Tag Archives: Country

England

From Wikipedia, the free encyclopedia

England is a country that is part of the United Kingdom. It shares land borders with Wales to the west and Scotland to the north. The Irish Sea lies west of England and the Celtic Sea to the southwest. England is separated from continental Europe by the North Sea to the east and the English Channel to the south. The country covers five-eighths of the island of Great Britain, which lies in the North Atlantic, and includes over 100 smaller islands, such as the Isles of Scilly and the Isle of Wight. It is the largest country of the British Isles.

The area now called England was first inhabited by modern humans during the Upper Palaeolithic period, but takes its name from the Angles, a Germanic tribe deriving its name from the Anglia peninsula, who settled during the 5th and 6th centuries. England became a unified state in the 10th century, and since the Age of Discovery, which began during the 15th century, has had a significant cultural and legal impact on the wider world. The English language, the Anglican Church, and English law – the basis for the common law legal systems of many other countries around the world – developed in England, and the country’s parliamentary system of government has been widely adopted by other nations. The Industrial Revolution began in 18th-century England, transforming its society into the world’s first industrialised nation.

England’s terrain is chiefly low hills and plains, especially in central and southern England. However, there is upland and mountainous terrain in the north (for example, the Lake District and Pennines) and in the west (for example, Dartmoor and the Shropshire Hills). The capital is London, which has the largest metropolitan area in both the United Kingdom and, prior to Brexit, the European Union. England’s population of over 55 million comprises 84% of the population of the United Kingdom, largely concentrated around London, the South East, and conurbations in the Midlands, the North West, the North East, and Yorkshire, which each developed as major industrial regions during the 19th century.

The Kingdom of England – which after 1535 included Wales – ceased being a separate sovereign state on 1 May 1707, when the Acts of Union put into effect the terms agreed in the Treaty of Union the previous year, resulting in a political union with the Kingdom of Scotland to create the Kingdom of Great Britain. In 1801, Great Britain was united with the Kingdom of Ireland (through another Act of Union) to become the United Kingdom of Great Britain and Ireland. In 1922 the Irish Free State seceded from the United Kingdom, leading to the latter being renamed the United Kingdom of Great Britain and Northern Ireland.

Contents

  1. Toponymy
  2. History
    1. Prehistory and antiquity
    2. Middle Ages
    3. Early modern
    4. Late modern and contemporary
  3. Governance
    1. Politics
    2. Law
    3. Regions, counties, and districts
  4. 4 Geography
    1. Landscape and rivers
    2. Climate
    3. Major conurbations
  5. 5 Economy
    1. Science and technology
    2. Transport
      1. Water
  6. Healthcare
  7. Demography
    1. Population
    2. Language
    3. Religion
  8. Education
  9. Culture
    1. Architecture
    2. Folklore
    3. Cuisine
    4. Visual arts
    5. Literature, poetry, and philosophy
    6. Performing arts
    7. Cinema
    8. Museums, libraries, and galleries
  10. Sports
  11. National symbols

Toponymy


The name “England” is derived from the Old English name Englaland, which means “land of the Angles”. The Angles were one of the Germanic tribes that settled in Great Britain during the Early Middle Ages. The Angles came from the Anglia peninsula in the Bay of Kiel area (present-day German state of Schleswig–Holstein) of the Baltic Sea. The earliest recorded use of the term, as “Engla londe”, is in the late-ninth-century translation into Old English of Bede’s Ecclesiastical History of the English People. The term was then used in a different sense to the modern one, meaning “the land inhabited by the English”, and it included English people in what is now south-east Scotland but was then part of the English kingdom of Northumbria. The Anglo-Saxon Chronicle recorded that the Domesday Book of 1086 covered the whole of England, meaning the English kingdom, but a few years later the Chronicle stated that King Malcolm III went “out of Scotlande into Lothian in Englaland”, thus using it in the more ancient sense.

The earliest attested reference to the Angles occurs in the 1st-century work by Tacitus, Germania, in which the Latin word Anglii is used. The etymology of the tribal name itself is disputed by scholars; it has been suggested that it derives from the shape of the Angeln peninsula, an angular shape. How and why a term derived from the name of a tribe that was less significant than others, such as the Saxons, came to be used for the entire country and its people is not known, but it seems this is related to the custom of calling the Germanic people in Britain Angli Saxones or English Saxons to distinguish them from continental Saxons (Eald-Seaxe) of Old Saxony between the Weser and Eider rivers in Northern Germany. In Scottish Gaelic, another language which developed on the island of Great Britain, the Saxon tribe gave their name to the word for England (Sasunn); similarly, the Welsh name for the English language is “Saesneg”. A romantic name for England is Loegria, related to the Welsh word for England, Lloegr, and made popular by its use in Arthurian legend. Albion is also applied to England in a more poetic capacity, though its original meaning is the island of Britain as a whole.

History


Prehistory and Antiquity

The earliest known evidence of human presence in the area now known as England was that of Homo antecessor, dating to approximately 780,000 years ago. The oldest proto-human bones discovered in England date from 500,000 years ago. Modern humans are known to have inhabited the area during the Upper Paleolithic period, though permanent settlements were only established within the last 6,000 years. After the last ice age only large mammals such as mammoths, bison and woolly rhinoceros remained. Roughly 11,000 years ago, when the ice sheets began to recede, humans repopulated the area; genetic research suggests they came from the northern part of the Iberian Peninsula. The sea level was lower than now and Britain was connected by land bridge to Ireland and Eurasia. As the seas rose, it was separated from Ireland 10,000 years ago and from Eurasia two millennia later.

Stonehenge, a Neolithic monument

The Beaker culture arrived around 2,500 BC, introducing drinking and food vessels constructed from clay, as well as vessels used as reduction pots to smelt copper ores. It was during this time that major Neolithic monuments such as Stonehenge and Avebury were constructed. By heating together tin and copper, which were in abundance in the area, the Beaker culture people made bronze, and later iron from iron ores. The development of iron smelting allowed the construction of better ploughs, advancing agriculture (for instance, with Celtic fields), as well as the production of more effective weapons.

Boudica led an uprising against the Roman Empire.

During the Iron Age, Celtic culture, deriving from the Hallstatt and La Tène cultures, arrived from Central Europe. Brythonic was the spoken language during this time. Society was tribal; according to Ptolemy’s Geographia there were around 20 tribes in the area. Earlier divisions are unknown because the Britons were not literate. Like other regions on the edge of the Empire, Britain had long enjoyed trading links with the Romans. Julius Caesar of the Roman Republic attempted to invade twice in 55 BC; although largely unsuccessful, he managed to set up a client king from the Trinovantes.

The Romans invaded Britain in 43 AD during the reign of Emperor Claudius, subsequently conquering much of Britain, and the area was incorporated into the Roman Empire as Britannia province. The best-known of the native tribes who attempted to resist were the Catuvellauni led by Caratacus. Later, an uprising led by Boudica, Queen of the Iceni, ended with Boudica’s suicide following her defeat at the Battle of Watling Street. The author of one study of Roman Britain suggested that from 43 AD to 84 AD, the Roman invaders killed somewhere between 100,000 and 250,000 people from a population of perhaps 2,000,000. This era saw a Greco-Roman culture prevail with the introduction of Roman law, Roman architecture, aqueducts, sewers, many agricultural items and silk. In the 3rd century, Emperor Septimius Severus died at Eboracum (now York), where Constantine was subsequently proclaimed emperor.

There is debate about when Christianity was first introduced; it was no later than the 4th century, probably much earlier. According to Bede, missionaries were sent from Rome by Eleutherius at the request of the chieftain Lucius of Britain in 180 AD, to settle differences as to Eastern and Western ceremonials, which were disturbing the church. There are traditions linked to Glastonbury claiming an introduction through Joseph of Arimathea, while others claim through Lucius of Britain. By 410, during the Decline of the Roman Empire, Britain was left exposed by the end of Roman rule in Britain and the withdrawal of Roman army units, to defend the frontiers in continental Europe and partake in civil wars. Celtic Christian monastic and missionary movements flourished: Patrick (5th-century Ireland) and in the 6th century Brendan (Clonfert), Comgall (Bangor), David (Wales), Aiden (Lindisfarne) and Columba (Iona). This period of Christianity was influenced by ancient Celtic culture in its sensibilities, polity, practices and theology. Local “congregations” were centred in the monastic community and monastic leaders were more like chieftains, as peers, rather than in the more hierarchical system of the Roman-dominated church.

Middle Ages

Roman military withdrawals left Britain open to invasion by pagan, seafaring warriors from north-western continental Europe, chiefly the Saxons, Angles, Jutes and Frisians who had long raided the coasts of the Roman province and began to settle, initially in the eastern part of the country. Their advance was contained for some decades after the Britons’ victory at the Battle of Mount Badon, but subsequently resumed, over-running the fertile lowlands of Britain and reducing the area under Brythonic control to a series of separate enclaves in the more rugged country to the west by the end of the 6th century. Contemporary texts describing this period are extremely scarce, giving rise to its description as a Dark Age. The nature and progression of the Anglo-Saxon settlement of Britain is consequently subject to considerable disagreement. Roman-dominated Christianity had, in general, disappeared from the conquered territories, but was reintroduced by missionaries from Rome led by Augustine from 597 onwards. Disputes between the Roman- and Celtic-dominated forms of Christianity ended in victory for the Roman tradition at the Council of Whitby (664), which was ostensibly about haircuts and the date of Easter, but more significantly, about the differences in Roman and Celtic forms of authority, theology, and practice (Lehane).

During the settlement period the lands ruled by the incomers seem to have been fragmented into numerous tribal territories, but by the 7th century, when substantial evidence of the situation again becomes available, these had coalesced into roughly a dozen kingdoms including Northumbria, Mercia, Wessex, East Anglia, Essex, Kent and Sussex. Over the following centuries, this process of political consolidation continued. The 7th century saw a struggle for hegemony between Northumbria and Mercia, which in the 8th century gave way to Mercian preeminence. In the early 9th century Mercia was displaced as the foremost kingdom by Wessex. Later in that century escalating attacks by the Danes culminated in the conquest of the north and east of England, overthrowing the kingdoms of Northumbria, Mercia and East Anglia. Wessex under Alfred the Great was left as the only surviving English kingdom, and under his successors, it steadily expanded at the expense of the kingdoms of the Danelaw. This brought about the political unification of England, first accomplished under Æthelstan in 927 and definitively established after further conflicts by Eadred in 953. A fresh wave of Scandinavian attacks from the late 10th century ended with the conquest of this united kingdom by Sweyn Forkbeard in 1013 and again by his son Cnut in 1016, turning it into the centre of a short-lived North Sea Empire that also included Denmark and Norway. However, the native royal dynasty was restored with the accession of Edward the Confessor in 1042.

Replica of the 7th-century ceremonial Sutton Hoo helmet from the Kingdom of East Anglia

A dispute over the succession to Edward led to the Norman conquest of England in 1066, accomplished by an army led by Duke William of Normandy. The Normans themselves originated from Scandinavia and had settled in Normandy in the late 9th and early 10th centuries. This conquest led to the almost total dispossession of the English elite and its replacement by a new French-speaking aristocracy, whose speech had a profound and permanent effect on the English language.

Subsequently, the House of Plantagenet from Anjou inherited the English throne under Henry II, adding England to the budding Angevin Empire of fiefs the family had inherited in France including Aquitaine. They reigned for three centuries, some noted monarchs being Richard I, Edward I, Edward III and Henry V. The period saw changes in trade and legislation, including the signing of the Magna Carta, an English legal charter used to limit the sovereign’s powers by law and protect the privileges of freemen. Catholic monasticism flourished, providing philosophers, and the universities of Oxford and Cambridge were founded with royal patronage. The Principality of Wales became a Plantagenet fief during the 13th century and the Lordship of Ireland was given to the English monarchy by the Pope.

During the 14th century, the Plantagenets and the House of Valois both claimed to be legitimate claimants to the House of Capet and with it France; the two powers clashed in the Hundred Years’ War.[50] The Black Death epidemic hit England; starting in 1348, it eventually killed up to half of England’s inhabitants. From 1453 to 1487 civil war occurred between two branches of the royal family – the Yorkists and Lancastrians – known as the Wars of the Roses. Eventually it led to the Yorkists losing the throne entirely to a Welsh noble family the Tudors, a branch of the Lancastrians headed by Henry Tudor who invaded with Welsh and Breton mercenaries, gaining victory at the Battle of Bosworth Field where the Yorkist king Richard III was killed.

King Henry V at the Battle of Agincourt, fought on Saint Crispin’s Day and concluded with an English victory against a larger French army in the Hundred Years’ War

Early Modern

During the Tudor period, the Renaissance reached England through Italian courtiers, who reintroduced artistic, educational and scholarly debate from classical antiquity. England began to develop naval skills, and exploration to the West intensified.

Henry VIII broke from communion with the Catholic Church, over issues relating to his divorce, under the Acts of Supremacy in 1534 which proclaimed the monarch head of the Church of England. In contrast with much of European Protestantism, the roots of the split were more political than theological. He also legally incorporated his ancestral land Wales into the Kingdom of England with the 1535–1542 acts. There were internal religious conflicts during the reigns of Henry’s daughters, Mary I and Elizabeth I. The former took the country back to Catholicism while the latter broke from it again, forcefully asserting the supremacy of Anglicanism.

Competing with Spain, the first English colony in the Americas was founded in 1585 by explorer Walter Raleigh in Virginia and named Roanoke. The Roanoke colony failed and is known as the lost colony after it was found abandoned on the return of the late-arriving supply ship. With the East India Company, England also competed with the Dutch and French in the East. During the Elizabethan period, England was at war with Spain. An armada sailed from Spain in 1588 as part of a wider plan to invade England and re-establish a Catholic monarchy. The plan was thwarted by bad coordination, stormy weather and successful harrying attacks by an English fleet under Lord Howard of Effingham. This failure did not end the threat: Spain launched two further armadas, in 1596 and 1597, but both were driven back by storms. The political structure of the island changed in 1603, when the King of Scots, James VI, a kingdom which had been a long-time rival to English interests, inherited the throne of England as James I, thereby creating a personal union. He styled himself King of Great Britain, although this had no basis in English law. Under the auspices of King James VI and I the Authorised King James Version of the Holy Bible was published in 1611. It has not only been ranked with Shakespeare’s works as the greatest masterpiece of literature in the English language but also was the standard version of the Bible read by most Protestant Christians for four hundred years until modern revisions were produced in the 20th century.

King Henry VIII became Supreme Head of the Church of England.

Based on conflicting political, religious and social positions, the English Civil War was fought between the supporters of Parliament and those of King Charles I, known colloquially as Roundheads and Cavaliers respectively. This was an interwoven part of the wider multifaceted Wars of the Three Kingdoms, involving Scotland and Ireland. The Parliamentarians were victorious, Charles I was executed and the kingdom replaced by the Commonwealth. Leader of the Parliament forces, Oliver Cromwell declared himself Lord Protector in 1653; a period of personal rule followed. After Cromwell’s death and the resignation of his son Richard as Lord Protector, Charles II was invited to return as monarch in 1660, in a move called the Restoration. After the Glorious Revolution of 1688, it was constitutionally established that King and Parliament should rule together, though Parliament would have the real power. This was established with the Bill of Rights in 1689. Among the statutes set down were that the law could only be made by Parliament and could not be suspended by the King, also that the King could not impose taxes or raise an army without the prior approval of Parliament. Also since that time, no British monarch has entered the House of Commons when it is sitting, which is annually commemorated at the State Opening of Parliament by the British monarch when the doors of the House of Commons are slammed in the face of the monarch’s messenger, symbolising the rights of Parliament and its independence from the monarch. With the founding of the Royal Society in 1660, science was greatly encouraged.

In 1666 the Great Fire of London gutted the City of London but it was rebuilt shortly afterwards with many significant buildings designed by Sir Christopher Wren. In Parliament two factions had emerged – the Tories and Whigs. Though the Tories initially supported Catholic king James II, some of them, along with the Whigs, during the Revolution of 1688 invited Dutch prince William of Orange to defeat James and ultimately to become William III of England. Some English people, especially in the north, were Jacobites and continued to support James and his sons. After the parliaments of England and Scotland agreed, the two countries joined in political union, to create the Kingdom of Great Britain in 1707. To accommodate the union, institutions such as the law and national churches of each remained separate.

The English Restoration restored the monarchy under King Charles II and peace after the English Civil War.

Late Modern and Contemporary

Under the newly formed Kingdom of Great Britain, output from the Royal Society and other English initiatives combined with the Scottish Enlightenment to create innovations in science and engineering, while the enormous growth in British overseas trade protected by the Royal Navy paved the way for the establishment of the British Empire. Domestically it drove the Industrial Revolution, a period of profound change in the socioeconomic and cultural conditions of England, resulting in industrialised agriculture, manufacture, engineering and mining, as well as new and pioneering road, rail and water networks to facilitate their expansion and development. The opening of Northwest England’s Bridgewater Canal in 1761 ushered in the canal age in Britain. In 1825 the world’s first permanent steam locomotive-hauled passenger railway – the Stockton and Darlington Railway – opened to the public.

Saltaire, West Yorkshire, is a model mill town from the Industrial Revolution, and a World Heritage Site.

During the Industrial Revolution, many workers moved from England’s countryside to new and expanding urban industrial areas to work in factories, for instance at Birmingham and Manchester, dubbed “Workshop of the World” and “Warehouse City” respectively. England maintained relative stability throughout the French Revolution; William Pitt the Younger was British Prime Minister for the reign of George III. During the Napoleonic Wars, Napoleon planned to invade from the south-east. However this failed to manifest and the Napoleonic forces were defeated by the British at sea by Lord Nelson and on land by the Duke of Wellington. The Napoleonic Wars fostered a concept of Britishness and a united national British people, shared with the Scots and Welsh.

Cotton mills in Manchester, the world’s “first industrial city”, circa 1820

London became the largest and most populous metropolitan area in the world during the Victorian era, and trade within the British Empire – as well as the standing of the British military and navy – was prestigious. Political agitation at home from radicals such as the Chartists and the suffragettes enabled legislative reform and universal suffrage. Power shifts in east-central Europe led to World War I; hundreds of thousands of English soldiers died fighting for the United Kingdom as part of the Allies. Two decades later, in World War II, the United Kingdom was again one of the Allies. At the end of the Phoney War, Winston Churchill became the wartime Prime Minister. Developments in warfare technology saw many cities damaged by air-raids during the Blitz. Following the war, the British Empire experienced rapid decolonisation, and there was a speeding up of technological innovations; automobiles became the primary means of transport and Frank Whittle’s development of the jet engine led to wider air travel. Residential patterns were altered in England by private motoring, and by the creation of the National Health Service (NHS) in 1948. The UK’s NHS provided publicly funded health care to all UK permanent residents free at the point of need, being paid for from general taxation. Combined, these changes prompted the reform of local government in England in the mid-20th century.

Since the 20th century there has been significant population movement to England, mostly from other parts of the British Isles, but also from the Commonwealth, particularly the Indian subcontinent. Since the 1970s there has been a large move away from manufacturing and an increasing emphasis on the service industry. As part of the United Kingdom, the area joined a common market initiative called the European Economic Community which became the European Union. Since the late 20th century the administration of the United Kingdom has moved towards devolved governance in Scotland, Wales and Northern Ireland. England and Wales continues to exist as a jurisdiction within the United Kingdom. Devolution has stimulated a greater emphasis on a more English-specific identity and patriotism. There is no devolved English government, but an attempt to create a similar system on a sub-regional basis was rejected by referendum.

The Cenotaph, Whitehall, is a memorial to members of the British Armed Forces who died during the two World Wars.

Governance


Politics

As part of the United Kingdom, the basic political system in England is a constitutional monarchy and parliamentary system. There has not been a government of England since 1707, when the Acts of Union 1707, putting into effect the terms of the Treaty of Union, joined England and Scotland to form the Kingdom of Great Britain. Before the union England was ruled by its monarch and the Parliament of England. Today England is governed directly by the Parliament of the United Kingdom, although other countries of the United Kingdom have devolved governments. In the House of Commons which is the lower house of the British Parliament based at the Palace of Westminster, there are 532 Members of Parliament (MPs) for constituencies in England, out of the 650 total. As of the 2019 United Kingdom general election, England is represented by 345 MPs from the Conservative Party, 179 from the Labour Party, seven from the Liberal Democrats, one from the Green Party, and the Speaker, Lindsay Hoyle.

The Palace of Westminster, the seat of the Parliament of the United Kingdom

Since devolution, in which other countries of the United Kingdom – Scotland, Wales and Northern Ireland – each have their own devolved parliament or assemblies for local issues, there has been debate about how to counterbalance this in England. Originally it was planned that various regions of England would be devolved, but following the proposal’s rejection by the North East in a 2004 referendum, this has not been carried out.

One major issue is the West Lothian question, in which MPs from Scotland and Wales are able to vote on legislation affecting only England, while English MPs have no equivalent right to legislate on devolved matters. This when placed in the context of England being the only country of the United Kingdom not to have free cancer treatment, prescriptions, residential care for the elderly and free top-up university fees, has led to a steady rise in English nationalism. Some have suggested the creation of a devolved English parliament, while others have proposed simply limiting voting on legislation which only affects England to English MPs.

Changing of the Queen’s Guard at the royal residence, Buckingham Palace

Law

The English law legal system, developed over the centuries, is the basis of common law legal systems used in most Commonwealth countries and the United States (except Louisiana). Despite now being part of the United Kingdom, the legal system of the Courts of England and Wales continued, under the Treaty of Union, as a separate legal system from the one used in Scotland. The general essence of English law is that it is made by judges sitting in courts, applying their common sense and knowledge of legal precedent – stare decisis – to the facts before them.

The court system is headed by the Senior Courts of England and Wales, consisting of the Court of Appeal, the High Court of Justice for civil cases, and the Crown Court for criminal cases. The Supreme Court of the United Kingdom is the highest court for criminal and civil cases in England and Wales. It was created in 2009 after constitutional changes, taking over the judicial functions of the House of Lords. A decision of the Supreme Court is binding on every other court in the hierarchy, which must follow its directions.

Crime increased between 1981 and 1995 but fell by 42% in the period 1995–2006. The prison population doubled over the same period, giving it the highest incarceration rate in Western Europe at 147 per 100,000. Her Majesty’s Prison Service, reporting to the Ministry of Justice, manages most prisons, housing over 85,000 convicts.

The Royal Courts of Justice

Regions, Counties, and Districts

The subdivisions of England consist of up to four levels of subnational division controlled through a variety of types of administrative entities created for the purposes of local government. The highest tier of local government were the nine regions of England: North East, North West, Yorkshire and the Humber, East Midlands, West Midlands, East, South East, South West, and London. These were created in 1994 as Government Offices, used by the UK government to deliver a wide range of policies and programmes regionally, but there are no elected bodies at this level, except in London, and in 2011 the regional government offices were abolished.

After devolution began to take place in other parts of the United Kingdom it was planned that referendums for the regions of England would take place for their own elected regional assemblies as a counterweight. London accepted in 1998: the London Assembly was created two years later. However, when the proposal was rejected by the 2004 North East England devolution referendum in the North East, further referendums were cancelled. The regional assemblies outside London were abolished in 2010, and their functions transferred to respective Regional Development Agencies and a new system of Local authority leaders’ boards.

Below the regional level, all of England is divided into 48 ceremonial counties. These are used primarily as a geographical frame of reference and have developed gradually since the Middle Ages, with some established as recently as 1974. Each has a Lord Lieutenant and High Sheriff; these posts are used to represent the British monarch locally. Outside Greater London and the Isles of Scilly, England is also divided into 83 metropolitan and non-metropolitan counties; these correspond to areas used for the purposes of local government and may consist of a single district or be divided into several.

There are six metropolitan counties based on the most heavily urbanised areas, which do not have county councils. In these areas the principal authorities are the councils of the subdivisions, the metropolitan boroughs. Elsewhere, 27 non-metropolitan “shire” counties have a county council and are divided into districts, each with a district council. They are typically, though not always, found in more rural areas. The remaining non-metropolitan counties are of a single district and usually correspond to large towns or sparsely populated counties; they are known as unitary authorities. Greater London has a different system for local government, with 32 London boroughs, plus the City of London covering a small area at the core governed by the City of London Corporation. At the most localised level, much of England is divided into civil parishes with councils; in Greater London only one, Queen’s Park, exists as of 2014 after they were abolished in 1965 until legislation allowed their recreation in 2007.

Road Map of The United Kingdom

Geography


Landscape and Rivers

Geographically England includes the central and southern two-thirds of the island of Great Britain, plus such offshore islands as the Isle of Wight and the Isles of Scilly. It is bordered by two other countries of the United Kingdom: to the north by Scotland and to the west by Wales. England is closer than any other part of mainland Britain to the European continent. It is separated from France (Hauts-de-France) by a 21-mile (34 km) sea gap, though the two countries are connected by the Channel Tunnel near Folkestone. England also has shores on the Irish Sea, North Sea and Atlantic Ocean.

The ports of London, Liverpool, and Newcastle lie on the tidal rivers Thames, Mersey and Tyne respectively. At 220 miles (350 km), the Severn is the longest river flowing through England. It empties into the Bristol Channel and is notable for its Severn Bore (a tidal bore), which can reach 2 metres (6.6 ft) in height. However, the longest river entirely in England is the Thames, which is 215 miles (346 km) in length. There are many lakes in England; the largest is Windermere, within the aptly named Lake District.

Most of England’s landscape consists of low hills and plains, with upland and mountainous terrain in the north and west of the country. The northern uplands include the Pennines, a chain of uplands dividing east and west, the Lake District mountains in Cumbria, and the Cheviot Hills, straddling the border between England and Scotland. The highest point in England, at 978 metres (3,209 ft), is Scafell Pike in the Lake District. The Shropshire Hills are near Wales while Dartmoor and Exmoor are two upland areas in the south-west of the country. The approximate dividing line between terrain types is often indicated by the Tees-Exe line.

Skiddaw massif, seen from Walla Crag in the Lake District

In geological terms, the Pennines, known as the “backbone of England”, are the oldest range of mountains in the country, originating from the end of the Paleozoic Era around 300 million years ago. Their geological composition includes, among others, sandstone and limestone, and also coal. There are karst landscapes in calcite areas such as parts of Yorkshire and Derbyshire. The Pennine landscape is high moorland in upland areas, indented by fertile valleys of the region’s rivers. They contain two national parks, the Yorkshire Dales and the Peak District. In the West Country, Dartmoor and Exmoor of the Southwest Peninsula include upland moorland supported by granite, and enjoy a mild climate; both are national parks.

The English Lowlands are in the central and southern regions of the country, consisting of green rolling hills, including the Cotswold Hills, Chiltern Hills, North and South Downs; where they meet the sea they form white rock exposures such as the cliffs of Dover. This also includes relatively flat plains such as the Salisbury Plain, Somerset Levels, South Coast Plain and The Fens.

Terrain of Dartmoor, Devon

Climate

England has a temperate maritime climate: it is mild with temperatures not much lower than 0 °C (32 °F) in winter and not much higher than 32 °C (90 °F) in summer. The weather is damp relatively frequently and is changeable. The coldest months are January and February, the latter particularly on the English coast, while July is normally the warmest month. Months with mild to warm weather are May, June, September and October. Rainfall is spread fairly evenly throughout the year.

Important influences on the climate of England are its proximity to the Atlantic Ocean, its northern latitude and the warming of the sea by the Gulf Stream. Rainfall is higher in the west, and parts of the Lake District receive more rain than anywhere else in the country. Since weather records began, the highest temperature recorded was 38.7 °C (101.7 °F) on 25 July 2019 at the Botanic Garden in Cambridge, while the lowest was −26.1 °C (−15.0 °F) on 10 January 1982 in Edgmond, Shropshire.

Major Conurbations

The Greater London Built-up Area is by far the largest urban area in England and one of the busiest cities in the world. It is considered a global city and has a population larger than other countries in the United Kingdom besides England itself. Other urban areas of considerable size and influence tend to be in northern England or the English Midlands. There are 50 settlements which have been designated city status in England, while the wider United Kingdom has 66.

While many cities in England are quite large, such as Birmingham, Sheffield, Manchester, Liverpool, Leeds, Newcastle, Bradford, Nottingham, population size is not a prerequisite for city status. Traditionally the status was given to towns with diocesan cathedrals, so there are smaller cities like Wells, Ely, Ripon, Truro and Chichester.

Economy


England’s economy is one of the largest in the world, with an average GDP per capita of £28,100 or $36,000. Usually regarded as a mixed market economy, it has adopted many free market principles, yet maintains an advanced social welfare infrastructure. The official currency in England is the pound sterling, whose ISO 4217 code is GBP. Taxation in England is quite competitive when compared to much of the rest of Europe – as of 2014 the basic rate of personal tax is 20% on taxable income up to £31,865 above the personal tax-free allowance (normally £10,000), and 40% on any additional earnings above that amount.

The economy of England is the largest part of the UK’s economy, which has the 18th highest GDP PPP per capita in the world. England is a leader in the chemical and pharmaceutical sectors and in key technical industries, particularly aerospace, the arms industry, and the manufacturing side of the software industry. London, home to the London Stock Exchange, the United Kingdom’s main stock exchange and the largest in Europe, is England’s financial centre, with 100 of Europe’s 500 largest corporations being based there. London is the largest financial centre in Europe, and as of 2014 is the second largest in the world.

The City of London is the financial capital of the United Kingdom.

The Bank of England, founded in 1694 by Scottish banker William Paterson, is the United Kingdom’s central bank. Originally established as private banker to the government of England, since 1946 it has been a state-owned institution. The bank has a monopoly on the issue of banknotes in England and Wales, although not in other parts of the United Kingdom. The government has devolved responsibility to the bank’s Monetary Policy Committee for managing the monetary policy of the country and setting interest rates.

England is highly industrialised, but since the 1970s there has been a decline in traditional heavy and manufacturing industries, and an increasing emphasis on a more service industry oriented economy. Tourism has become a significant industry, attracting millions of visitors to England each year. The export part of the economy is dominated by pharmaceuticals, cars (although many English marques are now foreign-owned, such as Land Rover, Lotus, Jaguar and Bentley), crude oil and petroleum from the English parts of North Sea oil along with Wytch Farm, aircraft engines and alcoholic beverages.

The Bentley Mulsanne. Bentley is a well-known English car company.

Most of the UK’s £30 billion aerospace industry is primarily based in England. The global market opportunity for UK aerospace manufacturers over the next two decades is estimated at £3.5 trillion. GKN Aerospace – an expert in metallic and composite aerostructures is involved in almost every civil and military fixed and rotary wing aircraft in production is based in Redditch.

BAE Systems makes large sections of the Typhoon Eurofighter at its sub-assembly plant in Salmesbury and assembles the aircraft for the RAF at its Warton plant, near Preston. It is also a principal subcontractor on the F35 Joint Strike Fighter – the world’s largest single defence project – for which it designs and manufactures a range of components including the aft fuselage, vertical and horizontal tail and wing tips and fuel system. It also manufactures the Hawk, the world’s most successful jet training aircraft.

Rolls-Royce PLC is the world’s second-largest aero-engine manufacturer. Its engines power more than 30 types of commercial aircraft, and it has more 30,000 engines currently in service across both the civil and defence sectors. With a workforce of over 12,000 people, Derby has the largest concentration of Rolls-Royce employees in the UK. Rolls-Royce also produces low-emission power systems for ships; makes critical equipment and safety systems for the nuclear industry and powers offshore platforms and major pipelines for the oil and gas industry.

Much of the UK’s space industry is centred on EADS Astrium, based in Stevenage and Portsmouth. The company builds the buses – the underlying structure onto which the payload and propulsion systems are built – for most of the European Space Agency’s spacecraft, as well as commercial satellites. The world leader in compact satellite systems, Surrey Satellite Technology, is also part of Astrium. Reaction Engines Limited, the company planning to build Skylon, a single-stage-to-orbit spaceplane using their SABRE rocket engine, a combined-cycle, air-breathing rocket propulsion system is based Culham.

Agriculture is intensive and highly mechanised, producing 60% of food needs with only 2% of the labour force. Two-thirds of production is devoted to livestock, the other to arable crops.

Clarks was founded in 1825 and has since become a popular shoe brand internationally, seen as specialists in school shoes for children.

Science and Technology

Prominent English figures from the field of science and mathematics include Sir Isaac Newton, Michael Faraday, Charles Darwin, Robert Hooke, James Prescott Joule, John Dalton, Lord Rayleigh, J. J. Thomson, James Chadwick, Charles Babbage, George Boole, Alan Turing, Tim Berners-Lee, Paul Dirac, Stephen Hawking, Peter Higgs, Roger Penrose, John Horton Conway, Thomas Bayes, Arthur Cayley, G. H. Hardy, Oliver Heaviside, Andrew Wiles, Francis Crick, Joseph Lister, Joseph Priestley, Thomas Young, Christopher Wren and Richard Dawkins. Some experts claim that the earliest concept of a metric system was invented by John Wilkins, the first secretary of the Royal Society, in 1668.

As the birthplace of the Industrial Revolution, England was home to many significant inventors during the late 18th and early 19th centuries. Famous English engineers include Isambard Kingdom Brunel, best known for the creation of the Great Western Railway, a series of famous steamships, and numerous important bridges, hence revolutionising public transport and modern-day engineering. Thomas Newcomen’s steam engine helped spawn the Industrial Revolution. The Father of Railways, George Stephenson, built the first public inter-city railway line in the world, the Liverpool and Manchester Railway, which opened in 1830. With his role in the marketing and manufacturing of the steam engine, and invention of modern coinage, Matthew Boulton (business partner of James Watt) is regarded as one of the most influential entrepreneurs in history. The physician Edward Jenner’s smallpox vaccine is said to have “saved more lives … than were lost in all the wars of mankind since the beginning of recorded history.”

Inventions and discoveries of the English include: the jet engine, the first industrial spinning machine, the first computer and the first modern computer, the World Wide Web along with HTML, the first successful human blood transfusion, the motorised vacuum cleaner, the lawn mower, the seat belt, the hovercraft, the electric motor, steam engines, and theories such as the Darwinian theory of evolution and atomic theory. Newton developed the ideas of universal gravitation, Newtonian mechanics, and calculus, and Robert Hooke his eponymously named law of elasticity. Other inventions include the iron plate railway, the thermosiphon, tarmac, the rubber band, the mousetrap, “cat’s eye” road marker, joint development of the light bulb, steam locomotives, the modern seed drill and many modern techniques and technologies used in precision engineering.

Sir Isaac Newton is one of the most influential figures in the history of science.

Transport

The Department for Transport is the government body responsible for overseeing transport in England. There are many motorways in England, and many other trunk roads, such as the A1 Great North Road, which runs through eastern England from London to Newcastle (much of this section is motorway) and onward to the Scottish border. The longest motorway in England is the M6, from Rugby through the North West up to the Anglo-Scottish border, a distance of 232 miles (373 km). Other major routes include: the M1 from London to Leeds, the M25 which encircles London, the M60 which encircles Manchester, the M4 from London to South Wales, the M62 from Liverpool via Manchester to East Yorkshire, and the M5 from Birmingham to Bristol and the South West.

Bus transport across the country is widespread; major companies include National Express, Arriva and Go-Ahead Group. The red double-decker buses in London have become a symbol of England.

National Cycle Route offers cycling routes nationally. There is a rapid transit network in two English cities: the London Underground; and the Tyne and Wear Metro in Newcastle, Gateshead and Sunderland.There are several tram networks, such as the Blackpool tramway, Manchester Metrolink, Sheffield Supertram and Midland Metro, and the Tramlink system centred on Croydon in South London.

Heathrow Airport has more international passenger traffic than any other airport in the world.

Rail transport in England is the oldest in the world: passenger railways originated in England in 1825. Much of Britain’s 10,000 miles (16,000 km) of rail network lies in England, covering the country fairly extensively, although a high proportion of railway lines were closed in the second half of the 20th century. There are plans to reopen lines such as the Varsity Line between Oxford and Cambridge. These lines are mostly standard gauge (single, double or quadruple track) though there are also a few narrow gauge lines. There is rail transport access to France and Belgium through an undersea rail link, the Channel Tunnel, which was completed in 1994.

England has extensive domestic and international aviation links. The largest airport is Heathrow, which is the world’s busiest airport measured by number of international passengers. Other large airports include Manchester Airport, Stansted Airport, Luton Airport and Birmingham Airport.

The Metropolitan Railway, now part of the London Underground was the first underground railway in the world.

Water

By sea there is ferry transport, both local and international, including from Liverpool to Ireland and the Isle of Man, and Hull to the Netherlands and Belgium. There are around 4,400 miles (7,100 km) of navigable waterways in England, half of which is owned by the Canal and River Trust, however, water transport is very limited. The Thames is the major waterway in England, with imports and exports focused at the Port of Tilbury in the Thames Estuary, one of the United Kingdom’s three major ports.

Healthcare


The National Health Service (NHS) is the publicly funded healthcare system in England responsible for providing the majority of healthcare in the country. The NHS began on 5 July 1948, putting into effect the provisions of the National Health Service Act 1946. It was based on the findings of the Beveridge Report, prepared by economist and social reformer William Beveridge. The NHS is largely funded from general taxation including National Insurance payments, and it provides most of its services free at the point of use, although there are charges for some people for eye tests, dental care, prescriptions and aspects of personal care.

The government department responsible for the NHS is the Department of Health, headed by the Secretary of State for Health, who sits in the British Cabinet. Most of the expenditure of the Department of Health is spent on the NHS—£98.6 billion was spent in 2008–2009. In recent years the private sector has been increasingly used to provide more NHS services despite opposition by doctors and trade unions.

The Queen Elizabeth Hospital in Birmingham has the largest single floor critical care unit in the world.

The average life expectancy of people in England is 77.5 years for males and 81.7 years for females, the highest of the four countries of the United Kingdom. The South of England has a higher life expectancy than the North, however, regional differences do seem to be slowly narrowing: between 1991–1993 and 2012–2014, life expectancy in the North East increased by 6.0 years and in the North West by 5.8 years, the fastest increase in any region outside London, and the gap between life expectancy in the North East and South East is now 2.5 years, down from 2.9 in 1993.

Life expectancy at birth in England and Wales 2012 to 2014. Lighter colours indicate longer life expectancy.

Demography


Population

With over 53 million inhabitants, England is by far the most populous country of the United Kingdom, accounting for 84% of the combined total. England taken as a unit and measured against international states has the fourth largest population in the European Union and would be the 25th largest country by population in the world. With a density of 424 people per square kilometre, it would be the second most densely populated country in the European Union after Malta.

The English people are a British people. Some genetic evidence suggests that 75–95% descend in the paternal line from prehistoric settlers who originally came from the Iberian Peninsula, as well as a 5% contribution from Angles and Saxons, and a significant Scandinavian (Viking) element. However, other geneticists place the Germanic estimate up to half. Over time, various cultures have been influential: Prehistoric, Brythonic, Roman, Anglo-Saxon, Viking (North Germanic), Gaelic cultures, as well as a large influence from Normans. There is an English diaspora in former parts of the British Empire; especially the United States, Canada, Australia, South Africa and New Zealand. Since the late 1990s, many English people have migrated to Spain.

The metropolitan and non-metropolitan counties, colour-coded to show population

In 1086, when the Domesday Book was compiled, England had a population of two million. About 10% lived in urban areas. By 1801, the population was 8.3 million, and by 1901 30.5 million. Due in particular to the economic prosperity of South East England, it has received many economic migrants from the other parts of the United Kingdom. There has been significant Irish migration. The proportion of ethnically European residents totals at 87.50%, including Germans and Poles.

Other people from much further afield in the former British colonies have arrived since the 1950s: in particular, 6% of people living in England have family origins in the Indian subcontinent, mostly India, Pakistan and Bangladesh. 2.90% of the population are black, from Africa and the Caribbean, especially former British colonies. There is a significant number of Chinese and British Chinese. In 2007, 22% of primary school children in England were from ethnic minority families, and in 2011 that figure was 26.5%. About half of the population increase between 1991 and 2001 was due to immigration. Debate over immigration is politically prominent; 80% of respondents in a 2009 Home Office poll wanted to cap it. The ONS has projected that the population will grow by nine million between 2014 and 2039.

England contains one indigenous national minority, the Cornish people, recognised by the UK government under the Framework Convention for the Protection of National Minorities in 2014.

2009 estimates of ethnic groups in England
Population of England and Wales by administrative areas. Their size shows their population, with some approximation. Each group of squares in the map key is 20 % of total number of districts.

Language

As its name suggests, the English language, today spoken by hundreds of millions of people around the world, originated as the language of England, where it remains the principal tongue spoken by 98% of the population. It is an Indo-European language in the Anglo-Frisian branch of the Germanic family. After the Norman conquest, the Old English language was displaced and confined to the lower social classes as Norman French and Latin were used by the aristocracy.

By the 15th century, English was back in fashion among all classes, though much changed; the Middle English form showed many signs of French influence, both in vocabulary and spelling. During the English Renaissance, many words were coined from Latin and Greek origins. Modern English has extended this custom of flexibility when it comes to incorporating words from different languages. Thanks in large part to the British Empire, the English language is the world’s unofficial lingua franca.

English language learning and teaching is an important economic activity, and includes language schooling, tourism spending, and publishing. There is no legislation mandating an official language for England, but English is the only language used for official business. Despite the country’s relatively small size, there are many distinct regional accents, and individuals with particularly strong accents may not be easily understood everywhere in the country.

As well as English, England has two other indigenous languages, Cornish and Welsh. Cornish died out as a community language in the 18th century but is being revived, and is now protected under the European Charter for Regional or Minority Languages. It is spoken by 0.1% of people in Cornwall, and is taught to some degree in several primary and secondary schools.

When the modern border between Wales and England was established by the Laws in Wales Acts 1535 and 1542, many Welsh-speaking communities found themselves on the English side of the border. Welsh was spoken in Archenfield in Herefordshire into the nineteenth century, and by natives of parts of western Shropshire until the middle of the twentieth century if not later.

State schools teach students a second language, usually French, German or Spanish. Due to immigration, it was reported in 2007 that around 800,000 school students spoke a foreign language at home, the most common being Punjabi and Urdu. However, following the 2011 census data released by the Office for National Statistics, figures now show that Polish is the main language spoken in England after English.

Religion

In the 2011 census, 59.4% of the population of England specified their religion as Christian, 24.7% answered that they had no religion, 5% specified that they were Muslim, while 3.7% of the population belongs to other religions and 7.2% did not give an answer. Christianity is the most widely practised religion in England, as it has been since the Early Middle Ages, although it was first introduced much earlier in Gaelic and Roman times. This Celtic Church was gradually joined to the Catholic hierarchy following the 6th-century Gregorian mission to Kent led by St Augustine. The established church of England is the Church of England, which left communion with Rome in the 1530s when Henry VIII was unable to annul his marriage to the aunt of the king of Spain. The church regards itself as both Catholic and Protestant.

There are High Church and Low Church traditions and some Anglicans regard themselves as Anglo-Catholics, following the Tractarian movement. The monarch of the United Kingdom is the Supreme Governor of the Church of England, which has around 26 million baptised members (of whom the vast majority are not regular churchgoers). It forms part of the Anglican Communion with the Archbishop of Canterbury acting as its symbolic worldwide head. Many cathedrals and parish churches are historic buildings of significant architectural importance, such as Westminster Abbey, York Minster, Durham Cathedral, and Salisbury Cathedral.

The 2nd-largest Christian practice is the Latin Rite of the Catholic Church. Since its reintroduction after the Catholic Emancipation, the Church has organised ecclesiastically on an England and Wales basis where there are 4.5 million members (most of whom are English). There has been one Pope from England to date, Adrian IV; while saints Bede and Anselm are regarded as Doctors of the Church.

Westminster Abbey is a notable example of English Gothic architecture. The coronation of the British monarch traditionally takes place at the Abbey. A form of Protestantism known as Methodism is the third largest Christian practice and grew out of Anglicanism through John Wesley. It gained popularity in the mill towns of Lancashire and Yorkshire, and amongst tin miners in Cornwall. There are other non-conformist minorities, such as Baptists, Quakers, Congregationalists, Unitarians and The Salvation Army.

Canterbury Cathedral, seat of the Archbishop of Canterbury
Westminster Abbey is a notable example of English Gothic architecture. The coronation of the British monarch traditionally takes place at the Abbey.

The patron saint of England is Saint George; his symbolic cross is included in the flag of England, as well as in the Union Flag as part of a combination. There are many other English and associated saints; some of the best-known are: Cuthbert, Edmund, Alban, Wilfrid, Aidan, Edward the Confessor, John Fisher, Thomas More, Petroc, Piran, Margaret Clitherow and Thomas Becket. There are non-Christian religions practised. Jews have a history of a small minority on the island since 1070. They were expelled from England in 1290 following the Edict of Expulsion, only to be allowed back in 1656.

BAPS Shri Swaminarayan Mandir in London, United Kingdom is the largest Hindu temple in England.
Especially since the 1950s, religions from the former British colonies have grown in numbers, due to immigration. Islam is the most common of these, now accounting for around 5% of the population in England. Hinduism, Sikhism and Buddhism are next in number, adding up to 2.8% combined, introduced from India and South East Asia.

A small minority of the population practise ancient Pagan religions. Neopaganism in the United Kingdom is primarily represented by Wicca and Witchcraft religions, Druidry, and Heathenry. According to the 2011 UK Census, there are roughly 53,172 people who identify as Pagan in England, and 3,448 in Wales, including 11,026 Wiccans in England and 740 in Wales.

Saint George is the patron saint of England.
BAPS Shri Swaminarayan Mandir in London, United Kingdom is the largest Hindu temple in England.

Education


The Department for Education is the government department responsible for issues affecting people in England up to the age of 19, including education. State-run and state-funded schools are attended by approximately 93% of English schoolchildren. Of these, a minority are faith schools (primarily Church of England or Roman Catholic schools). Children who are between the ages of 3 and 5 attend nursery or an Early Years Foundation Stage reception unit within a primary school. Children between the ages of 5 and 11 attend primary school, and secondary school is attended by those aged between 11 and 16. After finishing compulsory education, students take GCSE examinations. Students may then opt to continue into further education for two years. Further education colleges (particularly sixth form colleges) often form part of a secondary school site. A-level examinations are sat by a large number of further education students, and often form the basis of an application to university.

Although most English secondary schools are comprehensive, in some areas there are selective intake grammar schools, to which entrance is subject to passing the eleven-plus exam. Around 7.2% of English schoolchildren attend private schools, which are funded by private sources. Standards in state schools are monitored by the Office for Standards in Education, and in private schools by the Independent Schools Inspectorate.

The frontage of Warwick School, one of the oldest independent schools in England

Higher education students normally attend university from age 18 onwards, where they study for an academic degree. There are over 90 universities in England, all but one of which are public institutions. The Department for Business, Innovation and Skills is the government department responsible for higher education in England. Students are generally entitled to student loans to cover the cost of tuition fees and living costs. The first degree offered to undergraduates is the Bachelor’s degree, which usually takes three years to complete. Students are then able to work towards a postgraduate degree, which usually takes one year, or towards a doctorate, which takes three or more years. Since the establishment of Bedford College (London), Girton College (Cambridge) and Somerville College (Oxford) in the 19th century, women also can obtain a university degree.

England’s universities include some of the highest-ranked universities in the world;

  • University of Cambridge
  • University of Oxford
  • Imperial College London
  • University College London
  • King’s College London

are all ranked in the global top 30 in the 2018 QS World University Rankings. The London School of Economics has been described as the world’s leading social science institution for both teaching and research. The London Business School is considered one of the world’s leading business schools and in 2010 its MBA programme was ranked best in the world by the Financial Times. Academic degrees in England are usually split into classes: first class (1st), upper second class (2:1), lower second class (2:2), third (3rd), and unclassified.

The King’s School, Canterbury and King’s School, Rochester are the oldest schools in the English-speaking world. Many of England’s most well-known schools, such as Winchester College, Eton, St Paul’s School, Harrow School and Rugby School are fee-paying institutions.

Somerville College, University of Oxford

Culture


Architecture

Many ancient standing stone monuments were erected during the prehistoric period; amongst the best known are Stonehenge, Devil’s Arrows, Rudston Monolith and Castlerigg. With the introduction of Ancient Roman architecture there was a development of basilicas, baths, amphitheaters, triumphal arches, villas, Roman temples, Roman roads, Roman forts, stockades and aqueducts. It was the Romans who founded the first cities and towns such as London, Bath, York, Chester and St Albans. Perhaps the best-known example is Hadrian’s Wall stretching right across northern England. Another well-preserved example is the Roman Baths at Bath, Somerset.

Early Medieval architecture’s secular buildings were simple constructions mainly using timber with thatch for roofing. Ecclesiastical architecture ranged from a synthesis of Hiberno–Saxon monasticism, to Early Christian basilica and architecture characterised by pilaster-strips, blank arcading, baluster shafts and triangular headed openings. After the Norman conquest in 1066 various Castles in England were created so law lords could uphold their authority and in the north to protect from invasion. Some of the best-known medieval castles are the Tower of London, Warwick Castle, Durham Castle and Windsor Castle.

A red telephone box in front of St Paul’s Cathedral, one of the most important buildings of the English Baroque period

Throughout the Plantagenet era, an English Gothic architecture flourished, with prime examples including the medieval cathedrals such as Canterbury Cathedral, Westminster Abbey and York Minster. Expanding on the Norman base there was also castles, palaces, great houses, universities and parish churches. Medieval architecture was completed with the 16th-century Tudor style; the four-centred arch, now known as the Tudor arch, was a defining feature as were wattle and daub houses domestically. In the aftermath of the Renaissance a form of architecture echoing classical antiquity synthesised with Christianity appeared, the English Baroque style of architect Christopher Wren being particularly championed.

Georgian architecture followed in a more refined style, evoking a simple Palladian form; the Royal Crescent at Bath is one of the best examples of this. With the emergence of romanticism during Victorian period, a Gothic Revival was launched. In addition to this, around the same time the Industrial Revolution paved the way for buildings such as The Crystal Palace. Since the 1930s various modernist forms have appeared whose reception is often controversial, though traditionalist resistance movements continue with support in influential places.

Bodiam Castle is a 14th-century moated castle near Robertsbridge in East Sussex.

Folklore

English folklore developed over many centuries. Some of the characters and stories are present across England, but most belong to specific regions. Common folkloric beings include pixies, giants, elves, bogeymen, trolls, goblins and dwarves. While many legends and folk-customs are thought to be ancient, for instance the tales featuring Offa of Angel and Wayland the Smith, others date from after the Norman invasion; Robin Hood and his Merry Men of Sherwood and their battles with the Sheriff of Nottingham being, perhaps, the best known.

During the High Middle Ages tales originating from Brythonic traditions entered English folklore and developed into the Arthurian myth. These were derived from Anglo-Norman, Welsh and French sources, featuring King Arthur, Camelot, Excalibur, Merlin and the Knights of the Round Table such as Lancelot. These stories are most centrally brought together within Geoffrey of Monmouth’s Historia Regum Britanniae (History of the Kings of Britain). Another early figure from British tradition, King Cole, may have been based on a real figure from Sub-Roman Britain. Many of the tales and pseudo-histories make up part of the wider Matter of Britain, a collection of shared British folklore.

Some folk figures are based on semi or actual historical people whose story has been passed down centuries; Lady Godiva for instance was said to have ridden naked on horseback through Coventry, Hereward the Wake was a heroic English figure resisting the Norman invasion, Herne the Hunter is an equestrian ghost associated with Windsor Forest and Great Park and Mother Shipton is the archetypal witch. On 5 November people make bonfires, set off fireworks and eat toffee apples in commemoration of the foiling of the Gunpowder Plot centred on Guy Fawkes. The chivalrous bandit, such as Dick Turpin, is a recurring character, while Blackbeard is the archetypal pirate. There are various national and regional folk activities, participated in to this day, such as Morris dancing, Maypole dancing, Rapper sword in the North East, Long Sword dance in Yorkshire, Mummers Plays, bottle-kicking in Leicestershire, and cheese-rolling at Cooper’s Hill. There is no official national costume, but a few are well established such as the Pearly Kings and Queens associated with cockneys, the Royal Guard, the Morris costume and Beefeaters.

Robin Hood illustrated in 1912 wearing Lincoln green

Cuisine

Since the early modern period the food of England has historically been characterised by its simplicity of approach and a reliance on the high quality of natural produce. During the Middle Ages and through the Renaissance period, English cuisine enjoyed an excellent reputation, though a decline began during the Industrial Revolution with the move away from the land and increasing urbanisation of the populace. The cuisine of England has, however, recently undergone a revival, which has been recognised by food critics with some good ratings in Restaurant’s best restaurant in the world charts. An early book of English recipes is the Forme of Cury from the royal court of Richard II.

Traditional examples of English food include the Sunday roast, featuring a roasted joint (usually beef, lamb, chicken or pork) served with assorted vegetables, Yorkshire pudding and gravy. Other prominent meals include fish and chips and the full English breakfast (generally consisting of bacon, sausages, grilled tomatoes, fried bread, black pudding, baked beans, mushrooms and eggs). Various meat pies are consumed, such as steak and kidney pie, steak and ale pie, cottage pie, pork pie (usually eaten cold) and the Cornish pasty.

Sausages are commonly eaten, either as bangers and mash or toad in the hole. Lancashire hotpot is a well-known stew originating in the northwest. Some of the more popular cheeses are Cheddar, Red Leicester, Wensleydale, Double Gloucester and Blue Stilton. Many Anglo-Indian hybrid dishes, curries, have been created, such as chicken tikka masala and balti. Traditional English dessert dishes include apple pie or other fruit pies; spotted dick – all generally served with custard; and, more recently, sticky toffee pudding. Sweet pastries include scones (either plain or containing dried fruit) served with jam or cream, dried fruit loaves, Eccles cakes and mince pies as well as a wide range of sweet or spiced biscuits.

Common non-alcoholic drinks include tea, the popularity of which was increased by Catherine of Braganza, and coffee; frequently consumed alcoholic drinks include wine, ciders and English beers, such as bitter, mild, stout and brown ale.

Fish and chips is a very popular dish in England.
Apple pie has been consumed in England since the Middle Ages
Chicken tikka masala, 1971, adapted from Indian chicken tikka and called “a true British national dish.”
In the 1850s, Englishman Joseph Fry invented the world’s first solid chocolate.

Visual Arts

The earliest known examples are the prehistoric rock and cave art pieces, most prominent in North Yorkshire, Northumberland and Cumbria, but also feature further south, for example at Creswell Crags. With the arrival of Roman culture in the 1st century, various forms of art such as statues, busts, glasswork and mosaics were the norm. There are numerous surviving artefacts, such as those at Lullingstone and Aldborough. During the Early Middle Ages the style favoured sculpted crosses and ivories, manuscript painting, gold and enamel jewellery, demonstrating a love of intricate, interwoven designs such as in the Staffordshire Hoard discovered in 2009. Some of these blended Gaelic and Anglian styles, such as the Lindisfarne Gospels and Vespasian Psalter. Later Gothic art was popular at Winchester and Canterbury, examples survive such as Benedictional of St. Æthelwold and Luttrell Psalter.

The Tudor era saw prominent artists as part of their court, portrait painting which would remain an enduring part of English art, was boosted by German Hans Holbein, natives such as Nicholas Hilliard built on this. Under the Stuarts, Continental artists were influential especially the Flemish, examples from the period include Anthony van Dyck, Peter Lely, Godfrey Kneller and William Dobson. The 18th century was a time of significance with the founding of the Royal Academy, a classicism based on the High Renaissance prevailed, with Thomas Gainsborough and Joshua Reynolds becoming two of England’s most treasured artists.

The Norwich School continued the landscape tradition, while the Pre-Raphaelite Brotherhood, led by artists such as Holman Hunt, Dante Gabriel Rossetti and John Everett Millais, revived the Early Renaissance style with their vivid and detailed style. Prominent amongst 20th-century artists was Henry Moore, regarded as the voice of British sculpture, and of British modernism in general. Contemporary painters include Lucian Freud, whose work Benefits Supervisor Sleeping in 2008 set a world record for sale value of a painting by a living artist.

The Lady of Shalott by John William Waterhouse in the Pre-Raphaelite style

The Norwich School continued the landscape tradition, while the Pre-Raphaelite Brotherhood, led by artists such as Holman Hunt, Dante Gabriel Rossetti and John Everett Millais, revived the Early Renaissance style with their vivid and detailed style. Prominent amongst 20th-century artists was Henry Moore, regarded as the voice of British sculpture, and of British modernism in general. Contemporary painters include Lucian Freud, whose work Benefits Supervisor Sleeping in 2008 set a world record for sale value of a painting by a living artist.

Literature, Poetry, and Philosophy

Early authors such as Bede and Alcuin wrote in Latin. The period of Old English literature provided the epic poem Beowulf and the secular prose of the Anglo-Saxon Chronicle, along with Christian writings such as Judith, Cædmon’s Hymn and hagiographies. Following the Norman conquest Latin continued amongst the educated classes, as well as an Anglo-Norman literature.

Middle English literature emerged with Geoffrey Chaucer, author of The Canterbury Tales, along with Gower, the Pearl Poet and Langland. William of Ockham and Roger Bacon, who were Franciscans, were major philosophers of the Middle Ages. Julian of Norwich, who wrote Revelations of Divine Love, was a prominent Christian mystic. With the English Renaissance literature in the Early Modern English style appeared. William Shakespeare, whose works include Hamlet, Romeo and Juliet, Macbeth, and A Midsummer Night’s Dream, remains one of the most championed authors in English literature.

Christopher Marlowe, Edmund Spenser, Philip Sydney, Thomas Kyd, John Donne, and Ben Jonson are other established authors of the Elizabethan age. Francis Bacon and Thomas Hobbes wrote on empiricism and materialism, including scientific method and social contract. Filmer wrote on the Divine Right of Kings. Marvell was the best-known poet of the Commonwealth, while John Milton authored Paradise Lost during the Restoration.

Geoffrey Chaucer was an English author, poet and philosopher, best remembered for his unfinished frame narrative The Canterbury Tales.

Some of the most prominent philosophers of the Enlightenment were John Locke, Thomas Paine, Samuel Johnson and Jeremy Bentham. More radical elements were later countered by Edmund Burke who is regarded as the founder of conservatism. The poet Alexander Pope with his satirical verse became well regarded. The English played a significant role in romanticism: Samuel Taylor Coleridge, Lord Byron, John Keats, Mary Shelley, Percy Bysshe Shelley, William Blake and William Wordsworth were major figures.

In response to the Industrial Revolution, agrarian writers sought a way between liberty and tradition; William Cobbett, G. K. Chesterton and Hilaire Belloc were main exponents, while the founder of guild socialism, Arthur Penty, and cooperative movement advocate G. D. H. Cole are somewhat related. Empiricism continued through John Stuart Mill and Bertrand Russell, while Bernard Williams was involved in analytics. Authors from around the Victorian era include Charles Dickens, the Brontë sisters, Jane Austen, George Eliot, Rudyard Kipling, Thomas Hardy, H. G. Wells and Lewis Carroll. Since then England has continued to produce novelists such as George Orwell, D. H. Lawrence, Virginia Woolf, C. S. Lewis, Enid Blyton, Aldous Huxley, Agatha Christie, Terry Pratchett, J. R. R. Tolkien, and J. K. Rowling.

This royal throne of kings, this sceptred isle, this earth of majesty, this seat of Mars, this other Eden, demi-paradise; this fortress, built by nature for herself. This blessed plot, this earth, this realm, this England.
William Shakespeare.

Performing Arts

The traditional folk music of England is centuries old and has contributed to several genres prominently; mostly sea shanties, jigs, hornpipes and dance music. It has its own distinct variations and regional peculiarities. Wynkyn de Worde printed ballads of Robin Hood from the 16th century are an important artefact, as are John Playford’s The Dancing Master and Robert Harley’s Roxburghe Ballads collections. Some of the best-known songs are Greensleeves, Pastime with Good Company, Maggie May and Spanish Ladies amongst others. Many nursery rhymes are of English origin such as Mary, Mary, Quite Contrary, Roses are red, Jack and Jill, London Bridge Is Falling Down, The Grand Old Duke of York, Hey Diddle Diddle and Humpty Dumpty. Traditional English Christmas carols include “We Wish You a Merry Christmas”, “The First Noel”, “I Saw Three Ships” and “God Rest You Merry, Gentlemen”.

Early English composers in classical music include Renaissance artists Thomas Tallis and William Byrd, followed up by Henry Purcell from the Baroque period. German-born George Frideric Handel spent most of his composing life in London and became a national icon in Britain, creating some of the most well-known works of classical music, especially his English oratorios, The Messiah, Solomon, Water Music, and Music for the Royal Fireworks. One of his four Coronation Anthems, Zadok the Priest, composed for the coronation of George II, has been performed at every subsequent British coronation, traditionally during the sovereign’s anointing. There was a revival in the profile of composers from England in the 20th century led by Edward Elgar, Benjamin Britten, Frederick Delius, Gustav Holst, Ralph Vaughan Williams and others. Present-day composers from England include Michael Nyman, best known for The Piano, and Andrew Lloyd Webber, whose musicals have achieved enormous success in the West End and worldwide.

In the field of popular music, many English bands and solo artists have been cited as the most influential and best-selling musicians of all time. Acts such as The Beatles, Led Zeppelin, Pink Floyd, Elton John, Queen, Rod Stewart and The Rolling Stones are among the highest selling recording artists in the world. Many musical genres have origins in (or strong associations with) England, such as British invasion, progressive rock, hard rock, Mod, glam rock, heavy metal, Britpop, indie rock, gothic rock, shoegazing, acid house, garage, trip hop, drum and bass and dubstep.

Large outdoor music festivals in the summer and autumn are popular, such as Glastonbury, V Festival, and the Reading and Leeds Festivals. The most prominent opera house in England is the Royal Opera House at Covent Garden. The Proms – a season of orchestral classical concerts held primarily at the Royal Albert Hall in London – is a major cultural event in the English calendar, and takes place yearly. The Royal Ballet is one of the world’s foremost classical ballet companies, its reputation built on two prominent figures of 20th-century dance, prima ballerina Margot Fonteyn and choreographer Frederick Ashton.

The Boishakhi Mela is a Bengali New Year festival celebrated by the British Bangladeshi community. It is the largest open-air Asian festival in Europe. After the Notting Hill Carnival, it is the second-largest street festival in the United Kingdom attracting over 80,000 visitors from across the country.

The Beatles are the most commercially successful and critically acclaimed band in popular music.

Cinema

England (and the UK as a whole) has had a considerable influence on the history of the cinema, producing some of the greatest actors, directors and motion pictures of all time, including Alfred Hitchcock, Charlie Chaplin, David Lean, Laurence Olivier, Vivien Leigh, John Gielgud, Peter Sellers, Julie Andrews, Michael Caine, Gary Oldman, Helen Mirren, Kate Winslet and Daniel Day-Lewis. Hitchcock and Lean are among the most critically acclaimed filmmakers. Hitchcock’s first thriller, The Lodger: A Story of the London Fog (1926), helped shape the thriller genre in film, while his 1929 film, Blackmail, is often regarded as the first British sound feature film.

Major film studios in England include Pinewood, Elstree and Shepperton. Some of the most commercially successful films of all time have been produced in England, including two of the highest-grossing film franchises (Harry Potter and James Bond). Ealing Studios in London has a claim to being the oldest continuously working film studio in the world. Famous for recording many motion picture film scores, the London Symphony Orchestra first performed film music in 1935. The Hammer Horror films starring Christopher Lee saw the production of the first gory horror films showing blood and guts in colour.

The BFI Top 100 British films includes Monty Python’s Life of Brian (1979), a film regularly voted the funniest of all time by the UK public. English producers are also active in international co-productions and English actors, directors and crew feature regularly in American films. The UK film council ranked David Yates, Christopher Nolan, Mike Newell, Ridley Scott and Paul Greengrass the five most commercially successful English directors since 2001. Other contemporary English directors include Sam Mendes, Guy Ritchie and Richard Curtis. Current actors include Tom Hardy, Daniel Craig, Benedict Cumberbatch and Emma Watson. Acclaimed for his motion capture work, Andy Serkis opened The Imaginarium Studios in London in 2011. The visual effects company Framestore in London has produced some of the most critically acclaimed special effects in modern film. Many successful Hollywood films have been based on English people, stories or events. The ‘English Cycle’ of Disney animated films include Alice in Wonderland, The Jungle Book and Winnie the Pooh.

Ridley Scott was among a group of English filmmakers, including Tony Scott, Alan Parker, Hugh Hudson and Adrian Lyne, who emerged from making 1970s UK television commercials.

Museums, Libraries, and Galleries

English Heritage is a governmental body with a broad remit of managing the historic sites, artefacts and environments of England. It is currently sponsored by the Department for Culture, Media and Sport. The charity National Trust for Places of Historic Interest or Natural Beauty holds a contrasting role. 17 of the 25 United Kingdom UNESCO World Heritage Sites fall within England. Some of the best-known of these are: Hadrian’s Wall, Stonehenge, Avebury and Associated Sites, Tower of London, Jurassic Coast, Saltaire, Ironbridge Gorge, Studley Royal Park and various others.

There are many museums in England, but perhaps the most notable is London’s British Museum. Its collection of more than seven million objects is one of the largest and most comprehensive in the world, sourced from every continent, illustrating and documenting the story of human culture from its beginning to the present. The British Library in London is the national library and is one of the world’s largest research libraries, holding over 150 million items in all known languages and formats; including around 25 million books. The most senior art gallery is the National Gallery in Trafalgar Square, which houses a collection of over 2,300 paintings dating from the mid-13th century to 1900. The Tate galleries house the national collections of British and international modern art; they also host the famously controversial Turner Prize.

The Natural History Museum in London

Sports


England has a strong sporting heritage, and during the 19th century codified many sports that are now played around the world. Sports originating in England include association football, cricket, rugby union, rugby league, tennis, boxing, badminton, squash, rounders, hockey, snooker, billiards, darts, table tennis, bowls, netball, thoroughbred horseracing, greyhound racing and fox hunting. It has helped the development of golf, sailing and Formula One.

Football is the most popular of these sports. The England national football team, whose home venue is Wembley Stadium, played Scotland in the first ever international football match in 1872. Referred to as the “home of football” by FIFA, England hosted the 1966 FIFA World Cup, and won the tournament by defeating West Germany 4–2 in the final, with Geoff Hurst scoring a hat-trick. With a British television audience peak of 32.30 million viewers, the final is the most watched television event ever in the UK.

Queen Elizabeth II presenting the World Cup trophy to 1966 World Cup winning England captain Bobby Moore

At club level, England is recognised by FIFA as the birthplace of club football, due to Sheffield F.C. founded in 1857 being the world’s oldest club. The Football Association is the oldest governing body in the sport, with the rules of football first drafted in 1863 by Ebenezer Cobb Morley. The FA Cup and The Football League were the first cup and league competitions respectively. In the modern day, the Premier League is the world’s most-watched football league, most lucrative, and amongst the elite.

As is the case throughout the UK, football in England is notable for the rivalries between clubs and the passion of the supporters, which includes a tradition of football chants. The European Cup (now UEFA Champions League) has been won by several English clubs. The most successful English football team in the European Cup/UEFA Champions League is Liverpool F.C. who have won the competition on six occasions. Other English success has come from Manchester United F.C., winning the competition on 3 occasions; Nottingham Forest F.C. on 2 occasions, Aston Villa F.C. and Chelsea F.C. have both won the trophy once.

Cricket is generally thought to have been developed in the early medieval period among the farming and metalworking communities of the Weald. The England cricket team is a composite England and Wales, team. One of the game’s top rivalries is The Ashes series between England and Australia, contested since 1882. The climax of the 2005 Ashes was viewed by 7.4 million as it was available on terrestrial television. England has hosted five Cricket World Cups (1975, 1979, 1983, 1999 and 2019), winning the 2019 edition in a final regarded as one of the greatest one day internationals ever played.They hosted the ICC World Twenty20 in 2009, winning this format in 2010 beating rivals Australia in the final. In the domestic competition, the County Championship, Yorkshire are by far the most successful club having won the competition 32 times outright and sharing it on 1 other occasion. Lord’s Cricket Ground situated in London is sometimes referred to as the “Mecca of Cricket”.

William Penny Brookes was prominent in organising the format for the modern Olympic Games. In 1994, then President of the IOC, Juan Antonio Samaranch, laid a wreath on Brooke’s grave, and said, “I came to pay homage and tribute to Dr Brookes, who really was the founder of the modern Olympic Games”. London has hosted the Summer Olympic Games three times, in 1908, 1948, and 2012. England competes in the Commonwealth Games, held every four years. Sport England is the governing body responsible for distributing funds and providing strategic guidance for sporting activity in England.

England playing Australia at Lord’s Cricket Ground in the 2009 Ashes series. After winning the 2019 Cricket World Cup, England became the first country to win the World Cups in football, rugby union and cricket.

Rugby union originated in Rugby School, Warwickshire in the early 19th century. The England rugby union team won the 2003 Rugby World Cup, with Jonny Wilkinson scoring the winning drop goal in the last minute of extra time against Australia. England was one of the host nations of the competition in the 1991 Rugby World Cup and also hosted the 2015 Rugby World Cup. The top level of club participation is the English Premiership. Leicester Tigers, London Wasps, Bath Rugby and Northampton Saints have had success in the Europe-wide Heineken Cup.

Rugby league was born in Huddersfield in 1895. Since 2008, the England national rugby league team has been a full test nation in lieu of the Great Britain national rugby league team, which won three World Cups but is now retired. Club sides play in Super League, the present-day embodiment of the Rugby Football League Championship. Rugby League is most popular among towns in the northern English counties of Lancashire, Yorkshire and Cumbria. The vast majority of English clubs in Super League are based in the north of England. Some of the most successful clubs include Wigan Warriors, Hull F.C. St. Helens, Leeds Rhinos and Huddersfield Giants; the former three have all won the World Club Challenge previously.

The England rugby union team during their victory parade after winning the 2003 Rugby World Cup

Golf has been prominent in England; due in part to its cultural and geographical ties to Scotland, the home of Golf. There are both professional tours for men and women, in two main tours: the PGA and the European Tour. England has produced grand slam winners: Cyril Walker, Tony Jacklin, Nick Faldo, and Justin Rose in the men’s and Laura Davies, Alison Nicholas, and Karen Stupples in the women’s. The world’s oldest golf tournament, and golf’s first major is The Open Championship, played both in England and Scotland. The biennial golf competition, the Ryder Cup, is named after English businessman Samuel Ryder who sponsored the event and donated the trophy. Nick Faldo is the most successful Ryder Cup player ever, having won the most points (25) of any player on either the European or US teams.

Tennis was created in Birmingham in the late 19th century, and the Wimbledon Championships is the oldest tennis tournament in the world, and widely considered the most prestigious. Wimbledon is a tournament that has a major place in the British cultural calendar. Fred Perry was the last Englishman to win Wimbledon in 1936. He was the first player to win all four Grand Slam singles titles and helped lead the Great Britain team to four Davis Cup wins. English women who have won Wimbledon include: Ann Haydon Jones in 1969 and Virginia Wade in 1977.

In boxing, under the Marquess of Queensberry Rules, England has produced many world champions across the weight divisions internationally recognised by the governing bodies. World champions include Bob Fitzsimmons, Ted “Kid” Lewis, Randolph Turpin, Nigel Benn, Chris Eubank, Frank Bruno, Lennox Lewis, Ricky Hatton, Naseem Hamed, Amir Khan, Carl Froch, and David Haye. In women’s boxing, Nicola Adams became the world’s first woman to win an Olympic boxing Gold medal at the 2012 Summer Olympics.

Originating in 17th and 18th-century England, the thoroughbred is a horse breed best known for its use in horse racing. The National Hunt horse race the Grand National, is held annually at Aintree Racecourse in early April. It is the most watched horse race in the UK, attracting casual observers, and three-time winner Red Rum is the most successful racehorse in the event’s history. Red Rum is also the best-known racehorse in the country.

Centre Court at Wimbledon. First played in 1877, the Wimbledon Championships is the oldest tennis tournament in the world.

The 1950 British Grand Prix at Silverstone was the first race in the newly created Formula One World Championship. Since then, England has produced some of the greatest drivers in the sport, including; John Surtees, Stirling Moss, Graham Hill (only driver to have won the Triple Crown), Nigel Mansell (only man to hold F1 and IndyCar titles at the same time), Damon Hill, Lewis Hamilton and Jenson Button. It has manufactured some of the most technically advanced racing cars, and many of today’s racing companies choose England as their base of operations for its engineering knowledge and organisation. McLaren Automotive, Williams F1, Team Lotus, Honda, Brawn GP, Benetton, Renault, and Red Bull Racing are all, or have been, located in the south of England. England also has a rich heritage in Grand Prix motorcycle racing, the premier championship of motorcycle road racing, and produced several World Champions across all the various class of motorcycle: Mike Hailwood, John Surtees, Phil Read, Geoff Duke, and Barry Sheene.

Former Formula One world champion Nigel Mansell driving at Silverstone in 1990. The circuit hosted the first ever Formula One race in 1950.

Darts is a widely popular sport in England; a professional competitive sport, darts is a traditional pub game. The sport is governed by the World Darts Federation, one of its member organisations is the BDO, which annually stages the Lakeside World Professional Championship, the other being the Professional Darts Corporation (PDC), which runs its own world championship at Alexandra Palace in London. Phil Taylor is widely regarded as the best darts player of all time, having won 187 professional tournaments, and a record 16 World Championships.Trina Gulliver is the ten-time Women’s World Professional Darts Champion of the British Darts Organisation. Another popular sport commonly associated with pub games is Snooker, and England has produced several world champions, including Steve Davis and Ronnie O’Sullivan.

The English are keen sailors and enjoy competitive sailing; founding and winning some of the world’s most famous and respected international competitive tournaments across the various race formats, including the match race, a regatta, and the America’s Cup. England has produced some of the world’s greatest sailors, including Francis Chichester, Herbert Hasler, John Ridgway, Robin Knox-Johnston, Ellen MacArthur, Mike Golding, Paul Goodison, and the most successful Olympic sailor ever Ben Ainslie.

Mo Farah is the most successful British track athlete in modern Olympic Games history, winning the 5000 m and 10,000 m events at two Olympic Games.

National Symbols


The St George’s Cross has been the national flag of England since the 13th century. Originally the flag was used by the maritime Republic of Genoa. The English monarch paid a tribute to the Doge of Genoa from 1190 onwards so that English ships could fly the flag as a means of protection when entering the Mediterranean. A red cross was a symbol for many Crusaders in the 12th and 13th centuries. It became associated with Saint George, along with countries and cities, which claimed him as their patron saint and used his cross as a banner. Since 1606 the St George’s Cross has formed part of the design of the Union Flag, a Pan-British flag designed by King James I. During the English Civil War and Interregnum, the New Model Army’s standards and the Commonwealth’s Great Seal both incorporated the flag of Saint George.

The Royal Arms of England

There are numerous other symbols and symbolic artefacts, both official and unofficial, including the Tudor rose, the nation’s floral emblem, and the Three Lions featured on the Royal Arms of England. The Tudor rose was adopted as a national emblem of England around the time of the Wars of the Roses as a symbol of peace. It is a syncretic symbol in that it merged the white rose of the Yorkists and the red rose of the Lancastrians—cadet branches of the Plantagenets who went to war over control of the nation. It is also known as the Rose of England. The oak tree is a symbol of England, representing strength and endurance. The Royal Oak symbol and Oak Apple Day commemorate the escape of King Charles II from the grasp of the parliamentarians after his father’s execution: he hid in an oak tree to avoid detection before safely reaching exile.

The Royal Arms of England, a national coat of arms featuring three lions, originated with its adoption by Richard the Lionheart in 1198. It is blazoned as gules, three lions passant guardant or and it provides one of the most prominent symbols of England; it is similar to the traditional arms of Normandy. England does not have an official designated national anthem, as the United Kingdom as a whole has God Save the Queen. However, the following are often considered unofficial English national anthems: Jerusalem, Land of Hope and Glory (used for England during the 2002 Commonwealth Games), and I Vow to Thee, My Country. England’s National Day is 23 April which is St George’s Day: St George is the patron saint of England.

The Tudor rose, England’s national floral emblem

Uni Emirat Arab

Source: Wikipedia

Panoramic view of Dubai Marina in UAE at sunset

Uni Emirat Arab (disingkat UEA) (bahasa Inggris: United Arab Emirates) adalah sebuah negara federasi dari tujuh emirat yang kaya akan minyak bumi. Tujuh emirat ini adalah: Abu Dhabi, Ajman, Dubai, Fujairah, Ras al-Khaimah, Sharjah dan Umm al-Qaiwain,UEA adalah tempat bagi bangunan tertinggi di dunia (Burj Khalifa).

Sejarah

Negara-negara bagian (lebih dikenal sebagai emirat) di sepanjang pesisir pantai Teluk Persia memberikan hak pertahanan dan urusan luar kepada Kerajaan Britania Raya pada abad kesembilan belas. Pada tahun 1971, enam dari negara-negara bagian ini – Abu Dhabi, Ajman, Fujairah, Sharjah, Dubai, dan Umm al-Qaiwain – bergabung untuk mendirikan Uni Emirat Arab. Pada tahun 1972, Ras al-Khaimah menyertai mereka.

Asal

Permukiman manusia yang paling awal dikenal di UEA tanggal dari periode Neolitik, 5500 SM. Pada tahap awal, ada bukti interaksi dengan dunia luar, terutama dengan peradaban di utara di Persia. Kontak ini bertahan dan menjadi luas, mungkin didorong oleh perdagangan di tembaga dari Pegunungan Hajar, yang dimulai sekitar 3000 SM. Perdagangan mulai berkembang pesat karena difasilitasi oleh domestikasi dari unta pada akhir milenium kedua SM.

Dengan lalu lintas darat AD kafilah abad pertama antara Suriah dan kota-kota di Irak selatan dimulai. Juga, ada perjalanan yg berlayar di laut ke pelabuhan penting Omana (mungkin saat ini Umm al-Qaiwain) dan kemudian ke India. Rute ini adalah sebuah alternatif untuk rute Laut Merah yang digunakan oleh Roma. Mutiara yang telah dieksploitasi di daerah selama ribuan tahun namun saat ini perdagangan mencapai ketinggian baru. Pelayaran juga merupakan andalan dan juga diselenggarakan Pameran besar di Dibba, yang mendatangkan pengunjung sampai ke Cina.

Geografi

Uni Emirat Arab terletak di barat daya Asia dan dikelilingi Teluk Oman dan Teluk Persia di antara Oman dan Arab Saudi. Ia adalah sebuah negara yang mempunyai dataran yang kering kerontang dan mempunyai padang pasir yang luas dengan gunung-gunung disebelah timur. Kedudukan strategisnya menjadikannya tempat persinggahan ekspor dan impor minyak dunia.

Perjanjian perbatasan di antara Uni Emirat Arab dan Arab Saudi pada tahun 1974 dan 1977 tidak pernah disebarkan kepada umum. Oleh itu perbatasan yang tepat untuk kedua negara hanya diketahui oleh pemerintahan masing-masing.

Politik

Majelis Tertinggi memuat pemerintah-pemerintah dari tujuh negara bagian. Jabatan Presiden dan Wakil Presiden dilantik oleh Majelis Tertinggi setiap lima tahun. Majelis Tertinggi juga melantik barisan kabinet sementara Majelis Federasi Kebangsaan yang mempunyai anggota sebanyak 40 orang dari ketujuh negara bagian meneliti dan membincangkan undang-undang yang dicadangkan. Terdapat satu sistem mahkamah persekutuan; semua negara bagian kecuali Dubai dan Ras al-Khaimah telah menyertai sistem persekutuan ini; semua negeri mempunyai undang-undang sekuler dan Islam untuk kasus-kasus sipil, kejahatan, dan mahkamah tinggi.

Sheikh Zayed bin Sultan Al Nahyan merupakan Presiden kesatuan ini sejak pendirian negara ini sampai hari kematiannya pada 2 November 2004. Anak lelakinya, Khalifa bin Zayed Al Nahayan dilantik menjadi presiden keesokkan harinya.

Pembagian Administratif

Emirat Arab memiliki 7 negara bagian:

  • Abu Dhabi
  • Ajman
  • Dubai
  • Fujairah
  • Ras al-Khaimah
  • Sharjah
  • Umm al-Qaiwain
Ekonomi

Kekayaan Uni Emirat Arab berdasarkan pengeluaran minyak dan gas yaitu 33% dari GDP negara itu. Emirat Arab adalah negara penghasil minyak ketiga terbesar di kawasan teluk setelah Arab Saudi dan Iran. Sejak 1973, Uni Emirat Arab telah mengalami perubahan dari negara kecil yang terletak di gurun menjadi negara modern dengan taraf kehidupan yang tinggi.

Demografi

Uni Emirat Arab berpenduduk sebanyak 9,3 juta jiwa dan yang warganegara asli UEA sangat sediki jauh melebihi pendatang dengan angka mencapai 85%, yang kebanyakan datang dari Asia Selatan. Kebanyakan masyarakat pribumi datang dari keturunan Persia. Tingkat pertumbuhan penduduknya rendah dibandingkan negara-negara tetangganya. Sekitar 80% penduduknya bisa membaca dan menulis. Mayoritas penduduknya adalah muslim yang taat.

Demografi di UEA sangat beragam. Tahun 2010, penduduk UEA diperkirakan mencapai 8,264,070, tetapi hanya 13% saja yang benar-benar berkebangsaan UEA atau Emirat, sedangkan mayoritasnya merupakan penduduk ekspatriate atau pendatang dari negara lain. Tingkat migrasi UEA ada di angka 21.71, merupakan Tertinggi di dunia. Dibawah hukum pemerintahan pusat UEA no. 17, seorang ekspatriate dapat mengajukan diri untuk menjadi warganegara UEA setelah tinggal menetap selama 20 tahun, dengan catatan tidak pernah terlibat dalam tindak kriminal dan harus fasih dalam bahasa Arab. Bagaimanapun juga, untuk menjadi warganegara disana tidak didapatkan dengan mudah, sehingga banyak orang yang tinggal di UEA hidup tanpa punya status warganegara (dijuluki Bidun).[butuh rujukan] Tahun 2016, jumlah orang emirat sekitar 12%.

Palm Jumeirah

Disana terdapat 1.4 juta jiwa warga Emirat. Berdasarkan etnik, warga UEA sangatlah beragam. Berdasarkan laporan CIA, 19% merupakan orang Emirati, 23% merupakan warga Arab lainnya, sepertinya (Orang Mesir, Orang Yordania) and Iran, 50% lainnya berasal dari Asia Selatan, dan 8% lagi merupakan warga ekspansi negara lain termasuk Orang Barat dan Asia Timur (perkiraan tahun 1982).

Tahun 2009, warga Emirati dicatat mencapai 16.5% dari total jumlah penduduk; Dari Asia Selatan (Bangladesh, Pakistan, Sri Lanka and India) merupakan kelompok terbanyak, mencapai 58.4%; Orang Asia lainnya yakni (Orang Filipina, Iran) sekitat 16.7% sedangkan ekspariate dari negara barat mencapai 8.4%.

Orang India dan Pakistan berjumlah 37% dari penduduk di tiga Emirat – Dubai, Sharjah, dan Ajman. Dalam catatan statistik tahun 2014 melalui catatan atau data dari Euromonitor International merilis lima daftar negara asal terbanyak di Tiga Emirat, yakni: India (25%), Pakistan (12%), Emirat (9%), Bangladesh (7%), dan Filipina (5%).

Warga Eropa sangat bertumbuh disana khususnya di kota-kota multietnik seperti Dubai. Ekspariate dunia barat khusunya Eropa, Australia, Amerika Utara dan Amerika Latin mencapai 500,000 jiwa dari populasi UEA. Lebih dari 100,000 berkebangsaan Inggris tinggal di negara ini. Tempat persinggahan para penduduk ekspansi dari yang bukan berasal dari negara Arab.

Sekitar 88% dari penduduk Uni Emirat Arab adalah urban. Rata-rata usia bertahan hidup adalah 76.7 tahun (2012), merupakan yang tertinggi dari semua negara di Arab. Dengan seks rasio Laki-laki/perempuan yakni 2.2 dari total populasi dan seks rasio untuk usia 15–65 adalah 2.75 age group, ketidakseimbangan seks rasio penduduk merupakan ketidakseimbangan gender terbesar kedua di dunia setelah Qatar.

Agama

Islam adalah yang terbesaf dan menjadi agama resmi negara UEA. Pemerintah memberikan wewenang kepada polisi untuk menjaga toleransi dalam beragama dan jarang terlibat dalam aktivitas keagamaan non-Muslim. Hal yang sama juga diterapkan oleh warga non muslim dengan tidak mencampuri urusan keagamaan Islam dalam berbagai hal.

Pemerintah memberlakukan larangan menyebarkan agama-agama lain melalui berbagai bentuk media karena dianggap sebagai bentuk dakwah. Ada sekitar 31 gereja di seluruh negeri, satu kuil Hindu di wilayah Bur Dubai, satu Sikh Gurudwara di Jebel Ali dan juga sebuah kuil Buddha di Al Garhoud.

Berdasarkan sensus Kementerian Perekonomian pada tahun 2005, 76% dari total populasi adalah Muslim, 9% Kristen, dan 15% lainnya (terutama Hindu). Angka-angka sensus tidak memperhitungkan banyak pengunjung dan pekerja “sementara” juga menghitung Baha’is dan Druze sebagai Muslim. Di antara warga Muslim Emirat, 85% adalah Sunni, sementara Syiah 15%, sebagian besar terkonsentrasi di emirat Sharjah dan Dubai. Imigran Oman kebanyakan adalah Ibadi, sementara pengaruh Sufi juga ada.

Kota Terbesar

Kota terbesar di negara ini adalah Dubai.

Bahasa

Bahasa Arab adalah bahasa nasional Uni Emirat Arab. Dialek Teluk bahasa Arab dituturkan secara asli oleh orang-orang Emirat . Karena daerah itu diduduki oleh Inggris hingga 1971, bahasa Inggris adalah bahasa utama di UAE. Dengan demikian, pengetahuan tentang bahasa adalah persyaratan ketika melamar untuk sebagian besar pekerjaan lokal. Bahasa dunia lainnya diwakili oleh populasi ekspatriat yang diambil dari campuran beragam kebangsaan.

Budaya

Uni Emirat Arab mempunyai hubungan yang cukup kuat dengan masyarakat Arab lain di seluruh dunia. Pemerintah berdedikasi untuk mempertahankan unsur-unsur tradisional dalam kesenian dan kebudayaan termasuk melalui Yayasan Kebudayaan Abu Dhabi. Perubahan dalam kehidupan sosial juga mengalami perubahan dan olahraga-olahraga baru mulai terkenal di samping balap unta.

Dubai City

The Largest Countries In The World

World Facts


The worlds largest nations, measured in square kilometers of land area.

transsiberianrailroad-ss

The Trans-Siberian railway, which passes through Russia, is the longest railway line in the world.

From Cape Horn all the way to the Arctic Circle, the world’s largest countries provide a beautiful snapshot of the variety of geography, climate and wildlife on the planet. Collectively, the world’s largest countries contain rainforest and tundra, mountains and valleys, coastline and desert.

As this we explore the largest nations, we visit five different continents, some of the world’s most spectacular geography, and every type of climate imaginable.

Excitingly, it’s always changing, too: history has taught that geopolitical boundaries shift dramatically as centuries pass. In the next decades, who’s to say which countries will become the world’s largest?

When 11.5 percent of all the land in the entire world is claimed by just one country, it’s not surprising to learn that the tenth largest country (Algeria) could fit into the largest (Russia) seven times over. When all 10 of the world’s largest countries are taken together, they total 49% of the earth’s entire 149 million square kilometres of land.

10 – Algeria

10 – Algeria

The Algerian Sahara, the largest expanse of Saharan desert.

Algeria, at 2.38 million square kilometers, is the tenth-largest country in the world by area and the only African country in the top 10.

Situated in Northern Africa, Algeria has a Mediterranean coastline 998 km long. 90 percent of the country is desert, and much of its desert regions are highly elevated. The Tell Atlas mountain range runs along the country’s northern border, while the interior, much of it hundreds of meters above sea level, contains the Algerian portion of the Sahara desert. The massive Algerian Sahara extends all the way to the south of the country past its borders with Niger and Mali.

9 – Kazakhstan

9 – Kazakhstan

Kazakhstan is the world’s largest landlocked country.

Kazakhstan’s 2.72 million square kilometers stretch over vast plains and highlands. A cool and dry, but not quite desert-like, climate prevails for most of the year. Kazakhstanis experience a great range of temperatures throughout the year, though it doesn’t get as cold in Kazakhstan as it does in parts of its northern neighbor, Russia.

Formerly part of the USSR, the largest nation in the world for most of the 20th century, Kazakhstan’s current main claim to fame is its status as the largest landlocked country in the world—and the only landlocked country in the top 10.

8 – Argentina

8 – Argentina

Mount Fitz Roy in Patagonia, Argentina.

Argentina, the world’s 32nd most populous country, is the world’s eighth largest, and the largest Spanish-speaking nation in the world by area. Its 2.78 million square kilometers include some of the most varied geography and climate in the world.

Swampy, tropical conditions in the very north give way to freezing glacial regions in the south. Patagonia, one of the most spectacular and dangerous places on the planet, stretches from the southern Andes in the west to the Atlantic Ocean in the east. The southern tip of Argentina, known as Cape Horn, is one of the stormiest locations on the globe.

7 – India

7 – India

India is the second largest nation in terms of population, and seventh largest in terms of area

India’s boundaries have changed quite a few times over the past century, and even still, India claims that the northern region of Kashmir (an area disputed with Pakistan) belongs under Indian control completely. As it stands, without Kashmir, India’s territory stretches for 3.29 million square kilometers.

China, Pakistan, Bangladesh and Nepal each share a border with India, and its geography ranges from the majestic Himalayan Mountains to the tropical shores of the southern peninsula. Geologically, India is found on it’s own subcontinent, and geological studies show that this whole nation and it’s close neighbours were at one time separated from Asia by a sea.

6 – Australia

6 – Australia

The Twelve Apostles, Victoria State, Australia

The approximately 4.4 million square kilometer difference between Australia and India represents the second-largest size difference between countries ranked consecutively in the top 10. Australia, at around 7.69 million square kilometers, is over twice the size of India.

It’s the largest country in Oceania by far. Technically it is so large that it doesn’t even qualify as an island, it is a continental landmass.

The vast majority of its population live in coastal cities like Sydney in the east and Perth in the west, and with good reason: the Australian Outback is one of the world’s driest and hottest regions. Along with extreme climate and geography, Australia is known for its spectacular—and often deadly—wildlife.

5 – Brazil

5 – Brazil

Copacabana beach, Rio de Janeiro, Brazil

The largest country in South America at over 8.51 million square kilometers, Brazil plays home to much of the world’s largest rainforest, the Amazon. The Amazon is so dense and vast that explorers and scientists have found human civilizations that had never made contact with the outside world.

Brazil also has a lengthy Atlantic coastline on the eastern side, which stretches approximately 8,000 km. Most of its major cities, including Rio de Janeiro and São Paulo exist near the coastline.

4 – People’s Republic of China

4 – People_s Republic of China

The Great Wall of China stretches along a long stretch of the northern border of China.

China, the United States of America, and Canada each occupy just under seven percent of the globe’s surface. Of these three, China is the smallest—just barely—at approximately 9.6 million square kilometers. It shares a border with 14 different countries, including Afghanistan to the east, Russia to the north, and Vietnam to the south.

Its climate and its people vary dramatically. In the north, temperatures drop to subarctic levels, the center of the nation holds the Gobi, the world’s 4th largest desert, and in the south temperatures reach tropical levels regularly. With over 1.35 billion citizens, China is home to 56 recognized ethnic groups, has the world’s 18th largest Muslim population, the 19th largest Christian population, and with 1.9 doctors per 1000 people, China has more doctors than the entire population of Qatar.

3 – United States of America

3 – United States of America

Long meandering rivers of North Dakota cut through plains and canyons.

The United States, just bigger than China but slightly smaller than Canada, occupies 9.63 million square kilometers. Bordered by Mexico to the south, and Canada to the north, the United States is home to a diverse array of geography and wildlife.

Two North-South features split the nation into three distinct pieces. West of the Rocky Mountains, the Pacific states are known for year round temperate weather and long expanses of beach along the California coast. Sandwiched between the Rockies and the Mississippi River, the great plains stretch from Canada to Mexico, giving the United States one of the world’s most fertile growing areas. Lastly, the third of the nation east of the Mississippi is the industrial and economic hub of America, with major cities spread all along the Eastern seaboard.

2 – Canada

2 – Canada

The vast wilderness of Canada is popular for outdoor activity.

Canada’s 9.984 million square kilometers make it the largest country in the western hemisphere, and its 202,080 kilometer coastline means that it has a longer shoreline than any other nation. With a population density of 4 people per square kilometer, this means that each of Canada’s 35 million people could have 61 acres for themselves.

Positioned between the Arctic and the United States, Canada’s massive frozen tundra extends into the Arctic Circle. Split similar to the USA; in the western half of the country, the Rocky Mountains run north to south, and prairies provide huge grain and canola growing areas. Eastern Canada is the traditional heart of the nation, with Toronto, Montreal, and the national capital of Ottawa, all located in the East.

1 – Russia

1 – Russia

The landscape of Siberia, Russia.

Russia’s 17.1 million square kilometres easily make it the world’s largest by area. In fact, if Russia were to lop off 7 million square kilometers, it would still be the largest—and the lopped-off section would rank seventh overall!

Like China, Russia borders 14 different countries. Unlike China, none of Russia is tropical, though humid summers prevail in much of southern Russia. The Taiga, the world’s largest terrestrial biome, extends all the way from Eastern Canada throughout the vast majority of northern Russia. Massive oil reserves exist underneath Russia’s frozen forests and tundra; however, due to the expense and difficulty of extracting it, much of Russia’s oil wealth remains untapped.

Opera Snapshot_2018-02-20_051153_www.worldatlas.com

Source: WorldAtlas

The 10 Smallest Countries In The World

World Facts


A list of the 10 smallest countries by total land area. Some of the coziest nations, islands, and places on the planet.

Vatican City

Covering not even one kilometer squared, Vatican City is the world’s smallest country by land area.

With over 194 countries in the world, it’s easy to think the word “country” equates to a massive land area with large numbers of people. Some nations are so small that cities within other nations are giants compared to them. Mostly found in Europe, the Carribean, and the Pacific, there are many countries in the world with an area of less than 400 square kilometers. The top 10 smallest countries in the world cover a total area of 1491.4 km² which is smaller than the area of the city of Houston, Texas (1625.2 km²).

With their own governments and own culture, these small countries are some of the richest, most remote, and most intriuing places in the world. Let’s take a look at the 10 smallest countries in the world today:

10. Malta – 316 km²

10. Malta - 316 km²

Malta is another island country, and is located in the Mediterranean Sea. The Republic of Malta is actually made up of three islands: Gozo, Comino, and Malta, which is the largest of the three. This small country has a population of over 450,000 inhabitants, making it one of the most densely populated countries in the world. Another popular tourist destination, foreigners from all over the world come to Malta for its sunny weather, attractive beaches, rich history, and vibrant nightlife. Malta is made up of 116 squared kilometers, which puts it at number ten of the world’s smallest countries.

9. Maldives – 300 km²

9. Maldives - 300 km²

A popular tourist destination in the Indian Ocean, the Maldives is the smallest country in Asia in terms of area and population. There are over 1,192 coral islands in the Maldives, which are spread over 90,000 sq.km, making it one of the world’s most dispersed countries. The country was once the colony of many empires, the Portuguese, the Dutch, and the British, but became an independent country in 1965. Today, the Maldives has a vibrant tourism economy due to its famous white sand beaches and crystal blue waters. The Maldives are the world’s ninth smallest country with a land area that measures a total of 300 kilometers squared.

8. Saint Kitts and Nevis – 261 km²

8. Saint Kitts and Nevis - 261 km²

The Mother Colony of the West Indies, these 2 islands in the Caribbean were some of the first islands to be occupied by Europeans. They occupy a total of 261 kilometers squared, which makes Grenada the world’s eighth smallest country. Its economy is dependent on tourism, agriculture, and small manufacturing industries. The islands also provide fantastic diving sites due to abundant marine life. A major sugar exporter for centuries, the large plantations are now beautiful estates that have been converted into hotels and resorts.

7. Marshall Islands – 181 km²

7. Marshall Islands - 181 km²

The Marshall Islands, which is officially called the Republic of the MarshalI Islands, is an island country that can be found in the Pacific Ocean, approximately halfway between the US State of Hawaii and the continent of Australia. It is considered to be part of Micronesia. The area surrounded the islands are incredibly biodiverse, and include over 800 species of fish as well as 160 of coral. The area around the Marshall Islands also hosts a number of shipwrecks. With 181 square kilometers, the Marshall Islands are the world’s seventh smallest country.

6. Liechtenstein – 160 km²

6. Liechtenstein - 160 km²

A German-speaking country, this is the only nation in the world to be completely located in the Alps. Located between Switzerland and Austria, Liechtenstein is the richest country in the world by GDP per capita, with the lowest unemployment rate (1.5%). Getting into the country is a little tricky, as there is no airport within its borders. Visitors must go through Switzerland’s Zurich Airport to reach this Alpine country that’s still ruled by a prince! With 160 square kilometers, Liechtenstein is the world’s sixth smallest country.

5. San Marino – 61 km²

5. San Marino - 61 km²

Surrounded completely by Italy, San Marino is also known as the Most Serene Republic of San Marino. With a total of 61 square kilometers, it is the fifth smallest country in the world. it claims to be the oldest surviving sovereign state in the world, and is also one of the wealthiest in terms of GDP per capita. The 3rd smallest country in Europe, it has a population of only 30,000, boasting of one of the lowest unemployment rates in the world.

4. Tuvalu – 26 km²

4. Tuvalu - 26 km²

Formerly known as the Ellice Islands, Tuvalu is located in the Pacific Ocean northeast of Australia. With a total of 26 square kilometers, Tuvalu is the fourth smallest country in the world.There are about 10,000 inhabitants, with 8 km of roads, and only one hospital present on the main island. The country was once a British territory but became independent in 1978. Due to the country’s location further afield, tourism is not very significant. In 2010, less than 2,000 visitors came to Tuvalu, with 65% of them coming for business.

3. Nauru – 21 km²

3. Nauru - 21 km²

An island nation located east of Australia, Nauru is the smallest island country in the world. It was known in the 1980s for its booming phosphate mining but is now a quiet island off the radar of tourists. Formerly known as Pleasant Island, its phosphate resources are now depleted, leading to a 90% national unemployment rate, with the remaining 10% employed by the government. Nauru is also known as the country with the most obese people in the world, with 97% of its men and 93% of women being obese or overweight. Because of this, Nauru is also home to the world’s highest level of type 2 diabetes, with 40% of its population suffering from the ailment. Nauru has a total of 21 square kilometers, which makes it the world’s third smallest country.

2. Monaco – 2 km²

2. Monaco - 2 km²

Located on the French Riviera, Monaco is home to the largest number of millionaires and billionaires in the world per capita. It is also the world’s second smallest country, with only 2 square kilometers in total land area. Known for its gambling and luxury goods and services industry, Monaco is a favourite playground of the rich and famous. Bordered by France on three sides and on one side by the Mediterranean Sea, the residents of Monaco are mostly French-speaking. With a population of over 36,000, Monaco is the world’s most densely populated country. The most popular annual event is the Formula 1 race, with tracks passing through the city streets.

1. Vatican City – 0.44 km²

1. Vatican City - 0.44 km²

The world’s smallest country is the Vatican, also known as the Holy See. With only 0.44 squared kilometers, Vatican City is the world’s smallest country by land area. This country fits entirely within the Italian capital city of Rome, and is the center of the Catholic Church. It is also home to the biggest church in the world – St. Peter’s Basilica, which holds some of the most significant art works of the Renaissance such as The Pieta and the Creation of Adam. Its income comes from the voluntary contributions of over 1 billion members of the Roman Catholic Church around the world. The remainder of its economy comes from the sales of postage stamps, tourist mementos, and admission fees of museums.

Opera Snapshot_2018-02-20_044617_www.worldatlas.com

Source: WorldAtlas

Kamboja


Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

angkor-wat_20161120_160353

Kerajaan Kamboja atau Kamboja adalah sebuah negara berbentuk monarki konstitusional di Asia Tenggara. Negara ini merupakan penerus Kekaisaran Khmer yang pernah menguasai seluruh Semenanjung Indochina antara abad ke-11 dan 14. Nama resmi negara ini dalam bahasa Indonesia adalah Kerajaan Kamboja (Bahasa Inggris: Kingdom of Cambodia), merupakan hasil terjemahan dari bahasa Khmer Preăh Réachéanachâk Kâmpŭchéa. Sering disingkat menjadi Kampuchea (Bahasa Khmer: កម្ពុជា). Kata Kampuchea berasal dari Bahasa Sansekerta yaitu Kambuja.

Opera Snapshot_2018-02-15_030616_www.google.com

 

Kamboja (Bahasa Khmer: ព្រះរាជាណាចក្រកម្ពុជា. Dibaca: Kampuchea). Secara resmi bernama Kerajaan Kamboja, adalah sebuah negara di Asia Tenggara. Luas totalnya adalah 181.035 km2. Berbatasan dengan Thailand di sebelah barat, Laos di sebelah utara, Vietnam di sebelah timur, dan Teluk Thailand di selatan. Sungai Mekong dan Danau Tonle Sap melintasi negara ini. Negara ini merupakan penerus Kekaisaran Khmer yang pernah menguasai seluruh Indochina antara abad ke-11 dan 14.

Opera Snapshot_2018-02-15_030727_id.wikipedia.org

Negara Kamboja (Bahasa Khmer : រដ្ឋ កម្ពុជា) adalah nama resmi dari Kamboja 1989 sampai 1993 .Nama Kamboja ini tidak diakui secara internasional. Ibu kota Kamboja yaitu Phnom Penh, Bahasa Nasional kamboja yaitu Bahasa Khmer, Negara Kamboja berasal dari Republik Rakyat Kamboja , yang didirikan pada tahun 1979 setelah negara yang didirikan oleh Pol Pot dan Khmer Merah nya yang dinamakan Republik Demokratik Kampuchea dikalahkan. Republik Rakyat Kampuchea, bagaimanapun tetap berdiri dengan hanya pengakuan beberapa negara, seperti Vietnam dan Uni Soviet . Dalam PBB Kamboja (atau Kampuchea) tetap diwakili oleh rezim Demokratik Kamboja. Untuk mengandalkan masyarakat internasional lebih simpatik di Republik Rakyat Kamboja pada tahun 1989 negara ini berganti nama menjadi Negara Kamboja dan pada 1991) struktur pemerintahan komunis negara dihapuskan. Pada 15 Maret 1992 negara ini berakhir ketika pemerintah Kamboja diambil alih oleh Pemerintahan Transisi PBB di Kamboja.

Berdasarkan konstitusi 1993, Kamboja adalah negara kerajaan yang menganut sistem demokrasi liberal, pluralisme dan ekonomi pasar. Raja Kamboja menjabat Kepala Negara menjabat sebagai Kepala Negara, tetapi tidak memerintah. Pemerintahan dipimpin oleh Perdana Menteri dengan dibantu oleh para menteri yang tergabung dalam Dewan Menteri ( Council of Minister ). Kepala Negara Norodom Sihamoni naik tahta pada tanggal 29 oktober 2004.

Jumlah populasi Kamboja lebih dari 14,8 juta jiwa. Agama resmi di Kamboja adalah Buddha dengan pemeluk sekitar 95% dari total penduduk Kamboja. Ibukota dan kota terbesar Kamboja adalah Phnom Penh. Bentuk negara Kamboja adalah monarki konstitusional demokratik.

Kamboja berbatasan dengan Thailand di sebelah barat, Laos di utara, Vietnam di timur, dan Teluk Thailand di selatan. Sungai Mekong dan Danau Tonle Sap melintasi negara ini.

Bentuk pemerintahan negara Kamboja adalah kerajaan. Negara dipimpin oleh raja, sedangkan kepala pemerintahannya adalah perdana menteri. Kamboja memiliki lima pemerintahan lokal dengan ibu kota Phnom Penh. Kamboja merupakan wilayah protektorat Perancis sejak tahun 1863, dan pada tahun 1951 pemerintah Perancis mengangkat Sihanouk sebagai raja, yang menjadikan negara ini berbentuk kerajaan konstitusional dengan nama resmi Kerajaan Kamboja.

Pada tanggal 9 November 1953, Perancis memberikan kemerdekaan untuk Kamboja dan pada saat itu Sihanouk menyatakan bahwa Kamboja merupakan negara netral yang tidak terlibat dalam perang Vietnam. Dalam periode 1970-1993, Kamboja memasuki masa perang saudara yang menghancurkan infrastruktur fisik dan kemampuan sumber daya manusia, sewaktu Pangeran Sihanouk pergi ke luar negeri, keponakannya Pangeran Sisowath Sirik Matak bersama Lon Nol melakukan kudeta. Semenjak itu kemelut semakin besar di negara Kamboja pada masa ini juga ditandai dengan berkuasanya rezim Khmer Merah.

Kamboja dijadikan daerah Protektorat oleh Perancis dari tahun 1863 sampai dengan 1953, sebagai daerah dari Koloni Indochina. Setelah penjajahan Jepang pada 1940-an, akhirnya Kamboja meraih kemerdekaannya dari Perancis pada 9 November 1953. Kamboja menjadi sebuah kerajaan konstitusional di bawah kepemimpinan Raja Norodom Sihanouk.

Pada saat Perang Vietnam tahun 1960-an, Kerajaan Kamboja memilih untuk netral. Hal ini tidak dibiarkan oleh petinggi militer, yaitu Jenderal Lon Nol dan Pangeran Sirik Matak yang merupakan aliansi pro-AS untuk menyingkirkan Norodom Sihanouk dari kekuasaannya. Dari Beijing, Norodom Sihanouk memutuskan untuk beraliansi dengan gerombolan Khmer Merah, yang bertujuan untuk menguasai kembali tahtanya yang direbut oleh Lon Nol. Hal inilah yang memicu perang saudara timbul di Kamboja.

Khmer Merah akhirnya menguasai daerah ini pada tahun 1975, dan mengubah format Kerajaan menjadi sebuah Republik Demokratik Kamboja yang dipimpin oleh Pol Pot. Mereka dengan segera memindahkan masyarakat perkotaan ke wilayah pedesaan untuk dipekerjakan di pertanian kolektif. Pemerintah yang baru ini menginginkan hasil pertanian yang sama dengan yang terjadi pada abad 11. Mereka menolak pengobatan Barat yang berakibat rakyat Kamboja kelaparan dan tidak ada obat sama sekali di Kamboja.

Pada November 1978, Vietnam menyerbu RD Kamboja untuk menghentikan genosida besar-besaran yang terjadi di Kamboja. Akhirnya, pada tahun 1989, perdamaian mulai digencarkan antara kedua pihak yang bertikai ini di Paris. PBB memberi mandat untuk mengadakan gencatan senjata antara pihak Norodom Sihanouk dan Lon Nol.

Sekarang, Kamboja mulai berkembang berkat bantuan dari banyak pihak asing setelah perang, walaupun kestabilan negara ini kembali tergoncang setelah sebuah kudeta yang gagal terjadi pada tahun 1997

Berdasarkan konstitusi 1993, Kamboja adalah negara kerajaan yang menganut sistem demokrasi liberal, pluralisme dan ekonomi pasar. Raja Kamboja menjabat Kepala Negara menjabat sebagai Kepala Negara, tetapi tidak memerintah. Pemerintahan dipimpin oleh Perdana Menteri dengan dibantu oleh para menteri yang tergabung dalam Dewan Menteri ( Council of Minister ). Kepala Negara Norodom Sihamoni naik tahta pada tanggal 29 oktober 2004.

Bahasa resmi penduduk Kamboja adalah bahasa Khmer. Bahasa lain yang digunakan adalah bahasa Prancis, sebagian besar penduduk beragama Buddha. Jumlah penduduk negara ini 11.168.000 jiwa. Sebagian besar penghidupan penduduknya di sektor pertanian. Hasil pertanian di Kamboja adalah beras, jagung, merica, tembakau, kapas, gula aren, dan lain sebagainya. Sedangkan hasil tambangnya adalah besi, tembaga, mangan, dan emas. Hasil industri Kamboja adalah tekstil, kertas, plywood, dan minyak.

Kerajaan Kamboja dibagi menjadi 20 provinsi (khett) dan 4 kota praja (krong). Daerah Kamboja kemudian dibagi menjadi distrik (srok), komunion (khum), distrik besar (khett), dan kepulauan(koh). Kamboja mempunyai area seluas 181.035 kilometer per segi.

Meskipun tergabung dalam satu perhimpunan negara-negara kawasan Asia Tenggara, letak geografis Kamboja yang berbatasan darat dengan Thailand, membuat kedua negara seringkali terlibat konflik yang memperebutkan batas wilayah kedua negara.

Dalam hubungan dua negara antara Indonesia dan Kamboja, Indonesia memiliki peran yang sangat penting dalam upaya penyelesaian masalah perang saudara secara damai di Kamboja.

Pada tanggal 27 Juli 1987, telah dicapai Ho Chi Minh City Understanding, Jakarta Informal Meeting (JIM) I pada tahun 1988, JIM II pada 1989, dan Paris Conference on Cambodia pada 1989, yang semuanya menunjukkan peran aktif dan keterlibatan Indonesia dalam upayanya membantu menyelesaikan permasalahan yang terjadi di Kamboja.

Berdasarkan konstitusi 1993, Kamboja adalah negara kerajaan yang menganut sistem demokrasi liberal, pluralisme dan ekonomi pasar. Raja Kamboja menjabat Kepala Negara, tetapi tidak memberikan perintah.

Pemerintahan dipimpin oleh Perdana Menteri dan dibantu oleh para menteri yang tergabung dalam Dewan Menteri.

Negara yang memiliki kuil indah bernama Angkor Wat ini bergabung dalam ASEAN pada tanggal 16 Desember 1998, setelah situasi politik di negara tersebut lebih terkendali.

Kamboja merupakan salah satu negara yang memiliki komoditas utama seperti pakaian, kayu, karet, beras, ikan, tembakau dan alas kaki.

Menjelang kemerdekaannya, Negara Kesatuan Republik Indonesia banyak membantu negara Kamboja ini. Buku – buku taktik perang karangan perwira militer Indonesia banyak digunakan oleh militer Kamboja. Oleh karenanya, para calon perwira di militer Kamboja, wajib belajar dan dapat berbahasa Indonesia.

Sejarah 


Perkembangan peradaban Kamboja terjadi pada abad 1 Masehi. Selama abad ke-3,4 dan 5 Masehi, negara Funan dan Chenla bersatu untuk membangun daerah Kamboja. Negara-negara ini mempunyai hubungan dekat dengan China dan India. Kekuasaan dua negara ini runtuh ketika Kerajaan Khmer dibangun dan berkuasa pada abad ke-9 sampai abad ke-13.

Kerajaan Khmer masih bertahan hingga abad ke-15. Ibukota Kerajaan Khmer terletak di Angkor, sebuah daerah yang dibangun pada masa kejayaan Khmer. Angkor Wat, yang dibangun juga pada saat itu, menjadi simbol bagi kekuasaan Khmer.

Pada tahun 1432, Khmer dikuasai oleh Kerajaan Thai. Dewan Kerajaan Khmer memindahkan ibukota dari Angkor ke Lovek, di mana Kerajaan mendapat keuntungan besar karena Lovek adalah bandar pelabuhan. Pertahanan Khmer di Lovek akhirnya bisa dikuasai oleh Thai dan Vietnam, dan juga berakibat pada hilangnya sebagian besar daerah Khmer. Peristiwa ini terjadi pada tahun 1594. Selama 3 abad berikutnya, Khmer dikuasai oleh Raja-raja dari Thai dan Vietnam secara bergilir.

Pada tahun 1863, Raja Norodom, yang dilantik oleh Thai, mencari perlindungan kepada Perancis. Pada tahun 1867, Raja Norodom menandatangani perjanjian dengan pihak Perancis yang isinya memberikan hak kontrol provinsi Battambang dan Siem Reap yang menjadi bagian Thai. Akhirnya, kedua daerah ini diberikan pada Kamboja pada tahun 1906 pada perjanjian perbatasan oleh Perancis dan Thai.

Kamboja dijadikan daerah Protektorat oleh Perancis dari tahun 1863 sampai dengan 1953, sebagai daerah dari Koloni Indochina. Setelah penjajahan Jepang pada 1940-an, akhirnya Kamboja meraih kemerdekaannya dari Perancis pada 9 November 1953. Kamboja menjadi sebuah kerajaan konstitusional di bawah kepemimpinan Raja Norodom Sihanouk.

Pada saat Perang Vietnam tahun 1960-an, Kerajaan Kamboja memilih untuk netral. Hal ini tidak dibiarkan oleh petinggi militer, yaitu Jenderal Lon Nol dan Pangeran Sirik Matak yang merupakan aliansi pro-AS untuk menyingkirkan Norodom Sihanouk dari kekuasaannya. Dari Beijing, Norodom Sihanouk memutuskan untuk beraliansi dengan gerombolan Khmer Merah, yang bertujuan untuk menguasai kembali tahtanya yang direbut oleh Lon Nol. Hal inilah yang memicu perang saudara timbul di Kamboja.

Khmer Merah akhirnya menguasai daerah ini pada tahun 1975, dan mengubah format Kerajaan menjadi sebuah Republik Demokratik Kamboja yang dipimpin oleh Pol Pot. Mereka dengan segera memindahkan masyarakat perkotaan ke wilayah pedesaan untuk dipekerjakan di pertanian kolektif. Pemerintah yang baru ini menginginkan hasil pertanian yang sama dengan yang terjadi pada abad 11. Mereka menolak pengobatan Barat yang berakibat rakyat Kamboja kelaparan dan tidak ada obat sama sekali di Kamboja.

Pada November 1978, Vietnam menyerbu RD Kamboja untuk menghentikan genosida besar-besaran yang terjadi di Kamboja. Akhirnya, pada tahun 1989, perdamaian mulai digencarkan antara kedua pihak yang bertikai ini di Paris. PBB memberi mandat untuk mengadakan gencatan senjata antara pihak Norodom Sihanouk dan Lon Nol.

Sekarang, Kamboja mulai berkembang berkat bantuan dari banyak pihak asing setelah perang, walaupun kestabilan negara ini kembali tergoncang setelah sebuah kudeta yang gagal terjadi pada tahun 1997.

Politik di Kamboja 


Pemerintahan di Kamboja 

Politik nasional di Kamboja mendapat tempat ketika pembuatan konstitusi nasional pada tahun 1993. Pemerintahan adalah monarki konstitusional dan dijalankan sebagai demokratik parlementer.

Sistem parlemen Kamboja adalah bikameral. Di mana dibagi menjadi dewan rendah, majelis nasional, atau Radhsphea dan sebuah dewan tinggi, senat, atau Sénat. 123 kursi anggota majelis terpilih untuk masa jabatan 5 tahun. Senat mempunyai 61 kursi, dua di antaranya dipilih oleh raja dan dua lainnya oleh majelis nasional, dan sisanya dipilih melalui pemilihan umum di 24 provinsi di Kamboja. Masa jabatan senat adalah 6 tahun.

Partai Rakyat Kamboja adalah partai utama di Kamboja. Partai ini menempati 73 kursi di majelis nasional dan 43 kursi di senat. Oposisi Partai Sam Rainsy adalah partai terbesar kedua di Kamboja dengan 26 kursi di majelis nasional dan 2 kursi di senat.

Kamboja merupakan salah satu negara dengan pemerintahan terkorup di dunia.

Militer di Kamboja 

Angkatan Darat Kerajaan Kamboja, Angkatan Laut Kerajaan Kamboja, Angkatan Udara Kerajaan Kamboja, dan Polisi Militer Kerajaan Kamboja merupakan bagian dari Angkatan Bersenjata Kerajaan Kamboja, dalam komando dari Kementrian Pertahanan Kerajaan Kamboja, dipimpin oleh Perdana Menteri Kerajaan Kamboja.

Awal dari revisi struktur komandi pada awal tahun 2000 menjadi kunci pembentukan militer Kamboja. Pada tahun 2010, Angkatan Besenjata Kerajaan Kamboja memiliki sekitar 210.000 pasukan. Militer Kamboja menghabiskan 3% anggaran negara.

Polisi Militer Kerajaan Kamboja memiliki lebih dari 7.000 pasukan. Mereka bertugas untuk menjaga keamanan, untuk menginvestigasi dan menanggulangi kejahatan dan terorisme, untuk menjaga wilayah dan bangunan yang dilindungi, dan untuk mambantu dan mengevakuasi penduduk dari bencana dan konflik.

Agama


Agama Buddha Theravada adalah agama resmi di Kamboja, dengan jumlah pemeluk sekitar 95% dari total penduduk. Terdapat 4.392 wihara di kamboja.

Agama terbesar kedua adalah Islam yang merupakan etnis Chams dan Melayu. Mereka kebanyakan tinggal di Provinsi Kampong Cham. Terdapat 300.000 warga Muslim di negara ini.

Satu persen penduduk Kamboja memeluk agama Kristen, dengan yang terbesar adalah Kristen Katolik diikuti dengan Kristen Protestan. Terdapat sekitar 20.000 penduduk beragama Katolik di Kamboja dan merupakan 0,15% dari seluruh penduduk Kamboja.

Agama Buddha Mahayana adalah agama yang mayoritar dipeluk oleh warga Tionghoa dan orang Vietnam di Kamboja.

Pendidikan 


Kementrian Pendidikan, Pemuda, dan Olahraga Kerajaan Kamboja bertugas untuk membuat kurikulum untuk pendidikan di Kamboja. Sistem pendidikan di Kamboja sangat terpusat. Konstitusi Kamboja memberikan pendidikan gratis selama 9 tahun.

Sensus 2008 menunjukan bahwa 77,6% penduduk adalah terpelajar (85,1% laki-laki dan 70,9% perempuan). Secara tradisional, pendidikan di Kamboja diajarkan oleh para bhiksu.

Kesehatan


Angka harapan hidup adalah 60 tahun untuk laki-laki dan 65 tahun untuk perempuan pada tahun 2010. Ini meningkat dari angka harapan hidup pada tahun 1999 yaitu 49,8 tahun untuk laki-laki dan 46,8 tahun untuk perempuan. Pemerintah Kerajaan Kamboja berencana untuk meningkatkan kualitas kesehatan di negaranya dengan menanggulangi HIV/AIDS, malaria, dan wabah lainnya. Anggaran yang dikeluarkan untuk kesehatan adalah 5,8%.

Pembagian Administratif


Kamboja dibagi menjadi 20 provinsi (khett) dan 4 kota praja (krong). Daerah Kamboja kemudian dibagi menjadi distrik(srok), komunion (khum), distrik besar (khett), dan kepulauan(koh).

  1. Kota Praja (Krong):Phnom Penh
    1. Sihanoukville (Kampong Som)
    2. Pailin
    3. Kep
  2. Provinsi (Khett):
    1. Banteay Meanchey, Battambang, Kampong Cham, Kampong Chhnang, Kampong Speu, Kampong Thom, Kampot, Kandal, Koh Kong, Kratié, Mondulkiri, Oddar Meancheay, Pursat, Preah Vihear, Prey Veng, Ratanakiri, Siem Reap, Stung Treng, Svay Rieng dan Takéo.
  3. Kepulauan (Koh):
    1. Koh Sess
    2. Koh Polaway
    3. Koh Rong
    4. Koh Thass
    5. Koh Treas
    6. Koh Traolach
    7. Koh Tral
    8. Koh Tang

Geografi


Tonle_Sap_inhabitants

Danau Tonle Sap

Kamboja mempunyai area seluas 181.035 km2. Berbatasan dengan Thailand di barat dan utara, Laos di timur laut dan Vietnam di timur dan tenggara. Ketampakan geografis yang menarik di Kamboja ialah adanya dataran lacustrine yang terbentuk akibat banjir di Tonle Sap. Gunung tertinggi di Kamboja adalah Gunung Phnom Aoral yang berketinggian sekitar 1.813 mdpl.

Ketampakan geografis yang menarik di Kamboja ialah adanya dataran lacustrine yang terbentuk akibat banjir di Tonle Sap. Gunung tertinggi di Kamboja adalah Gunung Phnom Aoral yang berketinggian sekitar 1.813 mdpl.

  • Lokasi : Asia tenggara, berbatasan dengan teluk Thailand, antara Thailand, Vietnam dan Laos
  • Koordinat Geografi : 13 00 U, 105 00 T
  • Wilayah : Total 181.040 km2 dengan daratan 176.520 km2 dan Perairan: 4.520km2
  • Perbatasan Darat : Total 2.572 km2 negara perbatasan : Laos 541 km, Thailand 803 km, Vietnam 1.228 km
  • Garis pantai : 443 km
  • Iklim : tropis, musim monsoon (mei sampai November); musim panas (Desember sampai april); sedikit variasi temperatur musiman
  • Sumber Daya Alam : Minyak dan gas, kayu, batu berharga, besi mentah, manganese, phospates, hydropower potential

Isu lingkungan Negara kamboja adalah penebangan kayu illegal di sepanjang wilayah Negara, penambangan liar untuk batu berharga di wilayah barat perbatasan Thailand menyebabkan hilangnya habitat dan berkurangnya biodiversity (khususnya, perusakan rawa bakau yang mengancam perikanan alami); erosi tanah; di wilayah rural, sebagian besar populasi tidak memiliki akses air yang layak, penurunan persediaan ikan akibat penangkapan ikan yang ilegal dan berlebihan.

Letak geografis negara beriklim tropis itu bersebelahan dengan sejumlah negara anggota ASEAN. Wilayah bagian tengah Kamboja adalah sebuah basin atau cekungan yang dikelilingi oleh dataran yang luas. Wilayah Kamboja dialiri oleh Sungai Mekong yang merupakan sungai terpanjang di negara ini. Sebelah tenggara cekungan terdapat delta Sungai Mekong, sedangkan di sebelah utara dan barat daya cekungan terdapat beberapa rangkaian pegunungan. Di bagian timur Kamboja berupa dataran tinggi. Ketampakan geografis yang menarik di Kamboja ialah adanya dataran lacustrine yang terbentuk akibat banjir di Tonle Sap. Gunung tertinggi di Kamboja adalah Gunung Phnom Aoral yang berketinggian sekitar 1.813 mdpl.

Secara menyeluruh, bentuk wilayah Kamboja menyerupai piring. Di bagian tengahnya terdapat dataran besar Tonle Sap, sedangkan bagian tepi dibentuk oleh deetan pegunungan. Di sebelah utara terdapat Pegunungan Dong Rek (Phanon Dang Reh) dan di bagian barat terdapat Pegunungan Cardamon. Barisan pegunungan itu memiliki ketinggian 750 – 900 meter. Puncak tertingginya adalah Gunung Phnum Aoral (1.771 m). Di bagian timur dapat dijumpai Plato Rotanikiri dan Plato Mondol.

Danau Tonle Sap memiliki ciri geografis yang luar biasa. Air danau berasal dari Sungai Tonle Sap, yaitu anak Sungai Mekong yang meluap pada bulan Mei dan Oktober. Dalam bulan-bulan itu cabangcabang Sungai Mekong di wilayah Vietnam bagian selatan tidak mampu menampung luapan air itu. Akibatnya, luapan air kembali ke Sungai Bassac dan Sungai Tonle Sap, sehingga membanjiri daerah sekitar danau. Pada puncaknya, banjir tersebut akan melipat gandakan luas permukaan air danau.

Jika semula luas permukaannya hanya 3.000 km2 , maka oleh luapan banjir akan menjadi 10.000 km2 lebih. Gejala tersebut menguntungkan bagi kegiatan perikanan darat di Kamboja.

Daerah pantai sepanjang 560 km di tepi Teluk Thailand berupa tanah berbatu-batu. Dataran pantainya sebagian besar sempit dan terpotong-potong oleh Pegunungan Elephant yang membujur ke arah pantai. Wilayah tersebut memiliki pelabuhan alam terbaik yaitu di Teluk Kompong Som dan beberapa pulau di lepas pantai.

Kamboja memiliki banyak varietas tumbuhan dan hewan. Terdapat 212 spesies mamalia, 536 spesies burung, 240 spesies reptil, 850 spesies ikan air tawar (di area Danau Tonle Sap), dan 435 spesies ikan air laut.

Laju deforestasi di Kamboja adalah salah satu yang tertinggi di dunia. Pada tahun 1969, luas hutan di Kamboja meliputi lebih dari 70% dari luas total dan menurun menjadi hanya 3,1% pada tahun 2007. Kamboja kehilangan 25.000 kilometer persegi hutan.

Sebenarnya, Kamboja bisa menjadi sebuah negara yang kaya. Karena dalam beberapa tahun belakangan ini, kondisinya lebih baik dari Ethiopia, Turki, Peru, Mesir, Afganistan atau Irak. Namun dengan tidak stabilnya kondisi politik, maka kemungkinan pertumbuhan ekonomi tidak dapat terwujud.

Pertanian padi merupakan tanaman utama, terutama di sekitar Tonselap, istimewa dekat Battambang. Disepanjang sebelah menyebelah hilir Mekong dan di selatan Kompong Cham pada umumnya penghasilan padi rendah, namun demikian masih terdapat kelebihan padi untuk diekspor karena penduduknya tidak banyak.

Getah merupakan tanaman ladang yang paling penting dan juga sebagai bahan ekspor utama bagi negeri ini. Daerah penanamannya di sepanjang bukit Cardamon dan di tanah tinggi Annam dekat Kompong Cham. Lada hitam termasuk penting, terutama diusahakan orang Cina dan merupakan bahan ekspor. Daerah penanamannya di pegunungan Gajah dekat Kampot. Tanaman lain yang diusahakan merupakan tanaman kering seperti tembakau, kapas, kacang tanah, jagung, kapuk, tebu dan lain-lain. Tanaman ini terutama terdapat di tanah pamah sepanjang Mekong dan Tonselap, sedangkan Jute di sekitar Battambang untuk membuat goni, beras dan tikar kasar.

Perikanan merupakan kegiatan kedua di negara ini, kebanyakan para petani menjadi nelayan pada musim kering. Daerah perikanan terpenting ialah Tonselap yang menghasilkan 50% dari jumlah tangkapan ikan di Khmer. Daerah perikanan lainnya meliputi kawasan pinggir laut di sepanjang Mekong dan cabang-cabangnya di sawah padi dan paya-paya. Sebagian besar hasil tangkapan ikan di negara ini telah dijadikan bahan ekspor.

Bahan galian (pertambangan) kurang penting, karena jumlahnya kecil, hanya fosfat dan biji besi yang ditambang dalam jumlah besar. Biji besi terdapat dekat Phnom Penh dan posfat dekat Kampot dan Battambang.

Iklim di Kamboja 

Iklim Kamboja didominasi oleh monsun. Rata-rata suhu di Kamboja antara 21 sampai 35 °C. Kamboja memiliki dua musim. Musim hujan terjadi pada Mei sampai Oktober, rata-rata suhu saat musim hujan adalah 22 °C. Musim kemarau berlangsung dari November sampai April dan suhu rata-ratanya bisa mencapai 40 °C pada bulan April. Bencana banjir pernah terjadi pada tahun 2001 dan kembali terjadi pada tahun 2002.

Keanekaragaman Hayati 

Kamboja memiliki banyak varietas tumbuhan dan hewan. Terdapat sedikitnya 212 spesies mamalia, 536 spesies burung, 240 spesies reptil, 850 spesies ikan air tawar (di area Danau Tonle Sap), dan 435 spesies ikan air laut.

Laju deforestasi di Kamboja adalah salah satu yang tertinggi di dunia. Pada tahun 1969, luas hutan di Kamboja meliputi lebih dari 70% dari luas total dan menurun menjadi hanya 3,1% pada tahun 2007. Kamboja kehilangan 25.000 kilometer persegi hutan.

Penduduk 


Kamboja merupakan negara yang berpenduduk nomor dua terkecil di Asia Tenggara dengan jumlah penduduk sekitar 10 juta jiwa. Mayoritas negara-negara lainnya di Asia Tenggara memiliki jumlah penduduk yang jauh lebih banyak daripada Kamboja, seperti : Indonesia dengan 210 juta jiwa, Vietnam dengan 80 juta jiwa, Philipina dengan 73 juta jiwa, Thailand dengan 64 juta jiwa, Myanmar 50 juta jiwa dan Malaysia 19.9 juta jiwa. Hanya Laos yang memiliki jumlah penduduk yang kecil dengan hanya 5.5 juta jiwa. Dengan perbandingan, Singapura memiliki jumlah penduduk sekitar 3.4 juta jiwa.Pada tahun 1975,

Selama empat tahun masa kekuasaan dari Khmer merah, jumlah penduduk menurun drastis menjadi hanya 6 juta jiwa, banyak dari mereka yang di bunuh oleh khmer merah tetapi ada juga yang kelaparan dan ada pula yang bermigrasi dalam jumlah yang cukup besar, terutama orang-orang dari etnik Vietnam.Kelompok penduduk yang dominan di Kamboja adalah dari etnik Khmer, sekitar 85 % dari jumlah keseluruhan penduduk kamboja. Sisanya adalah orang dari etnik Vietnam, lalu diikuti oleh orang-orang dari etnik Cina, dan sekitar 100.000 muslim Cham, serta yang terakhir adalah beberapa dari suku primitif.

Agama Buddha Theravada adalah agama resmi di Kamboja, dengan jumlah pemeluk sekitar 95% dari total penduduk. Terdapat 4.392 wihara di kamboja .Agama terbesar kedua adalah Islam yang merupakan etnis Chams dan Melayu. Mereka kebanyakan tinggal di Provinsi Kampong Cham. Terdapat 300.000 warga Muslim di negara ini. Satu persen penduduk Kamboja memeluk agama Kristen, dengan yang terbesar adalah Kristen Katolik diikuti dengan Kristen Protestan. Terdapat sekitar 20.000 penduduk beragama Katolik di Kamboja dan merupakan 0,15% dari seluruh penduduk Kamboja. Agama Buddha Mahayana adalah agama yang mayoritar dipeluk oleh warga Tionghoa dan orang Vietnam di Kamboja.

Angka harapan hidup adalah 60 tahun untuk laki-laki dan 65 tahun untuk perempuan pada tahun 2010. Ini meningkat dari angka harapan hidup pada tahun 1999 yaitu 49,8 tahun untuk laki-laki dan 46,8 tahun untuk perempuan. Pemerintah Kerajaan Kamboja berencana untuk meningkatkan kualitas kesehatan di negaranya dengan menanggulangi HIV/AIDS, malaria, dan wabah lainnya. Anggaran yang dikeluarkan untuk kesehatan adalah 5,8%.

Budaya di Kamboja sangatlah dipengaruhi oleh agama Buddha Theravada. Diantaranya dengan dibangunnya Angkor Wat. Kamboja juga memiliki atraksi budaya yang lain, seperti, Festival Bonn OmTeuk, yaitu festival balap perahu nasional yang diadakan setiap November. Rakyat Kamboja juga menyukai sepak bola. Tarian Kamboja dibagi menjadi tiga kategori: tarian klasik Khmer, tarian rakyat, dan tarian sosial.

Ekonomi 


Perekonomian di Kamboja ditopang oleh sektor pertanian. Sekitar 80% lahan pertanian ditanami padi. Daerah penanaman padi berada di dataran besar Tonle ap dan sekitar Sungai Mekong. Hasil pertanian lainnya mmeliputi karet, umbi-umbian, jagung, buncis, dan tembakau. Kegiatan industri meliputi industri semen dan pengolahan karet.

Pada tanggal 9 November 1953, Perancis memberikan kemerdekaan untuk Kamboja dan pada saat itu Sihanouk menyatakan bahwa Kamboja merupakan negara netral yang tidak terlibat dalam perang Vietnam. Dalam periode 1970-1993, Kamboja memasuki masa perang saudara yang menghancurkan infrastruktur fisik dan kemampuan sumber daya manusia, sewaktu Pangeran Sihanouk pergi ke luar negeri, keponakannya Pangeran Sisowath Sirik Matak bersama Lon Nol melakukan kudeta. Semenjak itu kemelut semakin besar di negara Kamboja pada masa ini juga ditandai dengan berkuasanya rezim Khmer Merah. Bahasa resmi penduduk Kamboja adalah bahasa Khmer. Bahasa lain yang digunakan adalah bahasa Prancis, sebagian besar penduduk beragama Buddha. Jumlah penduduk negara ini 11.168.000 jiwa. Sebagian besar penghidupan penduduknya di sektor pertanian. Hasil pertanian di Kamboja adalah beras, jagung, merica, tembakau, kapas, gula aren, dan lain sebagainya. Sedangkan hasil tambangnya adalah besi, tembaga, mangan, dan emas. Hasil industri Kamboja adalah tekstil, kertas, plywood, dan minyak.

Tahun 1999, tahun pertama perdamaian setelah 30 tahun, pemerintah membuat kemajuan dalam reformasi ekonomi. AS dan Kamboja menandatangani Perjanjian Tekstil Bilateral, yang memberikan Kamboja jaminan quota untuk impor tekstil AS dan bonus karena memperbaiki kondisi bekerja dan mendorong hukum tenaga kerja Kamboja dan standar tenaga kerja internasional dalam industri tersebut. Dari 2001 sampai 2004, ekonomi tumbuh rata-rata 6.4%, disebabkan oleh ekspansi di bidang garmen dan pariwisata. Dengan berakhirnya Perjanjian WTO untuk Tekstil dan Pakaian tahun 2005, produsen tekstil di Kamboja terpaksa bersaing dengan negara produsen yang harganya lebih rendah seperti Cina dan India. Walaupun pertumbuhan GDP diperkirakan kurang dari 3%, lebih dari yang diharapkan untuk kinerja sector garmen membuat IMF memperkirakan pertumbuhan 6% di 2005. berhadapan dengan kemungkinan industri garmen yang menyediakan lebih dari 200.000 mata pencaharian mungkin terancam.

Pemerintah Kamboja berkomitmen untuk membuat kebijakan yang mendukung standar tenaga kerja yang tinggi sebagai usaha untuk berada di posisi pembeli. Industri pariwisata terus tumbuh dengan pesat, dengan turis asing yang datang lebih dari 1 juta sampai September 2005. di 2005, persediaan minyak dan gas alam yang dapat dieksploitasi ditemukan di bawah wilayah perairan Kamboja, menciptaka pemasukan baru untuk pemerintah saat penambangan komersial dimulai tahun mendatang. Pembangunan ekonomi jangka panjang tetap menjadi tantangan. Pemerintah Kamboja terus bekerja dengan pendonor bilateral dan multilateral, termasuk IMF dan Bank Dunia, untuk menyampaikan kebutuhan Negara yang mendesak. Desember 2004, pendonor resmi memeberikan $504 juta sebagai bantuan untuk 2005 dengan syarat pemerintah Kamboja melakukan langkah-langkah untuk mengurangi korupsi. Tantangan ekonomi besar untuk Kamboja untuk satu decade ke depan adalah untuk menciptakan lingkunag perekonomian di mana sector swasta dapat menciptakan pekerjaan yang cukup untuk mengatasi ketidakseimbangan demografi Kamboja. Lebih dari 50% dari populasi berusia 20 tahun atau kurang. Populasi kurang memiliki pendidikan dan kemampuan yang produktif, khusunya di wilayah yang didominasi kemiskinan yang menderita karena kekurangan infrastruktur dasar. Sebesar 75% dari populasi tetap terlibat dalam pertanian yang sudah kukuh. Perekonomian Kamboja sempat turun pada masa Republik Demokratik berkuasa. Tapi, pada tahun 1990-an, Kamboja menunjukkan kemajuan ekonomi yang membanggakan. Pendapatan per kapita Kamboja meningkat drastis, namun peningkatan ini tergolong rendah bila dibandingkan dengan negara – negara lain di kawasan ASEAN. PDB bertumbuh 5.0% pada tahun 2000 dan 6.3 % pada tahun 2001. Agrikultur masih menjadi andalan utama kehidupan ekonomi masyarakat terutama bagi masyarakat desa, selain itu bidang pariwisata dan tekstil juga menjadi bidang andalan dalam perekonomian di Kamboja.

Perlambatan ekonomi pernah terjadi pada masa Krisis Finansial Asia 1997. Investasi asing dan turisme turun dengan sangat drastis, kekacauan ekonomi mendorong terjadinya kekerasan dan kerusuhan di Kamboja.

Pada tahun 2009 Dana Moneter Internasional (IMF), mengatakan, ekonomi Kamboja tahun 2009 menyusut lebih dari perkiraan sebelumnya karena krisis ekonomi global berdampak buruk di negeri ini.

IMF pada awal tahun 2009 memperkirakan penyusutan sebesar 0,5 persen tetapi sekarang melihat kontraksi 2,75 persen karena ekonomi “tidak bekerja sebaik yang diperkirakan” di beberapa daerah, pejabat IMF David Cowen mengatakan setelah kunjungan untuk mengevaluasi pembangunan.

Perekonomian Kamboja sempat turun pada masa Republik Demokratik berkuasa. Tapi, pada tahun 1990-an, Kamboja menunjukkan kemajuan ekonomi yang membanggakan. Pendapatan per kapita Kamboja meningkat drastis, namun peningkatan ini tergolong rendah bila dibandingkan dengan negara – negara lain di kawasan ASEAN. PDB bertumbuh 5.0% pada tahun 2000 dan 6.3 % pada tahun 2001. Agrikultur masih menjadi andalan utama kehidupan ekonomi masyarakat terutama bagi masyarakat desa, selain itu bidang pariwisata dan tekstil juga menjadi bidang andalan dalam perekonomian di Kamboja.

Perlambatan ekonomi pernah terjadi pada masa Krisis Finansial Asia 1997. Investasi asing dan turisme turun dengan sangat drastis, kekacauan ekonomi mendorong terjadinya kekerasan dan kerusuhan di Kamboja.

Pertumbuhan ekonomi Kamboja didukung oleh empat sektor utama yaitu, pertanian, pariwisata, garmen dan properti. Pendapatan per kapita di Kamboja adalah 1.266 Dollar AS per tahun. Jumlah ini di dapat berdasarkan sistem pengukuran baru, yang digunakan oleh organisasi-organisasi internasional seperti Bank Dunia.

Perekonomian Kamboja sempat turun pada masa Republik Demokratik berkuasa. Tapi, pada tahun 1990-an, Kamboja menunjukkan kemajuan ekonomi yang membanggakan. Pendapatan per kapita Kamboja meningkat drastis, namun peningkatan ini tergolong rendah bila dibandingkan dengan negara – negara lain di kawasan ASEAN. PDB bertumbuh 5.0% pada tahun 2000 dan 6.3 % pada tahun 2001. Agrikultur masih menjadi andalan utama kehidupan ekonomi masyarakat terutama bagi masyarakat desa, selain itu bidang pariwisata dan tekstil juga menjadi bidang andalan dalam perekonomian di Kamboja.

Setelah beberapa dekade terbelit perang dan konflik, kini Kamboja menikmati pertumbuhan ekonomi yang mencapai 10 persen/ tahun selama lima tahun terakhir. Namun, pada tahun 2009 pertumbuhan ekonomi Kamboja turun drastis menjadi 0.1%, sementara tahun 2010 diprediksikan mencapai 5%.

Pertumbuhan ekonomi yang tinggi telah menurunkan tingkat kemiskinan dari 47% pada tahun 1994 menjadi sekitar 30% pada tahun 2009. Dengan demikian Kamboja telah berhasil menurunkan tingkat kemiskinan sebesar 1% setiap tahunnya. GDP per kapita meningkat dari US$ 247 pada tahun 1994 menjadi US$ 693 (2009) dan diprediksikan sebesar US$735 (2010).

Produk utama sektor pertanian Kamboja adalah padi. Pemerintah Kamboja telah berhasil meningkatkan kapasitas produksi padi sebanyak 2,6 ton per hektar selama tahun 2005-2008. Pada tahun 2008, Kamboja berhasil memproduksi 7,17 juta ton padi. Pada tahun 2009 Kamboja dapat memproduksi 8 juta ton beras.

Pemerintah Kamboja akan terus mendorong peningkatan produktivitas tanaman dari 2,6 ton per hektar menjadi 3 ton per hektar. Pemerintah juga akan melakukan diversifikasi pangan dengan mendorong peningkatan produksi maizena, kacang-kacangan, singkong, kentang, sayur-sayuran, soya bean dan tebu.

Guna mendukung trend peningkatan sektor pertanian, pada bulan April 2010, PM Hun Sen mencanangkan kebijakan pertanian baru yang dimaksudkan untuk meningkatkan produktivitas pertanian khususnya padi, antara lain dengan meniadakan lisensi ekspor untuk beras serta berbagai insentif investasi bagi sektor pertanian.

Sektor garmen merupakan salah satu sektor unggulan yang selama ini menjadi motor penggerak pertumbuhan ekonomi Kamboja. Pada tahun 2008, sektor garmen menyumbangkan 15 persen dari GDP Kamboja dan 65 persen dari total ekspor Kamboja. Neraca perdagangan Kamboja sampai dengan tahun 2008 masih didominasi ekspor sektor garmen Kamboja yang tercatat mencapai USD 2,9 milyar, sedangkan impor garmen Kamboja sebesar USD 1,298 milyar. Pasar utama bagi garmen kamboja adalah Amerika Serikat dan Uni Eropa dengan 90% dari produknya diekspor ke kedua wilayah ekonomi tersebut.

Peningkatan signifikan terjadi pada semester pertama 2010 dengan peningkatan jumlah wisatawan sebesar 12.39 % dibandingkan periode yang sama tahun 2009. Diprediksikan bahwa total wisatawan pada tahun 2010 berkisar 2.4 juta orang atau mengalami peningkatan sebesar 12 %.

Tempat tujuan wisata utama Kamboja adalah Provinsi Siem Reap dengan daya tarikCandi Angkor Wat-nya, yang pada pertengahan tahun 2010 telah mencatatkan kedatangan wisatawan sebesar 640,944 atau 52.5% dari keseluruhan wisatawan ke Kamboja.

Sektor properti pada tahun 2009 mengalami penurunan yang cukup signifikan karena penurunan spending untuk megaproyek di Kamboja sehingga menyebabkan menurunnya investasi dari US$ 815 juta pada tahun 2008 menjadi US$ 490 juta tahun 2009.

Pada tahun 2011 pendapatan per kapita di Kamboja adalah sekitar $2.470 sampai $1.040. Pendapatan per kapita di Kamboja terus meningkat tetapi termasuk rendah dibandingkan negara lain di sekitarnya. Masyarakat kebanyakan bergantung kepada pertanian dan beberapa sektor lainnya. Nasi, ikan, kayu, tekstil, dan karet adalah ekspor utama Kamboja.

Perekonomian Kamboja sempat turun pada masa Republik Demokratik berkuasa. Tapi, pada tahun 1990-an, Kamboja menunjukkan kemajuan ekonomi yang membanggakan. Pendapatan per kapita Kamboja meningkat drastis, namun peningkatan ini tergolong rendah bila dibandingkan dengan negara – negara lain di kawasan ASEAN. PDB bertumbuh 5.0% pada tahun 2000 dan 6.3 % pada tahun 2001.

Perlambatan ekonomi pernah terjadi pada masa Krisis Finansial Asia 1997. Investasi asing dan turisme turun dengan sangat drastis, kekacauan ekonomi mendorong terjadinya kekerasan dan kerusuhan di Kamboja.

Industri pariwisata adalah penghasilan terbesar kedua di Kamboja setelah industri tekstil. Antara Januari dan Desember 2007, terdapat sekitar 2 juta wisatawan asing, meningkat 18,5% dari tahun 2006. Kebanyakan wisatawan (51%) mengunjungi Siem Reap dan sisanya (49%) menuju Phnom Penh dan destinasi lainnya. Kebanyakan wisatawan datang dari Jepang, Cina, Filipina, Amerika, Korea Selatan, dan Prancis. Suvenir yang terdapat di Kamboja antara lain kerajinan dari keramik, sabun, rempah-rempah, ukiran kayu, kerajinan perak, dan kerajinan dari botol yang di dalamnya terdapat wine beras.

Sektor garmen merupakan salah satu sektor unggulan yang selama ini menjadi motor penggerak pertumbuhan ekonomi Kamboja. Pada tahun 2008, sektor garmen menyumbangkan 15 persen dari GDP Kamboja dan 65 persen dari total ekspor Kamboja. Neraca perdagangan Kamboja sampai dengan tahun 2008 masih didominasi ekspor sektor garmen Kamboja yang tercatat mencapai USD 2,9 milyar, sedangkan impor garmen Kamboja sebesar USD 1,298 milyar. Pasar utama bagi garmen kamboja adalah Amerika Serikat dan Uni Eropa dengan 90% dari produknya diekspor ke kedua wilayah ekonomi tersebut.

Kamboja merupakan salah satu negara yang memiliki komoditas utama seperti pakaian, kayu, karet, beras, ikan, tembakau dan alas kaki. Kamboja memiliki hutan kayu yang paling berharga dan penghasil permata yang paling produktif di dunia (kecuali berlian). Kamboja, sebagian besar wilayahnya merupakan daratan yang subur karena di sana terdapat salah satu sungai terbesar di Asia, yaitu Sungai Mekong.

Sebenarnya, Kamboja bisa menjadi sebuah negara yang kaya. Karena dalam beberapa tahun belakangan ini, kondisinya lebih baik dari Ethiopia, Turki, Peru, Mesir, Afganistan atau Irak. Namun dengan tidak stabilnya kondisi politik, maka kemungkinan pertumbuhan ekonomi tidak dapat terwujud.

Pertanian padi merupakan tanaman utama, penanamannya terutama di sekitar Tonselap, istimewa dekat Battambang. Disepanjang sebelah menyebelah hilir Mekong dan di selatan Kompong Cham pada umumnya penghasilan padi rendah, namun demikian masih terdapat kelebihan padi utnuk diekspor karena penduduknya tidak banyak.

Getah merupakan tanaman ladang yang paling penting dan juga sebagai bahan ekspor utama bagi negeri ini. Daerah penanamannya di sepanjang bukit Cardamon dan di tanah tinggi Annam dekat Kompong Cham. Lada hitam termasuk penting, terutama diusahakan orang Cina dan merupakan bahan ekspor. Daerah penanamannya di pegunungan Gajah dekat Kampot. Tanaman lain yang diusahakan merupakan tanaman kering seperti tembakau, kapas, kacang tanah, jagung, kapuk, tebu dan lain-lain. Tanaman ini terutama terdapat di tanah pamah sepanjang Mekong dan Tonselap, sedangkan Jute di sekitar Battambang untuk membuat goni, beras dan tikar kasar.

Perikanan merupakan kegiatan kedua besarnya di negara ini, kebanyakn para petani menjadi nelayan pada musim kering. Daerah perikanan terpenting ialah Tonselap yang menghasilkan 50% dari jumlah tangkapan ikan di Khmer. Daerah perikanan lainnya meliputi kawasan pinggir laut di sepanjang Mekong dan cabang-cabangnya di sawah padi dan paya-paya. Sebagian besar hasil tangkapan ikan di negara ini telah dijadikan bahan ekspor.

Bahan galian (pertambangan) kurang penitng, karena jumlahnya kecil, hanya fosfat dan biji besi yang ditambang dalam jumlah besar. Biji besi terdapat dekat Phnom Penh dan posfat dekat Kampot dan Battambang.

Pariwisata 


Industri pariwisata adalah penghasilan terbesar kedua di Kamboja setelah industri tekstil. Antara Januari dan Desember 2007, terdapat sekitar 2 juta wisatawan asing, meningkat 18,5% dari tahun 2006. Kebanyakan wisatawan (51%) mengunjungi Siem Reap dan sisanya (49%) menuju Phnom Penh dan destinasi lainnya. Kebanyakan wisatawan datang dari Jepang, Cina, Filipina, Amerika, Korea Selatan, dan Prancis. Suvenir yang terdapat di Kamboja antara lain kerajinan dari keramik, sabun, rempah-rempah, ukiran kayu, kerajinan perak, dan kerajinan dari botol yang di dalamnya terdapat wine beras.

Budaya


Angkor_wat

Angkor Wat, Kamboja

Budaya di Kamboja sangatlah dipengaruhi oleh agama Buddha Theravada. Diantaranya dengan dibangunnya Angkor Wat. Kamboja juga memiliki atraksi budaya yang lain, seperti, Festival Bonn OmTeuk, yaitu festival balap perahu nasional yang diadakan setiap November. Rakyat Kamboja juga menyukai sepak bola. Tarian Kamboja dibagi menjadi tiga kategori: tarian klasik Khmer, tarian rakyat, dan tarian sosial.

Di Kamboja terdapat beberapa tempai dengan akses internet gratis untuk publik seperti di kedai kopi, bar, restoran, dan SPBU. Kebanyakan masyarakat Kamboja menjelajah internet dengan menggunakan modem USB dan ponsel dengan biaya sekitar $12 per bulannya.

Seni dan pertunjukan tradisional biasanya digunakan sebagai bagian dari kehidupan masyarakat Khmer pada beberapa abad lalu, seperti yang digambarkan pada pahatan timbul Angkor Wat. Bagaimanapun, saat Khmer Merah memerintah di Kamboja dari tahun 1975 hingga 1979, banyak seni Khmer yang dilarang dan dihancurkan, termasuk kuil-kuil. Banyak juga penari, penyanyi, dan artis yang dibunuh.

Sekarang Kamboja dengan bantuan dari negara-negara asing, mencoba untuk menghidupkan kembali seni dan budaya tradisionalnya. Saat ini pertunjukan seni tradisional seperti tarian Apsara, paling banyak diadakan oleh organisasi swasta, seperti hotel dan restoran.

Tari Tradisional Kamboja (Robam) 

Tari Tradisional Kamboja (Robam) Ratusan tahun yang lalu, Robam (tari) Apsara ditampilkan hanya untuk Kerajaan Khmer, walaupun setelah itu tarian ini juga ditampilkan untuk perayaan khusus Kerajaan, seperti perayaan setelah menang dari perang. Akan tetapi sebuah serangan yang dilakukan Kerajaan Siamese (sekarang Thailand) pada abad ke-15 berimbas ke Robam Apsara. Serangan tersebut memaksa Kerajaan Khmer untuk memindahkan ibu kota mereka ke Phnom Penh dan sejak itu tarian ini pun hanya dipertunjukkan secara terbatas hanya di kalangan istana.

Tari Apsara, seperti tarian Khmer lainnya, biasanya ditemani oleh orkes klasik Khmer, Pinpeat di Phnom Penh, Kamboja (klik di sini untuk informasi lebih lanjut tentang Pinpeat).

Pada awal tahun 1900, Ratu Khmer Sisowath Kossamak Nearireath “meluncurkan kembali” Tari Apsara untuk rakyat Kamboja. Dia diketahui mempelajari sejarah Tari Apsara dari banyak literasi, termasuk dari relief timbul pada kuil-kuil di provinsi Siem Reap.

Saat ini Tari Apsara dapat ditonton di hotel dan restoran di Phnom Penh. Savana Phum, sebuah teater yang mengatur pertunjukan kesenian Khmer, termasuk boneka bayangan, biasanya diadakan setiap hari Jumat dan Sabtu pk. 19:30. 

Buong Suong

Sejarawan mempercayai Buong Suong adalah tarian Khmer yang paling kuno. Tarian dibawakan satu kali, di bawah perintah Kerajaan untuk meminta hujan pada dewa-dewa selama musim kering dan berkah untuk rakyat Kerajaan Khmer.

Sayangnya, informasi yang tersedia mengenai Buong Suong tidak selengkap Tari Apsara, yang bisa dipelajari dari banyak relief timbul pada kuil Angkor. Para ahli yakin sejak Khmer Merah menghabisi para aktor, penari, dan orang-orang yang berprofesi serupa, informasi lengkap mengenai Buong Suong menjadi sangat sedikit.

Robam Trot (Tari “Troddi”)

Tarian rakyat tradisional Khmer ini biasanya ditampilkan selama perayaan-perayan Tahun Baru Kamboja. Dipercaya bahwa tarian ini sebenarnya berasal dari bagian barat (barat laut) Kamboja saat masyarakat Khmer belum terpengaruh oleh budaya India kuno. Tanggal Tahun Baru Kamboja pada 2012.

Robam Trot (Tari Troddi) memiliki arti membuang ketidakberuntungan pada tahun lalu dan mengharapkan kehidupan yang lebih baik di Tahun Baru. Kadang tarian ini juga dibawakan untuk meminta hujan selama musim kemarau. Penari biasanya terdiri dari 16 orang, baik pria dan wanita.

Musik tradisional 

Seperti tarian-tarian tradisional, beberapa instrumen musik tradisional Kamboja juga terlihat pada dinding-dinding kuil di era Angkorian, yang digambarkan pada relief timbul. Beberapa instrumen musik tradisional mereka sangat mirip dengan alat musik tradisional Jawa, seperti “gamelan” Jawa. Beberapa ahli menyarankan agar mantan Raja Khmer Jayavarman II membawa pengaruh dari budaya kuno Jawa ke Kamboja setelah dia kembali dari pulau Jawa pada akhir tahun 700-an.

Musik tradisional Khmer juga menderita akibat rezim Khmer Merah dan saat ini terjadi kekurangan musisi tradisional Khmer di Kamboja karena banyak di antara mereka yang dibunuh. Namun beberapa ahli musik asing, bersama dengan musisi Kamboja yang bertahan di rezim Khmer Merah, telah mengeksplorasi dan mencoba untuk membantu perkembangan musik ini.

Pada masa lampau, masyarakat Khmer memainkan musik untuk mengiringi pertunjukan penari atau pada perkumpulan sosial. Musik mereka biasanya tidak terlalu cepat dan tidak terlalu lambat. Melodinya cukup mudah dan tidak ada sistem notasi.

Di antara musik tradisional Khmer, seperti Pinpeat, Mohori, Phleng Kar (musik perkawinan Khmer), dan Phleng Arak (lebih sering dimainkan untuk memberi penghormatan pada leluhur mereka), dua di antaranya dijelaskan di bawah:

Pinpeat

“Pi” mengacu pada alat musik dari buluh dan ‘peat’ mengacu pada alat musik perkusi. Pinpeat biasanya dimainkan untuk mengiringi penari tradisional Khmer, dan juga selama acara keagamaan. Saat mengiringi penari Khmer, Pinpeat merupakan cara berinteraksi antara musisi, penari, dan vokalis.

Pada umumnya Pinpeat terdiri dari sekitar 9 instrumen, penyanyi dan paduan suara. Sekarang, karena keberadaan musisi tradisional Khmer terbatas, Pinpeat terkadang ditampilkan dengan instrumen yang lebih sedikit. Instrumen yang paling sering adalah Roneat (lihat gambar di sebelah kiri); sebuah silofon; Kong Thom, gong bulat besar (gambar kecil di belakang Roneat); Sampho (drum kecil berkepala ganda); Skor Thom (sebuah drum besar).

Mohori

Pada dahulu kala Mohori dipentaskan di Kerajaan Istana, sama seperti Pinpeat walaupun terkadang dimainkan juga di beberapa desa. Walaupun instrumen musik yang digunakan mirip dengan Pinpeat, instrumen utama Mohori terdiri dari dua jenis Roneat dan dua jenis Tro (biola Khmer).

Transportasi 


Sistem transportasi negeri ini telah terganggu dengan hebatnya perang. Pembinaan jalan raya dan kereta api pada umumnya mudah karena bentuk muka bumi rendah. Nasalah yang dihadapi hanyalah banjir pada musim hujan. Jadi pengangkutan daratnya boleh dikatakan memuaskan. Jalan raya menghubungkan semua bandar besar denag Phnom Penh ke negeri Thailand dan dari Phnom Penh ke Kompongsom.

Pengangkutan air terutama disekitar sunagi Mekong merupakan jalan utama hingga ke Phnom Penh. Lalu lintas pinggir laut pada umumnya tidak penting kecuali di Kompongsom pelabuhan yang baru dibangun.

Kamboja telah memperbaiki jalan raya sehingga memenuhi standar internasional pada tahun 2006. Kebanyakan jalan utama sekarang telah dipaving.

Kamboja memiliki dua jalur kereta api dengan total panjang sekitar 612 kilometer. Jalur kereta api tersedia untuk rute Sihanoukville sampai ke bagian selatan Kamboja, dan dari Phnom Penh sampai Sisophon.

Angka kecelakaan lalu lintas di Kamboja sangat tinggi berdasarkan standar internasional. Pada tahun 2004, angka kecelakaan per 10.000 kendaraan adalah sepuluh kali lipat lebih tinggi daripada angka kecelakaan di negara maju, dan angka kematian kecelakaan telah meningkat dua kali lipat dalam waktu tiga tahun.

Kamboja memiliki empat bandara. Bandara Internasional Phnom Penh(Pochentong) di Phnom Penh adalah yang terbesar kedua di Kamboja. Bandara Internasional Siem Reap-Angkor adalah bandara terbesar di Kamboja. Bandara lainnya terdapat di Sihanoukville dan Battambang.

Hubungan diplomatik dengan Indonesia 


Hubungan diplomatik Indonesia dengan Kamboja telah terjalin sejak tahun 1957, kedua negara menandatangani Perjanjian Persahabatan di Jakarta pada 13 Februari 1959.

Dalam kurun waktu Januari-Mei 2008, total nilai perdagangan Indonesia dan Kamboja mencapai 67,51 juta dolar AS dengan surplus bagi Indonesia sebesar 66,35 juta dolar AS.

Nilai perdagangan tersebut naik sebesar 20 persen dari total perdagangan dalam periode yang sama pada tahun 2007 (56,02 juta dolar AS) dengan surplus sebesar 54,67 juta dolar AS bagi Indonesia.

Hubungan kerja sama antara Kamboja dengan Indonesia dalam ASEAN salah satunya adalah ditandatanganinya persetujuan bebas visa bagi pemegang paspor biasa untuk kedua negara.

Kerja sama yang ditandatangani pada tanggal 2 Juni 2010 tersebut, diharapkan dapat meningkatkan “people to people contact” antarkedua negara, dan peningkatan interaksi yang lebih baik dari kalangan bisnis untuk mendukung kerja sama ekonomi di kedua negara

Dalam hubungan pengembangan kerja sama budaya, Kamboja bersama-sama dengan Thailand, Laos, dan Vietnam, telah berpartisipasi dalam serangkaian kegiatan bertajuk “Cultural Heritage Tourism Cooperation-Trail of Civilization” yang diselenggarakan di Yogyakarta, pada Agustus 2006.

Kerja sama ini merupakan upaya realisasi dari gagasan Presiden RI, Susilo Bambang Yudhoyono untuk mengembangkan kerja sama “sister temple” dengan negara-negara tersebut.

Kegiatan itu menghasilkan “Borobudur Declaration” dan “Borobudur Plan of Actions” yang menegaskan komitmen kerja sama kebudayaan antara lain dalam bidang pengembangan sumber daya manusia, promosi dan pemasaran, dan kerja sama sektor swasta.

Sementara itu, mengenai konflik Kamboja-Thailand, juga akan dibahas dalam KTT ASEAN Ke-18 di Jakarta, namun tidak dalam sesi khusus. Pertikaian keduanya hanya akan dibahas dalam sesi umum pembahasan masalah-masalah kawasan dan akan wajar bila tidak terselesaikan dalam rangkaian acara itu.

Menteri Luar Negeri RI, Marty Natalegawa, mengatakan, akan ada pertemuan bilateral antara Indonesia dengan Kamboja serta Indonesia dengan Thailand untuk membahas konflik perbatasan yang sudah menelan korban jiwa itu.

Thailand dan Kamboja, kata Marty, sudah meminta jadwal khusus bertemu dengan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono secara terpisah untuk membahas masalah perbatasan kedua negara.

Vietnam


Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

RESTRICTED-selectiveasia-ultimatevietnam-leadasset.TRAVEL-xlarge

Opera Snapshot_2018-02-14_221958_www.google.com

Vietnam (Bahasa Vietnam: Việt Nam Chữ Nôm: 越南[viət˨ næm˧] (  simak)), bernama resmi Republik Sosialis Vietnam (Cộng Hòa Xã Hội Chủ Nghĩa Việt Nam 共和社會主義越南) adalah negara paling timur di Semenanjung Indochina di Asia Tenggara. Vietnam berbatasan dengan Republik Rakyat Tiongkok di sebelah utara, Laos di sebelah barat laut, Kamboja di sebelah barat daya dan di sebelah timur terbentang Laut China Selatan. 

Dengan populasi sekitar 84 juta jiwa, Vietnam adalah negara terpadat nomor 13 di dunia. Vietnam termasuk di dalam grup ekonomi “Next Eleven”; menurut pemerintah, GDP Vietnam tumbuh sebesar 8.17% pada tahun 2006, negara dengan pertumbuhan tercepat kedua di Asia Timur dan pertama di Asia Tenggara. Pada akhir tahun 2007, menteri keuangan menyatakan pertumbuhan GDP Vietnam diperkirakan mencapai rekor tertinggi dalam sepuluh tahun terakhir sebesar 8.44%.

Opera Snapshot_2018-02-14_192914_id.wikipedia.org

Sejarah


Sejarah Vietnam dapat ditarik kembali ke 2500 tahun yang lalu, namun menurut legenda, bisa ditarik kembali ke 4000 tahun yang lalu. Vietnam, sejak abad 11 SM sampai abad 10 Masehi mayoritas berada di bawah kekuasaan kekaisaran Tiongkok. Tahun 939M, Vietnam merdeka secara politis, dan mulai menggunakan Champa sebagai nama negara. Masa setelah ini dianggap sebagai masa pembangunan identitas kebangsaan Vietnam.

Pemerintah dan Politik


Republik Sosialis Vietnam adalah sebuah negara partai tunggal. Sebuah konstitusi baru disahkan pada April 1992 menggantikan versi 1975. Peran utama terdahulu partai Komunis disertakan kembali dalam semua organ-organ pemerintah, politik dan masyarakat. Hanya organisasi politik yang bekerja sama atau didukung oleh Partai Komunis diperbolehkan ikut dalam pemilihan umum. Ini meliputi Barisan Tanah Air Vietnam (Vietnamese Fatherland Front), partai serikat pedagang dan pekerja. Meskipun negara tetap secara resmi berjanji kepada sosialisme sebagai doktrinnya, makna ideologi tersebut telah berkurang secara besar sejak tahun 1990-an. Presiden Vietnam adalah kepala negara dan secara nominal adalah panglima tertinggi militer Vietnam, menduduki Dewan Nasional untuk Pertahanan dan Keamanan (Council National Defense and Security). Perdana Menteri Vietnam adalah kepala pemerintahan, mengepalai kabinet yang terdiri atas 3 deputi perdana menteri dan kepala 26 menteri-menteri dan perwira-perwira.

Majelis Nasional Vietnam (National Assembly of Vietnam) adalah badan pembuat undang-undang pemerintah yang memegang hak legislatif, terdiri atas 498 anggota. Majelis ini memiliki posisi yang lebih tinggi daripada lembaga eksekutif dan judikatif. Seluruh anggota kabinet berasal dari Majelis Nasional. Mahkamah Agung Rakyat (Supreme People’s Court of Vietnam) memiliki kewenangan hukum tertinggi di Vietnam, juga bertanggung jawab kepada Majelis Nasional. Di bawah Mahkamah Agung Rakyat adalah Pengadilan Kotamadya Provinsi dan Pengadilan Daerah Vietnam. Pengadilan Militer Vietnam juga cabang adjudikatif yang kuat dengan kewenangan khusus dalam hal keamanan nasional. Semua organ-organ pemerintah Vietnam secara besar dikontrol oleh Partai Komunis. Mayoritas orang-orang yang ditunjuk pemerintah adalah anggota-anggota partai. Sekretaris Jenderal Partai Komunis mungkin adalah salah satu pemimpin politik terpenting di Vietnam, mengontrol organisasi nasional partai dan perjanjian-perjanjian negara, juga mengatur undang-undang.

Tentara Rakyat Vietnam (TRV) adalah tentara nasional Vietnam, yang diorganisasikan mencontoh pada organisasi Tentara Pembebasan Rakyat. TRV lebih jauh lagi dibagi menjadi Angkatan Darat Rakyat Vietnam (termasuk Pasukan Pendukung Strategis dan Pasukan Pertahanan Perbatasan), Angkatan Laut Rakyat Vietnam, Angkatan Udara Rakyat Vietnam serta Penjaga Pantai. Dalam sejarahnya, TRV secara aktif dilibatkan dalam pembangunan Vietnam untuk mengembangkan ekonomi Vietnam. Ini dilakukan dalam upaya untuk mengkoordinasikan pertahanan nasional dan ekonomi. TRV diterjunkan di bidang seperti industri, pertanian, perhutanan, perikanan dan telekomunikasi. Saat ini, kekuatan TRV mendekati 500.000 tentara. Pemerintah juga mengontrol pasukan cadangan sipil dan kepolisian. Peran militer dalam sektor kehidupan rakyat pelan-pelan dikurangi sejak tahun 1980an.

Pembagian Administratif


VietnameseProvincesMap

Provinsi di Vietnam

Ibukota Vietnam adalah Hanoi (dahulu berfungsi sebagai ibukota Vietnam Utara), sedangkan kota terbesar dan terpadat adalah Kota Ho Chi Minh (dahulu dikenal sebagai Saigon). provinsi (dalam Bahasa Vietnam di sebut tỉnh) dan 5 kotamadya yang di kontrol langsung oleh pemerintah pusat dan memiliki level yang sama dengan provinsi (thành phố trực thuộc trung ương). Ke-59 provinsi-provinsi tersebut kemudian dibagi-bagi menjadi kotamadya provinsi (thành phố trực thuộc tỉnh, daerah perkotaan (thị xã) dan pedesaan (huyện), dan kemudian dibagi lagi menjadi kota (thị trấn) atau komune (xã). Sedangkan, 5 kota madya yang dikontrol oleh pemerintah pusat di bagi menjadi distrik (quận) dan kabupaten, dan kemudian, dibagi lagi menjadi kelurahan (phường).

Sering kali, pemerintah Vietnam mengelompokkan berbagai provinsi menjadi delapan wilayah regional: Barat Laut, Timur Laut, Delta Sungai Merah, Pantai Tengah Utara, Pantai Tengah Selatan, Dataran Tinggi Tengah, Tenggara dan Delta Sungai Mekong.

Opera Snapshot_2018-02-14_192551_id.wikipedia.org

Geografi dan Iklim


Luas Vietnam kurang lebih 332.698 km2 (128.455 sq mi), maka ukurannya hampir setara dengan luas Jerman. Bagian Vietnam yang berbatasan dengan batas-batas internasionalnya seluas 4.639 km (2.883 mi)  dan panjang pantainya adalah 3.444 km (2.140 mi). Topografinya terdiri atas bukit-bukit dan gunung-gunung berhutan lebat, dengan dataran rendah meliputi tidak lebih dari 20%. Pegunungan berkontribusi sebesar 40% dari total luas Vietnam, dengan bukit-bukit kecil berkontribusi sebesar 40% dan hutan tropis 42%. Bagian Utara kebanyakan terdiri atas pegunungan dan Delta Sungai Merah. Phan Xi Pang, berlokasi di provinsi Lao Cai, adalah gunung tertinggi di Vietnam setinggi 3.143 m (10.312 ft). Selatan dibagi menjadi datran rendah tepi pantai, puncak Annamite Chain, hutan-hutan luas dan tanah yang buruk. Terdiri dari 5 plato tanah basalt yang rata-rata rata, pegunungan berkontribusi sebesar 16% bagi tanah arable (= tanah yang cocok untuk pertanian seperti jagung dan gandum) Vietnam dan 22% dari total lahan berhutan Vietnam.

Ha_Long_Bay_with_boats

Teluk Ha Long, salah satu Situs Warisan Dunia

Delta Sungai Merah (juga dikenal sebagai Song Hong), adalah sebuah wilayah rata berbentuk segitiga seluas 15.000 km2 (5.792 sq mi),  lebih kecil tetapi lebih berkembang dan berpenduduk padat daripada Delta Sungai Mekong. Dahulu Delta Sungai Merah adalah sebuah teluk kecil di kawasan Teluk Tonkin, diisi oleh deposit besar endapan sungai selama periode millenium dan memanjang 100 meter ke Teluk Tonkin setiap tahunnya. Delta Mekong meliputi sekitar 40.000 kilometer persegi, adalah dataran rendah yang tidak lebih dari tiga meter di atas permukaan laut dari titik manapun dan saling menyilang (crisscross) oleh sebuah maze (jaringan) kanal-kanal dan sungai-sungai. Sangat banyak sedimen yang dibawa oleh cabang-cabang dan aliran-aliran Sungai Mekong sehingga delta tersebut memanjang sekitar 60 hingga 80 meter ke arah laut setiap tahunnya.

Iklim

Vietnam memiliki iklim monsoon (hujan lebat) tropis, dengan kelembaban rata-rata 84% sepanjang tahun. Tetapi, karena perbedaan pada garis lintang dan keanekaragaman topografi, iklim cenderung sangat bervariasi dari satu tempat terhadap tempat yang lainnya. Pada saat musim dingin atau musim kering, umumnya terjadi dari November hingga April, angin monsoon biasanya bertiup dari Timur Laut sepanjang pantai RRT dan mengarah ke Teluk Tonkin, meningkatkan banyak kelembaban; dampaknya, musim dingin di sebagian besar Vietnam adalah kering. Suhu tahunan rata-rata umumnya lebih tinggi di dataran rendah daripada di pegunungan dan dataran tinggi.

Ekonomi


391px-Hoi_An_Lantern_Shop

Rumah loka karya di Hoi An, 2001

Perang Vietnam sangat menghancurkan bagi perekonomian Vietnam. Pada saat pengambilalihan kekuatan, pemerintah menciptakan sebuah ekonomi terencana, mirip apa yang dilakukan Indonesia di zaman Orde Baru lewat Rencana Pembangunan Lima Tahun. Kolektivisasi pertanian, pabrik-pabrik dan modal ekonomi diterapkan, dan jutaan orang diperkerjakan pada program-program pemerintah. Untuk beberapa dekade, ekonomi Vietnam terganggu oleh ketidak efisien-an dan korupsi dalam program-program negara, kualitas buruk dan di bawah target produksi dan pembatasan pada kegiatan perekonomian dan perdagangan. Vietnam juga menderita akibat embargo perdagangan oleh Amerika Serikat dan kebanyakan negara-negara Eropa setelah Perang Vietnam. Setelah itu, partner-partner perdagangan dengan blok-blok Komunis mulai surut. Pada 1986, Kongres Partai Keenam memperkenalkan reformasi ekonomi penting dengan elemen-elemen ekonomi pasar sebagai bagian dari paket reformasi ekonomi luas yang disebut Doi Moi (Renovasi). Kepemilikan swasta digenjot dalam bidang industri, perdagangan dan pertanian. Dalam satu pihak, Vietnam berhasil mencapai pertumbuhan GDP tahunan sebesar 8% dari tahun 1990 hingga 1997 dan berlanjut sekitar 7% dari tahun 2000 hingga 2005, membuat Vietnam sebagai negara dengan pertumbuhan ekonomi tercepat kedua di dunia. Pada saat yang bersamaan, investasi asing tumbuh tiga kali lipat dan simpanan domestik tumbuh empat kali lipat.

Manufaktur, teknologi informasi dan industri teknologi canggih membentuk bagian besar dan tumbuh dengan cepat daripada ekonomi nasional. Vietnam secara relatif adalah pemain baru dalam bisnis perminyakan, tetapi sekarang Vietnam adalah produser minyak terbesar ketiga di Asia Tenggara dengan nilai produksi 400.000 barel per hari. Vietnam adalah salah satu negara Asia yang memiliki kebijakan ekonomi paling terbuka; neraca perdagangan mencapai sekitar 160% GDP, lebih dari dua kali rasio yang dimiliki Tiongkok dan lebih dari empat kali rasio India. 

Vietnam secara umum masih tergolong negara miskin dengan GDP US$280,2 miliar (estimasi 2006). Ini menandakan kemampuan daya beli sebesar ~US$3.300 per kapita (atau US$726 per kapita berdasarkan market exchange rate). Tingkat inflasi diperkirakan 7.5% per tahun pada 2006. Daya beli publik meningkat dengan pesat. Kemiskinan, berdasarkan jumlah penduduk yang hidup dengan pendapatan di bawah $1 per hari, telah menurun secara drastis dan sekarang lebih sedikit daripada di Tiongkok, India dan Filipina. 

Sebagai hasil dari langkah-langkah reformasi tanah (land reform), Vietnam sekarang adalah produsen kacang cashew terbesar dengan pangsa 1/3 dari kebutuhan dunia dan eksportir beras kedua terbesar di dunia setelah Thailand. Vietnam memiliki persentasi tertinggi atas penggunaan lahan untuk kepentingan cocok tanam permanen, 6,93%, daripada negara-negara lain di Sub-wilayah Mekong Raya (Greater Mekong Subregion). Selain beras, kunci ekspor adalah kopi, teh, karet dan produk-produk perikanan. Tetapi, peranan pertanian terhadap pemasukan ekonomi telah berkurang, jatuh berdasarkan sumbangan terhadap GDP dari 42% pada tahun 1989 menjadi 20% pada tahun 2006, akibat dari meningkatnya produksi sektor-sektor ekonomi lainnya. Pengangguran diperkotaan meningkat terus menerus dalam beberapa tahun terakhir karena tingginya tingkat migrasi dari desa ke kota-kota, sedangkan pengangguran di pedesaan sudah mencapai level kritis. Di antara langkah-langkah lain yang diambil dalam proses transisi ke ekonomi pasar, Vietnam, pada Juli 2006 meng-update peraturan properti intelektualnya untuk mematuhi TRIPS. Vietnam diterima sebagai anggota WTO pada 7 November 2006. Partner-partner perdagangan utama Vietnam termasuk Jepang, Australia, negara-negara ASEAN, Amerika Serikat dan negara-negara Eropa Barat.

Transportasi


Jaringan transportasi modern Vietnam awalnya dibangun di bawah pemerintahn Perancis untuk keperluan panen material-material mentah, dan direkonstruksi dan dengan ekstensif dimodernisasikan setelah Perang Vietnam. Kereta api adalah transportasi paling populer. sistem jalan Vietnam termasuk jalan nasional diurus oleh level pusat; jalan provinsi diurus oleh level provinsi; jalan kotamadya diurus oleh level kotamadya, jalan kota diurus oleh level kota dan jalan komunitas diurus oleh level komunitas. Sepeda, sepeda motor dan bus umum tetap sebgai transportasi jalan paling populer di kota-kota dan pedesaan Vietnam. Kemacetan adalah masalah serius di Hanoi dan kota Ho Chi Minh karena jalan-jalan kota berjuang untuk mengatasi membeludaknya jumlah automobil. Juga ada lebih dari 17.000 kilometer jalur air bernavigasi yang memainkan peran penting dalam kehidupan desa, berhutang kepada jaringan luas sungai-sungai di Vietnam. Vietnam memiliki enam pelabuhan di Cam ranh, Da nang, Hai phong, Kota Ho Chi Minh, Hong gai, Qui nhon dan Nha trang.

Kependudukan


Populasi 

454px-Hmong_women_at_Coc_Ly_market,_Sapa,_Vietnam

Wanita Hmong dengan baju tradisional di Sa Pa, Vietnam utara.

Sensus tahun 1999 memperkirakan populasi Vietnam sekitar 76,3 juta dan perkiraan 2012 adalah sekitar 90,3 juta jiwa. Populasi ini naik drastis dari tahun 1979 ketika reunifikasi Vietnam, yang diperkirakan jumlah penduduknya sekitar 52,7 juta jiwa.[8] Dan pada tahun 2012, populasinya diperkirakan sekitar 90,3 juta jiwa.[2]

Suku Bangsa

Orang-orang Vietnam membentuk kelompok etnis terbesar, dan juga disebut Viet atau Kinh. Populasi mereka terkonsentrasi pada delta-delta endapan dan dataran rendah di tepi pantai. Kelompok sosial yang homogen, orang Kinh memengaruhi kehidupan nasional melalui kontrol mereka dalam urusan-urusan politik dan ekonomi dan peran mereka sebagai purveyor (orang yang menyediakan) kebudayaan yang dominan. Kontrasnya, kebanyakan etnis minoritas seperti orang Muong, etnis yang paling dekat hubungannya dengan orang Kinh, kebanyakan ditemukan di dataran tinggi yang meliputi dua pertiga luas keseluruhan negera. Orang Hoa (etnis Tionghoa) dan Khmer Krom kebanyakan tinggal di dataran rendah.

Bahasa 

Menurut angka resmi, 86.2% populasi berbahasa Vietnam sebagai bahasa ibu. Pada sejarah awal, Orang Vietnam menulis dengan karakter Tionghoa. Pada abad ke 13, orang Vietnam mengembangkan karakter mereka sendiri yaitu Chu Nom. Epik yang selalu dirayakan Doan Truong Tan Thanh (Truyen Kieu atau The Tale of Kieu) oleh Nguyen Du ditulis dalam Chu Nom. Pada periode koloni Perancis, Quoc Ngu, romanisasi alfabet Vietnam berdasarkan bahasa Vietnam lisan dikembangkan secara bersama oleh beberapa misionaris Portugis, menjadi populer dan membawa kemampuan baca tulis kepada masyarakat luas. Beberapa bahasa lain digunakan dalam percakapan oleh beberapa grup-grup minoritas di Vietnam. Bahasa-bahasa tersebut adalah Tay, Muong (Hmong), Khmer, Tionghoa, Nung, Lolo, Man, Meo, Banahr, Rhade, Sedang, Ede, Thai. Meskipun pada kenyataannya kata-kata dalam Bahasa Vietnam mempunyai suku kata tunggal dan aksen tersendiri seperti dalam bahasa Tionghoa, banyak dari kata-katanya memiliki keserupaan bunyi dengan bahasa Melayu. Misalnya matahari (mặt trời), mata (mắt), tangan (tay), sungai (sông), kayu (cây dibaca kay), susu (sữa), buang (buông, quăng), ini (này), itu (đó), sudah (đã), sedang (đang) dan lain-lain. Bahasa Perancis, peninggalan masa kolonial, masih digunakan oleh orang-orang tua Vietnam sebagai bahasa kedua tetapi telah hilang kepopulerannya. Bahasa Rusia – bahkan yang kurang penting seperti Bahasa Ceko dan Polandia – sering dikenal di antara mereka yang keluarganya terikat dengan blok Soviet. Dalam beberapa tahun terakhir, bahasa Mandarin, Jepang, dan Inggris telah menjadi bahasa-bahasa asing paling populer, dengan bahasa Inggris menjadi sebagai pelajaran wajib di kebanyakan sekolah. Bahasa Indonesia juga diumumkan sebagai bahasa kedua secara resmi pada Desember 2007.

Agama

Kebanyakan sejarah Vietnam, Buddha Mahayana, Taoisme dan Konfusianisme mempunyai pengaruh kuat terhadap kehidupan berbudaya dan beragama masyarakat Vietnam. Menurut sensus tahun 1999, 80.8% orang Vietnam tidak beragama. Kristen diperkenalkan Perancis dan juga oleh kehadiran militer Amerika meskipun tidak banyak pengaruhnya. Cukup banyak penganut Katolik Roma dan Protestan dikalangan komunitas Cao Dai dan Hoa Hao. Gereja Protestan terbesar adalah Evangelical Church of Vietnam dan Montagnard Evangelical Church. Keanggotan Islam Bashi dan Sunni biasanya diakreditasikan kepada etnis minoritas Cham, tetapi ada juga pengikut Islam lainnya di bagain Barat Daya Vietnam. Pemerintah Vietnam telah dikritik atas kekerasan beragama. Tetapi, berkat perbaikan tentang kebebasan beragama belakangan ini, pemerintah Amerika Serikat tidak lagi menganggap Vietnam sebagai Country of Particular Concern (negara yang ikut campur dalam bidang-bidang tertentu).

Pendidikan 

Vietnam memiliki jaringan sekolah-sekolah dan univeristas-universitas negeri yang luas. Pendidikan umum di Vietnam diberikan dalam 5 kategori: TK, SD, SMP, SMA dan Universitas. Pelajaran-pelajaran sebagaian besar diajarkan dalam Bahasa Vietnam. Sekolah negeri dalam jumlah besar telah dipersiapkan di kota-kota besar dan kecil dan pedesaan untuk kepentingan menaikkan tingkat melek huruf nasional. Ada banyak universitas-universitas spesialis yang didirikan untuk mengembangkan tenaga kerja nasional yang luas dan terampil. Kebanyakan orang Vietnam menempuh jalur univeristas di Kota Ho Chi Minh dan Hanoi. Menghadapi masalah serius, sistem pendidikan Vietnam sedang dalam proses reformasi menyeluruh yang diluncurkan oleh pemerintah.

Kebudayaan


Lebih dari ribuan tahun, kebudayaan Vietnam sangat dipengaruhi oleh negara tetangga, RRT. Karena asosiasi lama dengan RRT, kebudayaan Vietnam tetap kuat berpegang teguh kepada Konfusianisme yang menekankan pada tugas-tugas yang kekeluargaan. Pendidikan dihargai sangat tinggi. Dalam sejarah, lulus dalam ujian Mandarin kerajaan adalah satu-satunya cara bagi seorang Vietnam untuk maju secara sosial.Dalam era sosialis, kehidupan kebudayaan Vietnam banyak dipengaruhi oleh media yang dikontrol pemerintah dan program budaya sosialis. Untuk beberapa dekade, pengaruh kebudayaan asing dihindarkan dan ditekankan kepada penghargaan dan sharing kebudayaan negara-negara komunis seperti Uni Soviet, Republik Rakyat Tiongkok, Kuba, dll. Sejak tahun 1990an, Vietnam telah terekspos secara besar kepada kebudayaan dan media Asia Tenggara, Eropa dan Amerika.

800px-Hanoi_Oper

The Hanoi Opera House (Gedung Opera Hanoi).

Pakaian tradisional wanita disebut Ao Dai dan dipakai dalam momen-momen spesial seperti pernikahan, Tahun Baru Imlek atau festival-festival. Ao Dai dahulu dipakai oleh wanita dan pria tetapi sekarang kebanyakan dipakai oleh wanita.

Masakan Vietnam menggunakan sedikit minyak dan banyak sayuran. Makanan utama sering terdiri atas beras, kecap asin dan kecap ikan. Karakter rasanya adalah manis (gula), pedas (serrano peppers), asam (jeruk nipis), umami (kecap ikan) dan berbagai rasa dari mint dan kemangi.

Musik Vietnam sedikit berbeda berdasarkan tiga wilayah: Bac atau Utara, Trung atau Tengah dan Nam atau selatan. Musik klasik Utara adalah yang tertua di Vietnam dan secara tradisional lebih formal. Musik tradisional Vietnam dapat ditilas balik pada invasi Mongol, ketika orang-orang Vietnam menangkap sebuah grup opera Tiongkok. Musik klasik Tengah menunjukan pengaruh kebudayaan Champa dengan melodi melankolisnya. Musik Selatan memancarkan sikap laissez-faire (Bahasa Perancis= peraturan yang memperbolehkan kepemilikan swasta tanpa kontrol pemerintah / kebebasan).

Sepak bola adalah olahraga paling populer di Vietnam. Olahraga dan games seperti bulu tangkis, tenis, ping pong dan catur juga populer dengan porsi besar masyarakat. Baseball diperkenalkan selama kehadiran Amerika di Vietnam, juga mendapatkan cukup kepopuleran. Komunitas expat Vietnam membentuk bagian penting dalam kehidupan berbudaya Vietnam, memperkenalkan olahraga, film, musik dan aktivitas-aktivitas barat lainnya kepada Vietnam.

Vietnam adalah rumah bagi industri perfilman kecil, tetapi hasil kerja dari Hong Kong, Perancis dan Amerika Serikat menikmati popularitas dan sirkulasi yang besar.

Media

Voice of Vietnam adalah layanan persiaran radio resmi yang dimiliki oleh negara dan menjangkau seluruh negeri. Vietnam Television adalah perusahaan telivisi satu-satunya milik pemerintah. Karena Vietnam maju ke arah ekonomi pasar bebas dengan undang-undang Doi Moi-nya, pemerintah bergantung kepada media cetak untuk tetap dapat menginformasikan publik tentang peraturan-peraturannya. Undang-undang tersebut telah menyebabkan jumlah majalah dan koran-koran bertambah hampir dua kali lipat sejak tahun 1996. Vietnam berusaha keras untuk memodernkan dan memperluas sistem telekomunikasinya, tetapi performanya tetap tertinggal daripada tetangga-tetangganya yang lebih modern.

Pariwisata

Jumlah pengunjung ke Vietnam meningkat dengan cepat dalam 10 tahun terakhir. Sekitar 3.56 juta turis asing mengunjungi Vietnam pada tahun 2006 yang berarti mengalami peningkatan 3.7% dari tahun 2005. Vietnam mengkategorikan ibukota ke wilayah pantai yang telah terkenal akan pantai-pantai dan tour kapalnya. Staf hotel dan pemandu wisata dapat berbicara dalam Bahasa Inggris dengan baik.

Peringkat Internasional


Opera Snapshot_2018-02-14_204602_id.wikipedia.org

India

Related Posts:

India


Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

728px-Taj_Mahal_in_March_2004

Taj Mahal di Agra. Shah Jahanmembangunnya sebagai mausoleumuntuk mengenang istrinya, Mumtaz Mahal. UNESCO memasukkannya ke dalam daftar Situs Warisan Dunia.

331px-Emblem_of_India.svg

Republik India (bahasa Hindi: भारत गणराज्य; Bhārat Gaṇarājya) adalah sebuah negara di Asia yang memiliki jumlah penduduk terbanyak kedua di dunia, dengan populasi lebih dari satu miliar jiwa, dan adalah negara terbesar ketujuh berdasarkan ukuran wilayah geografis. Jumlah penduduk India tumbuh pesat sejak pertengahan 1980-an. Ekonomi India adalah terbesar keempat di dunia dalam PDB, diukur dari segi paritas daya beli (PPP), dan salah satu pertumbuhan ekonomi tercepat di dunia. India, negara dengan sistem demokrasi liberal terbesar di dunia, juga telah muncul sebagai kekuatan regional yang penting, memiliki kekuatan militer terbesar, dan memiliki kemampuan senjata nuklir.

320px-Flag_of_India.svg

Terletak di Asia Selatan dengan garis pantai sepanjang 7.000 km, dan bagian dari anak benua India, India merupakan bagian dari rute perdagangan penting, dan bersejarah. Dia membagi perbatasan dengan Pakistan, Republik Rakyat Tiongkok, Myanmar. Bangladesh, Nepal, Bhutan, dan Afganistan. Sri Lanka, Maladewa, dan Indonesia adalah negara kepulauan yang bersebelahan.

India adalah letak dari peradaban kuno seperti Peradaban Lembah Sungai Indus dan merupakan tempat kelahiran dari empat agama utama dunia: Hindu, Buddha, Jainisme, dan Sikhisme. Negara ini merupakan bagian dari Britania Raya sebelum meraih kemerdekaan pada 1947.

Opera Snapshot_2018-01-30_174849_id.wikipedia.orgOpera Snapshot_2018-01-30_174949_id.wikipedia.org
India_-_Location_Map_(2013)_-_IND_-_UNOCHA.svg

Ekonomi   


451px-Bombay-Stock-Exchange

Indeks sensitif Bursa Saham Bombay digunakan sebagai penentu kekuatan ekonomi India

India memiliki ekonomi yang berada dalam urutan ke-10 dalam konversi mata uang, dan ke-4 terbesar dalam PPP. Dia memiliki rekor ekonomi dengan pertumbuhan tercepat sekitar 8% pada 2003. Dikarenakan populasinya yang besar, namun pendapatan per kapita India berdasarkan PPP hanya AS$3.262, berada di urutan ke-125 oleh Bank Dunia. Cadangan pertukaran asing India sekitar AS$143 miliar. Mumbai merupakan ibu kota finansial negara ini, dan juga merupakan rumah dari Reserve Bank of India, dan Bursa Efek Mumbai. Meskipun seperempat dari penduduk India masih hidup di bawah garis kemiskinan, jumlah kelas menengah yang besar telah muncul karena cepatnya pertumbuhan dalam industri teknologi informasi.

Ekonomi India dulunya banyak tergantung dari pertanian, namun sekarang ini hanya menyumbang kurang dari 25% dari PDB. Industri penting lainnya termasuk pertambangan, petroleum, pengasahan berlian, film, tekstil, teknologi informasi, dan kerajinan tangan. Kebanyakan daerah industri India berpusat di kota-kota utamanya. Tahun-tahun belakangan ini, India telah muncul sebagai salah satu pemain terbesar dalam perangkat lunak, dan business process outsourcing, dengan pendapatan sekitar AS$17,2 miliar pada 2004–2005. Dan ada juga banyak industri skala kecil yang meyediakan lapangan kerja yang stabil bagi penduduk di kota kecil, dan pedesaan.

Meskipun India hanya menerima sekitar tiga juta pengunjung asing setiap tahun, pariwisata tetap penting tapi masih sumber pendapatan nasional yang belum berkembang. Pariwisata menyumbangkan 5,3 persen dari PDB India. Partner perdagangan utama India termasuk Amerika Serikat, Jepang, Republik Rakyat Tiongkok, dan Uni Emirat Arab.

Ekspor utama India termasuk produk pertanian, tekstil, batu berharga, dan perhiasan, jasa perangkat lunak, dan teknologi, hasil teknik, kimia, dan hasil kulit sedangkan komoditas impornya adalah minyak mentah, mesin, batu berharga, pupuk, kimia. Pada tahun 2004, total ekspor India berjumlah AS$69,18 miliar sedangkan impor sekitar AS$89,33 miliar.

Geografi dan Cuaca 


800px-Yumthanghimalayas

Himalaya, yang memanjang dari Jammu dan Kashmir di utara hingga Arunachal Pradesh di timur jauh, membentuk hampir seluruh perbatasan India di timur

Seluruh negara-negara bagian India di utara, dan timur laut dibentuk oleh Banjaran Himalaya. Wilayah lainnya terdiri dari hamparan Indo-Gangetik yang subur. Di sebelah barat yang berbataskan Pakistan tenggara terdapat Gurun Thar. Semenanjung India di selatan hampir seluruhnya merupakan bagian dari hamparan Dekan (Deccan). Di kedua sisi hamparan ini terdapat dua banjaran pesisir yang berbukit-bukit, Ghats Barat, dan Ghats Timur.

India memiliki beberapa sungai besar seperti Sungai Gangga, Brahmaputra, Yamuna, Godavari, dan Krishna. Sungai-sungai tersebutlah yang menyebabkan suburnya hamparan-hamparan di sebelah utara India sehingga cocok untuk ditanam.

Cuaca India beragam, dari cuaca tropis di selatan hingga ke cuaca menengah di utara. Sebagian dari India yang terletak di pegunungan Himalaya memiliki cuaca tundra. India memperolehi hujannya dari monsun.

Pembagian Administratif


India dibagi kepada 28 negara bagian (yang kemudian dibagi kepada distrik), enam Wilayah Persatuan, dan Wilayah Ibu Kota Nasional Delhi. Negara-negara bagian memiliki pemerintah yang dilantik sendiri, sementara Wilayah-wilayah Persatuan diperintah seorang pengurus yang dilantik pemerintah persatuan (union government), meski beberapa di antaranya memiliki pemerintah yang dilantik.

India-states-numbered.svg

Negara bagian-negara bagian India.

Negara bagian dan wilayah India:

  1. Andhra Pradesh
  2. Arunachal Pradesh
  3. Assam
  4. Bihar
  5. Chhattisgarh
  6. Goa
  7. Gujarat
  8. Haryana
  9. Himachal Pradesh
  10. Jammu dan Kashmir
  11. Jharkhand
  12. Karnataka
  13. Kerala
  14. Madhya Pradesh
  15. Maharashtra
  16. Manipur
  17. Meghalaya
  18. Mizoram
  19. Nagaland
  20. Orissa
  21. Punjab
  22. Rajasthan
  23. Sikkim
  24. Tamil Nadu
  25. Tripura
  26. Uttaranchal
  27. Uttar Pradesh
  28. Bengal Barat

Wilayah Persatuan

  1. Kepulauan Andaman dan Nicobar
  2. Chandigarh
  3. Dadra dan Nagar Haveli
  4. Daman dan Diu
  5. Lakshadweep
  6. Pondicherry

Wilayah Ibu Kota Nasional:

  1. Delhi

Kebudayaan


Kebudayaan India penuh dengan sinkretisme, dan pluralisme budaya. Kebudayaan ini terus menyerap adat istiadat, tradisi, dan pemikiran dari penjajah, dan imigran sambil terus mempertahankan tradisi yang sudah mapan, dan menyebarluaskan budaya India ke tempat-tempat lain di Asia.

Kebudayaan tradisional India memiliki hierarki sosial yang relatif ketat. Sejak usia dini, anak-anak diajari tentang peran, dan kedudukan mereka dalam masyarakat. Tradisi ini diperkuat dengan kepercayaan kepada dewa-dewa, dan roh yang dianggap berperan penting, dan tak terpisahkan dari kehidupan mereka. Dalam sistem kasta di India ditetapkan stratifikasi sosial, dan pembatasan dalam kehidupan sosial di anak benua India. Kelas-kelas sosial dibentuk oleh ribuan kelompok herediter yang mempraktikkan endogami, yang umum disebut jāti atau kasta.

Orang India sangat menghargai nilai-nilai kekeluargaan tradisional. Walaupun demikian, rumah-rumah di perkotaan sekarang lebih sering hanya didiami oleh keluarga inti. Hal ini disebabkan keterbatasan ekonomi, dan sosial untuk hidup bersama dalam sebuah keluarga besar. Di kawasan pedesaan masih umum dijumpai anggota keluarga dari tiga hingga empat generasi yang tinggal di bawah satu atap. Masalah-masalah yang timbul dalam keluarga sering diselesaikan secara patriarkisme. Mayoritas terbesar orang India menikah setelah dijodohkan oleh orang tua mereka atau anggota keluarga yang dituakan, namun dengan persetujuan pengantin pria, dan pengantin wanita. Pernikahan dipandang sebagai ikatan seumur hidup, dan angka perceraian sangat rendah. Walaupun demikian, pernikahan dini masih merupakan tradisi yang umum. Separuh dari populasi wanita India menikah sebelum mencapai usia 18 tahun yang merupakan usia dewasa menurut hukum.

Masakan India mencakup berbagai masakan khas dari berbagai kawasan di India. Ciri khas masakan India adalah pemakaian bumbu serta rempah-rempah yang beraneka ragam. Makanan pokok orang India adalah beras (terutama di India selatan, dan timur), dan gandum di India bagian timur. Rempah-rempah seperti merica aslinya berasal dari anak benua India. Cabai menjadi populer di India berkat diperkenalkan oleh orang Portugis.

Pakaian tradisional berbeda-beda menurut daerahnya di India. Warna-warni, dan gaya pakaian tradisional bergantung pada berbagai faktor, terutama iklim. Pakaian berupa kain yang disampirkan merupakan gaya busana yang populer di India. Wanita mengenakan pakaian yang disebut sari, dan pria mengenakan pakaian yang disebut dhoti atau lungi. Pakaian dari kain yang dijahit juga populer, seperti salwar kameez yang dikenakan wanita. Pria mengenakan kurta berikut piyama, selain celana panjang, dan kemeja gaya Eropa yang juga populer.

Sebagian besar hari libur di India merupakan hari raya keagamaan. Walaupun demikian, di India juga terdapat hari raya sekuler yang dirayakan tanpa memandang kasta, dan kepercayaan. Hari raya yang dikenal di seluruh India, misalnya Diwali, Ganesh Chaturthi, Ugadi, Thai Pongal, Holi, Onam, Vijayadasami, Durga Puja, Idul Fitri, Bakr-Id, Natal, Buddha Jayanti, dan Vaisakhi. India memiliki tiga hari nasional. Selain itu, India memiliki hari raya lainnya. Jumlah hari libur resmi antara 9 hingga 12 hari bergantung kepada masing-masing negara bagian. Kehidupan beragama merupakan bagian tidak terpisahkan dari kehidupan sehari-hari, dan bukan urusan pribadi.

Arsitektur India sangat melambangkan kebinekaan kebudayaan India. Sebagian di antaranya, termasuk monumen megah seperti Taj Mahal, dan bangunan berarsitektur arsitektur MughalMughal, dan India Selatan merupakan campuran dari tradisi kuno, dan beraneka ragam tradisi lokal dari berbagai wilayah di India, dan luar negeri. Arsitektur vernakular juga menunjukkan variasi regional yang mencolok.

Musik India mencakup berbagai jenis musik daerah, dan musik tradisional. Musik tradisional India secara garis besar dibagi menjadi dua jenis: musik tradisional Hindustani dari India Utara, Karnataka dari India Selatan, dan berbagai variasi darinya yang muncul di sebagai musik daerah di India. Musik filmi, dan musik rakyat India merupakan bentuk-bentuk musik pop yang telah menjadi bentuk musik daerah. Musik yang dibawakan kelompok baul berakar pada tradisi sinkretisme, dan merupakan contoh musik rakyat yang dikenal luas.

Tari India juga terdiri dari bentuk-bentuk tari klasik, dan tari rakyat. Di antara tari rakyat India yang dikenal luas, misalnya: bhangra dari Punjab, bihu dari Assam, chhau dari Benggala Barat, Jharkhand, dan sambalpuri dari Orissa, serta ghoomar dari Rajasthan. Akademi Musik, Tari, dan Drama Nasional India telah mengakui delapan bentuk tari sebagai tari klasik India. Di antara kedelapan tarian tersebut sebagian di antaranya dilengkapi narasi, dan dipengaruhi unsur-unsur mitologi Hindu. Kedelapan tari klasik India yang dimaksud adalah: bharatanatyam dari Tamil Nadu, kathak dari Uttar Pradesh, kathakali, dan mohiniyattam dari Kerala, kuchipudi dari Andhra Pradesh, manipuri dari Manipur, odissi dari Orissa, dan sattriya dari Assam.

Teater di India memadukan musik, tari, dan dialog yang memakai skenario atau improvisasi. Kisahnya sering didasarkan pada mitologi Hindu, namun sebagian di antaranya mengambil ide dari kisah percintaan abad pertengahan, sambil menyinggung peristiwa-peristiwa sosial, dan politik. Teater rakyat yang populer di India, misalnya: bhavai dari negara bagian Gujarat, jatra dari Benggala Barat, nautanki, dan ramlila dari India Timur, tamasha dari Maharashtra, burrakatha dari Andhra Pradesh, terukkuttu dari Tamil Nadu, serta yakshagana dari Karnataka.

India memiliki industri film terbesar di dunia. Bollywood memproduksi film-film Hindi yang laris. Industri film Bollywood berpusat di Mumbai, dan telah menjadi industri film paling produktif di dunia. Selain Bollywood, film-film berbahasa Bengali, Kannada, Malayalam, Marathi, Tamil, dan Telugu juga didukung oleh industri film yang mapan.

Bentuk-bentuk awal sastra India berbentuk sastra lisan yang kemudian dijadikan sastra tertulis. Kesusastraan India mencakup karya-karya sastra Sanskerta, seperti bentuk awal Weda, epos Mahabharata, dan Ramayana, drama Sakuntala, puisi-puisi seperti Mahākāvya, dan sastra Sangam dalam bahasa Tamil. Di antara penulis India era modern terdapat sastrawan Rabindranath Tagore yang memenangi Hadiah Nobel tahun 1913.

800px-Puvar_20080220-1

Pantai di India selatan

Agama


Mayoritas penduduk di India beragama Hindu 80.46%, Islam 13.49%, Kristen 2.34%, Sikh 1.87%, dan sisanya Buddha 0.71%, Jain 0.41%, dan Yahudi. Sensus Penduduk India Tahun 2011 menunjukkan, jumlah penduduk India Sudan mencapai 1,2 Milyar penduduk.

Jati Diri Nasional


  • Olahraga nasional – Hoki, dan Kriket
  • Hewan nasional – Harimau
  • Burung nasional – Merak
  • Bunga nasional – Teratai

Daftar bandar udara di India


Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Andhra Pradesh

  • Hyderabad – Bandar Udara Internasional Rajiv Gandhi

Assam

  • Chabua – Stasiun Angkatan Udara Chabua
  • Dhubri – Bandar Udara Rupsi
  • Dibrugarh – Bandar Udara Dibrugarh
  • Doom Dooma – Stasiun Angkatan Udara Sookerating
  • Guwahati Lokpriya – Bandar Udara Internasional Gopinath Bordoloi
  • Jorhat – Bandar Udara Jorhat
  • Lakhimpur Utara – Bandar Udara Lilabari
  • Shella – Bandar Udara Shella
  • Silchar – Bandar Udara Silchar
  • Tezpur – Bandar Udara Tezpur

Bengal Barat

  • Balurghat – Bandar Udara Balurghat
  • Barrackpore – Stasiun Angkatan Udara Barrackpore
  • Behala – Bandar Udara Behala
  • Cooch Behar – Bandar Udara Cooch Behar
  • Dum Dum (dekat Kolkata) – Bandar Udara Internasional Netaji Subhash Chandra Bose
  • Hasimara – Pangkalan Udara Hashimara
  • Kharagpur – Stasiun Angkatan Udara Kalaikunda
  • Malda – Bandar Udara Malda
  • Panagarh – Bandar Udara Panagarh
  • Siliguri – Bandar Udara Bagdogra

Delhi

  • New Delhi – Bandar Udara Internasional Indira Gandhi

Gujarat

  • Ahmedabad – Bandar Udara Internasional Sardar Vallabhbhai Patel

Karnataka

  • Bengaluru – Bandar Udara HAL (Bandara Hindustan)
  • Bengaluru – Bandar Udara Internasional Bengaluru

Kerala

  • Kozhikode – Bandar Udara Internasional Calicut
  • Nedumbassery (dekat Kochi) – Bandar Udara Internasional Kochi
  • Thiruvananthapuram – Bandar Udara Internasional Thiruvananthapuram
  • Kepulauan Andaman dan Nikobar[sunting | sunting sumber]
  • Car Nicobar – Pangkalan Angkatan Udara Car Nicobar
  • Port Blair – Bandar Udara Internasional Veer Savarkar

Maharashtra

  • Akola – Bandar Udara Akola
  • Aurangabad – Bandar Udara Aurangabad
  • Baramati – Bandar Udara Baramati
  • Kolhapur – Bandar Udara Kolhapur
  • Mumbai – Bandar Udara Internasional Chhatrapati Shivaji
  • Mumbai – Bandar Udara Juhu
  • Navi Mumbai – Bandar Udara Internasional Navi Mumbai
  • Nagpur – Bandar Udara Internasional Dr. Babasaheb Ambedkar
  • Yavatmal – Bandar Udara Yavatmal
  • Nashik – Bandar Udara Gandhinagar
  • Nashik – Bandar Udara Ozar
  • Pune – Bandar Udara Internasional Pune
  • Ratnagiri – Bandar Udara Ratnagiri
  • Solapur – Bandar Udara Solapur
  • Nanded – Bandar Udara Nanded

Tamil Nadu

  • Chennai – Bandar Udara Internasional Chennai
  • Coimbatore – Bandar Udara Internasional Coimbatore
  • Coimbatore – Pangkalan Angkatan Udara Sulur
  • Madurai – Bandar Udara Madurai
  • Neyveli – Bandar Udara Neyveli
  • Pondicherry – Bandar Udara Pondicherry
  • Salem – Bandar Udara Salem
  • Thanjavur – Pangkalan Angkatan Udara Thanjavur
  • Tiruchirappalli – Bandar Udara Internasional Tiruchirapalli
  • Tuticorin – Bandar Udara Tuticorin

Daftar pulau di India


Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Berikut ini merupakan daftar pulau-pulau di India

  • Pulau AndamanPulau Barren
  • Pulau Great Andaman
  • Pulau Andaman kecil
  • Pulau Ritchie
  • Pulau Sentinel
  • Daftar pulau di Sungai CauveryPulau Srirangapatna
  • Pulau Shivanasamudram
  • Pulau Chorao, Pulau Goa
  • Pulau Diu
  • Pulau Divar, Goa
  • Pulau Lakshadweep
  • Pulau Majuli
  • Pulau Minicoy
  • Pulau Monroe, Kollam, Kerala
  • Kepulau Mumbai HarbourPulau Butcher (Mumbai)
  • Pulau Cross
  • Pulau Elephanta
  • Middle Ground
  • Pulau Oyster Rock
  • Pulau Salsette
  • Kepulauan NikobarPulau Great Nikobar
  • Pulau Mobil Nikobar
  • Pulau Rameswaram
  • Pulau Sriharikota
  • Pulau Vashee, Goa
  • Pulau Vypin, Kochi, Kerala
  • Pulau Willington, Kochi, Kerala
  • Pulau Kavvayi

Thailand

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

320px-Flag_of_Thailand.svg

BANGKOK-THAILAND

Thailand_(orthographic_projection).svg

Kerajaan Thai (nama resmi bahasa Thai: ราชอาณาจักรไทย Ratcha Anachak Thai; atau Prathēt Thai), yang lebih sering disebut Thailand dalam bahasa Inggris, atau dalam bahasa aslinya Mueang Thai (dibaca: “meng-thai”, sama dengan versi Inggrisnya, berarti “Negeri Thai”), adalah sebuah negara di Asia Tenggara yang berbatasan dengan Laos dan Kamboja di timur, Malaysia dan Teluk Siam di selatan, dan Myanmar dan Laut Andaman di barat. Kerajaan Thai dahulu dikenal sebagai Siam sampai tanggal 11 Mei 1949. Kata “Thai” (ไทย) berarti “kebebasan” dalam bahasa Thai, namun juga dapat merujuk kepada suku Thai, sehingga menyebabkan nama Siam masih digunakan di kalangan warga negara Thai terutama kaum minoritas Tionghoa dan Amerika.

Opera Snapshot_2018-01-19_181141_id.wikipedia.org400px-Emblem_of_Thailand.svgThailand_-_Location_Map_(2013)_-_THA_-_UNOCHA.svg

Sejarah


Asal mula Kerajaan Thai secara tradisional dikaitkan dengan sebuah kerajaan yang berumur pendek, Kerajaan Sukhothai yang didirikan pada tahun 1238. Kerajaan ini kemudian diteruskan Kerajaan Ayutthaya yang didirikan pada pertengahan abad ke-14 dan berukuran lebih besar dibandingkan Sukhothai. Kebudayaan Kerajaan Thai dipengaruhi dengan kuat oleh Tiongkok dan India. Hubungan dengan beberapa negara besar Eropa dimulai pada abad ke-16 namun meskipun mengalami tekanan yang kuat, Kerajaan Thai tetap bertahan sebagai satu-satunya negara di Asia Tenggara yang tidak pernah dijajah oleh negara Eropa, (namun pernah diduduki oleh tentara Jepang sebagai Teritori Imperial. Oleh karena mendapat pengaruh dan tekanan bangsa Barat yang mengakibatkan berbagai perubahan pada abad ke-19 maka diberikan banyak kelonggaran bagi pedagang-pedagang Britania di Thailand.

Sebuah revolusi tak berdarah pada tahun 1932 menyebabkan dimulainya monarki konstitusional. Sebelumnya dikenal dengan nama Siam, negara ini mengganti nama internasionalnya menjadi “Thailand” pada tahun 1939 dan untuk seterusnya, setelah pernah sekali mengganti kembali ke nama lamanya pasca-Perang Dunia II. Pada perang tersebut, Kerajaan Thai bersekutu dengan Jepang; tetapi saat Perang Dunia II berakhir, Kerajaan Thai menjadi sekutu Amerika Serikat. Beberapa kudeta terjadi dalam tahun-tahun setelah berakhirnya perang, namun Kerajaan Thai mulai bergerak ke arah demokrasi sejak tahun 1980-an.

Kalender Kerajaan Thai didasarkan pada Tahun Buddha, yang lebih cepat 543 tahun dibandingkan kalender Barat. Tahun 2000 Masehi sama dengan tahun 2543 dalam kalender Kerajaan Thai.

Pada tanggal 26 Desember 2004, pesisir barat Kerajaan Thai diterjang tsunami setinggi 10 meter setelah terjadinya gempa bumi Samudra Hindia 2004, menewaskan 5.000 orang di Kerajaan Thai, dan setengahnya merupakan wisatawan.

Tahun 2004, Thailand disebut Negeri 1001 Tai karena namanya.

Pada awal 2005 terjadi sebuah tragedi di Kerajaan Thai Selatan yang mempunyai populasi dengan mayoritas Muslim. Sekitar 70 orang terbunuh akibat kekerasan yang dilakukan oleh rezim Shinawatra. Banyak negara yang mengecam keras tragedi ini. Namun dalam pemilihan kepala pemerintahan, Thaksin Shinawatra kembali memerintah negara ini untuk empat tahun berikutnya.

Ekonomi  


Setelah menikmati rata-rata pertumbuhan tertinggi di dunia dari tahun 1985 hingga 1995 – rata-rata 9% per tahun – tekanan spekulatif yang meningkat terhadap mata uang Kerajaan Thai, Baht, pada tahun 1997 menyebabkan terjadinya krisis yang membuka kelemahan sektor keuangan dan memaksa pemerintah untuk mengambangkan Baht. Setelah sekian lama dipatok pada nilai 25 Baht untuk satu dolar AS, Baht mencapai titik terendahnya pada kisaran 56 Baht pada Januari 1998 dan ekonominya melemah sebesar 10,2% pada tahun yang sama. Krisis ini kemudian meluas ke krisis finansial Asia.

Kerajaan Thai memasuki babak pemulihan pada tahun 1999; ekonominya menguat 4,2% dan tumbuh 4,4% pada tahun 2000, kebanyakan merupakan hasil dari ekspor yang kuat – yang meningkat sekitar 20% pada tahun 2000. Pertumbuhan sempat diperlambat ekonomi dunia yang melunak pada tahun 2001, namun kembali menguat pada tahun-tahun berikut berkat pertumbuhan yang kuat di Tiongkok dan beberapa program stimulan dalam negeri serta Kebijakan Dua Jalur yang ditempuh pemerintah Thaksin Shinawatra. Pertumbuhan pada tahun 2003 diperkirakan mencapai 6,3%, dan diperkirakan pada 8% dan 10% pada tahun 2004 dan 2005.

Sektor pariwisata menyumbang banyak kepada ekonomi Kerajaan Thai, dan industri ini memperoleh keuntungan tambahan dari melemahnya Baht dan stabilitas Kerajaan Thai. Kedatangan wisatawan pada tahun 2002 (10,9 juta) mencerminkan kenaikan sebesar 7,3% dari tahun sebelumnya (10,1 juta).

Pertanian  

Thailand saat ini merupakan negara pengekspor terbesar produk pertanian dunia. Ekonomi Thailand bergantung pada ekspor, dengan nilai ekspor sekitar 60% PDB, dan dari sekitar 60 % dari seluruh angkatan kerja Thailand dipekerjakan di bidang pertanian. Komoditi pertanian yang dihasilkan adalah beras dengan kualitas super, tapioka, karet, biji-bijian, gula, ikan dan produk perikanan lainnya. Thailand adalah produsen sekaligus eksportir terbesar dunia untuk beras, gula, karet, bunga potong, bibit tanaman, minyak kelapa sawit, tapioka, buah-buahan dan lain-lain produk pertanian, termasuk makanan jadi. Hal ini terwujud berkat tingginya perhatian dan usaha yang diberikan oleh pemerintah Thailand dalam meningkatkan pendapatan petani, dan tentunya, hal ini juga didukung oleh model atau sistem pertanian yang baik sehingga dihasilkan kualitas pangan yang sangat baik. Itu sebabnya, negara mengelola sektor ini secara sangat serius, bahkan didukung riset dan rekayasa teknologi yang melibatkan para ahli dan pakar dunia. Melalui hasil riset dan rekayasa teknologi ini Pemerintah Thailand mengambil kebijakan untuk mengembangkan satu produk pada satu wilayah yang dikenal dengan kebijakan satu desa satu komoditas (one village one commodity) dengan memperhatikan aspek keterkaitannya dengan sektor-sektor lain (backward and forward linkages), skala ekonomi dan hubungannya dengan outlet (pelabuhan). Hal ini mendorong tumbuhnya kelompok-kelompok bisnis, sehingga masing-masing wilayah memiliki kekhasan sendiri sesuai dengan potensi wilayahnya.

Pemerintah Thailand juga memproteksi produk pertanian dengan memberikan insentif dan subsidi kepada petani. Kebijakan ini telah mendorong masyarakat memanfaatkan lahan kosong dan tak produktif untuk ditanami dengan tanaman yang berprospek ekspor. Sistem contract farming yang dipakai di Thailand berbeda dari yang biasa kita kenal di Indonesia. Perusahaan melakukan kontrak dengan petani tanpa mengharuskan petani menyerahkan jaminan. Di Indonesia, umumnya tanah petani menjadi agunan, sehingga kalau petani gagal, tanah mereka akan disita. Kegagalan petani akan ditanggung oleh negara. Statuta utama dalam kontrak tersebut adalah perusahaan menjamin harga minimal dari produk yang dimintanya untuk ditaman oleh petani. Jika harga pasar diatas harga kontrak, petani bebas untuk menjualnya ke pihak lain. Selain itu di Thailand juga menggunakan model pertanian Hidroponik untuk meminimalisir penggunaan tanah. Karena, disana kualitas dan kuantitas tanah kurang memadai.

Pembagian Administratif  


Kerajaan Thai dibagi kepada 76 provinsi (changwat), yang dikelompokkan ke dalam 5 kelompok provinsi. Nama tiap provinsi berasal dari nama ibu kota provinsinya.

Thailand_map_CIAIndo

Peta Kerajaan Thai dengan kota-kota penting.

700px-Thailand_provinces_en.svg

Utara

  • Chiang Mai
  • Chiang Rai
  • Kamphaeng Phet
  • Lampang
  • Lamphun
  • Mae Hong Son
  • Nakhon Sawan
  • Nan
  • Phayao
  • Phetchabun
  • Phichit
  • Phitsanulok
  • Phrae
  • Sukhothai
  • Tak
  • Uthai Thani
  • Uttaradit

Timur

  • Chachoengsao
  • Chanthaburi
  • Chonburi
  • Rayong
  • Prachinburi
  • Sa Kaeo
  • Trat

Timur Laut

  • Amnat Charoen
  • Bueng Kan
  • Buriram
  • Chaiyaphum
  • Kalasin
  • Khon Kaen
  • Loei
  • Maha Sarakham
  • Mukdahan
  • Nakhon Phanom
  • Nakhon Ratchasima
  • Nongbua Lamphu
  • Nong Khai
  • Roi Et
  • Sakon Nakhon
  • Sisaket
  • Surin
  • Ubon Ratchathani
  • Udon Thani
  • Yasothon

Selatan

  • Chumphon
  • Krabi
  • Nakhon Si Thammarat
  • Narathiwat
  • Pattani
  • Phang Nga
  • Phattalung
  • Phuket
  • Ranong
  • Satun
  • Songkhla
  • Surat Thani
  • Trang
  • Yala

Tengah

  • Ang Thong
  • Ayutthaya
  • Bangkok
  • Chainat
  • Kanchanaburi
  • Lopburi
  • Nakhon Nayok
  • Nakhon Pathom
  • Nonthaburi
  • Pathumthani
  • Phetchaburi
  • Prachuap Khiri Khan
  • Ratchaburi
  • Samut Prakan
  • Samut Sakhon
  • Samut Songkhram
  • Saraburi
  • Sing Buri
  • Suphanburi

Provinsi-provinsi tersebut kemudian dibagi lagi menjadi 795 distrik (Amphoe), 81 sub-distrik (King Amphoe) dan 50 distrik Bangkok (khet) (jumlah hingga tahun 2000), dan dibagi-bagi lagi menjadi 7.236 komunitas (Tambon), 55.746 desa (Muban), 123 kotamadya (Tesaban), dan 729 distrik sanitasi (Sukhaphiban) (jumlah hingga tahun 1984).

Geografi  


Kerajaan Thai merupakan tempat terletaknya beberapa wilayah geografis yang berbeda. Di sebelah utara, keadaannya bergunung-gunung, dan titik tertingginya berada di Doi Inthanon (2.576 m). Sebelah timur laut terdiri dari Hamparan Khorat, yang dibatasi di timur oleh sungai Mekong. Wilayah tengah negara didominasi lembah sungai Chao Phraya yang hampir seluruhnya datar, dan mengalir ke Teluk Thailand. Di sebelah selatan terdapat Tanah Genting Kra yang melebar ke Semenanjung Melayu.

Cuaca setempat adalah tropis dan bercirikan monsun. Ada monsun hujan, hangat dan berawan dari sebelah barat daya antara pertengahan Mei dan September, serta monsun yang kering dan sejuk dari sebelah timur laut dari November hingga pertengahan Maret. Tanah genting di sebelah selatan selalu panas dan lembap. Kota-kota besar selain ibu kota Bangkok termasuk Nakhon Ratchasima, Nakhon Sawan, Chiang Mai, dan Songkhla.

Kerajaan Thai berbatasan dengan Laos dan Myanmar di sebelah utara, dengan Malaysia dan Teluk Siam di selatan, dengan Myanmar dan Laut Timur di barat dan dengan Laos dan Kamboja di timur. Koordinat geografisnya adalah 5°-21° LU dan 97°-106° BT

Politik  


Ananta_Samakhom

Balai Takhta Ananta Samakhom, gedung parlemen lama Kerajaan Thai, di Bangkok.

Raja Thailand mempunyai sedikit kekuasaan langsung di bawah konstitusi sekaligus merupakan pelindung Buddhisme Kerajaan Thai dan lambang jati diri dan persatuan bangsa. Raja yang memerintah saat ini sangat dihormati oleh rakyatnya dan dianggap sebagai pemimpin dari segi moral, suatu hal yang telah dimanfaatkan pada beberapa kesempatan untuk menyelesaikan krisis politik. kepala pemerintahan adalah Perdana Menteri, yang dilantik oleh raja dari anggota-anggota parlemen dan biasanya adalah pemimpin partai mayoritas.

Parlemen Kerajaan Thai yang menggunakan sistem dua kamar, yaitu Majelis Nasional atau Rathasapha – รัฐสภา, yang terdiri dari Dewan Perwakilan (Sapha Phuthaen Ratsadon – สภาผู้แทนราษฎร) yang beranggotakan 480 orang dan Senat (Wuthisapha – วุฒิสภา) yang beranggotakan 150 orang. Anggota Dewan Perwakilan menjalani masa bakti selama empat tahun, sementara para senator menjalani masa bakti selama enam tahun. Badan kehakiman tertinggi adalah Mahkamah Agung (Sandika – ศาลฎีกา), yang jaksanya dilantik oleh raja. Kerajaan Thai juga adalah anggota aktif ASEAN.

Demografi  


Agama Menurut Wilayah Regional di Thailand (2015)

Opera Snapshot_2018-01-19_181250_id.wikipedia.org

Opera Snapshot_2018-01-19_181318_id.wikipedia.org

Populasi Kerajaan Thai didominasi etnis Thai dan etnis Lao, yang berjumlah 3/4 dari seluruh penduduk. Selain itu juga terdapat komunitas besar etnis Tionghoa yang secara sejarah memegang peranan yang besar dalam bidang ekonomi. Etnis lainnya termasuk etnis Melayu di selatan, Mon, Khmer dan berbagai suku orang bukit.

Sekitar 94.63% penduduk Kerajaan Thai adalah pemeluk agama Buddha aliran Theravada, namun ada minoritas kecil pemeluk agama Islam, Kristen dan Hindu. Bahasa Thai merupakan bahasa nasional Kerajaan Thai, yang ditulis menggunakan aksaranya sendiri, tetapi ada banyak juga bahasa daerah lainnya. Bahasa Inggris juga diajarkan secara luas di sekolah.

Budaya  


Muay Thai, sejenis seni bela diri kickboxing ala Kerajaan Thai, adalah olahraga nasional di Kerajaan Thai dan merupakan seni beladiri setempat. Popularitasnya memuncak di seluruh dunia pada tahun 1990-an. Ada pula seni beladiri yang mirip dengan muay Thai di negara-negara lain di Asia Tenggara.

Ucapan penyambutan yang umum di Kerajaan Thai adalah isyarat bernama wai, yang gerakannya mirip dengan gerakan sembahyang. Hal-hal yang tabu dilakukan di antaranya menyentuh kepala seseorang dan menunjuk dengan kaki, karena kepala dan kaki masing-masing merupakan bagian tubuh yang paling atas dan bawah.

Masakan Kerajaan Thai mencampurkan empat macam rasa yang dasar: manis, pedas, asam dan asin.

Olahraga  


Ajang olahraga bergengsi di Asia tenggara Southeast Asian Games 2007 diadakan di Nakhon Ratchasima, Kerajaan Thai dari 6 Desember sampai 15 Desember 2007. Ini merupakan keenam kalinya, Kerajaan Thai menjadi tuan rumah Southeast Asian Games. Dan pada Southeast Asian Games 2009 Kerajaan Thai memimpin klasemen di posisi pertama.

Daftar Tokoh Thailand


Politikus, Negarawan, dan sebagainya

  • Abhisit Vejjajiva
  • Ananda Mahidol
  • Bhumibol Adulyadej
  • Thaksin Shinawatra
  • Yingluck Shinawatra
  • Thanat Khoman

Ilmuwan, Penulis, Atlet , dan sebagainya

  • Teerasil Dangda

Lain-lain

  • Treechada Petcharat

 

Amerika Serikat

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Opera Snapshot_2017-12-11_003108_www.google.com

Amerika Serikat, disingkat dengan AS (bahasa Inggris: United States of America/U.S.A. disingkat United States/US), atau secara umum dikenal dengan Amerika saja, adalah sebuah negara republik konstitusional federal yang terdiri dari lima puluh negara bagian dan sebuah distrik federal. Negara ini terletak di bagian tengah Amerika Utara, yang menjadi lokasi dari empat puluh delapan negara bagian yang saling bersebelahan, beserta distrik ibu kota Washington, D.C.. Amerika Serikat diapit oleh Samudra Pasifik dan Atlantik di sebelah barat dan timur, berbatasan dengan Kanada di sebelah utara, dan Meksiko di sebelah selatan. Dua negara bagian lainnya, yaitu Alaska dan Hawaii, terletak terpisah dari dataran utama Amerika Serikat. Negara bagian Alaska terletak di sebelah ujung barat laut Amerika Utara, berbatasan dengan Kanada di sebelah timur dan Rusia di sebelah barat, yang dipisahkan oleh Selat Bering. Sedangkan negara bagian Hawaii adalah sebuah kepulauan yang berlokasi di Samudra Pasifik. Amerika Serikat juga memiliki beberapa teritori di Pasifik dan Karibia. Dengan luas wilayah 3,79 juta mil persegi (9,83 juta km2) dan jumlah penduduk sebanyak 315 juta jiwa, Amerika Serikat merupakan negara terluas ketiga atau keempat di dunia, dan terbesar ketiga menurut jumlah penduduk. Amerika Serikat adalah salah satu negara yang paling multietnik dan paling multikultural di dunia. Hal tersebut muncul akibat adanya imigrasi besar-besaran dari berbagai penjuru dunia. Iklim dan geografi Amerika Serikat juga sangat beragam dan negara ini menjadi tempat tinggal bagi beragam spesies.

Bangsa Indian mulai bermigrasi dari Asia ke dataran yang saat ini menjadi Amerika Serikat sekitar 15.000 tahun yang lalu. Setelah tahun 1500 M, kedatangan bangsa Eropa dan wabah penyakit secara perlahan-lahan mulai mengurangi jumlah populasi mereka. Migrasi dan Kolonisasi Eropa dimulai sekitar tahun 1600, terutama dari Inggris. Amerika Serikat terbentuk dari Tiga Belas Koloni Inggris yang membentang di sepanjang pesisir Atlantik, yang mengembangkan sistem ekonomi dan sistem politik demokratis tersendiri yang terpisah dari Inggris. Perselisihan antara Inggris dan para kolonis Amerika menyebabkan pecahnya Revolusi Amerika. Pada tanggal 4 Juli 1776, dengan suara bulat, delegasi dari 13 koloni Inggris memproklamirkan kemerdekaan, yang menjadi awal berdirinya Amerika Serikat. Negara baru ini berhasil mengalahkan Inggris dalam Perang Revolusi. Perang ini merupakan perang kemerdekaan pertama yang berhasil mengalahkan imperium Eropa. Konstitusi yang berlaku saat ini pertama kali dirumuskan pada 17 September 1787; beberapa amendemen dilakukan di kemudian hari, memodifikasi pasal-pasalnya, namun tetap tidak mengubah isi teks aslinya. Sepuluh amendemen pertama yang secara kolektif dikenal dengan Bill of Rights, disahkan pada tahun 1791 dan mengatur mengenai jaminan hak-hak sipil dasar dan kebebasan.

Didorong oleh doktrin “Manifest Destiny”, di sepanjang abad ke-19, Amerika Serikat memulai ekspansi besar-besaran ke wilayah Amerika Utara lainnya, menyingkirkan penduduk asli, menduduki serta membeli teritori-teritori baru, dan secara bertahap menjadikannya sebagai negara bagian yang baru. Perang Saudara yang meletus pada 1861 – 1865 mengakhiri perbudakan di Amerika Serikat. Pada akhir abad ke-19, perekonomian nasional Amerika Serikat merupakan perekonomian termaju di dunia. Kemenangannya dalam Perang Spanyol-Amerika dan Perang Dunia I semakin mempertegas status Amerika Serikat sebagai kekuatan militer dunia. Setelah Perang Dunia II, Amerika Serikat muncul sebagai negara adidaya baru di dunia, menjadi negara pertama yang mengembangkan senjata nuklir, dan menjadi salah satu anggota tetap Dewan Keamanan PBB. Berakhirnya Perang Dingin dan runtuhnya Uni Soviet menjadikan Amerika Serikat sebagai satu-satunya negara adidaya di dunia.

Amerika Serikat tergolong ke dalam negara maju pascaindustri, dan merupakan negara dengan perekonomian termaju di dunia, dengan perkiraan PDB 2012 sekitar $15,6 triliun – 19% dari PDB global menurut kemampuan berbelanja pada tahun 2011. PDB perkapita AS adalah yang terbesar keenam di dunia pada 2010. Majunya perekonomian Amerika Serikat didorong oleh ketersediaan sumber daya alam yang melimpah, infrastruktur yang dikembangkan dengan baik, dan produktivitas yang tinggi. Meskipun negara ini tergolong ke dalam negara pascaindustri, Amerika Serikat tetap menjadi produsen terbesar di dunia. Amerika Serikat juga menjadi negara dengan pengeluaran militer tertinggi di dunia, dan menjadi yang terdepan dalam bidang ekonomi, budaya, dan politik, serta pemimpin dalam riset ilmiah dan inovasi teknologi.

Opera Snapshot_2017-12-10_211148_id.wikipedia.org

United_States_-_Location_Map_(2013)_-_USA_-_UNOCHA.svg

Daftar isi
1 Etimologi
2 Sejarah
2.1 Penduduk asli Amerika dan pemukiman Eropa
2.2 Kemerdekaan dan perluasan
2.3 Perbudakan, perang saudara, dan industrialisasi
2.4 Perang Dunia I, Depresi Besar, dan Perang Dunia II
2.5 Perang Dingin dan protes politik
2.6 Era kontemporer
3 Geografi, iklim, dan ekologi
4 Demografi
4.1 Populasi
4.2 Bahasa
4.3 Agama
4.4 Struktur keluarga
5 Pembagian administratif
6 Pemerintahan dan politik
6.1 Partai dan ideologi
7 Hubungan luar negeri dan militer
8 Perekonomian
8.1 Pendapatan dan pembangunan manusia
9 Infrastruktur
9.1 Ilmu pengetahuan dan teknologi
9.2 Transportasi
9.3 Energi
9.4 Pendidikan
9.5 Kesehatan
10 Kriminalitas dan penegakan hukum
11 Kebudayaan
11.1 Media populer
11.2 Sastra, filsafat, dan seni
12 Kuliner
13 Olahraga
14 Sistem pengukuran

Etimologi


Pada tahun 1507, kartografer Jerman Martin Waldseemüller membuat sebuah peta dunia yang di dalamnya terdapat kata “America” untuk merujuk pada benua bagian barat. Penamaan ini dinamakan berdasarkan seorang penjelajah dan kartografer Italia bernama Amerigo Vespucci.

Dokumentasi pertama yang terkait dengan penggunaan frasa “United States of America” terdapat dalam sebuah esai anonim yang diterbitkan dalam surat kabar Virginia Gazette di Williamsburg, Virginia pada 6 April 1776. Pada bulan Juni 1776, Thomas Jefferson menggunakan frasa “UNITED STATES OF AMERICA” dengan huruf-huruf kapital dalam baris judul rancangan Deklarasi Kemerdekaan. Namun, dalam versi akhir Deklarasi Kemerdekaan, judul tersebut diganti menjadi “united States of America”. Pada 1977, Pasal Konfederasi secara resmi menyatakan: “Nama dari Konfederasi ini haruslah ‘The United States of America'”.

Bentuk pendek “United States” (Negara-Negara Serikat) juga kerap digunakan sebagai bentuk standar negara ini. Bentuk umum lainnya adalah “U.S.”, “USA”, dan “America”. Sebutan sehari-seharinya adalah “U.S. of A.”, dan secara internasional kadang hanya disebut dengan “the States”. “Columbia”, kata yang populer dalam puisi dan lagu-lagu pada akhir 1700-an, pertama kali dikemukakan oleh Christopher Columbus; kata ini menjadi dasar penamaan “Distrik Columbia”.

Sebutan standar untuk merujuk pada warga negara Amerika Serikat adalah “American”. “United States”, “American” dan “U.S.” juga digunakan untuk merujuk pada hal-hal yang berhubungan dengan Amerika Serikat. Dalam bahasa Inggris sendiri, istilah “American” jarang digunakan untuk merujuk pada subjek yang tidak terkait dengan Amerika Serikat. Meskipun pada kenyataannya Amerika adalah sebuah benua dan terdapat banyak negara lainnya di benua tersebut, istilah “Amerika” ini secara umum digunakan hanya untuk merujuk pada hal-hal yang terkait dengan Amerika Serikat.

Frasa “United States” pada awalnya difungsikan sebagai bentuk jamak untuk mendeskripsikan mengenai kumpulan negara-negara merdeka, misalnya dalam Amendemen Ketigabelas Konstitusi Amerika Serikat, yang disahkan pada tahun 1865, tertulis: “the United States are…”. Frasa ini kemudian secara umum difungsikan sebagai bentuk tunggal; misalnya, setelah berakhirnya Perang Saudara, dinyatakan: “the United States is…”. Bentuk tunggal ini lalu digunakan sebagai standar sampai sekarang, namun bentuk jamaknya masih tetap dipertahankan dalam idiom “these United States”. Perbedaan ini dianggap bukanlah sebagai kesalahan penggunaan kata, namun untuk mencerminkan perbedaan antara kumpulan negara-negara bagian (states) dan sebuah negara berdaulat (country).

Dalam bahasa non-Inggris, penamaan negara ini sering diterjemahkan dari frasa “United States” maupun dari “United States of America”, dan secara umum juga dikenal dengan “America”. Selain itu, inisial/penyingkatan terkadang juga digunakan. Misalnya, dalam bahasa Spanyol, sebutan umum untuk “United States” adalah “Estados Unidos”, berasal dari kata “states” dan “united”, dan disingkat dengan “EE.UU.”; huruf-huruf ganda menandakan bahwa kata ini digunakan sebagai bentuk jamak di Spanyol. Dalam bahasa Indonesia, nama yang digunakan adalah Amerika Serikat, berasal dari frasa “United States of America”, dengan bentuk singkat AS, dan umumnya juga disebut dengan “Amerika” saja.

Sejarah


Penduduk asli Amerika dan pemukiman Eropa

Penduduk asli di dataran Amerika bermigrasi dari Asia, yang dimulai sekitar 40.000 hingga 12.000 tahun yang lalu. Beberapa di antaranya, seperti kebudayaan Mississippi pra-Columbia, telah mengembangkan teknik pertanian yang maju, arsitektur megah, dan masyarakat setingkat negara. Setelah penjelajah Eropa dan para pedagang melakukan kontak pertama dengan para penduduk asli, jutaan dari mereka tewas karena wabah penyakit yang ditularkan oleh para pendatang Eropa, misalnya cacar.

The_Mayflower_Compact_1620_cph.3g07155

Plymouth, New England, 1620. Mayflower Compact dibuat oleh pemukim Inggris untuk memperkenalkan bentuk pemerintahan demokrasi ke Dunia Baru.

432px-ColumbiaStahrArtwork

Columbia dulunya adalah simbol Amerika Serikat, kemudian digantikan oleh Patung Liberty setelah tahun 1920.

Penjelajah Spanyol pertama kali mendarat di “La Florida” pada tahun 1513. Spanyol mendirikan permukiman di California dan New Mexico, yang kemudian bergabung dengan Tiga Belas Koloni. Terdapat juga beberapa permukiman Perancis di sepanjang Sungai Mississippi.

Permukiman Inggris yang didirikan di sepanjang pesisir Atlantik adalah faktor awal yang paling penting dalam pembentukan Amerika Serikat. Koloni Virginia didirikan pada tahun 1607 dan Koloni Plymouth pada 1620. Sekitar 100.000 Puritan bermigrasi ke New England, terutama ke Koloni Massachusetts Bay. Pada awal 1614, Belanda menduduki wilayah yang kelak akan membentuk New York; koloni tersebut mereka namakan Nieuw Nederland, dan koloni ini diambil alih oleh Inggris pada tahun 1674, namun pengaruh Belanda yang kuat tetap bertahan di bagian utara New York City, Hudson Valley, selama bergenerasi-generasi lamanya. Para imigran baru dari Afrika diperbudak selama kolonisasi ini. Pada pergantian abad ke-18, para imigran dari Afrika telah menjadi sasaran utama perbudakan di berbagai koloni.

Setelah dimekarkannya Carolina pada 1729 dan dikuasainya Georgia pada 1732, Tiga Belas Koloni Inggris yang kelak akan menjadi Amerika Serikat sudah terbentuk. Koloni-koloni ini memiliki pemerintahan daerah tersendiri, namun tetap diwajibkan untuk tunduk dan mengabdi kepada tanah leluhur mereka, yaitu Inggris. Semua koloni melegalkan perdagangan budak Afrika. Dengan angka kelahiran yang tinggi dan angka kematian yang rendah serta imigrasi yang stabil, penduduk kolonial makin tumbuh pesat. Munculnya gerakan kebangkitan Kristen pada periode 1730-an dan 1740-an yang dikenal dengan Gerakan Kebangunan Rohani memicu semangat untuk memerjuangkan kebebasan beragama.

Dalam Perang Perancis-Indian, pasukan Inggris berhasil merebut Kanada dari Perancis, namun koloni di Kanada ini terpisah secara politik dari koloni-koloni di selatan. Dengan pengecualian penduduk asli Amerika yang sedang mengungsi, ketigabelas koloni Inggris memiliki populasi sekitar 2,6 juta jiwa pada tahun 1770, kira-kira sepertiga dari total populasi Inggris pada saat itu. Hampir seperlima dari total populasi di Tiga Belas Koloni yang kelak akan membentuk Amerika Serikat adalah budak kulit hitam.

Ekspansi kolonial Inggris ke arah barat ditentang oleh suku-suku asli yang sudah lebih dulu bermukim disana. Mereka berupaya mempertahankan permukiman mereka dengan berbagai cara seperti bersekutu dengan bangsa Eropa dan berperang. Di sisi lain, pemukim Inggris di Tiga Belas Koloni dijadikan subjek pajak Inggris, namun hal ini ditentang oleh para kolonis karena mereka tidak memiliki perwakilan di Parlemen Britania Raya.

Kemerdekaan dan Perluasan

Revolusi Amerika adalah perang kemerdekaan kolonial pertama yang sukses dalam melawan kekuatan Eropa. Warga Amerika telah mengembangkan sistem pemerintahan daerah yang demokratis dan ideologi “republikanisme”, menyelenggarakan pemerintahan yang bertumpu pada kehendak rakyat (bukannya raja), menentang korupsi, dan menuntut kebajikan sipil. Mereka menuntut hak-hak mereka sebagai orang Inggris dan menolak upaya Inggris untuk memungut pajak tanpa persetujuan legislatura kolonial. Inggris tetap bersikeras untuk memungut pajak dan konflik meningkat menjadi perang berskala penuh pada tahun 1775, yang dikenal dengan Perang Revolusi Amerika. Pada tanggal 14 Juni 1775, Kongres Kontinental yang bersidang di Philadelphia membentuk Tentara Kontinental yang di komandoi oleh George Washington. Kongres juga menyatakan bahwa “semua manusia diciptakan sama” dan diberkahi dengan “hak asasi tertentu”. Kongres ini lalu mengesahkan Deklarasi Kemerdekaan yang disusun oleh Thomas Jefferson pada 4 Juli 1776. Tanggal tersebut selanjutnya diperingati setiap tahunnya sebagai Hari Kemerdekaan Amerika Serikat. Pada tahun 1777, Pasal Konfederasi mengatur pembentukan sebuah pemerintahan lemah yang bertahan sampai tahun 1789.

800px-Declaration_of_Independence_(1819),_by_John_Trumbull

Declaration of Independence karya John Trumbull, 1776. Dengan kehendak rakyat, Tiga Belas Koloni merdeka dari Kerajaan Inggris.

U.S._Territorial_Acquisitions

Akuisisi teritorial Amerika Serikat.

Setelah kekalahan Inggris di Yorktown oleh pasukan Amerika yang dibantu oleh Perancis, Amerika Serikat akhirnya menjadi negara merdeka. Dalam Traktat Perdamaian 1783, Inggris mengakui kedaulatan Amerika Serikat atas sebagian besar wilayah di sebelah timur Sungai Mississippi. Para nasionalis menyerukan mengenai pembentukan pemerintahan federal yang jauh lebih kuat dengan cara memungut pajak, yang menyebabkan lahirnya konvensi konstitusional pada tahun 1787. Setelah melalui debat panjang, Konstitusi Amerika Serikat akhirnya disahkan pada 1788 oleh ketigabelas negara bagian. Kongres dan Dewan Perwakilan Rakyat pertama dibentuk dan George Washington ditunjuk sebagai presiden pertama – yang mulai menjabat pada 1789. Bill of Rights, yang melarang pembatasan kebebasan pribadi dan menjamin berbagai perlindungan hukum, disahkan pada tahun 1791.

Sikap terhadap perbudakan juga berubah; semua negara bagian melarang perdagangan budak internasional, dan pemerintah federal mengkriminalisasikan kegiatan impor atau ekspor budak pada tahun 1807. Seluruh negara bagian Utara menghapuskan perbudakan antara tahun 1780 dan 1804. Sementara itu, dengan tingginya produksi kapas setelah tahun 1820, bangsa kulit putih di Selatan memutuskan bahwa perbudakan adalah hal yang positif bagi semua orang, termasuk para budak. Gerakan Kebangunan Rohani Kedua, yang dimulai pada 1800-an, menyebabkan jutaan orang memeluk agama Protestan. Di Utara, muncul beberapa gerakan reformasi sosial, termasuk abolisionisme.

Hasrat Amerika untuk memperluas wilayahnya ke arah barat memicu berkobarnya serangkaian peperangan dengan bangsa Indian. Pembelian Louisiana dari Perancis oleh Presiden Thomas Jefferson pada 1803 memperluas wilayah Amerika Serikat hampir dua kali lipat dari ukuran sebelumnya. Perang 1812 untuk menyingkirkan pengaruh Inggris semakin memperkuat nasionalisme Amerika Serikat. Serangkaian serangan militer AS ke Florida membuat Spanyol menyerahkan koloni-koloninya di Pantai Teluk kepada Amerika Serikat pada tahun 1819.

Andrew Jackson menjadi presiden pada 1829 dan memulai serangkaian reformasi yang melahirkan era demokrasi Jacksonian, yang berlangsung dari 1830 – 1850. Reformasi ini termasuk memperluas hak pilih bagi pria, dan beberapa penyesuaian dalam pelimpahan kekuasaan pada pemerintahan federal. Kebijakannya ini juga memicu terbentuknya Sistem Partai Kedua, yang mengacu pada partai-partai dominan yang sudah ada sejak 1828 sampai 1854.

Kebijakan Trail of Tears pada 1830-an adalah contoh kebijakan penyingkiran Bangsa Indian dengan cara membangun reservasi khusus untuk mereka sendiri dengan subsidi tahunan dari pemerintah. Amerika Serikat menganeksasi Republik Texas pada 1854, di tengah-tengah periode bergulirnya konsep “Manifest Destiny” (Pembuktian Takdir). Traktat Oregon pada tahun 1846 antara AS dengan Inggris menyebabkan AS menguasai wilayah yang saat ini menjadi Amerika Serikat Barat Laut. Sebagai akibat dari kemenangan AS dalam Perang Meksiko-Amerika, Meksiko menyerahkan California pada tahun 1848, penyerahan ini termasuk sebagian besar wilayah yang saat ini membentuk Amerika Serikat Barat Daya.

Demam Emas California yang berlangsung pada 1848-1849 semakin memacu migrasi bangsa Barat ke daratan Amerika. Jalur kereta api baru dibangun untuk memudahkan relokasi para pendatang. Hal ini semakin meningkatkan konflik dengan penduduk asli Amerika. Selama setengah abad, lebih dari 40 juta kerbau atau bison Amerika dibantai dan diambil kulit dan dagingnya untuk memudahkan pembangunan jalur kereta. Berkurangnya jumlah kerbau, yang menjadi makanan utama bagi suku Indian, menjadi pukulan serius bagi keberlangsungan kebudayaan pribumi di dataran Amerika.

Perbudakan, perang saudara, dan industrialisasi

Ketegangan antara budak dan negara bagian merdeka memunculkan argumen mengenai hubungan antara negara bagian dengan pemerintahan federal. Terjadi konflik kekerasan terkait dengan penyebaran perbudakan ke negara bagian yang baru. Abraham Lincoln, kandidat Partai Republik yang antiperbudakan, terpilih menjadi presiden pada tahun 1860. Sebelum ia menjabat, tujuh negara bagian budak menyatakan memisahkan diri dari Amerika Serikat dan kemudian membentuk Konfederasi Amerika.

800px-Battle_of_Gettysburg,_by_Currier_and_Ives

Pertempuran Gettysburg, Pennsylvania. Perang Saudara telah memicu berkembangnya industri baja dan pembangunan jalur kereta api antar-negara bagian.

Ellis_island_1902

Ellis Island, New York City. Imigran di Pantai Timur yang akan dipekerjakan di pabrik-pabrik, industri kereta api, dan pertambangan.

Setelah Konfederasi menyerang Fort Sumter, Perang Saudara pun dimulai dan empat negara bagian budak lainnya juga ikut bergabung dengan Konfederasi. Proklamasi Emansipasi yang dikeluarkan oleh Lincoln pada 1863 menyatakan bahwa budak di Negara Konfederasi harus dibebaskan. Setelah kemenangan Uni pada 1865, tiga amendemen terhadap Konstitusi menjamin kebebasan bagi hampir empat juta penduduk Afrika-Amerika yang telah diperbudak, menjamin kewarganegaraan mereka, dan memberi mereka hak pilih. Perang Saudara dan resolusinya menyebabkan meningkatnya kekuasaan pemerintah federal. Perang ini menjadi konflik paling mematikan yang pernah terjadi dalam sejarah Amerika Serikat, mengakibatkan kematian lebih dari 620.000 tentara.

Setelah perang, pembunuhan Abraham Lincoln menyebabkan lahirnya kebijakan Rekonstruksi yang bertujuan untuk mengintegrasikan dan membangun kembali negara-negara bagian Selatan sembari memastikan hak-hak para budak yang baru dibebaskan. Namun, sengketa atas hasil pemilu 1876 mengakhiri kebijakan Rekonstruksi ini.

Di negara bagian Utara, terjadi urbanisasi dan masuknya gelombang imigran dari Eropa Timur dan Selatan secara besar-besaran yang belum pernah terjadi sebelumnya. Hal ini turut mempercepat industrialisasi Amerika Serikat. Gelombang imigrasi, yang berlangsung sampai 1924, memasok AS dengan tenaga kerja dan perlahan-lahan mulai mengubah kebudayaan Amerika. Pembangunan infrastruktur nasional mendorong pertumbuhan ekonomi. Berakhirnya Perang Saudara mendorong munculnya permukiman yang lebih luas dan dikembangkannya American Old West. Hal ini memicu digalakkannya berbagai pembangunan sosial dan teknologi, termasuk dibangunnya Telegraf Transbenua Pertama pada tahun 1861 dan Jalur Kereta Transbenua Pertama pada 1869.

Pembelian Alaska dari Rusia pada tahun 1867 mengakhiri perluasan daratan Amerika Serikat. Pembantaian Wounded Knee pada 1890 adalah konflik bersenjata terakhir yang terjadi selama Perang Indian. Pada 1893, monarki pribumi Kerajaan Hawaii di Pasifik digulingkan dalam kudeta yang dipimpin oleh warga Amerika; Amerika Serikat kemudian mencaplok Hawaii pada tahun 1898. Kemenangannya dalam Perang Spanyol-Amerika pada tahun yang sama semakin menunjukkan statusnya bahwa Amerika Serikat adalah kekuatan dunia. Pada tahun-tahun selanjutnya, Amerika Serikat juga menduduki Puerto Riko, Guam, dan Filipina. Filipina memperoleh kemerdekaan setengah abad kemudian, sedangkan Puerto Riko dan Guam tetap menjadi teritori AS sampai saat ini.

Munculnya para industrialis terkemuka pada akhir abad ke-19 menyebabkan lahirnya Era Serikat Buruh, yaitu periode tingginya pertumbuhan ekonomi dan kemakmuran. Periode ini selanjutnya mendorong munculnya Era Progresif, yang ditandai dengan terjadinya reformasi besar-besaran dalam bidang sosial, termasuk perlindungan hukum bagi masyarakat, dan perhatian terhadap kondisi kehidupan kelas pekerja. Presiden Theodore Roosevelt merupakan salah satu pendukung utama reformasi progresif ini.

Perang Dunia I, Depresi Besar, dan Perang Dunia II

Ketika Perang Dunia I meletus pada tahun 1914, Amerika Serikat memilih untuk tetap netral. Sebagian besar warga Amerika bersimpati pada Inggris dan Perancis, meskipun juga banyak yang menentang intervensi AS. Pada tahun 1917, Amerika Serikat bergabung dengan Sekutu, dan Pasukan Ekspedisi Amerika turut membantu dalam melawan Blok Poros. Presiden Woodrow Wilson memainkan peran penting dalam Konferensi Perdamaian Paris 1919 yang membantu membangun kembali dunia pascaperang. Wilson menganjurkan agar AS bergabung dengan Liga Bangsa-Bangsa. Namun, Senat menolak menyetujui hal ini, dan AS tidak ikut meratifikasi Perjanjian Versailles, awal pembentukan Liga Bangsa-Bangsa.

800px-Dust_Bowl_-_Dallas,_South_Dakota_1936

‘Dust Bowl’ menyebabkan terjadinya depresi dalam bidang pertanian, memengaruhi pasar industri dan menimbulkan kelesuan ekonomi.

745px-Into_the_Jaws_of_Death_23-0455M_edit

Keikutsertaan AS dalam PD II menyebabkan berkembangnya industri perang, mendorong migrasi ke kota-kota besar dan meningkatnya skala manufaktur secara besar-besaran.

AS menerapkan kebijakan unilateralisme dan isolasionisme. Pada tahun 1920, pemberian hak pilih bagi perempuan berhasil lolos dalam amendemen konstitusi. Era kesejahteraan diakhiri dengan Bencana Wall Street 1929 yang kemudian memicu munculnya era Depresi Besar.

Setelah terpilih sebagai presiden pada tahun 1932, Franklin D. Roosevelt mengeluarkan kebijakan New Deal, yaitu serangkaian kebijakan yang memperluas campur tangan pemerintah dalam perekonomian, termasuk pembentukan sistem Jaminan Sosial. “Dust Bowl” yang terjadi pada pertengahan 1930-an melemahkan perekonomian sebagian besar masyarakat petani dan memacu gelombang baru migrasi Barat.

Amerika Serikat pada awalnya memilih untuk bersikap netral dalam Perang Dunia II. Setelah Jerman Nazi menginvasi Polandia pada 1939, AS mulai memasok senjata kepada pihak Sekutu pada bulan Maret 1941 melalui program Lend-Lease. Pada tanggal 7 Desember 1941, Kekaisaran Jepang melancarkan serangan mendadak ke Pearl Harbor, yang mendorong AS untuk terjun ke dalam kancah peperangan dan bergabung dengan pihak Sekutu dalam melawan Blok Poros. Keikutsertaan AS dalam perang mendorong terjadinya investasi modal dan berkembangnya industri perang. Di antara negara-negara peserta perang, Amerika Serikat adalah satu-satunya negara yang tidak jatuh miskin – bahkan jadi lebih kaya lagi – setelah perang berakhir.

Konferensi Sekutu di Bretton Woods dan Yalta menghasilkan sebuah kesepakatan mengenai pembentukan sistem organisasi internasional baru yang menempatkan Amerika Serikat dan Uni Soviet sebagai pusat kekuatan dunia. Setelah perayaan kemenangan di Eropa, sebuah konferensi internasional diselenggarakan di San Fransisco pada tahun 1945. Konferensi ini menghasilkan Piagam PBB, yang kemudian diefektifkan setelah perang usai. Menjelang PD II berakhir, Amerika Serikat mengembangkan senjata nuklir pertama dan menggunakannya untuk mengebom kota-kota Jepang Nagasaki dan Hiroshima pada bulan Agustus. Perang berakhir pada 2 September 1945 dengan menyerahnya Jepang.

Perang Dingin dan protes politik

554px-Martin_Luther_King_-_March_on_Washington

Martin Luther King, Jr. menyampaikan pidato “I Have a Dream”-nya, 1963

Amerika Serikat dan Uni Soviet saling berebut kekuasaan setelah Perang Dunia II, yang diwujudkan dalam Perang Dingin. Kedua belah pihak berupaya untuk mendominasi urusan militer Eropa melalui NATO dan Pakta Warsawa. Selain itu, kedua negara ini juga terlibat dalam perang proksi dan saling mengembangkan persenjataan nuklir yang kuat. Meskipun demikian, kedua negara ini tetap berusaha untuk menghindari konflik militer secara langsung. AS seringkali menentang gerakan sayap kiri di Dunia Ketiga yang dianggapnya disponsori oleh Soviet. Tentara Amerika melawan tentara Komunis Tiongkok dan Korea Utara dalam Perang Korea (1950-1953). House Un-American Activities Committee dan CIA menyelidiki dan mengusut serangkaian investigasi subversi sayap kiri yang dicurigai, dan Senator Joseph McCarthy menjadi simbol dari sentimen antikomunis.

Pada tahun 1961, Soviet meluncurkan pesawat antariksa berawak pertama. Untuk menandinginya, Presiden John F. Kennedy memerintahkan untuk “mendaratkan manusia pertama di Bulan”, yang terwujudkan pada tahun 1969. Kennedy juga menghadapi konfrontasi nuklir dengan Soviet di Kuba. Sementara itu, pertumbuhan ekonomi Amerika Serikat terus meningkat secara berkelanjutan. Di tengah-tengah maraknya kehadiran kelompok-kelompok nasionalis kulit putih, khususnya Ku Klux Klan, perkembangan gerakan hak-hak sipil yang menggelar konfrontasi tanpa kekerasan untuk menentang segregasi dan diskriminasi ras juga meningkat. Ini dilambangkan dengan munculnya kelompok-kelompok yang dipimpin oleh kulit hitam Amerika seperti Rosa Parks dan Martin Luther King, Jr.. Di sisi lain, juga ada beberapa kelompok nasionalis kulit hitam seperti Black Panther Party dengan lingkup yang lebih militan.

Setelah pembunuhan Kennedy pada tahun 1963, Undang-Undang Hak Sipil 1964 dan Undang-Undang Hak Pilih 1965 diluluskan oleh pemerintahan Presiden Lyndon B. Johnson. Ia juga mengesahkan program Medicare dan Medicaid. Johnson dan penggantinya, Richard Nixon, semakin memperluas intervensi AS dalam perang proksi di Dunia Ketiga. Salah satunya adalah Perang Vietnam di Asia Tenggara. Perang ini tidak sukses dan menjadi kekalahan paling memalukan bagi Amerika Serikat. Gerakan kontrakultural tumbuh pesat, yang didorong oleh penentangan terhadap Perang Vietnam, nasionalisme kulit hitam, dan revolusi seksual. Betty Friedan, Gloria Steinem, dan yang lainnya memimpin gelombang baru feminisme yang menuntut kesetaraan politik, sosial, dan ekonomi bagi perempuan.

Sebagai akibat dari skandal Watergate, Nixon menjadi presiden AS pertama yang mengundurkan diri pada tahun 1974. Pemerintahan Jimmy Carter yang berkuasa pada akhir 1970-an dihadapkan pada peristiwa-peristiwa seperti stagflasi dan krisis sandera Iran. Terpilihnya Ronald Reagan sebagai presiden pada tahun 1980 menandai terjadinya pergeseran arah politik Amerika Serikat, yang tercermin dari perubahan besar-besaran dalam prioritas perpajakan dan pengeluaran negara. Terpilihnya Reagan sebagai presiden untuk kedua kalinya menghantarkan AS pada skandal Contra-Iran dan perbaikan hubungan dengan Soviet. Runtuhnya Soviet pada awal 1990-an mengakhiri sekaligus menobatkan AS sebagai pemenang Perang Dingin dan menjadikannya sebagai satu-satunya negara adidaya di dunia.

Era Kontemporer

UA_Flight_175_hits_WTC_south_tower_9-11_edit

Serangan 11 September 2001 terhadap World Trade Center di New York City.

Di bawah pemerintahan George H. W. Bush, Amerika Serikat memainkan peran penting dalam Perang Teluk. Ekspansi ekonomi terlama dalam sejarah modern Amerika Serikat terjadi pada masa pemerintahan Bill Clinton, dari Maret 1991 hingga Maret 2001, termasuk gelembung dot-com. Skandal seks pada 1998 menyebabkan Clinton dikecam publik, namun ia tetap menjabat sebagai presiden. Pemilu presiden 2000 menjadi salah satu pemilu terketat dalam sejarah Amerika. Pemilu ini dimenangkan oleh George W. Bush, putra dari mantan presiden George H. W. Bush.

Pada tanggal 11 September 2001, teroris al-Qaeda menabrakkan pesawat bajakan ke World Trade Center di New York City dan The Pentagon di dekat Washington, D.C., menewaskan hampir tiga ribu orang. Sebagai tanggapan, pemerintahan Bush melancarkan perang global melawan terorisme, menyerang Afganistan, menyingkirkan pemerintahan Taliban, dan memburu al-Qaeda ke kamp-kamp pelatihan. Namun Taliban terus mengobarkan perang gerilya. Pada tahun 2003, pemerintahan Bush memulai invasi untuk mengubah rezim di Irak dengan alasan yang kontroversial.

Tentara Amerika Serikat mulai menginvasi Irak pada 2003 dan berhasil mengusir Saddam Hussein. Pada tahun 2005, Badai Katrina menyebabkan kerusakan parah di sepanjang Pantai Teluk, melumpuhkan New Orleans. Pada tahun 2008, di saat AS sedang dilanda oleh resesi ekonomi global, Barack Obama terpilih sebagai presiden Afrika-Amerika pertama. Kebijakan utama Obama adalah mereformasi perawatan kesehatan dan sistem keuangan yang mulai diberlakukan dua tahun kemudian. Pada 2011, sebuah serangan oleh Navy SEAL di Pakistan berhasil menewaskan pemimpin al-Qaeda Osama bin Laden. Perang Irak secara resmi berakhir dengan ditariknya seluruh tentara AS dari Irak pada bulan Desember 2011. Pada Oktober 2012, Badai Sandy melanda AS dan menyebabkan kerusakan parah di sepanjang garis pantai Amerika Serikat Timur Laut dan Atlantik Tengah. Menjelang akhir 2012, Barack Obama terpilih kembali sebagai presiden.

Geografi, iklim, dan ekologi


USA-satellite

Citra satelit Amerika Serikat daratan.

Luas wilayah daratan utama Amerika Serikat adalah 2.959.064 square mile (7.663.941 km2). Alaska, yang dipisahkan dari daratan utama Amerika Serikat oleh Kanada, adalah negara bagian terluas, dengan luas 663.268 square mile (1.717.856 km2). Hawaii berlokasi di tengah-tengah Samudra Pasifik, di sebelah barat daya Amerika Utara, dengan luas wilayah 10.931 square mile (28.311 km2).

Amerika Serikat adalah negara terluas ketiga atau keempat di dunia (menurut luas daratan dan perairan), di bawah Rusia dan Kanada serta satu tingkat di atas atau di bawah RRC. Pemeringkatan tersebut bervariasi, tergantung pada apakah wilayah-wilayah yang dipersengkatan oleh RRC dan India turut dihitung dan bagaimana pengukuran luas total dari Amerika Serikat sendiri: kisaran perhitungan mulai dari 3.676.486 square mile (9.522.055 km2) hingga 3.717.813 square mile (9.629.091 km2) dan 3.794.101 square mile (9.826.676 km2). Jika yang dihitung hanya luas daratan saja, maka AS menempati peringkat ketiga, di bawah Rusia dan RRC serta di atas Kanada.

Dataran di sebelah pesisir Atlantik terdiri dari hutan gugur dan perbukitan Piedmont. Pegunungan Appalachian membagi pantai timur Amerika Serikat menjadi dua bagian, yaitu kawasan Danau-Danau Besar dan padang rumput Midwest. Sungai Mississippi–Missouri, yang merupakan sistem sungai terpanjang keempat di dunia, mengalir dari utara ke selatan melalui jantung Amerika Serikat. Di sebelah barat, membentang padang rumput Great Plains yang subur dan datar, dan diujungnya terdapat dataran tinggi di sebelah tenggara.

820px-Haliaeetus_leucocephalus2

Elang botak, burung nasional Amerika Serikat sejak 1782.

Pegunungan Rocky terletak di tepi barat Great Plains, membentang dari utara ke selatan di seluruh negara, dengan ketinggian lebih dari 14.000 kaki (4.300 m) di Colorado. Di sebelah baratnya lagi, terdapat Great Basin dan padang gurun seperti Chihuahua dan Mojave. Pegunungan Sierra Nevada dan Cascade terletak di sepanjang pesisir Pasifik, keduanya memiliki tinggi lebih dari 14.000 kaki.

Titik terendah dan tertinggi di Amerika Serikat daratan berada di negara bagian California, keduanya hanya berjarak 80 mil. Dengan ketinggian 20.320 kaki (6.194 m), Gunung McKinley di Alaska adalah puncak tertinggi di Amerika Serikat dan di Amerika Utara. Gunung api aktif umumnya terdapat di Alaska, misalnya di Kepulauan Alexander dan Aleutian. Hawaii juga memiliki banyak gunung berapi aktif. Supervulkan yang mendasari terbentuknya Taman Nasional Yellowstone adalah situs vulkanis terbesar yang terdapat di Amerika Serikat.

Dengan luasnya yang besar dan keadaan geografis yang beragam, Amerika Serikat juga memiliki berbagai tipe iklim. Di sebelah timur meridian ke-100, iklimnya berkisar antara kontinental lembap di sebelah utara hingga subtropis lembap di sebelah selatan. Ujung selatan Florida beriklim tropis, begitu juga di Hawaii. Great Plains di sebelah barat meridian ke-100 beriklim semi-kering. Sedangkan sebagian besar pegunungan di bagian Barat beriklim alpen. Di Great Basin iklimnya kering, barat daya beriklim gurun, sementara pesisir California beriklim Mediterania, dan iklim laut terdapat di Oregon, Washington, dan Alaska selatan. Sebagian besar Alaska beriklim subarktik atau kutub. Cuaca ekstrem sering terjadi di negara-negara bagian yang berbatasan dengan Teluk Meksiko yang rentan terhadap badai; sebagian besar tornado di dunia terjadi di Amerika Serikat, terutama di Tornado Alley, Midwest.

Amerika Serikat dianggap sebagai negara yang memiliki “megakeragaman” ekologi; sekitar 17.000 spesies tumbuhan berpembuluh tumbuh di daratan utama Amerika Serikat dan Alaska. Selain itu, lebih dari 1.800 tumbuhan berbunga ditemukan di Hawaii, beberapa di antaranya juga tumbuh di AS daratan. Amerika Serikat juga menjadi kediaman bagi lebih dari 400 mamalia, 750 burung, 500 reptil dan spesies amfibi. Kurang lebih 91.000 spesies serangga juga hidup di Amerika Serikat.

Undang-Undang Pelestarian Spesies 1973 disahkan untuk melindungi spesies-spesies yang habitatnya terancam dan hampir punah. Pelestarian ini dipantau oleh United States Fish and Wildlife Service. Terdapat lima puluh delapan taman nasional dan ratusan taman, hutan, dan padang gurun lainnya yang dikelola oleh pemerintah federal di Amerika Serikat. Secara keseluruhan, pemerintah pusat menguasai 28,8% dari luas keseluruhan negara. Sebagian besarnya adalah kawasan-kawasan yang dilindungi, namun beberapa di antaranya juga disewakan untuk kepentingan pengeboran minyak dan gas, pertambangan, perkayuan, atau peternakan, sedangkan 2,4% sisanya dimanfaatkan untuk kepentingan militer.

Demografi


Populasi

1280px-Census-2000-Data-Top-US-Ancestries-by-County.svg

Opera Snapshot_2017-12-11_010412_id.wikipedia.org

Biro Sensus Amerika Serikat memperkirakan bahwa penduduk negara itu sekarang berjumlah 315.585.000 jiwa, termasuk 11,2 juta warga negara asing yang diperkirakan menetap secara ilegal. Populasi AS membengkak hampir empat kali lipat di sepanjang abad ke-20, dari sekitar 76 juta jiwa pada tahun 1900. Jumlah ini menjadikan AS sebagai negara dengan jumlah populasi terbanyak di dunia setelah RRC dan India. Di antara ketiga negara ini, AS adalah satu-satunya negara industri yang peningkatan besar-besaran populasinya dapat diproyeksikan.

Dengan angka kelahiran 13 per 1.000 jiwa, atau 35% di bawah rata-rata dunia, pertumbuhan populasi AS meningkat positif sebesar 0,9%, lebih tinggi jika dibandingkan dengan kebanyakan negara-negara maju lainnya. Pada tahun fiskal 2011, lebih dari satu juta imigran (kebanyakan berasal dari reunifikasi keluarga) diberikan status sebagai warga negara. Meksiko menjadi negara dengan imigran terbanyak yang memasuki AS selama lebih dari dua dekade; sejak 1998, RRC, India, dan Filipina juga menempati peringkat teratas sebagai negara pemasok imigran terbanyak ke Amerika Serikat setiap tahunnya. Sekitar sembilan juta warga Amerika Serikat mengaku sebagai lesbian, gay, biseksual, dan transgender, atau sekitar 4% dari total populasi. Sebuah survei pada tahun 2010 juga menemukan bahwa 7% pria dan 8% wanita di AS mengidentifikasi diri mereka sebagai gay, lesbian, atau biseksual.

Amerika Serikat adalah negara yang sangat multietnik; terdapat tiga puluh satu kelompok keturunan yang masing-masingnya memiliki lebih dari satu juta anggota. Kulit putih Amerika adalah kelompok ras terbesar di AS, yang paling banyak adalah Jerman-Amerika, Irlandia-Amerika, dan Inggris-Amerika. Kulit hitam Amerika adalah kelompok ras minoritas terbesar dan kelompok keturunan terbesar ketiga, dengan persentase 12,6% dari total populasi. Di bawahnya ada Asia-Amerika sebagai kelompok ras minoritas terbesar kedua, yang paling banyak adalah keturunan Tionghoa-Amerika dan Filipina-Amerika.

Pada 2010, sekitar 5,2 juta penduduk AS diperkirakan adalah Indian Amerika atau penduduk asli Alaska (2,9 juta) dan sekitar 1,2 juta jiwa adalah penduduk asli Hawaii atau pemukim Pasifik (0,5 juta). Hasil sensus juga menemukan bahwa lebih dari 19 juta jiwa penduduk berasal dari “ras lainnya” yang tidak bisa dikategorikan ke dalam “lima ras resmi pada 2010”.

Pertumbuhan populasi Amerika Hispanik dan Latin menjadi tren utama dalam demografi Amerika Serikat. Sekitar 50,5 juta warga Amerika adalah keturunan Hispanik menurut sensus 2010; 64% Hispanik Amerika adalah keturunan Meksiko. Dalam rentang tahun 2000 dan 2010, populasi Hispanik di Amerika meningkat 43%, sedangkan populasi non-Hispanik hanya meningkat sebesar 4,9%. Pertumbuhan ini terutama sekali disebabkan oleh migrasi; pada 2007, 12,6% dari populasi AS adalah kelahiran asing, 54% di antaranya lahir di Amerika Latin.

Angka kesuburan juga menjadi faktor utama yang mendorong pertumbuhan populasi di Amerika; pada 2010, rata-rata wanita Hispanik (dari ras apapun) melahirkan 2,35 anak sepanjang hidupnya, sedangkan wanita kulit hitam non-Hispanik hanya 1,97 dan kulit putih non-Hispanik hanya 1,79 (di bawah angka pergantian 2,1). Kelompok minoritas (non-Hispanik dan non-kulit putih) berjumlah sekitar 36% dari total populasi pada 2010, dan terdapat lebih dari 50% anak-anak berusia di bawah satu tahun yang diperkirakan akan membentuk kelompok mayoritas pada tahun 2042. Sedangkan menurut data sensus 2010, 54% (2.162.406 dari 3.999.386) kelahiran dalam kelompok minoritas pada 2010 berasal dari kulit putih non-Hispanik.

Sekitar 82% penduduk Amerika tinggal di kawasan perkotaan (termasuk pinggiran kota); sekitar setengahnya tinggal di kota-kota dengan populasi lebih dari 50.000 jiwa. Pada 2008, 273 tempat di AS memiliki populasi lebih dari 100.000 jiwa. Sembilan di antaranya memiliki jumlah populasi di atas 1 juta jiwa, dan terdapat empat kota global dengan populasi lebih dari dua juta jiwa, yaitu: New York City, Los Angeles, Chicago, dan Houston.

Terdapat lima puluh dua kawasan metropolitan di AS dengan populasi lebih dari satu juta jiwa. Dari 50 kawasan metro dengan pertumbuhan tercepat, 47 di antaranya terdapat di Barat dan Selatan. Kawasan metropolitan Dallas, Houston, Atlanta, dan Phoenix mengalami peningkatan jumlah penduduk lebih dari satu juta jiwa antara tahun 2000 dan 2008.

Opera Snapshot_2017-12-11_010509_id.wikipedia.org

1280px-Top_of_Rock_Cropped

LA_Skyline_Mountains2

Skyline_from_Millennium_Park

Bahasa

Opera Snapshot_2017-12-11_010956_id.wikipedia.org

Bahasa Inggris (Inggris Amerika) adalah bahasa nasional de facto. Meskipun tidak ada bahasa resmi di tingkat federal, beberapa hukum seperti hukum naturalisasi AS menstandarkan penggunaan bahasa Inggris sebagai bahasa resmi. Pada tahun 2010, sekitar 230 juta, atau 80% dari penduduk yang berusia di atas lima tahun, menuturkan bahasa Inggris sebagai bahasa utama. Bahasa Spanyol dituturkan oleh 12% penduduk, menjadi bahasa kedua yang paling banyak dituturkan dan diajarkan di Amerika Serikat. Beberapa negara bagian menggunakan bahasa Inggris sebagai bahasa resmi negara, setidaknya di 28 negara bagian. Di Hawaii, bahasa Hawaii dan Inggris adalah bahasa resmi menurut hukum negara bagian.

Karena tidak memiliki bahasa resmi, New Mexico menetapkan bahasa Spanyol dan Inggris sebagai bahasa resmi, sedangkan Louisiana memilih untuk menggunakan bahasa Perancis dan Inggris. Negara-negara bagian lainnya, seperti California, mewajibkan untuk menerbitkan dokumen-dokumen pemerintah dalam bahasa Spanyol, termasuk dokumen pengadilan. Negara-negara bagian yang sebagian besar penduduknya menuturkan bahasa non-Inggris menerbitkan dokumen-dokumen pemerintah dalam bahasa yang paling banyak dituturkan di negara bagian tersebut, yang paling umum adalah bahasa Spanyol dan Perancis.

Beberapa teritori AS masih menggunakan bahasa asli mereka sebagai bahasa resmi, bersamaan dengan bahasa Inggris; bahasa Samoa dan Chamorro digunakan di Samoa Amerika dan Guam; bahasa Carolinia dan Chamorro diakui sebagai bahasa resmi di Kepulauan Mariana Utara; sedangkan bahasa Spanyol adalah bahasa resmi di Puerto Riko dan secara umum penuturnya lebih banyak jika dibandingkan dengan penutur bahasa Inggris.

Agama

Religions_of_the_United_States

Diagram pai kelompok-kelompok keagamaan di Amerika Serikat (2007).

Secara resmi, Amerika Serikat adalah sebuah negara sekuler, Amendemen Pertama Konstitusi AS menjamin kebebasan bagi setiap aktivitas keagamaan dan melarang pembentukan pemerintahan agama. Dalam sebuah studi pada 2002, sekitar 59% warga Amerika mengaku bahwa agama “memainkan peran yang sangat penting dalam kehidupan mereka”, angka ini jauh lebih tinggi jika dibandingkan dengan negara-negara kaya lainnya. Menurut sebuah survei pada 2007, sekitar 78,4% orang dewasa di AS mengaku sebagai penganut Kristen; angka ini turun dari 86,4% pada tahun 1990.

Protestan adalah denominasi yang penganutnya paling banyak di AS, sekitar 51,3%, sedangkan Katolik Roma adalah denominasi terbesar kedua, dengan jumlah penganut sekitar 23,9%. Jumlah penganut agama-agama non-Kristen pada tahun 2007 adalah sebesar 4,7%, mengalami peningkatan dari 3,3% pada tahun 1990. Agama-agama ini di antaranya Yahudi (1,7%), Buddha (0,7%), Islam (0,6%), Hindu (0,4%), dan Unitarian Universalisme (0,3%). Survei tersebut juga melaporkan bahwa sekitar 16,1% warga Amerika mengaku sebagai agnostik, ateis, atau tidak beragama; angka ini naik dari yang sebelumnya hanya 8,2% pada tahun 1990.

Terdapat juga penganut Baha’i, Wicca, Druid, Jain, agama pribumi, humanis dan komunitas deis. Keraguan mengenai keberadaan Tuhan atau Dewa semakin berkembang pesat di kalangan warga Amerika yang berusia di bawah 30 tahun. Hasil jajak pendapat menunjukkan bahwa tingkat kepercayaan warga Amerika terhadap Tuhan menurun secara bertahap, dan warga Amerika yang berusia muda juga semakin tidak religius.

Struktur Keluarga

Pada tahun 2007, 58% warga Amerika yang berusia di atas 18 tahun telah berstatus menikah, 6% telah menjadi janda, 10% bercerai, dan 25% selebihnya belum pernah menikah. Saat ini, kebanyakan wanita bekerja di luar rumah dan mayoritasnya sudah menyandang gelar sarjana.

Angka kehamilan remaja di AS adalah 79,8 per 1.000 wanita, tertinggi dibandingkan dengan negara-negara OECD lainnya. Kebijakan aborsi diserahkan kepada tiap-tiap negara bagian sampai Mahkamah Agung melegalkan praktik aborsi pada tahun 1973. Meskipun demikian, kebijakan ini masih tetap kontroversial. Opini publik umumnya terbagi selama bertahun-tahun; sebagian besar negara bagian melarang pendanaan publik untuk prosedurnya dan membatasi praktik aborsi, harus dengan persetujuan orang tua, dan mewajibkan masa tunggu aborsi. Rasio aborsi di AS adalah 241 per 1.000 kelahiran hidup, dan angka aborsinya adalah 15 per 1.000 wanita yang berusia antara 15-44 tahun, masih lebih tinggi jika dibandingkan dengan sebagian besar negara-negara Barat lainnya.

Pernikahan sesama jenis adalah isu yang sangat kontroversial di Amerika Serikat. Beberapa negara bagian mengizinkan kesatuan sipil dan “kumpul kebo” sebagai pengganti pernikahan. Namun, sejak 2003, beberapa negara bagian telah melegalkan pernikahan sesama jenis. Pemerintah federal dan mayoritas negara bagian menganggap bahwa pernikahan semestinya adalah antara seorang pria dan seorang wanita, dan/atau secara eksplisit melarang pernikahan sesama jenis. Opini publik terhadap masalah ini umumnya telah bergeser dari yang awalnya menentang pada 1990-an menjadi mayoritas mendukung.

Pembagian Administratif


Amerika Serikat adalah gabungan federasi dari lima puluh negara bagian. Ketigabelas negara bagian yang asli adalah penerus dari Tiga Belas Koloni yang dulunya memberontak melawan pemerintah Inggris. Tiga negara bagian baru kemudian dimekarkan dari negara-negara bagian yang sudah ada: Kentucky dari Virginia; Tennessee dari North Carolina; dan Maine dari Massachusetts. Sebagian besar negara-negara bagian lainnya diperoleh melalui peperangan atau pembelian oleh pemerintah AS, dengan pengecualian Vermont, Texas, dan Hawaii: ketiganya adalah republik merdeka sebelum bergabung dengan Uni. Saat pecahnya Perang Saudara Amerika, West Virginia memisahkan diri dari Virginia. Negara bagian terakhir yang bergabung dengan Amerika Serikat adalah Hawaii, yaitu pada 21 Agustus 1959. Kesemua negara bagian ini tidak memiliki hak untuk memisahkan diri secara sepihak dari perserikatan.

Hampir keseluruhan negara-negara bagian ini berlokasi di daratan utama Amerika Serikat, kecuali Alaska dan Hawaii. Dua wilayah lainnya yang dianggap sebagai bagian integral dari Amerika Serikat adalah Distrik Columbia, tempat berlokasinya distrik federal ibu kota Washington D.C.; dan Atol Palmyra, sebuah wilayah tak berpenghuni di Samudra Pasifik. Amerika Serikat juga memiliki lima wilayah seberang laut, yaitu: Puerto Riko dan Kepulauan Virgin Amerika Serikat di Karibia; serta Samoa Amerika, Guam, dan Kepulauan Mariana Utara di Samudra Pasifik. Mereka yang lahir di wilayah-wilayah ini (kecuali Samoa Amerika) memiliki kewarganegaraan AS. Penduduk yang tinggal di wilayah seberang laut AS memiliki hak dan kewajiban yang sama dengan penduduk yang tinggal di negara-negara bagian, dengan pengecualian dalam membayar pajak penghasilan federal, memilih presiden, dan hanya memiliki perwakilan tanpa hak suara dalam Kongres AS.

Amerika Serikat juga memberikan kedaulatan pribumi bagi suku-suku asli. Reservasi-reservasi penduduk asli dibangun di perbatasan negara-negara bagian, namun reservasi-reservasi tersebut tetap memiliki kedaulatan tersendiri. Meskipun Amerika Serikat mengakui kedaulatan ini, tetapi negara-negara lainnya tidak mengakuinya.

Opera Snapshot_2017-12-11_011525_id.wikipedia.org

Pemerintahan dan Politik


Opera Snapshot_2017-12-11_011834_id.wikipedia.org

1280px-Capitol_Building_Full_View

Gedung Capitol, kursi dari Kongres: Senat (kiri); dan DPR (kanan).

1280px-WhiteHouseSouthFacade

Gedung Putih digunakan oleh Presiden.

1280px-USSupremeCourtWestFacade

Mahkamah Agung dan kantor bagi sembilan Hakim Agung.

1024px-Political_System_of_the_United_States.svg

Sistem politik Amerika Serikat

Amerika Serikat adalah federasi tertua di dunia yang masih tetap bertahan sampai saat ini. AS merupakan sebuah negara republik konstitusional dan demokrasi perwakilan, “dengan kekuasaan mayoritas dibatasi oleh hak-hak minoritas yang dilindungi oleh undang-undang”. Pemerintahan diatur menurut sistem pemisahan kekuasaan yang ditetapkan oleh Konstitusi Amerika Serikat – sumber hukum tertinggi negara.

Dalam sistem federal Amerika Serikat, warga negara biasanya tunduk pada tiga tingkat pemerintahan, yaitu tingkat federal, negara bagian, dan pemerintah daerah. Tugas pemerintah daerah biasanya dibagi antara pemerintah county (setingkat kabupaten) dan munisipal. Secara umum, pejabat legislatif dan eksekutif dipilih melalui pemungutan suara pluralitas oleh warga negara menurut distrik. Tidak ada perwakilan proporsional di tingkat federal, begitu juga dengan tingkat di bawahnya.

Pemerintahan federal terdiri dari tiga badan:

  • Legislatif: Kongres dwidewan, yang terdiri dari Senat dan DPR. Tugasnya adalah membuat undang-undang federal, menyatakan perang, menyetujui perjanjian-perjanjian, menyetujui anggaran, dan memiliki kekuatan untuk meminta pertanggungjawaban pemerintah, yang bisa melengserkan seseorang dari kursi pemerintahan.
  • Eksekutif: Presiden adalah panglima militer tertinggi, memiliki hak veto untuk menangguhkan atau menolak Rancangan Undang-Undang legislatif sebelum disahkan menjadi undang-undang (dengan persetujuan Kongres), menunjuk anggota kabinet (dengan persetujuan Senat) dan pejabat pemerintah lainnya untuk mengatur dan menegakkan kebijakan dan undang-undang federal.
  • Yudikatif: Mahkamah Agung dan pengadilan-pengadilan federal yang lebih rendah-format=US-1. Hakim-hakimnya ditunjuk oleh presiden dengan persetujuan Senat, bertugas menegakkan undang-undang dan mengkaji serta membatalkan hukum yang mereka anggap inkonstitusional.

Dewan Perwakilan Rakyat memiliki 435 anggota dewan yang dipilih melalui pemungutan suara, masing-masingnya mewakili distrik kongresional dengan masa jabatan dua tahun. Pembagian kursi di DPR ditentukan menurut jumlah penduduk di masing-masing negara bagian setiap sepuluh tahun sekali (sesuai dengan sensus). Misalnya, berdasarkan sensus 2000, tujuh negara bagian memiliki minimal satu wakil, sedangkan California, yang merupakan negara bagian terpadat, memilik 53 wakil di DPR.

Senat memiliki 100 anggota; masing-masing negara bagian diwakili oleh dua senator yang dipilih oleh seluruh penduduk negara bagian untuk masa jabatan enam tahun, sepertiga dari kursi Senat dipilih setiap dua tahun sekali. Presiden menjabat selama empat tahun dan dapat dipilih kembali dalam pemilihan umum tidak lebih dari dua kali. Presiden tidak dipilih melalui pemungutan suara secara langsung, namun melalui pemilihan tidak langsung oleh Lembaga Pemilihan Umum; setiap negara bagian dan Distrik Columbia akan menentukan elektor untuk memilih presiden dan wakilnya. Mahkamah Agung yang diketuai oleh Ketua Mahkamah Agung Amerika Serikat memiliki sembilan anggota Hakim Agung dengan masa jabatan seumur hidup.

Pemerintah negara bagian memiliki struktur politik yang kurang lebih sama dengan pemerintah federal. Nebraska memiliki struktur yang berbeda, dengan badan legislatif ekadewan. Gubernur (kepala eksekutif) di masing-masing negara bagian dipilih secara langsung oleh rakyat. Beberapa hakim negara bagian dan anggota kabinet ditunjuk oleh gubernur di setiap negara bagian, sedangkan yang lainnya dipilih melalui pemungutan suara.

Naskah asli Konstitusi Amerika Serikat menetapkan struktur dan tanggung jawab pemerintah federal dan hubungannya dengan masing-masing negara bagian. Pasal Satu melindungi hak “writ agung” habeas corpus, dan Pasal Tiga menjamin hak untuk memperoleh pengadilan berjuri dalam semua kasus kriminal. Amendemen Konstitusi memerlukan persetujuan setidaknya tiga perempat negara bagian. Konstitusi AS telah diamendemen sebanyak 27 kali; sepuluh amendemen pertama secara kolektif dikenal dengan Bill of Rights (Deklarasi Hak-Hak), dan Amendemen Keempatbelas melahirkan dasar-dasar utama hak-hak individu warga Amerika. Semua undang-undang dan prosedur pemerintah harus tunduk pada tinjauan yuridis. Setiap undang-undang yang melanggar Konstitusi tidak akan disahkan. Prinsip tinjauan yuridis ini memang tidak diatur secara eksplisit dalam Konstitusi, namun ditetapkan oleh Mahkamah Agung dalam Marbury v. Madison (1803).

Partai dan Ideologi

Obama_meets_with_Congressional_Leadership_July_2011

(dari kiri ke kanan) Ketua Dewan Mayoritas Eric Cantor, Ketua Dewan Minoritas Nancy Pelosi, Juru Bicara Dewan John Boehner, Presiden Barack Obama, Ketua Senat Mayoritas Harry Reid, dan Ketua Senat Minoritas Mitch McConnell di Gedung Putih pada tahun 2011.

Sepanjang sejarahnya, Amerika Serikat dikelola di bawah sistem dua partai. Untuk jabatan terpilih di sebagian besar tingkat pemerintahan, negara bagian menyelenggarakan pemilihan umum pendahuluan untuk memilih calon partai-partai utama yang akan bertanding dalam pemilihan umum. Sejak pemilu 1856, dua partai politik utama di AS adalah Partai Republik (didirikan 1824) dan Demokrat (didirikan 1854). Setelah Perang Saudara, tercatat hanya satu Partai Ketiga yang berhasil meraih suara sebesar 20%, yaitu Partai Progresif yang mengusung Theodore Roosevelt dalam pemilu 1912. Partai politik ketiga terbesar saat ini adalah Partai Libertarian.

Dalam budaya politik Amerika, Partai Republik dianggap beraliran kanan-tengah atau konservatif dan Partai Demokrat beraliran kiri-tengah atau liberal. Negara-negara bagian di Timur Laut dan Pantai Barat serta beberapa negara bagian di Danau-Danau Besar dikenal sebagai “negara bagian biru”, yang cenderung lebih liberal. Sedangkan “negara bagian merah” yang cenderung konservatif terdapat di Selatan, sebagian Great Plains, dan di Pegunungan Rocky.

Pemenang pemilu presiden 2008 dan 2012 adalah kandidat Demokrat Barack Obama. Ia adalah presiden AS ke-44, namun sebenarnya ia adalah individu ke-43 yang menjabat; Grover Cleveland menjabat dua kali secara tidak berurutan dan ia secara kronologis dihitung sebagai presiden ke-22 dan ke-24.

Dalam Kongres ke-113 Amerika Serikat, DPR dikendalikan oleh Partai Republik, sedangkan Partai Demokrat memiliki kontrol terhadap Senat. Saat ini, keanggotaan Senat terdiri dari 53 Demokrat, dua independen yang berkaukus dengan Demokrat, dan 45 Republikan, sedangkan keanggotaan DPR terdiri dari 232 Republikan dan 200 Demokrat (ada tiga kursi kosong). Terdapat 30 Republikan dan 19 Demokrat yang menjabat sebagai gubernur negara bagian, serta satu independen.

Sejak berdirinya Amerika Serikat sampai tahun 2000-an, kursi pemerintahan selalu didominasi oleh penduduk kulit putih keturunan Inggris yang beragama Protestan (WASP). Namun, baru-baru ini situasi telah berubah; dari 17 kursi teratas (empat kandidat nasional dari dua partai utama dalam pemilu 2012, empat pemimpin dalam Kongres ke-112, dan sembilan Hakim Agung) hanya terdapat satu orang WASP.

Hubungan Luar Negeri dan Militer


Hague_Clinton_May_14_2010_Crop

Menteri Luar Negeri Britania Raya William Hague dan Menteri Luar Negeri Amerika Serikat Hillary Clinton, Mei 2010

Amerika Serikat melakukan upaya besar-besaran untuk membangun hubungan luar negeri dan memperkuat militernya. Negara ini adalah anggota tetap Dewan Keamanan PBB, dan New York City menjadi lokasi dari Markas Besar PBB. Amerika Serikat juga merupakan anggota G8, G20, dan Organisasi untuk Kerjasama dan Pengembangan Ekonomi (OECD). Hampir semua negara-negara di dunia memiliki kedutaan di Washington, D.C., dan banyak juga konsulat-konsulat yang bertebaran di berbagai negara bagian. Secara umum, hampir semua negara telah menjalin hubungan diplomatik dengan Amerika Serikat. Negara-negara yang yang tidak memiliki hubungan diplomatik resmi dengan AS adalah Kuba, Iran, Korea Utara, Bhutan, dan Republik Tiongkok (Taiwan) – meskipun AS tetap memasok peralatan militer kepada Taiwan.

Amerika Serikat memiliki “Hubungan Istimewa” dengan Britania Raya dan menjalin hubungan yang erat dengan Kanada, Australia, Selandia Baru, Filipina, Jepang, Korea Selatan, Israel dan beberapa negara Eropa seperti Perancis dan Jerman. AS juga bekerja sama dalam isu-isu militer dan keamanan dengan negara sahabatnya sesama anggota NATO serta dengan negara tetangganya melalui Organisasi Negara-Negara Amerika dan perjanjian perdagangan bebas seperti trilateral Perjanjian Perdagangan Bebas Amerika Utara dengan Kanada dan Meksiko. Pada tahun 2008, Amerika Serikat menghabiskan anggaran bersih sekitar $25,4 miliar untuk bantuan pembangunan resmi; jumlah terbesar di dunia. Namun, sebagai negara dengan Produk Nasional Bruto (PNB) yang besar, di antara 20 negara-negara donor lainnya, sumbangan Amerika Serikat yang sebesar 0,18% berada di posisi terakhir. Sebaliknya, sumbangan pribadi yang diberikan oleh warga Amerika cukup dermawan.

Presiden memegang jabatan panglima tertinggi angkatan bersenjata nasional. Ia juga memiliki hak untuk menunjuk pemimpin militer, menunjuk menteri pertahanan dan Staf Kepala Gabungan. Departemen Pertahanan Amerika Serikat mengelola angkatan bersenjata nasional, termasuk Angkatan Darat, Angkatan Laut, Korps Marinir, dan Angkatan Udara. Pasukan Penjaga Pantai dikelola oleh Departemen Keamanan Dalam Negeri pada masa-masa damai dan oleh Departemen Angkatan Laut pada masa perang. Pada 2008, angkatan bersenjata AS memiliki 1,4 juta personel yang aktif bertugas. Selain itu, terdapat juga pasukan cadangan dan Garda Nasional yang memiliki 2,3 juta tentara. Departemen Pertahanan juga mempekerjakan sekitar 700.000 warga sipil, tidak termasuk kontraktor.

1024px-thumbnail

Formasi Kitty Hawk, Ronald Reagan, dan Abraham Lincoln dengan pesawat tempur dari Korps Marinir, Angkatan Laut, dan Angkatan Udara.

Pelayanan militer di AS dilakukan secara sukarela, namun wajib militer juga bisa diberlakukan pada masa-masa perang. Militer Amerika memiliki sejumlah besar armada pesawat udara, sebelas kapal induk aktif Angkatan Laut, dan Unit Ekspedisi Marinir di laut dengan armada Angkatan Laut di Pasifik dan Atlantik. Militer AS juga mengoperasikan 865 fasilitas dan pangkalan militer di luar negeri, serta memfasilitasi keberadaan kurang lebih 1,4 juta personelnya yang tersebar di 25 negara asing. Karena begitu meluasnya kehadiran personel militer AS di seluruh dunia, negara ini dianggap seolah-olah sedang membangun “imperium pangkalan militer”.

Total pengeluaran militer AS pada tahun 2011 lebih dari $700 miliar, atau sekitar 41% dari total pengeluaran militer dunia dan lebih besar dari jumlah pengeluaran militer nasional empat belas negara berikutnya jika digabungkan. Dengan persentase pengeluaran militer 4,7% dari total PDB, AS merupakan negara dengan pemborosan militer tertinggi kedua di dunia setelah Arab Saudi. Berdasarkan persentasenya dari total PDB, anggaran pertahanan AS adalah yang tertinggi ke-23 di dunia menurut CIA. Anggaran pertahanan AS umumnya menurun dalam beberapa dekade terakhir, mencapai puncaknya saat Perang Dingin (14,2% pada 1953 dan merosot ke 4,7% pada 2011). Anggaran militer yang diusulkan oleh Departemen Keamanan pada tahun 2012 adalah $553 miliar; naik 4,2% dari anggaran militer tahun sebelumnya. Selain itu, $118 miliar juga diusulkan untuk mendanai kampanye militer di Irak dan Afganistan. Tentara Amerika terakhir yang bertugas di Irak ditarik pada bulan Desember 2011; tercatat sebanyak 4.484 prajurit gugur selama Perang Irak. Sekitar 90.000 tentara AS juga bertugas di Afganistan; hingga 4 April 2012, sebanyak 1.924 prajurit AS gugur selama Perang Afganistan.

Perekonomian


Opera Snapshot_2017-12-11_013004_id.wikipedia.org

Amerika Serikat menerapkan sistem ekonomi kapitalis campuran yang didukung oleh ketersediaan sumber daya alam yang melimpah, infrastruktur yang dikembangkan dengan baik, dan produktivitas yang tinggi. Menurut International Monetary Fund (IMF), PDB AS adalah $15,1 triliun, atau sekitar 22% dari produk dunia bruto, dan dengan nilai pertukaran pasar hampir 19% dari total produk dunia bruto menurut keseimbangan kemampuan berbelanja (KKB). Jika dihitung sebagai negara tunggal, angka ini merupakan yang terbesar di dunia; PDB nasional AS hanya 5% lebih kecil dari total PDB Uni Eropa yang jumlah populasinya 62% lebih banyak. Di antara negara-negara lainnya, Amerika Serikat menempati peringkat ke-9 di dunia menurut PDB nominal per kapita dan peringkat 6 menurut PDB (KKB) per kapita. Dolar Amerika Serikat adalah cadangan mata uang utama di dunia.

Amerika Serikat adalah importir barang terbesar pertama dan eksportir terbesar kedua di dunia, meskipun ekspor per kapita nya masih agak rendah. Pada tahun 2010, total defisit perdagangan Amerika Serikat adalah $635 biliun. Kanada, RRC, Meksiko, Jepang, dan Jerman adalah mitra perdagangan utama AS. Pada 2010, minyak adalah komoditas impor terbesar, sedangkan alat transportasi adalah komoditas ekspor terbesar Amerika Serikat. RRC dan Jepang adalah dua negara asing terbesar pemegang utang publik AS.

Photos_NewYork1_032

Bursa Saham New York di Wall Street adalah bursa saham terbesar di dunia menurut total kapitalisasi pasar.

Pada tahun 2009, sektor swasta diperkirakan menyumbangkan 86,4% bagi perekonomian nasional, diikuti oleh perekonomian pemerintah federal sebesar 4,3% dan perekonomian negara bagian dan pemerintah daerah (termasuk transfer federal) sebesar 9,3%. Perekonomian AS tergolong ke dalam perekonomian pascaindustri; sektor jasa menyumbangkan sekitar 67,8% bagi total PDB. Meskipun demikian, AS masih dianggap sebagai kekuatan industri utama di dunia. Ladang bisnis utama menurut penerimaan bisnis bruto berasal dari sektor perdagangan grosir dan ritel; sedangkan menurut pendapatan bersih, bisnis utama perekonomian AS adalah manufaktur.

Sektor manufaktur didominasi oleh produk-produk kimia. AS merupakan produsen minyak terbesar ketiga di dunia, dan juga importir minyak terbesar. Negara ini juga menjadi produsen terbesar energi nuklir dan listrik, begitu juga dengan gas alam likuid, sulfur, fosfat, dan garam. Meskipun sektor pertanian hanya menyumbangkan kurang dari 1% bagi total PDB, AS merupakan produsen terbesar tanaman jagung dan kedelai. Bursa Saham New York adalah bursa saham terbesar di dunia menurut jumlah dagangan dalam dolar. Coca-Cola dan McDonald’s adalah dua merek dagang asal AS yang paling terkenal di dunia.

Pada Agustus 2010, angkatan kerja di Amerika Serikat berjumlah 154,1 juta orang. Sektor pemerintahan adalah sektor yang paling banyak menyerap tenaga kerja, yang mempekerjakan sekitar 21,2 juta orang. Sedangkan sektor swasta yang paling banyak menyerap tenaga kerja adalah sektor kesehatan dan bantuan sosial, mempekerjakan lebih dari 16 juta orang. Sekitar 12% angkatan kerja di AS telah tergabung ke dalam serikat pekerja, lebih tinggi jika dibandingkan dengan negara-negara di Eropa Barat (30% secara keseluruhan). Pada 2011, Bank Dunia menempatkan AS di peringkat teratas negara-negara di dunia dari segi kemudahan dalam merekrut dan memecat tenaga kerja.

Resesi ekonomi global 2008-2012 sangat memengaruhi perekonomian Amerika Serikat. Sebagai contoh, tingkat pengangguran semakin tinggi, Indeks Kepercayaan Konsumen rendah, pendapatan rumah tangga terus menurun, dan penyitaan serta kebangkrutan pribadi semakin meningkat, yang ujung-ujungnya memicu krisis utang federal, inflasi, dan melonjaknya harga bahan pangan dan minyak bumi. Meskipun data resmi menunjukkan bahwa perekonomian AS sudah pulih, sebuah jajak pendapat pada tahun 2000 menunjukkan bahwa separo warga Amerika menganggap perekonomian AS masih dalam keadaan resesi, bahkan lebih parah lagi, depresi. Pada tahun 2009, AS menjadi negara dengan produktivitas tenaga kerja per orang tertinggi ketiga di dunia, di belakang Luksemburg dan Norwegia. Pada tahun yang sama, AS juga menjadi negara keempat yang paling produktif per jam, di belakang kedua negara yang disebutkan sebelumnya dan Belanda. Jika dibandingkan dengan negara-negara Eropa, tarif pajak penghasilan di AS masih lebih tinggi, sedangkan pajak konsumen tarifnya lebih rendah.

Pendapatan dan pembangunan manusia

1280px-South_San_Jose_(crop)

Kompleks perumahan suburban kelas menengah di San Jose, California

Menurut Biro Sensus Amerika Serikat, rata-rata penghasilan rumah tangga warga AS sebelum kena pajak adalah $49.445 per tahun; rata-rata penghasilan rumah tangga Asia-Amerika adalah $65.469, sedangkan rata-rata penghasilan rumah tangga Afrika-Amerika adalah $32.584. Dengan menggunakan tingkat pertukaran kemampuan berbelanja, rata-rata penghasilan keseluruhan rumah tangga warga AS termasuk yang tertinggi jika dibandingkan dengan negara-negara maju lainnya. Pada tahun 2007, rata-rata penghasilan rumah tangga di AS adalah yang tertinggi kedua di antara negara-negara OECD, satu tingkat di bawah Luksemburg. Masih pada tahun yang sama, rata-rata gaji tenaga kerja di AS adalah yang tertinggi di antara negara-negara OECD lainnya. Setelah merosot tajam pada pertengahan abad ke-20, angka kemiskinan di AS telah stabil pada awal 1970-an; tercatat hanya 11-15% warga Amerika yang hidup di bawah garis kemiskinan setiap tahunnya, dan sekitar 58,5% warga AS pernah hidup dalam kemiskinan selama sekurang-kurangnya satu tahun pada saat berusia 25-75 tahun. Pada tahun 2010, 43,2 juta penduduk Amerika hidup dalam garis kemiskinan.

Kesejahteraan hidup di AS adalah salah satu yang paling tinggi di antara negara-negara maju lainnya, baik dalam mengurangi kemiskinan relatif maupun kemiskinan absolut, yang angkanya jauh lebih kecil dari rata-rata negara kaya lainnya, meskipun pengeluaran per kapita pemerintah dan swasta di AS adalah yang tertinggi. Kemiskinan secara efektif berkurang di kalangan warga yang berusia tua. Sebuah studi pada 2007 yang dilakukan oleh UNICEF mengenai kesejahteraan anak-anak di 21 negara-negara maju menempatkan AS di peringkat bawah.

Antara tahun 1947 dan 1979, rata-rata pendapatan riil warga AS meningkat lebih dari 80% di semua kelas masyarakat, dengan pendapatan warga miskin meningkat lebih cepat dibandingkan dengan pendapatan warga kaya. Namun, pendapatan gaji menurun, terutama sekali disebabkan oleh kelesuan ekonomi. Pendapatan rumah tangga rata-rata juga meningkat untuk semua kelas sejak tahun 1980, sebagian besar disebabkan oleh terdapatnya lebih dari dua orang pencari nafkah dalam satu rumah tangga, berakhirnya kesenjangan gaji menurut gender, dan jam kerja yang lebih lama.

Secara keseluruhan, pada 2005, hanya 1%—21,8% warga Amerika yang pendapatannya telah meningkat dua kali lipat sejak 1980, hal ini menjadikan AS sebagai negara dengan kesenjangan pendapatan terbesar jika dibandingkan dengan negara-negara maju lainnya. Amerika Serikat mengenakan sistem pajak progresif kepada warga negaranya; penduduk yang berpenghasilan besar membayar pajak dengan persentase yang lebih besar dari penghasilan mereka yang terkena pajak.

Kekayaan warga AS, sama halnya dengan pendapatan dan pajak, sangat bervariasi: 10% warga Amerika terkaya menguasai 69,8% kekayaan rumah tangga negara, tertinggi kedua jika dibandingkan dengan negara-negara maju lainnya. 1% di antaranya memiliki 33,4% dari total kekayaan bersih. Pada 2011, United Nations Development Programme (UNDP) menempatkan Amerika Serikat di peringkat ke-23 dari 139 negara menurut kesenjangan indeks pembangunan manusia, atau 19 peringkat di bawah standar IPM.

Infrastruktur


Ilmu pengetahuan dan teknologi

455px-Neil_Armstrong_in_suit

Neil Armstrong adalah manusia pertama yang mendarat di Bulan.

Amerika Serikat telah menjadi pemimpin dalam riset ilmiah dan inovasi teknologi sejak akhir abad ke-19. Pada tahun 1876, Alexander Graham Bell menerima paten pertama AS atas penemuan telepon. Laboratorium Thomas Edison mengembangkan fonograf, lampu pijar tahan lama, dan kamera film pertama. Nikola Tesla memelopori penciptaan arus bolak-balik, motor AC, dan radio. Pada awal abad ke-20, perusahaan mobil Ransom E. Olds dan Henry Ford memopulerkan sistem lini perakitan. Pada 1903, Wright bersaudara menciptakan sejarah dengan melakukan penerbangan bertenaga terkontrol dan berkelanjutan pertama dengan material yang lebih berat dari udara.

Munculnya Nazisme pada 1930-an mendorong ilmuwan-ilmuwan Eropa seperti Albert Einstein, Enrico Fermi, dan John von Neumann untuk berbondong-bondong hijrah ke Amerika Serikat. Selama Perang Dunia II, Amerika Serikat mengembangkan senjata nuklir, yang kemudian menghantarkan dunia ke Zaman Atom. Perlombaan Angkasa pada era Perang Dingin menghasilkan kemajuan yang pesat dalam bidang peroketan, sains material, dan komputer. IBM, Apple Computer, dan Microsoft memperkenalkan dan memopulerkan penggunaan komputer pribadi (PC).

AS sangat berperan besar dalam mengembangkan ARPANET dan penerusnya, Internet. Saat ini, sekitar 64% pendanaan untuk kepentingan riset dan pengembangan berasal dari sektor swasta. Amerika Serikat adalah negara terdepan dalam pangsa jurnal dan kutipan ilmiah. Pada April 2011, 80% rumah tangga di Amerika Serikat setidaknya telah memiliki satu komputer, dan 68% di antaranya telah tersambung dengan layanan Internet jalur lebar. Sekitar 85% warga Amerika juga telah memiliki telepon genggam pada tahun 2011. Negara ini juga merupakan pengembang dan penanam utama makanan modifikasi genetik dan memproduksi setengah dari tanaman bioteknologi dunia.

Transportasi

Map_of_current_Interstates.svg

Interstate Highway System, yang membentang sepanjang 46.876 mile (75.440 km).

Transportasi pribadi di AS didominasi oleh mobil, yang beroperasi di lebih dari 13 juta jaringan jalan raya, salah satunya merupakan sistem jalan raya terpanjang di dunia. Amerika Serikat juga merupakan pasar mobil terbesar kedua di dunia (setelah RRC), memiliki angka kepemilikan kendaraan per kapita tertinggi di dunia; dengan rasio 765 kendaraan per 1.000 jiwa. Sekitar 40% dari total kendaraan pribadi adalah mobil van, SUV, atau truk ringan. Rata-rata orang dewasa di AS menghabiskan waktu 55 menit berkendara setiap harinya, dengan jarak tempuh 29 mile (47 km).

Angkutan massal dipergunakan oleh sekitar 9% perjalanan umum di Amerika Serikat. Pemanfaatan kereta api untuk transportasi barang sangat meluas, namun sangat sedikit warga AS yang menggunakan layanan kereta untuk bepergian. Meskipun demikian, jumlah penumpang Amtrak – layanan kereta api penumpang antar kota – meningkat sebesar 37% antara tahun 2000 dan 2010. Pengembangan kereta rel listrik juga meningkat dalam beberapa tahun terakhir. Transportasi sepeda umumnya digunakan oleh para pekerja komute.

Industri penerbangan sipil sepenuhnya dimiliki oleh swasta dan sebagian besarnya telah teregulasi sejak tahun 1978, sedangkan hampir keseluruhan bandar udara utama dimiliki oleh pemerintah. Tiga maskapai penerbangan terbesar di dunia menurut jumlah penumpang yang diangkut berbasis di Amerika Serikat; nomor satunya adalah Delta Air Lines. Dari tiga puluh bandar udara penumpang tersibuk di dunia, enam belas di antaranya terdapat di Amerika Serikat; yang tersibuk adalah Bandar Udara Internasional Hartsfield-Jackson Atlanta.

Energi

Pasaran energi Amerika Serikat adalah 29.000 jam-terawatt per tahun. Konsumsi energi per kapita adalah 7,8 ton kesetaraan minyak per tahun; tertinggi ke-10 di dunia. Pada 2005, 40% energi ini berasal dari minyak bumi, 23% dari batu bara, dan 22% dari gas alam. Sisanya dipasok oleh tenaga nuklir dan sumber energi terbarukan lainnya. Amerika Serikat adalah konsumen minyak bumi terbesar kedua di dunia. Selama beberapa dekade terakhir, tenaga nuklir di Amerika Serikat hanya memainkan peran yang relatif kecil jika dibandingkan dengan sebagian besar negara maju lainnya; hal ini antara lain disebabkan oleh persepsi publik yang muncul akibat musibah 1979. Pada tahun 2007, beberapa usulan untuk membangun pembangkit nuklir yang baru mulai diajukan. Amerika Serikat juga dilaporkan memiliki 27% dari total cadangan batu bara dunia.

Pendidikan

Widener_library_2009

Universitas Harvard di Massachusetts adalah salah satu universitas terkemuka di dunia.

Pendidikan umum di Amerika Serikat dikelola oleh negara bagian dan pemerintah daerah, serta diregulasikan oleh Departemen Pendidikan Amerika Serikat dengan anggaran dari pemerintah federal. Di sebagian besar negara bagian, anak-anak diwajibkan bersekolah ketika berusia enam atau tujuh tahun (taman kanak-kanak atau kelas satu) sampai mereka berusia delapan belas tahun (kira-kira kelas dua belas, akhir dari sekolah menengah atas). Beberapa negara bagian memperbolehkan siswa untuk meninggalkan sekolah pada usia 16 atau 17 tahun. Sekitar 12% anak-anak terdaftar di sekolah swasta keagamaan ataupun nonkeagamaan. Hanya 2% anak-anak yang yang mengikuti sekolah rumah (homeschooling).

Amerika Serikat memiliki banyak institusi sekolah tinggi yang kompetitif, baik yang berstatus negeri maupun swasta. Menurut sebuah pemeringkatan internasional, 13 dari 15 sekolah tinggi dan universitas di Amerika menempati daftar 20 universitas terkemuka di dunia. Ada juga kolese komunitas lokal yang menawarkan kebijakan yang lebih terbuka, program akademik yang lebih singkat, dan biaya pendidikan yang lebih murah. Dari keseluruhan warga Amerika yang berusia di atas 25 tahun, 84,6% di antaranya adalah lulusan sekolah menengah atas, dengan rincian 52,6% sedang kuliah di universitas, 27,2% telah menyandang gelar sarjana, dan 9,6% selebihnya telah meraih ijazah pascasarjana. Angka melek huruf di AS diperkirakan sebesar 99%, dengan artian hanya 1% warga AS yang tidak bisa membaca. Pada 2006, PBB memberikan Indeks Pendidikan 0,97 kepada Amerika Serikat; yang tertinggi ke-12 di dunia.

Kesehatan

Aerial_view_of_Texas_Medical_Center

Texas Medical Center di Houston, pusat pengobatan terbesar di dunia.

Angka harapan hidup di Amerika Serikat pada tahun 2011 adalah 78,4 tahun; peringkat ke-50 dari 221 negara. Meningkatnya obesitas di AS dan semakin majunya kesehatan di negara-negara lain adalah faktor utama yang menyebabkan menurunnya peringkat angka harapan hidup negara ini sejak tahun 1987; yang mana pada saat itu AS menempati peringkat ke-11 di dunia. Tingkat obesitas di Amerika Serikat termasuk yang tertinggi di dunia. Diperkirakan sepertiga dari populasi orang dewasa mengidap obesitas dan sepertiganya lagi memiliki kelebihan berat badan; tingkat obesitas di negara ini adalah yang tertinggi jika dibandingkan dengan negara-negara industri lainnya, meningkat dua kali lipat dalam seperempat abad terakhir. Diabetes tipe 2, penyakit yang terkait dengan obesitas, telah dianggap sebagai wabah oleh para pakar kesehatan. Angka kematian bayi adalah 6,06 per 1000, menempatkan AS di peringkat ke-46 dari 222 negara.

Amerika Serikat adalah negara terdepan dalam inovasi kedokteran. Menurut sebuah jajak pendapat oleh para dokter pada tahun 2001, Amerika Serikat mengembangkan atau memberikan kontribusi yang signifikan terhadap 9 dari 10 inovasi kedokteran teratas yang paling penting sejak tahun 1975, sedangkan Uni Eropa dan Swiss jika digabungkan hanya menyumbangkan lima kontribusi. Sejak 1966, AS adalah penerima Hadiah Nobel Kedokteran terbanyak daripada negara manapun di dunia. Dari 1989-2002, investasi di perusahaan-perusahaan bioteknologi swasta di Amerika Serikat lebih banyak/ref> Selama beberapa dekade terakhir, tenaga nuklir di Amerika Serikat hanya memainkan peran yang relatif kecil jika dibandingkan dengan sebagian besar negara maju lainnya; hal ini antara lain disebabkan oleh persepsi publik yang muncul akibat musibah 1979. Pada tahun 2007, beberapa usulan untuk membangun pembangkit nuklir yang baru mulai diajukan. empat kali lipat jika dibandingkan dengan Eropa.

Anggaran kesehatan di Amerika Serikat jauh lebih tinggi jika dibandingkan dengan negara-negara lainnya, baik yang diukur menurut pengeluaran per kapita ataupun menurut persentasenya dari PDB. Pelayanan kesehatan di AS dikelola melalui kerja sama antara sektor publik dan swasta, dan tidak bersifat universal seperti di kebanyakan negara-negara maju lainnya. Pada tahun 2004, asuransi swasta membiayai 36% dari pengeluaran kesehatan pribadi, swasta 15%, dan pemerintah federal, negara bagian, dan pemerintah daerah membiayai 44%.

Pada tahun 2005, 46,6 juta warga Amerika, atau 15,9% dari total populasi, tidak diasuransikan; meningkat dari 5,4 juta pada tahun 2001. Penyebab utama kenaikan ini adalah semakin berkurangnya jumlah pengusaha Amerika yang mengasuransikan karyawannya. Tingginya jumlah penduduk Amerika yang tidak diasuransikan telah menjadi isu politik utama akhir-akhir ini. Pada tahun 2006, Massachusetts menjadi negara bagian pertama yang mewajibkan asuransi kesehatan universal. Sebuah Undang-undang federal dirumuskan pada tahun 2010 untuk membentuk suatu sistem asuransi kesehatan universal di seluruh negara bagian, yang akan mulai diberlakukan pada 2014.

Kriminalitas dan penegakan hukum


1024px-Ford_Crown_Victoria_1

Sebuah mobil patroli polisi. Departemen Kepolisian New York (NYPD) adalah badan kepolisian terbesar di Amerika Serikat.

Penegakan hukum di Amerika Serikat adalah tanggung jawab utama badan kepolisian lokal dan departemen sheriff, sedangkan kepolisian negara bagian memberikan pelayanan yang lebih luas. Lembaga-lembaga federal seperti Biro Investigasi Federal (FBI) dan U.S. Marshals Service memiliki tugas-tugas khusus. Di tingkat federal dan hampir di keseluruhan negara bagian, sistem hukum yang digunakan adalah hukum umum yang diadopsi dari hukum Inggris.

Pengadilan negara bagian bertugas menggelar sebagian besar persidangan kriminal; pengadilan federal menangani kejahatan-kejahatan tertentu yang tidak bisa ditangani oleh pengadilan kriminal negara bagian. Hukum federal melarang kepemilikan obat-obatan tertentu, namun negara bagian terkadang juga mengeluarkan undang-undang yang bertentangan dengan hukum federal. Usia merokok yang diijinkan bagi warga negara umumnya 18 tahun, dan usia minum umumnya 21 tahun.

Di antara negara-negara maju lainnya, angka kriminalitas di Amerika Serikat cukup tinggi. Tindakan kriminal yang paling banyak terjadi adalah kekerasan bersenjata dan pembunuhan. Pada 2011, terjadi 4,7 kasus pembunuhan per seribu jiwa; 14,5% lebih sedikit dibandingkan dengan tahun 2000 (5,5 kasus), dan 19,0% lebih sedikit sejak mencapai puncaknya pada 2006 (5,8 kasus). Kepemilikan senjata api di AS masih menjadi subjek perdebatan politik yang kontroversial.

Amerika Serikat termasuk salah satu negara yang memiliki tingkat penahanan dan total populasi penjara tertinggi di dunia. Pada awal 2008, lebih dari 2,3 juta warga Amerika mendekam di penjara, dengan rasio penahanan 1 per 100 orang dewasa. Angka penahanan saat ini meningkat hampir tujuh kali lipat sejak 1980, dan tiga kali lipat lebih tinggi dari angka penahanan di Polandia – negara OECD dengan angka penahanan tertinggi kedua. Jumlah pria Afrika-Amerika yang menghuni penjara empat kali lipat lebih banyak dari jumlah pria kulit putih dan tiga kali lipat lebih banyak dari pria Hispanik. Tingginya tingkat penahanan di Amerika Serikat terutama sekali disebabkan oleh kebijakan hukuman dan obat-obatan terlarang.

Hukuman mati di Amerika Serikat dikenakan kepada kejahatan-kejahatan federal dan militer tertentu, dan diterapkan oleh tiga puluh negara bagian. Tidak ada eksekusi yang dijatuhkan antara tahun 1967-1977 karena keputusan Mahkamah Agung saat itu menolak penggunaan hukuman mati. Namun, pada 1976, Mahkamah Agung memutuskan bahwa hukuman mati secara konstitusional dapat dijatuhkan. Semenjak itu, tercatat lebih dari 1.300 eksekusi telah dilakukan di wilayah hukum Amerika Serikat, sebagian besarnya terjadi di tiga negara bagian; Texas, Virginia, dan Oklahoma. Empat negara bagian telah menghapuskan hukuman mati, namun dua di antaranya (New Mexico dan Connecticut) belum mengubah hukum-hukumnya. Selain itu, pengadilan negara bagian di Massachusetts dan New York belum memutuskan status hukuman mati di wilayah hukum mereka. Pada 2010, Amerika Serikat merupakan negara dengan jumlah hukuman mati tertinggi kelima di dunia, setelah RRC, Iran, Korea Utara, dan Yaman.

Kebudayaan


1280px-Liberty-statue-from-below

Patung Liberty di New York City adalah simbol Amerika Serikat sekaligus simbol kebebasan, demokrasi, dan kesempatan.

Amerika Serikat adalah negara multikultural, tempat tinggal bagi berbagai kelompok etnik, tradisi, dan nilai-nilai. Selain sejumlah kecil penduduk asli Amerika dan penduduk asli Hawaii, hampir semua penduduk Amerika berasal dari nenek moyang yang bermigrasi ke Amerika Serikat pada zaman dahulu. Kebudayaan utama Amerika berasal dari kebudayaan Barat yang bersumber dari tradisi imigran Eropa (terutama Inggris di Utara dan Spanyol di Selatan), dan kemudian dipengaruhi oleh berbagai sumber seperti tradisi yang dibawa oleh budak-budak Afrika. Munculnya gelombang migrasi bangsa Asia dan Amerika Latin juga turut memperkaya khasanah budaya Amerika Serikat. Para imigran ini tetap mempertahankan karakteristik budaya asli mereka.

Kebudayaan Amerika dianggap sebagai kebudayaan yang paling individualistik di dunia. Konsep “American Dream”, atau anggapan bahwa kehidupan sosial di Amerika lebih baik, berkembang di kalangan banyak orang dan berperan penting dalam menarik para imigran. Meskipun budaya arus utama menyatakan bahwa Amerika Serikat adalah negara dengan masyarakat tanpa kelas, para pakar menemukan terdapat perbedaan kelas sosial yang signifikan di negara itu, perbedaan ini tampak dalam segi sosialisasi, penggunaan bahasa, dan nilai-nilai.

Warga Amerika kelas menengah dan profesional telah memelopori dan memperkenalkan tren-tren sosial kontemporer seperti feminisme modern, environmentalisme, dan multikulturalisme. Citra diri, sudut pandang sosial, dan ekspektasi budaya warga Amerika telah dikaitkan dengan pencapaian dan kemajuan Amerika Serikat. Sedangkan kebiasaan warga Amerika yang cenderung menilai sesuatu berdasarkan prestasi sosial ekonomi secara umum dianggap sebagai atribut yang positif.

Media Populer

Hollywood_Sign_PB050006

Hollywood Sign di Los Angeles, California.

Film komersial pertama di dunia dibuat di New York City pada tahun 1894 dengan menggunakan kinetoskop Thomas Alfa Edison. Setahun kemudian, penayangan film komersial pertama di dunia juga dilakukan di New York City. Selama dekade-dekade berikutnya, Amerika Serikat berada di garis depan dalam pengembangan film bersuara. Sejak awal abad ke-20, sebagian besar industri film AS telah dipusatkan di sekitar Hollywood, California.

Sutradara D. W. Griffith adalah tokoh utama yang mengembangkan tata bahasa film, dan film Citizen Kane (1941) karya sutradara Orson Welles sering disebut-sebut sebagai film terbaik sepanjang masa. Pemeran-pemeran Amerika seperti John Wayne, John Travolta dan Marilyn Monroe telah menjadi ikon populer di dunia. Produser dan pengusaha Walt Disney adalah pelopor dan tokoh terkemuka dalam film animasi dan pernak-pernik film. Hollywood juga menjadi salah satu produsen film-film terlaris di dunia.

Amerika Serikat memiliki jumlah pemirsa televisi terbanyak di dunia, dan rata-rata waktu menonton televisi terus meningkat sepanjang tahun, mencapai 5 jam per hari pada tahun 2006. Empat jaringan televisi utama adalah saluran komersial. Warga Amerika juga gemar mendengarkan radio, dengan rata-rata lebih dari dua setengah jam per hari. Sebagian besar saluran radio ini juga bersifat komersial. Selain portal web dan mesin pencari, situs-situs yang paling populer di Amerika Serikat adalah Facebook, YouTube, Wikipedia, Blogger, eBay, dan Craigslist.

Musik Afrika-Amerika yang bergaya ritmis dan liris telah ikut memengaruhi perkembangan musik Amerika, yang membedakannya dengan musik-musik Eropa. Unsur-unsur musik rakyat seperti blues dan old-time music telah diadopsi dan diubah menjadi genre pop yang menyebar ke seluruh dunia. Musik jazz dikembangkan di AS oleh musisi-musisi seperti Louis Armstrong dan Duke Ellington pada awal abad ke-20. Musik country berkembang pada tahun 1920-an, dan rhythm and blues pada 1940-an.

Elvis Presley dan Chuck Berry yang populer pada pertengahan 1950-an adalah pionir dari rock and roll. Pada 1960-an, Bob Dylan muncul dari kebangkitan musik rakyat dan menjadi salah satu penulis lagu Amerika yang paling terkenal. Pada tahun-tahun berikutnya, James Brown memelopori perkembangan funk. Genre musik asal Amerika yang baru-baru ini populer ke seluruh dunia adalah musik hip hop dan musik house. Bintang pop Amerika seperti Elvis Presley, Michael Jackson, Madonna, dan Lady Gaga telah menjadi selebriti dunia.

Sastra, Filsafat, dan Seni

Pada abad ke-18 dan awal abad ke-19, seni dan sastra Amerika sangat dipengaruhi oleh Eropa. Kemudian, penulis-penulis seperti Nathaniel Hawthorne, Edgar Allan Poe, dan Henry David Thoreau mulai membentuk identitas sastra Amerika tersendiri pada pertengahan abad ke-19. Mark Twain dan penyair Walt Whitman adalah beberapa tokoh sastra terkemuka pada abad ke-20; Emily Dickinson, yang hampir tidak dikenal sepanjang hidupnya, saat ini diakui sebagai salah satu penyair Amerika yang paling berpengaruh. Sastra Amerika umumnya mengandung aspek-aspek fundamental kebangsaan, perjuangan hidup, dan kepahlawanan, termasuk novel-novel yang dijuluki dengan “Great American Novel”: Moby-Dick (1851) karya Herman Melville, The Adventures of Huckleberry Finn (1885) karya Twain, dan The Great Gatsby (1925) karya F. Scott Fitzgerald.

382px-Mark_Twain,_Brady-Handy_photo_portrait,_Feb_7,_1871,_cropped

Mark Twain, salah satu penulis Amerika terkemuka.

Sejauh ini, ada sebelas warga negara AS yang telah menerima Hadiah Nobel Sastra, yang terbaru adalah Toni Morrison pada 1993. William Faulkner dan Ernest Hemingway adalah nama-nama yang sering dianggap sebagai penulis Amerika yang paling berpengaruh pada abad ke-20.Genre sastra populer seperti fiksi Barat dan fiksi kriminal berkembang di Amerika Serikat. Penulis-penulis dari Beat Generation memelopori pendekatan sastra baru, misalnya penulis-penulis pascamodernis seperti John Barth, Thomas Pynchon, dan Don DeLillo.

Para rohaniwan, yang dipimpin oleh Thoreau dan Ralph Waldo Emerson, mendirikan pergerakan filsafat Amerika yang pertama. Setelah Perang Saudara, Charles Sanders Peirce, William James, dan John Dewey memelopori perkembangan aliran pragmatisme. Pada abad ke-20, pemikiran-pemikiran W. V. O. Quine, Richard Rorty, dan Noam Chomsky telah memperkenalkan konsep filsafat analitik ke kalangan akademisi filsafat Amerika. Pada dekade berikutnya, John Rawls dan Robert Nozick memelopori kebangkitan filsafat politik.

Dalam seni rupa, Aliran Sungai Hudson adalah aliran yang memperkenalkan tradisi naturalisme Eropa di Amerika Serikat pada pertengahan abad 19. Lukisan-lukisan karya para realis seperti Thomas Eakins saat ini banyak diagung-agungkan. Pameran Armory Show di New York City pada 1913 yang memamerkan karya-karya seni modernis Eropa telah menarik perhatian publik dan mengubah pandangan dunia terhadap seni rupa Amerika. Georgia O’Keeffe, Marsden Hartley, dan yang lainnya bereksperimen dengan gaya-gaya baru yang lebih individualistis. Gaya seni rupa modern baru-baru ini seperti ekspresionisme abstrak karya Jackson Pollock dan Willem de Kooning serta seni pop karya Andy Warhol dan Roy Lichtenstein secara umum juga dikembangkan di Amerika Serikat. Gelombang modernisme dan pascamodernisme telah mentenarkan arsitek-arsitek Amerika seperti Frank Lloyd Wright, Philip Johnson, dan Frank Gehry.

1280px-Times_Square_1-2

Times Square di New York City, pusat dari Teater Broadway.

Salah satu promotor besar pertama yang berperan penting dalam perkembangan teater Amerika adalah impresario P. T. Barnum, yang mulai mengoperasikan kompleks hiburan Manhattan pada 1841. Pada akhir 1970-an, tim Harrigan dan Hart memproduksi sejumlah pertunjukan komedi musikal populer di New York. Pada awal abad ke-20, pertunjukan teater mulai dipusatkan di Distik Teater Broadway, New York City. Saat ini, Broadway merupakan salah satu pusat pertunjukan teater berbahasa Inggris terkemuka di dunia, bersama dengan Teater West End di London. Lagu-lagu dari komposer teater musikal Broadway seperti Irving Berlin, Cole Porter, dan Stephen Sondheim telah menjadi standar pop. Dramawan Eugene O’Neill menerima Nobel Sastra pada tahun 1936. Dramawan Amerika terkemuka lainnya di antaranya penerima Pulitzer Tennessee Williams, Edward Albee, dan August Wilson.

Meskipun hanya sedikit karya-karyanya yang diketahui, Charles Ives dianggap sebagai komposer musik klasik pertama Amerika Serikat, sedangkan eksperimentalis seperti Henry Cowell dan John Cage menciptakan pendekatan musik klasik Amerika yang berbeda dengan Eropa. Aaron Copland dan George Gershwin mengembangkan sintesis dari musik klasik dan musik pop. Koreografer Isadora Duncan dan Martha Graham juga berperan dalam menciptakan tarian modern, sedangkan George Balanchine dan Jerome Robbins adalah pionir balet pada abad ke-20. Warga Amerika juga memiliki kontribusi besar dalam perkembangan fotografi modern; fotografer-fotografer Amerika terkemuka di antaranya adalah Alfred Stieglitz, Edward Steichen, dan Ansel Adams. Inovasi Amerika lainnya adalah strip komik dan buku komik. Tokoh komik superhero seperti Superman telah terkenal ke seluruh dunia dan menjadi ikon Amerika.

Kuliner


800px-Teriyaki_Burger_Set,_at_Lotteria

Tipikal makanan siap saji Amerika, terdiri dari hamburger, kentang goreng, dan minuman ringan.

Kuliner Amerika serupa dengan kuliner yang ada di negara-negara Barat lainnya. Gandum adalah biji-bijian yang umumnya dipakai sebagai sereal utama. Masakan tradisional Amerika menggunakan bahan-bahan asli, seperti kalkun, daging rusa, kentang, ubi jalar, jagung, labu, dan sirup mapel. Makanan ini dikonsumsi oleh penduduk asli Amerika dan pemukim awal bangsa Eropa.

Barbekyu daging sapi dan babi, kue ketam, keripik kentang, dan kue cokelat adalah makanan-makanan khas Amerika. Soul food, yang dikembangkan oleh budak-budak Afrika, populer di Selatan di kalangan warga Afrika-Amerika. Masakan sinkretis seperti Louisiana creole, Cajun, dan Tex-Mex juga populer di beberapa daerah.

Makanan-makanan seperti pai apel, ayam goreng, pizza, hamburger, dan hot dog diperkenalkan oleh para imigran Eropa. Sedangkan kentang goreng, masakan Meksiko seperti burrito dan taco, serta pasta, diadaptasi dari masakan Italia, dan umumnya dikonsumsi secara luas. Kebanyakan warga Amerika lebih menyukai kopi daripada teh. Industri di AS sebagian besar menguasai pasar makanan cepat saji, cola, jus jeruk, dan susu kemasan di seantero dunia.

Industri makanan cepat saji Amerika adalah yang terbesar di dunia, memelopori sistem pesan-antar pada 1930-an. Tingginya konsumsi makanan cepat saji telah memicu masalah kesehatan. Selama periode 1980-an dan 1990-an, asupan kalori warga Amerika meningkat 24%; kebiasaan warga Amerika yang seringkali makan di gerai makanan siap saji dikaitkan oleh para pakar kesehatan dengan apa yang mereka sebut dengan “wabah obesitas Amerika”. Minuman ringan juga sangat populer di AS; minuman bergula menyumbangkan 9% bagi asupan kalori warga Amerika.

Olahraga


Michael_Phelps_2009

Perenang Michael Phelps adalah atlet yang paling sukses dalam sejarah Olimpiade.

Bisbol telah ditetapkan sebagai olahraga nasional sejak akhir abad 19, sedangkan sepak bola Amerika (futbol) dianggap sebagai olahraga yang paling populer menurut jumlah penonton. Bola basket dan hoki es adalah dua olahraga populer lainnya, dengan tim-tim yang sukses secara internasional. Pertandingan futbol dan bola basket universitas selalu disaksikan oleh banyak orang. Tinju dan pacuan kuda dulunya adalah olahraga individu yang paling banyak disaksikan, namun kemudian digantikan oleh golf dan balap mobil, terutama NASCAR. Sedangkan sepak bola (di Amerika disebut soccer) kurang populer jika dibandingkan dengan negara-negara lainnya. Tenis dan kebanyakan olahraga luar ruangan juga populer di kalangan warga Amerika. Turnamen tenis Grand Slam digelar di New York City setiap tahunnya.

Sebagian besar olahraga utama di AS telah berevolusi dari olahraga Eropa; bola basket, bola voli, skateboarding, snowboarding, dan cheerleading adalah penemuan-penemuan Amerika yang populer di negara-negara lainnya. Lacrosse dan selancar berasal dari aktivitas penduduk asli Amerika dan penduduk asli Hawaii sebelum kedatangan bangsa Barat. Delapan ajang Olimpiade telah diselenggarakan di Amerika Serikat. Sejauh ini, AS telah mendulang 2.301 medali dalam Olimpiade Musim Panas, lebih banyak dari negara manapun, dan 253 medali dalam Olimpiade Musim Dingin; yang terbanyak kedua pada 2006.

Sistem Pengukuran


Meskipun Amerika Serikat berwenang dalam menetapkan sistem metrik pada 1866 dan menjadi salah satu negara yang menandatangani Konvensi Meter pada 1875, sistem pengukuran di Amerika Serikat sangat mirip dengan satuan imperial Britania dan juga diadopsi dari sistem satuan Inggris. Panjang dan jarak dinyatakan dalam inci, kaki, dan mil; berat dalam pon dan ton dari 2000 pon; serta suhu dalam derajat Fahrenheit. Sebagian besar penamaan satuan AS memang sama dengan satuan imperial Britania, namun kapasitas pengukurannya berbeda; galon AS dan pint AS setara dengan 83% dalam satuan imperial, sedangkan fluid ons AS 4% lebih besar dari fl.oz imperial. Menurut CIA World Factbook, Amerika Serikat adalah salah satu dari tiga negara di dunia yang tidak menggunakan sistem metrik Satuan Internasional (SI) sebagai sistem satuan berat dan ukuran resmi mereka. Meskipun demikian, penggunaan SI tetap dominan dalam bidang sains, kedokteran, teknologi, dan perdagangan internasional.

Republik Rakyat Tiongkok | RRT

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Related Posts:

Opera Snapshot_2017-12-10_205209_www.google.com

Republik Rakyat Tiongkok (Hanzi Sederhana: 中华人民共和国; Hanzi Tradisional: 中華人民共和國; Pinyin: Zhōnghuá Rénmín Gònghéguó; Pe̍h-ōe-jī: Tiong-hôa Jîn-bîn Kiōng-hô-kok, disingkat RRT atau Tiongkok; literal: Republik Rakyat Tionghoa) adalah sebuah negara yang terletak di Asia Timur yang beribukota di Beijing Negara ini memiliki jumlah penduduk terbanyak di dunia (sekitar 1,35 milyar jiwa) dan luas wilayah 9,69 juta kilometer persegi, menjadikannya negara ke-4 terbesar di dunia. Negara ini didirikan pada tahun 1949 setelah berakhirnya Perang Saudara Tiongkok, dan sejak saat itu dipimpin oleh sebuah partai tunggal, yaitu Partai Komunis Tiongkok (PKT). Sekalipun seringkali dilihat sebagai negara komunis, kebanyakan ekonomi republik ini telah diswastakan sejak tahun 1980-an. Walau bagaimanapun, pemerintah masih mengawasi ekonominya secara politik terutama dengan perusahaan-perusahaan milik pemerintah dan sektor perbankan. Secara politik, ia masih tetap menjadi pemerintahan satu partai.

Sebagai negara dengan penduduk terbanyak di dunia, dengan populasi melebihi 1,363 miliar jiwa (diperkirakan pada tahun 2014), yang mayoritas merupakan bangsa Tionghoa. Untuk menekan jumlah penduduk, pemerintah giat menggalakkan kebijakan satu anak. Tiongkok Daratan merupakan istilah yang digunakan untuk merujuk kepada kawasan di bawah pemerintahan RRT dan tidak termasuk kawasan administrasi khusus Hong Kong dan Makau, sementara nama Republik Tiongkok mengacu pada entitas lain yang dulu pernah menguasai Tiongkok sejak tahun 1912 hingga kekalahannya pada Perang Saudara Tiongkok. Saat ini Republik Tiongkok hanya menguasai pulau Taiwan, dan beribukota di Taipei, oleh karena itu lazim disebut Tionghoa Taipei, terutama dalam even-even olahraga. RRT mengklaim wilayah milik Republik Tiongkok (yang umum dikenal dengan Taiwan) namun tidak memerintahnya, sedangkan Republik Tiongkok mengklaim kedaulatan terhadap seluruh Tiongkok daratan yang saat ini dikuasai RRT. (lihat pula: Status politik Taiwan)

Tiongkok memiliki ekonomi paling besar dan paling kompleks di dunia selama lebih dari dua ribu tahun, beserta dengan beberapa masa kejayaan dan kejatuhan. Sejak diperkenalkannya reformasi ekonomi tahun 1978, Tiongkok menjadi negara dengan pertumbuhan ekonomi tercepat di dunia. Per 2013, negara ini menjadi ekonomi terbesar kedua di dunia berdasarkan total nominal GDP dan PPP, serta menjadi eksportir dan importir terbesar di dunia. Tiongkok adalah negara yang memiliki senjata nuklir dan memiliki tentara aktif terbesar dunia, dengan belanja militer terbesar kedua dunia. RRT menjadi anggota Perserikatan Bangsa-Bangsa tahun 1971, di mana ia menggantikan Republik Tiongkok sebagai anggota tetap Dewan Keamanan PBB. Tiongkok juga menjadi anggota berbagai macam organisasi lain seperti WTO, APEC, BRICS, Shanghai Cooperation Organization, BCIM dan G-20. Tiongkok adalah kekuatan besar di Asia, dan menjadi superpower yang potensial menurut beberapa pengamat.

Opera Snapshot_2017-12-10_202753_id.wikipedia.org Opera Snapshot_2017-12-10_202830_id.wikipedia.org

 

China_-_Location_Map_(2013)_-_CHN_-_UNOCHA.svg

Daftar isi
1 Sejarah
2 Politik
3 Hubungan luar negeri
4 Militer
5 Pembagian administratif
5.1 Provinsi
5.2 Munisipalitas
5.3 Daerah otonomi
5.4 Daerah administratif khusus
5.5 Struktur pemerintahan
6 Geografi
7 Ekonomi
8 Demografi
9 Kesehatan umum
10 Teknologi dan sains
11 Budaya
12 Olahraga

Sejarah


Mao_proclaiming_the_establishment_of_the_PRC_in_1949

Mao Zedong mendeklarasikan Republik Rakyat Tiongkok pada tahun 1949

Setelah Perang Dunia II, Perang Saudara Tiongkok antara Partai Komunis Tiongkok dan Partai Nasionalis Kuomintang berakhir pada 1949 dengan pihak komunis menguasai Tiongkok Daratan dan Kuomintang mengundurkan diri ke pulau Taiwan dan beberapa pulau-pulau lepas pantai di Fujian. Pada 1 Oktober 1949, Mao Zedong memproklamasikan Republik Rakyat Tiongkok dan mendirikan sebuah negara komunis, namun tidak mencoba untuk menguasai pulau Taiwan.

Para pendukung kebijakan Maoisme mengatakan bahwa di bawah Mao, persatuan dan kedaulatan Tiongkok dapat dipastikan untuk pertama kalinya dalam beberapa dekade terakhir, dan terdapat perkembangan infrastruktur, industri, kesehatan, dan pendidikan, yang mereka percayai telah membantu meningkatkan standar hidup rakyat. Mereka juga yakin bahwa kampanye seperti Lompatan Jauh ke Depan dan Revolusi Kebudayaan penting dalam mempercepat perkembangan Tiongkok dan menjernihkan kebudayaan mereka. Pihak pendukung juga ragu terhadap statistik dan kesaksian yang diberikan mengenai jumlah korban jiwa dan kerusakan lainnya yang disebabkan kampanye Mao. Mereka mengatakan bahwa kelaparan ini disebabkan musibah alam; ada juga yang meragukan jumlah kematian akibat kelaparan tersebut, atau berkata bahwa lebih banyak orang mati karena kelaparan atau sebab politis lainnya pada masa pemerintahan Chiang Kai Shek (1928-1949).

Meskipun begitu, para kritikus kebijakan Mao mengatakan bahwa pemerintahan Mao membebankan pengawasan yang ketat terhadap kehidupan sehari-hari rakyat, dan yakin bahwa kampanye seperti Lompatan Jauh ke Depan dan Revolusi Kebudayaan berperan atau mengakibatkan hilangnya jutaan jiwa, mendatangkan biaya ekonomi yang besar, dan merusak warisan budaya Tiongkok. Lompatan Jauh ke Depan, pada khususnya, mendahului periode kelaparan yang besar di Tiongkok yang, menurut sumber-sumber Barat dan Timur yang dapat dipercaya, mengakibatkan kematian 45 juta orang dalam waktu 4 tahun

Setelah kegagalan ekonomi yang dramatis pada awal 1960-an, Mao mundur dari jabatannya sebagai ketua umum Tiongkok. Tak lama sesudah itu Kongres Rakyat Nasional melantik Liu Shaoqi sebagai pengganti Mao. Mao tetap menjadi ketua partai namun dilepas dari tugas ekonomi sehari-hari yang dikontrol dengan lebih lunak oleh Liu Shaoqi, Deng Xiaoping dan lainnya yang memulai reformasi keuangan.

Pada 1966 Mao meluncurkan Revolusi Kebudayaan, yang dilihat lawan-lawannya sebagai balasan terhadap rival-rivalnya dengan memobilisasi para remaja untuk mendukung pemikirannya dan menyingkirkan kepemimpinan yang lunak pada saat itu, namun oleh pendukungnya dipandang sebagai sebuah percobaan demokrasi langsung dan sebuah langkah asli dalam menghilangkan korupsi dan pengaruh buruk lainnya dari masyarakat Tiongkok. Kekacauan pun timbul namun hal ini segera berkurang di bawah kepemimpinan Zhou Enlai di mana para kekuatan moderat kembali memperoleh pengaruhnya. Setelah kematian Mao, Deng Xiaoping berhasil memperoleh kekuasaan dan janda Mao, Jiang Qing beserta rekan-rekannya, Kelompok Empat, yang telah mengambil alih kekuasaan negara, ditangkap dan dibawa ke pengadilan.

Sejak saat itu, pihak pemerintah telah secara bertahap (dan telah banyak) melunakkan kontrol pemerintah terhadap kehidupan sehari-hari rakyatnya, dan telah memulai perpindahan ekonomi Tiongkok menuju sistem berbasiskan pasar.

Para pendukung reformasi keuangan – biasanya rakyat kelas menengah dan pemerhati Barat berhaluan kiri-tengah dan kanan – menunjukkan bukti terjadinya perkembangan pesat pada ekonomi di sektor konsumen dan ekspor, terciptanya kelas menengah (khususnya di kota pesisir di mana sebagian besar perkembangan industri dipusatkan) yang kini merupakan 15% dari populasi, standar hidup yang kian tinggi (diperlihatkan melalui peningkatan pesat pada GDP per kapita, belanja konsumen, perkiraan umur, persentase baca-tulis, dan jumlah produksi beras) dan hak dan kebebasan pribadi yang lebih luas untuk masyarakat biasa.

Para pengkritik reformasi ekonomi menunjukkan bukti bahwa proses reformasi telah menciptakan kesenjangan kekayaan, polusi lingkungan, korupsi yang menjadi-jadi, pengangguran yang meningkat akibat PHK di perusahaan negara yang tidak efisien, serta telah memperkenalkan pengaruh budaya yang kurang diterima. Akibatnya mereka percaya bahwa budaya Tiongkok telah dikorupsi, rakyat miskin semakin miskin dan terpisah, dan stabilitas sosial negara semakin terancam.

Meskipun ada kelonggaran terhadap kapitalisme, Partai Komunis Tiongkok tetap berkuasa dan telah mempertahankan kebijakan yang mengekang terhadap kumpulan-kumpulan yang dianggap berbahaya, seperti Falun Gong dan gerakan separatis di Tibet. Pendukung kebijakan ini menyatakan bahwa kebijakan ini menjaga stabilitas dalam sebuah masyarakat yang terpecah oleh perbedaan kelas dan permusuhan, yang tidak mempunyai sejarah partisipasi publik, dan hukum yang terbatas. Para pengkritik mengatakan bahwa kebijakan ini melanggar hak asasi manusia yang dikenal komunitas internasional, dan mereka juga mengklaim hal tersebut mengakibatkan terciptanya sebuah negara polisi, yang menimbulkan rasa takut.

Tiongkok mengadopsi konstitusi pada 4 Desember 1982 yang digunakan hingga kini.

Politik


Menurut definisi resminya, RRT merupakan suatu negara komunis karena ia memang merupakan negara komunis pada abad ke-20 yang lalu. Secara resmi ia masih dikenal sebagai negara komunis, meskipun sejumlah ilmuwan politik kini tidak mendefinisikannya lagi sebagai negara komunis. Tiada definisi yang tepat yang dapat diberikan kepada jenis pemerintahan yang diamalkan negara ini, karena strukturnya tidak dikenal pasti. Salah satu sebab masalah ini ada adalah karena sejarahnya, Negara Tiongkok merupakan negara yang diperintah oleh para kaisar selama 2000 tahun dengan sebuah pemerintahan pusat yang kuat dengan pengaruh Konfusianisme. Setelah era monarki berakhir pada tahun 1911, Tiongkok diperintah secara otokratis oleh Partai Nasionalis Kuomintang dan beberapa panglima perang. Kemudian setelah 1949 pemerintahan dilanjutkan oleh Partai Komunis Tiongkok.

Pemerintah RRT sering dikatakan sebagai otokratis, komunis dan sosialis. Ia juga dilihat sebagai kerajaan komunis. Anggota komunis yang bersayap lebih ke kiri menjulukinya negara kapitalis. Memang, negara Tiongkok semakin lama semakin menuju ke arah sistem ekonomi bebas. Dalam suatu dokumen resmi yang dikeluarkan baru-baru ini, pemerintah menggariskan administrasi negara yang demokratis, meskipun keadaan sebenarnya di sana tidak begitu.

Pemerintah RRT dikawal oleh Partai Komunis Tiongkok (PKT) dan pemimpin negara dipilih langsung oleh Partai melalui Kongres. Walaupun terdapat sedikit-banyak gerakan ke arah liberalisasi, seperti pemilihan umum yang sekarang diadakan di tingkat desa dan sebagian badan perwakilan, partai ini terus memiliki mengawasi, terutama atas pemilihan jabatan-jabatan pemerintahan. Walaupun negara menggunakan cara otokratis untuk mengusir elemen-elemen penentangan terhadap pemerintahannya, pada masa yang sama pemerintah juga mencoba mengurangi penentangan dengan memajukan ekonomi, membenarkan tunjuk perasaan pribadi, dan melayani para penentang yang dianggap tidak berbahaya terhadap pemerintah secara lebih adil.

Penyaringan terhadap dakwah-dakwah politik juga rutin, dan RRT secara tegas menghapuskan protes atau organisasi apa pun yang dianggapnya berbahaya terhadap pemerintahannya, seperti yang terjadi di Demonstrasi Tiananmen pada tahun 1989. Akan tetapi, media republik rakyat ini semakin aktif menyiarkan masalah sosial dan menghebohkan gejala ‘penyogokan’ di peringkat bawahan pemerintahan. RRT juga begitu berhasil menghalangi gerakan informasi, dan ada masanya mereka terpaksa mengganti polisi mereka sebagai tindakan balas terhadap protes rakyat. Walaupun penentangan berstruktur terhadap PKT tidak dibenarkan sama sekali, demonstrasi rakyat semakin lama semakin kerap dan dibiarkan.

Popularitas Partai di kalangan rakyat sukar diukur, karena tiada pemilu di tingkat nasional, dan apabila orang Tiongkok ditanya secara sendirinya pula, ada sebagian yang menyokong dan ada pula yang membangkang, namun sebagian besar menolak mengomentari masalah politik. Secara umum, banyak dari mereka yang suka akan peranan pemerintahan mengabadikan stabilitas, yang membolehkan ekonomi maju tanpa masalah apa pun. Antara masalah-masalah politik yang utama di Tiongkok adalah kesenjangan sosial di antara kaya dan miskin dan gejala suap yang berlaku karena biokrasi pemerintahan.

Terdapat juga partai politik yang lain di RRT, walaupun mereka hanya sekadar sub-partai atau partai yang rapat dengan PKT. PKT mengadakan dialog dengan mereka melalui suatu badan perhubungan khusus, yang dinamai Dewan Perhubungan Cadangan Rakyat Tiongkok yang dipertimbangkan RRT. Cara ini lebih disukai pemerintahan dibandingkan pemilu. Kendati begitu, partai ini secara totalnya tidak memberi kesan apa pun terhadap polisi dan dasar-dasar kerajaan. Fungsi badan perhubungan khusus ini lebih kepada mata luaran CPP, walaupun terdapat pengawai badan ini di semua tingkat pemerintahan.

Hubungan Luar Negeri


Republik Rakyat Tiongkok mempertahankan hubungan diplomatik dengan hampir seluruh negara di dunia, namun menetapkan syarat bahwa negara-negara yang ingin menjalin kerja sama diplomatik dengannya harus menyetujui klaim Tiongkok terhadap Taiwan dan memutuskan hubungan resmi dengan pemerintah Republik Tiongkok. Tiongkok juga secara aktif menentang perjalanan ke luar negeri yang dilakukan pendukung kemerdekaan Taiwan seperti Lee Teng-hui dan Chen Shui-bian serta Tenzin Gyatso, Dalai Lama ke-14.

Clinton_and_jiang

Jiang Zemin dan Bill Clinton

Pada 1971, RRT menggantikan Republik Tiongkok sebagai wakil untuk “Tiongkok” di PBB dan sebagai salah satu dari lima anggota tetap Dewan Keamanan PBB. Tiongkok juga pernah menjadi anggota Gerakan Non-Blok, dan kini tetap berperan sebagai anggota pengamat. Banyak dari kebijakan luar negerinya yang sekarang didasarkan pada konsep kebangkitan Tiongkok yang damai.

Hubungan Tiongkok-Amerika telah rusak dan diperbaiki beberapa kali dalam beberapa dekade terakhir. Pada bulan Mei tahun 1999, suatu pesawat perang B-2 Stealth Bomber menjatuhkan tiga buah bom yang setiap masing-masing berbobot 900 kg atas kantor kedutaan besar Tiongkok di kota Beograd semasa pergolakan Kosovo. Bom-bom ini membunuh tiga warganegara Tiongkok yang bekerja di kedutaan terkait. Amerika Serikat yang enggan bertanggung jawab atas kejadian yang disifatinya sebagai ‘bencana’ itu mengatakan bahwa hal itu adalah kesalahan menggunakan peta lama yang memberi maklumat tidak betul tentang kedudukan bangunan itu sebagai pangkalan senjata pemerintahan Yugoslavia. Pemerintah RRT tidak puas dengan penjelasan ini dan mendakwa bahwa hal itu sengaja dilakukan. Pada bulan April tahun 2001 pula, kapal terbang pengintip milik Amerika bernama EP-3E Aries II yang berada di atas pulau Hainan di Tiongkok bertemu dengan pesawat jet Tiongkok yang memperhatikan gerak-geriknya. Pesawat Tiongkok terkait terhempas dan pemandunya terbunuh saat kapal pengintip AS terpaksa mengadakan pendaratan darurat di pulau Hainan. Cerita Amerika dan Tiongkok mengenai kejadian ini berbeda sedikit kandungannya. Versi Amerika menyatakan bahwa pesawatnya berada di atas lautan internasional sedangkan RRT mendakwa ia berada di atas Zona Ekonomi Eksklusifnya. Kedua belah pihak menyalahkan pihak lawan bertanggung jawab atas insiden ini. 24 anak kapal Amerika ditahan selama 12 hari sebelum dilepaskan dan kejadian ini memberi dampak pada hubungan diplomatik kedua negara. Amerika pula tidak sedikit pun meminta maaf atas kesalahan yang dilakukannya saat pemerintah RRT mengambil keputusan atas dasar kasihan melepaskan anak-anak kapalnya itu. Satu lagi perkara terkait dengan laporan Cox, yang mendakwa pengitipan RRT telah mengkompromi rahasia-rahasia nuklir Amerika Serikat selama beberapa dekade.

Hubungan Tiongkok-Jepang seringkali dibelenggu masalah keengganan Jepang untuk mengakui dosa-dosa perangnya dan meminta maaf terhadap kekejamannya atas rakyat Tiongkok dan negara Asia lain semasa Perang Dunia II, terutama dalam Pembantaian Nanjing. Sebagian badan bukan dari Barat dan pemerintah Barat mengkritik Tiongkok kerana konon menafikan hak asasi manusia dan hubungan luar negerinya dengan pemerintah-pemerintah Barat terjejas oleh kejadian di Tian’anmen pada tahun 1989. Hak asasi manusia seringkali diungkit oleh pemerintahan-pemerintahan ini.

Selain itu, Tiongkok terlibat dalam beberapa pertentangan wilayah lainnya:

  • Taiwan, dikuasai Republik Tiongkok, diklaim Republik Rakyat Tiongkok. (Lihat pula: Status politik Taiwan)
  • Aksai Chin, dikuasai RRT, diklaim oleh India
  • Kepulauan Paracel, dikuasai RRT, diklaim oleh Vietnam dan Republik Tiongkok
  • Kepulauan Spratly, dipertentangkan antara RRT, Taiwan, Malaysia, Vietnam, Filipina, dan Brunei Darussalam
  • Kepulauan Diaoyu/Kepulauan Senkaku, dikuasai Jepang, diklaim oleh RRT dan Republik Tiongkok
  • Arunachal Pradesh/Tibet Selatan, dikuasai India, diklaim oleh RRT

Pada tahun 2004, negara Rusia setuju untuk menyerahkan Kepulauan Yinlong dan sebagian Kepulauan Heixiazi kepada RRT, dan sekaligus menamatkan percekcokan perbatasan antara kedua negara itu. Kedua pulau ini terletak di antara persimpangan sungai Amur dan sungai Ussuri, dan sebelum itu diatur oleh Rusia dan dituntut oleh RRT. Perkara ini sepatutnya merapatkan dan mengeratkan persahabatan antara kedua negara, akan tetapi terdapat sedikit rasa tidak puas hati dari kedua belah pihak. Orang Rusia menyifati pemberian itu sebagai kelemahan pemerintahannya mempertahankan tanah yang dirampas semasa Perang Dunia II. Petani Cossack di Khabarovsk juga tidak suka dengan kehilangan tanah olahan mereka sementara berita tentang perjanjian ini di Tiongkok Daratan disaring oleh pemerintah RRT. Sebagian komunitas Tiongkok di Republik Tiongkok dan orang Tiongkok yang dapat mengatasi saringan ini mengkritik perjanjian ini dan menyifatinya sebagai pengakuan pemerintahan Rusia atas Mongolia Luar yang diserahkan oleh Dinasti Qing saat kalah perang di bawah Perjanjian Tidak Sama Rata termasuk Perjanjian Aigun pada tahun 1858 dan Konvensi Peking pada tahun 1860 masa terdahulu sebagai pengganti penggunaan ekslusif minyak mentah Rusia. Perjanjian ini telah disahkan oleh Kongres Nasional Rakyat Tiongkok dan Duma Negara Rusia tetapi tidak terlaksana hingga kini. menjadi populer untuk sejumlah nasionalis yang ekstrem untuk menuntut Mongolia, Tuva, Manchuria Luar, Kepulauan Ryukyu, Bhutan, Lembah Hukawng di utara Myanmar dan kawasan timur laut Danau Balkhash di Asia Tengah.–>

Militer


800px-PLA_soldiers

Prajurit Pasukan Pembebasan Rakyat berbaris di Beijing.

Tiongkok mempunyai pasukan tentara terbesar di dunia yang disebut Pasukan Pembebasan Rakyat (PLA), walaupun bukan bujet militer terbesar (yang dipegang oleh Amerika Serikat), meski ada kepercayaan umum baik di dalam kalangan PLA maupun pengamat luar bahwa jumlah bukanlah ukuran kekuatan militer yang baik. Fakta itu membuat membuatkan kebanyakan organisasi hak asasi manusia Barat merasa geram dan sangsi dengan kata-kata Tiongkok yang menginginkan keamanan, sekalipun telah disetujui di dalam dan di luar Republik bahwa kemampuan tentara RRT melaksanakan operasi ketenteraan di luar kawasan jajahannya terbatas dan jumlah anggota tidak begitu berguna untuk menentukan kekuatan tentaranya.

Memperkirakan dana militer Tiongkok akan menghasilkan berbagai angka-angka yang berbeda berdasarkan apa yang dianggap militer, bagaimana mengartikan informasi terbatas yang tersedia, dan bagaimana seseorang menghadapi faktor-faktor nilai tukar mata uang. Perkiraan-perkiraan yang ada memberikan nilai US$9 miliar sebagai yang terendah dan US$60 miliar sebagai yang tertinggi (dari segi purchasing power parity) pada tahun 2003; jumlah US$60 miliar tersebut membuat Tiongkok sebagai negara kedua terbesar setelah Amerika Serikat yang mempunyai dana anggaran US$400 miliar (hampir 7x lipat). Pembelanjaan militer republik ini pada tahun 2005 adalah AS$ 30 miliar, tetapi ini tidak termasuk uang yang digunakan untuk pembelian senjata luar, kajian dan pembangunan ketentaraan, ataupun paramiliter (Polisi RRT), dan kritikus menjulukinya sebagai percobaan yang sengaja dilakukan untuk menipu dunia. Baru-baru ini satu kajian RAND di halaman situs ini memperkirakan bahwa perbelanjaan militer republik yang sebenarnya adalah 1,4-1,7 kali lipat lebih besar daripada pengeluaran resminya. Akan tetapi, tentara Amerika juga mencoba menipu dengan pengeluarannya dengan sengaja mengeluarkan perbelanjaannya di Afghanistan dan Irak daripada belanja Kantor Pertahanan resminya. Lihat

Tiongkok, meski mempunyai sistem senjata nuklir dan pengiriman yang maju, secara luas dipandang hanya mempunyai kemampuan yang terbatas untuk mengerahkan kekuatan militernya ke luar Tiongkok dan tidak dianggap sebagai sebuah adidaya meski sering dianggap sebagai kekuatan regional yang besar. Hal ini dikarenakan kebanyakan peralatan senjata yang digunakan oleh Republik Rakyat Tiongkok masih kuno dan perlu dimodernkan dari segi standar Amerika Serikat. Akan tetapi ia masih dilihat sebagai kuasa setingkat adidaya regional. Angkatan udaranya masih memerlukan pesawat perang pengangkut dan kebanyakan pesawat perangnya sudah ketinggalan zaman.

Penganggaran menujukan bahwa perbelanjaannya yang berjumlah AS$56 miliar merupakan yang ketiga terbesar setelah Amerika Serikat (lebih dari AS$ 400 miliar untuk tahun anggaran 2005-2006) dan Rusia. Lihat juga: Anggaran militer Tiongkok.

Pembagian Administratif


Republik Rakyat Tiongkok mempunyai kontrol administratif terhadap 22 provinsi (省); pemerintah RRT menganggap Taiwan (台湾) sebagai provinsi ke-23 (lihat Status politik Taiwan untuk keterangan lebih lanjut). Pihak pemerintah juga mengklaim Laut Tiongkok Selatan yang kini masih diperebutkan. Selain dari provinsi-provinsi tersebut, terdapat juga 5 daerah otonomi (自治区) yang berisi banyak etnis minoritas; 4 munisipalitas (直辖市) untuk kota-kota terbesar Tiongkok dan 2 daerah administratif khusus (SAR) (特别行政区) yang diperintah RRT.

Berikut adalah daftar wilayah pembagian administratif yang di bawah kontrol RRT.

Provinsi

  • Anhui (安徽)
  • Fujian (福建)
  • Gansu (甘肃)
  • Guangdong (广东)
  • Guizhou (贵州)
  • Hainan (海南)
  • Hebei (河北)
  • Heilongjiang (黑龙江)
  • Henan (河南)
  • Hubei (湖北)
  • Hunan (湖南)
  • Jiangsu (江苏)
  • Jiangxi (江西)
  • Jilin (吉林)
  • Liaoning (辽宁)
  • Qinghai (青海)
  • Shaanxi (陕西)
  • Shandong (山东)
  • Shanxi (山西)
  • Sichuan (四川)
  • Yunnan (云南)
  • Zhejiang (浙江)
  • Taiwan (台湾) (dipertikaikan)

Munisipalitas

  • Beijing (北京)
  • Chongqing (重庆)
  • Shanghai (上海)
  • Tianjin (天津)

Daerah Otonomi

  • Guangxi (广西)
  • Mongolia Dalam (内蒙古)
  • Ningxia (宁夏)
  • Xinjiang (新疆)
  • Tibet (西藏)

Daerah Administratif Khusus

Templat:Coatofarmscountry Hong Kong (香港)
Templat:Coatofarmscountry Makau (澳门)

Struktur Pemerintahan

Opera Snapshot_2017-12-10_204032_id.wikipedia.org

Geografi


Smaller_map_of_China

RRT menguasai sebagian besar Asia bagian timur (dalam warna peach/krem muda) sementara Republik Tiongkok terdiri dari beberapa pulau-pulau berarsir kuning termasuk Taiwan.

RRT ialah negara terbesar ke-3 di dunia setelah Rusia, Kanada, dan wilayahnya mencakup daratan yang sangat luas di bekas Peradaban Lembah Sungai Kuning. Di timur, bersama dengan pantai Laut Kuning dan Laut Tiongkok Timur, ditemukan luas dan padat yang di tempati lapangan tanah baru; pesisir Laut Tiongkok Selatan lebih bergunung-gunung dan Tiongkok bagian selatan didominasi daerah berbukit dan jajaran gunung yang lebih rendah. Di bagian tengah timur ditemukan delta 2 sungai utama Tiongkok, Huang He (Sungai Kuning) dan Chang Jiang (Sungai Panjang). Sungai-sungai utama lainnya ialah Zhu Jiang, Songhua Jiang, Mekong, Brahmaputra dan Amur.

Ke barat, jajaran gunung yang utama, khususnya Himalaya dengan titik tertinggi di Tiongkok Gunung Everest, dan ciri-ciri plato tinggi di antara bentang daratan yang lebih kering dari gurun seperti Takla-Makan dan Gurun Gobi. Sebab kemarau panjang dan barangkali pertanian yang rendah membuat badai debu telah menjadi biasa dalam musim semi di Tiongkok. Menurut Badan Perlindungan Lingkungan Tiongkok, Gurun Gobi telah dikembangkan dan merupakan sumber utama badai debu yang mempengaruhi Tiongkok dan bagian Asia Timur Laut lainnya seperti Korea dan Jepang. Pasir dari kawasan utara telah dilaporkan sampai ke pantai barat Amerika Serikat. Pengurusan air sungai (seperti pembuangan sisa tinja, pencemaran oleh kilang, dan ekstraksi air untuk irigasi dan minuman) dan penyusutan tanah bukit telah mengakibatkan dampak buruk pada negara lain.

Ekonomi


Graph_of_Major_Developing_Economies_by_Real_GDP_per_capita_at_PPP_1990-2013

Tiongkok dan negara berkembang utama lain menurut GDP per kapita, 1990–2013. Pertumbuhan ekonomi Tiongkok yang luar biasa terlihat dalam warna biru.

Shanghaistockexchange

Gedung Bursa Saham Shanghai di distrik keuangan Lujiazui. Shanghai adalah kota dengan GDP terbesar ke-25 di dunia dengan US$304 milyar tahun 2011

Per 2013, Tiongkok adalah negara dengan ekonomi terbesar kedua dunia menurut nominal GDP dengan jumlah US$9.469 triliun menurut International Monetary Fund. Jika dihitung menurut keseimbangan kemampuan berbelanja (PPP), ekonomi Tiongkok juga berada di posisi kedua, dengan nilai US$16,149 triliun. Tahun 2013, PDB PPP per kapitanya adalah US$11.868, sedangkan PDB per kapitanya US$6.959. Dalam hal ini, menempatkan Tiongkok pada urutan 90 dari 183 negara dalam peringkat PDB per kapita.

Republik Rakyat Tiongkok mencirikan ekonominya sebagai Sosialisme dengan ciri Tiongkok. Sejak akhir 1978, kepemimpinan Tiongkok telah memperharui ekonomi dari ekonomi terencana Soviet ke ekonomi yang berorientasi-pasar tetapi masih dalam kerangka kerja politik yang kaku dari Partai Komunis. Untuk itu para pejabat meningkatkan kekuasaan pejabat lokal dan memasang manajer dalam industri, mengizinkan perusahaan skala-kecil dalam jasa dan produksi ringan, dan membuka ekonomi terhadap perdagangan asing dan investasi. Ke arah ini pemerintah mengganti ke sistem pertanggungjawaban para keluaga dalam pertanian dalam penggantian sistem lama yang berdasarkan penggabungan, menambah kuasa pegawai setempat dan pengurus kilang dalam industri, dan membolehkan berbagai usahawan dalam layanan dan perkilangan ringan, dan membuka ekonomi pada perdagangan dan pelabuhan asing. Pengawasan harga juga telah dilonggarkan. Ini mengakibatkan Tiongkok daratan berubah dari ekonomi terpimpin menjadi ekonomi campuran.

Pemerintah RRT tidak suka menekankan kesamarataan saat mulai membangun ekonominya, sebaliknya pemerintah menekankan peningkatan pendapatan pribadi dan konsumsi dan memperkenalkan sistem manajemen baru untuk meningkatkan produktivitas. Pemerintah juga memfokuskan diri dalam perdagangan asing sebagai kendaraan utama untuk pertumbuhan ekonomi, untuk itu mereka mendirikan lebih dari 2000 Zona Ekonomi Khusus (Special Economic Zones, SEZ) di mana hukum investasi direnggangkan untuk menarik modal asing. Hasilnya adalah PDB yang berlipat empat sejak 1978. Pada 1999 dengan jumlah populasi 1,25 miliar orang dan PDB hanya $3.800 per kapita, Tiongkok menjadi ekonomi keenam terbesar di dunia dari segi nilai tukar dan ketiga terbesar di dunia setelah Uni Eropa dan Amerika Serikat dalam daya beli. Pendapatan tahunan rata-rata pekerja Tiongkok adalah $1.300. Perkembangan ekonomi Tiongkok diyakini sebagai salah satu yang tercepat di dunia, sekitar 7-8% per tahun menurut statistik pemerintah Tiongkok. Ini menjadikan Tiongkok sebagai fokus utama dunia pada masa kini dengan hampir semua negara, termasuk negara Barat yang mengkritik Tiongkok, ingin sekali menjalin hubungan perdagangan dengannya. Tiongkok sejak tanggal 1 Januari 2002 telah menjadi anggota Organisasi Perdagangan Dunia.

1_Yuan_1960

Uang kertas 1 Yuan tahun 1960

607px-CNY_100_(D)

Uang kertas 100 Yuan tahun 2005

Tiongkok daratan terkenal sebagai tempat produksi biaya rendah untuk menjalankan aktivitas pengilangan, dan ketiadaan serikat sekerja amat menarik bagi pengurus-pengurus perusahaan asing, terutama karena banyaknya tenaga kerja murah. Pekerja di pabrik Tiongkok biasanya dibayar 50 sen – 1 dolar Amerika per jam (rata-rata $0,86), dibandingkan dengan $2 sampai $2,5 di Meksiko dan $8.50 sampai $20 di AS. Buruh-buruh RRT ini seringkali terpaksa bekerja keras di kawasan berbahaya dan mudah ditindas majikan karena tiada undang-undang dan serikat pekerja yang bisa melindungi hak mereka.

Pada akhir 2001, tarif listrik rata-rata di Provinsi Guangdong adalah 0,72 yuan (9 sen Amerika) per kilowatt jam, lebih tinggi dari level rata-rata di Tiongkok daratan 0,368 yuan (4 sen AS). Tiongkok resmi menghapuskan “direct budgetary outlays” untuk ekspor pada 1 Januari 1991. Namun, diyakini banyak produsen ekspor Tiongkok menerima banyak subsidi lainnya. Bentuk subsidi ekspor lainnya termasuk energi, bahan material atau penyediaan tenaga kerja. Ekspor dari produk agkrikultur, seperti jagung dan katun, masih menikmati subsidi ekspor langsung. Namun, Tiongkok telah mengurangi jumlah subsidi ekspor jagung pada 1999 dan 2000.

Biaya bahan mentah yang rendah merupakan satu lagi aspek ekonomi Tiongkok. Ini disebabkan persaingan di sekitarnya yang menyebabkan hasil berlebihan yang turut menurunkan biaya pembelian bahan mentah. Ada juga pengawasan harga dan jaminan sumber-sumber yang tinggal dari sistem ekonomi lama berdasarkan Soviet. Saat negara terus menswastakan perusahaan-perusahaan miliknya dan pekerja berpindah ke sektor yang lebih menguntungkan, pengaruh yang bersifat deflasi ini akan terus menambahkan tekanan ke atas harga dalam ekonomi.

Insentif pajak “preferensial” adalah salah satu contoh lainnya dari subsidi ekspor. Tiongkok mencoba mengharmoniskan sistem pajak dan bea cukai yang dijalankan di perusahaan domestik dan asing. Sebagai hasil, pajak “preferensial” dan kebijakan bea cukai yang menguntungkan eksportir dalam zona ekonomi spesial dan kota pelabuhan telah ditargetkan untuk diperbaharui.

Ekspor Tiongkok ke Amerika Serikat sejumlah $125 miliar pada 2002; ekspor Amerika ke Tiongkok sejumlah $19 miliar. Perbedaan ini desebabkan utamanya atas fakta bahwa orang Amerika mengonsumsi lebih dari yang mereka produksi dan orang Tiongkok yang dibayar rendah tidak mampu membeli produk mahal Amerika. Amerika sendiri membeli lebih dari yang dibuatnya dan sekalipun rakyat RRT ingin membeli barangan buatan Amerika, mereka tidak dapat berbuat demikian karena harga barang Amerika terlalu tinggi. Faktor lainnya adalah pertukaran valuta yang tidak menguntungkan antara Yuan Tiongkok dan dolar AS yang “dikunci” karena RRT mengikatkannya kepada kadar tetap 8 renminbi pada 1 dolar. Pada 21 Juli 2005, Bank Rakyat Tiongkok mengumumkan untuk membolehkan mata uang renminbi ditentukan oleh pasaran, dan membolehkan kenaikan 0,3% sehari. . Ekspor Tiongkok ke Amerika Serikat meningkat 20% per tahun, lebih cepat dari ekspor AS ke Tiongkok. Dengan penghapusan kuota tekstil, RRT sudah tentu akan menguasai sebagian besar pasaran baju dunia.

Meski jumlah populasinya sangat besar, ini masih hanya memberikan PNB rata-rata per orang hanya sekitar $5.000, sekitar 1/7 Amerika Serikat. Laporan pertumbuhan ekonomi resmi untuk 2003 adalah 9,1%. Diperkirakan oleh CIA pada 2002 bahwa agrikultur menyumbangkan sebesar 14,5% dari PNB Tiongkok, industri dan konstruksi sekitar 51,7% dan jasa sekitar 33,8%. Pendapatan rata-rata pedesaan sekitar sepertiga di daerah perkotaan, sebuah perbedaan yang telah melebar di dekade terakhir.

Oleh karena ukurannya yang amat luas dan budaya yang amat panjang sejarahnya, RRT mempunyai tradisi sebagai sebuah negara penguasa ekonomi. Dalam kata Ming Zeng, profesor pengurus di Shanghai, Dalam sebagian statistik, pada pengujung abad ke-16 sekalipun, RRT mempunyai sepertiga PDB. Amerika Serikat yang gagah pada masa kini hanya mempunyai 20%. Jadi, jika Anda membuat perbandingan sejarah ini, tiga atau empat ratus tahun terdahulu, Tiongkok tentulah kuasa terbesar dunia. Percobaan mewujudkan kembali keadaan yang membanggakan ini sudah tentu adalah salah suatu tujuan orang Tiongkok. Maka tidak mengherankan fenomena kebanjiran orang bukan Tiongkok dunia yang lain mau mempelajari Bahasa Tionghoa ini dan kegeraman Amerika dan Barat terhadap Tiongkok secara umum terjadi pada skenario politik dunia pada hari ini.

Akan tetapi, jurang pengagihan kekayaan di antara pesisiran pantai dan kawasan pendalaman Tiongkok masih amat besar. Untuk menandingi keadaan yang berpotensi mengundang bahaya ini, pemerintah melaksanakan strategi Pembangunan Tiongkok Barat pada tahun 2000, Pembangunan Kembali Tiongkok Timur Laut pada tahun 2003, dan Kebangkitan Kawasan Tiongkok Tengah pada tahun 2004, semuanya bertujuan membantu kawasan pedalaman Tiongkok turut membangun bersama.

Demografi


Secara resmi RRT memandang dirinya sendiri sebagai satu bangsa (Tionghoa) yang multi-etnis dengan 56 etnisitas yang diakui. Mayoritas etnis Han menyusun hampir 93% populasi; bagaimanapun merupakan mayoritas dalam hanya hampir setengah daerah Tiongkok. Penduduk bangsa Han sendiri heterogen, dan bisa dianggap sebagai kumpulan pelbagai etnik yang mengamalkan budaya dan bercakap bahasa yang sama. Kebanyakan suku Han bertutur macam-macam bahasa vernakular Tionghoa, yang bisa dilihat sebagai 1 bahasa atau keluarga bahasa. Subdivisi terbesar bahasa Tionghoa yang diucapkan ialah bahasa Mandarin, dengan lebih banyak pembicara daripada bahasa lainnya di dunia. Versi standar Mandarin yang didasarkan pada dialek Beijing, dikenal sebagai Putonghua, diajarkan di sekolah dan digunakan sebagai bahasa resmi di seluruh negara.

Revolusi Komunis di negara ini sejak tahun 1949 meninggalkan kesan yang besar yaitu hampir 59% penduduknya (lebih kurang 767 juta orang) menjadi Ateis atau tidak percaya Tuhan. Namun lebih kurang 33% dari mereka percaya kepada kepercayaan tradisi atau gabungan kepercayaan Buddha dan Taoisme. Penganut agama terbesar di negara ini ialah Buddha Mahayana yang berjumlah 100 juta orang. Di samping itu, Buddha Theravada dan Buddha Tibet juga diamalkan oleh golongan minoritas etnis di perbatasan barat laut negara ini. Selain itu diperkirakan terdapat 1,7 % penduduk Islam (kebanyakan Sunni) dan 2,3 % Kristen di negara ini.

Negara ini telah lama mengalami masalah pertumbuhan penduduk. Dalam usaha membatasi perkembangan populasinya, RRT telah mengambil kebijakan yang membatasi keluarga di perkotaan (etnis minoritas non-Han dikecualikan) menjadi 1 anak dan keluarga di pedalaman boleh memiliki 2 anak, ketika yang pertama wanita. Karena lelaki dianggap lebih bernilai ekonomis di daerah pedesaan, muncullah insiden tinggi mengenai aborsi selektif jenis kelamin dan penolakan anak di daerah pedesaan buat memastikan bahwa anak kedua ialah lelaki. Dasar ini hanyalah untuk penduduk mayoritas bangsa Han. Terdapat banyak rumah anak yatim untuk anak-anak telantar ini, akan tetapi hanya 2% saja yang dijadikan anak angkat oleh orang lain. Yang selebihnya pula besar di rumah anak yatim itu. RRT telah mengintitusikan program pengambilan anak angkat internasional, di mana penduduk negara lain datang untuk mengangkat mereka, tetapi program ini metampakkan hasil yang tidak memuaskan.

Tahun 2000 berlalu dengan perbandingan jenis kelamin 117 lelaki : 100 perempuan yang tinggi berbanding perbandingan biasa (106:100) tetapi bisa dibandingkan dengan sebagian tempat seperti Kaukasus dan Korea Selatan. Walaupun perbandingan ini dikatakan ada karena seksisme, baru-baru ini ia dikaitkan dengan penyakit hepatitis juga. Pemerintah RRT sedang mencoba mengurangi masalah ini dengan menekankan harkat para wanita dan telah melangkah sepanjang mencegah penyedia medis dari memperlihatkan pada para orang tua jenis kelamin bayi yang diharapkan. Hasil perbandingan yang tidak seimbang ini mewujudkan 30-40 juta lelaki yang tidak bisa mendapatkan pasangan hidup. Banyak dari lelaki ini yang mencari gadis idaman mereka di negara lain atau di pusat-pusat pelacuran. Dalam beberapa kasus, gadis-gadis diculik dan dijual sebagai isteri di perkampungan yang jauh.

Kesehatan Umum


Tiongkok juga tidak terlepas dari beberapa masalah kesehatan umum yang sedang meningkat, seperti negara-negara lainnya. Masalah kesehatan yang berhubungan dengan polusi udara dan air, wabah HIV-AIDS yang sedang meluas dan jutaan perokok. Wabah HIV, ditambah dengan jalur infeksi yang biasa, meluas pada masa lalu karena praktik tidak bersih yang digunakan dalam pengumpulan darah di daerah pedesaan. Masalah tembakau dipersulit dengan fakta bahwa kebanyakan penjualan rokok dimonopoli pemerintah. Pihak pemerintah, yang bergantung kepada pendapatan dari penualan rokok, terlihat ragu dalam responsnya terhadap masalah tembakau dibandingkan dengan masalah kesehatan umum lainnya.

Hepatitis B mewabah di Tiongkok Daratan, dengan mayoritas dari penduduk menyebarkan penyakit tersebut; 10% di antaranya terpengaruh parah. Seringkali ini menyebabkan gagal lever atau kanker hati, sesuatu yang merupakan penyebab kematian yang umum di Tiongkok. Hepatitis B juga diketahui sebagai sumber kurangnya perempuan yang dilahirkan berbanding lelaki, dan ini juga menerangkan sebabnya jumlah bilangan lelaki jauh melebihi wanita di Tiongkok.

Pada bulan November 2002, virus seperti pneumonia yaitu penyakit SARS menyerang provinsi Guangdong. Walau bagaimanapun, pada peringkat awal penyakit itu merebak, Tiongkok telah menyensor dan menyaring berita mengenainya kepada dunia luar, sekaigus menyebabkan penyakit itu merebak ke Hong Kong, Vietnam dan negara lain melalui pelancong internasional. Di Tiongkok, 5.327 kasus dilaporkan dan 348 kematian disahkan, menjadikan negara ini yang paling parah diserang. Pada penghujung 2004 dan 2005 jumlah kasus semakin berkurang, kendatipun begitu pada 19 Mei 2004, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengumumkan bahwa RRT terbebas dari penyakit SARS.

Satu lagi masalah yang dihadapi Tiongkok adalah flu burung dan bakteri Streptococcus suis. Penyakit flu telah diketahui bersumber dari burung-burung setempat dan beberapa penduduk, dan para ilmuwan memperkirakan bahwa virus ini akan menyebabkan pandemi besar yang akan menjejaskan rantau ini jika cara perebakanya berindah dari burung-manusia ke manusia-manusia. Streptococcus suis pula masih terbatas di provinsi Sichuan.

Pada tahun 2008, hampir 100.000 penduduk tewas akibat sebuah skandal susu.

Teknologi dan Sains


Pada 15 Oktober 2003, menggunakan roket Long March 2F dan kendaraan angkasa berawak Shenzhou V, RRT menjadi negara ke-3 yang menempatkan manusia di angkasa melalui usaha kerasnya.

Setelah pertikaian RRT-Soviet, negara Tiongkok mulai mendirikan program pencegahan nuklir dan sistem transportasi angkasanya sendiri. Hasil kebijakan ini adalah peluncuran satelit Dong Fang Hong 1 pada tahun 1970, satelit Tiongkok yang pertama. Ini menjadikannya sebagai negara kelima yang meluncurkan satelit luar angkasanya sendiri.

Negara ini merencanakan program angkasa berawak di awal 70-an, dengan “Proyek 714” dan kendaraan angkasa berawak Shuguang yang diharapkan. Karena serentetan kemunduran politik dan ekonomi, program penerbangan berawak tak pernah terlaksana baik sampai 2003. Walau bagaimanapun, pada tahun 1992 Projek 921 dibenarkan dan pada 19 November 1999, roket tidak beranak kapal Shenzhou 1 diluncurkan, ujian pertama roket negara ini. Selepas tiga kali percobaan, Shenzhou 5 dilancarkan pada 15 Oktober 2003 dengan roket Kawat Lama yang beranak kapal Yang Liwei digunakan, menjadikan Tiongkok negara ketiga yang meluncurkan manusia ke luar angkasa setelah Amerika Serikat dan Rusia. Misi kedua, Shenzhou 6 dilancarkan pada 12 Oktober 2005.

Roket Long March 2F dan kendaraan angkasa berawak Shenzhou V membawa Yang Liwei di dalam kendaraan angkasa Shenzhou 5 ke orbit bumi, di mana menyisakan 21 jam, membuat total 14 revolusi.

Beberapa ahli menganggap kendaraan udara berawak Shenzhou berdasarkan pada kendaraan luar angkasa Soyuz Rusia. Akan tetapi, para pakar Tiongkok menunjukkan bahwa ia bukan sedemikan rupa dan pada peringkat awal Projek Apollo rancangan yang serupa dicadangkan NASA.

Budaya


Norma tradisional Tiongkok diperoleh dari versi ortodoks Konfusianisme, yang diajarkan di sekolah-sekolah dan bahkan merupakan bagian dari ujian pelayanan publik kekaisaran pada zaman dulu. Akan tetapi keadaan tidak selalu begitu karena pada masa dinasti Qing, umpamanya, kekaisaran Tiongkok terdiri dari banyak pemikiran seperti legalisme, yang di dalam banyak hal tidak serupa dengan Kong Hu Cu, dan hak-hak mengkritik kerajaan yang zalim dan perasaan moral invididu dihalangi oleh pemikir ortodoks. Sekarang, adanya neo-Konfusianisme yang berpendapat bahawa ide demokrasi dan hak asasi manusia sejajar dengan nilai-nilai tradisional Konfuciusme ‘Asia’.

Para pemimpin yang memulai langkah-langkah untuk mengubah masyarakat Tiongkok setelah berdirinya RRT pada 1949 dibesarkan dalam lingkungan tua dan telah diajarkan norma hidup sesuai dengan lingkungan hidupnya. Meskipun mereka merupakan revolusioner yang mampu beradaptasi dengan zamannya, mereka tidak ingin mengubah budaya Tiongkok secara besar-besaran. Sebagai pemerintah langsung, para pemimpin RRT mengganti aspek tradisional seperti kepemilikan tanah di desa dan pendidikan tetapi masih menyisakan aspek-aspek lainnya, misalnya struktur keluarga. Kebanyakan pemerhati luar berpendapat bahwa waktu setelah 1949 bukanlah sesuatu yang berbeda di RRT dibandingkan dengannya sebelum itu, malah merupakan penerusan cara hidup yang berpegang pada nilai-nilai lama masyarakat Tiongkok. Pemerintah baru diterima tanpa protes apa pun karena pemerintahan baru dianggap “mendapat mandat dari surga” untuk memerintah, mengambil-alih pucuk kepemimpinan dari kekuasaan lama. Seperti pada zaman lampau, pemimpin seperti Mao Zedong telah disanjung. Pergantian dalam masyarakat RRT tidak konsisten seperti yang didakwa.

Sepanjang masa pemerintahan RRT, banyak aspek budaya tradisi Tiongkok seperti seni lukis, peribahasa, bahasa, dan sebagainya yang lain telah coba dihapus oleh pemerintah seperti yang terjadi pada Revolusi Kebudayaan karena didakwa kolot, feodal dan berbahaya. Semenjak itu, Tiongkok telah menyadari kesalahannya dan mencoba untuk memulihkannya semula, seperti reformasi Opera Beijing untuk menyuarakan propaganda komunisnya. Dengan berlalunya waktu, banyak aspek tradisi Tiongkok telah diterima kerajaan dan rakyatnya sebagai warisan dan sebagian jati diri Tiongkok. Dasar-dasar resmi pemerintah kini dibuat berlandaskan kemajuan dan penyambung peradaban Tiongkok sebagai sebagian identitas bangsa. Nasionalisme juga diterapkan kepada pemuda untuk memberi legitimasi kepada pemerintahan Partai Komunis Tiongkok.

Olahraga


Olimpiade Beijing 2008 diadakan di Beijing pada 8-24 Agusutus 2008 yang menjadi Olimpiade termegah dan terbesar hingga saat itu, dibuka pada tanggal 8 bulan 8 pukul 08:08:08 malam (angka 8 diasosiasikan dengan kemakmuran dalam kebudayaan Tiongkok). Logo resmi pertandingan, berjudul “Beijing Menari”, dibentuk berdasarkan karakter kaligrafi “jing”, merujuk kepada kota tuan rumah Beijing. Maskot Beijing 2008 adalah lima Fuwa (Hanzi: 福娃; Pinyin: Fúwá; secara harafiah bermakna “boneka-boneka keberuntungan”), masing-masing menggambarkan satu warna pada cincin Olimpiade. Moto Olimpiade 2008 adalah “Satu Dunia, Satu Impian”. Olimpiade Beijing terdiri atas 302 pertandingan dari 28 cabang olahraga. Selama 16 hari tayangan NBC di Amerika Serikat, telah menjadi program televisi yang paling diminati, dengan total 211 juta penonton berdasarkan survei Nielson Media Research, 2 juta lebih banyak dibandingkan Olimpiade Atlanta 1996, pemegang rekor sebelumnya. Pada Olimpiade yang ke-29 ini, tuan rumah Republik Rakyat Tiongkok berhasil menjadi juara umum dengan perolehan 51 emas, 21 perak, dan 28 perunggu.