2011)
  • Internet domain:.id
  • International dialling code: +62

Leader

Outgoing President: Ir. Joko Widodo

Previous President: Susilo Bambang Yudhoyono

Former army general Susilo Bambang Yudhoyono won Indonesia’s first-ever direct presidential elections in September 2004, in what was hailed as the first peaceful transition of power in Indonesia’s history.

He was re-elected in July 2009 in a landslide victory on the back of improved security and strong growth in Southeast Asia’s biggest economy.

He is to be replaced in mid-2014 after the presidential election.

Mr Yudhoyono has cultivated an image as a tough corruption fighter with high moral integrity; pledges to crack down even harder on corruption were one of the main planks of his 2009 election campaign.

But the sentencing in 2012 of a former Democratic Party treasurer on corruption charges caused embarrassment for the president’s ruling party.

Mr Yudhoyono is credited with having ushered in an era of financial stability. The global financial crisis of 2008-9 did not hit Indonesia as badly as some of its neighbours, though millions of Indonesian citizens still live under the poverty line.

He has identified the fight against terrorism as a key challenge, and has warned that Indonesia’s reputation for pluralism is threatened by a growing trend of religious extremism.

The first year of Mr Yudhoyono’s first term brought perhaps his biggest challenge, the 2004 Asian tsunami disaster. His administration also won international plaudits for signing a peace deal in 2005 with separatist rebels in Aceh province.

Mr Yudhoyono, a fluent English speaker, studied for his master’s degree in the US. Rising through the ranks under former President Suharto, he led Indonesia’s peacekeeping contingent in Bosnia in the 1990s.

Mr Yudhoyono also completed several tours of duty in the Indonesian-occupied East Timor.

Married with two sons, the president has released several albums featuring his own love songs, some of them now covered by Indonesian boy bands.

Indonesia Timeline


 A chronology of Key Events:

  • 1670-1900 – Dutch colonists bring the whole of Indonesia under one government as the Dutch East Indies.
  • 1928 – A youth conference pledges to work for “one nation, one language, one people” for Indonesia.
  • 1942 – Japan invades Dutch East Indies.
  • 1945 – The Japanese help independence leader Sukarno return from internal exile and declare independence.
  • 1949 – The Dutch recognise Indonesian independence after four years of guerrilla warfare.
  • 1950s – Maluku (Moluccas) declares independence from Indonesia and fights an unsuccessful separatist war
  • 1962 – Western New Guinea, or West Papua, held by the Netherlands, is placed under UN administration and subsequently occupied by Indonesian forces. Opposition to Indonesian rule erupts.
Sukarno: Indonesia's Founding Father
Sukarno: Indonesia’s Founding Father

Suharto Comes to Power

  • 1965 – Failed coup: In the aftermath, hundreds of thousands of suspected Communists are killed in a purge of leftists which descends into vigilantism.
  • 1966 – Sukarno hands over emergency powers to General Suharto, who becomes president in March 1967.
  • 1969 – West Papua formally incorporated into Indonesia, becoming Irian Jaya Province.
  • 1975 – Portugal grants East Timor independence.
  • 1976 – Indonesia invades East Timor and incorporates it as a province.
  • 1997 – Asian economic crisis: Indonesian rupiah plummets in value.
  • 1998 – Protests and rioting topple Suharto; B J Habibie becomes president.

East Timor Independence Vote

  • 1999 – Ethnic violence breaks out in Maluku. Free elections are held in Indonesia. East Timor votes for independence in UN-sponsored referendum, after which anti-independence militia go on the rampage. East Timor comes under UN administration. Abdurrahman Wahid (Gus Dur) becomes president.
  •  2000 – Two financial scandals dog the Wahid administration: Buloggate (embezzled funds from the state logistics agency), and Bruneigate (missing humanitarian aid funds from the Sultan of Brunei). The corruption case against former President Suharto collapses. Irian Jaya separatists become more vocal in demanding a referendum.
  • 2001 – Ethnic violence in Kalimantan as indigenous Dayaks force out Madurese transmigrants. Mass political demonstrations by Wahid’s supporters and opponents. IMF stops further loans citing lack of progress in tackling corruption.

Megawati Sworn In

  • 2001 July – Parliament dismisses President Wahid over allegations of corruption and incompetence. Vice President Megawati Sukarnoputri is sworn in as his replacement, even as Wahid refuses to leave the presidential palace.
  • 2002 January – Indonesia inaugurates human rights court which is expected to test government’s willingness to hold the military accountable for atrocities in East Timor after the 1999 independence vote. Irian Jaya province granted greater autonomy by Jakarta, allowed to adopt locally-preferred name of Papua.
  • 2002 May – East Timor becomes independent.
  • 2002 August – Constitutional changes are seen as a step towards democracy. For the first time, voters will be able to elect a president and vice president.

Bali Attacks

  • 2002 October – Bomb attack on the Kuta Beach nightclub district on Bali kills 202 people, most of them tourists. 
    • Muslim Cleric Abu Bakar Ba’asyir is arrested shortly after the bombings. He is accused of plotting to overthrow the government as the alleged spiritual leader of Jemaah Islamiah (JI), the group thought to be behind the Bali bombing.
  • 2002 December – Government and separatist Free Aceh Movement (Gam) sign peace deal in Geneva, aimed at ending 26 years of violence.
    • The accord provides for autonomy and free elections in the Muslim oil-rich province of Aceh; in return the Gam must disarm.
  • 2003 May – Peace talks between government and Gam separatists break down; government mounts military offensive against Gam rebels.
    • Martial law is imposed.
  • 2003 August – Car bomb explodes outside the Marriott Hotel in Jakarta, killing 14 people.
  • 2003 August-October – Three Bali bombing suspects are found guilty and sentenced to death for their roles in the 2002 attacks.
    • A fourth suspect is given life imprisonment. bu Bakar Ba’asyir is cleared of treason but jailed for subversion and immigration offences. The subversion charge is later overturned.
  • 2004 April – Parliamentary and local elections: Golkar party of former President Suharto wins greatest share of vote, with Megawati Sukarnoputri’s PDI-P coming second.
  • 2004 July – First-ever direct presidential elections; first round narrows field to Susilo Bambang Yudhoyono and incumbent Megawati Sukarnoputri.
  • 2004 September – Car bomb attack outside Australian embassy in Jakarta kills nine, injures more than 180. 
    • Former general Susilo Bambang Yudhoyono wins second round of presidential elections, unseating incumbent Megawati Sukarnoputri.
  • 2004 November – End of two-year process under which 18 people were tried by Indonesian court for human rights abuses in East Timor during 1999 crisis. Only one conviction – that of militia leader Eurico Guterres – is left standing.

Tsunami; Aceh Deal

  • 2004 December – More than 220,000 people are dead or missing in Indonesia alone after a powerful undersea earthquake off Sumatra generates massive tidal waves. The waves devastate Indian Ocean communities as far afield as Thailand, India, Sri Lanka and Somalia.
  • 2005 March – Court finds Muslim cleric Abu Bakar Ba’asyir guilty of conspiracy over 2002 Bali bombings, sentences him to two-and-a-half years in jail. He is freed in June 2006. 
    • A powerful earthquake off Sumatra kills at least 1,000 people, many of them on the island of Nias. The quake triggers tsunami alerts around the Indian Ocean.
  • 2005 August – Government and Free Aceh Movement separatists sign a peace deal providing for rebel disarmament and the withdrawal of government soldiers from the province. Rebels begin handing in weapons in September; government completes troop pull-out in December.
  • 2005 September – Airliner crashes on take-off from Sumatran city of Medan, killing more than 100 passengers and around 50 people on the ground.
  • 2005 October – Three suicide bombings on the resort island of Bali kill 23 people, including the bombers
  • 2006 January – East Timorese report accuses Indonesia of widespread atrocities during its 24-year occupation, holding it responsible for the deaths of more than 100,000 people.
  • 2006 February-March – Deadly protests at a major US-owned gold and copper mine in Papua province follow attempts to remove illegal prospectors from the site.
  • 2006 May – A powerful earthquake kills thousands of people on Java.
  • 2006 July – A tsunami, triggered by a large undersea earthquake, kills more than 500 people on Java.

Aceh Elections

  • 2006 December – First direct elections held in Aceh province, consolidating the August 2005 peace accord. Former separatist rebel leader Irwandi Yusuf elected governor.
  • 2007 June – Police capture the alleged head of the militant group Jemaah Islamiah (JI), Zarkasih, and the leader of the group’s military wing, Abu Dujana.
  • 2007 December – Alleged JI leader Zarkasih goes on trial in Jakarta.
  • 2008 January – Former President Suharto dies.
Former President Suharto died in 2008. He led Indonesia for 32 years until 1998
Former President Suharto died in 2008. He led Indonesia for 32 years until 1998
  • 2008 July – Final report by joint Indonesian-East Timorese Truth Commission blames Indonesia for the human rights violations in the run-up to East Timor’s independence in 1999 and urges it to apologise. President Yudhoyono expresses “deep regret” but stops short of an apology.
  • 2008 November – Three Islamic militants convicted of carrying out the 2002 Bali bombings are executed.
  • 2009 July – President Susilo Bambang Yudhoyono wins re-election. 
    • Twin suicide bomb attacks on the JW Marriott and Ritz-Carlton hotels in Jakarta kill nine people and injure scores of others.

Pressure Mounts on Militants

  • 2009 September – Police shoot dead Indonesia’s most-wanted Islamist militant Noordin Mohammad Top, thought to be responsible for a series of deadly attacks across the archipelago.
  • 2010 February-March – Several suspected militants are arrested in series of raids on alleged training camps of groups thought to be linked to Jemaah Islamiah (JI) in Aceh province. Fourteen men are charged with plotting to launch terrorist attacks.
  • 2010 March – Police shoot dead Dulmatin – an alleged leading member of JI and the last main suspect in the 2002 Bali bombings still at large – during a raid on a Jakarta internet cafe.
  • 2010 October – Indonesia admits that men seen torturing Papuan villagers in a video are members of the military.
    • President Yudhoyono calls off a state visit to the Netherlands because of a threatened bid by separatists to have him arrested.
  • 2010 November – US President Barack Obama visits, hailing Indonesia as an example of how a developing nation can embrace democracy and diversity.
  • 2011 February – Two churches are set alight in central Java during a protest by hundreds of Muslims about blasphemy.
    • Three members of the Ahmadiyah sect, a minority Muslim group, are bludgeoned to death in a mob attack in West Java.
  • 2011 June – Radical cleric Abu Bakar Ba’asyir gets 15-year jail sentence for backing an Islamist militant training camp.
  • 2011 December – Pay deal ends acrimonious three-month strike by 8,000 workers at copper and gold mine owned by US company Freeport-McMoran in the restive eastern province of Papua.
    • Dutch government apologises for massacre of at least 150 people in the village of Rawagede, on the island of Java, in 1947, during Indonesia’s war of independence.
  • 2012 March – Court sentences Islamist militant Pepi Fernando to 18 years in prison for a parcel-bombing campaign targeting Muslim leaders and police.
  • 2012 June – Jakarta court sentences bombmaker Umar Patek to 20 years in prison for his role in the 2002 Bali attacks. He was extradited from Pakistan in 2011. The sentencing brings to an end the 10-year investigation into the bombings.
  • 2013 February – Eight soldiers are shot dead in two separate attacks by armed men in Papua province.
  • 2013 June – Parliament approves a major petrol and diesel price hike to cut the ballooning fuel subsidy, sparking violent protests.
  • 2013 September – Via its ambassador in Jakarta, the Netherlands publicly apologises for summary executions carried out by the Dutch army in the 1940s.
  • 2013 November – Major diplomatic row with Australia over allegations that Australia spied on the president.
  • 2014 April – Preparations for 9 April parliamentary polls.

Madame Tussauds

7 Juli 2013

MADAME TUSSAUDS 1

Madame Tussauds Logo

Madame Tussauds London LogoMadame Tussauds adalah sebuah museum lilin terknal di London, Inggris, dengan cabang-cabang di beberapa kota besar di dunia. Museum ini pertama kali didirikan oleh pematung lilin Marie Tussaud.

MADAME TUSSAUDS 2

The_Beatles_wax_dummes

Prince Charles-1024-78-01Meet Madame Tussauds’ first carbon neutral wax figure. Sculpted from beeswax and clay, the prince’s wax figure was created in natural light using the minimum of motor transport.

Heir to the throne of the United Kingdom, Prince of Wales and Duke of Cornwall, Charles is known for his passionate views on environmentalism and for his marriage to Diana, Princess of Wales. He is the longest serving Prince of Wales and his has been one of the longest waits for the throne in British History.

1948: Born in Buckingham Palace, London

1969: Invested as Prince of Wales

1981: Marries Lady Diana Spencer

1982: Prince William born

1984: Prince Harry born

1996: Divorces Diana

1997: Diana dies in Paris

2005: Marries Camilla Parker Bowles 

Diana  Princess of Wales-1024-768From her fairy tale romance with Prince Charles to her much publicised eating disorders and her untimely death in Paris, Diana was never out of the news. For many, she was a heroine who worked tirelessly with victims of both AIDS and landmines. When her life was cut short cruelly in 1997, the outpouring of national grief was on a scale never before witnessed in this country.

1961: Born in Norfolk, England

1981: Marries HRH Prince Charles

1982: Birth of Prince William

1984: Birth of Prince Harry

1992: Separates from Prince Charles1995: Appears on BBC’s Panorama and talks openly about her personal life

1996: Divorces Prince Charles

1997: Dates heart surgeon, Hasnet Khan

Dies in Pont de l’Alma tunnel in Paris with Dodi Fayed

2008: Inquest blames unlawful death by dangerous driving and paparazzi harassment 

 Sejarah

Patung lilin Madame Marie Tussaud
Patung lilin Madame Marie Tussaud

Marie Tussaud (lahir 1761, wafat 1850), lahir sebagai Marie Grosholtz di Strasbourg, Perancis. Ibunya bekerja sebagai pembantu rumah tangga untuk Dr. Phillippe Curtius, seorang dokter yang mahir dalam pembuatan patung lilin. Curtius mendidik Tussaud dalam seni patung lilin. Pada tahun 1765, Curtius membuat patung lilin Marie-Jeanne du Barry, selir dari Raja Louis XV dari Perancis. Cetakan dari patung tersebut adalah benda tertua yang masih ada dari sejarah museum patung lilin ini.

Pameran pertama dari karya lilin Curtius diadakan tahun 1770 dan menarik perhatian banyak orang. Pameran tersebut pindah ke Palais Royal di Paris pada tahun 1776. Curtius membuka tempat kedua untuk karya-karyanya ini di Boulevard du Temple pada tahun 1782 dengan nama “Caverne des Frands Voleurs”, asal muasal dari bagian museum yang dikenal saat ini sebagai Chamber of Horrors (arti harafiah Kamar Horor).

Tussaud membuat patung lilin pertamanya, yaitu patung Francois Marie Arouet de Voltaire, atau yang lebih dikenal hanya dengan Voltaire, pada tahun 1777. Tokoh-tokoh terkenal lainnya yang dipatungkannya antara lain Jean Jacques Rousseau dan Benjamin Franklin. Selama Revolusi Perancis ia membuat penutup wajah jenasah bagi para tokoh yang menjadi korban. Ia rela untuk mencari kepala-kepala para korban yang terputus ini di tengah-tengah timbunan jenasah agar bisa menyelesaikan penutup wajah jenasah ini dengan sempurna.

Ketika Curtius meninggal pada tahun 1794, ia meninggalkan koleksi patung-patung lilinnya pada Tussaud. pada tahun 1802, Marie Tussaud pindah ke London. Sebagai konsekwensi Perang Inggris-Perancis, ia tidak bisa kembali ke Perancis sehingga untuk hidup ia harus berkeliling Inggris dan Irlandia memamerkan karya-karyanya. Sekali waktu karya-karyanya itu pernah dipamerkan di Lyceum Theatre. Ia akhirnya memiliki tempat pameran permanen buat karya-karyanya di Baker Street, London, pada tahun 1835 (di tempat yang disebut “Baker Street Bazaar”).

Salah satu atraksi utama museum Tussaud adalah “The Chamber of Horrors”. Bagian eksibisi ini menampilkan sebagian korban Revolusi Perancis dan juga patung-patung para pembunuh dan penjahat lainnya. Nama ruangan ini diberikan oleh seseorang dalam majalah Punch pada tahun 1845.

Tokoh-tokoh terkenal lain kemudian mulai ditambahkan dalam ruang pameran, termasuk Horatio Nelson dan Sir Walter Scott. Beberapa patung lilin yang dibuat oleh Tussaud sendiri masih ada hingga hari ini. Pada tahun 1842, ia membuat patung lilin dirinya sendiri yang sekarang dipajang di pintu masuk utama museumnya.

Museum Madame Tussaud pindah ke alamatnya kini di Marylebone Road pada tahun 1884. Pada tahun 1925 kebakaran menghancurkan banyak dari patung-patung yang ada, tapi cetakan-cetakan mereka berhasil diselamatkan sehingga patung-patung lilin bersejarah tersebut bisa dibuat lagi.

Museum lilin Madame Tussaud kini telah berkembang menjadi sebuah tujuan wisata di London, berdampingan (hingga baru-baru ini) dengan London Planetarium di sisi baratnya. Museum ini telah memiliki cabang di Amsterdam, Las Vegas, New York City, Hongkong, Shanghai, Hollywood-Los Angeles, dan Washington D.C. Kini, patung-patung lilin Madame Tussauds terdiri atas tokoh-tokoh sejarah, keluarga kerajaan, bintang film, atlet tenar dan tokoh-tokoh kriminal yang tenar. Museum Madame Tussauds saat ini dimiliki oleh sebuah perusahaan wisata bernama Merlin Entertainments setelah mengakuisisi Tussauds Group pada bulan Mei 2007.

Locations of Madame Tussaud

Madame TussaudsSouth Amerika

  • Los Angeles
  • Las Vegas
  • Washington, D.C.
  • New York

Europe

  • Blackpool
  • London
  • Amsterdam
  • Berlín
  • Vienna

Asia

  • Bangkok
  • Hong Kong
  • Shanghai
  • Tokyo

Museum Madame Tussauds Yang Dalam Pembangunan/Segera Dibuka Dalam Waktu Dekat

  • Jakarta
  • Wuhan

Tur Madame Tussauds

  • Busan-Selesai Maret 2013

The List of Statues in Madame Tussaud

Most Famous

  • Adolf Hitler
  • Winston Churchill
  • Dolla Laurent
  • Amitabh Bachchan
  • Alexis Thomas
  • Asha Broughton
  • An Turtle
  • Andreas Papandreou
  • Andy Lau
  • Renee Haywood
  • Sir George Seymour
  • Ben Hana
  • Bruce Lee
  • Atatürk
  • Rikard III Engleski
  • Barrack Obama
  • Beatles
  • Benazir Buto
  • Beyoncé Knowles
  • Britney Spears
  • Christina Aguilera
  • Colin Farrell
  • Constantine Karamanlis
  • Diana Spencer
  • David Beckham
  • Davina McCall
  • Eleftherios Venizelos
  • Elle Macpherson
  • Elvis Presley
  • Freddie Mercury
  • George Clooney
  • George W. Bush
  • Dr Hawley Harvey Crippen
  • The Hulk
  • Jackie Chan
  • Jenna Jameson
  • Jennifer Lopez
  • Jessica Simpson
  • Julia Roberts
  • Kylie Minogue
  • Lee Kuan Yew
  • Madonna
  • Marilyn Monroe
  • Mahatma Gandhi
  • Muhammad Ali
  • Nelson Mandela
  • Oprah Winfrey
  • Ozzy Osbourne
  • Paris Hilton
  • Pierce Brosnan
  • Pope John Paul II
  • Ronaldinho
  • Tony Blair
  • Saddam Hussein
  • Salma Hayek
  • Samuel L. Jackson
  • Spice Girls
  • Spiderman
  • Tiger Woods
  • Usher
  • Van Helsing
  • Victoria Beckham
  • William Shakespeare
  • Woody Allen
  • Yao Ming

Sports Personalities

  • Tobias Müller
  • Jonah Lomu
  • David Beckham
  • Jonny Wilkinson
  • Andre Agassi
  • Arnold Palmer
  • Babe Ruth
  • Dale Earnhardt
  • Derek Jeter
  • Evander Holyfield
  • Gary Lineker
  • Jeff Gordon
  • Joe Montana
  • Lance Armstrong
  • Michael Jordan
  • Michael Owen
  • Michelle Kwan
  • Muhammad Ali
  • Sachin Tendulkar
  • Shaquille O’Neal
  • Tiger Woods
  • Björn Borg
  • Brian Lara
  • Viv Richards
  • Martina Hingis
  • José Mourinho
  • Sven-Göran Eriksson
  • Michael Schumacher
  • Wayne Rooney

Musicians

  • Ayumi Hamasaki (Hong Kong)
  • The Beatles (New York, Hong Kong, London)
  • Bette Midler (Las Vegas, New York)
  • Beyoncé (Las Vegas, New York, London)
  • Billy Idol (Las Vegas)
  • Bono (Las Vegas, New York)
  • Britney Spears (Las Vegas, New York, London)
  • Bruce Springsteen (Las Vegas, New York)
  • Christina Aguilera (London)
  • David Bowie (New York, London)
  • Dean Martin (Las Vegas)
  • Debbie Reynolds (Las Vegas)
  • Diana Ross (New York, Las Vegas)
  • Elton John (Las Vegas, New York, London)
  • Elvis Presley (Las Vegas, Hong Kong)
  • Engelbert Humperdinck (Las Vegas)
  • Frank Sinatra (Las Vegas, New York)
  • Freddie Mercury (New York, London, Hong Kong)
  • Gloria Estefan (Las Vegas)
  • Jay Chou (Hong Kong)
  • James Brown (Las Vegas)
  • Jennifer Lopez (Las Vegas, London)
  • Jimi Hendrix (New York, Las Vegas, London)
  • Joey Yung (Hong Kong)
  • Johnny Mathis (Las Vegas)
  • Jon Bon Jovi (Las Vegas)
  • Justin Hawkins
  • Lenny Kravitz (Las Vegas)
  • Liberace (Las Vegas)
  • Lindsay Lohan (New York)
  • Little Richard (Las Vegas)
  • Liza Minnelli (Las Vegas)
  • Kylie Minogue (London)
  • Louis Armstrong (Las Vegas)
  • Luciano Pavarotti (Las Vegas, London)
  • Madonna (Las Vegas, Hong Kong, New York, London)
  • Michael Jackson (Las Vegas, London, Hong Kong)
  • Mick Jagger (Las Vegas)
  • Neil Sedaka (Las Vegas)
  • One Direction (London)
  • Prince (Las Vegas)
  • Sammy Davis Jr (Las Vegas)
  • Shakira (New York, Las Vegas)
  • Shayne Ward (London)
  • Stevie Wonder (Las Vegas)
  • Tina Turner (New York, Las Vegas, Hong Kong)
  • Tom Jones (Las Vegas, London)
  • Tony Bennett (Las Vegas)
  • Tupac Shakur (Las Vegas, London)
  • Wayne Newton (Las Vegas)

Film Personalities

  • Aishwarya Rai (London)
  • Amitabh Bacchan (London)
  • Shahrukh Khan (London)
  • Samlam Khan (London)
  • Hritik Roshan (London)
  • Michael Caine (London)
  • Robin Williams (London)
  • Tom Baker (London)
  • Kieran Wright (London)
  • Arnold Schwarzenegger (Las Vegas, London)
  • Ben Affleck (Las Vegas)
  • Bob Hope (Las Vegas, New York)
  • Brad Pitt (Las Vegas, Hong Kong, London)
  • Brandon Routh (New York City)
  • Charlie Chaplin (London)
  • Cybill Shepherd (Las Vegas)
  • David Jason (London)
  • Elizabeth Taylor (Las Vegas, New York, London)
  • George Burns (Las Vegas, New York)
  • George Clooney (Las Vegas)
  • Gerard Depardieu (Las Vegas)
  • Julia Roberts (Las Vegas, New York)
  • Nicolas Cage (Las Vegas, London).
  • Patrick Stewart (Las Vegas, London)
  • The Rock (Las Vegas, London)
  • Joanne Woodward (Las Vegas)
  • Jodie Foster (Las Vegas, Hong Kong)
  • Judy Garland (Las Vegas, New York))
  • Lance Burton (Las Vegas)
  • Mel Gibson (Las Vegas)
  • Meryl Streep (Las Vegas)
  • Paul Newman (Las Vegas)
  • Sean Connery (Las Vegas, London)
  • Shirley MacLaine (Las Vegas)
  • Marilyn Monroe (Las Vegas, New York, London)
  • Sylvester Stallone (Las Vegas)
  • Whoopi Goldberg (Las Vegas, New York, London)
  • Will Smith (London)
  • John Wayne (Las Vegas)
  • Lucille Ball (Las Vegas, New York)
  • Sarah Michelle Gellar (Las Vegas, London)
  • Bae Yong Joon (Hong Kong)
  • Amitabh Bachchan (London)
  • Jennifer Lopez (Las Vegas)
  • Zac Efron (London)

Strong Personalities

  • Al Roker (New York)
  • Bugsy Siegel (Las Vegas, New York)
  • Blue Man Group (Las Vegas)
  • Buzz Aldrin (Las Vegas)
  • Don King (Las Vegas)
  • Elle MacPherson (Las Vegas)
  • Hugh Hefner (Las Vegas)
  • Ivana Trump (Las Vegas)
  • Jerry Springer (Las Vegas)
  • Joan Rivers (Las Vegas)
  • Josephine Baker (New York)
  • Larry King (Las Vegas, New York)
  • Monsters (Las Vegas))
  • Rembrandt van Rijn (Amsterdam)
  • Neil Armstrong (Las Vegas)
  • Oprah Winfrey (Las Vegas, New York)
  • Robert Schuller (Las Vegas)
  • Ryan Seacrest (Las Vegas)
  • Siegfried & Roy (Las Vegas
  • Simon Cowell (Las Vegas, London, New York)
  • Wolfgang Puck (Las Vegas)
  • Adrian Wägele (Leutkirch)
  • Singapore Girl (London)
  • Jenna Jameson (Las Vegas)
  • Jamie Oliver (London)
  • Yoko Ono (New York)
  • Shiloh Nouve
  • Angelina Jolie
  • Brad Pitt

Other

  • Benjamin Franklin (Las Vegas)
  • četrnaesti Dalai Lama (New York, London)
  • Yitzhak Rabin (London)
  • Kraljica Beatrix (Amsterdam)
  • George W. Bush (Las Vegas, London)
  • Diana Spencer (Las Vegas, New York, London)
  • Abraham Lincoln (Las Vegas, New York)
  • George Washington (Las Vegas, New York)
  • John F. Kennedy (Las Vegas, New York)
  • Elizabeth Bowes-Lyon (London)
  • Jacqueline Kennedy Onassis (Las Vegas, New York)
  • Napoleon Bonaparta (London)
  • Saddam Hussein (London)
  • Soekarno (Bangkok)

Soekarno

BIOGRAPHY


Read also: Mohammad Hatta

7 Juli 2013

BUNG KARNO

Patung Lilin Bung Karno di Madame Tussauds Bangkok
Patung Lilin Bung Karno di Madame Tussauds Bangkok (Closed Up)

Ringkasan Tentang Soekarno

Soekarno

Dr. Ir. Soekarno adalah Presiden Indonesia pertama yang menjabat pada periode 1945–1966. Ia memainkan peranan penting untuk memerdekakan bangsa Indonesia dari penjajahan Belanda. Wikipedia
  • Lahir: 6 Juni 1901, Kota Blitar, Indonesia
  • Meninggal: 21 Juni 1970, Daerah Khusus Ibukota Jakarta, Indonesia
  • Pendidikan: Institut Teknologi Bandung
  • Anak: Megawati Soekarnoputri, Guruh Soekarnoputra, Lainnya
  • Pasangan: Heldy Djafar (m. 1966–1969), Lainnya
  • Orang tua: Soekemi Sosrodihardjo, Ida Ayu Nyoman Rai
Patung Lilin Bung Karno
Patung Lilin Bung Karno di Madame Tussauds Bangkok (Full Body)

Bung Karno 2Ir Soekarno dikenal sebagai Presiden pertama Republik Indonesia dan juga sebagai Pahlawan Proklamasi, Bung Karno merupakan salah satu Presiden yang paling berani melawan musuh-musuh yang dianggap bisa mengacaukan keutuhan Indonesia, banyak pemimpin dunia menghormatinya.  Nama Presiden Soekarno dikenal sangat besar dan harum oleh rakyat Indonesia karena jasa-jasanya. Soekarno yang biasa dipanggil Bung Karno, lahir di Blitar, Jawa Timur, 6 Juni 1901 dan wafat pada tanggal 21 Juni 1970 di Jakarta. Saat ia lahir dinamakan Koesno Sosrodihardjo. Ayahnya bernama Raden Soekemi Sosrodihardjo dan ibunya Ida Ayu Nyoman Rai. Semasa hidupnya, beliau mempunyai tiga istri dan dikaruniai delapan anak. Dari istri Fatmawati mempunyai anak Guntur, Megawati, Rachmawati, Sukmawati dan Guruh. Dari istri Hartini mempunyai Taufan dan Bayu, sedangkan dari istri Ratna Sari Dewi, wanita turunan Jepang bernama asli Naoko Nemoto mempunyai anak Kartika..

Masa kecil Soekarno hanya beberapa tahun hidup bersama orang tuanya di Blitar. Semasa SD hingga tamat, beliau tinggal di Surabaya, indekos di rumah Haji Oemar Said Tokroaminoto, politisi kawakan pendiri Syarikat Islam. Kemudian melanjutkan sekolah di HBS (Hoogere Burger School). Saat belajar di HBS itu, Soekarno telah menggembleng jiwa nasionalismenya. Selepas lulus HBS tahun 1920, pindah ke Bandung dan melanjut ke THS (Technische Hoogeschool atau sekolah Tekhnik Tinggi yang sekarang menjadi ITB). Ia berhasil meraih gelar “Ir” pada 25 Mei 1926.

Kemudian, beliau merumuskan ajaran Marhaenisme dan mendirikan PNI (Partai Nasional lndonesia) pada 4 Juli 1927, dengan tujuan Indonesia Merdeka. Akibatnya, Belanda, memasukkannya ke penjara Sukamiskin, Bandung pada 29 Desember 1929. Saat dipenjara, Soekarno mengandalkan hidupnya dari sang istri. Seluruh kebutuhan hidup dipasok oleh Inggit yang dibantu oleh kakak kandung Soekarno, Sukarmini atau yang lebih dikenal sebagai Ibu Wardoyo. Saat dipindahkan ke penjara Sukamiskin, pengawasan terhadap Soekarno semakin keras dan ketat.

Dia dikategorikan sebagai tahanan yang berbahaya. Bahkan untuk mengisolasi Soekarno agar tidak mendapat informasi dari luar, dia digabungkan dengan para tahanan ‘elite’. Kelompok tahanan ini sebagian besar terdiri dari orang Belanda yang terlibat korupsi, penyelewengan, atau penggelapan. Tentu saja, obrolan dengan mereka tidak nyambung dengan Bung Karno muda yang sedang bersemangat membahas perjuangan kemerdekaan. Paling banter yang dibicarakan adalah soal makanan, cuaca, dan hal-hal yang tidak penting. Beberapa bulan pertama menjadi tahanan di Sukamiskin, komunikasi Bung Karno dengan rekan-rekan seperjuangannya nyaris putus sama sekali. Tapi sebenarnya, ada berbagai cara dan akal yang dilakukan Soekarno untuk tetap mendapat informasi dari luar.

Hal itu terjadi saat pihak penjara membolehkan Soekarno menerima kiriman makanan dan telur dari luar. Telur yang merupakan barang dagangan Inggit itu selalu diperiksa ketat oleh sipir sebelum diterima Bung Karno. Seperti yang dituturkan Ibu Wardoyo yang dikutip dalam buku ‘Bung Karno Masa Muda’ terbitan Pustaka Antarkota tahun 1978, telur menjadi alat komunikasi untuk mengabarkan keadaan di luar penjara. Caranya, bila Inggit mengirim telur asin, artinya di luar ada kabar buruk yang menimpa rekan-rekan Bung Karno. Namun dia hanya bisa menduga-duga saja kabar buruk tersebut, karena Inggit tidak bisa menjelaskan secara detail.

Seiring berjalannya waktu, Soekarno dan Inggit kemudian menemukan cara yang lebih canggih untuk mengelabui Belanda. Medianya masih sama, telur. Namun, telur tersebut telah ditusuk-tusuk dengan jarum halus dan pesan lebih detail mengenai kabar buruk itu dapat dipahami Bung Karno. Satu tusukan di telur berarti semua kabar baik, dua tusukan artinya seorang teman ditangkap, dan tiga tusukan berarti ada penyergapan besar-besaran terhadap para aktivis pergerakan kemerdekaan.

Selama menjalani masa hukuman dari Desember 1929 hingga dibebaskan pada tanggal 31 Desember 1931, Soekarno tidak pernah dijenguk oleh kedua orangtuanya yang berada Blitar. Menurut Ibu Wardoyo, orang tua mereka Raden Soekemi Sosrodihardjo dan Ida Ayu Nyoman Rai tidak sanggup melihat anak yang mereka banggakan itu berada di tempat hina yakni penjara dan dalam posisi yang tidak berdaya.

Apalagi, saat di Sukamiskin, menurut Ibu Wardoyo, kondisi Soekarno demikian kurus dan hitam. Namun Bung Karno beralasan, dia sengaja membuat kulitnya menjadi hitam dengan bekerja dan bergerak di bawah terik matahari untuk memanaskan tulang-tulangnya. Sebab di dalam sel tidak ada sinar matahari, lembab, gelap, dan dingin. Delapan bulan kemudian baru disidangkan. Dalam pembelaannya berjudul Indonesia Menggugat, beliau menunjukkan kemurtadan Belanda, bangsa yang mengaku lebih maju itu.

Pembelaannya itu membuat Belanda makin marah. Sehingga pada Juli 1930, PNI pun dibubarkan. Setelah bebas pada tahun 1931, Soekarno bergabung dengan Partindo dan sekaligus memimpinnya. Akibatnya, beliau kembali ditangkap Belanda dan dibuang ke Ende, Flores, tahun 1933. Empat tahun kemudian dipindahkan ke Bengkulu.

Setelah melalui perjuangan yang cukup panjang, Bung Karno dan Bung Hatta memproklamasikan kemerdekaan RI pada 17 Agustus 1945. Dalam sidang BPUPKI tanggal 1 Juni 1945, Ir.Soekarno mengemukakan gagasan tentang dasar negara yang disebutnya Pancasila. Tanggal 17 Agustus 1945, Ir Soekarno dan Drs. Mohammad Hatta memproklamasikan kemerdekaan Indonesia. Dalam sidang PPKI, 18 Agustus 1945 Ir.Soekarno terpilih secara aklamasi sebagai Presiden Republik Indonesia yang pertama.

Sebelumnya, beliau juga berhasil merumuskan Pancasila yang kemudian menjadi dasar (ideologi) Negara Kesatuan Republik Indonesia. Beliau berupaya mempersatukan nusantara. Bahkan Soekarno berusaha menghimpun bangsa-bangsa di Asia, Afrika, dan Amerika Latin dengan Konferensi Asia Afrika di Bandung pada 1955 yang kemudian berkembang menjadi Gerakan Non Blok.

Presiden Soekarno semasa hidupnya dikenal memiliki pesona, sehingga dengan mudah menaklukkan wanita-wanita cantik yang diinginkannya. Sejarah mencatat Bung Karno sembilan kali menikah. Namun banyak yang tidak tahu wanita seperti apa yang dicintai Sang Putra Fajar itu. Untuk urusan kriteria ternyata Bung Karno bukanlah sosok pria neko-neko. Perhatian Bung Karno akan mudah tersedot jika melihat wanita sederhana yang berpakaian sopan. Lalu, bagaimana Bung Karno memandang wanita berpenampilan seksi? Pernah di satu kesempatan ketika sedang jalan berdua dengan Fatmawati, Bung Karno bercerita mengenai penilaiannya terhadap wanita. Kala itu Bung Karno benar-benar sedang jatuh hati pada Fatmawati.

“Pada suatu sore ketika kami sedang berjalan-jalan berdua, Fatmawati bertanya padaku tentang jenis perempuan yang kusukai,” ujar Soekaro dalam buku ‘Bung Karno Masa Muda’ terbitan Pustaka Antar Kota. Sesaat Bung Karno memandang sosok Fatmawati yang saat itu berpakaian sederhana dan sopan. Perasaan Bung Karno benar-benar bergejolak, dia sedikit terkejut mendengar pertanyaan itu. “Aku memandang kepada gadis desa ini yang berpakaian baju kurung merah dan berkerudung kuning diselubungkan dengan sopan. Kukatakan padanya, aku menyukai perempuan dengan keasliannya, bukan wanita modern yang pakai rok pendek, baju ketat dan gincu bibir yang menyilaukan,” kata Soekarno.

“Saya lebih menyukai wanita kolot yang setia menjaga suaminya dan senatiasa mengambilkan alas kakinya. Saya tidak menyukai wanita Amerika dari generasi baru, yang saya dengar menyuruh suaminya mencuci piring,” tambahnya. Mungkin saat itu Fatmawati begitu terpesona mendengar jawaban Soekarno yang lugas. Sampai pada akhirnya jodoh mempertemukan keduanya. Soekarno menikah dengan Fatmawati pada tahun 1943, dan dikarunia 5 anak yakni Guntur, Megawati, Rachmawati, Sukmawati, dan Guruh. “Saya menyukai perempuan yang merasa bahagia dengan anak banyak. Saya sangat mencintai anak-anak,” katanya.

Menurut pengakuan Ibu Fatmawati, dia dan Bung Karno tidak pernah merayakan ulang tahun perkawinan, Jangankan kawin perak atau kawin emas, ulang tahun pernikahan ke-1, ke-2 atau ke-3 saja tidak pernah. Sebabnya tak lain karena keduanya tidak pernah ingat kapan menikah. Ini bisa dimaklumi karena saat berlangsungnya pernikahan, zaman sedang dibalut perang. Saat itu Perang Dunia II sedang berkecamuk dan Jepang baru datang untuk menjajah Indonesia.

“Kami tidak pernah merayakan kawin perak atau kawin emas. Sebab kami anggap itu soal remeh, sedangkan kami selalu dihadapkan pada persoalan-persoalan besar yang hebat dan dahsyat,” begitu cerita Ibu Fatmawati di buku Bung Karno Masa Muda, terbitan Pustaka Antar Kota, 1978.

Kehidupan pernikahan Bung Karno dan Fatmawati memang penuh dengan gejolak perjuangan. Dua tahun setelah keduanya menikah, Indonesia mencapai kemerdekaan. Tetapi ini belum selesai, justru saat itu perjuangan fisik mencapai puncaknya. Bung Karno pastinya terlibat dalam setiap momen-momen penting perjuangan bangsa. Pasangan ini melahirkan putra pertamanya yaitu Guntur Soekarnoputra. Guntur lahir pada saat Bung Karno sudah berusia 42 tahun. Berikutnya lahir Megawati, Rachmawati, Sukmawati, dan Guruh. Putra-putri Bung Karno dikenal memiliki bakat kesenian tinggi. Hal itu tak aneh mengingat Bung Karno adalah sosok pengagum karya seni, sementara Ibu Fatmawati sangat pandai menari.

Sejak kecil, Soekarno sangat menyukai cerita wayang. Dia hapal banyak cerita wayang sejak kecil. Saat masih bersekolah di Surabaya, Soekarno rela begadang jika ada pertunjukan wayang semalam suntuk. Dia pun senang menggambar wayang di batu tulisnya. Saat ditahan dalam penjara Banceuy pun kisah-kisah wayanglah yang memberi kekuatan pada Soekarno. Terinspirasi dari Gatot Kaca, Soekarno yakin kebenaran akan menang, walau harus kalah dulu berkali-kali. Dia yakin suatu saat penjajah Belanda akan kalah oleh perjuangan rakyat Indonesia.

Pertunjukan wayang di dalam sel itu tidak hanya menyenangkan dan menghiburku. Dia juga menenangkan perasaan dan memberi kekuatan pada diriku. Bayangan-bayangan hitam di kepalaku menguap bagai kabut dan aku bisa tidur nyenyak dengan penegasan atas keyakinanku. Bahwa yang baik akan menang atas yang jahat,” ujar Soekarno dalam biografinya yang ditulis Cindy Adams “Bung Karno, Penyambung Lidah Rakyat Indonesia yang diterbitkan Yayasan Bung Karno tahun 2007. Soekarno tidak hanya mencintai budaya Jawa. Dia juga mengagumi tari-tarian dari seantero negeri. Soekarno juga begitu takjub akan tarian selamat datang yang dilakukan oleh penduduk Papua. Karena kecintaan Soekarno pada seni dan budaya, Istana Negara penuh dengan aneka lukisan, patung dan benda-benda seni lainnya. Setiap pergi ke daerah, Soekarno selalu mencari sesuatu yang unik dari daerah tersebut. Dia menghargai setiap seniman, budayawan hingga penabuh gamelan. Soekarno akan meluangkan waktunya untuk berbincang-bincang soal seni dan budaya setiap pagi, di samping bicara politik.

Pemberontakan G-30-S/PKI melahirkan krisis politik hebat yang menyebabkan penolakan MPR atas pertanggungjawabannya. Sebaliknya MPR mengangkat Soeharto sebagai Pejabat Presiden. Saat-saat diasingkan di Istana Bogor selepas G-30S/PKI, Soekarno membunuh waktunya dengan mengiventarisir musik-musik keroncong yang dulu populer tahun 1930an dan kemudian menghilang. Atas kerja kerasnya dan beberapa seniman keroncong, Soekarno berhasil menyelamatkan beberapa karya keroncong. Setlah itu Kesehatannya terus memburuk, yang pada hari Minggu, 21 Juni 1970 ia meninggal dunia di RSPAD. Ia disemayamkan di Wisma Yaso, Jakarta dan dimakamkan di Blitar, Jatim di dekat makam ibundanya, Ida Ayu Nyoman Rai. Pemerintah menganugerahkannya sebagai “Pahlawan Proklamasi”.

Detik Detik Kematian Sang Presiden

“Jakarta, Selasa, 16 Juni 1970. Ruangan intensive care RSPAD Gatot Subroto dipenuhi tentara sejak pagi. Serdadu berseragam dan bersenjata lengkap bersiaga penuh di beberapa titik strategis rumah sakit tersebut. Tak kalah banyaknya, petugas keamanan berpakaian preman juga hilir mudik di koridor rumah sakit hingga pelataran parkir.”

  • Sedari pagi, suasana mencekam sudah terasa. Kabar yang berhembus mengatakan, mantan Presiden Soekarno akan dibawa ke rumah sakit ini dari rumah tahanannya di Wisma Yaso yang hanya berjarak lima kilometer.
  • Malam ini desas-desus itu terbukti. Di dalam ruang perawatan yang sangat sederhana untuk ukuran seorang mantan presiden, Soekarno tergolek lemah di pembaringan. Sudah beberapa hari ini kesehatannya sangat mundur. Sepanjang hari, orang yang dulu pernah sangat berkuasa ini terus memejamkan mata. Suhu tubuhnya sangat tinggi. Penyakit ginjal yang tidak dirawat secara semestinya kian menggerogoti kekuatan tubuhnya.

“Lelaki yang pernah amat jantan dan berwibawa, dan sebab itu banyak digila-gilai perempuan seantero jagad, sekarang tak ubahnya bagai sesosok mayat hidup. Tiada lagi wajah gantengnya. Kini wajah yang dihiasi gigi gingsulnya telah membengkak, tanda bahwa racun telah menyebar ke mana-mana. Bukan hanya bengkak, tapi bolong-bolong bagaikan permukaan bulan. Mulutnya yang dahulu mampu menyihir jutaan massa dengan pidato-pidatonya yang sangat memukau, kini hanya terkatup rapat dan kering. Sebentar-sebentar bibirnya gemetar. Menahan sakit. Kedua tangannya yang dahulu sanggup meninju langit dan mencakar udara, kini tergolek lemas di sisi tubuhnya yang kian kurus.”

  • Sang Putera Fajar tinggal menunggu waktu
  • Dua hari kemudian, Megawati, anak sulungnya dari Fatmawati diizinkan tentara untuk mengunjungi ayahnya. Menyaksikan ayahnya yang tergolek lemah dan tidak mampu membuka matanya, kedua mata Mega menitikkan airmata. Bibirnya secara perlahan didekatkan ke telinga manusia yang paling dicintainya ini.
  • “Pak, Pak, ini Ega…”
  • Senyap.

“Ayahnya tak bergerak. Kedua matanya juga tidak membuka. Namun kedua bibir Soekarno yang telah pecah-pecah bergerak-gerak kecil, gemetar, seolah ingin mengatakan sesuatu pada puteri sulungnya itu. Soekarno tampak mengetahui kehadiran Megawati. Tapi dia tidak mampu membuka matanya. Tangan kanannya bergetar seolah ingin menuliskan sesuatu untuk puteri sulungnya, tapi tubuhnya terlampau lemah untuk sekadar menulis. Tangannya kembali terkulai. Soekarno terdiam lagi.”

  • Melihat kenyataan itu, perasaan Megawati amat terpukul. Air matanya yang sedari tadi ditahan kini menitik jatuh. Kian deras. Perempuan muda itu menutupi hidungnya dengan sapu tangan. Tak kuat menerima kenyataan, Megawati menjauh dan limbung. Mega segera dipapah keluar.
  • Harum jam terus bergerak. Di luar kamar, sepasukan tentara terus berjaga lengkap dengan senjata.
  • Malam harinya ketahanan tubuh seorang Soekarno ambrol. Dia coma. Antara hidup dan mati. Tim dokter segera memberikan bantuan seperlunya.
  • Keesokan hari, mantan wakil presiden Muhammad Hatta diizinkan mengunjungi kolega lamanya ini. Hatta yang ditemani sekretarisnya menghampiri pembaringan Soekarno dengan sangat hati-hati. Dengan segenap kekuatan yang berhasil dihimpunnya, Soekarno berhasil membuka matanya. Menahan rasa sakit yang tak terperi, Soekarno berkata lemah.
  • “Hatta.., kau di sini..?”
  • Yang disapa tidak bisa menyembunyikan kesedihannya. Namun Hatta tidak mau kawannya ini mengetahui jika dirinya bersedih. Dengan sekuat tenaga memendam kepedihan yang mencabik hati, Hatta berusaha menjawab Soekarno dengan wajar. Sedikit tersenyum menghibur.
  • “Ya, bagaimana keadaanmu, No ?”

“Hatta menyapanya dengan sebutan yang digunakannya di masa lalu. Tangannya memegang lembut tangan Soekarno. Panasnya menjalari jemarinya. Dia ingin memberikan kekuatan pada orang yang sangat dihormatinya ini.”

  • Bibir Soekarno bergetar, tiba-tiba, masih dengan lemah, dia balik bertanya dengan bahasa Belanda. Sesuatu yang biasa mereka berdua lakukan ketika mereka masih bersatu dalam Dwi Tunggal. “Hoe gaat het met jou…?” Bagaimana keadaanmu?
  • Hatta memaksakan diri tersenyum. Tangannya masih memegang lengan Soekarno.
  • Soekarno kemudian terisak bagai anak kecil. Lelaki perkasa itu menangis di depan kawan seperjuangannya, bagai bayi yang kehilangan mainan. Hatta tidak lagi mampu mengendalikan perasaannya. Pertahanannya bobol. Airmatanya juga tumpah. Hatta ikut menangis.
  • Kedua teman lama yang sempat berpisah itu saling berpegangan tangan seolah takut berpisah. Hatta tahu, waktu yang tersedia bagi orang yang sangat dikaguminya ini tidak akan lama lagi. Dan Hatta juga tahu, betapa kejamnya siksaan tanpa pukulan yang dialami sahabatnya ini. Sesuatu yang hanya bisa dilakukan oleh manusia yang tidak punya nurani.
  • “No…” Hanya itu yang bisa terucap dari bibirnya. Hatta tidak mampu mengucapkan lebih. Bibirnya bergetar menahan kesedihan sekaligus kekecewaannya. Bahunya terguncang-guncang.

“Jauh di lubuk hatinya, Hatta sangat marah pada penguasa baru yang sampai hati menyiksa bapak bangsa ini. Walau prinsip politik antara dirinya dengan Soekarno tidak bersesuaian, namun hal itu sama sekali tidak merusak persabatannya yang demikian erat dan tulus.”

  • Hatta masih memegang lengan Soekarno ketika kawannya ini kembali memejamkan matanya.
  • Jarum jam terus bergerak. Merambati angka demi angka. Sisa waktu bagi Soekarno kian tipis.
  • Sehari setelah pertemuan dengan Hatta, kondisi Soekarno yang sudah buruk, terus merosot. Putera Sang Fajar itu tidak mampu lagi membuka kedua matanya. Suhu badannya terus meninggi. Soekarno kini menggigil. Peluh membasahi bantal dan piyamanya. Malamnya Dewi Soekarno dan puterinya yang masih berusia tiga tahun, Karina, hadir di rumah sakit. Soekarno belum pernah sekali pun melihat anaknya.
  • Minggu pagi, 21 Juni 1970. Dokter Mardjono, salah seorang anggota tim dokter kepresidenan seperti biasa melakukan pemeriksaan rutin. Bersama dua orang paramedis, Dokter Mardjono memeriksa kondisi pasien istimewanya ini. Sebagai seorang dokter yang telah berpengalaman, Mardjono tahu waktunya tidak akan lama lagi.
  • Dengan sangat hati-hati dan penuh hormat, dia memeriksa denyut nadi Soekarno. Dengan sisa kekuatan yang masih ada, Soekarno menggerakkan tangan kanannya, memegang lengan dokternya. Mardjono merasakan panas yang demikian tinggi dari tangan yang amat lemah ini. Tiba-tiba tangan yang panas itu terkulai. Detik itu juga Soekarno menghembuskan nafas terakhirnya. Kedua matanya tidak pernah mampu lagi untuk membuka. Tubuhnya tergolek tak bergerak lagi. Kini untuk selamanya.

“Situasi di sekitar ruangan sangat sepi. Udara sesaat terasa berhenti mengalir. Suara burung yang biasa berkicau tiada terdengar. Kehampaan sepersekian detik yang begitu mencekam. Sekaligus menyedihkan.”

  • Dunia melepas salah seorang pembuat sejarah yang penuh kontroversi. Banyak orang menyayanginya, tapi banyak pula yang membencinya. Namun semua sepakat, Soekarno adalah seorang manusia yang tidak biasa. Yang belum tentu dilahirkan kembali dalam waktu satu abad. Manusia itu kini telah tiada.
  • Dokter Mardjono segera memanggil seluruh rekannya, sesama tim dokter kepresidenan. Tak lama kemudian mereka mengeluarkan pernyataan resmi: Soekarno telah meninggal.

Isu di bunuh secara perlahan

Banyak Keyakinan orang banyak bahwa Bung Karno dibunuh secara perlahan mungkin bisa dilihat dari cara pengobatan proklamator RI ini yang segalanya diatur secara ketat dan represif oleh Presiden Soeharto. Bung Karno ketika sakit ditahan di Wisma Yasso (Yasso adalah nama saudara laki-laki Dewi Soekarno) di Jl. Gatot Subroto. Penahanan ini membuatnya amat menderita lahir dan bathin. Anak-anaknya pun tidak dapat bebas mengunjunginya.

Banyak resep tim dokternya, yang dipimpin dr. Mahar Mardjono, yang tidak dapat ditukar dengan obat. Ada tumpukan resep di sebuah sudut di tempat penahanan Bung Karno. Resep-resep untuk mengambil obat di situ tidak pernah ditukarkan dengan obat. Bung Karno memang dibiarkan sakit dan mungkin dengan begitu diharapkan oleh penguasa baru tersebut agar bisa mempercepat kematiannya.

Permintaan dari tim dokter Bung Karno untuk mendatangkan alat-alat kesehatan dari Cina pun dilarang oleh Presiden Soeharto. “Bahkan untuk sekadar menebus obat dan mengobati gigi yang sakit, harus seizin dia, ” demikian Rachmawati Soekarnoputeri pernah bercerita.

Jika anda berkunjung ke Bangkok, Thailand jangan lupa untuk berkunjung ke Museum Madame Tussauds untuk melihat Patung Soekarno yang terbuat dari lilin. Patung lilin tersebut dibuat menyerupai Presiden Soekarno. Patung tersebut dibuat sebagai salah satu bentuk penghormatan oleh Madame Tussauds kepada Presiden Soekarno sebagai salah satu Proklamator dan sebagai Bapak Bangsa Indonesia dan juga peranan Soekarno bagi dunia internasional selama menjabat sebagai Presiden Soekarno.

Kata Kata Bijak Soekarno

  1. Kita bangsa besar, kita bukan bangsa tempe. Kita tidak akan mengemis, kita tidak akan minta-minta apalagi jika bantuan-bantuan itu diembel-embeli dengan syarat ini syarat itu ! Lebih baik makan gaplek tetapi merdeka, dari pada makan bestik tetapi budak. [Pidato HUT Proklamasi, 1963]
  2. Bangsa yang besar adalah bangsa yang menghormati jasa pahlawannya. (Pidato Hari Pahlawan 10 Nop.1961)
  3. Perjuanganku lebih mudah karena mengusir penjajah, tapi perjuanganmu akan lebih sulit karena melawan bangsamu sendiri.
  4. Jadikan deritaku ini sebagai kesaksian, bahwa kekuasaan seorang presiden sekalipun ada batasnya. Karena kekuasaan yang langgeng hanyalah kekuasaan rakyat. Dan diatas segalanya adalah kekuasaan Tuhan Yang Maha Esa.
  5. Apabila di dalam diri seseorang masih ada rasa malu dan takut untuk berbuat suatu kebaikan, maka jaminan bagi orang tersebut adalah tidak akan bertemunya ia dengan kemajuan selangkah pun.
  6. Bangsa yang tidak percaya kepada kekuatan dirinya sebagai suatu bangsa, tidak dapat berdiri sebagai suatu bangsa yang merdeka.
  7. ……….Bangunlah suatu dunia di mana semua bangsa hidup dalam damai dan persaudaraan……
  8. Janganlah mengira kita semua sudah cukup berjasa dengan segi tiga warna. Selama masih ada ratap tangis di gubuk-gubuk pekerjaan kita selesai ! Berjuanglah terus dengan mengucurkan sebanyak-banyak keringat.
  9. Berikan aku 1000 orang tua, niscaya akan kucabut semeru dari akarnya, berikan aku 1 pemuda, niscaya akan kuguncangkan dunia
  10. Tidak seorang pun yang menghitung-hitung: berapa untung yang kudapat nanti dari Republik ini, jikalau aku berjuang dan berkorban untuk mempertahankannya
  11. Janganlah melihat ke masa depan dengan mata buta! Masa yang lampau adalah berguna sekali untuk menjadi kaca bengala dari pada masa yang akan datang.

Bung Karno (Ir. Soekarno) Presiden Indonesia Pertama bersama Presiden Amerika John F. Kennedy

Ir. Soekarno 18 Desember 2010 00-37

Politik Luar Negeri Bung Karno. Pidato Presiden Soekarno saat Berkunjung ke Amerika Serikat (bersama Presiden John F. Kenndy)
Politik Luar Negeri Bung Karno. Pidato Presiden Soekarno saat Berkunjung ke Amerika Serikat (bersama Presiden John F. Kenndy)

Buku “Bung Karno – Penjambung Lidah Rakjat Indonesia” karya Cindy Adams

Buku Bung Karno - Penjambung Lidah Rakjat Indonesia karya Cindy Adams

Judul Buku : BUNG KARNO, BAPAKKU, KAWANKU, GURUKU
OLEH : GUNTUR SOEKARNO

Di Terbitkan oleh : PT. DELA-ROHITA, JAKARTA PUSAT

Tebal : 168 hlm.

Genre: Biografi

Bung Karno-Bpaku-Kawanlu-Guruku

DSC_2785

Patung Lilin Bung Karno

Madame Tussauds Bangkok

161351_soekarnoistimewa1-small 161648_soekarnoistimewa2-small-250-167

Jakarta – Para wisatawan terutama dari Indonesia,yang berkunjung ke Madame Tussauds Bangkok bisa melihat koleksi terbaru: patung lilin Presiden Soekarno. Patung ini begitu mirip aslinya, dengan detil yang sempurna.

Megawati saat Melihat Patung Lilin Bung Karno di Madame Tussauds Bangkok
Megawati saat Melihat Patung Lilin Bung Karno di Madame Tussauds Bangkok

detikTravel secara ekslusif menerima foto Sang Proklamator, dari pihak Madame Tussauds dan Tourism Authority Thailand (TAT), Senin (24/9/2012). Ini adalah tampilan patung Bung Karno yang sudah selesai.

Penilaian detikTravel, detil patung lilin ini begitu luar biasa. Sang Proklamator berdiri dengan tegap dan gagah sesuai tinggi badan aslinya. Bung Karno tampak tersenyum penuh kharisma dengan tangan kanan memegang kepalan tangan kiri di depan perut.

Soekarno memakai bajunya yang terkenal, yaitu kemeja jas empat saku yang berwarna putih dan berkancing emas. Soekarno juga memakai celana panjang putih. Pada bajunya tersemat bintang pada bagian kerah dan tanda kenegaraan pada dada kirinya.

Di balik jas, Bung Karno memakai kemeja putih lengan panjang dan dasi hitam. Sepatu pantofel hitam tampak mengkilat menjadi alas kaki Sang Presiden.

Detil paling sempurna tentu saja ada pada bagian kepala. Gurat mukanya komplit menggambarkan Soekarno yang berusia paruh baya. Soekarno sudah memiliki kerut wajah di tepi mata, di bawah kelopak mata, dan di pipinya.

Gigi Bung Karno berderet rapi memberikan senyuman terbaiknya. Bola mata Soekarno tampak kecoklatan dengan alis yang tebal. Rambutnya yang tebal menyembul dari balik peci.

Peci ini juga merupakan bagian yang khas dari Soekarno. Soekarno selalu memakai peci hitam dalam berbagai kesempatan. Foto yang diterima detikTravel tidak menyertakan Tongkat Komando. Namun dalam display di Madame Tussauds, Soekarno mengapit Tongkat Komando-nya yang legendaris di tangan kiri.

Tidak rugi bagi para wisatawan untuk berjumpa dengan Bung Karno di Madame Tussauds. Detil patung Sang Proklamator begitu sempurna. Keren! (detik)

Berbagai Sumber