2018 Asian Games (18th Asian Games)

18th Asian Games 2018 | Jakarta – Palembang Indonesia


From Wikipedia, the free encyclopedia

2018_Asian_Games_logo.svg

w644

Presiden Jokowi memang selalu menjadi sorotan, bukan hanya aksi tak biasanya dalam berbagai momen, tapi juga soal gaya dan penampilannya yang santai dan kasual.

defia-persembahkan-emas-pertama-indonesia-605299-1

EMAS PERTAMA: (kiri ke kanan) Peraih medali perak Marjan Salahshouri dari Iran, peraih Medali Emas Defia Rosmaniar dari Indonesia dan peraih medali perunggu Khim Wen Yap dari Malaysia dan Yun Jihye dari Korea Selatan diabadikan dengan Presiden Joko Widodo saat upacara penghormatan pemenang cabor Taekwondo nomor poomsae tunggal putri, Asian Games 2018 di Jakarta Convention Center (JCC), Minggu (19/8). Defia merupakan atlet Indonesia peraih medali emas pertama Asian Games 2018.

750xauto-terungkap-ini-produsen-jaket-anak-motor-dipakai-jokowi-di-asian-games-180820b-rev1

417e8c7f-f5cb-4aa7-869a-acaf1adadd90_169

012891500_1534745760-Lindswell-Kwok5

Presiden Joko Widodo menyebut atlet Wushu Indonesia, Lindswell Kwok, sebagai Ratu Wushu Asia setelah berhasil mempersembahkan Medali Emas kedua kepada Indonesia dalam ajang Asian Games 2018.

038153800_1534734081-20180820VYT_Wushu_Indonesia_Lindswell_04

080540000_1534735069-20180820VYT_Wushu_Indonesia_Lindswell_08

Atlet wushu Indonesia, Lindswell Kwok, saat beraksi pada Asian Games di JIExpo, Jakarta, Senin, (20/8/2018). (Bola.com/Vitalis Yogi Trisna)

Opera Snapshot_2018-09-01_224354_en.asiangames2018.id

Medal Table as of 1-09-2018

6324c7a1-5469-4cc6-9686-acf78bc4a918_169

Opening Ceremony 18th Asian Games at Gelora Bung Karno Complex

Opera Snapshot_2018-08-19_134153_www.channelnewsasia.com

Fireworks explode over the Gelora Bung Karno main stadium during the opening ceremony of the 2018 Asian Games in Jakarta on August 18, 2018. (Photo: AFP / BAY ISMOYO)

gbk-5b78483843322f05ad5904c2

39453449_944519495733022_542713974488039424_n

The 2018 Asian Games, officially known as the 18th Asian Games and also known as Jakarta Palembang 2018, is a pan-Asian multi-sport event scheduled to be held from 18 August to 2 September 2018 in the Indonesian cities of Jakarta and Palembang.

Opera Snapshot_2018-08-18_235615_en.wikipedia.org

For the first time, the Asian Games are being co-hosted in two cities; the Indonesian Capital of Jakarta (which is hosting the Games for the first time since 1962), and Palembang, the Capital of the South Sumatra Province. Events will be held in and around the two cities, including venues in Bandung and province of West Java and Banten. The opening and closing ceremonies of the Games will be held at Gelora Bung Karno Main Stadium in Jakarta.

Also for the first time, eSports and canoe polo will be contested as demonstration sports. eSports is expected to be a medal event at the 2022 Asian Games.

mascots--desktop

vhwyc4regsy9ipewsdua

Bhin Bhin is a bird of paradise (Paradisaea Apoda) that represent strategy.

i6lf4km4yhzyjjqhk6rx

Atung is a Bawean deer (Hyelaphus Kuhlii) that represents speed​.

uggcvdgexnywnoap9hx4

Kaka is a single-horned rhinoceros (Rhinoceros Sondaicus) that represents strength.

Contents


1 | Bidding process
    1.1 Hanoi
    1.2 Appointment of Jakarta and Palembang
2 | Development and preparations
    2.1 Costs
    2.2 Marketing
          2.2.1 Official songs
    2.3 Promotion
    2.4 Torch relay
3 | Venues and infrastructures
    3.1 Jakarta
          3.1.1 Gelora Bung Karno Sport Complex
          3.1.2 Other venues in Jakarta
   3.2 Palembang
   3.3 West Java and Banten
   3.4 Athletes’ Village
   3.5 Transport
4 | The Games
    4.1 Ceremonies
    4.2 Sports
    4.3 Participating National Olympic Committees
          4.3.1 Number of athletes by National Olympic Committees (by highest to lowest)
    4.4 Calendar
5 | Concerns and Controversies
6 | See also
7 | Gallery
8 | External links

1 | Bidding process


1.1 | Hanoi

Hanoi, Vietnam was originally selected to be the host after they won the bid against two other candidates, Surabaya and Dubai. They were awarded the winning bid on 8 November 2012, with 29 votes against Surabaya’s 14 votes  Dubai pulled out at the last minute, instead announcing their intention to focus on future bids. The UAE’s National Olympic Committee’s vice-president denied any pullout and claimed that Dubai “did not apply for hosting 2019 Asian Games” and had “only considered” doing so.

However, in March 2014, there were some concerns about Vietnam’s ability to host. These included concerns over whether the anticipated budget of US$150 million was realistic. There were claims that the government would eventually spend over US$300 million. In addition, critics were concerned that several stadiums built in conjunction with 2003 Southeast Asian Games had not been utilized since.  Former chairman of the Vietnam Olympic Committee Ha Quang Du also claimed that hosting the Asian Games would not boost tourism in Vietnam. 

On 17 April 2014, the Vietnamese Prime Minister Nguyễn Tấn Dũng officially announced Hanoi’s withdrawal from hosting. He cited unpreparedness and economic recession as the main reasons for the withdrawal, saying they have left the country unable to afford the construction of facilities and venues. Many Vietnamese people supported the decision to withdraw. No penalty was imposed for the withdrawal.

1.2 | Appointment of Jakarta and Palembang

After Hanoi’s withdrawal, the Olympic Council of Asia (OCA) said that Indonesia, China, and the United Arab Emirates were major candidates under consideration to host. Indonesia was widely regarded as a favourite, since Surabaya was the runner-up of the previous bid, and willing to do so if selected.  The Philippines  and India expressed their interest about hosting the Games, but India failed to submit a late bid because it was unable to get an audience with Prime Minister Narendra Modi after being given an extended deadline by the OCA.

On 5 May 2014, the OCA visited some Indonesian cities including Jakarta, Surabaya, Bandung, and Palembang. At this time Surabaya decided to drop their bid to host the Games and instead focus on hosting the already scheduled 2021 Asian Youth Games. On 25 July 2014, during a meeting in Kuwait City, the OCA appointed Jakarta as the host of the Games with Palembang as the supporting host. Jakarta was chosen because of its well-equipped sport facilities, adequate transportation networks, and other facilities such as hotels and lodgings for guests. On 20 September 2014, Indonesia signed the host city contract, and during the closing ceremony of 2014 Asian Games in Incheon, Indonesia was appointed symbolically by the OCA to host the next Games.

The OCA originally planned to hold these Games in 2019 rather than 2018, so that Asian Games would be held in the year immediately prior to the next Summer Olympics, rather than two years before. After they were awarded to Indonesia, the OCA backtracked on these plans and kept the Games in 2018, so that they will not interfere with the 2019 Indonesian general elections.

2 | Development and preparations


2.1 | Costs

Total cost for the games is estimated as $3.2 billion. By 2015, the central government had allocated a budget of IDR 3 trillion (USD 224 million) to prepare for the Games, with regional administrations also expected to supply some part of the funding. However, by July 2018, the budget allocation for the Games had been reported to be IDR 6.6 trillion including IDR 869 billion from sponsorships.

2.2 | Marketing

916px-2018_Asian_Games_Mascot.svg

The Games’ mascots (name from left): Bhin Bhin, Kaka, and Atung.

The emblem for the 2018 Asian Games was first unveiled on 9 September 2015, in celebration of the country’s National Sports Day. The emblem featured a stylised depiction of a cenderawasih, a rare species of a bird in Indonesia.

Organizers withdrew the design in January 2016, after it was widely-criticized for its outdated appearance. Its accompanying mascot, Drawa, was also criticized for having little connection to Indonesian culture and history (with some Indonesians joking that Drawa looked more like a chicken than a cenderawasih). An open call for a new design was held, resulting in 60 submissions. The final design was unveiled on 28 July 2016; titled Energy of Asia, the emblem is modelled upon Gelora Bung Karno Stadium, and is intended to symbolize unity among Asian countries.

The same day the logo was unveiled, three new mascots were also unveiled, replacing the previous cenderawasih mascot, which are Bhin Bhin—a greater bird-of-paradise, Atung—a Bawean deer, and Kaka—a Javan rhinoceros. They represents the Eastern, Central, and Western regions of Indonesia and also strategy, speed and strength respectively. Each mascots also wear different clothes: Bhin Bhin wears a vest with Asmat pattern details, Atung wears a sarong with Jakarta’s batik’s tumpal pattern, and Kaka wears Palembang’s traditional attire with flower pattern.

In July 2018, Indonesia Asian Games Organizing Committee (INASGOC) released the medal design to public, featuring the Asian Games logo and the batik style of all Indonesian regions, reflects the cultural diversity of Indonesia and their unity. In addition to cultural diversity, batik motifs also reflect the diversity of ethnic, religious, and racial Asian communities who participated in the 18th Asian Games.

Official songs

On 13 July 2018, the Indonesian Asian Games Organizing Committee (INASGOC) released an official music album of the 2018 Asian Games titled Asian Games 2018: Energy of Asia. The album consists of 13 songs involves several cross-genre musical artists.

2.3 | Promotion

On 18 August 2017, simultaneous events were held at Jakarta’s National Monument and Palembang’s Benteng Kuto Besak to mark the one-year milestone prior to the Games. The event in Jakarta was attended by president Joko Widodo, and featured performances by Taeyeon and Kim Hyo-yeon of K-pop group Girls’ Generation. Countdown clocks were unveiled at the Selamat Datang Monument and in front of Gelora Sriwijaya Stadium.

Several fun run events had been held in some Asian countries since December 2017, with Lahore, Pakistan as the first city to organize the fun run event.

On May 2018, an event marking 100-day milestone prior to the Games was held, featuring the introduction of Asian Games torch. The torch design is inspired by traditional weapons named golok from Jakarta and skin from Palembang, South Sumatra.

2.4 | Torch relay

The torch relay began at the Major Dhyan Chand National Stadium in New Delhi, host of the 1st Asian Games, on 15 July 2018. The flame will be generated from a parabolic mirror directed straight at the sun. On 18 July 2018, a ceremony took place in Brahma field by the 9th century Hindu temple of Prambanan near Yogyakarta, where the torch’s flame from India were fused together with an Indonesian natural eternal flame taken from Mrapen, Central Java. Subsequently, the Torch Relay Concert were performed marking the start of torch relay throughout the country.

The relay then continue to travel through 54 cities, 18 provinces in Indonesia, including host cities. The relay will finish on 17 August, the 73rd anniversary of the Proclamation of Indonesian Independence in the National Monument, Jakarta before being carried into the opening ceremony at Gelora Bung Karno Stadium the next day.

3 | Venues and infrastructures


For the games, some venues will be built, renovated, and prepared across four provinces in Indonesia: Jakarta, South Sumatra, Banten, and West Java. The facilities for the Asian Games 2018 are located in the capital city of Jakarta and Palembang (South Sumatra), in four different sports clusters (three in Jakarta and one in Palembang). However, 15 arenas for matches and 11 training arenas in West Java and Banten which shares border with Jakarta, will be used to support implementation of the 2018 Asian Games. There will be total 80 venues for competitions and training. The organisation hopes to keep the cost down by using the existing sports facilities and infrastructure, including those venues built for the 2011 Southeast Asian Games, and after the test event of the 2018 Asian Games in February, Inasgoc moved several sports that will be held in Jakarta International Expo to Jakarta Convention Center.

3.1 | Jakarta

Gelora Bung Karno Sports Complex in Jakarta will alone host 13 sports after renovation. The 55-year-old Main Stadium’s capacity is being reduced from 88,000 spectators to 76,127. A facial recognition system will also install at the stadium in anticipation of terror threats. A Velodrome is being built at Rawamangun in East Jakarta, at a cost of US$ 40 million for cycling, badminton, futsal, basketball, and wrestling. An equestrian facility is being built at Pulomas with a cost of US$ 30.8 million, which could host up to 1,000 spectators. It was set to be equipped with 100 stables, athletes lodging, an animal hospital, training places, and a parking area on a 35-hectare plot of land.

Opera Snapshot_2018-08-18_234149_en.wikipedia.org

3.1.1 | Gelora Bung Karno Sport Complex

1280px-GBK_Main_Stadium_West_Plaza

Gelora Bung Karno Main Stadium will host the ceremonies and athletics.

3.1.2 | Other venues in Jakarta

Opera Snapshot_2018-08-18_234311_en.wikipedia.org

3.2 | Palembang

Stadion-gelora-sriwijaya-palembang

Gelora Sriwijaya Stadium will host the final of women’s football.

Jakabaring Sport City complex at Palembang will host for other sports events. Several plans has been raised to add and improves the facilities in the complex, including a capacity upgrade of Gelora Sriwijaya Stadium from 36,000 to 60,000 seats which was cancelled, instead the capacity was decreased to 27,000 after installing individual seats to whole stadium tribunes along with pitch and other facilities improvements in the stadium. The new venue in Jakabaring Sport City is a 40-lane bowling alley which was completed in late May 2018. Eight additional tennis courts was built in the complex for the Games. The length of canoeing and rowing venue in Jakabaring Lake was extended to 2,300 metres along with rowing facilities and a tribune which was built on the lake shore. Other existing venues which will be used for Asian Games were also had been renovated, including Ranau Sport Hall as sepak takraw venue.

Opera Snapshot_2018-08-18_234408_en.wikipedia.org

3.3 | West Java and Banten

Opera Snapshot_2018-08-19_000048_en.wikipedia.org

3.4 | Athletes’ Village

Athletes village in Jakarta is built at Kemayoran at an area of 10 hectares land, which has 7,424 apartments in 10 towers. Total accommodation capacity of 22,272 at the village exceeds International Olympic Committee standards, which require Olympics hosts to provide rooms for 14,000 athletes. The Athletes’ Village inside the Jakabaring Sport City at Palembang will house 3,000 athletes and officials.

Opera Snapshot_2018-08-18_235925_www.google.com

screenshot_78

Kemayoran Athlete & Media Village

3.5 | Transport

1024px-LRT_Palembang_Ampera_Station

Ampera LRT Station, one of 13 stations of Palembang LRT which will be used to upgrade the city transportation capabilities ahead for Asian Games.

As part of the Games preparation, the construction of the Jakarta MRT and Jakarta LRT will be accelerated. A line of Jakarta LRT will connect athlets village at Kemayoran in Central Jakarta to the Velodrome at Rawamangun in East Jakarta. City bus operator TransJakarta added 416 buses to serve the officials, and also provide free rides on selected days during the Games.

Palembang upgraded their transportation facilities ahead for the Games by building 25 kilometres of the Palembang Light Rail Transit from Sultan Mahmud Badaruddin II International Airport to Jakabaring Sport City which will be expected to be opened for public use by late July 2018. Sultan Mahmud Badaruddin II International Airport is expanding its existing arrival and departure terminals to increase its capacity and also connecting the airport with the light rail transit (LRT) terminal by building a skybridge. Other transportation facilities such as toll roads, flyovers, and bridges will be also built in and around the city.

4 | The Games


4.1 | Ceremonies

The OCA determined that Jakarta would host both the opening and closing ceremonies, although an earlier sports minister said Palembang would host the closing ceremony.

4.2 | Sports

In March 2017, the Olympic Council of Asia initially announced that the Games would feature 484 events in 42 sports, including the 28 permanent Olympic sports contested at the 2016 Summer Olympics, the five additional sports that will be contested at the 2020 Summer Olympics in Tokyo, as well as events in other non-Olympic sports. In April 2017, the OCA approved reductions in the programme in response to cost concerns; belt wrestling, cricket, kurash, skateboarding, sambo, and surfing were dropped from the programme, and there was to be a reduced number of competitions in bridge, jet ski, ju jitsu, paragliding, sport climbing, taekwondo (in particular, all non-Olympic weight classes), and wushu. These changes reduced the total number of events to 431.

The final programme was unveiled in September 2017, increasing it to 462 events in 40 disciplines as the second-largest programme in Asian Games history. Additional disciplines being introduced at the 2020 Summer Olympics were also added, including 3×3 basketball and BMX freestyle.

For the first time in Asian Games history, eSports and canoe polo will be contested as a demonstration sport in the Games. Six video game titles will be featured in the event.

Opera Snapshot_2018-08-18_234917_en.wikipedia.org

Demonstration Sport

  • eSports
  • Canoe polo

4.3 | Participating National Olympic Committees

All 45 members of the Olympic Council of Asia are scheduled to participate in the games.

It has been agreed that North Korea and South Korea will compete as a unified team in some events under the title “Korea” (COR), as they did at the 2018 Winter Olympics. Both nations will also march together under a unified flag during the opening and closing ceremonies.

Originally set to compete as Independent Asian Athletes, the Kuwaitis are allowed to compete under their own flags just two days before the opening ceremony.

Below is a list of all the participating NOCs.; the number of competitors per delegation is indicated in brackets.

Opera Snapshot_2018-08-18_235135_en.wikipedia.org

4.3.1 | Number of athletes by National Olympic Committees (by highest to lowest)

Opera Snapshot_2018-08-18_235253_en.wikipedia.org

4.4 | Calendar

Opera Snapshot_2018-08-18_235426_en.wikipedia.org

5 | Concerns and controversies


Prior to the Games, several concerns have been raised over the preparation of the Games. Authorities in Indonesia confident both host cities will be ready for the Games although have had only four years to prepare rather than the usual six after stepping in to fill the gap when Vietnam, whose city of Hanoi was originally chosen to host these Games by the Olympic Council of Asia, dropped out in 2014 citing concerns over costs. On top of that, work in both host cities was delayed throughout 2015 because government funding was not immediately available.

Jakarta, consistently ranked as having one of the world’s worst traffic congestion, is building a subway. However, it will not be ready until 2019, so organizers have proposed closing schools during the event to curb traffic from millions of commuting pupils. Authorities also proposed to set aside toll roads and bus lanes for special official and athlete use during the Games. Jakarta has also instated an odd-even licence plate system to limit congestion.

Security is another concern, with the Games taking place just a few months after a series of terror attacks, which killed dozens of people and provoked fear over Islamist militants. Some 100,000 security staff including bomb squad and sniper teams will be deployed in Jakarta, Palembang, and West Java, where the majority of events are hosted. Local police said they have been taking part in a pre-Asian Games crackdown on terror suspects and petty street criminals. Before, the Olympic Council of Malaysia (OCM) also raised concerns over Malaysian athletes’ security issues due to the recent provocations by Indonesian fans at venues and on social media.

Air pollution also becomes a concern on both cities. Jakarta has long struggled to boost air quality, regularly rated as unsafe by the World Health Organization (WHO) as Jakarta’s average score on the Air Quality Index (AQI) had exceeded 100 during early July 2018, once reaching the “unhealthy” range at 171 on 11 AM, Tuesday, 17 July 2018. Palembang also had been constantly under risk of haze caused by peatland fire during dry season which coincides with the Games. Authorities are looking into the possibility of cloud seeding to combat the fire hotspots by triggering rainfall in dry areas with flares of salt shot into suitable clouds. Authorities has been covered a polluted, foul-smelling river near the Asian Games athletes’ village in Jakarta with black nylon mesh over fears it will be an eyesore at the showpiece event.

On 21 July 2018, less than one month from the Games, women football venue of Gelora Sriwijaya Stadium in Palembang had been partially damaged in a riot during local football match. At least 335 seats had been destroyed by the mob.

Officials had held Asian Games’ men football tournament drawing three times due to protest from UAE and Palestine which were incidentally not included in the first drawing. Later, Iraq withdrew from tournament which forced officials to rebalance the groups by determining which of Palestine or UAE would be moved to Group C to replace Iraq.

6 | See also


7 | Gallery


 

8 | Medal table


China led the medal table for the tenth consecutive time. Korea claimed their first gold medal at the Games in the canoeing women’s traditional boat race 500 m event.[119] A total of 37 NOCs won at least one medal, 29 NOCs won at least one gold medal and 9 NOCs failed to win any medal at the Games.

The top ten ranked NOCs at these Games are listed below.

* Host nation (Indonesia) 

Opera Snapshot_2018-10-26_060719_en.wikipedia.org

Complete Medals Table

Opera Snapshot_2018-09-01_224653_en.asiangames2018.id

 

Advertisements

Elek Yo Band in Java Jazz Festival 2018 Jakarta

Band Para Menteri Bakal Tampil di Java Jazz, Bawakan Lagu dari Slank dan Anji

Tribunseleb, Kamis, 1 Maret 2018 10:04 WIB


elek-yo-band_20180301_100301

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi yang merupakan personel ‘Elek Yo Band’ membocorkan song daftar lagu yang akan dibawakan band yang beranggotakan para menteri itu saat tampil di Java Jazz Festival (JJF) 2018.

Budi menyebutkan saat tampil besok, Jumat (2/3/2018) mereka akan membawakan dua lagu dari Slank, dan juga lagu dari solois pria Anji.

“Satu lagunya Ku Tak Bisa dari Slank dan juga Juwita Malam lalu lagu Dia dari Anji dong kan mewakili 3 generasi,” ungkap Budi di Jakarta, Rabu (28/2/2018).

Selain Budi Karya yang menjadi gitaris dan vokalis, personel Elek Yo Band lainnya adalah Kepala Badan Ekonomi dan Industri Kreatif Triawan Munaf (keyboardist), Menteri Ketenagakerjaan Hanif Dakhiri (vokalis dan keyboardist), dan Koordinator Staf Khusus Presiden RI Teten Masduki (vokalis)

Kemudian Menteri Luar Negeri Retno Marsudi (vokalis), Suaminya Agus Marsudi (bassist), Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Basuki Hadimuljono (drummer), dan Menteri Keuangan Sri Mulyani (bassist).

Budi menjelaskan karena banyaknya kegiatan para menteri Kabinet Kerja Presiden Joko Widodo itu maka merkea tidak banyak melakukan latihan bersama.

Para personel ‘Elek Yo Band’ melalukan latohan sendiri-sendiri terlebih dulu baru kemudian menyatukan konsep saat latihan bersama.

“Kita latihan sendiri-sendiri nanti kalau sudah ada formatnya kita kirim ke masing-masing personel,” ujar Budi.

Dari akun instagram Triawan Munaf, @triawanmunaf terlihat ‘Elek Yo Band’ melakukan latihan bersama pada Rabu (28/2/2018) malam mulai dari pukul 21.00 hingga pukul 00.00 WIB.

“Baru pada selesai kerja jam 9 malam. Menyempatkan berlatih sampai jamj 00.00 karena besok subuh Ibu Menkeu dan Pak Menaker harus keluar kota. Play hard, Work Harder,” tulis Triawan pada judul foto yang diunggahnya.

Rencananya Elek Yo Band akan melakukan kolaborasi dengan duo musik Endah N Rhesa, yang akan tampil Jumat 2 Maret 2018 di panggung Mitsubishi Motors Hall, di Jakarta Internasional Expo (JIEXPO) pukul 20.30 WIB.

 

 

Java Jazz Festival 2018 Jakarta

Daftar Kolaborasi Musisi di Java Jazz Festival 2018

Rabu, 28 Feb 2018 20:49 WIB · Hanif Hawari – detikHOT


fac3a819-d368-40e1-b76b-5ff5754ad045_169

Jakarta Internasional Java Jazz Festival (JJF) 2018 siap digelar 2-4 Maret di Jiexpo Kemayoran, Jakarta Pusat. Ada suatu hal spesial yang ditawarkan oleh penyelenggara, Java Festival Production.

Yaitu menampilkan beberapa musisi yang akan berkolaborasi di JJF ke-14 itu. Tim programlah yang bertugas mengkurasi kolaborator musikus Indonesia maupun Internasional tersebut.

Berikut adalah beberapa kolaborasi yang sudah pasti dapat disaksikan di pengunjung Java Jazz Festival 2018 :

  1. Indro Hardjodikoro x Jazz Muda Indonesia, feat Soukma.
  2. Mateus Asato x drummer muda Tanah Air, Rafi Muhammad Trio.
  3. Soulful x Amelia Ong dan Imela Kei.
  4. Elek Yo Band (band yang beranggotakan sejumlah menteri kabinet Joko Widodo) x Endah N Rhesa.
  5. Dwiki Dharmawan & Friends x Trisouls dan Rahmania Astrini.
  6. Danish Radio Big Band x New York Voices dan Ivan Lins, Big Band yang sama juga akan mengiringi Curtis Stigers.
  7. Java Jive x Fariz RM. King Horn Sections.
  8. Yura Yunita x Ron King Horn Sections yang pada tahun lalu berkolaborasi bersama Barasuara.
  9. Musisi Jazz senior Oele Patiselano x Tony Monaco, dan Cendy Luntungan.
  10. Candra Darusman x Monita Tahalea, Teddy Adhitya, Adikara Fardy, Nina Tamam, dengan special performance dari Chaseiro dan Karimata Trio.
  11. Incognito x Java All Stars yang di beranggotakan Tompi, Rega Dauna, Dira Sugandi dan Petra Sihombing, serta masih banyak kolaborasi lainnya.

 

Barack Obama: Kongres Diaspora Indonesia ke-4

Jakarta, 2 Juli 2017

Pidato Barack Hussein Obama “Warga Jakarta Jangan Pernah Lupakan Pak Ahok Karena Jakarta Bisa Maju Berkat Kerja Keras Pak Ahok , Dan “Generasi muda harus melawan intoleransi!”

Screenshot_320

Presiden ke-44 Amerika Serikat Barack Hussein Obama memberikan pidato di Kongres Diaspora Indonesia keempat. Obama berbicara banyak hal di dalam pidatonya, salah satunya adalah kemajuan kota Jakarta saat ini. Obama membandingkan Jakarta dahulu kala yang masih banyak rawa-rawa dan persawahan di masa kecilnya, dengan Jakarta saat ini.

Dahulu kala saat Obama tinggal di Menteng Dalam, ia masih teringat dengan becak dan bemo, namun sekarang sudah tidak ada lagi. Kemajuan teknologi dan transportasi menjadi sebuah hal yang tentu menyingkirkan alat transportasi konvensional yang ada di Jakarta, dan beralih kepada alat transportasi massal yang modern dan bebas polusi.

Obama pun mengenang bagaimana dirinya harus mengeringkan lantai rumahnya ketika hujan karena rembesan atap. Obama mengakui bahwa Jakarta saat ini banyak perubahan. Obama sempat tinggal di Jakarta pada tahun 1967 hingga 1971, kira-kira 4 tahun. Obama lahir pada tahun 1961.

Jadi kira-kira Obama sempat menetap di Jakarta pada usianya yang ke 6 hingga 10. Tentu masih teringat kenangan manis Obama di Jakarta. Dengan setiap apa yang menjadi kehidupannya pada masa lalu, tentu ia memiliki kedekatan tersendiri dengan negara Indonesia, khususnya di Jakarta. Suasana Jakarta yang sudah berubah, membuatnya tentu  harus terbiasa lagi dengan hal tersebut.

Kenangan akan suasana Jakarta sebenarnya sudah pernah ditulis oleh Obama di bukunya ‘The Audacity of Hope’ pada tahun 2007. Obama menjelaskan dan mendeskripsikan bagaimana jumlah becak pada saat itu lebih banyak dari pada mobil yang ada di Jakarta. Gubernur Jakarta pada saat itu adalah Ali Sadikin.

Ali Sadikin dikenal sebagai gubernur Jakarta yang cukup nyentrik. Bahkan konon katanya, ia pernah menampar perwira TNI di hadapan umum ketika mengetahui bahwa ada anggota TNI melanggar lalu lintas. Ketegasan Ali Sadikin sampai sekarang dikenang. Ia memimpin Jakarta pada tahun 1966 sampai 1977.

Sebelas tahun ia memimpin Jakarta, berhasil mengontrol dan menyejahterakan para penghuni lingkungan kumuh di Jakarta. Kebijakan dan aturan yang diterapkan Bang Ali, membuat Jakarta berubah. Mungkin Obama yang pada saat itu masih kecil, tidak merasakan bagaimana kinerja sosok Ali Sadikin di Jakarta, berhubung pada saat itu, Ali Sadikin juga baru menjabat beberapa tahun di Jakarta.

Kesal dengan perilaku sang sopir truk yang ugal-ugalan, Bang Ali, yang saat itu tengah dalam perjalanan usai mengunjungi kawasan Menteng Wadas memerintahkan sopirnya untuk mengejar truk tersebut. Akhirnya truk mau berhenti dan setelah beberapa kalimat interogasi, supir Angkatan Laut Republik Indonesia pun tidak mau mengalah, sehingga tamparan keras mendarat telak di pipinya. Inilah kenangan-kenangan yang dimiliki oleh Jakarta dengan pemimpin yang tegas.

Tamparan pertama…

Wonderful to be back in Jakarta” – Obama.

Baru saja kita kehilangan sosok gubernur yang tegas dan bertanggung jawab terhadap rakyat, Pak Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok. Ahok yang saat ini sedang mendekam di sel rumah tahanan Mako Brimob pun menjadi seseorang yang pernah memajukan Jakarta dan membahagiakan warganya, jauh sebelum Anies bicara tentang hal ini.

Kemajuan Jakarta saat ini pun dirasakan bukan hanya oleh warga Jakarta, melainkan mantan Presiden ke-44 Amerika, Barack Obama pun memuji kinerjanya dengan pengakuannya, langsung telak di muka Anies.

Kongres Diaspora Indonesia IV yang diisi oleh pembicara mantan Presiden AS Barack Hussein Obama, dihadiri oleh beberapa tokoh seperti Zon, Anies, dan bahkan Gloria Natapradja Hamel yang merupakan anggota Paskibraka 2016. Selain mereka bertiga, sejumlah tokoh hadir.

Ada Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo, Menlu Retno LP Marsudi, Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto, Menhub Budi Karya Sumadi, Wali Kota Bandung Ridwan Kamil (Kang Emil), dan lain sebagainya.

Tamparan kedua…

Bhinneka Tunggal Ika” – Obama.

Bukan hanya memuji perubahan Jakarta, Obama pun menceritakan perjalanan liburannya kemarin di Candi Borobudur. Obama memuji dan mengapresiasi kebinekaan yang ada di Indonesia. Tentu lagi-lagi ini merupakan tamparan keras kepada Anies Baswedan yang didukung oleh ormas radikal nan intoleran, FPI dengan imam kecilnya, si tersangka Rizieq Shihab. Hahaha.

“Kalau Anda lihat Borobudur, candinya umat Buddha, Candi Prambanan umat Hindu, dia ada di negara mayoritas muslim… Semangatnya toleransi. Ini terabadikan dalam konstitusinya. Saling menghargai dalam semangat harmoni…” kata Obama dalam bahasa Inggris di Kongres Diaspora Indonesia keempat, Sabtu (1/7/2017).

Obama pun mendukung terus aksi-aksi perlawanan terhadap intoleransi. Aduh sampai sini, entah muka Anies mau ditaruh di mana. Sulit bagi Anies untuk tetap memandang wajah Obama yang setiap kalimatnya, mengoyak-ngoyak idealisme dan ‘menampar-nampar’ muka Anies.

Tamparan ketiga, tamparan pamungkas!

Generasi muda harus melawan intoleransi!” –  Obama

Mungkin di dalam ketiga ‘tamparan’ Obama yang sangat keras, Anies dan Fadli Zon yang merupakan tamu istimewa, gelisah dan berkeringat karena apa yang dikatakan Obama, menghantam telak mereka, yang dengan jelas didukung oleh ormas radikal nan intoleran, FPI.

Terima kasih Obama, sudah mewakili Ahok dan Jokowi di dalam menumpas habis intoleransi dan mendukung habis ideologi Pancasila yang sampai saat ini menjadi pengisi dan pemberi makna hidup bagi rakyat Indonesia. Semoga Pak Obama sehat selalu. Sebagai mantan presiden Amerika, Pak Obama tidak baper dan tidak prihatin. Semoga Anda menjadi orang yang berkontribusi bagi negara Anda dan bahkan Indonesia, sampai ke seluruh dunia.

Jangan sampai kebinekaan di Indonesia dikoyak-koyak oleh kaum muslim minoritas seperti FPI. Jangan pikir FPI itu mayoritas. Mereka adalah minoritas, yang bukan mewakili Islam Nusantara. Kita percaya bahwa Islam di Indonesia tidak seperti yang dikerjakan oleh Rizieq CS. Bayangkan agama macam apa yang dianut mereka, sehingga berani-beraninya si tersangka Rizieq lari dari tanggung jawab.

Obama sukses mempermalukan FPI, Gerindra, PKS dan ormas-ormas lainnya yang mendukung atau pun didukung oleh aksi intoleransi di Indonesia.

Entah apa yang Jokowi katakan kepada Obama di Bogor kemarin, sehingga Obama bisa ‘menampar’ telak orang-orang yang mendukung atau didukung oleh aksi maupun ormas intoleransi. Pidato yang dilakukan oleh Obama sangat kontekstual, khususnya di dalam membahas tentang ‘kemajuan Jakarta‘, ‘mengecam aksi intoleransi‘, dan ‘mendukung kebinekaan‘. Obama tahu betul gerakan catur Pak Dhe, sehingga kode tersebut tersampaikan dengan tepat.

Terima kasih Jokowi. Terima kasih Ahok. Terima kasih Obama. Salam Bhinneka Tunggal Ika!

Betul kan yang saya katakan?

Dikutip dari Blogspot exfostshare

Masjid Istiqlal

093526320140728RAM27780x390

Masjid Istiqlal adalah masjid nasional negara Republik Indonesia yang terletak di pusat ibukota Jakarta. Masjid Istiqlal merupakan masjid terbesar di Asia Tenggara. Pembangunan masjid ini diprakarsai oleh Presiden Republik Indonesia saat itu, Ir. Soekarno di mana pemancangan batu pertama, sebagai tanda dimulainya pembangunan Masjid Istiqlal dilakukan oleh Ir. Soekarno pada tanggal 24 Agustus 1951. Arsitek Masjid Istiqlal adalah Frederich Silaban, seorang Kristen Protestan.

ISTIQLAL 005

Lokasi kompleks masjid ini berada di bekas Taman Wilhelmina, di timur laut lapangan Medan Merdeka yang ditengahnya berdiri Monumen Nasional (Monas). Di seberang timur masjid ini berdiri Gereja Katedral Jakarta. Bangunan utama masjid ini terdiri dari lima lantai dan satu lantai dasar. Masjid ini memiliki gaya arsitektur modern dengan dinding dan lantai berlapis marmer, dihiasi ornamen geometrik dari baja antikarat. Bangunan utama masjid dimahkotai satu kubah besar berdiameter 45 meter yang ditopang 12 tiang besar. Menara tunggal setinggi total 96,66 meter menjulang di sudut selatan selasar masjid. Masjid ini mampu menampung lebih dari dua ratus ribu jamaah.

Istiqlal_Cathedral

Selain digunakan sebagai aktivitas ibadah umat Islam, masjid ini juga digunakan sebagai kantor berbagai organisasi Islam di Indonesia, aktivitas sosial, dan kegiatan umum. Masjid ini juga menjadi salah satu daya tarik wisata yang terkenal di Jakarta. Kebanyakan wisatawan yang berkunjung umumnya wisatawan domestik, dan sebagian wisatawan asing yang beragama Islam. Masyarakat non-Muslim juga dapat berkunjung ke masjid ini setelah sebelumnya mendapat pembekalan informasi mengenai Islam dan Masjid Istiqlal, meskipun demikian bagian yang boleh dikunjungi kaum non-Muslim terbatas dan harus didampingi pemandu.

ISTIQLAL 004

Pada tiap hari besar Islam seperti Ramadhan, Idul Fitri, Idul Adha, Tahun Baru Hijriyah, Maulid Nabi Muhammad dan Isra dan Mi’raj, Presiden Republik Indonesia selalu mengadakan kegiatan keagamaan di masjid ini yang disiarkan secara langsung melalui televisi nasional (TVRI) dan sebagian televisi swasta.

Nama Masjid

Masjid Istiqlal merupakan masjid negara Indonesia, yaitu masjid yang mewakili umat muslim Indonesia. Karena menyandang status terhormat ini maka masjid ini harus dapat menjadi kebanggaan bangsa Indonesia sekaligus menggambarkan semangat perjuangan dalam meraih kemerdekaan. Masjid ini dibangun sebagai ungkapan dan wujud dari rasa syukur bangsa Indonesia yang mayoritas beragama Islam, atas berkat dan rahmat Allah SWT yang telah menganugerahkan nikmat kemerdekaan, terbebas dari cengkraman penjajah. Karena itulah masjid ini dinamakan “Istiqlal” yang dalam bahasa Arab berarti “Merdeka“.

Sejarah

Setelah perang kemerdekaan Indonesia, mulai berkembang gagasan besar untuk mendirikan masjid nasional. Ide pembangunan masjid tercetus setelah empat tahun proklamasi kemerdekaan. Gagasan pembangunan masjid kenegaraan ini sejalan dengan tradisi bangsa Indonesia yang sejak zaman kerajaan purba pernah membangun bangunan monumental keagamaan yang melambangkan kejayaan negara. Misalnya pada zaman kerajaan Hindu-Buddha bangsa Indonesia telah berjaya membangun candi Borobudur dan Prambanan. Karena itulah pada masa kemerdekaan Indonesia terbit gagasan membangun masjid agung yang megah dan pantas menyandang predikat sebagai masjid negara berpenduduk muslim terbesar di dunia.

Perencanaan

Pada tahun 1950, KH. Wahid Hasyim yang waktu itu menjabat sebagai Menteri Agama Republik Indonesia dan H. Anwar Tjokroaminoto dari Partai Syarikat Islam mengadakan pertemuan dengan sejumlah tokoh Islam di Deca Park, sebuah gedung pertemuan di jalan Merdeka Utara, tidak jauh dari Istana Merdeka. Pertemuan dipimpin oleh KH. Taufiqurrahman, yang membahas rencana pembangunan masjid. Gedung pertemuan yang bersebelahan dengan Istana Merdeka itu, kini tinggal sejarah. Deca Park dan beberapa gedung lainnya tergusur saat proyek pembangunan Monumen Nasional (Monas) dimulai.

Masjid tersebut disepakati akan diberi nama Istiqlal. Secara harfiah, kata Istiqlal berasal dari bahasa Arab yang berarti: kebebasan, lepas atau kemerdekaan, yang secara istilah menggambarkan rasa syukur kepada Allah SWT atas limpahan rahmat berupa kemerdekaan bangsa.

Pada pertemuan di gedung Deca Park tersebut, secara mufakat disepakati H. Anwar Tjokroaminoto sebagai ketua Yayasan Masjid Istiqlal. Dia juga ditunjuk secara mufakat sebagai ketua panitia pembangunan Masjid Istiqlal meskipun dia terlambat hadir karena baru kembali ke tanah air setelah bertugas sebagai delegasi Indonesia ke Jepang membicarakan masalah pampasan perang saat itu.

Pada tahun 1953, Panita Pembangunan Masjid Istiqlal, melaporkan rencana pembangunan masjid itu kepada kepala negara. Presiden Soekarno menyambut baik rencana tersebut, bahkan akan membantu sepenuhnya pembangunan Masjid Istiqlal. Kemudian Yayasan Masjid Istiqlal disahkan dihadapan notaris Elisa Pondag pada tanggal 7 Desember 1954.

Presiden Soekarno mulai aktif dalam proyek pembangunan Masjid Istiqlal sejak dia ditunjuk sebagai Ketua Dewan Juri dalam Sayembara maket Masjid Istiqlal yang diumumkan melalui surat kabar dan media lainnya pada tanggal 22 Februari 1955. Melalui pengumuman tersebut, para arsitek baik perorangan maupun kelembagaan diundang untuk turut serta dalam sayembara itu.

Terjadi perbedaan pendapat mengenai rencana lokasi pembangunan Masjid Istiqlal. Ir. H. Mohammad Hatta (Wakil Presiden RI) berpendapat bahwa lokasi yang paling tepat untuk pembangunan Masjid Istiqlal tersebut adalah di Jl. Moh. Husni Thamrin yang kini menjadi lokasi Hotel Indonesia. Dengan pertimbangan lokasi tersebut berada di lingkungan masyarakat Muslim dan waktu itu belum ada bangunan di atasnya.

Sementara itu, Ir. Soekarno (Presiden RI saat) mengusulkan lokasi pembangunan Masjid Istiqlal di Taman Wilhelmina, yang di dalamnya terdapat reruntuhan benteng Belanda dan dikelilingi oleh bangunan-bangunan pemerintah dan pusat-pusat perdagangan serta dekat dengan Istana Merdeka. Hal ini sesuai dengan simbol kekuasaan kraton di Jawa dan daerah-daerah di Indonesia bahwa masjid harus selalu berdekatan dengan kraton atau dekat dengan alun-alun, dan Taman Medan Merdeka dianggap sebagai alun-alun Ibu Kota Jakarta. Selain itu Soekarno juga menghendaki masjid negara Indonesia ini berdampingan dengan Gereja Katedral Jakarta untuk melambangkan semangat persaudaraan, persatuan dan toleransi beragama sesuai Pancasila.

Pendapat H. Moh. Hatta tersebut akan lebih hemat karena tidak akan mengeluarkan biaya untuk penggusuran bangunan-bangunan yang ada di atas dan di sekitar lokasi. Namun, setelah dilakukan musyawarah, akhirnya ditetapkan lokasi pembangunan Masjid Istiqlal di Taman Wilhelmina. Untuk memberi tempat bagi masjid ini, bekas benteng Belanda yaitu benteng Prins Frederick yang dibangun pada tahun 1837 dibongkar.

Sayembara Rancang Bangun Masjid

Dewan Juri sayembara rancang bangun Masjid Istiqlal, terdiri dari para Arsitek dan Ulama terkenal. Susunan Dewan Juri adalah Presiden Soekarno sebagai ketua, dengan anggotanya Ir. Roeseno, Ir. Djuanda, Ir. Suwardi, Ir. R. Ukar Bratakusumah, Rd. Soeratmoko, H. Abdul Malik Karim Amrullah (HAMKA), H. Abu Bakar Aceh, dan Oemar Husein Amin.

Sayembara berlangsung mulai tanggal 22 Februari 1955 sampai dengan 30 Mei 1955. Sambutan masyarakat sangat menggembirakan, tergambar dari banyaknya peminat hingga mencapai 30 peserta. Dari jumlah tersebut, terdapat 27 peserta yang menyerahkan sketsa dan maketnya, dan hanya 22 peserta yang memenuhi persyaratan lomba.

Setelah dewan juri menilai dan mengevaluasi, akhirnya ditetapkanlah 5 (lima) peserta sebagai nominator. Lima peserta tersebut adalah:

  1. Pemenang Pertama: Fredrerich Silaban dengan disain bersandi Ketuhanan
  2. Pemenang Kedua: R. Utoyo dengan disain bersandi Istighfar
  3. Pemenang Ketiga: Hans Gronewegen dengan disain bersandi Salam
  4. Pemenang Keempat: 5 orang mahasiswa ITB dengan disain bersandi Ilham
  5. Pemenang Kelima: adalah 3 orang mahasiswa ITB dengan disain bersandi Khatulistiwa dan NV. Associatie dengan sandi Lima Arab

Pada tanggal 5 Juli 1955, Dewan Juri menetapkan F. Silaban sebagai pemenang pertama. Penetapan tersebut dilakukan di Istana Merdeka, sekaligus menganugerahkan sebuah medali emas 75 gram dan uang Rp. 25.000. Pemenang kedua, ketiga, dan keempat diberikan hadiah. Dan seluruh peserta mendapat sertifikat penghargaan.

Pembangunan

Pemancangan tiang pertama dilakukan oleh Presiden Ir. Soekarno pada tanggal 24 Agustus 1961 bertepatan dengan peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW, disaksikan oleh ribuan umat Islam.

COLLECTIE_TROPENMUSEUM_De_Istiqlal_moskee_in_aanbouw_en_de_kathedraal_TMnr_20025717

Selanjutnya pelaksanaan pembangunan masjid ini tidak berjalan lancar. Sejak direncanakan pada tahun 1950 sampai dengan 1965 tidak mengalami banyak kemajuan. Proyek ini tersendat, karena situasi politik yang kurang kondusif. Pada masa itu, berlaku demokrasi parlementer, partai-partai politik saling bertikai untuk memperjuangkan kepentingannya masing-masing. Kondisi ini memuncak pada tahun 1965 saat meletus peristiwa G30S/PKI, sehingga pembangunan masjid terhenti sama sekali. Setelah situasi politik mereda,pada tahun 1966, Menteri Agama KH. M. Dahlan mempelopori kembali pembangunan masjid ini. Kepengurusan dipegang oleh KH. Idham Chalid yang bertindak sebagai Koordinator Panitia Nasional Pembangunan Masjid Istiqlal.

Tujuh belas tahun kemudian, Masjid Istiqlal selesai dibangun. Dimulai pada tanggal 24 Agustus 1961, dan diresmikan penggunaannya oleh Presiden Soeharto pada tanggal 22 Februari 1978,ditandai dengan prasasti yang dipasang di area tangga pintu As-Salam. Biaya pembangunan diperoleh terutama dari APBN sebesar Rp. 7.000.000.000,- (tujuh miliar rupiah) dan US$. 12.000.000 (dua belas juta dollar AS).

Peristiwa Kontemporer

Karena Masjid Istiqlal adalah masjid nasional Republik Indonesia, setiap upacara atau peringatan hari besar Islam senantiasa digelar di masjid ini. Misalnya Hari raya Idul Fitri, Idul Adha, Isra Mi’raj, dan Maulid Nabi digelar di masjid ini dan diliput televisi nasional. Untuk turut memeriahkan perhelatan Visit Indonesia Year 1991 digelarlah Festival Istiqlal yang pertama pada tahun 1991. Festival ini digelar untuk memamerkan seni dan kebudayaan Islam Indonesia, turut hadir perwakilan negara sahabat berpenduduk muslim seperti Iran, Arab Saudi, dan perwakilan muslim China dari Uighur. Festival Istiqlal yang kedua digelar pada tahun 1995 untuk memperingati 50 tahun kemerdekaan Republik Indonesia.

Pada pukul 15.20 WIB hari Senin, 19 April 1999 bom meledak di lantai dasar Masjid Istiqlal. Letusan ini meretakkan tembok dan memecahkan kaca beberapa kantor organisasi Islam yang berkantor di Masjid Istiqlal, termasuk kantor Majelis Ulama Indonesia. Dua orang terluka akibat ledakan ini. Pada bulan Juni 1999 Polisi mengumumkan tujuh orang pengamen tersangka pelaku pengeboman Masjid Istiqlal yang telah ditangkap. Ketujuh orang ini adalah pelaksana yang menempatkan bom di Masjid Istiqlal, meskipun demikian siapakah otak perencana di balik pengeboman ini masih belum terungkap jelas.

Karena letak Masjid Istiqlal dan Gereja Katedral Jakarta yang bedampingan, maka kedekatan ini menjadi simbol keharmonisan antarumat beragama di Indonesia. Kendaraan umat Katolik yang merayakan misa hari besar keagamaan Katolik diperkenankan menggunakan lahan parkir Masjid Istiqlal.

Pengunjung

Sebagai masjid terbesar di Kawasan Timur Asia (Asia Tenggara dan Asia Timur), Masjid Istiqlal menarik perhatian wisatawan dalam dan luar negeri, terutama wisatawan muslim yang datang dari berbagai penjuru Indonesia ataupun wisatawan muslim dari luar negeri. Pengunjung muslim dapat langsung masuk dan berbaur dengan jemaah untuk menunaikan shalat berjamaah. Wisatawan non-Muslim diperbolehkan berkunjung dan memasuki masjid ini, setelah sebelumnya mendapat pembekalan informasi mengenai Islam dan Masjid Istiqlal. Pengunjung non-Muslim harus mengikuti tata cara mengunjungi masjid seperti melepaskan alas kaki serta mengenakan busana yang sopan dan pantas. Misalnya pengunjung tidak diperkenankan mengenakan celana pendek atau pakaian yang kurang pantas (busana lengan pendek, kaus kutang atau tank top). Pengunjung yang mengenakan celana pendek biasanya dipinjamkan sarung, sedangkan pengunjung wanita diminta mengenakan kerudung. Meskipun demikian bagian yang boleh dikunjungi kaum non-Muslim terbatas dan harus didampingi pemandu. Misalnya pengunjung non-Muslim (kecuali tamu negara atau VVIP) tidak diperkenankan memasuki lantai pertama ruang utama tempat mihrab dan mimbar, tetapi diperbolehkan melihat bagian dalam ruangan ini dari balkon lantai kedua. Selebihnya pengunjung non-Muslim boleh mengunjungi bagian lain seperti pelataran terbuka, selasar, kaki menara dan koridor masjid.

Setelah presiden Amerika Serikat Barack Obama didampingi istrinya mengunjungi Masjid Istiqal pada November 2010, makin banyak wisatawan asing yang berkunjung ke masjid ini, rata-rata sekitar 20 wisatawan asing mengunjungi masjid ini tiap harinya. Kebanyakan berasal dari Eropa. Para tokoh penting asing terkenal yang pernah mengunjungi Masjid Istiqlal antara lain; Bill Clinton Presiden Amerika Serikat pada tahun 1994, Presiden Iran Mahmoud Ahmadinejad, Presiden Libya Muammar Gaddafi, Pangeran Charles dari Britania Raya, Li Yuanchao wakil ketua Partai Komunis China, Presiden Cile Sebastián Piñera, Heinz Fischer Presiden Austria, dan Jens Stoltenberg Perdana Menteri Norwegia,dan Kanselir Jerman Angela Merkel pada tahun 2012.

Arsitektur

Sebagai masjid negara Indonesia, Masjid Istiqlal diharapkan dapat menampung jamaah dalam jumlah yang besar. Karena itu arsitekturnya menerapkan prinsip minimalis, dengan mempertimbangkan keberadaannya di kawasan beriklim tropis. Masjid dirancang agar udara dapat bebas bersirkulasi sehingga ruangan tetap sejuk, sementara jemaah terbebas dari panas matahari dan hujan. Ruangan shalat yang berada di lantai utama dan terbuka sekelilingnya diapit oleh plaza atau pelataran terbuka di kiri-kanan bangunan utama dengan tiang-tiang dengan bukaan lowong yang lebar di antaranya, dimaksudkan untuk memudahkan sirkulasi udara dan penerangan yang alami.

Gaya Arsitektur

Masjid ini bergaya arsitektur Islam modern internasional, yaitu menerapkan bentuk-bentuk geometri sederhana seperti kubus, persegi, dan kubah bola, dalam ukuran raksasa untuk menimbulkan kesan agung dan monumental. Bahannya pun dipilih yang besifat kokoh, netral, sederhana, dan minimalis, yaitu marmer putih dan baja antikarat (stainless steel). Ragam hias ornamen masjid pun bersifat sederhana namun elegan, yaitu pola geometris berupa ornamen logam krawangan (kerangka logam berlubang) berpola lingkaran, kubus, atau persegi. Ornamen-ornamen ini selain berfungsi sabagai penyekat, jendela, atau lubang udara, juga berfungsi sebagai unsur estetik dari bangunan ini. Krawangan dari baja ini ditempatkan sebagai jendela, lubang angin, atau ornamen koridor masjid. Pagar langkan di tepi balkon setiap lantainya serta pagar tangga pun terbuat dari baja antikarat. Langit-langit masjid dan bagian dalam kubah pun dilapisi kerangka baja antikarat. Dua belas pilar utama penyangga kubah pun dilapisi lempengan baja antikarat.

Karena bangunan yang begitu besar dan luas, jika memanfaatkan seluruh permukaan lantai di semua bagian bangunan, masjid ini dapat menampung maksimal sekitar 200.000 jamaah, meskipun demikian kapasitas ideal masjid ini adalah sekitar 120.000 jamaah. Masjid ini mempunyai arsitektur yang bergaya modern. Jamaah dan wisatawan yang berkunjung ke masjid ini dapat melihat konstruksi kokoh bangunan masjid yang didominasi oleh batuan marmer pada tiang-tiang, lantai, dinding dan tangga serta baja antikarat pada tiang utama, kubah, puncak menara, plafon, dinding, pintu krawangan, tempat wudhu, dan pagar keliling halaman.

Selain sebagai tempat ibadah, Masjid Istiqlal juga merupakan obyek wisata religi, pusat pendidikan, dan pusat aktivitas syiar Islam. Dengan berkunjung ke masjid ini, jamaah dan wisatawan dapat melihat keunikan arsitektur masjid yang merupakan perpaduan antara arsitektur Indonesia, Timur Tengah, dan Eropa. Arsitektur Indonesia nampak pada bangunan yang bersifat terbuka dengan memungkinkan sirkulasi udara alami sesuai dengan iklim tropis serta letak masjid yang berdekatan dengan bangunan pusat pemerintahan. Kemudian pada bagian dalam kubah masjid yang berhiaskan kaligrafi merupakan hasil adopsi arsitektur Timur Tengah. Masjid ini juga dipengaruhi gaya arsitektur Barat, sebagaimana terlihat dari bentuk tiang dan dinding yang kokoh.

Arsitektur Masjid Istiqlal juga menampilkan pendekatan yang unik terhadap berbagai serapan budaya dalam komposisi yang harmonis. Perpaduan itu menunjukkan kuatnya pemahaman yang menghargai berbagai budaya dari masyarakat yang berbeda, yang ditempatkan sebagai potensi untuk membangun harmoni dan toleransi antar umat beragama, dalam rangka membina kesatuan dan persatuan bangsa.

Beberapa kalangan menganggap arsitektur Islam modern Timur Tengah masjid Istiqlal berupa kubah besar dan menara terlalu bersifat Arab dan modern, sehingga terlepas dari kaitan harmoni dan warisan tradisi arsitektur Islam Nusantara tradisional Indonesia. Mungkin sebagai jawabannya mantan presiden Suharto melalui Yayasan Amal Bhakti Muslim Pancasila menyeponsori pembangunan berbagai masjid beratap limas tingkat tiga bergaya tradisional masjid Jawa.

Simbolisme

Rancangan arsitektur Masjid Istiqlal mengandung angka dan ukuran yang memiliki makna dan perlambang tertentu. Terdapat tujuh gerbang untuk memasuki ruangan dalam Istiqlal yang masing-masing dinamai berdasarkan Al-Asmaul-Husna, nama-nama Allah yang mulia dan terpuji. Angka tujuh melambangkan tujuh lapis langit dalam kosmologi alam semesta Islam, serta tujuh hari dalam seminggu. Tempat wudhu terletak di lantai dasar, sementara ruangan utama dan pelataran utama terletak di lantai satu yang ditinggikan. Bangunan masjid terdiri atas dua bangunan; bangunan utama dan bangunan pendamping yang lebih kecil. Bangunan pendamping berfungsi sebagai tangga sekaligus tempat tambahan untuk beribadah. Bangunan utama ini dimahkotai kubah dengan bentang diameter sebesar 45 meter, angka “45” melambangkan tahun 1945, tahun Proklamasi Kemerdekaan Republik Indonesia. Kemuncak atau mastaka kubah utama dimahkotai ornamen baja antikarat berbentuk Bulan sabit dan bintang, simbol Islam.

1280px-Istiqlal_Mosque_Eid_ul_Fitr_Jamaah_1

Interior ruang utama masjid Istiqlal; kubah raksasa ditopang 12 tiang berlapis baja antikarat

Kubah utama ini ditopang oleh 12 tiang ruang ibadah utama disusun melingkar tepi dasar kubah, dikelilingi empat tingkat balkon. Angka “12” yang dilambangkan oleh 12 tiang melambangkan hari kelahiran nabi Muhammad yaitu tanggal 12 Rabiul Awwal, juga melambangkan 12 bulan dalam penanggalan Islam (juga penanggalan Masehi) dalam satu tahun. Empat tingkat balkon dan satu lantai utama melambangkan angka “5” yang melambangkan lima Rukun Islam sekaligus melambangkan Pancasila, falsafah kebangsaan Indonesia. Tangga terletak di keempat sudut ruangan menjangkau semua lantai. Pada bangunan pendamping dimahkotai kubah yang lebih kecil berdiameter 8 meter.

Adanya dua bangunan masjid; yaitu bangunan utama dan bangunan pendamping (berfungsi sebagai tangga, ruang tambahan dan pintu masuk Al Fattah), serta dua kubah yaitu kubah utama dan kubah pendamping, melambangkan angka “2” atau dualisme yang saling berdampingan dan melengkapi; langit dan bumi, kepentingan akhirat dan kepentingan duniawi, bathin dan lahir, serta dua bentuk hubungan penting bagi muslim yaituHablum minallah (hubungan manusia dengan Tuhannya) dan Hablum minannaas (hubungan manusia dengan sesamanya). Hal ini sesuai dengan sifat agama Islam yang lengkap, mengatur baik urusan keagamaan maupun sosial kemasyarakatan. Islam tidak semata-mata bertitik berat pada masalah ibadah dan akhirat saja tetapi juga memperhatikan urusan duniawi; kesejahteraan, keadilan dan kepedulian sosial, ekonomi, hukum, ilmu pengetahuan, kebudayaan dan kehidupan sehari-hari umat muslim.

Rancangan interior masjid ini sederhana, minimalis, dengan hiasan minimal berupa ornamen geometrik dari bahan baja antikarat. Sifat gaya arsitektur dan ragam hias geometris yang sederhana, bersih dan minimalis ini mengandung makna bahwa dalam kesederhanaan terkandung keindahan. Pada dinding utama yang menghadap kiblat terdapat mihrab dan mimbar di tengahnya. Pada dinding utama terdapat ornamen logam bertuliskan aksara Arab Allah di sebelah kanan dan nama Muhammad di sebelah kiri, di tengahnya terdapat kaligrafi Arab Surah Thaha ayat ke-14. Semua ornamen logam baja antikarat didatangkan dari Jerman. Pada awalnya direncanakan menggunakan bahan marmer impor dari Italia seperti Monumen Nasional. Akan tetapi untuk menghemat biaya dan mendukung industri mamer lokal maka bahan marmer akhirnya diambil dari Tulungagung di Jawa Timur.

Thousands of the Indonesian muslims congregrated during Eid ul Fitr mass prayer in Istiqlal Mosque, the largest mosque in Southeast Asia, located in Central Jakarta, Indonesia.

Ribuan umat muslim Indonesia berkumpul untuk menunaikan shalat Ied pada Hari Raya Idul Fitri di Masjid Istiqlal

Struktur bangunan utama dihubungkan dengan emper dan koridor yang mengelilingi pelataran terbuka yang luas. Teras besar terbuka ini berukuran seluas 29.800 meter persegi, berupa pelataran berlapis tegel keramik berwarna merah bata yang disusun sesuai shaf shalat, terletak di sisi dan belakang gedung utama. Teras ini berfungsi menampung jemaah pada saat shalat Idul Fitri dan Idul Adha. Koridor di sekeliling teras pelataran menghubungkan bangunan utama dengan menara masjid. Tidak seperti masjid dalam arsitektur Islam Arab, Persia, Turki, dan India yang memiliki banyak menara, Istiqlal hanya memiliki satu menara yang melambangkan Keesaan Allah. Struktur menara berlapis marmer berukuran tinggi 66,66 meter (6.666 cm),melambangkan 6.666 ayat dalam persepsi tradisional dalam Al Quran. Ditambah kemuncak yang memahkotai menara terbuat dari kerangka baja setinggi 30 meter melambangkan 30 juz’ dalam Al Quran, maka tinggi total menara adalah 96,66 meter. Selain koridor emper keliling terdapat pula koridor di tengah yang menghubungkan Gerbang Al Fattah dengan Gerbang Ar Rozzaq. Jika masjid sudah tentu berkiblat ke arah Mekkah, penjuru koridor ini mengarah ke Monumen Nasional, hal ini untuk menunjukkan bahwa masjid ini adalah masjid nasional Republik Indonesia.

Di masjid ini juga terdapat bedug raksasa yang terbuat dari dari sebatang pohon kayu meranti merah asal pulau Kalimantan yang berusia sekitar 300 tahun.

Masjid Istiqlal dikenal dengan kemegahan bangunannya. Luas bangunannya hanya mencapai 26% dari kawasan seluas 9.32 hektare, yang selebihnya adalah halaman dan pertamanan. Pada taman masjid di sudut barat daya terdapat kolam besar dengan air mancur yang dapat menyemburkan air setinggi 45 meter. Air mancur ini hanya diaktifkan tiap hari Jumat menjelang shalat Jumat atau pada hari raya dan hari penting keagamaan Islam seperti Idul Fitri, Idul Adha, Maulid Nabi, dan Isra Miraj.

Lingkungan Sekitar

Pada tahun 1950, keadaan dan kondisi kawasan Taman Wilhelmina yang berada di depan Lapangan Banteng merupakan tempat yang sepi, gelap, kotor, dan tak terurus. Reruntuhan tembok bekas bangunan Benteng Prins Frederick di taman itu penuh dengan lumut, dan ditumbuhi ilalang dimana-mana.

Pada tanggal 21 Mei 1961, dalam rangka peringatan Hari Kebangkitan Nasional di tempat yang sama, sekitar 50.000 orang dari berbagai unsur lapisan masyarakat, termasuk pegawai negeri dan swasta, alim ulama, tentara, dan lain-lain bekerja bakti membersihkan taman Wilhelmina yang tak terurus itu, sebagai persiapan lokasi pembangunan Masjid yang diawali dengan pidato Menteri Jaksa Agung.

Beberapa bulan kemudian, tepatnya tanggal 24 Agustus 1961, telah menjadi tanggal yang paling bersejarah bagi kaum muslimin di Jakarta khususnya, dan Indonesia pada umumnya, untuk pertama kalinya di bekas taman itu, kota Jakarta akan memiliki sebuah masjid besar dan monumental. Maka dengan ucapan Bismillahirrahmanirrahim Presiden RI Ir. Soekarno meresmikan permulaan pembangunan Masjid Istiqlal diatas area seluas 9.32 Ha. Yang ditandai dengan pemasangan tiang pancang disaksikan oleh ribuan ummat Islam. Sebuah masjid yang akan menjadi simbol kemerdekaan bagi bangsa Indonesia.

Kompleks Masjid Istiqlal juga mempunyai daya tampung parkir untuk 800 kendaraan.

Pagar dan Pintu Gerbang

Komplek Masjid Istiqlal dikelilingi pagar setinggi empat meter, terdiri dari tembok setinggi satu meter dan diatasnya berdiri pagar setinggi tiga meter yang terbuat dari bahan stainless steel, baja anti karat sepanjang 1.165 meter.

Semula pagar ini meski dibuat dari bahan baja antikarat dan cukup kokoh, namun tingginya hanya sekitar 1,2 meter ditambah 1 meter tembok sehingga memudahkan keluar masuknya orang-orang yang tidak bertanggung jawab dengan cara melompati pagar tersebut, ditambah lagi dengan pintu gerbang yang sangat mudah dilewati meski pintu tersebut dalam keadaan terkunci.

Sebagai solusinya maka mulai tahun 2007 pagar diganti menjadi lebih tinggi dan indah seperti yang disaksikan sekarang. Pintu gerbangpun diubah dan dipercantik dengan menggunakan alumunium cor dan dirancang memiliki celah-celah yang rapat yang tidak mungkin dilewati oleh manusia.

Saat ini untuk masuk ke wilayah Masjid Istiqlal baik menggunakan kendaraan ataupun berjalan kaki harus melalui pintu gerbang yang terbuka yang masing-masing mempunyai gardu jaga. Pintu-pintu gerbang tersebut terletak di sebelah utara, timur, tenggara dan selatan. Salah satu dari pintu gerbang tersebut diperuntukkan khusus untuk VIP yaitu RI 1 dan RI 2.

Terdapat lima pintu gerbang masuk menuju kompleks Masjid Istiqlal, beberapa gerbang masuk ini dihubungkan ke masjid oleh jembatan yang dibawahnya mengalir sungai Ciliwung dan di kiri kanannya terdapat lapangan parkir yang luas, sedangkan dua buah lainnya di bagian utara tidak dihubungkan dengan jembatan. Gerbang masjid ini terdapat di ketiga sisi kompleks masjid, yaitu sisi utara menghadap pintu air dan jalan Veteran, sisi timur menghadap Gereja Katedral Jakarta dan jalan Katedral, dan sisi tenggara-selatan menghadap jalan Perwira dan kantor pusat Pertamina. Sementara di sepanjang sisi barat terdapat rel kereta api yang menghubungkan Stasiun Gambir dan Stasiun Juanda, di sisi barat ini tidak terdapat pintu gerbang.

  1. Sisi Utara dari arah Pintu Air terdapat satu pintu gerbang yang langsung diarahkan menuju pintu As-Salam. Pada acara kenegaraan biasanya hanya dibuka untuk dilalui para undangan VIP setingkat pejabat negara, para menteri, duta-duta besar perwakilan negara sahabat, pejabat legislatif, pejabat daerah dan undangan VIP lainnya.
  2. Sisi Timur Laut dari arah Katedral terdapat satu buah pintu gerbang berhadapan dengan bangunan gereja Katedral. Pintu gerbang inilah yang dibuka setiap harinya untuk keluar masuk area Masjid Istiqlal dan mulai pada pertengahan tahun 2008 perparkiran menggunakan sistem Check Point.
  3. Sisi Tenggara-Selatan dari arah Kantor Pusat Pertamina dan jalan Perwira terdapat tiga pintu gerbang, satu pintu gerbang ujung selatan tepat di pertigaan Jalan Merdeka Timur dan jalan Perwira searah dengan gedung kantor pusat Pertamina dan Stasiun Gambir, satu pintu di sisi tenggara dekat jembatan Ciliwung, dan satu lagi dekat pertigaan Lapangan Banteng searah dengan gedung Kementerian Agama Pusat. Gerbang tenggara dekat jembatan Ciliwung biasanya dibuka untuk umum hanya pada saat shalat Jumat, sedangkan pintu gerbang ujung selatan khusus diperuntukkan bagi Presiden dan Wakil Presiden Indonesia beserta rombongan bila menghadiri acara keagamaan yang diselenggarakan secara kenegaraan di Masjid Istiqlal, seperti peringatan hari-hari besar Islam seperti Hari Raya Idul Fitri dan Idul Adha.

Seluruh pintu gerbang ini dibuka setiap acara resmi kenegaraan, sedangkan untuk hari-hari biasa pintu gerbang yang dibuka hanya pintu dari arah Katedral yang langsung menuju pintu Al-Fattah.

Sedangkan pada bangunan Masjid Istiqlal terdapat 7 buah pintu gerbang yand dinamakan berdasarkan Asmaul Husna.

Taman, Parkir, Jembatan, dan Air Mancur

Halaman di sekitar Masjid Istiqlal sebelah utara, selatan dan timur seluas 6,85 Ha terdari dari:

Pertamanan seluas 4,15 Ha, dibagi menjadi 23 lokasi dan masing-masing diberi nama sesuai dengan nama pepohonan yang dominan berada di lokasi tersebut. Misalnya Taman Kamboja dan lain-lain. Rindangnnya pertamanan berfungsi juga sebagai hutan kota, dihidupi pula dengan beberapa jenis unggas untuk menambah keindahan komplek Masjid Istiqlal. Dengan demikian menjadikan suasana masjid terasa sejuk sehinnga akan menambah kekhusyuan beribadah bagi para jamaah.

Fountain_Istiqlal_Mosque_Monas_background

Air mancur di tengah kolam sudut barat daya taman Masjid Istiqlal

Perparkiran seluas 2,15 Ha, yang dapat menampung kurang lebih 800 kendaraan sekaligus melalui 7 buah pintu gerbang yang ada. Kualitas pengaspalan untuk halaman, parkir dan jalan dibuat dengan methode pengaspalan kelas satu. Sungai Ciliwung mengalir membelah kompleks Masjid Istiqlal. Karena halaman Masjid Istiqlal dikelilingi oleh sungai, maka dibangun pula tiga buah jembatan besar yang lebarnya 18,6 meter dan panjang sekitar 21 sampai 25 meter. Ditambah satu buah jembatan kecil untuk pejalan kaki, kerangka dari jembatan-jembatan ini juga terbuat dari bahan stainless steel. Tepat di taman ini aliran sungai Ciliwung bercabang dua, cabang ke barat mengarah ke Harmoni, Jalan Gajah Mada-Hayam Wuruk, dan kawasan Kota Tua Jakarta, sedangkan cabang ke timur mengarah ke Pasar Baru, Gunung Sahari dan Ancol. Di sisi utara cabang barat terdapat pintu air yang dibangun pada zaman kolonial Hindia Belanda.

Untuk menambah indahnya panorama kompleks Masjid Istiqlal, di halaman bagian selatan dilengkapi dengan kolam air mancur yang ditempatkan di tengah-tengah, taman air mancur ini seluas 2.803 meter persegi, dan kolam air mancur seluas 8.490 meter persegi, jadi luas keseluruhannya 11,293 meter persegi. Pada bagian tengah kolam dibuat ring penampung air bersih bergaris tengah 45 meter, jumlah nozel pemancar air mancur sebanyak: 1 buah tegak lurus di tengah-tengah cawan air mancur, 17 buah di lingkar luar, dan 8 buah buah di lingkar dalam pada kolam penampungan air bersih. Air mancur ini dapat memancarkan air setinggi 45 meter.

Gedung Utama dan Gedung Pendukung

Masjid Istiqlal berdaya tampung jamaah sebanyak 200.000 orang yang terdiri dari:

  1. Ruang shalat utama dan balkon serta sayap memuat 61.000 orang.
  2. Ruang pada bangunan pendahuluan memuat 8.000 orang.
  3. Ruang teras terbuka di lantai 2 memuat 50.000 orang.
  4. Semua koridor dan tempat lainnya memuat 81.000 orang.

Pintu Masuk

Terdapat tujuh pintu gerbang masuk ke dalam Masjid Istiqlal. Masing-masing pintu itu diberi nama berdasarkan Asmaul Husna. Dari ketujuh pintu ini tiga pintu yaitu Al Fattah, As Salam dan Ar Rozzaq adalah pintu utama. Ketujuh pintu itu adalah:

  1. Al Fattah (Gerbang Pembuka): pintu utama yang terletak sisi timur laut berhadapan dengan Gereja Katedral. Pintu ini adalah pintu untuk masyarakat umum yang senantiasa terbuka dan terletak di bangunan pendamping dengan kubah kecil diatasnya.
  2. Al Quddus (Gerbang Kesucian): pintu yang terletak di sisi timur laut terdapat di sudut bangunan utama masjid.
  3. As Salam (Gerbang Kedamaian): salah satu pintu utama ini terletak di ujung utara pada sudut bangunan utama. Pintu ini langsung menuju dekat shaf terdepan barisan shalat, sehingga pintu ini digunakan untuk tamu penting VIP, seperti ulama, tamu asing, duta besar dari negara muslim, dan tamu penting lainnya pada acara keagamaan penting.
  4. Al Malik (Gerbang Raja): pintu VVIP di sisi barat pada sudut bangunan utama masjid. Seperti pintu As Salam pintu ini juga langsung menuju dekat shaf terdepan barisan shalat, sehingga pintu ini digunakan untuk tamu penting VVIP seperti presiden dan wakil presiden Indonesia serta tamu negara yang berkunjung.
  5. Al Ghaffar (Gerbang Ampunan): pintu ini terletak di ujung selatan pada bangunan selasar pelataran, tepat di bawah menara masjid Istiqlal. Pintu ini adalah yang paling dekat gerbang tenggara sekaligus yang terjauh dari mihrab masjid.
  6. Ar Rozzaq (Gerbang Rezeki): salah satu pintu utama ini terletak di tengah-tengah sisi selatan selasar pelataran Istiqlal. Dari pintu ini terdapat koridor yang lurus menghubungkannya dengan pintu Al Fatah di sisi timur laut.
  7. Ar Rahman (Gerbang Pengasih): pintu ini terletak di sudut barat daya bangunan selasar masjid, dekat pintu Al Malik.

Gedung Utama

  • Tinggi: 60 meter
  • Panjang: 100 meter
  • Lebar: 100 meter
  • Tiang pancang: 2.361 buah

1280px-Istiqlal_Mosque_Minbar

Masjid Istiqlal yang megah ini adalah bangunan berlantai dua. Lantai pertama untuk perkantoran, ruang pertemuan, instalasi AC sentral dan listrik, kamar mandi, toilet dan ruang tempat wudhu. Lantai dua, untuk shalat yang terdiri dari ruang shalat utama dan teras terbuka yang luas guna untuk menampung jemaah yang melimpah terutama pada saat shalat Idul Fitri dan Idul Adha.

Gedung utama dengan ruang shalat utama mengarah ke kiblat (Mekkah), sedangkan teras terbuka yang luas mengarah ke Monumen Nasional (Monas).

Lantai utama yang disediakan untuk ruang sholat baik Rawatib ataupun sholat sunnat lainnya terletak di gedung utama dengan daya tampung 61.00 orang jamaah. Di bagian depan terdapat Mihrab tempat dimana imam memimpin sholat jamaah, dan disebelah kanan mihrab terdapat mimbar yang ditinggikan. Lantainya ditutupi karpet merah sumbangan seorang dermawan dari Kerajaan Arab Saudi.

Kubah besar

Dengan diameter 45 m, terbuat dari kerangka baja antikarat dari Jerman Barat dengan berat 86 ton, sementara bagian luarnya dilapisi dengan keramik. Diameter 45 meter merupakan simbol penghormatan dan rasa syukur atas kemerdekaan Bangsa Indonesia pada tahun 1945 sesuai dengan nama Istiqlal itu sendiri. Bagian bawah sekeliling kubah terdapat kaligrafi Surat Yassin yang ditulis oleh K.H Fa’iz seorang Khatthaath senior dari Jawa Timur.

Dari luar atap bagian atas kubah dipasang penangkal petir berbentuk lambang Bulan dan Bintang yang terbuat dari stainless steel dengan diameter 3 meter dan berat 2,5 ton. Dari dalam kubah di topang oleh 12 pilar berdiameter 2,6 meter dengan tinggi 60 meter, 12 buah pilar ini merupakan simbol angka kelahiran nabi Muhammad SAW yaitu 12 Rabiul Awal tahun Gajah atau 20 April 571 M.

Seluruh bagian di gedung utama ini dilapisi marmer yang didatangkan langsung dari Tulungagung seluas 36.980 meter persegi.

Gedung pendahuluan

  • Tinggi: 52 meter
  • Panjang: 33 meter
  • Lebar: 27 meter

Bagian ini memiliki lima lantai yang terletak di belakang gedung utama yang diapit dua sayap teras. Luas lantainya 36.980 meter persegi, dilapisi dengan 17.300 meter persegi marmer. Jumlah tiang pancangnya sebanyak 1800 buah. Di atas gedung ini ada sebuah kubah kecil, fungsi utama dari gedung ini yaitu setiap jamaah dapat menuju gedung utama secara langsung. Selain itu juga bisa dimanfaatkan sebagai perluasan tempat shalat bila gedung utama penuh.

Teras raksasa

Teras raksasa terbuka seluas 29.800 meter terletak di sebelah kiri dan dibelakang gedung induk. Teras ini berlapis tegel keramik berwarna merah kecoklatan yang disusun membentuk shaf shalat. Teras ini dibuat untuk menampung jamaah pada saat shalat Idul Fitri dan Idul Adha. Selain itu teras ini juga berfungsi sebagai tempat acara-acara keagamaan seperti MTQ dan pada emper tengah biasa digunakan untuk peragaan latihan manasik haji, teras raksasa ini dapat menampung sekitar 50.000 jamaah.

Emper keliling dan koridor

  • Panjang: 165 meter
  • Lebar : 125 meter

Emper atau koridor ini mengelilingi teras raksasa dan koridor tengah yang sekelilingya terdapat 1800 pilar guna menopang bangunan emper. Di bagian tengah terdapat koridor tengah yang menghubungkan pintu Al Fattah di timur laut dengan pintu Ar Rozzaq di barat daya. Arah poros koridor ini mengarah ke Monumen Nasional menandakan masjid ini adalah masjid nasional.

Menara

  • Tinggi tubuh menara marmer: 6.666 cm = 66.66 meter
  • Tinggi kemuncak (pinnacle) menara baja antikarat: 30 meter
  • Tinggi total menara: sekitar 90 meter
  • Diameter menara 5 meter

Bangunan menara meruncing ke atas ini berfungsi sebagai tempat Muadzin mengumandangkan adzan. Di atasnya terdapat pengeras suara yang dapat menyuarakan adzan ke kawasan sekitar masjid.

Menara megah tersebut melambangkan keagungan Islam, dan kemuliaan kaum muslimin. Keistimewaan lainnya, menara yang terletak di sudut selatan masjid, dengan ketinggian 6.666 cm ini dinisbahkan dengan jumlah ayat-ayat Al-Quran. Pada bagian ujung atas menara, berdiri kemuncak (pinnacle) dari besi baja yang menjulang ke angkasa setinggi 30 meter sebagai simbol dari jumlah juz dalam Al-Quran. Menara dan kemuncak baja ini membentuk tinggi total menara sekitar 90 meter.

The minaret or tower of Istiqlal Mosque, Jakarta, Indonesia. The National Monument (Monas) and Medan Merdeka Square in the background with Jakarta skyline.

Menara Istiqlal dengan Monas terlihat di kejauhan

Puncak menara yang meruncing dirancang berlubang-lubang terbuat dari kerangka baja tipis. Angka 6.666 merupakan simbol dari jumlah ayat yang terdapat dalam AL- Quran, seperti yang diyakini oleh sebahagian besar ulama di Indonesia.

Lantai Dasar dan Tangga

Ruangan shalat terdapat di lantai pertama tepat di atas lantai dasar, sedangkan lantai dasar terdapat ruang wudhu, kantor Masjid Istiqlal, dan kantor berbagai organisasi Islam. Lantai dasar Masjid Istiqlal seluruhnya ditutupi oleh marmer seluas 25.000 meter persegi dipersiapkan untuk sarana perkantoran, sarana penunjang masjid, dan ruang serbaguna. Gagasan semula tempat ini akan dibiarkan terbuka yang sewaktu-waktu dapat dipergunakan, misalnya pada saat penyelenggaraan Festival Istiqlal I tahun 1991 dan Festival Istiqlal II tahun 1995 ruangan-ruangan serbaguna di lantai dasar dan pelataran halaman Masjid dijadikan ruang pameran seni Islam Indonesia dan bazaar. Namun pasca terjadinya pengeboman di Masjid Istiqlal pada tanggal 19 April 1999 maka dilakukanlah pemagaran dan pembuatan pintu-pintu strategis pada tahun 1999.

Jumlah tangga menuju lantai shalat utama sebanyak 11 unit. Tiga diantaranya memiliki ukuran besar dan berfungsi sebagai tangga utama yaitu: satu unit berada disisi utara gedung induk, satu unit berada pada gedung pendahuluan yang dapat dipergunakan langsung menuju lantai lima, dan satu unit lainnya berlokasi di emper selatan menuju lantai utama, tangga-tangga ini memiliki lebar 15 meter.

Disamping itu terdapat 4 unit tangga dengan ukuran lebar 3 meter berlokasi pada tiap-tiap pojok gedung utama yang langsung menuju lantai lima dan di sudut-sudut teras raksasa.

Sarana dan Fasilitas

Ruang shalat utama luasnya satu hektare dapat menampung jamaah lebih dari 16.000 orang. Ruang tersebut ditambah balkon 4 tingkat dan sayap disebelah timur, selatan, dan utara sehingga luas seluruhnya menjadi 36.980 meter persegi atau sama dengan hampir 4 hektare yang berarti dapat menampung jamaah sekitar 61.000 orang.

1280px-Eid_ul-Fitr_prayer_Istiqlal_Mosque_women_section

Koridor keliling dipenuhi jemaah shalat Ied hari raya Idul Fitri

Di sebelah barat ruang shalat utama terletak mimbar yang diapit sebelah kiri dan kanannya oleh tembok berlapiskan marmer di mana terpajang kaligrafi Arab yang indah berbunyi: “Allah” (sebelah utara), “Laa Ilaha Illa Allah, Muhammad ar Rasulu Allah” (tengah), dan “Muhammad” (sebelah selatan).

Sarana Peribadatan

Karpet

Seluruh lantai utama masjid ditutupi oleh karpet merah sumbangan dari seorang dermawan Arab Saudi bernama Sheikh Esmail Abu Daud yang diserah terimahkan pada tanggal 3 Juni 2005. Karpet sebanyak 103 gulung ini berwarna merah terbuat dari bahan dasar wol.

Perawatan karpet tersebut dikerjakan secara manual, setiap hari dibersihkan dengan menggunakan alat vacum cleaner. Jumlah karpet penutup lantai utama 18 lembar, setiap lembarnya berukuran: panjang 25 meter dan lebar 4 meter, rata-rata beratnya 250 kg.

Rak Al Quran

Masjid Istiqlal juga menyediakan mushaf Al-Qur’an untuk dibaca oleh para jama’ah yang ditempatkan pada rak yang melingkar di 12 tiang yang terdapat pada lantai utama, setiap rak berbentuk setengah lingkaran yang terdiri dari dua tingkat terbuat dari bahan stainless steel.

Setiap rak dapat menampung 100 sampai 150 buah mushaf yang disediakan oleh BPPMI serta waqaf dari jamaah.

1203px-Istiqlal_Mosque_Reciting_Al_Quran

Umat muslim Indonesia tengah membaca Al Quran setelah menunaikan shalat di Masjid Istiqlal, Jakarta, Indonesia. Indonesia memiliki jumlah umat muslim terbesar di dunia

Sketsel

Untuk pembatas antara tempat shalat bagi jamaah pria dan wanita dan batas area sholat rawatib, di lantai utama Masjid Istiqlal juga disediakan sketsel yang terbuat dari 20 modul dengan bahan stainless steel dan dari bahan kayu 20 modul dengan ukuran masing-masing 2 meter x 80 cm. Sketsel tersebut bersifat knock down yang bisa dipasang sesuai kebutuhan.

Sarana Olahraga

Didalam tubuh yang sehat terdapat jiwa yang kuat. Menjaga kesehatan dengan berolahraga merupakan hal yang rutin dilakukan oleh siswa-siswi madrasah dan remaja Masjid Istiqlal.

Untuk mendukung berbagai macam program yang ada, BPPMI menyediakan fasilitas-fasilitas pendukung seperti sarana olah raga yang representatif berstandart nasional dan internasional yang dibangun di pojok kiri bagian timur Masjid.

Pusat kegiatan olahraga ini berupa lapangan terbuka terdiri dari lapangan Futsal, Badminton, Bola Volly dan Basket. Lapangan olah raga ini berukuran 420 meter persegi, diresmikan penggunaannya oleh ibu Menteri Agama RI pada Tanggal 17 Januari 2009 M/20 Muharram 1430 H.

Tenaga Listrik

Tenaga listrik di Masjid Istiqlal difungsikan untuk:

  1. Penerangan
  2. Tenaga Hydrofour
  3. AC
  4. Sound system
  5. Air Mancur
  6. Alat eloktronik lainnya seperti TV, Komputer dll.

Penggunaan listrik untuk kebutuhan penerangan diseluruh areal Masjid Istiqlal baik di gedung ataupun di taman dan halaman serta pagar menggunakan layanan listrik dari PLN. Suplai listrik yang diperoleh dari Perusahaan Listrik Negara (PLN) dengan satu gardu tersendiri yang menyiapkan central box berkapasitas 2.000 KVA.

Sebagai cadangan bila terjadi pemadaman dari pihak PLN, disiapkan juga dua buah mesin diesel atau generator berkekuatan 825 KVA dan 500 KVA. Selain untuk penerangan tenaga listrik ini juga dipergunakan untuk mesin-mesin Hydrofour dan AC di ruang perkantoran yang terdapat di lantai dasar masjid, rata-rata konsumsi listrik setiap bulannya adalah 1.750 KVA, dengan pembayaran rekening rata-rata sebesar Rp: 125.000.000/bulan.

Sistem Suara dan Multimedia

Untuk keperluan ibadah dan sarana informasi Masjid Istiqlal menggunakan sound system yang dikendalikan secara terpusat yang terletak pada ruang kaca bagian belakang lantai dua, dengan jumlah speaker sebanyak 200 chanel yang tersebar pada lantai utama.

Jumlah speaker yang terdapat pada koridor, gedung penghubung dan gedung pendahuluan sebanyak 158 chanel. Sound system dikendalikan oleh 26 amplyfire dan 5 (lima) buah mixer dan diawasi oleh enam orang yang bertugas secara bergantian baik siang ataupun malam hari.

Untuk mendukung kelancaran komunikasi pada waktu pelaksanaan ibadah dan kegiatan, di lantai utama juga telah dipasang system TV plasma sehingga akses informasi dpat diikuti secara merata oleh para jamaah yang berada diseluruh area ruang utama Masjid.

Pendingin Udara (AC)

AC difungsikan secara sentral yang meliputi seluruh perkantoran dan ruangan lain yang ada di lantai dasar. Untuk memenuhi kebutuhan AC ini didukung oleh empat buah mesin pendingin atau chiller.

Pendingin ruangan hanya digunakan bagi ruangan-ruangan kantor di lantai bawah dengan menggunakan sistem AC central dan AC split.

Untuk menambah kenyamanan beribadah bagi jamaah, sekarang ini ruang utama Masjid Istiqlal dilengkapi juga dengan 5 unit standing AC, masing-masing berkekuatan 5 PK dan sebelas unit AC celling berkekuatan masing-masing 5 PK, ditambah kipas angin berukuran besar.

Disamping itu pada ruangan perkantoran, ruang madrasah serta ruang VIP yang berada pada lantai dasar sistem pendinginnya juga menggunakan AC sentral yang digerakkan oleh empat unit mesin chiller dengan 300 buah fan coil unit yang tersebar pada setiap ruangan, karena termakan usia di beberapa ruangan ditemukan AC chiller sudah kurang berfungsi maka secara bertahap dilakukan penggantian dengan AC split.

Fasilitas Air, Ruang Wudhu, Kamar Mandi, WC

Keperluan air untuk bersuci di Masjid Istiqlal pada awalnya dari Perusahaan Air Minum (PAM). Sebagai cadangan untuk mengantisipasi kekurangan dan kerusakan maka dibuatlah 6 buah sumur artesis dengan kedalaman 100 M, menggunakan mesin berkekuatan 3 PK dan 3 fase berkapasitas 600 liter permenit dan didistribusikan ke tempat-tempat wudhu.

752px-Istiqlal_Mosque_Wudhu_(Ablution)

Tempat wudhu pria

Untuk kebutuhan air di tempat pembuangan air kecil digunakan delapa buah mesin Hydrofour, ditambah empat tangki Hydrofour berkapasitas 1400 liter. Mesin-mesin air tersebut menggunakan tenaga listrik sebanyak 15 PK.

Tempat wudhu terdapat di beberapa lokasi di lantai dasar yaitu di sebelah utara, timur maupun selatan gedung utama. Di setiap lokasi tersedia 100 unit tempat wudhu dengan kran air terbuat dari bahan stainless steel, tiap unitnya terdiri atas 6 buah kran maka jumlah kran seluruhnya sebanyak 600 buah. Berarti pada saat yang bersamaan dapat melayani 600 orang berwudhu sekaligus.

800px-Wudu_Istiqlal_Mosque

Tempat wudhu wanita

Sedangkan toilet terdapat di lantai dasar sebelah barat, selatan dan timur di bawah teras raksasa. Toilet ini sengaja dibangun terpisah dari tempat wudhu, hal ini dimaksudkan agar tempat yang bersih dan suci tidak berdekatan dengan tempat yang kotor. Disisi sebelah timur, dibawah emper masjid terdapat dua lokasi urinior yang berkapasitas 80 ruang.

Selain itu juga terdapat 52 kamar mandi dan WC, dengan rincian: 12 buah dibawah emper barat, 12 buah dibawah emper selatan dekat menara dan 28 buah dibawah emper sebelah timur. Keperluan air untuk wudhu, kamar mandi dan toilet ini setiap hari dipasok air dari PAM yaang berkapasitas 600 liter per menit.

Lift Bagi Penyandang Cacat

Mengingat Masjid Istiqlal sebagai sarana umum dan jamaah yang berkunjung juga terdapat diantaranya penyandang cacat dan jamaah lanjut usia. Karena itu bagi penyandang cacat yang akan menuju ke lantai dua dan lantai utama disediakan lift yang terletak di bagian selatan. Hal ini dalam rangka peningkatan pelayanan kepada para jamaah penyandang cacat dan lansia.

Keberadaan satu unit lift yang diperuntukkan khusus bagi jamaah penyandang cacat dan lansia ini adalah berkat bantuan pemerintah DKI Jakarta. Lift tersebut berkapasitas 6 orang dan dioperasikan pada waktu-waktu tertentu sesuai kebutuhan.

Lift ini terdapat di lokasi pintu Ar-Rahman dan dapat diakses melalui pintu gerbang depan kantor pusat pertamina.

Perpustakaan Islam

Firman yang pertama kali diturunkan-Nya dalam Al Quran adalah perintah membaca, melalui firman-Nya tersebut Allah memerintahkan manusia membaca sebagai jalan untuk menuntut ilmu. Jadi jika menutut ilmu memiliki kedudukan mulia, maka jalan kearahnya pun dengan membaca menjadi jalan yang mulia. Kesadaran akan pentingnya membaca sebagai jalan masuknya ilmu telah mendorong generasi terdahulu umat Islam untuk mendirikan fasilitas yang bisa menampung bahan bacaan karya-karya ulama Islam waktu itu.

Perpustakaan Islam Istiqlal, walaupun belum bisa mewakili jumlah besarnya koleksi buku seperti perpustakaan-perpustakaan Islam yang besar lainnya, mewakili fungsinya sebagai pusat keilmuan Islam. Perpustakaan Islam sendiri sudah mulai berkembang di Indonesia. Hampir di setiap masjid-masjid besar di Ibukota, telah dilengkapi dengan sarana perpustakaan.

Poliklinik

Ketika gubernur DKI Jakarta dijabat oleh Bapak Sumarno pada tahun 1968 dimana Masjid Istiqlal masih dalam proses pembangunan, maka untuk membantu karyawan dalam pemeriksaan kesehatan, Gubernur Sumarno ketika itu meminta bantuan pihak RS Gatot Soebroto untuk turut serta membantu dalam bidang pelayanan kesehatan bagi seluruh pekerja dan karyawan proyek pembangunan Masjid Istiqlal. Pihak RS mengirimkan bantuan empat orang tenaga mantri secara bergiliran yaitu:

H.Abd.Hamid Ipang H.M.Sukiran Suster Yuyun Rahayu Suster Rosda Setelah proyek pembangunan masjid diserahkan kepada Sekretaris Negara pada tahun 1984 tenaga medis yang menangani pelayanan kesehatan tinggal dua orang yaitu H.Abd. Hamid Ipang dan H.M. Sukiran.

Sampai sekarang Masjid Istiqlal tetap menyediakan fasilitas berupa Poliklinik Umum. Poliklinik ini berada di bawah tanggung jawab dr. Khulushinnisak, MARS yang juga PNS Departemen Agama. Di Klinik ini karyawan dan para jamaah Masjid Istiqla bisa mendapatkan layanan kesehatan dengan berbagai kemudahan. Klinik Istiqlal bertempat di lantai dasar Masjid Istiqlal Jl. Taman Wijaya Kusuma No.1, Jakarta Pusat.

Pelayanan Kesehatan yang diberikan berupa pemeriksaan dan konsultasi dokter umum serta obat-obatan generik. Bagi karyawan dan jamaah Masjid Istiqlal, dibebaskan biaya pemeriksanaan. Karyawan dan jamaah harus membawa kartu berobat (atau kartu identitas jika belum memiliki kartu berobat) agar dibebaskan dari biaya pemeriksaan dan konsultasi dokter.

Obat-obatan yang diberikan diutamakan dalam bentuk generik, dan bagi obat-obatan yang tidak ada dalam bentuk generik diutamakan penyediaan hasil produksi perusahaan farmasi nasional.

Jadwal pelayanan kesehatan bagi karyawan adalah setiap hari kerja :

Senin s/d Jum’at : 08.00 – 16.00, Hari sabtu dan Ahad tutup kecuali jika di Masjid Istiqlal diadakan acara hari-hari besar Islam atau acara-acara penting lainnya.

Sejak tahun 2003, pliklinik Masjid Istiqlal sudah dilengkapi oleh tiga orang tenaga dokter dan seorang paramedis, tiga orang tenaga dokter tersebut adalah dokter umum yang terdiri dari seorang dokter PNS Departemen Agama DPK, dua orang dokter Kememterian Agama dan seorang paramedis/mantri karyawan Masjid Istiqlal pensiunan dari RS Gatot Soebroto. Poliklinik Masjid Istiqlal juga dilengkapi alat untuk mengecek kadar gula darah dan kolestrol serta satu unit mobil ambulans.

Adapun obat-obatan yang tersedia di poliklinik ini adalah obat generik bagi penyakit ringan untuk membantu pada tahap pertolongan pertama, bila ada penyakit yang memerlukan pengobatan medis yang serius maka akan dirujuk ke RS. Gatot Soebroto atau RSCM.

Madrasah

Masjid ini menjadi pedoman dan teladan pengelolaan masjid di Indonesia, sehingga harus menjadi contoh dan model dalam pengelolaan masjid secara nasional. Dalam konsep pengelolaan masjid yang ideal, masjid tidak hanya berfungsi sebagai tempat ibadah, tetapi juga harus mejadi tempat pembinaan umat melalui berbagai macam kegiatan. Salah satu kegiatan yang sangat penting adalah pendidikan untuk pembinaan masyarakat atau umat baik pendidikan formal maupun non formal.

Telah diselenggarakan pendidikan formal di Masjid Istiqlal yang terdiri dari jenjang pendidikan: Kelompok bermain dan Raudhatul Athfal, Madarasah Ibtidaiyah (MI) dan Madrasah Tsanawiyah (MTs).

Bedug Raksasa

Pada waktu dulu masjid-masjid di Indonesia dilengkapi dengan bedug yang berfungsi sebagai tanda masuk waktu shalat. Bedug dipukul ketika waktu untuk shalat tiba, diikuti adzan.

BEDUG RAKSASA

Di Masjid Istiqlal bedug masih ada dan dilestarikan keberadaannya sebagai warisan budaya bangsa, saat ini bunyi bedug direkam kemudian diperdengarkan melalui pengeras suara sebelum adzan dikumandangkan. Bedug tersebut memiliki ukuran yang sangat besar, diletakkan di atas penyangga setinggi 3,80 meter, panjangnya 3,45 meter, dan lebarnya 3,40 meter. Semua terbuat dari kayu jati dari hutan Randu Blatung di Jawa Tengah.

Bedug Masjid Istiqlal panjangnya 3 meter, dengan berat 2,30 ton, bagian depan berdiameter 2 meter, bagian belakang 1,71 meter, terbuat dari kayu meranti merah (shorea wood) dari sebuah pohon berumur 300 tahun, diambil dari hutan di Kalimantan Timur, diawetkan menggunakan bahan pengawet superwolman salt D (fluoride, clirome, dan arsenate)

Dulu bedug di Masjid Istiqlal tersebut dipukul setiap hari Jumat, mendahului adzan Jumat yang dikumandangkan melalui pengeras suara. Belakangan ini suara bedug direkam kemudian diperdengarkan melalui pengeras suara sebelum adzan dikumandangkan. Walaupun fungsi beduk sudah dapat digantikan oleh pengeras suara, dalam menentukan tanda masuk waktu shalat, tetapi di Masjid Istiqlal, beduk masih dimanfaatkan. Beduk dipukul sebelum adzan. Selain itu beduk raksasa masjid ini juga berfungsi sebagai hiasan dan sekaligus melestarikan salah satu budaya Islam Indonesia.

Bedug

  • Garis tengah bagian depan : 2 meter
  • Garis tengah bagian belakang : 1,71 meter
  • Panjang : 3 meter
  • Berat : + 2,30 ton
  • Jenis kayu : Meranti Merah (Shorea) dari Kalimantan Timur
  • Umur pohon : + 300 tahun.

Kaki bedug (Jagrag)

  • Tinggi : 3,80 meter
  • Panjang : 3,45 meter
  • Lebar : 3,40 meter
  • Volume kayu  : + 3,10 meter kubik
  • Jenis kayu : jati (tectona grandis) dari Randublatung Jawa Tengah.
  • Ukiran : Jepara.

Ukiran pada Jagrag

Tulisan “Allah” di dalam segilima pada 4 tempat. Segi-lima melambangkan : 5 rukun Islam dan 5 waktu sholat.

Tulisan “Bismillahirrahmanirrahim” pada 2 tempat. Tulisan Kalimah Sahadat pada 4 tempat. Surya Sengkala (tahun Matahari) : 1978 dalam seni kaligrafi yang berbunyi :

  • Angesti = angka 8
  • Suwara = angka 7
  • Kusumaning = angka 9
  • Samadi = angka 1

Pada bagian-bagian jagrag seluruhnya terdapat 27 (dua puluh tujuh) ukiran Surya sengkala.

“Nanasan” dengan dua susun kelopak daun, masing-masing menunjukkan Angka 7 dan 8 (daun).

Ukiran pada Bedug

Ukiran surya Sengkala (tahun matahari) : 1978 dalam seni kaligrafi dengan pengertian sama dengan No.4. Pada kayu bedug terdapat 2 (dua) ukiran Surya Sengkala dilingkari segi lima. Dua buah kendit/sabuk dari logam kuningan terukir berfungsi sebagai hiasan. Pada kedua kendit terdapat 11 (sebelas) ukiran Surya Sengkala.

Bahan kayu

Kayu jagrag berbahan jati (tectona grandis) dari Randublatung Jawa Tengah. Bahan kayu bedug dari jenis Meranti Merah (Shorea) dari Kalimantan Timur, umur pohon diperkirakan 300 tahun, sumbangan dari Badan Pelaksana Pembangunan dan Pengelolaan Pengusahaan Proyek Taman Mini Indonesia Indah dan merupakan potongan batang pohon dari koleksi Taman Mini Indonesia Indah.

Bahan kulit

Bagian depan adalah kulit sapi jantan dari daerah Jawa Timur. Bagian belakang adalah kulit sapi betina jenis Santa Gertrudis, umur 2 tahun, sumbangan PT. Redjo Sari Bumi, Tapos, Bogor.

Bahan lainnya

  • Kendit/Sabuk : dari logam kuningan.
  • Gantungan : dari besi baja yang di verchroom.
  • Band penguat : (pada kedua ujung) dari baja anti karat (stainless steel).
  • Paku kulit : dari kayu sonokeling, 90 buah pada bagian depan dan 80Â buah pada bagian belakang.
  • Obat pengawet : Superwolmansalt D (fluoride, chrome, arsenate), konsentrasi larutan kl. 4%, masa rendam 6 (enam) hari.
  • Pemukul bedug : 4 (empat) buah dari kayu jati terukir.

Jagrag/kaki dikerjakan dalam waktu 25 hari, sedangkan bedug dalam 60 hari.

Koperasi Karyawan dan Jamaah Masjid Istiqlal (KOSTIQ)

Usaha Pengembangan KOSTIQ (Koperasi karyawan dan Jamaah Masjid Istiqlal), selain dapat memakmurkan masjid, juga sangat diharapkan mampu menciptakan dan meningkatkan kesejahtraan karyawan dan jamaah Masjid Istiqlal.

KOSTIQ telah diakui keberadaannya oleh badan hukum yang telah disahkan oleh Menteri Koperasi dan Pembinaan Pengusaha Kecil pada tanggal 19 Mei 1997 nomor 171/BHKWK.9/V/1997 serta anggaran rumah tangga yang disahkan pada Rapat Anggota Tahunan (RAT) tanggal 31 Maret 2004. Pendirian Kostiq dimotori oleh para pengurus BPPMI, dalam rangka pemberdayaan potensi yang dimiliki oleh Masjid Istiqlal.

Salah satu tujuan KOSTIQ adalah ikut serta meningkatkan citra baik Masjid Istiqlal melalui kegiatan-kegiatan sosial masyarakat. Saat ini KOSTIQ telah banyak dimanfaatkan oleh para karyawan dan jamaah Masjid Istiqlal.

Pada awal berdirinya KOSTIQ mensepakati usaha yang dijalankan adalah pengadaan barang-barang kebutuhan sehari-hari, usaha yang sudah berjalan hingga saat ini adalah penjualan sembako. Untuk kebutuhan lainnya seperti barang-barang elektronik KOSTIQ menerapkan sistem kredit jangka pendek maksimun 12 bulan.

Disamping itu usaha yang benar-benar menjadi konsentrasi KOSTIQ adalah:

  • Usaha simpan pinjam
  • Usaha perdagangan umum
  • Usaha toko sembako dan elektronik serta usaha cetak foto yang sangat dibutuhkan oleh para pengunjung di Masjid Istiqlal
  • Usaha kerjasama khusus
  • Usaha jasa boga

Kegiatan KOSTIQ dipusatkan di kamar 58 Masjid Istiqlal, sebagai pusat administrasi usaha. Untuk toko penjualan sembako selama ini dipusatkan di pintu air sebelah utara Masjid Istiqlal sementara usaha wartel dan foto copy di area parkir timur pintu utama Masjid Istiqlal.

Koperasi Istiqlal mempekerjakan 6 (enam) orang tenaga staf yang terdiri dari tenaga bantuan dan tenaga staf penuh, jumlah angota sampai dengan 31 Desember 2008 adalah 261 orang. Pengurus Kostiq selalu berusaha semaksimal mungkin untuk melakukan pembinaan administrasi melalui pemanfaatan potensi pegawai dan saran perkantoran dengan segala keterbatasannya.

Imam dan Muadzin

Masjid Istiqlal mempunyai seorang imam besar, seorang wakil imam besar, dan tujuh orang imam. Sampai saat ini, Masjid Istiqlal memiliki empat imam besar. Imam Besar bertugas untuk mengawasi peribadatan di Masjid Istiqlal sesuai Syari’at Islam dan memberikan layanan konsultasi agama. Mereka adalah K. H. A. Zaini Miftah (1970-1980), K. H. Mukhtar Natsir (1980-2004), K. H. Nasrullah Djamaluddin (2004-2005)dan Imam Besar saat ini yang dijabat oleh Prof. Dr. K. H. Ali Musthafa Ya’qub, M. A. Dia adalah pengasuh Pondok Pesantren Luhur Ilmu Hadis Darus Sunnah di Ciputat, Jakarta Selatan. Wakil Imam Besar dijabat Drs. H. Syarifuddin Muhammad, M. M. Dia adalah mantan Ketua Ikatan Penghafal al-Qur’an. Tujuh imam lainnya adalah:

  1. Drs. H. Ali Hanafiah
  2. H. Ahmad Husni Isma’il S. Ag.
  3. Drs. H. Muhasyim Abdul Majid
  4. H. Martomo Malaing AS, S. Q. , S. Th. I
  5. H. Ahmad Rofi’uddin Mahfudz, S. Q.
  6. Drs. H. Hasanuddin Sinaga, M. A.
  7. Drs. H. Dzulfatah Yasin, M. A.

Selain itu, Masjid Istiqlal juga memiliki tujuh orang muadzin yang bertugas mangumandangkan adzan dan memberikan pengajaran tentang Al-Qur’an dan agama Islam. Mereka adalah:

  1. Drs. H. Abdul Wahid
  2. H. Sayuti
  3. H. Muhammad Mahdi, S. Ag.
  4. H. Ahmad Achwani S. Ag.
  5. H. Hasan Basri
  6. H. Muhdori Abdur Razzaq, S. Ag.
  7. H. Saiful Anwar al-Bintani

Galeri

1024px-Istiqlal_Mosque Istiqlal2

1024px-Istiqlal_Interior 1024px-Eid_ul-Fitr_Family_Istiqlal_Mosque_Jakarta

1024px-Istiqlal_Mosque_Eid_ul_Fitr_Jamaah_4 masjid-istiqlal-laksanakan-dua-gelombang-shalat-tarawih-86556

image032 Hukum Berdiam Di Masjid Bagi Wanita Haidh, Abu Mujahidah

01 istiqlal.c6b7b7262abaa7d476637cc6ded984c6 MASJID-ISTIQLAL1

ISTIQLAL 001 ISTIQLAL 002 ISTIQLAL 003 ISTIQLAL 004 ISTIQLAL 005 ISTIQLAL 006

Source: Wikipedia

Read also:

.