Category Archives: Satelit Nusantara

Progres Palapa Ring Hampir 100 Persen, Indonesia Bakal Nikmati Internet Cepat

JAKARTA – Proyek pembangunan fiber optik kabel atau Palapa Ring hampir 100 persen selesai. Lengkapnya, Palapa Ring Barat telah selesai 100 persen dengan panjang fiber optik 2.995 Km.

Sementara itu, Palapa Ring tengah mencapai 99 persen dengan 2.995 Km. Untuk pembangunan fiber optik di Timur sendiri sedikit tertinggal dengan capaian 80 persen atau 6.878 Km

Disebutkan oleh Direktur Utama Badan Aksesibilitas Telekomunikasi dan Informasi, Anang Latif, molornya pembangunan di daerah timur karena kondisi geografis yang ekstrem, khususnya di Papua.

“Palapa Ring internet bagian tengah 1 persen lagi dan rencananya selesai pada Desember 2018. Lalu, di Timur ini yang masih berjuang ya. Kesulitannya itu medannya yang susah,” kata Anang kepada Okezone, di Gedung Merdeka, Kamis (29/11/2018).

Lebih lanjut, dalam mewujudkan Indonesia Merdeka Sinyal pada 2020. Pemerintah melalui BAKTI, tak hanya membangun proyek Palapa Ring, namun juga mendirikan base transceiver station (BTS) di daerah pelosok Indonesia. Meskipun demikian, sama halnya dengan Palapa Ring, pembangunan BTS di sejumlah daerah juga terhalang medan yang berat.

“Mendesain jaringan tidak mudah, sinyal itu ibarat lampu ketika di sini dia akan mencoba menyinari semua, tapi tidak semua titik tersinari. Ini karena terhalang oleh alam contohnya saja salah satu sinyal terhalang bangunan dan gunung. Satu desa memang satu BTS, namun faktanya di lapangan itu macam-macam. Ada bukit ada bangunan, makanya kita korbankan itu untuk mencari sinyal harus keluar sedikit untuk jalan solusinya, di kota pun seperti itu,” jelas Anang.

Untuk informasi, pembangunan Palapa Ring dan BTS merupakan wujud pemerintah untuk membangun daerah pinggiran dan menghilangkan kesenjangan digital. Proyek Palapa Ring menyediakan kabel fiber optik yang memungkinkan penyediaan akses internet yang menjangkau Indonesia wilayah bagian Barat, Tengah dan Timur.

Proyek tersebut telah didukung oleh Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) melalui BP3TI yang kini dinamakan Badan Aksesibilitas Telekomunikasi dan informatika (BAKTI). Ditargetkan proyek ini rampung tahun depan, di mana kecepatan internet yang cukup tinggi dengan 10 Mbps di wilayah pedesaan dan 20 Mbps di perkotaan.

Sumber berita: http://www.okezone.com (29/11/2018)

Source: Keminfo Site Resmi

Bakti Rilis Tarif Palapa Ring Barat

Jakarta – Badan Aksesibilitas Telekomunikasi dan Informasi merilis harga sewa infrastruktur jaringan tulang punggung Palapa Ring Barat dengan tarif termurah Rp 20 juta per bulan.

Direktur Utama Badan Aksesibilitas Telekomunikasi dan Informan (Bakti), Anang Lathif mengatakan pihaknya menetapkan tarif berbeda untuk tiap proyek karena mempertimbangkan nilai investasi, harga pasar, dan hunian pengguna.

Dalam Keputusan Direktur Utama BAKTI, terdapat dua layanan yang diterapkan yakni layanan penyediaan kapasitas pita lebar (bandwidth) dan layanan penyediaan serat optik pasif atau dark fiber.

Perinciannya, untuk tarif layanan penyediaan kapasitas pita lebar, terdapat empat kategori berdasarkan besarnya investasi.

Pengguna infrastruktur Ralapa Ring Barat harus membangun jaringan lagi untuk bisa terhubung ke jaringan tulang punggung tersebut. Kendati demikian, jaringan tulang punggung ini membantu menurunkan investasi yang harus dikeluarkan penyedia layanan telekomunikasi.

“Setidaknya bagian termahal di jaringan backbone-nya sudah dibangun oleh pemerintah,” ujarnya saat dihubungi Bisnis, Jumat (28/9).

Selain itu, agar bisa menarik pemanfaatan infrastruktur, pihaknya pun menawarkan potongan harga. Kalau terdapat satu peminat, peminat tersebut berhak mendapat potongan harga 50% dari tarif yang telah ditetapkan. Kemudian, bila terdapat dua peminat, potongan harga menjadi 33% dan 25% untuk tiga peminat.

“Khusus untuk kapasitas, kalau hanya ada satu peminat di segmen tertentu, akan mendapatkan diskon.”

Anang berujar dengan tarif tersebut telah terdapat 10 perusahaan berminat dengan 6 perusahaan di antaranya merupakan operator seluler. “[Seluruhnya) 10 operator, termasuk semua operator seluler,” kata Anang.

Dihubungi terpisah, Presiden Direktur CEO Indosat Ooredoo Joy Wahjudi mengatakan pada prinsipnya pihaknya akan menggunakan infrastruktur Palapa Ring sesuai dengan kebutuhan.

“Prinsipnya sih selama memang kami butuhkan, pasti akan kami gunakan,” katanya.

Sebelumnya, dia menyebut jaringan transmisi merupakan hal yang diperlukan untuk memperluas cakupan jaringan di luar Jawa. Di sisi lain, investasi yang dikeluarkan untukjaringan tulang punggung terlalu besar bila harus ditanggung perusahaan.

“Saya butuhlah untuk fixed line, untuk luar Jawa mau enggak mau. Isu terbesar untuk luar Jawa itu transmisi, our biggest problem,” kata Joy.

Presiden Direktur CEO PT XL Axiata Tbk. Dian Siswarini mengatakan ketertarikan perusahaan terhadap pemanfaatan infrastruktur tersebut didasarkan pada kebutuhan.

“Kalau sesuai dengan kebutuhan, tentu kami tertarik,” katanya.

Palapa Ring Barat menyediakan tulang punggung jaringan serat optik sepanjang 2.275 km dengan 1.730 km terbentang di laut dan 545 km di darat.

Pada proyek Palapa Ring Barat, infrastruktur mencakup lima wilayah yang akan merasakan koneksi internet cepat yaitu Ranai, Kepulauan Riau; Tebing Tinggi, Sumatra Utara; Kepulauan Meranti, Kepulauan Riau; Bengkalis, Riau; Lingga, Kepulauan Riau dan Tarempa, Kepulauan Anambas.

Kelima kota dan kabupaten ini bisa merasakan jaringan internet 4G dengan kecepatan sekira 30 Mbps. Tercatat, setidaknya terdapat 94.000 penduduk di lima wilayah tersebut.

Pemerintah telah mengumumkan tarif pemanfaatan Palapa Ring Barat, infrastruktur tulang punggung (backbone) serat optik sepanjang 2.275 km yang terbentang 1.730 km di area laut dan 545 km di area darat.

Harga acuan berlaku berlaku universal baik untuk operator seluler maupun penyedia internet kabel. Harga yang ditawarkan, belum mencakup diskon yang merujuk pada jumlah peminat

Tarif Palapa Ring Barat

Layanan Penyediaan Kapasitas Pita Lebar (Bandwidth) per Bulan

Layanan Penyediaan Serat Optik Pasif (Dark Fibre) per Km per Tahun

Jalur Darat Rp12.00Q.000 Jalur Laut Rp16.000.000

Sumber berita : Bisnis Indonesia (01/10/2018)

Source: Keminfo Site Resmi

Simak perkembangan terkini Palapa Ring

Konsorsium Moratel bersiap membangun jaringan kabel dalam proyek Palapa Ring paket Barat. PT Moratelindo

KONTAN.CO.ID – Pemerintah menargetkan proyek Palapa Ring paket Barat dan Tengah beroperasi di tahun 2018. Sedangkan, proyek Palapa Ring paket Timur ditargetkan beroperasi pada 2019. Dengan demikian, dua tahun mendatang, semua Palapa Ring sudah aktif beroperasi.

Palapa Ring sendiri merupakan proyek prioritas pemerintah yang nantinya bakal menghubungkan seluruh ibu kota kabupatan/ kota dengan kabel optik, terutama untuk daerah yang saat ini belum dijamah fasilitas internet berkecepatan tinggi.

Menteri Komunikasi dan Informatika (Mekominfo) Rudiantara menyampaikan, saat ini proses pengerjaan Palapa Ring paket Barat telah mencapai 74%, Palapa Ring paket Tengah mencapai 26% dan Palapa Ring paket Timur sudah 17% pengerjaan.

Pada awal Agustus lalu, penggelaran kabel serat optik laut batch 1 di Palapa Ring paket Barat telah dilakulan, dengan total panjang kabel kurang lebih 1.242 kilometer (km). Proyek tersebut meliputi segmen Tanjung Bembam Batam-Tarempa (sepanjang 369 km), Tarempa-Ranai (322 km), Ranai-Singkawang (352 km) dan segmen Sekanah Daik Lingga-UQJ Bintan Tanjung Bembam (199 km).

Awal September 2017, penggelaran kabel serat optik laut batch 2 di Palapa Ring paket Barat bakal mulai dikerjakan. Segmen yang akan dikerjakan meliputi Batam- Karimun- Tebing Tinggi- Bengkalis- Siak serta segmen Daik Lingga- KualaTungkal.

“Palapa Ring Barat itu targetnya Februari 2018. Tapi kami upayakan maju beberapa bulan. Jadi akhir 2017 semoga sudah bisa beroperasi,” kata Rudiantara saat rapat bersama Komisi I Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) di kawasan parlemen, Senin (28/8).

Ia mengakui pengerjaan Palapa Ring paket Barat memang lebih cepat dibandingkan paket Tengah dan Timur. Pasalnya, lelang tender Palapa Ring Barat lebih dulu dibanding Palapa Ring Tengah dan Timur. Di samping itu, kendala yang dihadapi relatif mudah dibandingkan Palapa Ring paket Timur.

“Di bagian Timur, kami terkendala infrastruktur dan pembebasan tanah adat. Apalagi di Papua dan Papua Barat. Dua wilayah itu yang tersulit,” ungkapnya. Sama halnya dengan kendala di wilayah perbatasan dan perbukitan.

Untuk mengatasi kendala tersebut, Rudiantara menjelaskan, saat ini pihak pengadaan proyek bisa menggarap penggelaran kabel serat optik lewat proyek infrastruktur yang sudah jadi. Rencananya kabel serat optik tersebut akan digelar di jalan paralel perbatasan.

“Istilahnya, dimana Pak Basuki bangun jalan, di situ kami nebeng menanam kabel serat optik, agar efisien,” terangnya.

Ia pun menuturkan, proyek Palapa Ring selama ini berusaha menyasar titik-titik yang dekat dengan pantai agar tidak terkendala oleh perijinan lahan dan sebagainya. Wilayah pantai dinilai relatif mudah untuk menggarap penggelaran kabel serat optik.

Soal pendanaan proyek Palapa Ring, Rudiantara menjelaskan, 20% pendanaan didapatkan dari APBN dan 80% dari loan perbankan. “Saat ini yang memegang konsorsium terbesar ada di BNI, sekitar 60%, selebihnya di ICBC sekitar 25%, Bank Papua dan beberapa bank lain,” ujarnya.

Pembiayaan proyek menggunakan skema availibility payment (AP) dengan kontrak proyek 15 tahun. Proyek Palapa Ring paket Barat diperkiran menelan dana AP sebesar Rp 3,48 triliun, sedangkan Palapa Ring Tengah sebanyak Rp 3,5 triliun dan Palapa Ring Timur sebanyak Rp 14,06 triliun.

Anggota Komisi I DPR RI asal Fraksi PDI-P, Andreas Pareira mengapresiasi upaya pemerintah untuk mempercepat pembangunan proyek Palapa Ring ini. Ia berharap pada tahun 2019, Indonesia sudah bisa terkoneksi internet secara luas.

“Yang penting pemerintah harus keep on the track saja. Sesuai dengan perencanaan awal dan fokus. Yang paling penting, dalam pendanaan via loan, peran bank lokal harus diprioritaskan. Jangan sampai porsi bank asing lebih banyak,” tukasnya.

Source: Site Kominfo Resmi

Satelit Nusantara Satu Bantu Kurangi Kesenjangan Akses Internet

Jakarta, Kominfo – Satelit Nusantara Satu secara resmi diluncurkan secara langsung dari Stasiun Angkatan Udara Cape Caneveral, Florida, Amerika Serikat. Berdasarkan hasil pantauan melalui live streaming, peluncuran satelit Nusantara Satu sesuai target, yakni pada hari Jum’at, (22/02/2019) atau pada hari Kamis sekitar pukul 8.45 waktu setempat.

Direktur Utama PT. Pasifik Satelit Nusantara (PSN) Adi Rahman Adiwoso mengatakan, satelit Nusantara Satu ini akan mulai beroperasi pada bulan April 2019 mendatang. Adi berharap, satelit ini sebagai upaya dalam mengurangi kesenjangan jaringan komunikasi internet cepat di Tanah Air.

“Kebutuhan internet atau broadband sangat tinggi, kami memperkirakan ada 25 ribu desa yang tidak memiliki koneksi komunikasi internet memadai. Jadi, target kami untuk membantu mencakup mereka,” kata Adi sebelum proses peluncuran dilakukan.

Satelit Nusantara Satu ini akan disewa oleh Badan Aksesibilitas Telekomunikasi dan Informasi (BAKTI) Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo). Hal ini sesuai dengan target BAKTI untuk memberikan fasilitas dan kebutuhan internet di wilayah yang tidak terjangkau kabel serat optik. BAKTI akan menggunakan layanan satelit PSN ini selama lima tahun kedepan sambil menunggu diselesaikannya Satelit Multifungsi Pemerintah yang ditargetkan selesai pada tahun 2023.

Direktur Utama Badan Aksesibilitas Telekomunikasi dan Informasi (BAKTI) Kementerian Kominfo, Anang Latif menuturkan, penyediaan kapasitas satelit telekomunikasi merupakan upaya menyediakan kapasitas satelit lebih awal sembari menunggu konstruksi Proyek KPBU (Kerja Sama Pemerintah dan Badan Usaha) Satelit Multifungsi

“Sembari menunggu penyelesaian Satria (Satelit Indonesia Raya) yang ditargetkan selesai 2020, kita menyediakan akses internet cepat untuk kebutuhan layanan pendidikan, kesehatan dan pertahanan keamanan dengan kerja sama ini,” ungkap Anang Latif dalam Penandatanganan Perjanjian Kerja Sama (PKS) Penyediaan Kapasitas Satelit Telekomunikasi di Hotel Borobudur, Jakarta, Rabu (30/01/2019).

Penyediaan Kapasitas Satelit Telekomunikasi tersebut, tambah Anang, dimanfaatkan untuk mendukung program Layanan Akses Internet (BAKTI Aksi) dan layanan backhaul BTS (BAKTI Sinyal).

Menurut Dirut BAKTI, setiap pemenang lelang akan menyediakan kapasitas satelit sebesar 21 Gbps (Gigabytes per second). Bahkan dengan penyediaan kapasitas itu, Anang Latif optimistis target merdeka sinyal akan bisa terwujud dengan cepat.

Nusantara Satu merupakan satelit Indonesia pertama yang menggunakan teknologi High Throughput Satellite (HTS) berkapasitas hingga 15 Gbps. Teknologi ini, diyakini mampu memberikan layanan internet broadband dengan kapasitas jauh lebih besar dibandingkan satelit konvensional yang saat ini ada di Indonesia.

Pada akhir tahun 2018, BAKTI telah menggelar lelang penyediaan kapasitas satelit telekomunikasi (transponder) berbasis HTS. PT. Pasifik Satelit Nusantara merupakan salah satu pemenang tender tersebut. Adapun perusahaan lainnya yang lolos evaluasi yakni, PT Indo Pratama Teleglobal, PT. APlikanusa Lintasarta dan Telkom.

BAKTI juga rencananya akan menggunakan 60 persen kapasitas Ku-band satelit Nusantara Satu yang akan memulai operasinya pada bulan April mendatang. Saat ini, sebanyak 70 persen total kapasitas Nusantara Satu sudah terpakai.

Satelit Nusantara Satu memiliki kapasitas 26 transponder C-band dan 12 transponder Extended C-band. Selain itu, juga terdapat 8 spot beam Ku-band dengan total kapasitas bandwidth mencapai 13,6 Gbps. Area cakupan dari satelit ini mencapai seluruh wilayah di Tanah Air.