Surabaya Dapat Penghargaan Lee Kuan Yew Award


Surabaya Dapat Penghargaan Lee Kuan Yew Award, Risma akan Terbang ke Singapura


Editor: Sugiyarto. tribunnews. Rabu, 4 Juli 2018 22:21 WIB

tri-risma-nih5_20171014_141502

Kota Surabaya akan menerima Lee Kuan Yew Award di Singapura, untuk kategori Special Mention. 

penghargaan-lee-kuan-yew-world-city-prize-kategori-special-mention_20180711_233107

Risma Terima Lee Kuan Yew Award

Penghargaan itu akan diterima Senin (9/7/2018) mendatang oleh Wali Kota Tri Rismaharini. Selama tiga hari, yakni mulai 7 Juli 2018, Risma akan berada di sana untuk terlibat dalam World Cities Summit (WCS) 2018. 

WCS 2018 merupakan acara yang diselenggarakan oleh Pemerintah Singapura yang mempertemukan para wali kota dan pemimpin kota.

Di sana, mereka akan mendiskusikan tantangan perkotaan dan berbagai pengalaman. 

Penghargaan yang diberikan dua tahun sekali ini dianugerahkan oleh Urban Redevelopment Authority (URA) di Singapura dan Centre for Liveable Cities (CLC).

Surabaya mendapatkan penghargaan dengan kategori Special Mention karena berhasil melestarikan kebudayaan dan menerapkan strategi yang berani, dalam menjaga dan membangun area perkampungan.

Selain Surabaya, kategori Special Mention juga diraih tiga kota lain yaitu Hamburg di Jerman, Kazan di Rusia dan Tokyo di Jepang.

“Itu artinya Kota Surabaya sudah sejajar dengan kota-kota lain dunia,” kata Kabag Humas Pemkot Surabaya M. Fikser, Rabu (4/7).

Sebelumnya, Surabaya sudah dua kali mengikuti ajang penghargaan Lee Kuan Yew di tahun 2014 dan 2016. Namun belum berhasil, baru tahun ini usaha Kota Surabaya berbuah hasil.

Perjuangan Kota Surabaya meraih penghargaan ini tentu tidak mudah.

Risma mengatakan, selama proses penjurian sempat sulit meyakinkan para juri dari Jerman dan Cina itu, Kota Surabaya berbeda dari kota modern lainnya di dunia.

Modern dalam arti sebenarnya yaitu transportasi massal yang masih modern dan vertical hosting.

Namun, Risma mengaku tidak menyerah dan menjelaskan perbedaan Kota Surabaya dengan kota modern lainnya dari sisi budaya dan regulasi.

“Setelah saya jelaskan dan ajak melihat kampung Jambangan, Gundih dan kampung produktif daerah Kebraon, di situ lah mereka baru tertarik,” kata Risma mengajak para juri melihat bagaimana perkampungan mengatasi masalah perekonomian dan remaja.

Untuk itu, Wali Kota Risma berharap prestasi harus dipertahankan, dia juga berkomitmen untuk terus berusaha menjadikan Surabaya sebagai Kota Metropolitan yang tidak melupakan sejarah.

Risma Jadi Pembicara

Selain menerima penghargaan Lee Kuan Yew, Tri Rismaharini juga berkesempatan menjadi pembicara pada dua forum sekaligus.

Pertama, Risma akan menjadi pembicara pada ASEAN Mayors Forum 2018. Dia akan menyampaikan pengalaman Surabaya saat menjadi tuan rumah ASEAN Mayor Forum tahun 2011.

Kedua, dia akan mengisi forum dan berbagai bagaimana upaya pemerintah beradaptasi terhadap teknologi-teknologi baru, mengatasi bisnis-bisnis model baru, menghadapi tantangan-tantangan di depan, serta menjadi pihak yang selalu peka terhadap inovasi-inovasi.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.