Category Archives: Bandar Udara

Daftar Bandar Udara di Indonesia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Berikut ini adalah daftar bandar udara di Indonesia beserta kode IATA masing-masing, tetapi tidak semua bandara memilki kode IATA:

Daftar isi

  1. Internasional
    1. Sumatera
    2. Jawa
    3. Bali dan Nusa Tenggara
    4. Kalimantan
    5. Sulawesi
    6. Papua dan Maluku
  2. Domestik
    1. Sumatera
      1. 1Aceh
      2. Sumatera Utara
      3. Sumatera Barat
      4. Riau
      5. Kepulauan Riau
      6. Jambi
      7. Sumatera Selatan
      8. Kepulauan Bangka Belitung
      9. Bengkulu
      10. Lampung
    2. Jawa
      1. Banten
      2. DKI Jakarta
      3. Jawa Barat
      4. Jawa Tengah
      5. Jawa Timur
    3. Bali dan Nusa Tenggara
      1. Bali
      2. Nusa Tenggara Barat
      3. Nusa Tenggara Timur
    4. Kalimantan
      1. Kalimantan Barat
      2. Kalimantan Timur
      3. Kalimantan Tengah
      4. Kalimantan Selatan
      5. Kalimantan Utara
    5. Sulawesi
      1. Sulawesi Barat
      2. Sulawesi Utara
      3. Sulawesi Tengah
      4. Sulawesi Tenggara
      5. Sulawesi Selatan
      6. Gorontalo
    6. Maluku
      1. Maluku Utara
      2. Maluku
    7. Papua
      1. Papua Barat
      2. Papua
  3. Pangkalan militer
  4. Tidak beroperasi

Internasional


Sumatera

  1. BTH – Bandar Udara Hang Nadim, Batam
  2. BTJ – Bandar Udara Internasional Sultan Iskandar Muda , Banda Aceh
  3. KNO – Bandar Udara Internasional Kualanamu, Deli Serdang
  4. MES – Bandar Udara Internasional Polonia, Medan
  5. PDG – Bandar Udara Internasional Minangkabau, Padang Pariaman
  6. PKU – Bandar Udara Internasional Sultan Syarif Kasim II, Pekanbaru
  7. PLM – Bandar Udara Internasional Sultan Mahmud Badaruddin II, Palembang
  8. TKG – Bandar Udara Internasional Radin Inten II, Bandar Lampung
  9. TNJ – Bandar Udara Internasional Raja Haji Fisabilillah, Tanjungpinang

Jawa

  1. BDO – Bandar Udara Internasional Husein Sastranegara, Bandung
  2. HLP – Bandar Udara Internasional Halim Perdanakusuma, Jakarta
  3. CGK – Bandar Udara Internasional Soekarno-Hatta, Tangerang
  4. JOG – Bandar Udara Internasional Adisutjipto, Sleman
  5. SOC – Bandar Udara Internasional Adisumarmo, Boyolali
  6. SRG – Bandar Udara Internasional Achmad Yani, Semarang
  7. SUB – Bandar Udara Internasional Juanda, Sidoarjo

Bali dan Nusa Tenggara

  1. DPS – Bandar Udara Internasional Ngurah Rai, Denpasar
  2. LOP – Bandar Udara Internasional Lombok Praya, Lombok Tengah
  3. KOE – Bandar Udara Internasional El Tari, Kupang
  4. LBJ – Bandar Udara Komodo, Manggarai Barat

Kalimantan

  1. PNK – Bandar Udara Internasional Supadio, Pontianak
  2. TRK – Bandar Udara Internasional Juwata, Tarakan
  3. BPN – Bandar Udara Sultan Aji Muhammad Sulaiman, Balikpapan
  4. BDJ – Bandar Udara Internasional Syamsuddin Noor, Banjarbaru

Sulawesi

  1. MDC – Bandar Udara Internasional Sam Ratulangi, Manado
  2. UPG – Bandar Udara Internasional Sultan Hasanuddin, Maros
  3. BUW – Bandar Udara Internasional Sultan Murhum Kaimuddin, Baubau

Papua dan Maluku

  1. TIM – Bandar Udara Internasional Mozes Kilangin, Mimika
  2. DJJ – Bandar Udara Internasional Sentani, Jayapura
  3. BIK – Bandar Udara Internasional Frans Kaisiepo, Biak Numfor
  4. AMQ – Bandar Udara Internasional Pattimura, Ambon
  5. MKQ – Bandar Udara Internasional Mopah, Merauke

Ket: Bandar udara internasional memiliki 2 jenis penerbangan, yaitu penerbangan internasional dan penerbangan domestik.

Domestik


Sumatera 

Aceh

  1. ??? – Bandar Udara Alas Leuser, Kutacane
  2. ??? – Bandar Udara Bireun, Bireun
  3. ??? – Bandar Udara Blangkejeran, Gayo Lues
  4. MEQ – Bandar Udara Cut Nyak Dhien, Nagan Raya
  5. ??? – Bandar Udara Kuala Batu, Blang Pidie
  6. SNB – Bandar Udara Lasikin, Sinabang
  7. SBG – Bandar Udara Maimun Saleh, Sabang
  8. LSW – Bandar Udara Malikus Saleh, Lhokseumawe
  9. ??? – Bandar Udara Rembele, Bener Meriah
  10. SKL – Bandar Udara Syekh Hamzah Fansyuri, Singkil
  11. TPK – Bandar Udara Teuku Cut Ali, Tapaktuan
  12. LSX – Bandar Udara Lhok Sukon, Aceh Utara

Sumatera Utara

  1. KNO – Bandara Udara Kuala Namo, Lubuk Pakam
  2. AEG – Bandar Udara Aek Godang, Padang Sidempuan
  3. GNS – Bandar Udara Binaka, Gunung Sitoli
  4. ??? – Bandar Udara Bukit Malintang, Mandailing Natal
  5. FLZ – Bandar Udara Ferdinand Lumban Tobing, Sibolga
  6. LSE – Bandar Udara Lasondre, Pulau-pulau Batu
  7. SIW – Bandar Udara Sibisa, Toba Samosir
  8. DTB – Bandar Udara Silangit, Siborong-borong
  9. ??? – Bandar Udara Simalungun, Simalungun
  10. ??? – Bandar Udara Teluk Dalam, Nias Selatan
    BRT – Bandar Udara Barita, Parbaba

Sumatera Barat

  1. ??? – Bandar Udara Sikabaluan, Siberut
  2. ??? – Bandar Udara Pusako Anak Nagari, Pasaman Barat
  3. RKO – Bandar Udara Rokot, Sipora

Riau

  1. ??? – Bandar Udara Teluk Bano I, Bagansiapiapi
  2. RGT – Bandar Udara Japura, Rengat
  3. SEQ – Bandar Udara Sungai Pakning, Bengkalis
  4. PPR – Bandar Udara Pasir Pengaraian, Pasir Pengaraian
  5. DUM – Bandar Udara Pinang Kampai, Dumai
  6. ??? – Bandar Udara Tempuling, Indragiri Hilir

Kepulauan Riau

  1. SIQ – Bandar Udara Dabo, Singkep
  2. ??? – Bandar Udara Letung, Jemaja Timur
  3. NTX – Bandar Udara Ranai, Natuna
  4. TJB – Bandar Udara Sei Bati, Karimun
  5. ??? – Bandar Udara Tambelan, Tambelan
  6. MWK – Bandar Udara Matak, Pal Matak

Jambi

  1. KRC – Bandar Udara Depati Parbo, Kerinci
  2. MRB – Bandar Udara Muara Bungo, Muara Bungo

Sumatera Selatan

  1. PGA – Bandar Udara Atung Bungsu, Kota Pagar Alam
  2. LLG – Bandar Udara Silampari, Lubuklinggau
  3. PDO – Bandar Udara Pendopo, Muara Enim
  4.  ??? – Bandar Udara Banding Agung, Danau Ranau, Kabupaten Ogan Komering Ulu SelatanR,

Kepulauan Bangka Belitung

  1. PGK – Bandar Udara Depati Amir, Pangkalpinang
  2. TJQ – Bandar Udara Internasional H. A. S. Hanandjoeddin , Tanjung Pandan

Bengkulu

  1. ??? – Bandar Udara Enggano, Enggano
  2. MPC – Bandar Udara Mukomuko, Mukomuko

Lampung

  1. SRY – Bandar Udara Pekon Serai, Pesisir Barat
  2. WTB – Bandar Udara Gatot Subroto. Way Kanan

Jawa

  1. Bandar Udara Trunojoyo

Banten

  1. BTO – Bandar Udara Budiarto, Curug
  2. ??? – Bandar Udara Tanjung Lesung, Tanjung Lesung

DKI Jakarta

  1. PPJ – Bandar Udara Pulau Panjang, Kepulauan Seribu

Jawa Barat

  1. CBN – Bandar Udara Cakrabhuwana, Cirebon
  2. CMS – Bandar Udara Nusawiru, Ciamis
  3. TSY – Bandar Udara Cibeureum, Tasikmalaya

Jawa Tengah

  1. CXP – Bandar Udara Tunggul Wulung, Cilacap
  2. PWL – Bandar Udara Wirasaba, Purbalingga
  3. KWB – Bandar Udara Dewandaru, Karimunjawa
  4. CPF – Bandar Udara Ngloram, Cepu

Jawa Timur

  1. MLG – Bandar Udara Abdul Rachman Saleh, Malang
  2. SUP – Bandar Udara Trunojoyo, Sumenep
  3. MSI – Bandar Udara Masalembo, Masalembo
  4. BWX – Bandar Udara Blimbingsari, Banyuwangi
  5. JBB – Bandar Udara Notohadinegoro, Jember
  6. ??? – Bandar Udara Iswahyudi, Madiun
  7. BWN – Bandar Udara Harun Thohir, Bawean

Bali dan Nusa Tenggara

Bali

  1. ??? – Bandar Udara Letkol Wisnu, Buleleng, Bali

Nusa Tenggara Barat

  1. SWQ – Bandar Udara Brangbiji, Sumbawa Besar
  2. LYK – Bandar Udara Lunyuk, Sumbawa
  3. BMU – Bandar Udara Muhammad Salahuddin, Bima

Nusa Tenggara Timur

  1. KOE – Bandar Udara Internasional El Tari, Kupang
  2. RTG – Bandar Udara Frans Sales Lega, Ruteng
  3. LBJ – Bandar Udara Labuhan Bajo, Manggarai Barat
  4. TMC – Bandar Udara Tambolaka, Waikabubak
  5. WGP – Bandar Udara Umbu Mehang Kunda, Waingapu
  6. BJW – Bandar Udara Soa, Bajawa
  7. ENE – Bandar Udara H Hasan Aroeboesman, Ende
  8. MOF – Bandar Udara Wai Oti, Maumere
  9. LKA – Bandar Udara Gewayantana, Larantuka
  10. LWE – Bandar Udara Wonopito, Lewoleba
  11. ARD – Bandar Udara Mali, Alor
  12. RTI – Bandar Udara Lekunik, Rote
  13. SAU – Bandar Udara Tardamu, Pulau Sawu
  14. ABU – Bandar Udara Haliwen, Atambua

Kalimantan

Kalimantan Barat

  1. ??? – Bandar Udara Tebelian, Sintang
  2. KTG – Bandar Udara Rahadi Oesman, Ketapang
  3. SQG – Bandar Udara Susilo, Sintang
  4. NPO – Bandar Udara Nanga Pinoh, Nanga Pinoh
  5. PSU – Bandar Udara Pangsuma, Putussibau, Kapuas Hulu

Kalimantan Timur

  1. BEJ – Bandar Udara Kalimarau, Kabupaten Berau
  2. DTD – Bandar Udara Datah Dawai, Mahakam Ulu
  3. MLK – Bandar Udara Melalan, Melak
  4. SGQ – Bandar Udara Sangkimah, Sangatta
  5. SRI – Bandar Udara Temindung, Samarinda
  6. STA – Bandar Udara Tanjung Bara, Sangatta
  7. TSX – Bandar Udara Tanjung Santan, Marang Kayu
    1. Bandar Udara Uyang Lahay, Kongbeng, Kutai Timur
    2. Bandar Udara Maratua, Berau

Kalimantan Tengah

  1. PKY – Bandar Udara Tjilik Riwut, Palangka Raya
  2. PKN – Bandar Udara Iskandar, Pangkalan Bun
  3. TMB – Bandar Udara Tumbang Samba, Katingan
  4. KLK – Bandar Udara Kuala Kurun, Gunung Mas
  5. KLP – Bandar Udara Kuala Pembuang, Seruyan
    1. Bandar Udara Sanggu, Buntok
    2. Bandar Udara Tira Tangka Balang, Murung Raya
  6. SMQ – Bandar Udara H. Asan, Sampit
  7. MTW – Bandar Udara Beringin, Muara Teweh

Kalimantan Selatan

  1. BDJ – Bandar Udara Internasional Syamsuddin Noor, Banjarmasin
  2. TJG – Bandar Udara Warukin, Tanjung
  3. BTW – Bandar Udara Bersujud, Batulicin
  4. KBU – Bandar Udara Stagen, Kotabaru

Kalimantan Utara

  1. BYQ – Bandar Udara Pulau Bunyu, Bunyu
  2. LBW – Bandar Udara Yuvai Semaring, Long Bawan
  3. LPU – Bandar Udara Long Apung, Long Apung
  4. MLN – Bandar Udara R.A. Bessing, Malinau
  5. NNX – Bandar Udara Nunukan, Nunukan
  6. TJS – Bandar Udara Tanjung Harapan, Bulungan

Sulawesi

Sulawesi Barat

  1. MJU – Bandar Udara Tampa Padang, Mamuju

Sulawesi Utara

  1. MNA – Bandar Udara Melonguane, Melonguane
  2. NAH – Bandar Udara Naha, Tahuna
  3. BJG – Bandar Udara Mopait, Bolaang Mongondow

Sulawesi Tengah

  1. PSJ – Bandar Udara Kasiguncu, Poso
  2. PLW – Bandar Udara Mutiara SIS Al-Jufrie, Palu
  3. UOL – Bandar Udara Pogugol, Buol
  4. TLI – Bandar Udara Lalos, Tolitoli
  5. LUW – Bandar Udara Syukuran Aminuddin Amir, Luwuk

Sulawesi Tenggara

  1. BUW – Bandar Udara Betoambari, Bau-bau
  2. WKB – Bandar Udara Matahora , Wangi-wangi
  3. MRG – Bandar Udara Maranggo , Pulau Tomia
  4. KDI – Bandar Udara Haluoleo, Kendari
  5. RAQ – Bandar Udara Sugimanuru, Raha
  6. PUM – Bandar Udara Sangia Ni Bandera, Pomalaa

Sulawesi Selatan

  1. MXB – Bandar Udara Andi Djemma, Masamba
  2. TTR – Bandar Udara Pongtiku, Tana Toraja
  3. SLY – Bandar Udara H. Aroeppala , Selayar
  4. LWU – Bandar Udara Lagaligo , Luwu
  5. SQR – Bandar Udara Inco Soroako Waws, Sorowako

Gorontalo

  1. GTO – Bandar Udara Internasional Jalaluddin, Gorontalo

Maluku

Maluku Utara

  1. SQN – Bandar Udara Emalamo, Sanana, Kepulauan Sula
  2. GLX – Bandar Udara Gamarmalamo, Galela, Halmahera Utara
  3. GEB – Bandar Udara Gebe, Gebe, Halmahera Timur
  4. KAZ – Bandar Udara Kuabang, Kao, Halmahera Utara
  5. LAH – Bandar Udara Oesman Sadik, Labuha, Halmahera Selatan
  6. OTI – Bandar Udara Pitu, Morotai
  7. TTE – Bandar Udara Internasional Sultan Babullah, Kota Ternate
  8. TAX – Bandar Udara Taliabu, Taliabu, Kepulauan Sula
  9. ??? – Bandar Udara Buli, Maba, Halmahera Timur

Maluku

  1. AHI – Bandar Udara Amahai, Masohi, Seram
  2. NDA – Bandar Udara Bandaneira, Banda
  3. DOB – Bandar Udara Dobo, Kepulauan Aru
  4. LUV – Bandar Udara Dumatubun, Langgur, Maluku Tenggara
  5. ??? – Bandar Udara Liwur Bunga, Larat [1] Maluku Tenggara Barat
  6. MAL – Bandar Udara Mangole, Mangole, Kepulauan Sula
  7. ??? – Bandar Udara Leti, Moa [2] Maluku Barat Daya
  8. NAM – Bandar Udara Namlea, Namlea, Buru
  9. NRE – Bandar Udara Namrole, Namrole, Buru Selatan
  10. BJK – Bandar Udara Nangasuri, Benjina, Kepulauan Aru
  11. SXK – Bandar Udara Matilda Batlayeri, Saumlaki, Maluku Tenggara Barat
  12. ??? – Bandar Udara Purpura, Kisar [3] Maluku Barat Daya
  13. WHI – Bandar Udara Amahai, Pulau Seram, Seram Bagian Barat
  14. AMQ – Bandar Udara Internasional Pattimura, Kota Ambon
  15.  ??? – Bandara Karel Satsuid Tubun, Langgur, Maluku Tenggara
  16.  ??? – Bandar Udara Saumlaki Baru, Maluku Tenggara Barat
  17.  ??? – Bandar Udara Bula, Kufar, Seram Bagian Timur

Papua

Papua Barat

  1. RSK – Bandar Udara Abresso, Manokwari
  2. AGD – Bandar Udara Anggi, Anggi
  3. AYW – Bandar Udara Ayawasi, Sorong
  4. BXB – Bandar Udara Babo, Babo
  5. NTI – Bandar Udara Bintuni, Bintuni
  6. INX – Bandar Udara Inanwatan, Inanwatan
  7. SOQ – Bandar Udara Jeffman, Sorong
  8. KBX – Bandar Udara Kambuaya, Kabupaten Maybrat
  9. KEQ – Bandar Udara Kebar, Manokwari
  10. RDE – Bandar Udara Merdey, Manokwari
  11. GAV – Bandar Udara Pulau Gag, Raja
  12. MKW – Bandar Udara Rendani, Manokwari
  13. TXM – Bandar Udara Teminabuan, Teminabuan
  14. WSR – Bandar Udara Wasior, Wasior
  15. FKQ – Bandar Udara Torea, Fakfak

Papua

  1. AAS – Bandar Udara Apalapsili, Jayawijaya
  2. ARJ – Bandar Udara Arso, Arso
  3. BXD – Bandar Udara Bade, Merauke
  4. BXM – Bandar Udara Batom, Pegunungan Bintang
  5. BUI – Bandar Udara Bokondini, Jayawijaya
  6. DRH – Bandar Udara Dabra, Puncak Jaya
  7. ELR – Bandar Udara Elilim, Jayawijaya
  8. EWI – Bandar Udara Enarotali, Enarotali
  9. EWE – Bandar Udara Ewer, Merauke
  10. ILA – Bandar Udara Illaga, Paniai
  11. IUL – Bandar Udara Ilu, Puncak Jaya
  12. FOO – Bandar Udara Yemburwo., Numfor Timur
  13. KCD – Bandar Udara Kamur, Asmat
  14. KBF – Bandar Udara Karubaga, Jayawijaya
  15. LLN – Bandar Udara Kelila, Jayawijaya
  16. KEI – Bandar Udara Kepi, Merauke
  17. KMM – Bandar Udara Kimaan, Merauke
  18. KOX – Bandar Udara Kokonao, Mimika
  19. LHI – Bandar Udara Lereh, Jayapura
  20. ZRM – Bandar Udara Mararena, Sarmi
  21. MDP – Bandar Udara Mindiptana, Boven Digoel
  22. ONI – Bandar Udara Moanamani, Dogiyai
  23. LII – Bandar Udara Mulia, Puncak Jaya
  24. MUF – Bandar Udara Muting, Merauke
  25. NBX – Bandar Udara Nabire, Nabire
  26. OBD – Bandar Udara Obano, Nabire
  27. OKQ – Bandar Udara Okaba, Puncak Jaya
  28. OKL – Bandar Udara Oksibil, Pegunungan Bintang
  29. SEH – Bandar Udara Senggeh, Keerom
  30. ZEG – Bandar Udara Senggo, Mappi
  31. NKD – Bandar Udara Sinak, Puncak Jaya
  32. ZRI – Bandar Udara Sudjarwo Tjondronegoro, Serui
  33. TMH – Bandar Udara Tanah Merah, Tanah Merah
  34. TMY – Bandar Udara Tiom, Jayawijaya
  35. UBR – Bandar Udara Ubrub, Keerom
  36. KNG – Bandar Udara Utarom, Kaimana
  37. WET – Bandar Udara Waghete, Deiyai
  38. WMX – Bandar Udara Wamena, Wamena
  39. WAR – Bandar Udara Waris, Keerom
  40. RUF – Bandar Udara Yuruf, Jayawijaya
  41. UGU – Bandar Udara Zugapa, Paniai

Pangkalan Militer


  1. ARS – Pangkalan Udara Atang Senjaya, Bogor
  2. MES – Pangkalan Udara Soewondo, Medan
  3. PDG – Bandar Udara Tabing, Padang
  4. PKU – Bandar Udara Internasional Sultan Syarif Kasim II, Pekanbaru
  5. TRK – Bandar Udara Juwata, Tarakan
  6. AKQ – Bandar Udara Astraksetra, Way Tuba
  7. MAN – Bandar Udara Wiridinata, Tasikmalaya
  8. SOQ – Bandar Udara Domine Eduard Osok, Sorong
  9. MKQ – Bandar Udara Internasional Mopah, Merauke
  10. IWH – Bandar Udara Iswahyudi, Madiun
  11. AGD – Bandar Udara Angi, Manokwari
  12. LHI – Bandar Udara Lereh, Jayapura
  13. ATS – Bandar Udara Atang Sendjaja, Bogor
  14. ??? – Bandar Udara Suryadarma Kalijati, Subang
  15. ??? – Bandar Udara Sulaiman Margahayu, Bandung
  16. SKI – Bandar Udara Sugiri Sukani Jatiwangi, Majalengka
  17. GDA – Bandar Udara Gorda Cikande, Serang
  18. GDA – Bandar Udara Budiarto Curug, Tangerang
  19. MRT – Bandar Udara Pitu, Morotai – Halmahera Utara
  20. ??? – Bandar Udara Cakrabuana Ciperna, Kabupaten Cirebon
  21. BTH – Bandar Udara Hang Nadim, Batam

Tidak Beroperasi


  1. JKT – Bandar Udara Kemayoran, Jakarta
  2. ZRI – Bandar Udara Sudjarwo Tjondronegoro, Serui

Automated People Mover System (APMS/SkyTrain ) Bandara Soekarno-Hatta

Senin, 21 Agustus 2017

SKYTRAIN-APMS

Calon penumpang pesawat udara yang berangkat dari Bandara Soekarno-Hatta bakal semakin mudah untuk melakukan perpindahan dari satu terminal ke terminal lainnya. Karena, PT Angkasa Pura II (AP II) tengah menyediakan SkyTrain atau Automated People Mover System (APMS) Bandara Soekarno-Hatta.

Fasilitas ini akan menggantikan fasilitas shuttle bus yang selama ini melayani perpindahan antar terminal di Bandara Soekarno-Hatta.

Perpindahan akan lebih cepat karena skytrain akan bergerak di jalur khusus. Berbeda dengan shuttle bus yang menggunakan jalan biasa dan sangat rentan terhambat saat lalu lintas di kawasan bandara mengalami kepadatan.

Dari akun resmi PT LEN Industri di Instagram diketahui, saat ini, moda transportasi berbentuk kereta dua gerbong tersebut mulai dilakukan uji coba.

Saat ini, moda transportasi tersebut masih dikendalikan secara manual oleh manusia. Namun, saat beroperasi penuh nanti, Skytrain itu akan bergerak secara automatis tanpa bantuan tenaga manusia di dalamnya.

Pada pengoperasiannya nanti skytrain akan berfungsi untuk memobilisasi penumpang dari terminal satu ke terminal lainnya di Bandara Soekarno Hatta, yang memiliki jarak cukup jauh. Selama ini, untuk memobilisasi penumpang, AP II hanya mengoperasikan 12 unit shuttle bus.

Bus ini dirasa kurang efektif di tengah kondisi bandara yang memiliki rata-rata pengunjung hingga ratusan ribu orang per hari. Hingga akhirnya skytrain digagas untuk memberikan layanan yang lebih baik.

Untuk pengadaan rangkaian kereta skytrain serta teknologinya, AP II setidaknya merogoh kocek hingga Rp 530 miliar. Biaya tersebut sudah termasuk tiga rangkaian kereta yang didatangkan dari perusahaan asal Korea Selatan, Woojin Industrial System Co Ltd.

Kereta Bandara Soekarno-Hatta

Senin, 21 Agustus 2017

KERETA BANDARA

Saat ini Pemerintah sedang gencar-gencarnya membangun moda transportasi umum berbasis rel. Salah satunya dengan membangun Kereta Bandara Internasional Soekarno-Hatta.

Seperti yang kita tahu, tepat pada tanggal 14 Agustus 2017 malam kemarin satu train set pertama untuk Kereta Bandara Soekarno-Hatta telah tiba di Balai Yasa Manggarai. Dimana sembilan train set lainnya akan menyusul dan direncanakan kesepuluh train set tersebut sudah masuk di Balai Yasa Manggarai pada bulan Oktober 2017 dan diharapkan dapat beroperasi paling cepat pada bulan November 2017. Kini PT. KAI masih dalam tahap penyelesaian prasarana KA Bandara Soekarno Hatta.

Diharapkan kedepannya, kereta ini dapat menjadi salah satu solusi untuk mengurangi kemacetan yang terjadi di Ibukota. Khususnya bagi masyarakat yang akan bepergian menggunakan pesawat agar bisa tepat waktu.

Like It, Comments dan Shared info ini kalau Kita Cinta Indonesia dan mau Indonesia menjadi lebih baik lagi dan bisa sejajar dengan negara-negara maju di dunia.

Bandara Letung Riau [Under Construction]

16 Agustus 2017

BANDARA LETUNG - ANAMBAS - RIAU

Akses lalu lintas transportasi udara di Kabupaten Kepulauan Anambas kini lebih mudah setelah Bandara Letung dioperasikan. Daerah yang terletak Laut Natuna Utara dan berdekatan dengan negara tetangga Singapura, Malaysia, Thailand, Vietnam dan Kamboja itu, telah siap menjadi pintu gerbang Indonesia. Pembukaan bandara domestik baru tersebut merupakan wujud agenda Nawacita pemerintahan Presiden Joko Widodo, sekaligus bentuk kehadiran negara bagi masyarakat di kawasan terluar Indonesia.

Bandara Letung difungsikan sebagai bandara pengumpan. Lokasinya berada di pulau Jemaja, Kabupaten Anambas, Provinsi Kepulauan Riau. Pengoperasiannya dimulai sejak 22 November 2016. Bandara ini memiliki runway sepanjang 1.200 meter dan lebar 30 meter yang mampu didarati pesawat sejenis C-212 dan DHC-6. Sebidang Apron berukuran 125 meter kali 70 meter juga telah tersedia. Sedangkan gedung terminalnya didirikan dengan luas 600 meter persegi.

Sejak Kepulauan Anambas ditetapkan sebagai Kawasan Wisata Laut Nasional, peran Bandara Letung semakin vital. Di samping menjadi pintu gerbang udara yang memudahkan mobilitas masyarakat, juga berlaku sebagai penunjang pertumbuhan ekonomi daerah seiring kelancaran distribusi barang dan jasa, serta kebangkitan industri pariwisata.

Like It, Comments dan Shared info ini kalau Kita Cinta Indonesia dan mau Indonesia menjadi lebih baik lagi dan bisa sejajar dengan negara-negara maju di dunia.

Bandara Koroway Batu – Papua [Under Construction]

18  Agustus 2017

BANDARA KOROWAY BATU PAPUA

Konektivitas transportasi di Papua menjadi fokus perhatian Pemerintah. Bandara-bandara perintis gencar dikembangkan. Selain untuk menghubungkan wilayah-wilayah di sana, juga berfungsi sebagai pembangkit industri wisata, tempat distribusi barang dan jasa untuk memangkas disparitas harga, jalur logistik saat terjadi bencana alam dan sarana pertahanan serta keamanan negara. Satu diantara sekian bandara yang sedang dibenahi adalah Bandar udara Koroway Batu di Tanah Merah, Kabupaten Boven Digoel. Saat ini bandara tersebut dikelola Satuan Kerja Bandar Udara, Kementerian Perhubungan.

Bandara domestik ini berperan sebagai bandara pengumpan. Pesawat-pesawat yang diperbolehkan mendarat adalah jenis Grand Caravan C-208. Landasan pacunya terbentang sepanjang 800 meter dan lebar 18 meter. Apron yang semula hanya 1000 meter persegi, kini diluaskan menjadi 2400 meter persegi. Bandara ini mampu didarati pesawat sejenis Grand Caravan C-208. Penambahan dimensi landasan masih terus dilakukan sehingga Bandara ini mampu didarati pesawat berbadan besar sejenis ATR. Akhir tahun ini, pekerjaan tersebut ditargetkan rampung.

Pengembangan bandara-bandara di antero Papua yang dilakukan pada masa pemerintahan Presiden Joko Widodo ini merupakan langkah nyata perwujudan Nawacita untuk membangun Indonesia dari pinggiran dengan memperkuat daerah-daerah dan desa dalam kerangka negara kesatuan. Selain juga untuk mewujudkan kemandirian ekonomi dengan menggerakkan sektor-sektor strategis ekonomi domestik.

Like It, Comments dan Shared info ini kalau Kita Cinta Indonesia dan mau Indonesia menjadi lebih baik lagi dan bisa sejajar dengan negara-negara maju di dunia.

Bandara Utarom – Kaimana – Papua Barat

BANDARA UTAROM - KAIMANA - PAPUA BARAT

18 Agustus 2017

Bandara Utarom menjadi salah satu ikon kebanggaan Provinsi Papua Barat. Setelah rampung dikembangkan pada akhir 2015, bandara yang terletak di Kabupaten Kaimana tersebut makin membantu mobilitas masyarakat, termasuk memudahkan distribusi barang dan jasa. Bandara tersebut telah diresmikan pengoperasiannya oleh Presiden Joko Widodo pada 30 Desember 2015.

Bandara Utarom merupakan bandara kelas III yang memiliki panjang runway 2000 m x 30 m, 2 taxi way, 1 appron seluas 170 m x 60m, dan mampu didarati pesawat sejenis ATR 72-500. Terminal penumpangnya diperluas menjadi 1.800 meter persegi dan dapat menampung hingga 128 penumpang yang dapat dioptimalkan sampai 172 penumpang. Lingkungan terminal dibuat sedemikian bersih dan nyaman dalam rangka peningkatan pelayanan kepada penumpang. Demi peningkatan keselamatan, bandara ini telah dilengkapi dengan peralatan navigasi seperti, Non Directional Beacon (NDB), Doppler VHF Omnidirectional Range (DVOR), Precission Approach path indicator (PAPI), dan Airfield Lighting System (AFL).

Pengembangan Bandara Utarom yang dilakukan pada masa pemerintahan Presiden Joko Widodo ini, merupakan langkah nyata perwujudan Nawacita untuk membangun Indonesia dari pinggiran dengan memperkuat daerah-daerah dan desa dalam kerangka negara kesatuan. Selain juga untuk mewujudkan kemandirian ekonomi dengan menggerakkan sektor-sektor strategis ekonomi domestik.

Like It, Comments dan Shared info ini kalau Kita Cinta Indonesia dan mau Indonesia menjadi lebih baik lagi dan bisa sejajar dengan negara-negara maju di dunia.