G-Spot

 PASUTRI 150

Apakah Anda Tau Tentang G-Spot?

Berikut ini adalah Informasi tentang G-Spot. Semoga Bermamfaat.

(from Wikipedia)

g-spot-button-horz

The Gräfenberg Spot, often called the G-Spot, is defined as a bean-shaped area of the vagina. Some women report that it is an erogenous zone which, when stimulated, can lead to strong sexual arousal, powerful orgasms and female ejaculation. The G-Spot is typically described as being located one to three inches (2.5 to 7.6 cm) up the front (anterior) vaginal wall between the vaginal opening and the urethra and is a sensitive area that may be part of the female prostate.

Scheme_female_reproductive_system-en-horz

Latin Vagina
Gray’s subject #269 1264
Artery superior part to uterine artery, middle and inferior parts to vaginal artery
Vein uterovaginal venous plexus, vaginal vein
Nerve Sympathetic: lumbar splanchnic plexus
Parasympathetic: pelvic splanchnic plexus
Lymph upper part to internal iliac lymph nodes, lower part to superficial inguinal lymph nodes
Precursor urogenital sinus and paramesonephric ducts
MeSH Vagina
Dorlands/Elsevier Vagina
Clitoris
Clitoris anatomy labeled-en.svg
The internal anatomy of the human vulva, with the clitoral hood and labia minora indicated as lines. The clitoris extends from the visible portion to a point below the pubic bone.
Gray’s subject #270 1266
Artery Dorsal artery of clitoris, deep artery of clitoris
Vein Superficial dorsal veins of clitoris, deep dorsal vein of clitoris
Nerve Dorsal nerve of clitoris
Precursor Genital tubercle
MeSH Clitoris
Dorlands/Elsevier Clitoris

Although the G-Spot has been studied since the 1940s, disagreement persists over its existence as a distinct structure, definition and location. A 2009 British study concluded that its existence is unproven and subjective, based on questionnaires and personal experience. Other studies, using ultrasound, have found physiological evidence of the G-Spot in women who report having orgasms during intercourse. It is also hypothesized that the G-Spot is an extension of the Clitoris and that this is the Cause of Vaginal Orgasms.

Female_reproductive_system_lateral_nolabelSexologists and other researchers are concerned that women may consider themselves to be dysfunctional if they do not experience the G-Spot, and emphasize that it is normal not to experience it. Some women have undergone a plastic surgery procedure called G-Spot amplification (see below) in an effort to enhance its sensitivity.

Difinisi Titik-G (G-Spot) dalam Bahasa Indonesia

Titik G atau Titik Gräfenberg (bahasa Inggris: G-Spot) adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan area di dalam vagina, yang dilaporkan oleh banyak wanita merupakan titik sensitif yang bila distimulasi dapat menyebabkan gairah yang tinggi, orgasme yang sangat kuat dan ejakulasi wanita. “Titik Grafenberg” biasanya terletak sekitar satu sampai tiga inchi pada bagian atas (anterior) dinding vagina, dan area sensitif yang merupakan bagian dari prostat pada wanita. Juga bisa disebut daerah kecil pada area kemaluan wanita yang terletak di belakang tulang kemaluan dan mengelilingi uretra. Titik ini dinamakan berdasarkan nama seorang ahli kebidanan Jerman, Ernst Gräfenberg.

Daerah ini sempat dipercaya sebagai daerah berkas saraf yang mengelilingi dinding vagina, namun kini dilaporkan bahwa titik ini adalah bagian dari spons uretra, di dekat kelenjar Skene yang homolog dengan prostat pada pria.

Titik ini juga terletak di ventral dari vagina, di tengah-tengah jarak antara tulang kemaluan dan leher rahim. Ketika titik ini terangsang, maka timbul rasa sensasi seperti rasa buang air kecil, namun bila titik ini bekerja saat berhubungan seks maka akan menjadi rasa kenikmatan seksual (Shibley Hyde, J. and DeLamater, J.D., Understanding Human Sexuality, Eighth Edition (2003)).

Bagi beberapa wanita, titik ini dapat menjadi tempat stimulasi utama untuk menuju orgasme saat berhubungan seks.

History

17th-century, Dutch physician Regnier de Graaf described female ejaculation and referred to an erogenous zone in the vagina that he linked with the male prostate; this zone was later reported by the German gynecologist Ernst Gräfenberg. The term “G-Spot” was coined by Addiego et al. in 1981, named after Gräfenberg, even though Gräfenberg’s 1940s research was dedicated to urethral stimulation; Gräfenberg stated, “An erotic zone always could be demonstrated on the anterior wall of the vagina along the course of the urethra.” The concept of the G-Spot entered popular culture after the publication of The G Spot and Other Recent Discoveries About Human Sexuality by Alice Kahn Ladas and Beverly Whipple et al. in 1982,[2] but it was criticized immediately by leading gynecologists. Some of them denied its existence, as the absence of arousal made it less likely to observe and autopsy studies did not report it.

An anonymous questionnaire was distributed to 2350 professional women in the United States and Canada with a subsequent 55% return rate. Of these respondents, 40% reported having a fluid release (ejaculation) at the moment of orgasm. Further, 82% of the women who reported the sensitive area (Gräfenberg Spot) also reported ejaculation with their orgasms. Several variables were associated with this perceived existence of female ejaculation.

Sexual Stimulation and Studies

General Stimulation

The location of the G-Spot is typically reported as being about 50 to 80 mm (2 to 3 in) inside the vagina, on the front wall. For some women, stimulating the area creates a more intense orgasm than Clitoral Stimulation. The G-Spot area has been described as needing direct stimulation, especially with firm moves and constant pressure as it is ~1 cm below the surface. Stimulating the area through sexual penetration, especially in the Missionary Position, is difficult to achieve because of the special angle at which penetration must occur. Women usually need direct clitoral stimulation to orgasm, and G-Spot stimulation may be best applied by using both manual stimulation and vaginal penetration.

The Mssionary Position or Man-On-Top Position is a sex position in which a woman lies on her back and a man lies on top of her while they face each other and engage in sexual intercourse or other sexual activity. Though the sex position is commonly associated with heterosexual sexual activity, it may also be used by gay or lesbian couples.

Posisi Missionary

The missionary position may involve sexual penetration or non-penetrative sex (for example, intercrural sex), and its penile-vaginal aspect is an example of ventro-ventral (front-to-front) reproductive activity. Variations of the position allow varying degrees of vaginal tightness, clitoral stimulation, depth of penetration, participation on the part of the woman, and the likelihood and speed of orgasm.

A common subject of debate is that the term “missionary position” arose in response to Christian missionaries, who taught that the position was the only proper way to engage in sexual intercourse; this explanation has been called a myth in some scholarly texts, with one argument being that it probably originated from Alfred Kinsey’s Sexual Behavior in the Human Male through a confluence of misunderstandings and misinterpretations of historical documents.[5][6] Tuscans refer to the position as “The Angelic Position” while some Arabic-speaking groups call it “the manner of serpents.”

The missionary position is often preferred by couples who enjoy its romantic qualities afforded by copious skin-to-skin contact and opportunities to look into each other’s eyes and kiss and caress each other. The position is also believed to be a good position for reproduction. During sexual activity, the missionary position allows the man to take charge of the rhythm and depth of thrusting. It is also possible for the woman to thrust against him by moving her hips or pushing her feet against the bed, or squeeze him closer with her arms or legs. The position is less suitable for late stages of pregnancy, or when it is desired for the woman to have greater control over rhythm and depth of penetration.

Two primary methods have been used to define and locate the G-Spot as a sensitive area in the vagina:

  • Self-reported levels of arousal during stimulation
  • Stimulation of the G-Spot leads to Female Ejaculation

Studies using ultrasound have also been used to identify physiological differences between women and changes to the G-Spot region during sexual activity.

Sexual Stimulation

Sexual Stimulation is any stimulus (including, but by no means limited to, bodily contact) that leads to, enhances and maintains sexual arousal, and may lead to ejaculation and/or orgasm. Although sexual arousal may arise without stimulation, achieving orgasm usually requires sexual stimulation.

The term often implies stimulation of the genitals but may also include stimulation of other areas of the body, stimulation of the senses (such as sight or hearing) and mental stimulation (i.e. from reading or fantasizing). Sufficient stimulation of the penis in males and the clitoris in females usually results in an orgasm. Stimulation can be by self (e.g. masturbation) or by a partner (sexual intercourse, oral sex, mutual masturbation, etc.), by use of objects or tools, or by some combination of these methods.

Some people practice orgasm control, whereby a person or their sexual partner controls the level of sexual stimulation to delay orgasm, and to prolong the sexual experience leading up to orgasm.

Physical Sexual Stimulation

Physical sexual stimulation usually consists of the touching of parts of the human body, especially erogenous zones. Masturbation, sexual intercourse, oral sex, and a handjob are considered types of sexual stimulation. Physiological reactions are usually triggered through sensitive nerves in these body parts, which cause the release of pleasure-causing chemicals that act as mental rewards to pursue such stimulation. Physical sexual stimulation may also involve the touching of other people’s body parts and may trigger similar physiological reactions.

Sex Toy Use

One common Sex Toy used in G-Spot stimulation is the specially-designed G-Spot Vibrator. This is a Phallus-like Vibrator that has a curved tip which attempts to make G-Spot stimulation easy.

800px-Vb1-horz
G-Spot Vibrator (ruler is in inches)

G-Spot vibrators are made from the same materials as regular vibrators, ranging from hard plastic, rubber, silicone, jelly, or any combination of them. The level of vaginal penetration when using a G-Spot vibrator depends on the woman because women’s physiology is not always the same. The effects of G-Spot stimulation when using the penis or a G-Spot vibrator may be enhanced by additionally stimulating other erogenous zones on a woman’s body, such as the clitoris or vulva as a whole. When using a G-Spot vibrator, this may be done by manually stimulating the clitoris, using the vibrator as a clitoral vibrator in addition to a G-Spot vibrator, or, if the vibrator is designed for it, by applying it so that it stimulates the head of the clitoris, rest of the vulva and the vagina simultaneously.

Findings

General

In a 1981 published case study of one woman, it was reported that stimulation of the anterior vaginal wall made the area grow by fifty percent and that self-reported levels of arousal/orgasm were “deeper” when the G-Spot was stimulated. Another study, in 1983, examined eleven women by palpating the entire vagina in a clockwise fashion, and reported a specific response to stimulation of the anterior vaginal wall in four of the women.

Researchers at the University of L’Aquila have found, using ultrasonography, that women who experience vaginal orgasms are statistically more likely to have thicker tissue in the anterior vaginal wall. The researchers believe these findings make it possible for women to have a rapid test to confirm whether or not they have a G-Spot. A French study in late 2009 examined a small number of women with ultrasound as they had intercourse. By examining changes in the vagina, the research team found physiological evidence of the G-Spot.

Though the hypothesis has been challenged (see below), there is some research suggesting that G-Spot and clitoral orgasms are of the same origin. Masters and Johnson were the first to determine that the clitoral structures surround and extend along and within the labia. Upon studying women’s sexual response cycle to different stimulation, they observed that both clitoral and vaginal orgasms had the same stages of physical response, and found that the majority of their subjects could only achieve clitoral orgasms, while a minority achieved vaginal orgasms. On this basis, Masters and Johnson argued that clitoral stimulation is the source of both kinds of orgasms, reasoning that the clitoris is stimulated during penetration by friction against its hood. Professor of genetic epidemiology, Tim Spector, who co-authored research questioning the existence of the G-Spot, finalized in 2009, hypothesizes thicker tissue in the G-Spot area may be part of the clitoris and is not a separate erogenous zone.

Supporting Spector’s conclusion is a study published in 2005 which investigates the size of the clitoris – it suggests that clitoral tissue extends into the anterior wall of the vagina. The main researcher of the studies, Australian urologist Helen O’Connell, asserts that this interconnected relationship is the physiological explanation for the conjectured G-Spot and experience of vaginal orgasms, taking into account the stimulation of the internal parts of the clitoris during vaginal penetration. While using MRI technology, O’Connell noted a direct relationship between the legs or roots of the clitoris and the erectile tissue of the “clitoral bulbs” and corpora, and the distal urethra and vagina. “The vaginal wall is, in fact, the clitoris,” said O’Connell. “If you lift the skin off the vagina on the side walls, you get the bulbs of the clitoris – triangular, crescental masses of erectile tissue.” O’Connell et al., who performed dissections on the female genitals of cadavers and used photography to map the structure of nerves in the clitoris, were already aware that the clitoris is more than just its glans and asserted in 1998 that there is more erectile tissue associated with the clitoris than is generally described in anatomical textbooks. They concluded that some females have more extensive clitoral tissues and nerves than others, especially having observed this in young cadavers as compared to elderly ones, and therefore whereas the majority of females can only achieve orgasm by direct stimulation of the external parts of the clitoris, the stimulation of the more generalized tissues of the clitoris via intercourse may be sufficient for others.

French researchers Odile Buisson and Pierre Foldès reported similar findings to that of O’Connell’s. In 2008, they published the first complete 3D sonography of the stimulated clitoris, and republished it in 2009 with new research, demonstrating the ways in which erectile tissue of the clitoris engorges and surrounds the vagina. On the basis of this research, they argued that women may be able to achieve vaginal orgasm via stimulation of the G-Spot because the highly innervated clitoris is pulled closely to the anterior wall of the vagina when the woman is sexually aroused and during vaginal penetration. They assert that since the front wall of the vagina is inextricably linked with the internal parts of the clitoris, stimulating the vagina without activating the clitoris may be next to impossible. In their 2009 published study, the “coronal planes during perineal contraction and finger penetration demonstrated a close relationship between the root of the clitoris and the anterior vaginal wall”. Buisson and Foldès suggested “that the special sensitivity of the lower anterior vaginal wall could be explained by pressure and movement of clitoris’s root during a vaginal penetration and subsequent perineal contraction”.

In 2011, researcher Adam Ostrzenski claimed to have found the first evidence of G-Spot anatomical structures by dissecting a cadaver in Poland. Between the fifth and sixth layer of the vaginal wall, there were grape-like clusters Ostrzenski believes are erectile tissue that would function as a G-Spot. The research was published in The Journal of Sexual Medicine in 2012. Critics of Ostrzenski’s claim note that he provided no evidence that his sample consists of nerve endings, that the structures play a role in arousal, or that they would be in one specific area. Ostrzenski said that part of the reason he did not detail a precise type of tissue and how it works is because the Polish regulations that govern dissection of fresh cadavers prevented him from taking samples for histological testing. He said that he is not suggesting that the G-Spot he reports to have found will be in the same place, or have the same effect, for every woman.

Female Prostate

In 2001, the Federative Committee on Anatomical Terminology accepted female prostate as an accurate term for the Skene’s gland, which is believed to be found in the G-Spot area along the walls of the urethra. The male prostate is biologically homologous to the Skene’s gland; it has been unofficially called the male G-Spot because it can also be used as an erogenous zone. It is located where the rectum joins the colon, about 50 mm (2 in) from the anus, and when aroused it is a walnut-shaped swelling.

Regnier de Graaf, in 1672, observed that the secretions (female ejaculation) by the erogenous zone in the vagina lubricate “in agreeable fashion during coitus”. Modern scientific hypotheses linking G-Spot sensitivity with female ejaculation led to the idea that non-urine female ejaculate may originate from the Skene’s gland. Tissue examination showed 15 prostate-specific antigens in the gland,[41] with the Skene’s gland and male prostate acting similarly in terms of prostate-specific antigen and prostate-specific acid phosphatase studies, which led to a trend of calling the Skene’s glands the female prostate. Additionally, the enzyme PDE5 (involved with erectile dysfunction) has additionally been associated with the G-Spot area. Because of these factors, it has been argued that the G-Spot is a system of glands and ducts located within the anterior (front) wall of the vagina about one centimeter from the surface. A similar approach has linked the G-Spot with the urethral sponge.

Debates

G-Spot proponents are criticized for giving too much credence to anecdotal evidence, and for questionable investigative methods; for instance, the studies which have yielded positive evidence for a precisely located G-Spot involve small participant samples. While generally reported in sources describing vaginal anatomy that a greater concentration of nerve endings are at the lower third (near the entrance) of the vagina, some scientific examinations of vaginal wall innervation have shown no single area with a greater density of nerve endings. A 2006 study of 110 biopsy specimens drawn from 21 women concluded with the absence of a vaginal area with greater nerve density. Several researchers also consider the connection between the Skene’s gland and the G-Spot to be weak. They contend that the Skene’s gland does not appear to have receptors for touch stimulation, and that there is no direct evidence for its involvement. However, while neither the area of the anterior vaginal wall where the G-Spot is said to be located nor the Skene’s gland appear to possess great nerve density, the urethral sponge, which is thought by some to be homologous to the G-Spot, contains sensitive nerve endings and erectile tissue. Additionally, sensitivity is not determined by neuron density alone: other factors include the branching patterns of neuron terminals and cross or collateral innervation of neurons.

In addition to general skepticism among gynecologists, doctors and researchers that the G-Spot exists, a team at King’s College London in late 2009 suggested that its existence is subjective. They acquired the largest sample size of women to date – 1,800 – who are pairs of twins, and found that the twins did not report a similar G-Spot in their questionnaires. The research, headed by Tim Spector, documents a 15-year study of the twins, identical and non-identical. Identical twins share genes, while non-identical pairs share 50% of theirs. According to the researchers, if one identical twin reported having a G-Spot, it was more likely that the other would too, but this pattern did not materialize. Study co-author Andrea Burri believes: “It is rather irresponsible to claim the existence of an entity that has never been proven and pressurise women and men too.” Burri stated that one of the reasons for the research was to remove feelings of “inadequacy or underachievement” for women who feared they lacked a G-Spot. Researcher Beverly Whipple dismissed the findings, commenting that twins have different sexual partners and techniques, and that the study did not properly account for lesbian or bisexual women.

Like Burri, Petra Boynton, a British scientist who has written extensively on the G-Spot debate, is concerned about the promotion of the G-Spot leading women to feel “dysfunctional” if they do not experience it. “We’re all different. Some women will have a certain area within the vagina which will be very sensitive, and some won’t—but they won’t necessarily be in the area called the G spot,” stated Boynton. “If a woman spends all her time worrying about whether she is normal, or has a G spot or not, she will focus on just one area, and ignore everything else. It’s telling people that there is a single, best way to have sex, which isn’t the right thing to do.”

The G-Spot having an anatomical relationship with the clitoris has been challenged by Vincenzo Puppo, who, while agreeing that the clitoris is the center of female sexual pleasure, disagrees with Helen O’Connell and other researchers’ terminological and anatomical descriptions of the clitoris. “Clitoral bulbs is an incorrect term from an embryological and anatomical viewpoint, in fact the bulbs do not develop from the phallus, and they do not belong to the clitoris: ‘clitoral bulbs’ is not a term used in human anatomy, the correct term is the vestibular bulbs,” stated Puppo. “Gynecologists, sexual medicine experts, and sexologists should spread certainties for all women, not hypotheses or personal opinions, they should use scientific terminology: clitoral/vaginal/uterine orgasm, G/A/C/U spot orgasm, and female ejaculation, are terms that should not be used by sexologists, women, and mass media.” He argues that the “anterior vaginal wall is separated from the posterior urethral wall by the urethrovaginal septum (its thickness is 10–12 mm)” and that the “inner clitoris” does not exist. “The female perineal urethra, which is located in front of the anterior vaginal wall, is about one centimeter in length and the G-spot is located in the pelvic wall of the urethra, 2–3 cm into the vagina,” Puppo stated. He believes that the penis cannot come in contact with the congregation of multiple nerves/veins situated until the angle of the clitoris, detailed by Georg Ludwig Kobelt, or with the roots of the clitoris, which do not have sensory receptors or erogenous sensitivity, during vaginal intercourse. He did, however, dismiss the orgasmic definition of the G-Spot that emerged after Ernst Gräfenberg, stating that “there is no anatomical evidence of the vaginal orgasm which was invented by Freud in 1905, without any scientific basis”.

Puppo’s belief that there is no anatomical relationship between the vagina and clitoris is contrasted by the general belief among researchers that vaginal orgasms are the result of clitoral stimulation because, for example, clitoral tissue extends even in the area most commonly reported to be the G-Spot. “My view is that the G-spot is really just the extension of the clitoris on the inside of the vagina, analogous to the base of the male penis,” said researcher Amichai Kilchevsky. Because female fetal development is the “default” direction of fetal development in the absence of substantial exposure to male hormones and therefore the penis is essentially a clitoris enlarged by such hormones, Kilchevsky believes that there is no evolutionary reason why females would have two separate structures capable of producing orgasms and blames the porn industry and “G-spot promoters” for “encouraging the myth” of a distinct G-Spot. The significant difficulty of achieving vaginal orgasms, which is a predicament that is likely due to nature easing the process of child bearing by drastically reducing the number of vaginal nerve endings, challenge arguments that vaginal orgasms help encourage sexual intercourse in order to facilitate reproduction. O’Connell stated that focusing on the G-Spot to the exclusion of the rest of a woman’s body is “a bit like stimulating a guy’s testicles without touching the penis and expecting an orgasm to occur just because love is present”. She stated that it “is best to think of the clitoris, urethra, and vagina as one unit because they are intimately related”. Ian Kerner stated that the G-Spot may be “nothing more than the roots of the clitoris crisscrossing the urethral sponge”.

One study, published in 2011, which was the first to map the female genitals onto the sensory portion of the brain, supports the possibility of a distinct G-Spot. When a Rutgers University research team asked several women to stimulate themselves in a functional magnetic resonance (fMRI) machine, brain scans showed stimulating the clitoris, vagina and cervix lit up distinct areas of the women’s sensory cortex, which means the brain registered distinct feelings between stimulating the clitoris, the cervix and the vaginal wall – where the G-Spot is reported to be. “I think that the bulk of the evidence shows that the G-spot is not a particular thing,” stated Barry Komisaruk, head of the research findings. “It’s not like saying, ‘What is the thyroid gland?’ The G-spot is more of a thing like New York City is a thing. It’s a region, it’s a convergence of many different structures.”

In 2010, The Journal of Sexual Medicine planned a debate and publications from both sides of the G-Spot issue. In 2012, scholars Kilchevsky, Vardi, Lowenstein and Gruenwald stated in the journal, “Reports in the public media would lead one to believe the G-spot is a well-characterized entity capable of providing extreme sexual stimulation, yet this is far from the truth.” The authors cited that dozens of trials have attempted to confirm the existence of a G-Spot using surveys, pathologic specimens, various imaging modalities, and biochemical markers, and concluded:

The surveys found that a majority of women believe a G-spot actually exists, although not all of the women who believed in it were able to locate it. Attempts to characterize vaginal innervation have shown some differences in nerve distribution across the vagina, although the findings have not proven to be universally reproducible. Furthermore, radiographic studies have been unable to demonstrate a unique entity, other than the clitoris, whose direct stimulation leads to vaginal orgasm. Objective measures have failed to provide strong and consistent evidence for the existence of an anatomical site that could be related to the famed G-spot. However, reliable reports and anecdotal testimonials of the existence of a highly sensitive area in the distal anterior vaginal wall raise the question of whether enough investigative modalities have been implemented in the search of the G-spot.

G-Spot Amplification

G-Spot amplification (also called G-Spot augmentation or the G-Shot) is a procedure intended to temporarily increase pleasure in sexually active women with normal sexual function, focusing on increasing the size and sensitivity of the G-Spot. G-Spot amplification is performed by attempting to locate the G-Spot and noting measurements for future reference. After numbing the area with a local anesthetic, human engineered collagen is then injected directly under the mucosa in the area the G-Spot is concluded to be in.

A position paper published by the American College of Obstetricians and Gynecologists in 2007 warns that there is no valid medical reason to perform the procedure, which is not considered routine or accepted by the College; and it has not been proven to be safe or effective. The potential risks include sexual dysfunction, infection, altered sensation, dyspareunia, adhesions and scarring. The College position is that it is untenable to recommend the procedure. The procedure is also not approved by the Food and Drug Administration or the American Medical Association, and no peer-reviewed studies have been accepted to account for either safety or effectiveness of this treatment.

 

 

Bolehkan Penderita Kanker Payudara Menyusui?

KANKER PAYUDARA 20

11 Juli 2013

Kanker-payudara-2-horz

Seorang ibu yang sudah sadar manfaat menyusui tentu sangat ingin memberikan ASI pada bayinya. Namun bila keadaan ibu sakit kronis seperti kanker payudara, masih bisakah ia menyusui?

Menurut dr. Utami Roesli, SpA, pakar laktasi, ibu dengan kanker payudara bisa saja menyusui anaknya. Pasalnya kanker mungkin berada bukan pada sel-sel pembuat ASI. Hanya saja, diperlukan pertimbangan-pertimbangan tertentu.

Pertama, ibu tidak dalam pengobatan dengan obat-obatan. Utami mengatakan, obat-obatan mengalir dalam darah yang bisa terlarut juga dalam ASI. Sehingga pemberian ASI ke bayi mungkin akan memberikan efek obat.

“Jika pengobatan bersifat radiasi, asalkan tidak saat mendapat terapi, ibu boleh saja menyusui,” tuturnya.

Selain terapi radiasi, pengobatan yang bisa dilakukan untuk kanker payudara adalah lumpektomi. Karena pengobatan ini sifatnya yang tidak terlalu ekstensif sehingga tidak mempengaruhi kemampuan untuk menyusui.

Namun keadaan fisik ibu yang memiliki kanker payudara berbeda-beda sehingga membutuhkan konsultasi secara khusus pada dokter yang memeriksa. Apabila sel kanker mempengaruhi produksi ASI, maka diperlukan cara lain agar anak tetap mendapat ASI.

Sebagai alternatif, ibu dapat memberikan ASI dari payudara yang tidak terkena kanker. Dikhawatirkan produksi ASI lebih sedikit di payudara yang terkena kanker.

Utami mengatakan, ASI dapat memberikan kekebalan alami bagi bayi. Sehingga bayi dapat terhindar dari penyakit-panyakit, termasuk kanker di kemudian hari. Maka kanker yang diderita ibu, tidak akan menurun ke anak.

“Bahkan apabila ibu terkena infeksi ringan seperti influenza, ibu tidak akan menularkan bayi yang disusuinya berkat kekebalan alami yang dimiliki ASInya,” imbuhnya.

Kanker merupakan penyakit yang menakutkan bagi banyak orang. Ada banyak jenis kanker yang dapat menyerang orang-orang, baik laki-laki juga perempuan. Kanker juga tidak memandang umur, siapa saja dapat terkena penyakit kanker, baik anak-anak ataupun orang dewasa. Kanker payudara merupakan salah satu jenis kanker yang ditakuti oleh perempuan. Berdasarkan penelitian, jumlah penderita kanker payudara pada perempuan lebih tinggi dibanding kanker serviks.

Hubungan Antara Kanker Payudara Dan Menyusui

Kanker adalah terjadinya mutasi gen yang abnormal. Kita ketahui bahwa kanker payudara menyerang perempuan, namun ternyata ada juga laki-laki yang terkena kanker payudara meskipun persentasenya kecil. Namun, bagaimana hubungan antara kanker payudara dan menyusui?

Menyusui 1-horz

Seseorang dapat terkena kanker payudara karena ada beberapa faktor, antara lain

  • faktor genetik,
  • faktor pola hidup,
  • faktor usia,
  • faktor periode menstruasi,
  • faktor tidak menyusui,
  • faktor kegemukan,
  • faktor kontrasepsi oral (pil KB),
  • faktor kurang olahraga,
  • faktor hormon tubuh,
  • faktor riwayat keluarga, dan
  • faktor lainnya.

Semua faktor tersebut dapat memicu timbulnya kanker payudara, sehingga setiap perempuan yang telah mengalami menstruasi harus memperhatikan faktor-faktor tersebut.

Kemudian, berdasarkan penelitian hubungan antara kanker payudara dan menyusui adalah perempuan yang memberikan ASI bagi bayinya, memiliki faktor resiko lebih rendah dibanding perempuan yang tidak memberikan ASI bagi bayinya. Namun, ada juga perempuan yang menyusui bayinya terkena kanker payudara. Hal tersebut dapat terjadi karena penyakit kanker merupakan penyakit yang sulit diprediksi.

Selain itu, ada banyak faktor resiko yang dapat memicu terjadinya kanker payudara.

Sebagai perempuan sebaiknya melakukan pemeriksaan payudara sendiri secara rutin.

Bila merasa terjadi

  • perubahan bentuk,
  • ada benjolan pada payudara,
  • bengkak pada payudara sebagian atau seluruhnya,
  • ada rasa nyeri pada payudara atau puting, 
  • puting payudara mengalami retraksi atau masuk ke dalam,
  • keluarnya nanah atau darah dari payudara, dan
  • kelenjar getah bening yang membengkak,

itu merupakan tanda-tanda gejala kanker payudara.

Bila ibu menyusui merasa ada benjolan yang aneh pada payudara, sebaiknya ibu memeriksakan diri ke dokter terlebih dahulu. Dan untuk sementara bayi jangan diberi ASI, sampai hasil pemeriksaan menunjukkan bahwa ASI ibu aman untuk bayinya.

Hal-hal Yang Perlu Diketahui Tentang Kanker Payudara Dan Menyusui

Berdasarkan penelitian di Amerika Serikat, bahwa resiko berkurang sampai 59% bagi perempuan yang menyusui, meskipun keluarganya memiliki riwayat kanker payudara.

Menyusui dapat mencegah peradangan pada payudara ibu, berdasarkan jurnal ilmiah Archieves of Internal Medicine.

Ini adalah salah satu penelitian hubungan antara kanker payudara dan menyusui.

Selain itu, pada jurnal Obstetri dan Ginekologi, resiko penyakit lainnya seperti penyakit jantung berkurang 10%, bila ibu menyusui bayinya lebih dari 12 bulan.

Penelitian ini dilakukan oleh peneliti dari Center for Research on Health Care, University of Pittsburgh Menyusui merupakan kewajiban seorang ibu dan merupakan hak bagi bayi.

Berdasarkan penelitian tersebut, menyusui tidak hanya baik bagi bayi, namun baik pula bagi ibu.

Baca JugaKeuntungan Menyusui Bagi Penderita Kanker Payudara

Benjolan pada Payudara, Berbahayakah?

Penyebab benjolan payudara pada wanita bervariasi. Beberapa penyebab tidak berbahaya dan benjolan hilang secara alami atau dengan beberapa metode sederhana pengobatan sementara beberapa mungkin sangat berbahaya dan mengakibatkan kanker payudara.

kanker-payudara-horzAda beberapa pertumbuhan non-kanker yang menyebabkan benjolan payudara seperti :

1. Benjolan payudara karena infeksi

Infeksi dapat menyebabkan benjolan payudara pada wanita menyusui, suatu kondisi yang dikenal sebagai mastitis. Selama menyusui kulit pada puting dan daerah sekitarnya akan retak atau terluka sehingga menyediakan ruang masuknya bakteri yang menyebabkan infeksi. Kadang-kadang saluran susu tersumbat dan mengarah ke pengerasan payudara dan membentuk benjolan yang menyakitkan.Ini dapat diobati dengan mudah dengan antibiotik kecuali infeksi berakar mendalam.

2. Benjolan payudara karena cedera

Benjolan payudara juga bisa disebabkan karena shock fisik pada payudara,gumpalan pembuluh darah kecil pecah didaerah tertentu. Shock berat dapat merusak jaringan lemak dari nekrosis payudara menyebabkan dan membentuk benjolan jinak atau tidak besifat kanker.

3. Kista payudara

Kista payudara adalah kantung kecil yang berisi cairan di dalam payudara yang menyebabkan benjolan jinak yang tidak besifat kanker. Kista payudara ini sangat umum di atas usia 35 dan wanita yang sudah mendekati menopause. Selama periode siklus menstruasi ukuran kista sering berubah dan mereda saat periode berakhir. Ketidakseimbangan hormon mengakibatkan pembentukan kista payudara

4. Perubahan Fibrokistik

Perubahan fibrokistik terjadi dengan pembentukan benjolan banyak dengan ukuran merata. Hal ini ditandai dengan payudara yang nyaris kasar, kental dan dengan banyak penyimpangan. Perempuan mungkin menderita rasa sakit atau benjolan selama perubahan fibrokistik.

5. Fibroadenoma

Fibroadenoma sangat umum di kalangan wanita berusia antara 30-35 tahun. Jenis benjolan payudara biasanya tumbuh selama kehamilan. Benjolan ini terbentuk akibat pertumbuhan berlebihan jaringan kelenjar dan jaringan ikat pada payudara. Mereka umumnya mereda sendiri atau dihapus oleh operasi bedah.

Deteksi Mandiri Gejala Kanker Payudara Sejak Dini

Gejala kanker payudara seringkali tidak muncul hingga bertahun-tahun. Resiko menderita kanker payudara semakin bertambah seiring dengan bertambahnya usia. Benjolan tanpa rasa sakit di sekitar payudara dan di bawah ketiak segera setelah siklus menstruasi menjadi pertanda adanya gejala kanker payudara. Namun, tidak semua benjolan menjadi indikasi adanya pertumbuhan sel kanker.

Di sisi lain, sel kanker tumbuh dan tidak mampu teraba hingga bertahun-tahun kemudian. Oleh karena itulah mamogram diperlukan untuk deteksi pertumbuhan sel kanker sejak dini bahkan ketika benjolan belum terbentuk. Gejala lainnya adalah pembengkakan di daerah ketiak.

Deteksi Mandiri Gejala Kanker

Payudara Deteksi mandiri juga dianjurkan selain mamogram berkala untuk mendeteksi gejala kanker payudara. Hal ini dapat dilakukan dengan meraba dan mengamati perubahan warna kulit di area payudara hingga ketiak. Selain benjolan, indikasi kanker payudara juga ditandai dengan adanya lekukan di area payudara. Perubahan warna kulit di sekitar payudara menjadi kemerahan, oranye, atau area dengan bentuk menyerupai pualam dan mengeras di bawah kulit menjadi indikasi selanjutnya.

Gejala-Kanker-Payudara-1-580x386

Perubahan di sekitar area payudara juga mencakup ukuran, temperatur, tekstur, dan kontur dari payudara itu sendiri. Berikutnya amati perubahan yang terjadi pada puting susu, apakah ada ruam, rasa gatal, terbakar, atau luka. Amati jika ada area di sekitar payudara yang bentuk dan warnanya berbeda dari area lainnya. Jika menemukan satu atau lebih dari gejala di atas segera temui dokter atau lakukan tes mammogram.

Faktor Timbulnya Gejala Kanker Payudara

Penyebab kanker payudara terdiri dari beberapa faktor. Genetis menjadi faktor pertama yang menyebabkan seseorang memiliki kemungkinan menderita payudara, terutama yang memiliki hubungan kekerabatan dekat. Faktor hormonal juga menjadi salah satu penyebab kanker payudara.

Perempuan yang mendapat siklus menstruasi lebih cepat, sekitar umur 12 tahun dan menopause pada umur yang lebih tua, sekitar 55 tahun memiliki resiko lebih rendah terhadap kanker payudara dibandingkan perempuan yang mendapat siklus menstruasi pertama lebih lambat, namun menopause lebih cepat.

Wanita yang melahirkan, terutama sebelum umur 30 memiliki resiko lebih rendah terhadap wanita yang tidak memiliki anak. Terapi hormon estrogen dan progesteron pada wanita yang memasuki masa menopause juga memiliki resiko tersendiri terhadap kanker payudara. Selain itu, gaya hidup juga menjadi faktor. Obesitas dan konsumsi lima jenis minuman beralkohol atau lebih per hari dapat meningkatkan resiko adanya gejala kanker payudara.

Disusun dari berbagai sumber

Kanker

NEW AH.OLS LOGO-1

Jenis-Jenis Penyakit Kanker

Segala Hal Yang Anda Harus Tau Tentang Penyakit Kanker Yang Mematikan Bila Tidak Ditangani Dengan Tepat dan Cepat

KANKER-STICKER-01

Kanker Payudara

Kanker merupakan buah dari perubahan sel yang mengalami pertumbuhan tidak normal dan tidak terkontrol. Peningkatan jumlah sel tak normal ini umumnya membentuk benjolan yang disebut tumor atau kanker. Tidak semua tumor bersifat kanker. Tumor yang bersifat kanker disebut tumor ganas, sedangkan yang bukan kanker disebut tumor jinak. Tumor jinak biasanya merupakan gumpalan lemak yang terbungkus dalam suatu wadah yang menyerupai kantong, sel tumor jinak tidak menyebar ke bagian lain pada tubuh penderita.

Lewat aliran darah maupun sistem getah bening, sering sel-sel tumor dan racun yang dihasilkannya keluar dari kumpulannya dan menyebar ke bagian lain tubuh. Sel-sel yang menyebar ini kemudian akan tumbuh berkembang di tempat baru, yang akhirnya membentuk segerombolan sel tumor ganas atau kanker baru. Proses ini disebut Metastasis.

Kanker-payudara-2-horz

Apakah  Operasi Merupakan satu-satunya pilihan untuk pengobatan Kanker Payudara?

Jawabannya Tidak. Sekarang telah tersedia Beberapa Produk Herbal yang di Import dari luar negeri untuk Mencegah dan Mengobati Kanker Payudara tanpa harus dioperasi. Selain Mengntungkan karena tidak ada bagian tubuh kita yang harus diangkat Herbal-herbal tersebut juga memberikan keuntungan sebagai beriktu:

  1. Aman untuk dikonsumsi karena Herbal-herbal tersebut tersebut tidak mengandung Bahan Kimia, Tidak ada Efek Samping
  2. Biayanya jauh lebih murah dibanding dengan biaya Operasi
    1. Tahitian Noni 8 Botol @ 1 Liter x Rp. 475.000 = Rp. 3.800.000
    2. Xamthone Plus 24 Botol @ 350ml x Rp. 230.00 = Rp. 5.520.00
  3. Keuntungan lain, pasien tidak perlu repot-repot bulak balik ke Rumah Sakit, hanya butuh istirahat selama menjalani Pengobatan dengan minum Obat Kanker Payudara yang terbuat dari Herbal di Rumah bersama Keluarga Tercintai.

Anda bisa bandingkan biaya yang harus dikeluarkan  jika harus berobat ke Rumah Sakit untuk Kemoterapi dan Operasi. Dengan Operasi Anda selain kehilangan Payudara  juga harus mengeluarkan biaya Puluhan Juta Rupiah.

Silahkan beralih ke Pengobatan Herbal Yang Higinis, Aman dan Murah

ChaiNoni1-horz

Kanker Kelenjar Getah Bening

Kanker Kelenjar Getah Bening atau istilah lainnya adalah Limofoma adalah suatu jenis kanker yang sangat berbahaya dan dapat berakibat kematian, Kanker Kelenjar Getah Bening menyerang keseluruh tubuh dan sistem pertahanan tubuh kita. Perlu diketahui bahwa tubuh kita lebih dari 600 Kelenjar, dan dapat menyerang keseluruh kelenjar, tetapi akibat dari Kanker Kelenjar Getah Bening yang berada pada daerah submandibular (bagian bawah rahang bawah, ketiak atau lipatan paha) yang bisa teraba.

Apa itu Kanker Limfoma?

Jenis tertentu sel darah putih, yang disebut limfosit, sangat penting untuk ketahanan tubuh Anda terhadap penyakit. Sel-sel ini terkena berbagai substansi bahkan tubuh dalam upaya untuk membangun kekebalan. Pada tempat-tempat tertentu sel-sel ini berkumpul untuk menyaring substansi-substansi yang disebut kelenjar getah bening. Kelenjar getah bening ditemukan di mana saja dalam tubuh, terutama di leher, ketiak, selangkangan, di atas jantung, di sekitar pembuluh darah besar dalam perut. Limfosit juga berkelompok bersama pada limpa, tonsil, dan timus. Limfoma adalah jenis kanker yang berkembang pada limfosit pada daerah tersebut.

kelenjar-getah-bening-3-horz-1

Miracle Juice | Juice Multi-Kahasiat

Miracle Juice berikut ini untuk pengobatan Penyakit Berat (Kronis), Ringan dan Pencegahan Terhadap Serangan Penyakit. Sudah banyak yang disembuhkan dengan minum produk-produk ini. Bila tidak Anda tidka YAkin silahkan mencobanya. InsyaAllah dengan ridho Allah SAW penyakit Anda dapat disembuhkan.

tahitian-noni-100x100 xamthone-100x100

Herbal Seribu Penyakit – Sarang Semut (Asli Papua)

Sarang Semut merupakan tanaman obat asal Papua yang sangat berkhasiat untuk menyembuhkan berbagai macam penyakit secara alami dan aman. Bebas dari Kanker & Tumor dengan herbal Sarang Semut hanya dalam waktu hitungan bulan saja,  tanpa perlu operasi, kemoterapi, atau biopsi! Juga terbukti ampuh membantu pengobatan TBC, Diabetes, Hipertensi, Lever, Asam Urat, Jantung Koroner, dan berbagai penyakit berat lainnya. Dikonsumsi oleh ribuan orang dan terus bertambah sejak diperkenalkan 8 tahun yang lalu.

sarang_semut_plus_habbat-100 sarang_semut_220ribu 1050x100

Kemampuan Sarang Semut secara empiris sebagai obat kanker tersebut diduga kuat berkaitan dengan kandungan Flavonoidnya. Ada beberapa mekanisme kerja dari flavonoid dalam melawan kanker, diantaranya:

  • Inaktivasi Karsinogen
    Menonaktifkan zat aktif yang menjadi penyebab kanker.
  • Anti-Proliferasi
    Menghambat proses perbanyakan sel abnormal pada kanker.
  • Penghambatan Siklus Sel
    Pada kanker, terjadi kegagalan pengendalian dalam siklus pembelahan sel. Dimana sel mengalami pembelahan secara cepat dan terus menerus. Flavonoid bekerja dengan menghambat siklus pembelahan sel yang abnormal (kanker) tersebut.
  • Induksi Apoptosis dan Diferensiasi
    Merangsang proses bunuh diri sel kanker.
  • Inhibisi Angiogenesis
    Menghambat pembentukan pembuluh darah baru pada sel kanker yang berperan dalam menyediakan makanan/nutrisi bagi perkembangan sel kanker. Jika sel kanker tidak mendapatkan nutrisi yang cukup, sel kanker akan mati.
  • Pembalikan Resistensi Multi-obat
    Flavonoid membantu tubuh terhindar dari resistensi/kebal terhadap obat-obat yang dikonsumsi.

Authorized Waroeng Sehat Shop Agent Since August 2012 | Order: 087748222308

andhika-new-logo21-011

Diabetes Kehamilan | Gestasional

JENIS-JENIS PENYAKIT 150x11

f269038fa4534045b59925e7d5e023e1_2

Sejauh ini kita hanya mengenali 2 jenis diabetes meliputi diabetes tipe 1 dan tipe 2. Namun, tahukah Anda bahwa selain kedua jenis diabetes tersebut, ada jenis diabetes lain?

Diabetes yang dimaksud adalah diabetes gestasional. Apa itu diabetes gestasional? Diabetes gestasional adalah jenis diabetes yang dialami oleh wanita selama masa kehamilan.

Hal ini ditunjukkan dengan kadar glukosa yang tinggi dalam darah selama masa kehamilan. Berdasarkan penelitian,diabetes gestasional hanya menyerang sekitar 4% dari para wanita hamil di seluruh dunia.

Apa Saja Penyebab dan Gejala Diabetes?

Para peneliti belum tahu persis mengapa beberapa wanita mengalami diabetes gestasional. Untuk memahami bagaimana diabetes gestasional terjadi, Anda perlu memahami bagaimana kehamilan mempengaruhi kadar glukosa dalam tubuh Anda.

Salah satu faktor yang diyakini sebagai pemicu diabetes gestasional adalah adanya hormon yang dilepaskan oleh plasenta untuk pertumbuhan janin. Hormon tersebut diduga menghalangi kerja dari insulin di dalam sel-sel tubuh wanita hamil. Hal ini menyebabkan terjadinya resistensi insulin.

Artinya, sel-sel dalam tubuh wanita hamil mengalami kesulitan untuk menggunakan insulin sehingga kadar gula dalam darah akan meningkat dan mempengaruhi produksi dari energi di dalam tubuh.

Dalam kebanyakan kasus, diabetes gestational umumnya tidak menimbulkan gejala khas sehingga gejala yang muncul seringkali diabaikan. Tapi ada beberapa gejala yang mungkin bisa diperhatikan meliputi:

  • Banyak kencing (poliuria).
  • Banyak minum (polidipsia).
  • Banyak makan (polifagia).
  • Keluhan yang sering dihubungkan dengan  diabetes: sering bisulan, gatal-gatal di kulit dan kemaluan, keputihan, cepat lelah, sering mengantuk, dan kesemutan.

Jika beberapa gejala di atas dialami, penting untuk melakukan pemeriksaan dan tes darah secara rutin selama kehamilan. Tes darah yang dilakukan bisa membantu mendeteksi diabetes gestasional dan membantu Anda menghindari komplikasi yang diakibatkannya baik bagi Anda maupun janin Anda.

Bagaimana Menanggulangi Diabetes Gestasional?

Ibu hamil dapat mengontrol diabetes gestasional dengan mengonsumsi makanan sehat, berolahraga atau jika perlu, menggunakan obat. Merawat diri Anda selama proses kehamilan dapat menjadi awal yang sehat untuk bayi Anda. Berikut ini beberapa tips yang dapat dilakukan bagi Anda, penderita diabetes gestasional.

  • Konsumsi Makanan Berserat
    Lebih banyak mengonsumsi makanan sehat seperti buah-buahan segar dan sayur-sayuran yang mengandung banyak serat diimbangi dengan asupan air putih yang cukup. Batasi makanan yang berlemak dan biasakan untuk makan dalam porsi yang tidak terlalu besar.
  • Berolahraga
    Olahraga secara rutin dapat membantu tubuh membakar lebih banyak glukosa tanpa tambahan insulin.
  • Kontrol Berat Badan
    Resiko diabetes gestasional akan meningkat jika berat badan 20% lebih besar dari berat badan ideal. Para ilmuwan dari National Institutes of Health and Harvard University menemukan bahwa wanita yang sebelum hamil mengonsumsi makanan yang tinggi kandungan lemak hewani dan kolesterol memiliki resiko lebih tinggi terhadap diabetes gestasional dibandingkan dengan wanita hamil yang sebelumnya melakukan diet rendah lemak hewani dan kolesterol.
  • Pemeriksaan
    Screening dilakukan pada usia kehamilan antara minggu ke-24 dan ke-28.
  • Konsumsi Suplemen Kesehatan
    Suplemen kesehatan alami seperti Noni Juice, dapat dikonsumsi bagi Anda yang telah menerapkan langkah-langkah di atas namun merasa tidak cukup. Noni Juice sangat cocok digunakan untuk menstabilkan kadar gula darah dan tekanan darah selama masa kehamilan. Selain itu, Anda yang mengkhawatirkan keamanan janin Anda juga tidak perlu khawatir karena Noni Juice tidak berpengaruh buruk pada janin.

Pada kasus diabetes gestational, menurut Mayo Clinic, gula darah akan kembali normal segera setelah melahirkan. Namun, patut diingat bahwa jika Anda telah menderita diabetes gestasional, Anda beresiko memiliki diabetes tipe 2 di masa mendatang sehingga ada baiknya untuk memonitor dan mengelola kadar gula darah Anda secara berkala.

Dokter mungkin akan mengarahkan Anda kepada ahli kesehatan tambahan yang mengkhususkan diri dalam manajemen diabetes seperti ahli endokrinologi, ahli diet, atau pendidik diabetes. Mereka dapat membantu Anda belajar untuk mengontrol tingkat gula darah selama kehamilan Anda.

Diabetes Gestasional memang mengkhawatirkan dan perlu ditanggapi dengan serius, tetapi bersama dengan dokter Anda dan ahli diet, Anda dapat mengontrol gula darah Anda dan memiliki kehamilan yang sehat.

diabetes-logo-200-horz

Berbagai Sumber

Diabetes Adalah Ibu Dari Segala Penyakit

JENIS-JENIS PENYAKIT 150x11

Diabetes Adalah Ibu Dari Segala Penyakit

Kegagalan-produksi-insulin-horz-1-1

Para penderita diabetes alias kencing manis ini janganlah terlalu menganggap sepele penyakit yang satu ini, karena ternyata tanpa Anda sangka penyakit ini menyimpan sejuta kejutan! Tahukah Anda bahwa si “manis” ini merupakan “mother of disease”- ibu dari segala penyakit?

“Dengan adanya diabetes, Anda bisa menderita kelainan berbagai macam organ tubuh, termasuk:

  • Mata, 
  • Jantung,
  • Lambung,
  • Hati,
  • Ginjal,
  • Kulit sampai Kaki

”kata dr.Candra Wibowo, Sp.PD dari Mitra International Hospital Jatinegara, Jakarta.

Dokter Candra menuturkan, Diabetesbisa menyebabkan aliran pembuluh darah menjadi kurang baik yang berakibat pada kerusakan organ dalam mata dari retina yang disebut retinopati diabetik dan menyebabkan kebutaan perlahan-lahan, hingga kerusakan pada lensa seperti katarak.

Perubahan metabolisme sel lapisan dalam pembuluh darah juga bisa menyebabkan aliran darah kurang baik dan menjadi kaku (tidak elastis). Akibatnya organ-organ yang harus dialiri darah menjadi kekurangan nutrisi dan oksigen. Hal ini bisa menyebabkan timbulnya serangan jantung koroner, stroke dan luka yang susah sembuh.

diabetes-logo-200-horz

Masalah kesehatan lain yang kerap dialami pasien Diabetes(diabetesi) adalah gastropati diabetik dengan gejala perasaan kembung, begah, dan cepat kenyang. Para diabetesi juga seringkali terlihat semakin kurus. Hal ini terjadi karena tubuh butuh lebih banyak insulin karena insulin yang ada dalam tubuh hanya digunakan separuh akibat ketidakefesieanan reseptor atau biasa disebut resitensi insulin.Diabetes juga menyebabkan kebocoran protein di ginjal, yang berakibat gagal ginjal di mana seseorang memerlukan terapi pengganti ginjal, seperti cuci darah, cuci rongga perut, atau cangkok ginjal.Komplikasi lain yang mungkin dihadapi diabetesi adalahkaki diabetik. Komplikasi ini terjadi karena terjadinya kerusakan saraf, pasien tidak dapat membedakan suhu panas dan dingin, rasa sakit pun berkurang.“Saat diabetes sudah lama dan tidak terkontrol, aliran pembuluh darah kita jarang sampai ke ujung – ujung tubuh, termasuk jari kaki, tangan, ujung rambut hingga penis. Dari situ jika mengalami luka di kaki atau tangan akan sulit sembuh karena aliran darah yang memberi makanan tidak sampai ke ujung jari kaki atau tangan tersebut. Untuk rambut bahkan bisa menyebabkan alopesia atau kebotakan dan bagi laki – laki, bisa terjadi disfungsi ereksi “, papar dokter Candra.

Oleh karena itu kontrol secara teratur gula darah Anda dengan cara rutin berolahraga dan melakukan diet. Selain itu hindari semua kelainan yang mungkin mengancam anda di masa depan sehingga kualitas hidup Anda akan lebih baik meskipun Anda penderita diabetes.

Kegagalan-produksi-insulin-horz-2-1

Berbagai Sumber

Gula Darah

JENIS-JENIS PENYAKIT 150x11

gula-darahDalam ilmu kedokteran, gula darah adalah istilah yang mengacu kepada tingkat glukosa di dalam darah. Konsentrasi gula darah, atau tingkat glukosa serum, diatur dengan ketat di dalam tubuh. Glukosa yang dialirkan melalui darah adalah sumber utama energi untuk sel-sel tubuh.

diabetes-kadar-gula-darahUmumnya tingkat gula darah bertahan pada batas-batas yang sempit sepanjang hari: 4-8 mmol/l (70-150 mg/dl). Tingkat ini meningkat setelah makan dan biasanya berada pada level terendah pada pagi hari, sebelum orang makan.

10116850_1484579_4ff523aa8d066Diabetes mellitus adalah penyakit yang paling menonjol yang disebabkan oleh gagalnya pengaturan gula darah.

Meskipun disebut “gula darah”, selain glukosa, kita juga menemukan jenis-jenis gula lainnya, seperti fruktosa dan galaktosa. Namun demikian, hanya tingkatan glukosa yang diatur melalui insulin dan leptin.

Pengaruh Langsung dari masalah Gula Darah

Bila level gula darah menurun terlalu rendah, berkembanglah kondisi yang bisa fatal yang disebut hipoglikemia. Gejala-gejalanya adalah perasaan lelah, fungsi mental yang menurun, rasa mudah tersinggung, dan kehilangan kesadaran.

Bila levelnya tetap tinggi, yang disebut hiperglikemia, nafsu makan akan tertekan untuk waktu yang singkat. Hiperglikemia dalam jangka panjang dapat menyebabkan masalah-masalah kesehatan yang berkepanjangan pula yang berkaitan dengan diabetes, termasuk kerusakan pada mata, ginjal, dan saraf.

Peningkatan rasio gula darah disebabkan karena terjadi percepatan laju metabolisme glikogenolisis dan glukoneogenesis yang terjadi pada hati.

Mekanisme Pengaturan Gula Darah

Tingkat gula darah diatur melalui umpan balik negatif untuk mempertahankan keseimbangan di dalam tubuh. Level glukosa di dalam darah dimonitor oleh pankreas. Bila konsentrasi glukosa menurun, karena dikonsumsi untuk memenuhi kebutuhan energi tubuh, pankreas melepaskan glukagon, hormon yang menargetkan sel-sel di lever (hati). Kemudian sel-sel ini mengubah glikogen menjadi glukosa (proses ini disebut glikogenolisis). Glukosa dilepaskan ke dalam aliran darah, hingga meningkatkan level gula darah.

Apabila level gula darah meningkat, entah karena perubahan glikogen, atau karena pencernaan makanan, hormon yang lain dilepaskan dari butir-butir sel yang terdapat di dalam pankreas. Hormon ini, yang disebut insulin, menyebabkan hati mengubah lebih banyak glukosa menjadi glikogen. Proses ini disebut glikogenosis), yang mengurangi level gula darah.

Diabetes mellitus tipe 1 disebabkan oleh tidak cukup atau tidak dihasilkannya insulin, sementara tipe 2 disebabkan oleh respon yang tidak memadai terhadap insulin yang dilepaskan (“resistensi insulin”). Kedua jenis diabetes ini mengakibatkan terlalu banyaknya glukosa yang terdapat di dalam darah.

menurunkan-kadar-gula-darah

Gula Darah Rendah

Sebagian orang merasa mengantuk atau fungsi kognitifnya menurun beberapa jam setelah makan, yang mereka yakini berkaitan dengan menurunnya tingkat gula darah, atau “gula darah rendah”. Untuk informasi lebih lanjut, lihat: idiopathic postprandial syndrome hypoglycemia.

Satuan Ukuran Gula Darah mmol/L dan mg/dL

Jika anda sering membaca artikel-artikel tentang diabetes atau kencing manis, anda pasti akan menemukan ada 2 satuan ukuran kadar gula darah yaitu:

  1. mmol/L (millimoles/liter)
  2. mg/dL (milligrams/deciliter)

Kedua satuan ukuran diatas adalah satuan ukuran gula darah, anda tidak perlu bingung. Tapi kadangkala memang membingungkan penderita Diabetes.

Yang pertama adalah satuan ukuran internasional yang diakui dunia dan sangat umum dipakai didalam jurnal-jurnal ilmiah tentang , sedangkan yang kedua adalah sistim Amerika.

Alat test gula darah yang dijual dipasaran saat ini dibuat oleh berbagai perusahaan, bisa saja menggunakan salah satu satuan ukuran seperti diatas, atau menggunakan keduanya.

chek_blood_glucose_monitor

Hasil uji darah yang dilakukan oleh laborat-laborat di Indonesia umumnya menggunakan ukuran mg/dL (milligrams/deciliter), dan biasanya sudah kita kenal misalnya kita sering mendengar orang mengatakan: ‘Gula darah saya 120′, itu artinya kadar gula darahnya 120 mg/dL (milligrams/deciliter).

Kebingungan baru muncul ketika anda salah membeli alat test gula darah yang kebetulan hanya menggunakan satuan ukuran mmol/L (millimoles/liter). Nah… anda pasti akan bingung, karena angka test gula darah anda akan ditampilkan dengan angka 6, 7 atau 8. Anda hanya cukup mengkonversikan kedua satuan ukuran diatas dengan angka ekivalennya.

Untuk mengkonversikan mmol/L ke mg/dL, anda cukup kalikan dengan 18.
Untuk mengkonversikan mg/dL ke mmol/L, anda cukup bagi dengan 18 atau kalikan dengan 0.055

Saran saya sebelum membeli alat uji gula darah, periksalah atau tanyakan ke Apotek penjual alat uji gula darah tersebut menggunakan satuan ukuran apa? Sebaiknya membeli yang menggunakan satuan ukuran mg/dL (milligrams/deciliter) karena di Indonesia kita lebih banyak menggunakan satuan ukuran ini.

Para produksen alat uji gula darah rupanya menyadari akan hal ini, belakangan ini alat uji darah yang diproduksi bisa menunjukkan hasil test gula darah dalam kedua satuan ukuran diatas.

Berikut saya berikan tabel konversinya:

tabel-konversi-gula-darah-1

Pankreas

Pancreas

Pankreas adalah organ aksesoris pada sistem pencernaan yang memiliki dua fungsi utama: menghasilkan enzim pencernaan atau fungsi eksokrin serta menghasilkan beberapa hormon atau fungsi endokrin. Pankreas terletak pada kuadran kiri atas abdomen atau perut [1] dan bagian kaput/kepalanya menempel pada organ duodenum. Produk enzim akan disalurkan dari pankreas ke duodenum melalui saluran pankreas utama.

Beberapa fungsi dari pankreas adalah:

  • Mengatur kadar gula dalam darah melalui pengeluaran glucogen, yang menambah kadar gula dalam darah dengan mempercepat tingkat pelepasan dari hati.
  • Pengurangan kadar gula dalam darah dengan mengeluarkan insulin yang mana mempercepat aliran glukosa ke dalam sel pada tubuh, terutama otot. Insulin juga merangsang hati untuk mengubah glukosa menjadi glikogen dan menyimpannya di dalam sel-selnya.

Glukosa

Model pengisi ruang molekul glukosa
Model pengisi ruang molekul glukosa

Glukosa, suatu gula monosakarida, adalah salah satu karbohidrat terpenting yang digunakan sebagai sumber tenaga bagi hewan dan tumbuhan. Glukosa merupakan salah satu hasil utama fotosintesis dan awal bagi respirasi. Bentuk alami (D-glukosa) disebut juga dekstrosa, terutama pada industri pangan.

Gambaran proyeksi Haworth struktur glukosa (α-D-glukopiranosa)
Gambaran proyeksi Haworth struktur glukosa (α-D-glukopiranosa)

Glukosa (C6H12O6, berat molekul 180.18) adalah heksosa—monosakarida yang mengandung enam atom karbon. Glukosa merupakan aldehida (mengandung gugus -CHO). Lima karbon dan satu oksigennya membentuk cincin yang disebut “cincin piranosa”, bentuk paling stabil untuk aldosa berkabon enam. Dalam cincin ini, tiap karbon terikat pada gugus samping hidroksil dan hidrogen kecuali atom kelimanya, yang terikat pada atom karbon keenam di luar cincin, membentuk suatu gugus CH2OH. Struktur cincin ini berada dalam kesetimbangan dengan bentuk yang lebih reaktif, yang proporsinya 0.0026% pada pH 7.

Glukosa merupakan sumber tenaga yang terdapat di mana-mana dalam biologi. Kita dapat menduga alasan mengapa glukosa, dan bukan monosakarida lain seperti fruktosa, begitu banyak digunakan. Glukosa dapat dibentuk dari formaldehida pada keadaan abiotik, sehingga akan mudah tersedia bagi sistem biokimia primitif. Hal yang lebih penting bagi organisme tingkat atas adalah kecenderungan glukosa, dibandingkan dengan gula heksosa lainnya, yang tidak mudah bereaksi secara nonspesifik dengan gugus amino suatu protein. Reaksi ini (glikosilasi) mereduksi atau bahkan merusak fungsi berbagai enzim. Rendahnya laju glikosilasi ini dikarenakan glukosa yang kebanyakan berada dalam isomer siklik yang kurang reaktif. Meski begitu, komplikasi akut seperti diabetes, kebutaan, gagal ginjal, dan kerusakan saraf periferal (‘’peripheral neuropathy’’), kemungkinan disebabkan oleh glikosilasi protein.

Dalam respirasi, melalui serangkaian reaksi terkatalisis enzim, glukosa teroksidasi hingga akhirnya membentuk karbon dioksida dan air, menghasilkan energi, terutama dalam bentuk ATP. Sebelum digunakan, glukosa dipecah dari polisakarida.

Glukosa dan fruktosa diikat secara kimiawi menjadi sukrosa. Pati, selulosa, dan glikogen merupakan polimer glukosa umum polisakarida).

Dekstrosa terbentuk akibat larutan D-glukosa berotasi terpolarisasi cahaya ke kanan. Dalam kasus yang sama D-fruktosa disebut “levulosa” karena larutan levulosa berotasi terpolarisasi cahaya ke kiri.

Bentuk rantai D-Glukosa.
Bentuk rantai D-Glukosa.
Glukosa berubah dari proyeksi Fischer ke proyeksi Haworth.
Glukosa berubah dari proyeksi Fischer ke proyeksi Haworth.

Isomerisme

Gula terdapat dalam dua enantiomer ( isomer cermin), D-glukosa dan L-glukosa, tapi pada organisme, yang ditemukan hanya isomer D-isomer. Suatu karbohidrat berbentuk D atau L berkaitan dengan konformasi isomerik pada karbon 5. Jika berada di kanan proyeksi Fischer, maka bentuk cincinnya adalah enantiomer D, kalau ke kiri, maka menjadi enantiomer L. Sangat mudah diingat, merujuk pada D untuk “dextro”, yang merupakan akar bahasa Latin untuk “right” (kanan), sedangkan L untuk “levo” yang merupakan akar kata “left” (kiri). Struktur cincinnya sendiri dapat terbentuk melalui dua cara yang berbeda, yang menghasilkan glukosa-α (alfa) jeungt β (beta). Secara struktur, glukosa-α jeung -β berbeda pada gugus hidroksil yang terikat pada karbon pertama pada cincinnya. Bentuk α memiliki gugus hidroksil “di bawah” hidrogennya (sebagaimana molekul ini biasa digambarkan, seperti terlihat pada gambar di atas), sedangkan bentuk β gugus hidroksilnya berada “di atas” hidrogennya. Dua bentuk ini terbentuk bergantian sepanjang waktu dalam larutan air, hingga mencapai nisbah stabil α:β 36:64, dalam proses yang disebut mutarotasi yang dapat dipercepat.

Sintesis

  1. Sebagai hasil fotosintesis pada tumbuhan dan beberapa prokariota.
  2. Terbentuk dalam hati dan otot rangka dari pemecahan simpanan glikogen (polimer glukosa).
  3. Disintesis dalam hati dan ginjal dari zat antara melalui proses yang disebut glukoneogenesis.

Peran Dalam Metabolisme

Karbohidrat merupakan sumber energi utama bagi tubuh manusia, yang menyediakan 4 kalori (17 kilojoule) energi pangan per gram. Pemecahan karbohidrat (misalnya pati) menghasilkan mono- dan disakarida, terutama glukosa. Melalui glikolisis, glukosa segera terlibat dalam produksi ATP, pembawa energi sel. Di sisi lain, glukosa sangat penting dalam produksi protein dan dalam metabolisme lipid. Karena pada sistem saraf pusat tidak ada metabolisme lipid, jaringan ini sangat tergantung pada glukosa.

Glukosa diserap ke dalam peredaran darah melalui saluran pencernaan. Sebagian glukosa ini kemudian langsung menjadi bahan bakar sel otak, sedangkan yang lainnya menuju hati dan otot, yang menyimpannya sebagai glikogen (“pati hewan”) dan sel lemak, yang menyimpannya sebagai lemak. Glikogen merupakan sumber energi cadangan yang akan dikonversi kembali menjadi glukosa pada saat dibutuhkan lebih banyak energi. Meskipun lemak simpanan dapat juga menjadi sumber energi cadangan, lemak tak pernah secara langsung dikonversi menjadi glukosa. Fruktosa dan galaktosa, gula lain yang dihasilkan dari pemecahan karbohidrat, langsung diangkut ke hati, yang mengkonversinya menjadi glukosa.

Disusun dari beberapa Sumber dan wikipedia

Apa Itu Diabetes

JENIS-JENIS PENYAKIT 150x11

9 Juli 2013

Penyakit Diabetes Mellitus (DM) yang kita kenal sebagai penyakit Kencing Manis adalah kumpulan gejala yang timbul pada seseorang yang disebabkan oleh karena adanya peningkatan kadar gula (glukosa) darah akibat kekurangan insulin baik absolute maupun relative. Diabetes Mellitus  merupakan salah satu penyakit degenerative dengan sifat kronis yang jumlahnya terus meningkat dari tahun ke tahun. Pada tahun 1983, prevalensi DM di Jakarta baru sebesar ,7%; pada tahun 1993 prevalensinya meningkat menjadi 5,7% dan pada tahun 2001 melonjak menjadi 12,8%.

Klasifikasi atau jenis diabetes ada bermacam-macam, tetapi di Indonesia yang paling banyak ditemukan adalah Diabetes Mellitus (DM) Tipe 2. Jenis diabetes yang lain ialah Diabetes Mellitus (DM) Tipe 1; Diabetes Kehamian/Gestasional (DMG) dan diabetes tipe lain. Ada juga kelompok individu lain dengan toleransi glukosa abnormal tetapi kadar glukosanya belum memenuhi syarat masuk ke dalam kelompok diabetes mellitus, disebut Toleransi Glukosa Terganggu (TGT).

Sebenarnya penyakit diabetes tidaklah menakutkan bila diketahui lebih awal. Kesulitan diagnosis timbul karena kadang-kadang dia dating tenang dan bila dibiarkan akan menghanyutkan pasien ke dalam komplikasi fatal. Oleh karena itu, mengenal tanda-tanda awal penyakit diabetes ini menjadi sangat penting.

Sejarah

Penyakit kencing manis telah dikenal ribuan tahun sebelum masehi. Dalam manuskrip yang ditulis George Ebers di Mesir sekitar tahun 1550 sM- kemudian dikenal sebagai Papirus Ebers, mengungkapkan beberapa pengobatan terhadap suatu penyakit dengan gejala sering kencing yang member kesan diabetes. Demikian pula dalam buku India Aryuveda 600 sM penyakit ini telah dikenal. Dikatakan bahwa penyakit ini dapat bersifat ganas dan berakhir dengan kematian penderita dalam waktu singkat. Dua ribu tahun yang lalu Aretaeus sudah memberikan adanya suatu penyakit yang ditandai dengan  kencing yang banyak dan dianggapnya sebagai penyakit yang penuh rahasia dan menamai penyakit itu diabetes dari kata diabere yang berarti siphon atau tabung untuk mengalirkan cairan dari satu tempat ke tempat lain. Ia berpendapat bahwa penyakit itu demikian ganas, sehingga penderita seolah-olah dihancurkan dan dibuang melalui air seni. Cendekiawan Cina dan India pada abad 3 s/d 6 juga menemukan penyakit ini, dan mengatakan bahwa urin pasien-pasien itu rasanya manis. Willis pada tahun 1674 melukiskan urin tadi seperti digelimangi madu dan gula. Sejak itu penyakit itu ditambah dengan kata mellitus yang artinya madu. Ibnu Sina pertama kali melukiskan gangrene diabetic pada tahun 1000. Pada tahun Von Mehring dan Minkowski mendapatkan gejala diabetes pada anjing yang diambil pancreasnya. Akhirnya pada tahun 1921 dunia dikejutkan dengan penemuan insulin oleh seorang ahli bedah muda Frederick Grant Banting dan asistennya yang masih mahasiswa Charles Herbert Best di Toronto. Tahun 1954-1956 ditemukan tablet jenis sulfonylurea generasi pertama yang dapat meningkatkan produksi insulin. Sejak itu banyak ditemukan obat seperti sulfonylurea generasi kedua dan ketiga serta golongan lain seperti biguanid dan penghambat glukosidase alfa.

Patofisiologi

Pancreas yang disebut kelenjar ludah perut, adalah kelenjar penghasil insulin yang terletak di belakang lambung. Di dalamnya terdapat kumpulan sel yang berbentuk seperti pulau pada peta, karena itu disebut pulau-pulau Langerhans yang berisi sel beta yang mengeluarkan hormone insulin yang sangt berperan dalam mengatur kadar glukosa darah.

Insulin yang dikeluarkan oleh sel beta tadi dapat diibaratkan sebagai anak kunci yang dapat membuka pintu masuknya glukosa ke dalam sel, untuk kemudian di dalam sel glukosa tersebut dimetabolisasikan menjadi tenaga. Bila isulin tidak ada, maka glukosa dalam darah tidak dapat masuk ke dalam sel dengan akibat kadar glukosa dalam darah tidak dapat masuk ke dalams el dengan akibat kadar glukosa dalam darah meningkat. Keadaan inilah yang terjadi pada diabetes mellitus tipe 1.

Pada keadaan diabetes mellitus tipe 2, jumlah insulin bisa normal, bahkan lebih banyak, tetapi jumlah reseptor (penangkap) insulin di permukaan sel kurang. Reseptor insulin ini dapat diibaratkan sebagai lubang kunci pintu masuk ke dalam sel. Pada keadaan DM tipe 2, jumlah lubang kuncinya kurang, sehingga meskipun anak kuncinya (insulin) banyak, tetapi karena lubang kuncinya (reseptor) kurang, maka glukosa yang masuk ke dalam sel sedikit, sehingga sel kekurangan bahan bakar (glukosa) dan kadar glukosa dalam darah meningkat. Dengan demikian keadaan ini sama dengan keadaan DM tipe 1, bdanya adalah pada DM tipe 2 disamping kadar glukosa tinggi, kadar insulin juga tinggi atau normal. Pada DM tipe 2 juga bisa ditemukan jumlah insulin cukup atau lebih tetapi kualitasnya kurang baik, sehingga gagal membawa glukosa masuk ke dalam sel. Di samping penyebab di atas, DM juga bisa terjadi akibat gangguan transport glukosa di dalam sel sehingga gagal digunakan sebagai bahan bakar untuk metabolism energy.

Faktor Pencetus

Factor bibit merupakan penyebab utama timbulnya penyakit diabetes di samping penyebab lain seperti infeksi, kehamilan, dan obat-obatan. Tetapi, meskipun demikian, pada orang dengan bibit diabetes, belumlah menjamin timbulnya penyakit diabetes. Masih mungkin bibit ini tidak menampakkan diri secara nyata sampai akhir hayatnya.

Beberapa factor yang dapat menyuburkan dan sering merupakan factor perncetus diabetes mellitus adalah :

  • Kurang Gerak/ Malas
  • Makanan Berlebihan
  • Kehamilan
  • Kekurangan Produksi Hormone Insulin
  • Penyakit Hormone Yang Kerjanya Berlawanan Dengan Insulin

Gejala dan Tanda-Tanda Awal

Adanya penyakit diabetes ini pada awalnya seringkali tidak dirasakan dan tidak disadari oleh penderita.  Beberapa keluhan dan gejala yang perlu mendapat perhatian ialah :

  • Keluhan Klasik

    • Penurunan Berat Badan (BB) dan Rasa Lemah.Penurunan BB yang berlangsung dalam waktu relative singkat harus menimbulkan kecurigaan. Rasa lemah hebat yang menyebabkan penurunan prestasi di sekolah dan lapangan olah raga juga mencolok. Hal ini disebabkan glukosa dalam darah tidak dapat masuk ke dalam sel, sehingga sel kekurangan bahan bakar untuk menghasilkan tenaga. Untuk kelangsungan hidup, sumber tenaga terpaksa diambil dari cadangan lain yaitu sel lemak dan otot. Akibatnya penderita kehilangan jaringan lemak dan otot sehingga menjadi kurus.
    • Banyak Kencing. Karena sifatnya, kadar glukosa darah yang tinggi akan menyebabkan banyak kencing. Kencing yang sering dan dalam jumlah banyak akan sangat mengganggu penderita, terutama pada waktu malam hari.
    • Banyak Minum.Rasa haus amat sering dialami oleh penderita karena banyaknya cairan yang keluar melalui kencing. Keadaan ini justru sering disalahtafsirkan. Dikiranya sebab rasa haus ialah udara yang panas atau beban kerja yang berat. Untuk menghilangkan rasa haus itu penderita minum banyak.
    • Banyak Makan.Kalori dari makanan yang dimakan, setelah dimetabolisasikan menjadi glukosa dalam darah tidak seluruhnya dapat dimanfaatkan, penderita selalu merasa lapar.
  • Keluhan Lain

    • Gangguan Saraf Tepi/ Kesemutan.penderita mengeluh rasa sakit atau kesemutan terutama pada kaki di waktu malam, sehingga mengganggu tidur.
    • Gangguan Penglihatan. Pada fase awal penyakit diabetes sering dijumpai gangguan penglihatan yang mendorong penderita untuk mengganti kacamatanya berulang kali agar ia tetap dapat melihat dengan baik.
    • Gatal/Bisul. Kelainan kulit berupa gatal, biasanya terjadi di daerah kemaluan atau daerah lipatan kulit seperti ketiak dan di bawah payudara. Seringpula dikeluhkan timbulnya bisul dan luka yang lama sembuhya. Luka ini dapat timbul akibat hal yang sepele seperti luka lecet karena sepatu atau tertusuk peniti.
    • Gangguan Ereksi. Gangguan Ereksi ini menjadi masalah tersembunyi karena sering tidak secara terus terang dikemukakan penderitanya. Hal ini terkait dengan budaya masyarakat yang masih merasa tabu membicarakan masalah seks, apalagi menyangkut kemampuan atau kejantanan seseorang.
    • Keputihan. Pada wanita, keputihan dan gatal merupakan keluhan yang sering ditemukan dan kadang-kadang merupakan satu-satunya gejala yang dirasakan.

Diagnosis

Apabila ditemukan gejala dan tanda-tanda seperti di atas, sebaiknya segera pergi ke dokter untuk berkonsultasi. Diagnosis diabetes mellitus hanya bisa ditegakkan setelah terbukti dengan pemeriksaan glukosa darag. Pemeriksaan dengan air seni sering kurang dapat dipercaya karena beberapa keadaan dapat menyebabkan negative maupun positif palsu.

Pengobatan

Tujuan utama pengobatan diabetes mellitus yaitu :

  • Mengembalikan konsentrasi glukosa darah menadi senormal mungkin agar penyandang DM merasa nyaman dan sehat.
  • Mencegah atau memperlambat timbulnya komplikasi
  • Mendidik penderita dalam pengetahuan dan motivasi agar dapat merawat sendiri penyakitnya sehingga mampu mandiri.

Pokok-pokok pengobatan :

  • Edukasi penyandang DM
  • Mengatur makanan
  • Latihan jasmani
  • Obat-obatan
  • Pemantauan

Pengelolaan diabetes mellitus tanpa komplikasi akut pada umumnya selalu dimulai dengan pengaturan makanan dan latihan jasmani dulu. Apabila dengan pendekatan tersebut belum mencapai target yang diinginkan, baru diberikan obat-obatan baik oral maupun suntikan sesuai indikasi.

Mengingat sifat diabetes mellitus yang menahun, tak dapat dipungkiri bahwa edukasi yang terus menerus dan berkesinambungan menjadi sangat penting. Pada akhirnya tujuan pengobatan diabetes mellitus harus ditetapkan bersama antara penyandang DM dengan tim yang mengelola.

Komplikasi

Betapa seriusnya penyakit diabetes yang menyerang penyandang DM dapat dilihat pada setiap komplikasi yang ditimbulkannya. Lebih rumit lagi, penyakit diabetes tidak menyerang satu alat saja, tetapi berbagai komplikasi dapat diidap secara bersamaan yaitu :

  • Jantung Diabetes
  • Ginjal Diabetes
  • Mata Diabetes
  • Saraf Diabetes
  • Kaki Diabetes

Pencegahan

Pencegahan pada diabetes mellitus sangat penting mengingat sifat penyakitnya yang menahun dan bila telah timbul komplikasi, biaya perawatannya sangat mahal.

Masyarakat perlu dilibatkan dalam program pencegahan dan pengelolaan penyakit diabetes ini. Dengan pengetahuan yang memadai, masyarakat dilibatkan dalam program skrining kasus baru terutama pada kelompok risiko tinggi untuk timbulnya penyakit diabetes mellitus, disebut pencegahan primer. Sementara itu untuk kelompok masyarakat yang telah menjadi penyandang diabetes, dapat diajak melakukan pencegahan mandiri terhadap kemungkinan timbulnya komplikasi, disebut pencegahan sekunder atau mencegah berlanjutnya koomplikasi menjadi lebih buruk atau fatal, disebut pencegahan tersier. Dengan program pencegahan pada tingkat manapun, akans angat membantu penyandang DM dan keluarga serta masyarakat secara keseluruhan.

Penutup

Memang penyakit diabetes tidak bisa disembuhkan, kecuali beberapa jenis diabetes. Tetapi dengan kemauan keras, penyakit ini dapat dikendalikan. Dengan berbekal pengetahuan yang cukup, disiplin dan keinginan yang besar, maka penyakit diabetes ini bukan merupakan penyakit yang menakutkan. Ibarat delman, penderita adalah kusir dan diabetes adalah kudanya. Sepanjang pak kusir masih memegang kendalinya, selama itu pula kudanya akan menuruti apa keinginan kusir. Dengan prinsip hidup yang positif, pada akhirnya penyandang DM dapat hidup bahagia bersama diabetes, seperti orang lain berbahagia tanpa diabetes.

Diambil dari Apa itu Diabetes : Patofisiologi, Gejala dan Tanda

Q & A about Diabetes

  1. Apakah sebenarnya Diabetes Melitus atau kencing manis itu ?

    Diabetes adalah suatu penyakit dimana tubuh tidak dapat menghasilkan insulin (hormon pengatur gula darah) atau insulin yang dihasilkan tidak mencukupi atau insulin tidak bekerja dengan baik. Oleh karena itu akan menyebabkan gula darah meningkat saat diperiksa.

    Ada 2 jenis tipe utama dalam Diabetes yaitu:

    Diabetes Tipe 1
    Suatu keadaan dimana tubuh sudah sama sekali tidak dapat memproduksi hormon insulin. Sehingga penderita harus menggunakan suntikan insulin dalam mengatur gula darahnya. Sebagian besar penderitanya adalah anak-anak & remaja.

    Diabetes Tipe 2
    Terjadi karena tubuh tidak memproduksi hormon insulin yang mencukupi atau karena insulin tidak dapat digunakan dengan baik (resistensi insulin). Tipe ini merupakan yang terbanyak diderita saat ini (90% lebih), sering terjadi pada mereka yang berusia lebih dari 40 tahun, gemuk dan mempunyai riwayat diabetes dalam keluarga.

  1. Bagaimana mengetahui apakah kita menderita Diabetes atau tidak ?

    Mereka yang menderita Diabetes sering menunjukkan gejala sebagai berikut :
  • Haus dan banyak minum
  • Lapar dan banyak makan
  • Sering kencing
  • Berat badan menurun
  • Mata kabur
  • Luka lama sembuh
  • Mudah terjadi infeksi pada kulit (gatal-gatal), saluran kencing dan gusi
  • Nyeri atau baal pada tangan atau kaki
  • Badan terasa lemah
  • Mudah mengantuk

Gejala-gejala di atas sering dijumpai, tapi pada beberapa orang sering tidak dijumpai gejala sama sekali. Untuk memastikannya, diperlukan pemeriksaaan darah di laboratorium.

  1. Siapa saja yang dapat menderita Diabetes ?
Diabetes dapat terjadi pada semua orang. Tapi bagi mereka yang mempunyai riwayat keluarga Diabetes, lebih besar kemungkinannya untuk menderita Diabetes. Selain riwayat keluarga, faktor resiko lainnya adalah mereka yang mempunyai berat badan berlebih (gemuk), kolesterol tinggi (pola makan yang tidak baik), Hipertensi dan kurang aktifitas fisik. Mereka yang berusia lebih dari 40 tahun disertai dengan kegemukan akan semakin meningkatkan resiko untuk menderita diabetes. 
  1. Bagaimana memastikan menderita Diabetes atau tidak ? 

Diagnosa Diabetes didapatkan bila ditemukan hasil pemeriksaan sebagai berikut :

    • Gula darah puasa lebih besar atau sama dengan 126 mg/dl
    • Gula darah sewaktu lebih besar atau sama dengan 200 mg/dl
    • Gula darah 2 jam setelah pemberian larutan glukosa 75 gram (pada tes toleransi glukosa oral) memberikan hasil lebih besar atau sama dengan 200 mg/dl

Bila seseorang mempunyai gejala khas Diabetes (banyak kencing, banyak minum, banyak makan, berat badan menurun cepat dan badan lemas), maka hasil pemeriksaan sekali saja di atas sudah menentukan orang tersebut menderita diabetes.

Tapi bila gejala khas tidak ada, diperlukan dua kali pemeriksaan di atas untuk memastikan diagnosa Diabetes.

  1. Apakah yang dimaksud dengan Pre Diabetes itu ? 

Pre Diabetes adalah suatu keadaan dimana gula darah lebih tinggi daripada normal tapi belum cukup tinggi untuk dimasukkan dalam kategori Diabetes.

Mereka yang termasuk dalam kategori Pre Diabetes, beresiko tinggi untuk menderita Diabetes tipe 2 di kemudian hari, kecuali mereka melakukan pola hidup sehat dengan menurunkan berat badan yang berlebih dan aktif berolahraga.

Seseorang dimasukkan dalam kategori Pre Diabetes bila gula darah puasa berkisar antara 100-125 mg/dl. Gula darah 2 jam setelah pemberian larutan glukosa 75 gram (pada tes toleransi glukosa oral) berkisar antara 140-199 mg/dl

  1. Bagaimana mengatasi Diabetes ? 

Baik penyandang Diabetes tipe 1 maupun tipe 2, sangat penting untuk melakukan perencanaan makan dan berolahraga. Untuk Diabetes tipe 1 dan beberapa Diabetes tipe 2, diperlukan juga suntikan insulin. Untuk sebagian penyandang Diabetes tipe 2, diperlukan obat oral (obat minum) agar membantu tubuh untuk membuat insulin lebih banyak dan atau membantu membuat insulin bekerja dengan lebih baik.

Kadang penyandang Diabetes tipe 2 dapat mengontrol gula darahnya tanpa obat, hanya dengan pengaturan pola makan dan berolah raga secara teratur.

Penyandang Diabetes dianjurkan untuk kontrol teratur ke dokter. Dokter akan memberikan penjelasan tentang Diabetes dan pengendaliannya, pengaturan pola makan, olahraga, komplikasi yang dapat terjadi dan obat-obatan atau insulin yang perlu digunakan.

Pasien juga perlu melakukan pemeriksaan kadar gula darah secara rutin dan melalukan pemeriksaan darah dan air seni berkala yang meliputi HbA1c (gambaran gula darah dalam 3 bulan terakhir), mikroalbumin urin (kebocoran protein dalam air seni), profil kolesterol, fungsi ginjal, hati, dan sebagainya.

Pasien juga perlu memeriksakan matanya secara teratur minimal 1 kali dalam setahun untuk memastikan tidak adanya komplikasi Diabetes pada mata (retinopati).

  1. Apa saja komplikasi Diabetes yang dapat terjadi ? 

Inilah salah satu alasan yang penting mengapa pasien perlu mengontrol gula darahnya. Karena dengan kontrol gula darah yang buruk, pasien akan mengalami komplikasi jangka panjang, seperti stroke, penyakit jantung, kebutaan, gagal ginjal, penyakit pada pembuluh darah dan kerusakan syaraf sehingga dapat menyebabkan amputasi pada anggota tubuh dan pada pria dapat terjadi gangguan ereksi.

Dari penelitian selama 10 tahun yang telah selesai dilakukan, menunjukkan bahwa pasien yang menjaga gula darahnya tetap terkontrol, akan menurunkan resiko komplikasi-komplikasi tersebut hingga 50% lebih.

  1. Berapakah target gula darah yang harus dicapai oleh penyandang Diabetes ? 

Target dari gula darah adalah individual, jadi bisa saja satu pasien dengan pasien lain berbeda untuk target yang harus dicapai. Tapi secara umum target yang harus dicapai adalah :

Gula darah sebelum makan : 90-130 mg/dl

Gula darah 2 jam setelah makan : dibawah 160 mg/dl

Gula darah sebelum tidur : 110-150 mg/dl

Target untuk HbA1c (gambaran gula darah dalam 3 bulan terakhir) yaitu kurang dari 7%

  1. Apakah Diabetes dapat disembuhkan ? 

Hingga saat ini secara ilmu kedokteran/medis belum ditemukan obat yang dapat menyembuhkan Diabetes. Tapi dengan menurunkan berat badan yang berlebih, diet yang baik, dan berolahraga secara teratur, dapat membuat gula darah kembali normal. Tapi ini tidak berarti telah sembuh dari Diabetes. Karena bila pasien kembali gemuk, diet buruk dan tidak berolahraga, maka gula darah akan meningkat kembali. Jadi Diabetes tidak dapat sembuh, tapi gula darah dapat dikontrol dalam batas normal.

Sekarang secara Non-medis telah tersedia Obat Herbal yang dapat menyembuhkan penyakit Diabetes yaitu Jus Mengkudu yang di produksi oleh perusahaan Amerika Serikat dan produk tersebut adalah Tahitian Noni Juice (Jus Mnggkudu) dan telah terbukti dapat menyembuhkan penyakit Diabetes. Anda juga bisa baca Artiel-artikel  Segala Hal Tentang Tahitian Noni Juice.

Disusun dari Berbagai Sumber

Diabetes Mellitus

JENIS-JENIS PENYAKIT 150x11

9 Juli 2013

Wikipedia

Diabetes Mellitus
Klasifikasi dan bahan-bahan eksternal
ICD-10 E10.E14.
ICD-9 250
MedlinePlus 001214
eMedicine med/546  emerg/134
MeSH C18.452.394.750
Lingkaran biru, adalah simbol bagi diabetes mellitus, sebagaimana pita merah untuk AIDS
Lingkaran biru, adalah simbol bagi diabetes mellitus, sebagaimana pita merah untuk AIDS

Diabetes Mellitus, DM (bahasa Yunani: διαβαίνειν, diabaínein, tembus atau pancuran air) (bahasa Latin: mellitus, rasa manis) yang juga dikenal di Indonesia dengan istilah penyakit kencing manis adalah kelainan metabolik yang disebabkan oleh banyak faktor, dengan simtoma berupa hiperglikemia kronis dan gangguan metabolisme karbohidrat, lemak dan protein, sebagai akibat dari:

  • defisiensi sekresi hormon insulin, aktivitas insulin, atau keduanya.
  • defisiensi transporter glukosa.
  • atau keduanya.

Berbagai penyakit, sindrom dan simtoma dapat terpicu oleh diabetes mellitus, antara lain: Alzheimer, ataxia-telangiectasia, sindrom Down, penyakit Huntington, kelainan mitokondria, distrofi miotonis, penyakit Parkinson, sindrom Prader-Willi, sindrom Werner, sindrom Wolfram, leukoaraiosis, demensia, hipotiroidisme, hipertiroidisme, hipogonadisme, dan lain-lain.

Baca Juga

Klasifikasi

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengklasifikasikan bentuk Diabetes Mellitus berdasarkan perawatan dan simtoma:

  1. Diabetes Tipe 1, yang meliputi simtoma ketoasidosis hingga rusaknya sel beta di dalam pankreas yang disebabkan atau menyebabkan autoimunitas, dan bersifat idiopatik. Diabetes mellitus dengan patogenesis jelas, seperti fibrosis sistik atau defisiensi mitokondria, tidak termasuk pada penggolongan ini.
  2. Diabetes Tipe 2, yang diakibatkan oleh defisiensi sekresi insulin, seringkali disertai dengan sindrom resistansi insulin
  3. Diabetes gestasional, yang meliputi gestational impaired glucose tolerance, GIGT dan gestational diabetes mellitus, GDM.dan menurut tahap klinis tanpa pertimbangan patogenesis, dibuat menjadi:
  4. Insulin requiring for survival diabetes, seperti pada kasus defisiensi peptida-C.
  5. Insulin requiring for control diabetes. Pada tahap ini, sekresi insulin endogenus tidak cukup untuk mencapai gejala normoglicemia, jika tidak disertai dengan tambahan hormon dari luar tubuh.
  6. Not insulin requiring diabetes.

Kelas empat pada tahap klinis serupa dengan klasifikasi IDDM (bahasa Inggris: insulin-dependent diabetes mellitus), sedang tahap kelima dan keenam merupakan anggota klasifikasi NIDDM (bahasa Inggris: non insulin-dependent diabetes mellitus). IDDM dan NIDDM merupakan klasifikasi yang tercantum pada International Nomenclature of Diseases pada tahun 1991 dan revisi ke-10 International Classification of Diseases pada tahun 1992.

Klasifikasi Malnutrion-related diabetes mellitus, MRDM, tidak lagi digunakan oleh karena, walaupun malnutrisi dapat memengaruhi ekspresi beberapa tipe diabetes, hingga saat ini belum ditemukan bukti bahwa malnutrisi atau defisiensi protein dapat menyebabkan diabetes. Subtipe MRDM; Protein-deficient pancreatic diabetes mellitus, PDPDM, PDPD, PDDM, masih dianggap sebagai bentuk malnutrisi yang diinduksi oleh diabetes mellitus dan memerlukan penelitian lebih lanjut. Sedangkan subtipe lain, Fibrocalculous pancreatic diabetes, FCPD, diklasifikasikan sebagai penyakit pankreas eksokrin pada lintasan fibrocalculous pancreatopathy yang menginduksi diabetes mellitus.

Klasifikasi Impaired Glucose Tolerance, IGT, kini didefinisikan sebagai tahap dari cacat regulasi glukosa, sebagaimana dapat diamati pada seluruh tipe kelainan hiperglisemis. Namun tidak lagi dianggap sebagai diabetes.

Klasifikasi Impaired Fasting Glycaemia, IFG, diperkenalkan sebagai simtoma rasio Gula Darah puasa yang lebih tinggi dari batas atas rentang normalnya, tetapi masih di bawah rasio yang ditetapkan sebagai dasar diagnosa diabetes.

Diabetes Mellitus Tipe 1

Diabetes Mellitus Tipe 1, diabetes anak-anak (bahasa Inggris: childhood-onset diabetes, juvenile diabetes, insulin-dependent diabetes mellitus, IDDM) adalah diabetes yang terjadi karena berkurangnya rasio insulin dalam sirkulasi darah akibat hilangnya sel beta penghasil insulin pada pulau-pulau Langerhans pankreas. IDDM dapat diderita oleh anak-anak maupun orang dewasa.

Sampai saat ini IDDM tidak dapat dicegah dan tidak dapat disembuhkan, bahkan dengan diet maupun olah raga. Kebanyakan penderita diabetes tipe 1 memiliki kesehatan dan berat badan yang baik saat penyakit ini mulai dideritanya. Selain itu, sensitivitas maupun respons tubuh terhadap insulin umumnya normal pada penderita diabetes tipe ini, terutama pada tahap awal.

Penyebab terbanyak dari kehilangan sel beta pada diabetes tipe 1 adalah kesalahan reaksi autoimunitas yang menghancurkan sel beta pankreas. Reaksi autoimunitas tersebut dapat dipicu oleh adanya infeksi pada tubuh.

Saat ini, diabetes tipe 1 hanya dapat diobati dengan menggunakan insulin, dengan pengawasan yang teliti terhadap tingkat glukosa darah melalui alat monitor pengujian darah. Pengobatan dasar diabetes tipe 1, bahkan untuk tahap paling awal sekalipun, adalah penggantian insulin. Tanpa insulin, ketosis dan diabetic ketoacidosis bisa menyebabkan koma bahkan bisa mengakibatkan kematian. Penekanan juga diberikan pada penyesuaian gaya hidup (diet dan olahraga). Terlepas dari pemberian injeksi pada umumnya, juga dimungkinkan pemberian insulin melalui pump, yang memungkinkan untuk pemberian masukan insulin 24 jam sehari pada tingkat dosis yang telah ditentukan, juga dimungkinkan pemberian dosis (a bolus) dari insulin yang dibutuhkan pada saat makan. Serta dimungkinkan juga untuk pemberian masukan insulin melalui “inhaled powder”.

Perawatan diabetes tipe 1 harus berlanjut terus. Perawatan tidak akan memengaruhi aktivitas-aktivitas normal apabila kesadaran yang cukup, perawatan yang tepat, dan kedisiplinan dalam pemeriksaan dan pengobatan dijalankan. Tingkat Glukosa rata-rata untuk pasien diabetes tipe 1 harus sedekat mungkin ke angka normal (80-120 mg/dl, 4-6 mmol/l). Beberapa dokter menyarankan sampai ke 140-150 mg/dl (7-7.5 mmol/l) untuk mereka yang bermasalah dengan angka yang lebih rendah, seperti “frequent hypoglycemic events”. Angka di atas 200 mg/dl (10 mmol/l) seringkali diikuti dengan rasa tidak nyaman dan buang air kecil yang terlalu sering sehingga menyebabkan dehidrasi. Angka di atas 300 mg/dl (15 mmol/l) biasanya membutuhkan perawatan secepatnya dan dapat mengarah ke ketoasidosis. Tingkat glukosa darah yang rendah, yang disebut hipoglisemia, dapat menyebabkan kehilangan kesadaran.

Diabetes Mellitus Tipe 2

Diabetes Mellitus Tipe 2  (bahasa Inggris: adult-onset diabetes, obesity-related diabetes, non-insulin-dependent diabetes mellitus, NIDDM) merupakan tipe diabetes mellitus yang terjadi bukan disebabkan oleh rasio insulin di dalam sirkulasi darah, melainkan merupakan kelainan metabolisme yang disebabkan oleh mutasi pada banyak gen, termasuk yang mengekspresikan disfungsi sel β, gangguan sekresi hormon insulin, resistansi sel terhadap insulin yang disebabkan oleh disfungsi GLUT10 dengan kofaktor hormon resistin yang menyebabkan sel jaringan, terutama pada hati menjadi kurang peka terhadap insulin[9] serta RBP4 yang menekan penyerapan glukosa oleh otot lurik namun meningkatkan sekresi gula darah oleh hati. Mutasi gen tersebut sering terjadi pada kromosom 19 yang merupakan kromosom terpadat yang ditemukan pada manusia.

Pada NIDDM ditemukan ekspresi SGLT1 yang tinggi, rasio RBP4 dan hormon resistin yang tinggi,[9] peningkatan laju metabolisme glikogenolisis dan glukoneogenesis pada hati, penurunan laju reaksi oksidasi dan peningkatan laju reaksi esterifikasi pada hati.

NIDDM juga dapat disebabkan oleh dislipidemia, lipodistrofi, dan sindrom resistansi insulin.

Pada tahap awal kelainan yang muncul adalah berkurangnya sensitifitas terhadap insulin, yang ditandai dengan meningkatnya kadar insulin di dalam darah. Hiperglisemia dapat diatasi dengan obat anti diabetes yang dapat meningkatkan sensitifitas terhadap insulin atau mengurangi produksi glukosa dari hepar, namun semakin parah penyakit, sekresi insulin pun semakin berkurang, dan terapi dengan insulin kadang dibutuhkan. Ada beberapa teori yang menyebutkan penyebab pasti dan mekanisme terjadinya resistensi ini, namun obesitas sentral diketahui sebagai faktor predisposisi terjadinya resistensi terhadap insulin, dalam kaitan dengan pengeluaran dari adipokines ( nya suatu kelompok hormon) itu merusak toleransi glukosa. Obesitas ditemukan di kira-kira 90% dari pasien dunia dikembangkan diagnosis dengan jenis 2 kencing manis. Faktor lain meliputi mengeram dan sejarah keluarga, walaupun di dekade yang terakhir telah terus meningkat mulai untuk memengaruhi anak remaja dan anak-anak.

Diabetes tipe 2 dapat terjadi tanpa ada gejala sebelum hasil diagnosis. Diabetes tipe 2 biasanya, awalnya, diobati dengan cara perubahan aktivitas fisik (olahraga), diet (umumnya pengurangan asupan karbohidrat), dan lewat pengurangan berat badan. Ini dapat memugar kembali kepekaan hormon insulin, bahkan ketika kerugian berat/beban adalah rendah hati,, sebagai contoh, di sekitar 5 kg ( 10 sampai 15 lb), paling terutama ketika itu ada di deposito abdominal yang gemuk. Langkah yang berikutnya, jika perlu,, perawatan dengan lisan  antidiabetic drugs. [Sebagai/Ketika/Sebab] produksi hormon insulin adalah pengobatan pada awalnya tak terhalang, lisan ( sering yang digunakan di kombinasi) kaleng tetap digunakan untuk meningkatkan produksi hormon insulin ( e.g., sulfonylureas) dan mengatur pelepasan/release yang tidak sesuai tentang glukosa oleh hati ( dan menipis pembalasan hormon insulin sampai taraf tertentu ( e.g., metformin), dan pada hakekatnya menipis pembalasan hormon insulin ( e.g., thiazolidinediones). Jika ini gagal, ilmu pengobatan hormon insulin akan jadilah diperlukan untuk memelihara normal atau dekat tingkatan glukosa yang normal. Suatu cara hidup yang tertib tentang cek glukosa darah direkomendasikan dalam banyak kasus, paling terutama sekali dan perlu ketika mengambil kebanyakan pengobatan.

Sebuah zat penghambat dipeptidyl peptidase 4 yang disebut sitagliptin, baru-baru ini diperkenankan untuk digunakan sebagai pengobatan diabetes mellitus tipe 2. Seperti zat penghambat dipeptidyl peptidase 4 yang lain, sitagliptin akan membuka peluang bagi perkembangan sel tumor maupun kanker.

Sebuah fenotipe sangat khas ditunjukkan oleh NIDDM pada manusia adalah defisiensi metabolisme oksidatif di dalam mitokondria pada otot lurik. Sebaliknya, hormon tri-iodotironina menginduksi biogenesis di dalam mitokondria dan meningkatkan sintesis ATP sintase pada kompleks V, meningkatkan aktivitas sitokrom c oksidase pada kompleks IV, menurunkan spesi oksigen reaktif, menurunkan stres oksidatif, sedang hormon melatonin akan meningkatkan produksi ATP di dalam mitokondria serta meningkatkan aktivitas respiratory chain, terutama pada kompleks I, III dan IV. Bersama dengan insulin, ketiga hormon ini membentuk siklus yang mengatur fosforilasi oksidatif mitokondria di dalam otot lurik. Di sisi lain, metalotionein yang menghambat aktivitas GSK-3beta akan mengurangi risiko defisiensi otot jantung pada penderita diabetes.

Simtoma yang terjadi pada NIDDM dapat berkurang dengan dramatis, diikuti dengan pengurangan berat tubuh, setelah dilakukan bedah bypass usus. Hal ini diketahui sebagai akibat dari peningkatan sekresi hormon inkretin, namun para ahli belum dapat menentukan apakah metoda ini dapat memberikan kesembuhan bagi NIDDM dengan perubahan homeostasis glukosa.

Pada terapi tradisional, flavonoid yang mengandung senyawa hesperidin dan naringin, diketahui menyebabkan:

  • peningkatan mRNA glukokinase,
  • peningkatan ekspresi GLUT4 pada hati dan jaringan
  • peningkatan pencerap gamma proliferator peroksisom
  • peningkatan rasio plasma hormon insulin, protein C dan leptin
  • penurunan ekspresi GLUT2 pada hati
  • penurunan rasio plasma asam lemak dan kadar trigliserida pada hati
  • penurunan rasio plasma dan kadar kolesterol dalam hati, antara lain dengan menekan 3-hydroxy-3-methylglutaryl-coenzyme reductase, asil-KoA, kolesterol asiltransferase
  • penurunan oksidasi asam lemak di dalam hati dan aktivitas karnitina palmitoil, antara lain dengan mengurangi sintesis glukosa-6 fosfatase dehidrogenase dan fosfatidat fosfohidrolase
  • meningkatkan laju lintasan glikolisis dan/atau menurunkan laju lintasan glukoneogenesis

sedang naringin sendiri, menurunkan transkripsi mRNA fosfoenolpiruvat karboksikinase dan glukosa-6 fosfatase di dalam hati.

Hesperidin merupakan senyawa organik yang banyak ditemukan pada buah jenis jeruk, sedang naringin banyak ditemukan pada buah jenis anggur.

Diabetes Mellitus Tipe 3

Diabetes Mellitus Gestasional (bahasa Inggris: gestational diabetes, insulin-resistant type 1 diabetes, double diabetes, type 2 diabetes which has progressed to require injected insulin, latent autoimmune diabetes of adults, type 1.5″ diabetes, type 3 diabetes, LADA) atau diabetes melitus yang terjadi hanya selama kehamilan dan pulih setelah melahirkan, dengan keterlibatan interleukin-6 dan protein reaktif C pada lintasan patogenesisnya. GDM mungkin dapat merusak kesehatan janin atau ibu, dan sekitar 20–50% dari wanita penderita GDM bertahan hidup.

Diabetes melitus pada kehamilan terjadi di sekitar 2–5% dari semua kehamilan. GDM bersifat temporer dan dapat meningkat maupun menghilang setelah melahirkan. GDM dapat disembuhkan, namun memerlukan pengawasan medis yang cermat selama masa kehamilan.

Meskipun GDM bersifat sementara, bila tidak ditangani dengan baik dapat membahayakan kesehatan janin maupun sang ibu. Resiko yang dapat dialami oleh bayi meliputi makrosomia (berat bayi yang tinggi/diatas normal), penyakit jantung bawaan dan kelainan sistem saraf pusat, dan cacat otot rangka. Peningkatan hormon insulin janin dapat menghambat produksi surfaktan janin dan mengakibatkan sindrom gangguan pernapasan. Hyperbilirubinemia dapat terjadi akibat kerusakan sel darah merah. Pada kasus yang parah, kematian sebelum kelahiran dapat terjadi, paling umum terjadi sebagai akibat dari perfusi plasenta yang buruk karena kerusakan vaskular. Induksi kehamilan dapat diindikasikan dengan menurunnya fungsi plasenta. Operasi sesar dapat akan dilakukan bila ada tanda bahwa janin dalam bahaya atau peningkatan resiko luka yang berhubungan dengan makrosomia, seperti distosia bahu.

Patofisiologi

Kemungkinan induksi diabetes tipe 2 dari berbagai macam kelainan hormonal, seperti hormon sekresi kelenjar adrenal, hipofisis dan tiroid merupakan studi pengamatan yang sedang laik daun saat ini. Sebagai contoh, timbulnya IGT dan diabetes mellitus sering disebut terkait oleh akromegali dan hiperkortisolisme atau sindrom Cushing.

Hipersekresi hormon GH pada akromegali dan sindrom Cushing sering berakibat pada resistansi insulin, baik pada hati dan organ lain, dengan simtoma hiperinsulinemia dan hiperglisemia, yang berdampak pada penyakit kardiovaskular dan berakibat kematian.

GH memang memiliki peran penting dalam metabolisme glukosa dengan menstimulasi glukogenesis dan lipolisis, dan meningkatkan kadar glukosa darah dan asam lemak. Sebaliknya, insulin-like growth factor 1 (IGF-I) meningkatkan kepekaan terhadap insulin, terutama pada otot lurik. Walaupun demikian, pada akromegali, peningkatan rasio IGF-I tidak dapat menurunkan resistansi insulin, oleh karena berlebihnya GH.

Terapi dengan somatostatin dapat meredam kelebihan GH pada sebagian banyak orang, tetapi karena juga menghambat sekresi insulin dari pankreas, terapi ini akan memicu komplikasi pada toleransi glukosa.

Sedangkan hipersekresi hormon kortisol pada hiperkortisolisme yang menjadi penyebab obesitas viseral, resistansi insulin, dan dislipidemia, mengarah pada hiperglisemia dan turunnya toleransi glukosa, terjadinya resistansi insulin, stimulasi glukoneogenesis dan glikogenolisis. Saat bersinergis dengan kofaktor hipertensi, hiperkoagulasi, dapat meningkatkan risiko kardiovaskular.

Hipersekresi hormon juga terjadi pada kelenjar tiroid berupa tri-iodotironina dengan hipertiroidisme yang menyebabkan abnormalnya toleransi glukosa.

Pada penderita tumor neuroendokrin, terjadi perubahan toleransi glukosa yang disebabkan oleh hiposekresi insulin, seperti yang terjadi pada pasien bedah pankreas, feokromositoma, glukagonoma dan somatostatinoma.

Hipersekresi hormon ditengarai juga menginduksi diabetes tipe lain, yaitu tipe 1. Sinergi hormon berbentuk sitokina, interferon-gamma dan TNF-α, dijumpai membawa sinyal apoptosis bagi sel beta, baik in vitro maupun in vivo. Apoptosis sel beta juga terjadi akibat mekanisme Fas-FasL, dan/atau hipersekresi molekul sitotoksik, seperti granzim dan perforin; selain hiperaktivitas sel T CD8 dan CD4.

Komplikasi

Komplikasi jangka lama termasuk penyakit kardiovaskular (risiko ganda), kegagalan kronis ginjal (penyebab utama dialisis), kerusakan retina yang dapat menyebabkan kebutaan, serta kerusakan saraf yang dapat menyebabkan impotensi dan gangren dengan risiko amputasi. Komplikasi yang lebih serius lebih umum bila kontrol kadar gula darah buruk.

Ketoasidosis diabetikum

Pada penderita diabetes tipe I, gejalanya timbul secara tiba-tiba dan bisa berkembang dengan cepat ke dalam suatu keadaan yang disebut dengan ketoasidosis diabetikum. Kadar gula di dalam darah adalah tinggi tetapi karena sebagian besar sel tidak dapat menggunakan gula tanpa insulin, maka sel-sel ini mengambil energi dari sumber yang lain. Sel lemak dipecah dan menghasilkan keton, yang merupakan senyawa kimia beracun yang bisa menyebabkan darah menjadi asam (ketoasidosis). Gejala awal dari ketoasidosis diabetikum adalah rasa haus dan sering kencing, mual, muntah, lelah dan nyeri perut (terutama pada anak-anak). Pernapasan menjadi dalam dan cepat karena tubuh berusaha untuk memperbaiki keasaman darah. Bau napas penderita tercium seperti bau aseton. Tanpa pengobatan, ketoasidosis diabetikum bisa berkembang menjadi koma, kadang dalam waktu hanya beberapa jam. Bahkan setelah mulai menjalani terapi insulin, penderita diabetes tipe I bisa mengalami ketoasidosis jika mereka melewatkan satu kali penyuntikan insulin atau mengalami stres akibat infeksi, kecelakaan atau penyakit yang serius. Penderita diabetes tipe II bisa tidak menunjukkan gejala selama beberapa tahun. Jika kekurangan insulin semakin parah, maka timbullah gejala yang berupa sering kencing dan haus. Jarang terjadi ketoasidosis. Jika kadar gula darah sangat tinggi (sampai lebih dari 1.000 mg/dL, biasanya terjadi akibat stres-misalnya infeksi atau obat-obatan), maka penderita akan mengalami dehidrasi berat, yang bisa menyebabkan kebingungan mental, pusing, kejang dan suatu keadaan yang disebut koma hiperglikemik-hiperosmolar non-ketotik.

Hipoglikemi

Diagnosis

Tabel: Kadar glukosa darah sewaktu dan puasa dengan metode enzimatik sebagai patokan penyaring dan diagnosis DM (mg/dl). Bukan DM Belum pasti DM DM
Kadar glukosa darah sewaktu:
Plasma vena <110 110 – 199 >200
Darah kapiler <90 90 – 199 >200
Kadar glukosa darah puasa:
Plasma vena <110 110 – 125 >126
Darah kapiler <90 90 – 109 >110

Simtoma Klinis

Simtoma hiperglisemia lebih lanjut menginduksi tiga gejala klasik lainnya:

  • poliuria – sering buang air kecil
  • polidipsia – selalu merasa haus
  • polifagia – selalu merasa lapar
  • penurunan berat badan, seringkali hanya pada diabetes mellitus tipe 1

dan setelah jangka panjang tanpa perawatan memadai, dapat memicu berbagai komplikasi kronis, seperti:

  • gangguan pada mata dengan potensi berakibat pada kebutaan,
  • gangguan pada ginjal hingga berakibat pada gagal ginjal
  • gangguan kardiovaskular, disertai lesi membran basalis yang dapat diketahui dengan pemeriksaan menggunakan mikroskop elektron,[34]
  • gangguan pada sistem saraf hingga disfungsi saraf autonom, foot ulcer, amputasi, charcot joint dan disfungsi seksual,

dan gejala lain seperti dehidrasi, ketoasidosis, ketonuria dan hiperosmolar non-ketotik yang dapat berakibat pada stupor dan koma.

  • rentan terhadap infeksi.

Kata diabetes mellitus itu sendiri mengacu pada simtoma yang disebut glikosuria, atau kencing manis, yang terjadi jika penderita tidak segera mendapatkan perawatan.

Penanganan

Pasien yang cukup terkendali dengan pengaturan makan saja tidak mengalami kesulitan kalau berpuasa. Pasien yang cukup terkendali dengan obat dosis tunggal juga tidak mengalami kesulitan untuk berpuasa. Obat diberikan pada saat berbuka puasa. Untuk yang terkendali dengan obat hipoglikemik oral (OHO) dosis tinggi, obat diberikan dengan dosis sebelum berbuka lebih besar daripada dosis sahur. Untuk yang memakai insulin, dipakai insulin jangka menengah yang diberikan saat berbuka saja. Sedangkan pasien yang harus menggunakan insulin (DMTI) dosis ganda, dianjurkan untuk tidak berpuasa dalam bulan Ramadhan.

Diabetes Insipidus

Diabetes Insipidus, DI adalah suatu penyakit dengan simtoma poliuria dan polidipsia. Jenis DI yang paling sering dijumpai adalah DI sentral, yang disebabkan oleh defisiensi arginina pada hormon AVP. Jenis kedua adalah DI nefrogenis yang disebabkan oleh kurang pekanya ginjal terhadap hormon dengan sifat anti-diuretik, seperti AVP.

Bagaimana Pemeriksaan Pada Diabetes Insipidus?

Ada beberapa pemeriksaan pada Diabetes Insipidus, antara lain: Pemeriksaan yang paling sederhana dan paling dapat dipercaya untuk diabetes insipidus adalah water deprivation test. Selama menjalani pemeriksaan ini penderita tidak boleh minum dan bisa terjadi dehidrasi berat. Oleh karena itu pemeriksaan ini harus dilakukan di rumah sakit atau tempat praktek dokter. Pembentukan air kemih, kadar elektrolit darah (natrium) dan berat badan diukur secara rutin selama beberapa jam. Segera setelah tekanan darah turun atau denyut jantung meningkat atau terjadi penurunan berat badan lebih dari 5%, maka tes ini dihentikan dan diberikan suntikan hormon antidiuretik. Diagnosis diabetes insipidus semakin kuat jika sebagai respon terhadap hormon antidiuretik: – pembuangan air kemih yang berlebihan berhenti – tekanan darah naik – denyut jantung kembali normal. Apapun pemeriksaannya, prinsipnya adalah untuk mengetahui volume, berat jenis, atau konsentrasi urin. Sedangkan untuk mengetahui jenisnya, dapat dengan memberikan vasopresin sintetis, pada Diabetes Insipidus Sentral akan terjadi penurunan jumlah urin, dan pada Diabetes Insipidus Nefrogenik tidak terjadi apa-apa.

Fosfatidil Inositol-3 Kinase

Kinase Fosfatidil Inositol-3 (bahasa Inggris: phosphatidyl inositol-3 kinase, Phosphoinositide 3-kinases, PI3K) merupakan enzim kinase lipid yang berperan dalam perkembangan sel, proliferasi, diferensiasi, motility, transduksi sinyal intraselular, termasuk GLUT12.

Enzim ini pertama kali ditemukan oleh Lewis C. Cantley.

PI3K diaktivasi oleh hormon tri-iodotironina dengan bantuan integrin alfavbeta3 dalam sintesis transporter ion yang disebut ATP sintase. Banyak orang berpendapat bahwa respon biologis yang distimulasi oleh insulin, dikendalikan oleh enzim ini, termasuk proses penyerapan gula darah, sintesis glikogen dan protein. Enzim ini memiliki koenzim (PKB/c-Akt/Rac) yang menghambat enzim glikogen sintase kinase 3 dan mengaktivasi serina kinase yang meningkatkan laju sintesis glikogen dan protein, menginduksi produksi fosfatidil inositol 3,4,5-trifosfat yang merupakan molekul sinyal yang menyebabkan translokasi Akt menuju membran plasma guna proses fosforilasi dan aktivasi oleh enzim PDK-1 dan PDK-2.

Bercinta Secara Rutin Bisa Bikin Usia Tampak 7 Tahun Lebih Muda

 

9 Juli 2013

KHUSUS PASUTRI-NEW

112653_192838pasangan1ts460Hubungan seks pada pasangan suami istri tidak hanya meningkatkan keharmonisan tapi juga baik untuk kesehatan, bahkan penampilan. Para ahli mengklaim rutin bercinta di usia baruh baya bisa membuat seseorang tampak 7 tahun lebih muda.

Dr David Weeks dari Royal Edinburgh Hospital mengatakan hal itu setelah melakukan pengamatan terhadap sekelompok orang dewasa berusia 40-50 tahun. Sebanyak 50 persen pasangan yang tampak lebih muda dari usianya mengaku rutin bercinta 3 kali dalam sepekan.

Tidak hanya pada penampilan, kesan lebih muda daripada usia sebenarnya juga tampak dari kondisi kesehatan para pasangan. Riset lain di Inggris
menunjukkan, pasangan yang rutin bercinta lebih jarang mengalami kematian dini karena bebagai penyakit kronis.

Ditambahkan oleh Dr Weeks, faktor biologis turut mempengaruhi kecenderungan tersebut. Saat bercinta, seseorang akan merasa senang dan akibatnya tubuh akan melepaskan hormon endorfin. Fungsinya meredakan stres, juga membuat tidur lebih nyenyak dan berkualitas.

Manfaat lainnya didapat dari aktivitas fisik yang dilakukan saat bercinta. Seperti halnya olahraga, berhubungan seks secara teratur juga bisa menjaga kebugaran jantung, membakar kalori dan memberikan berbagai manfaat kesehatan yang lainnya.

Kembali soal penampilan, rutin berhubungan seks juga membuat elastisitas kulit lebih terjaga. Kombinasi hormon dan sistem peredaran darah yang lebih terjaga akan menjaga kulit tetap kencang an tampak lebih cerah karena tidak cepat termakan proses penuaan.

“Pesan saya adalah bahwa bercinta itu baik,” kata Dr Weeks yang akan mempresetasikan temuannya terebut dalam pertemuan British Psychological Society, seperti dikutip dari Daily Mail. (Berbagai Sumber-detik)

Angelina Jolie’s Biography

We can live without religion and meditation, but we cannot survive without human affection. – His Holiness Dalai Lama

Angelina Jolie . Biography


 

30 Juni 2013

Tremendous-Charity-Work-by-Angelina-Jolie-Made-Her-Real-Star

Angelina Jolie (/ˈl/joh-LEE, born Angelina Jolie Voight; June 4, 1975) is an American Actress, film director, screenwriter, and author. She has received an Academy Award, two Screen Actors Guild Awards, and three Golden Globe Awards, and was named Hollywood’s highest-paid actress by Forbes in 2009 and 2011. Jolie promotes humanitarian causes, and is noted for her work with refugees as a Special Envoy and former Goodwill Ambassador for the United Nations High Commissioner for Refugees (UNHCR). She has often been cited as the world’s “most beautiful” woman, a title for which she has received substantial media attention.

Opera Snapshot_2018-10-28_214211_en.wikipedia.org

Angelina Jolie

angelina-jolie-success-100-100
Jolie at the May 2012 launch of a UK initiative on preventing sexual violence in conflict
BornAngelina Jolie Voight
June 4, 1975 (age 38)
Los Angeles, California, U.S.
CitizenshipUnited…

View original post 10,694 more words