Peringkat Universitas Terbaik di Dunia

QS World University Rankings 2017-2018: Peringkat Universitas Terbaik di Dunia. Cek Posisi Perguruan Tinggi Indonesia!

1496986290-rank

Tahun ini, kembali dirilis QS (Quackquarelli Symonds) World University Rankings 2017-2018. Daftar peringkat universitas terbaik di seluruh dunia ini banyak menjadi acuan, termasuk oleh perguruan tinggi di Indonesia.

Jadi, QS World University Rankings ini memberikan penilaian pada berbagai perguruan tinggi di dunia untuk menentukan rankingnya, dengan metode survei kepada akademisi dan pekerja profesional, serta meriset kampus. Komponen penilaiannya antara lain reputasi akademik, reputasi lulusan perguruan tinggi di dunia kerja, serta publikasi, riset dan jurnal yang dikeluarkan kampus. Nah, QS World University Rankings 2017-2018 mengeluarkan ranking perguruan tinggi secara keseluruhan dan juga peringkat berdasarkan bidang yang dipelajari.

Cek 10 besar perguruan tinggi terbaik QS World University Rankings 2017 berdasarkan bidang studi, QS World University Rankings 2018 secara keseluruhan, dan juga peringkat perguruan tinggi Indonesia berikut ini.

Bidang: Teknik dan Teknologi


(Teknik Sipil, Teknik Mesin, Teknik Elektro, Pertambangan, Ilmu Komputer, Teknologi Informasi, dll)

  1. Massacusetts Institute of Technology
  2. Standford University. AS
  3. University of Cambridge, Inggris
  4. Nanyang Technological University, Singapura
  5. ETH Zurich Federal Institute of Technology, Swiss
  6. Imperial College London, Inggris
  7. National University of Singapore
  8. University of California, Berkeley
  9. University of Oxford
  10. Tshingua University, China

215 Institut Teknologi Bandung‍
401-450 Universitas Gadjah Mada‍
401-450 Universitas Indonesia‍

Bidang: Seni dan Budaya


(Sejarah, Arkeologi, Seni, Desain, Arsitektur, Teologi, Sastra, Filsafat, Linguistik, Sejarah. dll)

  1. University of Oxford
  2. University of Cambridge
  3. Harvard University
  4. University of California, Berkeley
  5. Stanford University
  6. Yale University
  7. Princeton University
  8. University of California, Los Angeles UCLA
  9. Columbian University
  10. The Australian National University

Bidang: Ilmu Sosial dan Manajemen


(Komunikasi, Ekonomi, Komunikasi, Antropologi, Hukum, Politik, Pariwisata dan Perhotelan, dll)

  1. Harvard University
  2. London School of Economic and Political Science
  3. University of Oxford
  4. University of Cambridge
  5. Standford University
  6. Massacusetts Institute of Technology
  7. University of California, Berkeley
  8. National University of Singapore
  9. Yale University
  10. The University of Tokyo

207 Universitas Indonesia
293 Institut Teknologi Bandung
307 Universitas Gadjah Mada

Bidang: Kesehatan dan Life Science


(Kedokteran, Kedokteran Gigi, Farmasi, Psikologi, Biologi, Pertanian dan Kehutanan, dll)

  1. Harvard University, AS
  2. University of Cambridge, Inggris
  3. University of Oxford, Inggris
  4. Massacusetts Institute of Technology, AS
  5. Stanford University, AS
  6. John Hopkins, AS
  7. Karolinska Institutet, Swedia
  8. University of California, Los Angeles (UCLA), AS
  9. University of California, AS
  10. Yale University, AS

451-500 Universitas Indonesia

Bidang: Ilmu Pengetahuan Alam


(Matematika, Kimia, Fisika, Geografi, Ilmu Bumi dan Kelautan, dll)

  1. Massacusetts Institute of Technology, AS
  2. University of Cambridge, Inggris
  3. Harvard University, AS
  4. Standford University, AS (peringkat tiga bersama Harvard University)
  5. University of Oxford, Inggris
  6. ETH Zurich Federal Institute of Technology, Swiss
  7. University of California, Berkeley, AS
  8. California Institute of Technology, AS
  9. University of Tokyo, Jepang
  10. Imperial College London, Inggris

Ranking 10 Besar Perguruan Tinggi Dunia 2018 (Keseluruhan)


  1. Massacusetts Institute of Technology, AS
  2. Standford University. AS
  3. Harvard University, AS
  4. California Insitute of Technology, AS
  5. University of Cambridge, Inggris,
  6. University of Oxford, Inggris
  7. University College London. Inggris
  8. Imperial College London, Inggris
  9. University of Chicago, AS
  10. ETH Zurich Federal Institute of Technology, Swiss

Peringkat Perguruan Tinggi Indonesia di Dunia


277 Universitas Indonesia‍ (Peringkat 151-200 untuk Akuntansi dan Keuangan)
331 Institut Teknologi Bandung‍ (Peringkat 51-100 untuk Seni Rupa dan Desain)
401-410 Universitas Gadjah Mada‍ (Peringkat 51-100 untuk Seni/Performing Arts)
701-750 Universitas Airlangga‍
751-800 Institut Pertanian Bogor‍
801-1000 Universitas Diponegoro‍
801-1000 Institut Teknologi Sepuluh Nopember‍
801-1000 Universitas Muhammadiyah Surakarta‍
801-1000 Universitas Brawijaya‍

Ada 9 perguruan tinggi di Indonesia yang masuk daftar QS World University Rankings 2017-2018, yaitu 8 PTN dan satu perguruan tinggi swasta. Sayangnya peringkat Indonesia jauh di bawah, kalah dengan perguruan tinggi dari Singapura, Jepang, dan China yang masuk 10 besar. Bahkan, Malaysia menempatkan perguruan tingginya di atas Indonesia.

Posisi top 10 sendiri didominasi perguruan tinggi Amerika Serikat dan Inggris yang wara-wiri di 10 besar. Swiss, Swedia, dan Australia juga menempatkan kampus mereka di sepuluh besar berdasarkan bidang perkuliahan.

Universitas Indonesia yang tahun lalu di peringkaat 325, naik 48 peringkat ke posisi 277, sedangkan untuk Asia UI menduduki ranking 67. Ada yang berpendapat bahwa perguruan tinggi di Indonesia sulit meraih ranking yang bagus karena karya akademik, seperti riset dan publikasi yang dihasilkan masih sedikit.

Di sisi lain, QS World University Rankings 2017-2018 nggak bisa dijadikan patokan absolut kualitas suatu universitas. Tentunya tiap metode riset memiliki kelebihan dan kekurangan. Namun ranking ini bisa dijadikan salah satu parameter pencapaian kampus.

Source: youthmanual

7 PLTS Baru di NTB

PT PLN Persero menargetkan tujuh Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) baru di Kepulauan Sumbawa, NTB, akan beroperasi pada pertengahan 2013.

Tujuh lokasi tersebut berada di Kepulauan Sumbawa, antara lain Pulau Medang, Sekotok, Moyo, Bajo Pulo, Maringkik, dan tiga subranting, yaitu Lantung, Lebin dan Lawis.

“Pertengahan tahun depan tujuh PLTS ini sudah bisa operasi,” kata Deputi Manager Perencanaan PT PLN Wilayah NTB Anang Imam dalam publikasi PLN, di Jakarta, Rabu.

Menurut dia, sekarang ini sedang tahap proses lelang tujuh lokasi dengan kapasitas yang bervariasi dan diperkirakan masa kontruksi PLTS sekitar tiga bulan.

Investasi tujuh PLTS dengan kapasitas lebih dari 900 kiloWattpeak (kwp) mencapai Rp33 miliar.
“Tujuh PLTS baru dengan total sekitar 900 kWp mampu mengurangi konsumsi pemakaian BBM pembangkit listrik diesel cukup signifikan, yakni setara dengan penghematan biaya operasional penyediaan listrik sekitar Rp2 miliar per bulan,” ungkapnya.

Sebelumnya, PLN NTB sudah mengoperasikan tiga PLTS di tiga pulau kawasan wisata dengan total kapasitas 820 kWp, yaitu Gili Trawangan berkapasitas 600 kWp, Gili Air 160 kWp, serta Gili Meno berkapasitas 60 kWp. Dengan pengoperasian ini bisa menghemat biaya operasional sekitar Rp1,8 miliar per bulan.

Untuk PLTS Gili Trawangan tahap I berkapasitas 200 kWp sudah beroperasi sejak Maret 2011 dan tahap II berkapasitas 400 kWp beroperasi pada Mei 2012. Total investasi dua unit PLTS tersebut mencapai hampir Rp25 miliar.

“Dua unit PLTS dengan luas lahan 2,5 hektare ini terdiri dari 3.300 photovoltaic module. Sedangkan lahan PLTS disediakan pemerintah daerah sebagai dukungan terhadap program go green solution,”katanya.

Sumber: AntaraNews

Bali Digadang Untuk Kembangkan PLTS

[23 Mei] Dua kabupaten di Bali, yakni Kabupaten Karangasem dan Kabupaten Bangli, mendapat proyek Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS). Kapasitas PLTS tesebut 2 X 1 MW yang terkoneksi dengan jaringan PLN.

”Ini sebuah terobosan untuk meningkatkan kesejahteraan warga Karangasem dan Bangli,” kata Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), Jero Wacik, saat meresmikan dimilainya pembangunan projek tersebut di Karangasem, Senin, 25 Februari 2013.

Projek berdiri di atas lahan seluas 1,5 hektare dengan 100 panel solar cell. Adapun nilai investasinya mencapai Rp 26 miliar. ”Ini merupkan PLTS terbesar dan akan terus dikembangkan,” ujar Jero Wacik.

Menurutnya, pemerintah tidak terlalu menekankan perhitungan ekonomi dalam projek itu. Namun diharapkan akan menjadi percontohan untuk dikembangkan oleh pihak-pihak lain, seperti kalangan swasta, sehingga bisa ditebar di daerah lain Indonesia. ”Malah kami persilahkan untuk dijiplak,” ucapnya.

Jero Wacik mengatakan, Kementerian ESDM sangat fokus dalam mengembangkan sumber energi alternatif karena minyak bumi harganya semakin mahal dan cenderung merusak lingkungan.

Dia mencontohkan, harga listrik dengan minyak bumi sebagai pembangkitnya telah mencapai 40 sen dolar per kwh, sedangkan dengan solar cell hanya 20 sen dolar per kwh.

Direktur Aneka Energi Baru dan Energi Terbarukan Kementerian ESDM, Alihudin Sitompul, menjelaskan pembangunan PLTS dilakukan oleh PT Surya Energi Indotama yang pengelolaannya akan diserahkan kepada Pemerinah Kabupaten Karangasem.

Perusahaan tersebut merupakan bagian bisnis usaha dari PT LEN Industri Persero yang berbasis di Bandung, Jawa Barat.

tempo

Pembangkit Listrik Tenaga Surya

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

PS10_solar_power_tower

Pembangkit Listrik Tenaga Surya PS10 memfokuskan energi matahari ke menara matahari menggunakan rangkaian cermin yang tersebar di sekitarnya

Pembangkit Listrik Tenaga Surya


Pembangkit listrik tenaga surya adalah pembangkit listrik yang mengubah energi surya menjadi energi listrik. Pembangkitan listrik bisa dilakukan dengan dua cara, yaitu secara langsung menggunakan fotovoltaik dan secara tidak langsung dengan pemusatan energi surya. Fotovoltaik mengubah secara langsung energi cahaya menjadi listrik menggunakan efek fotoelektrik.[1] Pemusatan energi surya menggunakan sistem lensa atau cermin dikombinasikan dengan sistem pelacak untuk memfokuskan energi matahari ke satu titik untuk menggerakan mesin kalor.

Pemusatan Energi Surya


Sistem pemusatan energi surya (concentrated solar power, CSP) menggunakan lensa atau cermin dan sistem pelacak untuk memfokuskan energi matahari dari luasan area tertentu ke satu titik. Panas yang terkonsentrasikan lalu digunakan sebagai sumber panas untuk pembangkitan listrik biasa yang memanfaatkan panas untuk menggerakkan generator. Sistem cermin parabola, lensa reflektor Fresnel, dan menara surya adalah teknologi yang paling banyak digunakan. Fluida kerja yang dipanaskan bisa digunakan untuk menggerakan generator (turbin uap konvensional hingga mesin Stirling) atau menjadi media penyimpan panas.

Ivanpah Solar Plant yang terleak di Gurun Mojave akan menjadi pembangkit listrik tenaga surya tipe pemusatan energi surya terbesar dengan daya mencapai 377 MegaWatt. Meski pembangunan didukung oleh pendanaan Amerika Serikat atas visi Barrack Obama mengenai program 10000 MW energi terbarukan, namun pembangunan ini menuai kontroversi karena mengancam keberadaan satwa liar di sekitar gurun.

Fotovoltaik


Sel surya atau sel fotovoltaik adalah alat yang mengubah energi cahaya menjadi energi listrik menggunakan efek fotoelektrik. Dibuat pertama kali pada tahun 1880 oleh Charles Fritts.

Pembangkit listrik tenaga surya tipe fotovoltaik adalah pembangkit listrik yang menggunakan perbedaan tegangan akibat efek fotoelektrik untuk menghasilkan listrik. Solar panel terdiri dari 3 lapisan, lapisan panel P di bagian atas, lapisan pembatas di tengah, dan lapisan panel N di bagian bawah. Efek fotoelektrik adalah di mana sinar matahari menyebabkan elektron di lapisan panel P terlepas, sehingga hal ini menyebabkan proton mengalir ke lapisan panel N di bagian bawah dan perpindahan arus proton ini adalah arus listrik.

Penerapan


Indonesia

Di Indonesia, PLTS terbesar pertama dengan kapasitas 2×1 MW terletak di Pulau Bali, tepatnya di dearah Karangasem dan Bangli. Pemerintah mempersilakan siapa saja untuk meniru dan membuatnya di daerah lain karena PLTS ini bersifat opensource atau tidak didaftarkan dalam hak cipta.

Wilayah

  • Bali
  • Nusa Tenggara Barat
  • Alor, Nusa Tenggara Timur
  • Sulawesi Selatan

Jejak Pembangkit Listrik Tenaga Surya di Indonesia

Uni Lubis. Published 4:28 PM, December 28, 2015. Updated 6:54 PM, December 29, 2015

Dimulai di era Presiden SBY, Presiden Jokowi melanjutkan komitmen meningkatkan energi terbarukan. Mengapa di NTT?

Presiden Joko Widodo (tengah) berbincang dengan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Sudirman Said (kiri) dan Direktur PT. Len Industri (Persero) Ahraham Mose (kanan), saat meninjau Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) yang diresmikan di desa Oelpuah K

Presiden Jokowi (tengah) berbincang dengan Menteri ESDM Sudirman Said (kiri) dan Direktur PT Len Industri (Persero) Abraham Mose (kanan) saat meninjau Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) yang diresmikan di desa Oelpuah Kabupaten Kupang, NTT, pada 27 Desember 2015.Foto oleh Kornelis Kaha/Antara

Agustus lalu, saya dan beberapa jurnalis dari Indonesia dan Malaysia diundang ke Provinsi Xinjiang, Tiongkok. Sepanjang perjalanan dari satu tempat tujuan ke tujuan lain, dari tujuan peliputan bisnis dan ekonomi sampai tujuan wisata, ada satu hal yang menarik perhatian: Tiongkok giat mengembangkan energi listrik terbarukan melalui turbin angin dan panel surya.

Di Xinjiang, provinsi yang didominasi gurun pasir, sinar matahari melimpah sepanjang tahun. Rumah penduduk yang terletak menyebar di padang pasir, dilengkapi dengan lembaran panel penangkap sinar matahari atau solar home system (SHS) yang bisa memenuhi kebutuhan listrik sebuah keluarga.

Pemerintah Tiongkok tahun ini membangun pembangkit listrik tenaga surya terbesar di dunia, dengan kemampuan menghasilkan 200 Mega Watt peak (MWp). Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) yang dibangun di Gurun Gobi ini bakal menyuplai kebutuhan listrik untuk sekitar 1 juta rumah tangga.

Secara cepat, Tiongkok mengejar posisi Jerman sebagai produsen listrik tenaga surya terbesar di dunia. Dua pertiga dari panel surya dunia diproduksi di negeri Tirai Bambu itu.

Direktur Jenderal Energi Baru Terbarukan dan Konservasi Energi, di Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral, Rida Mulyana, mengatakan potensi PLTS di Indonesia sangat besar.

“Teman-teman di Badan Penelitian dan Pengembangan ESDM pernah menghitung, katanya 560 Gigawattp,” kata Rida, ketika saya kontak Senin siang, 28 Desember. Dia baru saja pulang dari Kupang, menghadiri peresmian PLTS di Desa Oelpuah, Kabupaten Kupang.

Tahun 2014, total produksi listrik tenaga surya dengan sistem photovoltaic (PV) yang menggunakan panel pengangkat sinar surya untuk dikonversi secara langsung menjadi tenaga listrik menjadi 178 Gigawattp. Ada penambahan 40 Gigawattp dalam satu tahun saja. Kontribusi energi listrik tenaga surya sekitar 1 persen dari total bauran energi listrik dunia.

PLTS yang dibangun oleh PT LEN Industri sebagai Independent Power Producer (IPP) di Kabupaten Kupang berkapasitas 5 Megawattp. Uji coba sudah dilakukan dalam dua pekan sebelum diresmikan oleh Presiden Joko “Jokowi” Widodo pada Minggu, 27 Desember, dan berhasil memproduksi 4 MWp.

Proyek yang berdiri di atas tanah seluas tujuh hektare itu menelan investasi 11,2 juta dolar AS.

Menteri ESDM Sudirman Said mengatakan, meski hanya 5 MWp, bagi Kupang pasokan dari PLTS ini merupakan tambahan yang cukup signifikan.

“Daya efektif listrik di Kupang adalah 68 MW,yang sebenarnya sudah memasuki situasi krisis karena reserve margin-nya sangat minimal,” kata Sudirman sebagaimana ditulis dalam siaran persnya.
Saat ini juga masih terdapat antrian yang pemasangan listrik hingga 64 MW. Kawasan industri terpadu Kupang juga sebenarnya sudah siap. Hanya saja terkendala pasokan listrik.

Sistem PLTS Grid-Connected yang digunakan pada PLTS ini memungkinkan pembangkit tenaga surya ini bekerja secara paralel dan terhubung langsung dengan jaringan listrik utama sehingga tidak menggunakan sistem baterai karena listrik yang dihasilkan langsung dialirkan ke jaringan listrik eksisting pada siang hari.

“Karena sistem on-grid, maka listrik langsung bercampur dengan pasokan dari PLN. Tergantung kebutuhan. Rata-rata untuk rumah tangga sekitar 150 – 150 watt sehari kebutuhannya,” ujar Rida.

Dimulai di Bali pada era SBY

Mengingat potensinya, maka Indonesia tergolong terlambat masuk ke pengembangan PLTS. Padahal, Indonesia berada di garis khatulistiwa dengan sinar surya berlimpah.

Selama ini, pengembangan listrik tenaga surya dilakukan dengan skala rumah tangga menggunakan SHS. Yang memiliki skala besar terpusat, tersebar letaknya, kebanyakan di kawasan timur Indonesia.

Pada Februari 2013, Menteri ESDM saat itu, Jero Wacik, meresmikan dua PLTS sistem PLTS Grid-Connected di dua lokasi, yaitu Bangli dan Karangasem, Provinsi Bali, dengan total daya masing-masing sebesar 1 MWp. Saat itu keduanya menjadi PLTS dengan kapasitas terbesar.

plts-di-indonesia-yang-memiliki-skala-besar_482C059B9B3E4C12ADA6BBE5869C9B21

PLTS Bangli dan Karangasem saat itu dinyatakan sebagai proyek percontohan bagi PLTS di provinsi lain. Pemerintah memulai proyek ini pada April 2012 sebagai bagian dari komitmen memanfaatkan sumber energi terbarukan.Sumber: Alamendah.org

“Pembangunan listrik dengan menggunakan BBM saat ini sudah mahal sekali, yaitu 40 sen per KWh. Saya sudah perintahkan agar PLN jangan lagi membangkitkan listrik dengan menggunakan BBM. Kita beralih ke energi baru dan terbarukan,” kata Jero saat itu.

Menurut hitungan Jero, potensi tenaga matahari di Indonesia saat ini sekitar 50.000 MW. Yang diproduksi baru 10 MWp.

Dalam lima tahun terakhir, ketika isu pemanasan global menguat dan dampak bagi perubahan iklim justru lebih mahal bagi kelangsungan bumi dan penghuninya, adu cepat produksi energi terbarukan kita sambut gembira.

Dimulai di era Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), produksi listrik tenaga surya dan tenaga panas bumi dipercepat.

Jokowi melanjutkan komitmen itu dan berjanji di depan kepala pemerintahan sedunia bahwa Indonesia akan mencapai 23 persen energi terbarukan pada 2025. Jokowi menyampaikan itu di depan forum pemimpin di Konferensi Perubahan Iklim, atau (COP 21), di Paris, Perancis, pada 30 November 2015.

Juli lalu, Jokowi juga meresmikan PLTP Unit V Kamojang yang dioperasikan Pertamina. Pembangunan unit sebelumnya dilakukan di era SBY.

Listrik dari jaringan cerdas

Presiden Joko Widodo (kedua kiri) meresmikan Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) di desa Oelpuah Kabupaten Kupang, NTT, Minggu (27/12).

Presiden Jokowi meresmikan PLTS di desa Oelpuah Kabupaten Kupang, NTT, pada 27 Desember 2015. Foto oleh Kornelis Kaha/Antara

Menyediakan listrik bagi 250 jutaan penduduk Indonesia yang tersebar di pulau-pulau memang tidak mudah. Data tahun 2012 baru 73,4 persen wilayah Indonesia dialiri listrik. Tahun 2015, Kementerian ESDM mencantumkan angka 85,1 persen rasio elektrifikasi.

Wilayah Timur seperti NTT dan Maluku menjadi prioritas pengembangan listrik tenaga surya karena ketergantungan akan listrik bertenaga diesel dan bahan bakar minyak terkendala transportasi. Belum lagi jika cuaca buruk, transportasi laut pasti terganggu.

Untuk wilayah seperti NTT dan Maluku, juga Papua yang konturnya bergunung, yang perlu dilakukan adalah pengembangan jaringan cerdas (smart-grid) yang bisa mengombinasikan beragam sumber listrik secara otomatis sesuai dengan permintaan. Listrik tenaga surya dioptimalkan di siang hari, misalnya, sementara di malam hari menggunakan tenaga baterei.

Dalam bukunya, Gelombang Ekonomi Inovasi, mantan Menteri Riset dan Teknologi yang juga mantan Ketua Komite Inovasi Nasional, Muhammad Zuhal, mengatakan bahwa sistem jaringan cerdas paling pas untuk Benua Maritim Indonesia.

Tahun 2012, pemerintah memulai teknologi jaringan cerdas energi di Pulau Sumba, NTT. Daerah ini memiliki keanekaragaman sumber energi terbarukan, seperti energi surya, angin, air, dan biogas kotoran ternak.

“Jaringan ini juga memanfaatkan komunikasi data satelit VSAT untuk sistem kontrol dan manajemen data,” tulis Zuhal.

Jaringan cerdas yang timbal-balik ini bisa secara otomatis menghitung berapa per Kwh listrik dari sumber tertentu pada saat periode beban puncak (peak hour) dan beban rendah (off-peak).

“Sistem ini memungkinkan komunikasi interaktif secara cerdas antara pelanggan dan pemasok,” kata Zuhal.

Misalnya, pelanggan rumah tangga dan industri yang menggunakan panel surya memiliki kelebihan pasokan listrik, mereka dapat melakukan transaksi jual beli Kwh secara otomatis. Ini menghindari pemborosan energi dalam bentuk membuangnya dalam bentuk panas sebagaimana dalam sistem sentralisasi energi.

Sistem ini dibangun oleh Pusat Konversi dan Konservasi Energi di Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT).

Saya tidak tahu apakah Pak Jokowi tahu tentang informasi ini. Sayang kalau tidak diteruskan, karena kajian ini basisnya adalah ekonomi berbasis inovasi dan sudah bisa dikembangkan sendiri oleh anak bangsa sendiri.

PLTS di Kupang mencatat penggunaan tenaga kerja dan komponen dalam negeri sekitar 70 persen. Ini juga patut kita apresiasi. –Rappler-

Note: Uni Lubis adalah seorang jurnalis senior dan Eisenhower fellow

10 Universitas Terbaik di Dunia 2018

by hotcourses 26 Juni 2017

myhc_59304

Setiap Tahun, QS (Quackquarelli Symonds) menilai universitas-universitas di seluruh dunia, kemudian merilis daftar peringkat berdasarkan reputasi akademi, reputasi alumni, kulitas tenaga pengajar dan penampilan internasional. Tahun ini, hampir 1,000 universitas dari 84 negara dinilai, dan berikut adalah 10 universitas dengan nilai teratas:

1. MASSACHUSETTS INSTITUTE OF TECHNOLOGY (MIT)

640px-MIT_logo.svg

Selama 6 tahun berturut-turut, MIT menempati peringkat teratas sebagai universitas terbaik di dunia. Universitas Amerika ini memperoleh nilai yang luar biasa dalam peringkat kali ini, dan merupakan satu-satunya universitas di dunia yang diberikan nilai 5+ oleh QS. Berikut adalah perolehan nilai MIT:

myhc_22323

Opera Snapshot_2017-12-30_140504_en.wikipedia.org MIT_Seal.svg

1280px-MIT_2012-07-18

MIT main campus seen from Vassar Street, as The Great Dome is visible in the distance and the Stata Center is at right

2. STANFORD UNIVERSITY

Stanford_wordmark_(2012).svg

Stanford University yang berlokasi di Silicon Valley ini telah 2 tahun berturut-turut menggeser Harvard ke peringkat no. 3. Menurut table penilaian, semua indikator Standford sebenarnya tidak kalah dari MIT, tapi sayangnya jumlah mahasiswa internasionalnya kalah jauh jika dibandingkan dengan MIT:

myhc_22324 STANFORD UNIVERSITY

Opera Snapshot_2017-12-30_140938_en.wikipedia.org 480px-Stanford_University_seal_2003.svg

1280px-Stanford_Oval_May_2011_panorama

View of the main quadrangle of Stanford University with Memorial Church in the center background from across the grass covered Oval.

 

Stanford-Aerial-View-1-1200x674

An aerial photograph of the center of the Stanford University campus in 2008.

3. HARVARD UNIVERSITY

640px-Harvard_University_logo.svg

Walau telah turun ke ranking 3 sejak 2 tahun berturut-turut, reputasi akademik dan prospek kerja lulusan dari universitas ini tetap mendapat skor 100.

Opera Snapshot_2017-12-30_141543_en.wikipedia.org Harvard_Wreath_Logo_1.svg

Rummell,_Richard_Harvard_University

Richard Rummell’s 1906 watercolor landscape view, facing northeast.

1024px-Harvard_square_harvard_yard

Harvard Yard as seen from Holyoke Center

4. CALIFORNIA INSTITUTE OF TECHNOLOGY (CALTECH)

Caltech_Logo.svg

Caltech yang 2 tahun sebelumnya berada di peringkat ke-5 tahun ini berhasil naik 1 peringkat. Mungkin ini adalah berkat perolehan nilai yang tinggi dalam kategori rasio dosen: mahasiswa dan publikasi dari tenaga pengajar.

Opera Snapshot_2017-12-30_142546_en.wikipedia.org 482px-Seal_of_the_California_Institute_of_Technology.svg

799px-Caltech_Entrance

Caltech entrance at 1200 E California Blvd. On the left is East Norman Bridge Laboratory of Physics and on the right is the Alfred Sloan Laboratory of Mathematics and Physics.

5. UNIVERSITY OF CAMBRIDGE

640px-University_of_Cambridge_logo.svg

Berbeda dengan 4 peringkat sebelumnya, peringkat ke-5 ditempati oleh universitas Inggris: University of Cambridge. Walau posisi universitas ini terus bergeser turun dari peringkat ke-3 di tahun 2016 ke peringkat ke-4 di tahun 2017, dan kemudian ke peringkat ke-5 di tahun 2018, reputasi akademik dan prospek kerja lulusan masih tetap mendapatkan nilai sempurna.

Opera Snapshot_2017-12-30_143613_en.wikipedia.org 518px-University_of_Cambridge_coat_of_arms_official_version.svg

1280px-Panorama_depicting_the_Front_Court_of_King's_College_Cambridge

Great Court of King’s College

6. UNIVERSITY OF OXFORD

University_of_Oxford.svg

Tidak ada perubahan dari University of Oxford yang selama 3 tahun berturut-turut masih menempati posisi ke-6. Walau demikian, jumlah mahasiswa dan dosen internasional di universitas ini lebih banyak dari University of Cambridge.

Opera Snapshot_2017-12-30_144050_en.wikipedia.org 638px-Oxford_University_Coat_Of_Arms.svg

todays-programme-elizabeth_ramey_oxford-university_getty

7. UCL (UNIVERSITY COLLEGE LONDON)

University_College_London_logo.svg

UCL logo since 2005

Walau masih berada di posisi yang sama seperti 2 tahun sebelumnya, UCL tahun ini berhasil meraih peringkat No.1 untuk kualitas pendidikan dan pelatihan.  UCL adalah salah satu universitas yang memiliki keberagaman mahasiswa tertinggi di dunia.

Opera Snapshot_2017-12-30_144840_en.wikipedia.org

Wilkins_Building_1,_UCL,_London_-_Diliff

8. IMPERIAL COLLEGE LONDON

Imperial_College_London_monotone_logo

Naik 1 peringkat dari tahun sebelumnya, Imperial College London adalah universitas yang terkenal akan jurusan sains, teknik dan bisnis.

Opera Snapshot_2017-12-30_145236_en.wikipedia.org 562px-Imperial_College_London_crest.svg

Campus_Hammersmith_1--tojpeg_1417716218508_x2

9. UNIVERSITY OF CHICAGO

640px-University_of_Chicago_logo.svg

Setelah 2 tahun berturut-turut menempati peringkat ke-10, tahun ini University of Chicago berhasil naik 1 peringkat. Reputasi akademik dari universitas ini meraih skor yang nyaris sempurna, yaitu 99.9.

Opera Snapshot_2017-12-30_145832_en.wikipedia.org University_of_Chicago_Coat_of_arms

MTMzNjc3NDM4OFUgQ2hpY2FnbyBNaWR3YXky

10. ETH ZURICH (SWISS FEDERAL INSTITUTE OF TECHNOLOGY)

Eth-zurich_logo_1

Akhirnya ada universitas di luar Amerika dan Inggris yang mendominasi peringkat 10 besar, yaitu ETH Zurich. Hanya saja, universitas ini turun 2 peringkat dari tahun lalu, mungkin karena rasio mahasiswa:dosen yang belum ideal.

1280px-ETH-Hoenggerberg-2008

ETH Hönggerberg with the new HIT building

1280px-ETH_Hönggerberg_Frontansicht

ETH Hönggerberg from the south, looking at the five “fingers” of the HCI and behind the high HPP building.

ETH_Zürich_im_Abendlicht

ETH Zurich at night.