Tag Archives: Wifi

Cara Setting & Mengaktifkan LAN Port Modem Router HG8245A

Huawei Echolife HG8245A GPON Fiber Optic Modem Router

HUAWEI GPON ONT HG8245A 4FE VOICE
Huawei Echolife HG8245A GPON Fiber Optic Modem Router
Huawei Echolife HG8245A GPON Fiberoptik Modem

Pada dasarnya untuk mengaktifkan LAN ports pada Modem Router HG8245A Huawei untuk Jaringan Telkom Speedy sangat susah-susah gampang, karena kita yang awam tidak mengetahui prosedur yang baik dan benar itu seperti apa dan bagaimana. Pada artikel kali ini saya akan membahas tentang Bagaimana Cara Setting dan Mengaktifkan LAN Ports pada Modem Router Huawei HG8245A.

Namun timbul pertanyaan dalam benak kita tentang maksud dan tujuan serta apa guna dan fungsi LANPort yang akan kita aktifkan pada Modem Router tersebut.

Sebenarnya tujuannya sangat simple yaitu agar semua LAN ports dapat digunakan untuk kebutuhan koneksi jaringan kabel LAN beserta internetnya.

Secara default hanya 2 Port LAN saja yang dapat kita gunakan (enable), dan 2 Port lainnya non-aktif (disable) secara total LAN ports pada Modem Router HG8245A berjumlan 4 Ports.

HG8245A terpasang dengan jaringan kabel Fiber Optic dengan 2 unit UTP Patch Cords utk koneksi Notebook dan PC ke jaringan Telkom Speedy dgn Capacity 10MBPS.

Login ke Router HG8245A

Ketik IP Address dari Router HG8245A – 192.168.100.1 – Maka akan muncul Menu Login HG8245A

Masukan data-2 sbb:

  • Account : telecomadmin
  • Password : [sesuai yg diberikan oleh engineer saat intallation]

Setelah Login proses lengkap maka akan muncul Menu di bawah ini.

Nest Step, Pilih LAN utk memilih LAN ports yg akan diaktifkan

Kemudian pastikan bahwa Check Box pada LAN port semuanya diaktifkan seperti pada gambar di atas. Kemudian Klik ‘Apply’.

Next Step pilih WAN. KliK item “2_INTERNET-R-VID_200“.

Pada menu WAN jangan merubah item-2 yg tercantum pada Menu WAN kecuali Item “Binding Options”. Pastikan Check Box ‘LAN1, LAN2, LAN3 dan LAN4 diaktifkan seperti pada gambag di bawah. Kemudian Klik “Apply”.

Sekarang semua Port LAN pada Modem Router HG8245A Huawei kita dapat berfungsi dan aktif jika kita Connect kabel UTP dari LAN Ports Router (LAN1, LAN2,LAN3, LAN4) ke Komputer dan Laptop maka jaringan Internet sudah dapat dinikmati. Jadi Maximum Anda dapat connect 4 unit devices ke Modem Router. Enjoy

Ini adalah tampilan ‘Ethernet Port Information’ setelah Devices di connect ke Modem Router.

Packaging

Huawei Echolife HG8245A GPON Fiber Optic Modem Router

It is recommened to have minimum of 10 MBPS Speedy Line so that more clients can share the Internet Connection without loosing speed.

Overview

Quick Details

Place of Origin: Guangdong, China (Mainland)
Brand Name: Huawei
Model Number: Huawei ONU
Product name: Huawei ONU
Color: White
XPON: GPON
Condition: Brand New
Power supply: EU, US, UK, AU
Software: English
Pots: 2POTS+4FE+Wi-Fi+1USB
Product Keywords: epon wifi router,epon terminal ont,epon splitter

Product Detail

Product name Huawei ONU
Color White
XPON EPON
Condition Brand New
Power supply EU, US, UK, AU
software English
pots 4GE+2voice
Product Keywords Epon wifi router,gpon terminal ont,gpon splitter

Application and Advantage :

HUAWEI HG8245A WIFI GPON ONU with 4 FE + 2 POTS ports , is a high-end home gateway in Huawei FTTH solution.

By using the EPON technology, ultra-broadband access is provided for home and SOHO users.

The HG8245 provides two POTS ports, four FE ports and one WiFi antenna.

The HG8245 A features high-performance forwarding capabilities to ensure excellent experience with VoIP, Internet and HD video services.

Features:

  • Port: 2POTS+4GE+1USB+WiFi.
  • Plug-and-play (PnP): Internet, IPTV and VoIP services can be deployed by one click on the NMS and on-site configuration is not required.
  • Remote diagnosis: Remote fault locating is implemented by the loop-line test of POTS ports, call emulation and PPPoE dialup emulation initiated by the NMS.
  • High speed forwarding: GE line rate forwarding in the bridge scenario and 900 Mbit/s forwarding in the NAT scenario.
  • Green energy-saving: 25% power consumption is saved with highly integrated system on chipset (SOC) solution, in which, a single chip integrates with PON, voice, gateway and LSW modules.

How to read RSSI/signal and SNR/noise ratings ?


Source: Speed Guide

WiFi-300x249

Signal (a.k.a. RSSI) is the usable strength of the radio waves, expressed in decibels between 0db (strongest) and -120db (weakest). Smaller negative numbers represent a cleaner/stronger signal.

For wireless data communications,

  • Normal range is -45db to -87db.
  • Anything below -85db is generally unusable, and
  • Over -50db can be considered perfect.

Notes: 

  • RSSI values can be different depending on the chip vendor. Cisco can use range between 0 to -100, Atheros may use 0 to -127. 
  • EIRP (Effective Isotropic Radiated Power) is the actual amount of signal leaving the antenna, measured in db. EIRP = Tx power (dBm) + antenna gain (dBi) – cable loss (dB).

Noise (dBm) in wireless communications is a combination of all unwanted interfering signal sources, such as crosstalk, radio frequency interference, distortion, etc. This value is measured in decibels from zero to -120. The closer this value is to -120, the better, because that means there is little to no interference. Typical environments range between -100db and -80db.

  • Signal-to-Noise Ratio (SNR) is defined as the power ratio between a signal (meaningful information) and the background noise (unwanted signal): SNR = signal / noise
  • The more commonly used SNR margin, as described below is sometimes abbreviated as simply SNR as well.

SNR Margin (dB, a.k.a. noise margin) is the ratio by which the signal exceeds the minimum acceptable amount (minimum SNR) to sustain a certain speed. It is normally measured in decibels. SNR margin is often confused and used interchangeably with SNR. Many DSL modems and wireless devices (notably dd-wrt open source router firmware) use SNR margin, only denoted as “SNR”. SNR margin is simply calculating the difference between signal (RSSI) and noise to get the SNR margin as a positive number expressed in db.

SNR margin = signal(dBm) – noise(dBm)
For example, if singal (RSSI) = -55db, and noise = -85db, then:
(-55db signal) – (-85db noise) = 30 SNR margin

Higher SNR/SNR margin numbers represent cleaner signals, with less noise. Utilizing full 54 Mbps data rate, for example requires at least 25 dB of SNR margin.

Signal Quality this is a percent value between 0% and 100%, with the higher numbers representing better link quality. It is the percentage of the best theoretical ideal quality in regards to your local noise. It can be calculated differently, depending on the OS/device used. It is based on signal strength and SNR margin. Generally, signal quality above 25-30% is usable.

Notes:

  • The TX(transmit) power of a device, as well as antennas attached to it both factor into the signal level.
  • Some devices can display both the actual SNR, and the SNR margin as a separate value.

How does RSSI (dBm) relate to signal quality (percent) ?


Source: Speed Guide

WiFi-300x249

Depending on your OS and application, WiFi signal strength is represented either as quality in percentage, or an RSSI value in dBm, i.e. -70db. RSSI is usually expressed in decibels from 0 (zero) to -120db and the closer it is to zero, the stronger the signal is. RSSI level less than -80db may not be usable, depending on noise.

While there is no simple precise solution that is used universally, we will try to explain the approximate correlation between signal (RSSI) and quality (percentage).

Generally, 

  • db >= -50 db = 100% quality
  • db <= -100 db = 0% quality

For RSSI signal between -50db and -100db,

  • quality ~= 2* (db + 100)
  • RSSI ~= (percentage / 2) – 100

For example:

  • High quality: 90% ~= -55db
  • Medium quality: 50% ~= -75db
  • Low quality: 30% ~= -85db
  • Unusable quality: 8% ~= -96db

 

What is RSSI and its acceptable signal strength?

Source: EnGenius


WiFi-300x249

RSSI stands for Received Signal Strength Indicator. It is a measure of power level that a RF client device is receiving from an access point or router.

At larger distances, the signal gets weaker and the wireless data rates get slower, leading to a lower overall data throughput. Signal is measured by the receive signal strength indicator (RSSI), which indicates how well a particular radio can hear the remote connected client radios. For point-to-(multi)point applications, the optimal RSSI on each end of the wireless link is between -40 dBm and -50 dBm to achieve the highest possible data rates.

The best practice is to pre-configure the radios with a transmit power of 17 dBm and validate that a link is properly established (which serves to validate security and MAC address settings as well). Once the access points are physically mounted in place, look at the RSSI readings on each radio and adjust the transmit power settings on each side of the link up or down to get the RSSI to within the -40 dBm to -50 dBm range.

If the signal strength is greater than -35 dBm (typical for wireless links under 50 feet), then the electronic amplifiers get saturated because the signal is too strong, which degrades throughput performance. In such scenarios, turning down the power to minimum (11 dBm) may be insufficient, and if so we recommend purposely misaligning the antennas.

If the signal strength is less than -75 dBm (typical for very long distance shots over 4 miles), it may be difficult to sustain a link reliably or to achieve high throughputs, especially in the presence of external interference. For long distance shots, EnGenius recommends using laser tooling to optimize the antenna alignment so as to maximize the signal.

Opera Snapshot_2018-02-08_205544_helpcenter.engeniustech.com.png

Received Signal Strength Indication | RSSI


From Wikipedia, the free encyclopedia

WiFi-300x249

Related Posts:

In telecommunications, Received Signal Strength Indicator (RSSI) is a measurement of the power present in a received radio signal

RSSI is usually invisible to a user of a receiving device. However, because signal strength can vary greatly and affect functionality in wireless networking, IEEE 802.11 devices often make the measurement available to users.

RSSI is often derived in the intermediate frequency (IF) stage before the IF amplifier. In zero-IF systems, it is derived in the baseband signal chain, before the baseband amplifier. RSSI output is often a DC analog level. It can also be sampled by an internal ADC and the resulting codes available directly or via peripheral or internal processor bus.

In 802.11 Implementations 


In an IEEE 802.11 system, RSSI is the relative received signal strength in a wireless environment, in arbitrary units. RSSI is an indication of the power level being received by the receive radio after the antenna and possible cable loss. Therefore, the higher the RSSI number, the stronger the signal. Thus, when an RSSI value is represented in a negative form (e.g. −100), the closer the value is to 0, the stronger the received signal has been.

RSSI can be used internally in a wireless networking card to determine when the amount of radio energy in the channel is below a certain threshold at which point the network card is clear to send (CTS). Once the card is clear to send, a packet of information can be sent. The end-user will likely observe a RSSI value when measuring the signal strength of a wireless network through the use of a wireless network monitoring tool like Wireshark, Kismet or Inssider. As an example, Cisco Systems cards have an RSSI maximum value of 100 and will report 101 different power levels, where the RSSI value is 0 to 100. Another popular Wi-Fi chipset is made by Atheros. An Atheros-based card will return an RSSI value of 0 to 127 (0x7f) with 128 (0x80) indicating an invalid value.

There is no standardized relationship of any particular physical parameter to the RSSI reading. The 802.11 standard does not define any relationship between RSSI value and power level in milliwatts or decibels referenced to one milliwatt. Vendors and chipset makers provide their own accuracy, granularity, and range for the actual power (measured as milliwatts or decibels) and their range of RSSI values (from 0 to RSSI maximum).  One subtlety of the 802.11 RSSI metric comes from how it is sampled—RSSI is acquired during only the preamble stage of receiving an 802.11 frame, not over the full frame. 

As early as 2000, researchers were able to use RSSI for coarse-grained location estimates.  More recent work was able to reproduce these results using more advanced techniques.  Nevertheless, RSSI does not always provide measurements that are sufficiently accurate to properly determine the location. 

Received channel power indicator 

For the most part, 802.11 RSSI has been replaced with received channel power indicator (RCPI). RCPI is an 802.11[3] measure of the received radio frequency power in a selected channel over the preamble and the entire received frame, and has defined absolute levels of accuracy and resolution. RCPI is exclusively associated with 802.11 and as such has some accuracy and resolution enforced on it through IEEE 802.11k-2008. Received signal power level assessment is a necessary step in establishing a link for communication between wireless nodes. However, a power level metric like RCPI generally cannot comment on the quality of the link like other metrics such as travel time measurement (time of arrival).

Wi-Fi – Sejarah & Penggunaan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Ini adalah versi yang telah diperiksa dari halaman initampilkan/sembunyikan detail

304px-Wi-Fi_Logo.svg

Logo Wi-Fi

Wi-Fi (/[unsupported input]ˈwaɪfaɪ/, juga ditulis Wifi atau WiFi) adalah sebuah teknologi yang memanfaatkan peralatan elektronik untuk bertukar data secara nirkabel (menggunakan gelombang radio) melalui sebuah jaringan komputer, termasuk koneksi Internet berkecepatan tinggi. Wi-Fi Alliance mendefinisikan Wi-Fi sebagai “produk jaringan wilayah lokal nirkabel (WLAN) apapun yang didasarkan pada standar Institute of Electrical and Electronics Engineers (IEEE) 802.11″. Meski begitu, karena kebanyakan WLAN zaman sekarang didasarkan pada standar tersebut, istilah “Wi-Fi” dipakai dalam bahasa Inggris umum sebagai sinonim “WLAN”.

Electrical and Electronics Engineers (IEEE)

IEEE adalah organisasi internasional, beranggotakan para insinyur, dengan tujuan untuk mengembangan teknologi untuk meningkatkan harkat kemanusiaan.

Sebelumnya IEEE memiliki kepanjangan yang dalam Indonesia berarti Institut Insinyur Listrik dan Elektronik (Institute of Electrical and Electronics Engineers). Namun kini kepanjangan itu tak lagi digunakan, selain untuk keperluan legal; sehingga organisasi ini memiliki nama resmi IEEE saja.

IEEE adalah sebuah organisasi profesi nirlaba yang terdiri dari banyak ahli di bidang teknik yang mempromosikan pengembangan standar-standar dan bertindak sebagai pihak yang mempercepat teknologi-teknologi baru dalam semua aspek dalam industri dan rekayasa (engineering), yang mencakup telekomunikasi, jaringan komputer, kelistrikan, antariksa, dan elektronika.

IEEE memiliki lebih dari 415.000 anggota individual yang tersebar dalam lebih dari 150 negara. Aktivitasnya mencakup beberapa panitia pembuat standar, publikasi terhadap standar-standar teknik, serta mengadakan konferensi

Sebuah alat yang dapat memakai Wi-Fi (seperti komputer pribadi, konsol permainan video, telepon pintar, tablet, atau pemutar audio digital) dapat terhubung dengan sumber jaringan seperti Internet melalui sebuah titik akses jaringan nirkabel. Titik akses (atau hotspot) seperti itu mempunyai jangkauan sekitar 20 meter (65 kaki) di dalam ruangan dan lebih luas lagi di luar ruangan. Cakupan hotspot dapat mencakup wilayah seluas kamar dengan dinding yang memblokir gelombang radio atau beberapa mil persegi — ini bisa dilakukan dengan memakai beberapa titik akses yang saling tumpang tindih.

Titik Akses Jaringan Nirkabel

Dalam jaringan komputer, titik akses nirkabel (bahasa Inggris: wireless access point, WAP) adalah suatu peranti yang memungkinkan peranti nirkabel untuk terhubung ke dalam jaringan dengan menggunakan Wi-Fi, Bluetooth, atau standar lain. WAP biasanya tersambung ke suatu router (melalui kabel) sehingga dapat meneruskan data antara berbagai peranti nirkabel (seperti komputer atau pencetak) dengan jaringan berkabel pada suatu jaringan. Standar yang diterapkan untuk WAP ditetapkan oleh IEEE dan sebagian besar menggunakan IEEE 802.11.

800px-Linksys_WAP54G

Contoh peranti titik akses nirkabel atau WAP.

“Wi-Fi” adalah merek dagang Wi-Fi Alliance dan nama merek untuk produk-produk yang memakai keluarga standar IEEE 802.11. Hanya produk-produk Wi-Fi yang menyelesaikan uji coba sertifikasi interoperabilitas Wi-Fi Alliance yang boleh memakai nama dan merek dagang “Wi-Fi CERTIFIED”.

IEEE 802.11

IEEE802.11 adalah serangkaian spesifikasi kendali akses medium dan lapisan fisik untuk mengimplementasikan komunikasi komputer wireless local area network di frekuensi 2.4, 3.6, 5, dan 60 GHz. Mereka diciptakan dan dioperasikan oleh Institute of Electrical and Electronics Engineers. Versi dasar dirilis tahun 1997 dan telah melalui serangkaian pembaruan dan menyediakan dasar bagi produk jaringan nirkabel Wi-Fi.

800px-WRT54G_v2_Linksys_Router_Digon3

The Linksys WRT54G memiliki gelombang radio 802.11b/g dengan dua antenna

Wi-Fi mempunyai sejarah keamanan yang berubah-ubah. Sistem enkripsi pertamanya, WEP, terbukti mudah ditembus. Protokol berkualitas lebih tinggi lagi, WPA dan WPA2, kemudian ditambahkan. Tetapi, sebuah fitur opsional yang ditambahkan tahun 2007 bernama Wi-Fi Protected Setup (WPS), memiliki celah yang memungkinkan penyerang mendapatkan kata sandi WPA atau WPA2 router dari jarak jauh dalam beberapa jam saja. Sejumlah perusahaan menyarankan untuk mematikan fitur WPS. Wi-Fi Alliance sejak itu memperbarui rencana pengujian dan program sertifikasinya untuk menjamin semua peralatan yang baru disertifikasi kebal dari serangan AP PIN yang keras.

Sejarah


Sejarah teknologi 802.11 berawal pada putusan Komisi Komunikasi Federal AS tahun 1985 yang merilis pita GSM untuk pemakaian tanpa lisensi. Pada tahun 1991, NCR Corporation bersama AT&T menemukan pendahulu 802.11 yang ditujukan untuk sistem kasir. Produk-produk nirkabel pertama berada di bawah nama WaveLAN.

Vic Hayes dijuluki “Bapak Wi-Fi”. Ia terlibat dalam perancangan standar pertama IEEE.

Sejumlah besar paten oleh banyak perusahaan memakai standar 802.11. Pada tahun 1992 dan 1996, organisasi Australia CSIRO mendapatkan paten untuk sebuah metode yang kelak dipakai di Wi-Fi untuk menghapus gangguan sinyal. Pada bulan April 2009, 14 perusahaan teknologi setuju membayar $250 juta kepada CSIRO karena melanggar paten-paten mereka. Ini mendorong Wi-Fi disebut-sebut sebagai temuan Australia, meski hal ini telah menjadi topik sejumlah kontroversi. CSIRO memenangkan gugatan senilai $220 juta atas pelanggaran paten Wi-Fi tahun 2012 yang meminta firma-firma global di Amerika Serikat membayar hak lisensi kepada CSIRO senilai $1 miliar.

Tahun 1999, Wi-Fi Alliance dibentuk sebagai sebuah asosiasi dagang untuk memegang merek dagang Wi-Fi yang digunakan oleh banyak produk.

Nama

Istilah Wi-Fi, pertama dipakai secara komersial pada bulan Agustus 1999, dicetuskan oleh sebuah firma konsultasi merek bernama Interbrand Corporation. Wi-Fi Alliance mempekerjakan Interbrand untuk menentukan nama yang “lebih mudah diucapkan daripada ‘IEEE 802.11b Direct Sequence'”. Belanger juga mengatakan bahwa Interbrand menciptakan Wi-Fi sebagai plesetan dari Hi-Fi (high fidelity); mereka juga merancang logo Wi-Fi.

Wi-Fi Alliance membuat slogan iklan asal-asalan “The Standard for Wireless Fidelity” dan sempat menggunakannya sesaat setelah merek Wi-Fi diciptakan. Karena slogan tersebut, orang-orang salah mengira bahwa Wi-Fi merupakan singkatan dari “Wireless Fidelity” meski kenyataannya bukan. Logo yin-yang Wi-Fi menandakan sertifikasi interoperabilitas suatu produk.

Teknologi non-Wi-Fi yang dibutuhkan untuk titik-titk tetap seperti Motorola Canopy biasanya disebut nirkabel tetap. Teknologi nirkabel alternatif meliputi standar telepon genggam seperti 2G, 3G, atau 4G.

Sertifikasi Wi-Fi

IEEE tidak menguji peralatan untuk memenuhi standar mereka. Badan nirlaba Wi-Fi Alliance didirikan tahun 1999 untuk mengisi celah ini — untuk menetapkan dan mendorong standar interoperabilitas dan kompatibilitas mundur, serta mempromosikan teknologi jaringan wilayah lokal nirkabel. Hingga 2010, Wi-Fi Alliance terdiri dari lebih dari 375 perusahaan di seluruh dunia. Wi-Fi Alliance mendorong pemakaian merek Wi-Fi kepada teknologi yang didasarkan pada standar IEEE 802.11 dari Institute of Electrical and Electronics Engineers. Ini meliputi koneksi jaringan wilayah lokal nirkabel (WLAN), konektivitas alat-ke-alat (seperti Wi-Fi Peer to Peer atau Wi-Fi Direct), jaringan wilayah pribadi (PAN), jaringan wilayah lokal (LAN), dan bahkan sejumlah koneksi jaringan wilayah luas (WAN) terbatas. Perusahaan manufaktur dengan keanggotaan Wi-Fi Alliance, yang produknya berhasil melewati proses sertifikasi, berhak menandai produk tersebut dengan logo Wi-Fi.

Secara spesifik, proses sertifikasi memerlukan pemenuhan standar radio IEEE 802.11, standdar keamanan WPA dan WPA2, dan standar autentikasi EAP. Sertifikasi opsionalnya meliputi pengujian standar draf IEEE 802.11, interaksi dengan teknologi telepon seluler pada peralatan konvergen, dan fitur-fitur keamanan, multimedia, dan penghematan tenaga.

Tidak semua peralatan Wi-Fi dikirim untuk mendapatkan sertifikasi. Kurangnya sertifikasi Wi-Fi tidak berarti bahwa sebuah alat tidak kompatibel dengan alat Wi-Fi lainnya. Jika alat tersebut memenuhi syarat atau setengah kompatibel, Wi-Fi Alliance tidak perlu berkomentar terhadap penyebutannya sebagai sebuah alat Wi-Fi, butuh rujukan] meskipun secara teknis hanya alat yang bersertifikasi yang disetujui. Istilah seperti Super Wi-Fi, yang dicetuskan oleh Komisi Komunikasi Federal (FCC) AS untuk mendeskripsikan rencana jaringan pita TV UHF di Amerika Serikat, dapat disetujui atau tidak.

Wifi_logo

Logo sinyal Wi-Fi

Penggunaan


Agar terhubung dengan LAN Wi-Fi, sebuah komputer perlu dilengkapi dengan pengontrol antarmuka jaringan nirkabel. Gabungan komputer dan pengontrol antarmuka disebut stasiun. Semua stasiun berbagi satu saluran komunikasi frekuensi radio. Transmisi di saluran ini diterima oleh semua stasiun yang berada dalam jangkauan. Perangkat keras tidak memberitahu pengguna bahwa transmisi berhasil diterima dan ini disebut mekanisme pengiriman terbaik. Sebuah gelombang pengangkut dipakai untuk mengirim data dalam bentuk paket, disebut “bingkai Ethernet”. Setiap stasiun terus terhubung dengan saluran komunikasi frekuensi radio untuk mengambil transmisi yang tersedia.

Akses Internet

Sebuah alat Wi-Fi dapat terhubung ke Internet ketika berada dalam jangkauan sebuah jaringan nirkabel yang terhubung ke Internet. Cakupan satu titik akses atau lebih (interkoneksi) — disebut hotspot — dapat mencakup wilayah seluas beberapa kamar hingga beberapa mil persegi. Cakupan di wilayah yang lebih luas membutuhkan beberapa titik akses dengan cakupan yang saling tumpang tindih. Teknologi Wi-Fi umum luar ruangan berhasil diterapkan dalam jaringan mesh nirkabel di London, Britania Raya.

Wi-Fi menyediakan layanan di rumah pribadi, jalanan besar dan pertokoan, serta ruang publik melalui hotspot Wi-Fi yang dipasang gratis atau berbayar. Organisasi dan bisnis, seperti bandara, hotel, dan restoran, biasanya menyediakan hotspot gratis untuk menarik pengunjung. Pengguna yang antusias atau otoritas yang ingin memberi layanan atau bahkan mempromosikan bisnis di tempat-tempat tertentu kadang menyediakan akses Wi-Fi gratis.

Router yang melibatkan modem jalur pelanggan digital atau modem kabel dan titik akses WI-Fi, biasanya dipasang di rumah dan bangunan lain, menyediakan akses Internet dan antarjaringan ke semua peralatan yang terhubung dengan router secara nirkabel atau kabel. Dengan kemunculan MiFi dan WiBro (router Wi-Fi portabel), pengguna bisa dengan mudah membuat hotspot Wi-Fi-nya sendiri yang terhubung ke Internet melalui jaringan seluler. Sekarang, peralatan Android, Bada, iOS (iPhone), dan Symbian mampu menciptakan koneksi nirkabel. Wi-Fi juga menghubungkan tempat-tempat yang biasanya tidak punya akses jaringan, seperti dapur dan rumah kebun.

Wi-Fi Kota

800px-Metro_Wireless_Node

Titik akses Wi-Fi terbuka

Pada awal 2000-an, banyak kota di seluruh dunia mengumumkan rencana membangun jaringan Wi-Fi sekota. Contoh usaha yang berhasil yaitu Mysore pada tahun 2004 menjadi kota Wi-Fi pertama di India dan kedua di dunia setelah Jerusalem. Perusahaan WiFiyNet mendirikan beberapa hotspot di Mysore, yang mencakup seluruh kota dan desa-desa sekitarnya.

Tahun 2005, Sunnyvale, California, menjadi kota pertama di Amerika Serikat yang menyediakan Wi-Fi gratis dengan cakupan satu kota, dan Minneapolis memperoleh penghasilan $1,2 juta per tahunnya untuk penyedia jasanya.

Pada bulan Mei 2010, Walikota London, Britania Raya, Boris Johnson berjanji akan membangun jaringan Wi-Fi yang mencakup seluruh London tahun 2012. Sejumlah borough, termasuk Westminster dan Islington sudah memiliki cakupan Wi-Fi terbuka yang luas.

Para pejabat di ibu kota Korea Selatan, Seoul, berusaha menyediakan akses Internet gratis di lebih dari 10.000 lokasi di seluruh kota, termasuk ruang terbuka publik, jalan utama, dan kawasan permukiman padat penduduk. Seoul akan menyerahkan pengoperasiannya kepada KT, LG Telecom dan SK Telecom. Perusahaan-perusahaan tersebut akan menginvestasikan $44 juta untuk proyek ini, yang akan rampung tahun 2015.

Wi-Fi Kampus

Banyak kampus tradisional di Amerika Serikat memiliki cakupan Internet Wi-Fi nirkabel yang setengah-setengah. Carnegie Mellon University membangun jaringan Internet sekampus pertama bernama Wireless Andrew di kampus Pittsburgh-nya tahun 1993 sebelum merek Wi-Fi muncul.

Pada tahun 2000, Drexel University di Philadelphia menjadi universitas besar pertama di Amerika Serikat yang memiliki akses Internet nirkabel di seluruh kampusnya.

Komunikasi Langsung Antar Komputer

Wi-Fi juga memungkinkan komunikasi langsung dari satu komputer ke komputer lain tanpa melalui titik akses. Ini disebut transmisi Wi-Fi ad hoc. Mode jaringan ad hoc nirkabel ini dipopulerkan oleh konsol permainan genggam multipemain, seperti Nintendo DS, Playstation Portable, kamera digital, dan peralatan elektronik konsumen lainnya. Sejumlah alat juga dapat berbagi koneksi Internetnya menggunakan ad-hoc, menjadi hotspot atau “router virtual”.

Sama halnya, Wi-Fi Alliance mempromosikan sebuah spesifikasi bernama Wi-Fi Direct untuk transfer berkas dan berbagi media melalui metodologi pencarian dan keamanan yang abru. Wi-Fi Direct diluncurkan bulan Oktober 2010.

Spesifikasi


Wi-Fi dirancang berdasarkan spesifikasi IEEE 802.11. Sekarang ini ada empat variasi dari 802.11, yaitu:

  • 802.11a
  • 802.11b
  • 802.11g
  • 802.11n

Spesifikasi b merupakan produk pertama Wi-Fi. Variasi g dan n merupakan salah satu produk yang memiliki penjualan terbanyak pada 2005.

Spesifikasi Wi-Fi

Di banyak bagian dunia, frekuensi yang digunakan oleh Wi-Fi, pengguna tidak diperlukan untuk mendapatkan izin dari pengatur lokal (misal, Komisi Komunikasi Federal di A.S.). 802.11a menggunakan frekuensi yang lebih tinggi dan oleh sebab itu daya jangkaunya lebih sempit, lainnya sama.

Versi Wi-Fi yang paling luas dalam pasaran AS sekarang ini (berdasarkan dalam IEEE 802.11b/g) beroperasi pada 2.400 GHz sampai 2.483,50 GHz. Dengan begitu mengijinkan operasi dalam 11 channel (masing-masing 5 MHz), berpusat di frekuensi berikut:

  • Channel 1 – 2,412 GHz;
  • Channel 2 – 2,417 GHz;
  • Channel 3 – 2,422 GHz;
  • Channel 4 – 2,427 GHz;
  • Channel 5 – 2,432 GHz;
  • Channel 6 – 2,437 GHz;
  • Channel 7 – 2,442 GHz;
  • Channel 8 – 2,447 GHz;
  • Channel 9 – 2,452 GHz;
  • Channel 10 – 2,457 GHz;
  • Channel 11 – 2,462 GHz

Secara teknis operasional, Wi-Fi merupakan salah satu varian teknologi komunikasi dan informasi yang bekerja pada jaringan dan perangkat WLAN (wireless local area network). Dengan kata lain, Wi-Fi adalah sertifikasi merek dagang yang diberikan pabrikan kepada perangkat telekomunikasi (internet) yang bekerja di jaringan WLAN dan sudah memenuhi kualitas kapasitas interoperasi yang dipersyaratkan.

Teknologi internet berbasis Wi-Fi dibuat dan dikembangkan sekelompok insinyur Amerika Serikat yang bekerja pada Institute of Electrical and Electronis Engineers (IEEE) berdasarkan standar teknis perangkat bernomor 802.11b, 802.11a dan 802.16. Perangkat Wi-Fi sebenarnya tidak hanya mampu bekerja di jaringan WLAN, tetapi juga di jaringan Wireless Metropolitan Area Network (WMAN).

Karena perangkat dengan standar teknis 802.11b diperuntukkan bagi perangkat WLAN yang digunakan di frekuensi 2,4 GHz atau yang lazim disebut frekuensi ISM (Industrial, Scientific dan Medical). Sedang untuk perangkat yang berstandar teknis 802.11a dan 802.16 diperuntukkan bagi perangkat WMAN atau juga disebut Wi-Max, yang bekerja di sekitar pita frekuensi 5 GHz.

Tingginya animo masyarakat—khususnya di kalangan komunitas Internet—menggunakan teknologi Wi-Fi dikarenakan paling tidak dua faktor. Pertama, kemudahan akses. Artinya, para pengguna dalam satu area dapat mengakses Internet secara bersamaan tanpa perlu direpotkan dengan kabel.

Konsekuensinya, pengguna yang ingin melakukan surfing atau browsing berita dan informasi di Internet, cukup membawa PDA (pocket digital assistance) atau laptop berkemampuan Wi-Fi ke tempat di mana terdapat access point atau hotspot.

Menjamurnya hotspot di tempat-tempat tersebut—yang dibangun oleh operator telekomunikasi, penyedia jasa Internet bahkan orang perorangan—dipicu faktor kedua, yakni karena biaya pembangunannya yang relatif murah atau hanya berkisar 300 dollar Amerika Serikat.

Peningkatan kuantitas pengguna Internet berbasis teknologi Wi-Fi yang semakin menggejala di berbagai belahan dunia, telah mendorong Internet service providers (ISP) membangun hotspot yang di kota-kota besar dunia.

Beberapa pengamat bahkan telah memprediksi pada tahun 2006, akan terdapat hotspot sebanyak 800.000 di negara-negara Eropa, 530.000 di Amerika Serikat dan satu juta di negara-negara Asia.

Keseluruhan jumlah penghasilan yang diperoleh Amerika Serikat dan negara-negara Eropa dari bisnis Internet berbasis teknologi Wi-Fi hingga akhir tahun 2003 diperkirakan berjumlah 5.4 trilliun dollar Amerika, atau meningkat sebesar 33 miliar dollar Amerika dari tahun 2002.

Wi-fi Hardware


Wifig

Wi-Fi dalam bentuk PCI

Hardware Wi-Fi yang ada di pasaran saat ini ada berupa :

  • PCI
  • USB
  • PCMCIA
  • Compact Flash
Wifiusbg

Wi-fi dalam bentuk USB

Mode Akses Koneksi Wi-fi


Ada 2 mode akses koneksi Wi-fi, yaitu

Ad-Hoc

Mode koneksi ini adalah mode di mana beberapa komputer terhubung secara langsung, atau lebih dikenal dengan istilah Peer-to-Peer. Keuntungannya, lebih murah dan praktis bila yang terkoneksi hanya 2 atau 3 komputer, tanpa harus membeli access point.

Infrastruktur

Menggunakan Access Point yang berfungsi sebagai pengatur lalu lintas data, sehingga memungkinkan banyak Client dapat saling terhubung melalui jaringan (Network).

Keselamatan


World Health Organization (WHO) menyatakan, “tidak ada risiko setelah terpapar jaringan wi-fi tingkat rendah dan jangka panjang,” dan United Kingdom Health Protection Agency melaporkan bahwa terpapar Wi-Fi selama setahun “sama seperti terpapar radiasi dari panggilan telepon genggam selama 20 menit”.
Sejumlah kecil pengguna Wi-Fi telah melaporkan masalah kesehatan setelah berkali-kali terpapar dan memakai Wi-Fi, meski belum ada publikasi mengenai dampak apapun dalam studi buta rangkap. Sebuah studi yang melibatkan 725 orang penderita hipersensitivitas elektromagnetik mengaku tidak menemukan bukti atas klaim mereka.

Sebuah studi berspekulasi bahwa “laptop (mode Wi-Fi) di pangkuan dekat buah zakar dapat menurunkan fertilitas pria”. Studi lainnya menemukan memori kerja yang menurun di kalangan pria saat terpapar Wi-Fi.

Apa yang dimaksud dengan Jaringan WiFi dan Bagaimana Cara Setup

304px-Wi-Fi_Logo.svg
Wifi_logo

Di sini Anda akan di terangkan bagaimana cara setup jaringan wifi, bagaimana nirkabel bekerja, keamanan hotspot, server VPN. Wi-Fi atau wireless fidelity agar kita semua dapat menggunakan semua jenis jaringan 802,11, apakah 802.11, 802.11a dan dual band. Setiap produk yang diuji dan disetujui sebagai Wi-Fi bersertifikat oleh aliansi Wi-Fi yang interoperable satu sama lain.

Biasanya, setiap produk WiFi menggunakan frekwensi radio yang sama dan akan bekerja satu sama lain bahkan jika Wi-Fi tersebut tidak bersertifikat. Sebelumnya istilah Wi-Fi hanya digunakan pada frekwensi 2,4 GHz 802.11b standar di Ethernet dengan cara yang sama digunakan.

Wi-fi wireless fidelity pendek mengacu pada seperangkat teknologi jaringan nirkabel dan lebih khusus disebut sebagai 802,11 pada semua jenis jaringan, 802.11b dan 802.11a dan dual band. Kata Wi-Fi dibangun oleh sebuah organisasi ternama sebagai aliansi Wi-Fi. Sebuah produk yang mengalami analisis Wi-Fi aliansi diberi nama Wi-Fi bersertifikat.

Wi-Fi sangat cepat terkenal di Amerika Serikat dengan titik akses. Perangkat ini diuji oleh “Wi-Fi aliansi” digunakan di seluruh dunia dan memungkinkan pengguna untuk memiliki perangkat Wi-Fi seperti PDA atau Laptop untuk menghubungkan peralatan yang menyediakan jalur akses Wi-Fi. Saat ini ada tiga standar yang digunakan untuk menunjukkan kecepatan koneksi. Baik 802.11a dan 802.11b adalah 54 Mbps dimana 802.11a fitur tambahan. Standar yang paling umum adalah 802.11b/second karena dapat mengirimkan data pada kecepatan 11 Mbps.

Semua koneksi Wi-Fi yang cukup cepat memungkinkan untuk koneksi internet broadband. Wireless Fidelity adalah teknologi nirkabel yang tumbuh paling cepat yang mungkin akan sama umumnya seperti saluran telepon dan perangkat listrik. Wi-Fi menambahkan tingkat kenyamanan dan tingkat produksi yang tinggi.

Wireless Fidelity direncanakan akan digunakan seperti perangkat nirkabel tetapi paling sering digunakan untuk akses internet. Dengan Wi-Fi Anda dapat menghubungkan komputer di rumah Anda, kantor atau di mana saja tanpa perlu kabel. Komputer hanya dapat terhubung ke jaringan yang menggunakan gelombang radio.

Bagaimana Wi-Fi Bekerja?

  • Wi-Fi adalah teknologi nirkabel untuk menangani jaringan / komunikasi. Wi-Fi mengalokasikan koneksi internet global dan salurkan melalui gelombang radio.
  • Gelombang Radio adalah akses utama dari Wi-Fi. gelombang radio yang ditransmisikan dari antena dan Wi-Fi akan di tangkap penerima.
  • Bila pengguna menerima sinyal Wi-Fi, koneksi internet nirkabel diproduksi dan pengguna yang diminta untuk memberikan nama dan password yang diperlukan untuk membuat sambungan nirkabel.

Bagaimana Keamanan Wi-Fi?

  • Wi-Fi akan menjaga keamanan tertentu. WEP atau Wired Equivalent Privacy digunakan dalam lapisan data fisik dan link. Ini dikhususkan untuk menyediakan keamanan nirkabel dengan melindungi data, sementara mengirimkan dari satu titik ke titik lain. Wi-Fi jaringan biasanya dilindungi di dalam bangunan gedung.
  • Transmisi data dalam Wi-Fi dilindungi oleh Wireless LAN namun karena fakta bahwa data yang dikirimkan melalui gelombang radio sehingga ada kemungkinan data dapat terbuka dan ditangkap pengguna lain.

Bagaimana Cara mengamankan jaringan WiFi?

Bila Anda membeli router nirkabel akan diberikan CD Instalasi oleh vendor, CD akan membimbing Anda melalui bantuan tentang pengaturan router. Berikut adalah beberapa saran yang dapat Anda lakukan untuk setting keamanan di router tanpa menggunakan aplikasi perangkat lunak lainnya :

  • Buka browser baru
  • Pada browser Anda ketik alamat IP dari router di kotak alamat browser Anda.
  • Langkah ini anda akan masuk ke system menu pengelolaan router. Karena vendor yang berbeda, pada buku panduan akan diberikan nomor IP router biasanya umum digunakan IP 192.168.0.1 dengan User Name: “admin” dan Pasword: “admin
  • Aktifkan keamanan Wireless. Untuk mengaktifkannya lihat pada tab wireless security. Langkah ini perlu Anda menggunakan WPA atau WPA-PSK dan ini akan sesuai jika perangkat pada jaringan Anda mendukungnya. Jika tidak, Anda mensettingnya WEP 128-bit. Untuk WPA atau WPA-PSK, Anda harus menggunakan jenis frase / kata sandi dalam secarik kertas dan transfer ke thumb drive sehingga Anda dapat mengatur password dalam mesin klien.
  • Ubah SSID Anda. Anda tidak harus mengubah SSID ini bisa menggunakan default SSID, biasanya mereka yang tidak mengkonfigurasi SSID akan memiliki nama router mereka seperti “linksys”, “Belkin”, “Teknis” dll Cobalah mengubah dengan nama seseorang atau perusahaan anda, yang akan menjadi pengenal bagi mereka untuk terhubung dengan Wireles.Perlu diingat bahwa Anda harus menggunakan nama SSID ini bila Anda mengakses jaringan dari mesin klien Anda. Anda dapat menemukan pengaturan ini pada bagian Channel atau SSID.
  • Simpan konfigurasi dan pengaturan dengan mengklik tombol Save setting atau tombol simpan pengaturan. Anda akan harus menyimpan setiap perubahan yang akan Anda buat untuk router agar dapat berlaku dan Anda harus mereboot router Anda beberapa kali.

Wi-Fi Hotspot Security: Menggunakan VPNs

Ada banyak masalah keamanan dari penggunaan jaringan nirkabel publik tetapi semua dapat diatasi. Salah satu solusi untuk pengguna, sebagai dasar keamanan Wi-Fi Hotspot, adalah dengan menggunakan VPN (Virtual Private Network) untuk mengamankan lalu lintas real time dari Wi-Fi hot spot pengguna. Banyak perusahaan kecil dan besar menyediakan karyawan mereka dengan akses VPN.

Meskipun akses ini biasanya dimasukkan untuk karyawan agar memiliki akses remote kepada jaringan perusahaan dalam rangka untuk mengakses file dan dokumen dari jarak jauh. Jika Anda tidak memiliki akses ke server VPN maka anda tidak akan dapat terhubung ke Wi-Fi. Dengan melakukan ini, Anda dapat mengakses file dari kantor anda serta perangkat lain seperti kamera video Wi-Fi untuk mengawasi jaringan dari jarak jauh.

Bila menggunakan perangkat lunak berbasis VPN fitur server di Windows XP Pro, PC menjalankan server harus selalu hidup untuk mengakses jaringan dari hotspot Wi-Fi.

VPN router dikenakan biaya sekitar dari $ 70 sampai $ 130 dan dengan yang populer adalah Linksys, WRV200, dan WRV5G.

Hedy Lamarr

Hedy Lamarr | Pengembang Wi-Fi Pertama

Hedy Lamarr Biodata


Logo-Wifi-300x208

Di zaman yang modern ini tentu Anda sudah tidak asing dengan yang namanya WIFI. Teknologi sudah bukan lagi barang yang mewah karena kita bisa menemukannya di berbagai tempat. Wifi yang merupakan kependekan dari Wireless Fidelity ini adalah jaringan nirkabel komputer yang banyak digunakan mempermudah aktivitas orang-orang.

Awalnya wifi hanya bisa digunakan untuk pengguna perangkat nirkabel dan Local Area Networks (LAN). Namun, kini wifi telah berfungsi lebih luas lagi menjadi teknologi untuk mengakses internet. Dibalik fasiltias wifi yang bisa Anda nikmati sekarang, tahukah anda siapa penemu wifi? Dialah Hedy Lamarr.

Tidak hanya parasnya saja yang cantik namun dia juga memiliki otak brilian sehingga bisa mematenkan produk yang sekarang dikenal dengan nama wifi.

Penemuan Wifi Oleh Si Cantik Hedy Lamarr


Penemu-Wifi-Hedy-Lamarr-300x262

Perempuan yang lahir pada 9 November tahun 1914 ini lebih dikenal sebagai aktris papan atas hollywood yang dikenal ketika bermain dalam sebuah film berjudul Exctasy. Film tersebut yang berhasil membuat Hedy Lamarr ini menjadi aktris hollywood terkenal pada masa keemasan MGM.

Ternyata tidak hanya cantik dan pintar dalam berakting, wanita yang lahir di Wina Austria ini juga dinilai memiliki otak yang jenius. Terbukti pada tahun 1942, Hedy Lamarr berhasil mematenkan produknya yang disebut dengan sistem komunikasi rahasia menggunakan frekuensi radio dalam bertukar data. Produk ini dinilai menjadi pondasi yang kuat dan penting dalam teknologi komunikasi.

Perempuan cantik yang memiliki bakat di bidang matematika ini mencoba untuk melakukan perlawanan terhadap Nazi. Hedy Lamarr yang pada masa perang dunia ke II merupakan istri dari Fritz Mandl ini terus mencermati mengenai sistem kerja remote controlled torpedo.

Sayangnya teknologi ini tidak sampai tahap produksi karena pada saat itu masih sangat rentan terhadap jamming yang berasal dari musuh. Hanya ada satu cara dalam memanfaatkan titik kelemahannya yaitu dengan menstabilkan sinkronisasi antara sinyal dari penerima dan pengirim.

Pada tahun 1940, Hedy Lamarr bertemu dengan seorang composser musik yang bernama George Antheil. Pertemuan diantara keduanya tersebut membuat Hedy untuk mengajak George dalam membantunya untuk membuatkan alat yang dapat membantu sinkronisasi.

Lalu George pun membuat sistem berdasarkan frekuensi 88. Frekuensi ini diciptakan berdasarkan dari jumlah tuts pada piano. Agar terhindar dari jamming maka dilakukan penggulungan kertas yang bisa membantu sinkronisasi antara satu sama lain.

Mendapatkan Hak Paten Wi-Fi

Barulah 2 tahun setelah penemuan tersebut membuat Hedy Lamarr mendapatkan hak patennya sebagai penemu Wifi. Pada awalnya nama konsep penemuan tersebut dinamai Frequency Hopping. Namun kini namanya diubah menjadi spread spectrum dengan ide dasar yang sama.

Lalu pada tahun 1997, Hedy Lamarr mendapatkan penghargaan dari Electronic Frontier Foundation dan 3 tahun kemudian tepatnya pada tanggal 19 Januari 2000, perempuan cantik ini menghembuskan napas terakhirnya. Hingga saat ini teknologi Wifi terus dikembangkan.

Hampir semua gadget seperti smartphone, konsol game maupun pemutar audio dan video dibekali fitur Wi-fi sebagai alat untuk tersambung ke internet.

Banyak tempat seperti kantor, bandara, restoran, hotel maupun fasilitas umum lainnya menyediakan fasilitas wifi yang kemudian biasa disebut dengan hotspot. Itulah sedikit informasi mengenai sejarah penemuan wifi oleh Hedy Lamarr. Semoga informasi ini dapat bermanfaat bagi pembaca.

Sumber: penemu_co