How to read RSSI/signal and SNR/noise ratings ?


Source: Speed Guide

WiFi-300x249

Signal (a.k.a. RSSI) is the usable strength of the radio waves, expressed in decibels between 0db (strongest) and -120db (weakest). Smaller negative numbers represent a cleaner/stronger signal.

For wireless data communications,

  • Normal range is -45db to -87db.
  • Anything below -85db is generally unusable, and
  • Over -50db can be considered perfect.

Notes: 

  • RSSI values can be different depending on the chip vendor. Cisco can use range between 0 to -100, Atheros may use 0 to -127. 
  • EIRP (Effective Isotropic Radiated Power) is the actual amount of signal leaving the antenna, measured in db. EIRP = Tx power (dBm) + antenna gain (dBi) – cable loss (dB).

Noise (dBm) in wireless communications is a combination of all unwanted interfering signal sources, such as crosstalk, radio frequency interference, distortion, etc. This value is measured in decibels from zero to -120. The closer this value is to -120, the better, because that means there is little to no interference. Typical environments range between -100db and -80db.

  • Signal-to-Noise Ratio (SNR) is defined as the power ratio between a signal (meaningful information) and the background noise (unwanted signal): SNR = signal / noise
  • The more commonly used SNR margin, as described below is sometimes abbreviated as simply SNR as well.

SNR Margin (dB, a.k.a. noise margin) is the ratio by which the signal exceeds the minimum acceptable amount (minimum SNR) to sustain a certain speed. It is normally measured in decibels. SNR margin is often confused and used interchangeably with SNR. Many DSL modems and wireless devices (notably dd-wrt open source router firmware) use SNR margin, only denoted as “SNR”. SNR margin is simply calculating the difference between signal (RSSI) and noise to get the SNR margin as a positive number expressed in db.

SNR margin = signal(dBm) – noise(dBm)
For example, if singal (RSSI) = -55db, and noise = -85db, then:
(-55db signal) – (-85db noise) = 30 SNR margin

Higher SNR/SNR margin numbers represent cleaner signals, with less noise. Utilizing full 54 Mbps data rate, for example requires at least 25 dB of SNR margin.

Signal Quality this is a percent value between 0% and 100%, with the higher numbers representing better link quality. It is the percentage of the best theoretical ideal quality in regards to your local noise. It can be calculated differently, depending on the OS/device used. It is based on signal strength and SNR margin. Generally, signal quality above 25-30% is usable.

Notes:

  • The TX(transmit) power of a device, as well as antennas attached to it both factor into the signal level.
  • Some devices can display both the actual SNR, and the SNR margin as a separate value.

How does RSSI (dBm) relate to signal quality (percent) ?


Source: Speed Guide

WiFi-300x249

Depending on your OS and application, WiFi signal strength is represented either as quality in percentage, or an RSSI value in dBm, i.e. -70db. RSSI is usually expressed in decibels from 0 (zero) to -120db and the closer it is to zero, the stronger the signal is. RSSI level less than -80db may not be usable, depending on noise.

While there is no simple precise solution that is used universally, we will try to explain the approximate correlation between signal (RSSI) and quality (percentage).

Generally, 

  • db >= -50 db = 100% quality
  • db <= -100 db = 0% quality

For RSSI signal between -50db and -100db,

  • quality ~= 2* (db + 100)
  • RSSI ~= (percentage / 2) – 100

For example:

  • High quality: 90% ~= -55db
  • Medium quality: 50% ~= -75db
  • Low quality: 30% ~= -85db
  • Unusable quality: 8% ~= -96db

 

What is RSSI and its acceptable signal strength?

Source: EnGenius


WiFi-300x249

RSSI stands for Received Signal Strength Indicator. It is a measure of power level that a RF client device is receiving from an access point or router.

At larger distances, the signal gets weaker and the wireless data rates get slower, leading to a lower overall data throughput. Signal is measured by the receive signal strength indicator (RSSI), which indicates how well a particular radio can hear the remote connected client radios. For point-to-(multi)point applications, the optimal RSSI on each end of the wireless link is between -40 dBm and -50 dBm to achieve the highest possible data rates.

The best practice is to pre-configure the radios with a transmit power of 17 dBm and validate that a link is properly established (which serves to validate security and MAC address settings as well). Once the access points are physically mounted in place, look at the RSSI readings on each radio and adjust the transmit power settings on each side of the link up or down to get the RSSI to within the -40 dBm to -50 dBm range.

If the signal strength is greater than -35 dBm (typical for wireless links under 50 feet), then the electronic amplifiers get saturated because the signal is too strong, which degrades throughput performance. In such scenarios, turning down the power to minimum (11 dBm) may be insufficient, and if so we recommend purposely misaligning the antennas.

If the signal strength is less than -75 dBm (typical for very long distance shots over 4 miles), it may be difficult to sustain a link reliably or to achieve high throughputs, especially in the presence of external interference. For long distance shots, EnGenius recommends using laser tooling to optimize the antenna alignment so as to maximize the signal.

Opera Snapshot_2018-02-08_205544_helpcenter.engeniustech.com.png

Received Signal Strength Indication | RSSI


From Wikipedia, the free encyclopedia

WiFi-300x249

Related Posts:

In telecommunications, Received Signal Strength Indicator (RSSI) is a measurement of the power present in a received radio signal

RSSI is usually invisible to a user of a receiving device. However, because signal strength can vary greatly and affect functionality in wireless networking, IEEE 802.11 devices often make the measurement available to users.

RSSI is often derived in the intermediate frequency (IF) stage before the IF amplifier. In zero-IF systems, it is derived in the baseband signal chain, before the baseband amplifier. RSSI output is often a DC analog level. It can also be sampled by an internal ADC and the resulting codes available directly or via peripheral or internal processor bus.

In 802.11 Implementations 


In an IEEE 802.11 system, RSSI is the relative received signal strength in a wireless environment, in arbitrary units. RSSI is an indication of the power level being received by the receive radio after the antenna and possible cable loss. Therefore, the higher the RSSI number, the stronger the signal. Thus, when an RSSI value is represented in a negative form (e.g. −100), the closer the value is to 0, the stronger the received signal has been.

RSSI can be used internally in a wireless networking card to determine when the amount of radio energy in the channel is below a certain threshold at which point the network card is clear to send (CTS). Once the card is clear to send, a packet of information can be sent. The end-user will likely observe a RSSI value when measuring the signal strength of a wireless network through the use of a wireless network monitoring tool like Wireshark, Kismet or Inssider. As an example, Cisco Systems cards have an RSSI maximum value of 100 and will report 101 different power levels, where the RSSI value is 0 to 100. Another popular Wi-Fi chipset is made by Atheros. An Atheros-based card will return an RSSI value of 0 to 127 (0x7f) with 128 (0x80) indicating an invalid value.

There is no standardized relationship of any particular physical parameter to the RSSI reading. The 802.11 standard does not define any relationship between RSSI value and power level in milliwatts or decibels referenced to one milliwatt. Vendors and chipset makers provide their own accuracy, granularity, and range for the actual power (measured as milliwatts or decibels) and their range of RSSI values (from 0 to RSSI maximum).  One subtlety of the 802.11 RSSI metric comes from how it is sampled—RSSI is acquired during only the preamble stage of receiving an 802.11 frame, not over the full frame. 

As early as 2000, researchers were able to use RSSI for coarse-grained location estimates.  More recent work was able to reproduce these results using more advanced techniques.  Nevertheless, RSSI does not always provide measurements that are sufficiently accurate to properly determine the location. 

Received channel power indicator 

For the most part, 802.11 RSSI has been replaced with received channel power indicator (RCPI). RCPI is an 802.11[3] measure of the received radio frequency power in a selected channel over the preamble and the entire received frame, and has defined absolute levels of accuracy and resolution. RCPI is exclusively associated with 802.11 and as such has some accuracy and resolution enforced on it through IEEE 802.11k-2008. Received signal power level assessment is a necessary step in establishing a link for communication between wireless nodes. However, a power level metric like RCPI generally cannot comment on the quality of the link like other metrics such as travel time measurement (time of arrival).

Bisakah Wanita Orgasme Sampai Semenit Lamanya? Intip Triknya

KHUSUS PASUTRI


1e374ba6-b623-4f56-a56a-14bdb956e3db_large

Tidak seperti laki-laki yang hampir selalu orgasme ketika masturbasi atau berhubungan seks dengan pasangan, wanita cenderung lebih sulit orgasme. Karena jarang ada wanita yang berhasil klimaks saat melakukan aktivitas seksual, tak banyak yang tahu serba-serbi orgasme wanita. Salah satu fakta menarik soal orgasme wanita yang perlu Anda tahu adalah wanita bisa menikmati orgasme lebih lama dari laki-laki. Kalau laki-laki biasanya orgasme sampai 22 detik, wanita bisa orgasme hingga semenit. Kok bisa, ya? Baca terus informasi di bawah ini untuk mencari tahu.

Berapa lama orgasme wanita biasanya berlangsung?

Untuk mengetahui lamanya waktu orgasme wanita rata-rata, Anda perlu memahami dulu bagaimana cara kerja orgasme wanita. Orgasme wanita terjadi saat rahim dan otot-otot di vagina, panggul, bokong, serta paha berkontraksi secara beritme akibat rangsangan seksual. Kontraksi ini biasanya dibarengi dengan keluarnya cairan pelumas alami vagina.

Rata-rata, wanita akan mengalami kontraksi otot ini selama 5-30 detik. Orgasme wanita bisa diikuti dengan squirting, bisa juga tidak. Squirting itu sendiri adalah keluarnya cairan ejakulasi wanita.

Bisakah wanita orgasme sampai semenit?

Ya, wanita bisa orgasme lebih lama dari pria. Meskipun sangat jarang berhasil dilakukan di dunia nyata, Anda bisa memperpanjang waktu orgasme Anda hingga dua kali lipat. Akan tetapi, perlu dipahami bahwa cara kerja orgasme itu tidak sama dengan ejakulasi. Bukan berarti wanita akan terus-menerus squirting atau mengeluarkan cairan pelumas dalam waktu semenit. Ketika orgasme berlangsung hinnga semenit, wanita akan merasakan beberapa gelombang kontraksi dan pelepasan.

Fenomena orgasme wanita yang seolah tanpa henti ini dikenal juga dengan sebutan multiple orgasm. Yang terjadi adalah rahim, vagina, dan anus akan berkontraksi cukup lama, misalnya dalam waktu lima belas detik. Kemudian diikuti dengan pelepasan yaitu sensasi ketika Anda merasakan nikmat luar biasa selama kira-kira lima belas detik. Satu siklus ini dihitung sebagai satu orgasme. Jika Anda tetap merasa bergairah dan mendapat rangsangan yang cukup, orgasme berikutnya bisa langsung terjadi setelah orgasme pertama selesai.

Dalam kurun waktu kurang lebih semenit tersebut, mungkin intensitas orgasme yang Anda rasakan berbeda-beda. Gelombang orgasme pertama mungkin tidak sehebat orgasme kedua atau sebaliknya.

Menurut seorang spesialis kandungan dan kesehatan seksual dari Feinberg School of Medicine, dr. Lauren Streicher, kontraksi yang Anda alami juga mungkin hanya sedikit-sedikit. Maka, orgasme yang dialami jadi lebih panjang karena tubuh masih berusaha “menuntaskan” siklus klimaks tersebut.

Cara supaya bisa orgasme lebih lama

Kunci untuk mencapai orgasme lebih lama adalah terus-menerus memberikan rangsangan seksual yang tepat. Jangan berhenti menstimulasi vagina, terutama pada area klitoris, meskipun Anda sudah atau sedang orgasme. Namun, setelah mencapai orgasme pertama, klitoris Anda mungkin jadi terasa kebas atau sudah tidak terlalu peka.

Maka, sentuh bagian klitoris dengan lebih lembut. Tak perlu memberikan tekanan berlebihan atau gerakan yang terlalu cepat. Hal ini akan memberikan kesempatan bagi darah untuk mengalir lebih deras menuju area vagina dan klitoris. Setelah itu, ikuti saja tempo yang Anda inginkan untuk mencapai orgasme selanjutnya.

Source: Oleh Yuliati Iswandiari. Data medis direview oleh dr. Tania Savitri.

Mengapa Wanita Lebih Sering Mendesah di Ranjang Dibanding Pria?

KHUSUS PASUTRI


Close up on gorgeous model biting red lips

Sudah sejak lama wanita digambarkan oleh media atau literatur sebagai sosok yang gemar mendesah ketika berhubungan seks. Misalnya di film, novel, bahkan pornografi. Maka desahan wanita pun erat dikaitkan dengan kepuasan bercinta. Namun, benarkah wanita memang lebih sering mendesah di ranjang dibandingkan pria? Apa arti desahan wanita tersebut? Ini dia jawaban dari para ahli.

Siapa yang lebih sering mendesah saat berhubungan seks?

Menurut sebuah survei di Inggris, 94 persen dari ribuan wanita yang jadi peserta survei mengaku mendesah lebih sering dan lebih keras dari pasangan prianya saat berhubungan seks. Sebanyak 70 persen pria yang mengikuti survei itu juga menyatakan bahwa pasangan wanitanya mendesah saat berhubungan seks.

Penelitian lain yang dimuat dalam Archives of Sexual Behavior menunjukkan hasil serupa, yaitu wanita lebih cenderung mendesah saat berhubungan seksual jika dibandingkan dengan pria. Namun, bukan berarti pria tak memproduksi suara apapun saat bercinta. Beberapa pria juga mengeluarkan suara menggeram saat terangsang.

Mengapa wanita sering mendesah di ranjang?

Suara mendesah ketika berhubungan seks ternyata bukan cuma diproduksi oleh manusia saja. Dilansir dari Psychology Today, desahan atau jeritan saat bercinta juga bisa ditemui pada berbagai jenis primata selain manusia misalnya kera dan babun. Para ahli menilai bahwa fenomena ini terjadi karena pada manusia zaman prasejarah dan primata lainnya, suara desahan atau jeritan bisa jadi “undangan” atau panggilan untuk berhubungan seks.

Pada kera misalnya, sang betina akan memproduksi suara tertentu saat berhubungan seks sebagai bentuk pernyataan bahwa ia sedang memasuki musim kawin. Dengan begitu, kera jantan pun tahu kalau kera betina tersebut siap bereproduksi dan mau berhubungan seks dengannya. Semakin banyak kera jantan yang mendengar suara si betina, makin banyak pula kera yang akan berhubungan seks dengannya. Dengan begitu, kemungkinan hamil pun jadi lebih besar.

Begitu juga halnya dengan manusia prasejarah. Secara naluriah, seks pada zaman itu lebih ditekankan pada fungsi reproduksi. Itulah mengapa pada zaman prasejarah belum ada sistem perkawinan dengan satu orang saja seumur hidupnya. Semakin banyak laki-laki yang berhubungan seks dengannya, makin besar pula kemungkinannya memiliki anak.

Memahami arti desahan wanita

Di zaman modern ini, tentu desahan wanita memiliki arti yang berbeda. Desahan tak lagi menjadi tanda bahwa seorang wanita siap bereproduksi. Menurut penelitian, 66 persen wanita mengaku akan mendesah supaya pasangannya makin terangsang dan akhirnya mencapai orgasme. Bahkan sejumlah 87 persen mengaku mendesah hanya untuk menyenangkan pasangannya.

Ini karena laki-laki memang sering mengaitkan desahan wanita sebagai bukti bahwa ia berhasil memuaskan pasangannya. Ia pun akan merasa semakin percaya diri seolah ia sangat jago di ranjang. Padahal, desahan tersebut mungkin hanya disuarakan wanita guna menambah sensasi.

Namun, banyak juga wanita yang mendesah untuk mengekspresikan kenikmatan atau melepaskan napas. Akan tetapi bukan berarti mendesah berarti wanita sedang orgasme. Menurut seorang pakar kesehatan seksual dari Indiana University, Kristen Mark, arti desahan wanita memang masih perlu dipelajari ebih lanjut karena saat ini penelitiannya masih terbatas.

Source: Oleh Yuliati Iswandiari. Data medis direview oleh dr. Tania Savitri.

Gairah Seks Wanita Akan Memuncak di Masa Paling Suburnya. Kapankah Itu?

KHUSUS PASUTRI


nafsu-seks-wanita-ovulasi

Nafsu seks wanita diatur salah satunya oleh siklus menstruasi. Maka, gairah juga akan naik turun mengikuti siklus bulanan Anda. Puncak dari gairah seksual wanita biasanya terjadi pada saat ovulasi, yang juga dikenal dengan istilah masa subur. Mengapa bisa begitu, ya? Ini dia penjelasan lengkap seputar nafsu seks wanita dan siklus menstruasinya.

Kapan itu masa ovulasi?

Masa ovulasi adalah salah satu tahap dalam siklus menstruasi di mana wanita sedang subur-suburnya. Pada masa ovulasi, indung telur di rahim melepaskan sel telur. Sel telur akan lantas turun ke tuba falopi untuk bertemu dengan sel sperma dan membentuk janin. Peluang kehamilan Anda bila berhubungan seks tanpa alat kontrasepsi akan sangat tinggi pada masa subur ini.

Siklus menstruasi biasanya berlangsung selama 28 sampai 32 hari. Hari pertama dihitung mulai dari hari pertama keluarnya darah menstruasi. Hari terakhir siklus Anda dihitung dari satu hari sebelum perdarahan menstruasi keluar. Karena siklus menstruasi setiap wanita bisa berbeda-beda, maka tidak ada hitungan pasti yang mampu menentukan kapan masa ovulasi dimulai dan berakhir. Pada setiap wanita pun siklusnya masih bisa berubah-ubah setiap bulan.

Masa ovulasi berarti sel telur dilepaskan dan menunggu untuk dibuahi. Maka dalam beberapa hari setelah perdarahan menstruasi selesai Anda bisa saja memasuki masa ovulasi. Kira-kira ini terjadi di hari ke 10 sampai 19 dalam siklus menstruasi Anda. Namun, ingatlah bahwa siklus ini masih mungkin berubah-ubah terus sehingga memang sulit untuk memastikan tanggalnya.

Untuk mengetahui kapan masa subur dan tanggal ovulasi Anda selanjutnya, silakan hitung dengan Kalkulator Masa Subur berikut ini, cukup klik gambar di bawah:

Nafsu seks wanita akan memuncak saat ovulasi

Sebuah penelitian dalam jurnal Human Reproduction menguak bahwa frekuensi seks pasangan akan meningkat hingga 24 persen ketika wanita memasuki masa ovulasi.

Penelitian lain yang diprakarsai oleh tim ahli dari University of Virginia di Amerika Serikat (AS) juga membuktikan bahwa wanita jauh lebih mudah terangsang dan mencapai orgasme di tengah-tengah siklus menstruasi, yaitu pada saat ovulasi.

Begitu juga dengan studi yang dilakukan oleh para peneliti dari Arizona State Universtity. Studi ini mengungkapkan bahwa frekuensi wanita melakukan masturbasi meningkat ketika memasuki masa subur.

benarkah-vagina-bisa-melar-karena-seks

Mengapa wanita lebih bergairah saat masa subur?

Ada beberapa kemungkinan mengapa nafsu seks wanita memuncak di masa subur. Alasan yang paling kuat yaitu tubuh manusia secara biologis memang dirancang untuk melakukan reproduksi. Maka ketika memasuki masa subur, otak menangkap sinyal dari sistem reproduksi wanita untuk berhubungan seks agar peluang kehamilanlebih besar. Reaksi otak ini bersifat otomatis, entah Anda dan pasangan sedang menginginkan keturunan atau tidak.

Seorang pakar epidemiologi dari National Institute of Environmental Health Sciences di AS, dr. Allen Wilcox juga menjelaskan alasan lainnya. Menurut dr. Allen Wilcox, produksi zat kimia alami bernama feromon dalam tubuh wanita meningkat saat ovulasi. Zat feromon ini akan ditangkap oleh indra penciuman dan otak pasangan sehingga wanita jadi lebih menggoda dan menggairahkan.

Selain itu, indra penciuman wanita juga meningkat tajam ketika memasuki ovulasi. Maka wanita jadi lebih peka terhadap feromon yang diproduksi oleh pasangannya. Perubahan tubuh inilah yang jadi alasan nafsu seks wanita jadi lebih terbakar di masa subur.

Source: Oleh Yuliati Iswandiari. Data medis direview oleh dr. Tania Savitri.

Untuk Para Suami, Ini 10 Trik Memanjakan Istri Agar Lebih Bergairah

KHUSUS PASUTRI


cara-merangsang-istri

Setiap orang tentu ingin memuaskan pasangannya di ranjang. Namun, membuat wanita merasa bergairah dan terpuaskan saat berhubungan seks itu bukan hal yang mudah. Pasangan Anda mungkin saja belum percaya diri ketika menjalin keintiman dengan Anda. Namun, jangan malah memaksakan kehendak Anda pada pasangan. Maka, Anda harus mempelajari berbagai cara merangsang istri yang ampuh tapi bebas dari unsur paksaan. Simak trik-trik berikut ini!

Penyebab istri kurang bergairah?

Sebelum menggunakan berbagai jurus untuk membangkitkan dorongan seks pada istri, Anda perlu mencari tahu dulu mengapa pasangan Anda kurang bergairah. Apalagi kalau tadinya ia cukup berhasrat, tapi kemudian hasratnya hilang tiba-tiba.

Bisa jadi ia sedang stres, memasuki menopause, minum obat-obatan resep dokter, atau mengidap gangguan kesehatan tertentu. Sebaiknya langsung periksa dan konsultasi ke dokter untuk mengatasi akar masalahnya.

Mungkin juga istri kurang bergairah karena belum merasa aman dan percaya diri ketika melakukan aktivitas seksual. Alasannya antara lain kurang pendidikan seks, rasa cemas berlebihan, dan pernah punya pengalaman buruk soal seks.

Cara terbaik untuk mencari tahu penyebab rendahnya hasrat seks istri adalah berdiskusi dan bertanya langsung. Cari momen yang pas dan gunakan nada bicara yang lembut. Hindari kata-kata yang memojokkan, menyakiti, melecehkan, atau menuding istri. Hal itu hanya akan membuatnya hilang kepercayaan pada Anda.

shutterstock_384038866

Cara merangsang istri agar lebih mesra

Jangan pernah memaksa istri untuk berhubungan seks. Memaksanya justru bikin kehidupan seks Anda dan istri tidak memuaskan. Lebih baik simak sepuluh cara merangsang istri yang bisa membuatnya lebih nyaman berikut ini.

1. Bangun hubungan yang intim

Supaya wanita terangsang, ia harus benar-benar percaya dan mau membuka diri untuk Anda. Karenanya, prioritaskan kebahagiaan dan keintiman emosional dalam rumah tangga Anda. Selesaikan dulu masalah atau pertengkaran yang sedang dihadapi, baru istri Anda bisa merasakan nikmatnya seks.

2. Jangan tergesa-gesa

Istri Anda butuh pemanasan (foreplay) yang cukup agar bisa terangsang. Habiskan waktu lebih lama untuk menjelajahi setiap jengkal tubuhnya. Anda juga bisa memulai dengan seks oral, petting (saling menggesek alat kelamin), atau stimulasi vagina dengan tangan. Jangan langsung ke penetrasi, ya.  

3. Beri pujian

Bangun kepercayaan diri pasangan dengan memberikan pujian yang spesifik. Saat Anda mencium leher pasangan, bisikkan kata-kata mesra seperti, “Aku suka sekali wangimu.” Sebisa mungkin puji pasangan soal hal-hal yang paling ia khawatirkan, misalnya bentuk tubuhnya.

4. Cari titik panasnya

Setiap wanita itu berbeda-beda, maka Anda harus mencari tahu sendiri di mana saja titik panas pasangan. Mulai dari area-area yang cukup umum seperti payudara, klitoris, dan vagina hingga bagian tubuh lainnya seperti leher, perut, bokong, kaki, telinga, dan paha bagian dalam.  

5. Tanya seperti apa selera istri

Selain mencari titik panasnya, Anda juga harus tahu selera istri di ranjang. Siapa tahu selama ini ia tidak cukup terangsang karena sebenarnya ia kurang suka seks yang terlalu agresif. Tanyakan langsung seks seperti apa yang diinginkan istri dan apakah ia punya fantasi seks tertentu yang ingin diwujudkan.

6. Beri ciuman mesra

Ketika berhubungan seks, Anda mungkin terlalu larut dalam suasana sehingga lupa mendaratkan ciuman yang romantis. Padahal, wanita sangat menikmati ciuman mesra pasangan di tengah-tengah seks. Hal tersebut akan membuatnya merasa dicintai dan berharga. Jadi jangan lupa mencium bibir, hidung, atau kening pasangan sambil berhubungan seks.

7. Jangan lupa menggoda

Salah satu cara merangsang istri yang sering terlupa adalah menggodanya. Misalnya ketika Anda sudah hampir penetrasi, tarik lagi penis keluar dan ulangi gerakan ini. Istri yang sudah mengharapkan momen tersebut pun jadi semakin panas dan tergoda.

8. Jangan cuma pakai tangan

Menurut sebuah penelitian dalam Journal of Sex Research, wanita akan lebih cepat terangsang hingga mencapai orgasme bila Anda merangsangnya dengan berbagai cara. Jadi jangan cuma pakai tangan. Gunakan juga mulut atau penis untuk memanjakan berbagai area sensitif pada tubuh istri.

9. Pijat mesra sebelum bercinta

Kalau istri selalu merasa gugup sebelum berhubungan seks, bantu agar ia lebih rileks dengan memberikan pijatan lembut. Oleskan minyak pijat aromaterapi dan pijat lembut bagian tubuh pasangan seperti bahu dan punggung. Baru pelan-pelan tangan Anda boleh bergerak ke bagian tubuh yang sensual seperti paha, perut, dan dada.  

10. Bijak memilih posisi seks

Posisi seks tertentu memang lebih menguntungkan salah satu pihak. Maka cara merangsang istri yang bijak adalah memilih posisi seks yang paling bisa membuatnya klimaks. Posisi seperti wanita di atas dan doggy style patut dicoba karena dapat memberikan kepuasan seksual yang lebih hebat bagi wanita.

Source: Oleh Yuliati Iswandiari. Data medis direview oleh dr. Tania Savitri.

Ingin Segera Hamil? Coba Berhubungan Seks Saat Liburan

KHUSUS PASUTRI


seks-saat-liburan-bikin-cepat-hamil

Seks saat liburan sudah tentu terasa lebih menyenangkan dan memuaskan. Tak hanya lebih nikmat, seks saat liburan ternyata juga punya manfaat khusus bagi Anda yang sedang menjalani program kehamilan. Pasalnya, bercinta di saat Anda dan pasangan berlibur mungkin meningkatkan peluang Anda hamil. Bagaimana bisa, ya? Coba cek dulu ulasan dan tipsnya berikut ini.

Apakah seks saat liburan bisa meningkatkan peluang kehamilan?

Seks saat liburan dipercaya lebih efektif dalam mengusahakan kehamilan dibandingkan dengan seks sehari-hari. Memang belum ada cukup penelitian yang bisa menjelaskan keampuhan seks pada saat liburan untuk mengusahakan kehamilan. Akan tetapi, para ahli percaya bahwa ketika berlibur, pasangan akan merasa lebih rileks dan bahagia. Sedangkan pada hari-hari biasanya, ada begitu banyak gangguan dan penyebab stres yang bisa menghambat proses pembuahan.

Menurut sejumlah penelitian, stres memang berdampak buruk pada peluang kehamilan. Salah satu penelitian tersebut dimuat dalam jurnal Annals of Epidemiology pada 2016 lalu. Dikatakan bahwa pasangan yang sedang tertekan atau dilanda stres kemungkinan hamilnya lebih kecil. Oleh sebab itu, semakin Anda dan pasangan merasa rileks ketika berlibur, semakin tinggi juga peluang kehamilannya.

Sebuah survei independen di Inggris oleh Baby Center mencatat bahwa sejumlah 40% dari 1.000 lebih pasangan peserta survei berhasil hamil setelah bercinta saat liburan. Tingkat keberhasilan ini juga didukung oleh faktor seperti gaya hidup dan pola makan yang sehat. Jadi, bagi Anda yang sudah mencoba hamil selama enam bulan atau lebih, mulailah cek kalender dan rencanakan liburan romantis bersama pasangan.

Tips agar seks saat liburan ampuh meningkatkan peluang hamil

Perlu diperhatikan, bukan tujuan wisatanya yang bisa membuat Anda dan pasangan cepat hamil, melainkan kondisi psikologis Anda. Lalu, apa yang bisa dilakukan untuk memastikan Anda dan suami bisa cukup santai saat berlibur? Ini dia empat tips jitunya.

1. Berlibur di masa subur

Hitung siklus menstruasi dan masa ovulasi Anda. Setelah berhasil mengira-ngira kapan Anda akan memasuki masa subur, rencanakan liburan Anda pada tanggal tersebut. Dengan berlibur di masa subur, kemungkinan berhasilnya pembuahan pun lebih tinggi. Jadi sebaiknya hindari liburan ketika Anda sedang menstruasi atau beberapa hari sesudahnya. Ini adalah masa-masa di mana Anda kurang subur.

2. Liburan berdua saja

Usahakan untuk berlibur berdua saja bersama pasangan. Tak perlu mengajak serta mertua, teman-teman, atau anak Anda (jika Anda dan pasangan sudah punya anak). Berlibur berdua akan semakin mendekatkan Anda dan pasangan, baik secara emosional maupun seksual. Selain itu, Anda berdua juga jadi punya kesempatan lebih banyak untuk berhubungan intim.

3. Jangan bawa laptop atau pekerjaan

Karena tujuan dari liburan ini adalah mengusahakan kehamilan, tinggalkan gadget atau pekerjaan dari kantor di rumah. Membawa pekerjaan saat liburan hanya akan memindahkan stres saja, bukan mengusirnya.

4. Cari tujuan wisata yang paling pas

Tak perlu berlibur ke luar negeri atau menginap di hotel mahal. Sesuaikan saja gaya liburan favorit Anda dan pasangan dengan waktu atau budget yang dimiliki. Setiap pasangan tentu punya selera yang berbeda-beda soal liburan yang romantis. Yang penting Anda berdua bisa melepas penat dan menikmati waktu berkualitas bersama.

Source: Oleh Yuliati Iswandiari. Data medis direview oleh dr. Tania Savitri.

Tips Menghadapi Istri yang Memiliki Gairah Seks Tinggi

KHUSUS PASUTRI


Saat-Istri-Memiliki-Gairah-Seks-Tinggi-Ini-Cara-Menghadapinya

Gairah seks tentu tidak hanya dimiliki oleh kaum pria, tapi juga wanita. Umumnya pria yang menginginkan lebih sering seks dibanding wanita. Tapi, apa yang akan terjadi jika sebaliknya? Apa yang akan Anda lakukan untuk menghadapi istri yang memiliki gairah seks tinggi? Simak ulasannya.

Apa yang terjadi ketika istri memiliki gairah seks tinggi?

Menurut Vanessa Thompson, Seksolog dari Newscastle, secara biologis, prialah yang biasanya memiliki libido yang lebih tinggi, sedangkan wanita hanya memiliki sepersepuluh dari testosteron pria. Wanita biasanya akan merasa malu dengan dorongan seksualnya yang tinggi. Seringnya menuntut seks membuatnya ketakutan jika harus memulai bercinta.

Wanita akan takut disebut menuntut seks terlalu banyak. Wanita jadi sangat paranoid bila hendak minta hubungan seks. Namun, menurut Thompson, jika wanita lebih menuntut seks, pria juga bisa merasakan malu seperti wanita. Pria jadi cenderung merasa sangat bersalah, merasa dirinya tidak ‘jantan’, karena laki-laki yang seharusnya menginginkan seks sepanjang waktu. Semakin Anda merasa kurang jantan, semakin Anda kurang menginginkan seks.

Reaksi inilah yang benar-benar bisa merusak hubungan. Pria bisa merasa tidak aman dan terancam oleh dorongan seks pasangannya dan hasilnya jadi agresif. Alhasil, setiap usaha wanita untuk memulai seks bisa berakhir dengan pertengkaran.

Lantas, apa yang akan terjadi dalam sebuah hubungan jika pria tidak menginginkan seks sesering istri?

Pria dengan libido rendah bisa jadi merasa, satu-satunya cara untuk mengendalikan situasi adalah dengan menolak seks. Sementara itu, Peneliti Gender di Amerika, Profesor Hugo Schwyzer meyakini, kondisi sosial dari hasrat seksual bisa memperumit masalah karena wanita bisa merasa hasratnya tidak terpenuhi dan malu.

Bagi seorang wanita yang memiliki gairah seks tinggi dibandingkan pasangan prianya, ini sering kali menyulitkan karena cara itu dianggap bertentangan dengan budaya di negara ini.

Thompson dan Schwyzer meyakini pentingnya bagi pasangan untuk mempelajari perbedaan antara penolakan dan dorongan seks yang rendah sebelum merusak hubungan. Komunikasi dan negosiasi dalam hal ini penting karena bisa menghentikan pertengkaran.

Ini mungkin memicu pertengkaran ketika wanita ingin lebih. Ia takut ditolak, inilah yang menghancurkan keintiman.

Bagaimana menghadapi istri yang memiliki gairah seks tinggi?

Yang paling memungkinkan adalah menyatakan bahwa Anda merasa senang bahwa pasangan memiliki ketertarikan kepada Anda, dan Anda juga tertarik kepada dirinya. Jelaskan bahwa dorongan seks Anda tidak sebesar dorongan istri kepada Anda, sehingga Anda tidak selalu bisa memenuhi kebutuhan pasangan. Pastikan Anda juga siap mengakui hal ini kepada pasangan. Bagaimanapun pada kenyataannya memang kebutuhan pasangan ternyata lebih besar daripada Anda.

Hal lain yang bisa dilakukan adalah mendorong pasangan untuk melakukan hal-hal yang dapat menghabiskan energinya seperti berenang, berlari, atau hal lainya sebagai cara untuk menyalurkan energi kebutuhannya akan seks. Hal lain yang bisa dilakukan adalah menemukan hobi yang istri sukai.

Perkuat kedekatan emosional Anda dengan pasangan. Beberapa orang yang memiliki dorongan seks secara berlebihan menggunakan seks sebagai cara untuk mendekatkan diri kepada pasangan secara emosional. Jika ini yang diinginkan oleh pasangan, maka cari hal lain yang bisa dilakukan oleh Anda berdua yang dapat mendekatkan, selain seks. Cara sederhana ini bisa Anda gunakan untuk menghadapi istri yang memiliki gairah seks tinggi.

Source: Oleh Yuliati Iswandiari. Data medis direview oleh dr. Tania Savitri.