Jalan Tol Trans Sumatera


Jalan tol Trans-Sumatera merupakan sebuah jalan tol yang mempunyai panjang sampai 2.818 km yang menghubungkan kota Lampung dengan Aceh di Pulau Sumatera.

Jalan tol ini sebenarnya sudah direncanakan pada tahun 2012 yang diperkirakan bakla menelan dana sekitar Rp 150 triliun.

Dengan didirikannya jalan tol tersebut, nantinya kehidupan di Pulau Sumatera diyakini bakal mengalahkan kehidupan yang ada di Pulau Jawa.

Namun, karena berbagai hal yang masih tidak begitu jelas alasannya, pemerintahan SBY seakan tak serius menangani proyek pembangunan terbesar di Sumatera ini.

Tol Trans Sumatera

Kali ini, hatree.co akan coba untuk dapat mengulas tentang bagaimana perkembangan dari proyek pembangunan tol sumatera ini dari awal pembuatannya. Simak ulasannya!

Awal Pembangunan Tol Sumatera di Groundbreaking

0

Langkah percepatan pembangunan infrastruktur terus dilakukan Presiden Joko Widodo (Jokowi). Dalam hitungan hari, ada beberapa proyek yang akan dimulai pembangunannya atau groundbreaking, salah satunya adalah Tol Trans Sumatera.

“Kemudian jalan tol Trans Sumatera hari Kamis (30 April 2015) akan di groundbreaking, dari Lampung ke atas sampai ke Aceh,” ucap Jokowi dalam acara Peringatan Otonomi Daerah di Istana Negara, Jakarta, Selasa (28/4/2015).

Tidak hanya itu, pembangunan infrastruktur lainnya seperti jembatan yang akan membuat konektivitas antar provinsi ke pulau-pulau lain juga akan dimulai. Kemudian, pembangunan Tol Trans Jawa akan kembali dikebut, setelah sebelumnya terkendala pembebasan lahan.

“Di Jawa Tengah, Jawa Timur, Kertosono yang berhenti karena masalah kontraktor langsung kita ambil alih,” paparnya.

Menurut Jokowi, hal ini merupakan salah satu langkah pemerintah dalam bersaing dengan negara lain. Terlebih lagi, dengan adanya Peringatan Otonomi Daerah telah menumbuhkan inovasi dan praktek yang baik dalam pemerintahan maupun pembangunan.

“Jika tidak otonomi daerah, saya yakin inovasi di daerah pasti sangat terbatas.

Otonomi daerah harus dimulai bagian Indonesia dari pinggiran dan konektivitas sangat kita perlukan, jalur pelabuhan dan perdagangan harus terus kita genjot habis-habisan sehingga daya saing kita, bisa kita tingkatkan,” tegas Jokowi.

Diakui Jokowi, dalam waktu dekat memang ada beberapa proyek infrastruktur yang akan dimulai pembangunannya, selain Tol Trans Sumatera.

“Perlu saya sampaikan dalam minggu-minggu ini akan kita mulai pembangunan infrastruktur,” tukasnya.

Pembangunan Tol Sumatera di awal mencapai 8,5 kilometer

 

1

Presiden Republik Indonesia, Joko Widodo (Jokowi) beserta rombongan, tepat pukul 10.30 WIB, Minggu (6/9/2015), meninjau progress pembangunan tol Trans Sumatera yang dimulai titik Desa Ibul Besar Kecamatan Pemulutan Kabupaten Ogan Ilir.

Usai meninjau pembangunan mega proyek tol Trans Sumatera, Jokowi mengungkapkan, kondisi lokasi pengerjaan tergolong rawa.

Namun, ia mengapresiasi progres pembangunan Tol Trans Sumatera yang telah selesai sepanjang 8.5 Kilometer.

“Progressnya, menurut saya sudah luar biasa, sudah masuk pengerjaan sepanjang 8.5 kilometer. Prediksi memasuki 2018 akhir, sudah selesai,” ungkap Jokowi.

Perkembangan Tol Sumatera

2

Presiden Joko Widodo menegaskan, dalam waktu dua setengah tahun hingga tiga tahun, Jalan Tol Trans Sumatera ruas Bakauheni-Terbanggibesar di Lampung harus selesai dibangun.

“Saya puas dengan hasil pembangunan Jalan Tol Trans Sumatera yang sekarang, progresnya sangat bagus,” kata Presiden Jokowi usai memantau pembangunan Jalan Tol Trans Sumatera (JTTS) di Desa Sabahbalau Kecamatan Tanjungbintang, Lampung Selatan, Jumat (6/11/2015), seperti dikutip Antara.

Jokowi mengatakan, perkembangan pembangunan JTTS selalu dipantau. Setelah melihat progresnya, Presiden menilai sangat baik dan cepat.

Harapannya, pada tahun 2018, JTTS selesai dibangun agar bisa langsung dirasakan oleh rakyat.

“Tahun 2018 pembangunan JTTS harus selesai hingga Palembang,” kata Jokowi lagi.

Selanjutnya, menurut Presiden Jokowi, akan kembali dibuat jalan tol dari Provinsi Aceh hingga tembus ke Lampung.

Presiden Jokowi beserta rombongan tiba di Bandara Radin Inten II Lampung, Jumat, tepat pukul 14.20 WIB. Rombongan disambut oleh Gubernur Lampung M Ridho Ficardo beserta istri dan jajaran Forkopimda.

3

4

Presiden langsung bertolak menuju proyek pengerjaan Jalan Tol Trans Sumatera di Km 77, yang terletak di Desa Sabah Balau Kabupaten Lampung Selatan dengan menggunakan jalur darat.

Menurut informasi, Presiden Jokowi akan melakukan kunjungan kerja selama dua hari, hingga Sabtu (7/11) di Lampung.

Selain memantau proyek tol, sejumlah agenda kunjungan lainnya juga akan dilakukan Presiden Jokowi, termasuk mengadakan pertemuan dengan para pemimpin redaksi media massa di Lampung pada Jumat malam.

Tekad Jokowi rampungkan Tol Sumatera

5

Pembangunan infrastruktur di luar pulau Jawa terus mendapat perhatian serius dari pemerintah. Contohnya adalah proyek pembangunan Jalan Tol Trans Sumatera, Ruas Bakauheni-Terbanggi Besar. Presiden Joko Widodo (Jokowi) sudah mondar-mandir memantau perkembangan proyek ini.

Kemarin, Presiden Jokowi meninjau pembangunan tol Trans Sumatera ruas Bakauheni-Terbanggi Besar di KM 77. Jokowi datang didampingi Menteri ESDM Sudirman Said, Menteri BUMN Rini Sumarno, Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR), Basuki Hadimuljono, beserta rombongan menyusuri pekerjaan fisik jalan yang sudah rampung sepanjang 1 kilometer (km).

Jokowi telah meninjau pekerjaan ruas tol tersebut sebanyak tiga kali. “Pertama kali meninjau saat ground breaking, kedua tengah melakukan pekerjaan fisik, kemarin kali ketiga sudah mulai dicor dan selesai satu kilometer,” kata Basuki, dalam keterangan tertulis, Sabtu (7/11/2015).

Jokowi memang pernah berikrar, dirinya akan terus memantau seluruh proyek pembangunan infrastruktur apalagi groundbreaking proyek infrastruktur tersebut dilakukan oleh dirinya sendiri. Kala itu. dengan tegas Jokowi mengatakan, tak boleh ada lagi proyek infrastruktur yang mangkrak, apalagi berhenti setelah dilakukan groundbreaking.

6

Basuki sendiri menerjemahkan ikrar Jokowi tersebut dengan melakukan sejumlah langkah percepatan. Pertama adalah membagi pekerjaan kepada setiap Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yang dirunjuk menggarap proyek tol tersebut.

Ada 4 BUMN yaitu, PT Wijaya Karya (Persero) Tbk, PT Adhi Karya (Persero) Tbk, PT PP (Persero) Tbk, dan PT Waskita Karya (Persero) Tbk. Keempat BUMN membangun empat seksi berbeda.

Di ujung Bakauheni-Sidomulyo dikerjakan oleh PT PP, Sidomulyo-Lematang oleh Waskita, Kota Baru-Gunung Sugih oleh Adhi Karya, dan Gunung Sugih-Terbanggi Besar oleh Wijaya Karya.‎ “Pembagian kerja seperti itu dapat mempercepat proses pembangunan,” kata Basuki.

Langkah percepatan lainnya adalah dengan melakukan pekerjaan pada sebagian tanah yang sudah dibebaskan tanpa menunggu seluruh lahannya bebas.

Basuki mengatakan, Kementerian PUPR menargetkan sampai akhir tahun ini, sepanjang 40 km lahan untuk ruas tol ini selesai pembebasannya. “Tahun depan tambah lagi 80 km, sehingga Juni sudah 140 km,” sambung dia.

Dengan rampungnya pembebasan lahan maka konstruksi akan lebih cepat. Disadari pembebasan lahan tidak lepas dari peran pemerintah daerah setempat. Jika sudah bebas, Pemerintah pusat bertugas untuk menyediakan pendanaan.

Proyek pembangunan tol Bakauheni-Terbanggi Besar di Kabupaten Lampung Selatan melintasi 59 desa di 11 kecamatan, dengan panjang 104,4 km dan lebar 120 meter. Rinciannya, 30 meter ke kiri dari patok tengah dan 90 meter kearah kanan dari patok tengah.

Keberadaan jalan tol ini punya peranan penting karena dapat mempercepat waktu tempuh, memperlancar arus pergerakan masyarakat dan distribusi barang yang dapat mengembangkan pengembangan potensi daerah untuk peningkatan kesejahteraan masyarakat Lampung dan sekitarnya.

Sementara secara terpisah, Tim Komunikasi Presiden, Ari Dwipayana mengatakan, Jokowi mengecek pembangunan jalan tol Trans Sumatera di Lampung kemarin.

Usai melihat progress dari pembangunan jalan tol ini, Ari mengatakan, Jokowi beserta istri berkunjung ke galangan kapal PT Daya Radar Utama di Kota Bandar Lampung.

Percepatan Pembangunan Tol Sumatera

 

7

Pemerintah mempercepat proses pembangunan tol Trans Sumatera dengan menambah jumlah ruas yang dibangun lebih dulu. Awalnya hanya ada 4 ruas yang dibangun lebih dulu, namun pemerintah menambah 4 ruas lagi sehingga totalnya menjadi 8 ruas.

Ruas tol yang akan dibangun lebih dulu itu adalah Medan-Binjai, Palembang-Simpang Indralaya, Pekanbaru-Dumai, Bakauheni-Terbanggi Besar, Terbanggi Besar-Pematang Panggang, Pematang Panggang-Kayu Agung, Palembang-Tanjung Api-api, dan Kisaran-Tebing Tinggi.

Penambahan jumlah ruas tol itu diatur dalam Peraturan Presiden (Perpres) nomor 117 tahun 2015 tentang perubahan atas Perpres nomor 100 tahun 2014 tentang Percepatan Pembangunan Jalan Tol Sumatera. Presiden Joko Widodo telah menandatangani Perpres tersebut pada 22 Oktober 2015.

Dalam Perpres sebelumnya pemerintah hanya menyebut 4 ruas tol yang harus didahulukan yaitu, ruas tol Medan-Binjai, Palembang-Simpang Indralaya, ruas tol Pekanbaru-Dumai, dan ruas tol Bakauheni-Terbanggi Besar. Secara total, tol Sumatera mencakup 24 ruas dari Lampung hingga Aceh.

 

8

Proyek 8 ruas tol tahap pertama ini akan digarap PT Hutama Karya (Persero). Perusahaan konstruksi pelat merah ini mendapat penugasan khusus dari pemerintah untuk menggarap 24 ruas tol Trans Sumatera.

“Dalam pengusahaan 24 ruas jalan tol, pemerintah menugaskan PT Hutama Karya,” demikian bunyi Perpres baru tersebut seperti dikutip dari situs Sekretariat Kabinet, Jumat (20/11/2015).

Jalan Tol Sumatera Desember 2015

 

9

Jalan Tol Trans Sumatera yang dicanangkan oleh Presiden Joko Widodo pada bulan April 2015 saat ini sudah mulai terlihat membentang.

Foto : Kementrian PUPR

Semoga pekerjaan proyek pembangunan Tol Trans Sumatera yang dibangun Jokowi ini dapat segera selesai.

Sumber: HatreeDotCom

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s